Soal selidik untuk prediabetes atau diabetes

Soal selidik untuk pesakit "Adakah anda menghidap penyakit kencing manis atau diabetes jenis 2?"

Arahan manual

  • Jawab kesemua 8 soalan soal selidik.
  • Tambahkan semua titik yang sesuai dengan jawapan anda untuk soalan.
  • Gunakan skor keseluruhan anda untuk menentukan risiko anda menghidap diabetes atau prediabetes..

1. Umur

¨ Hingga 45 tahun 0 mata

¨ 45 - 54 tahun 2 mata

¨ 55 - 64 tahun 3 mata

¨ Lebih 65 4 mata

2. Indeks jisim badan

Indeks jisim badan membantu anda mengenal pasti sama ada anda berlebihan berat badan atau gemuk. Anda boleh mengira indeks jisim badan anda sendiri:

Berat _____ kg: (tinggi _____ m) 2 = _____ kg / m2

¨ Kurang daripada 25 kg / m2 0 mata

¨ 25 - 30 kg / m2 1 mata

¨ Lebih daripada 30 kg / m2 3 mata

3. Lilitan pinggang

102cm> 88 cm 4 mata

4. Berapa kerap anda makan sayur-sayuran, buah-buahan atau buah beri?

¨ Setiap hari 0 mata

¨ Tidak setiap hari 1 mata

5. Adakah anda kerap bersenam??

Adakah anda bersenam selama 30 minit setiap hari atau 3 jam selama seminggu?

6. Pernahkah anda mengambil ubat biasa untuk menurunkan tekanan darah anda??

7. Pernahkah anda mempunyai tahap glukosa darah (gula) lebih tinggi daripada biasa (semasa pemeriksaan perubatan, pemeriksaan profesional, semasa sakit atau kehamilan)?

8. Adakah saudara-mara anda menghidap diabetes jenis 1 atau jenis 2?

¨ Ya: datuk / nenek, ibu saudara / bapa saudara / sepupu 3 mata

¨ Ya: ibu bapa, abang / kakak atau anak sendiri 5 mata

KEPUTUSAN:

Jumlah Mata __________.

Jumlah poin akan menunjukkan risiko terkena diabetes dalam tempoh 10 tahun:

  • Kurang daripada 7: Risiko rendah 1 daripada 100, atau 1%
  • 7 - 11: Sedikit meningkat 1 daripada 25, atau 4%
  • 12-14: Sederhana 1 daripada 6, atau 17%
  • 15 - 20: Tinggi 1 daripada 3, atau 33%
  • Lebih 20: Sangat tinggi 1 daripada 2, atau 50%

Sekiranya anda memperoleh kurang dari 12 mata: anda berada dalam keadaan sihat dan anda mesti terus menjalani gaya hidup sihat.

Sekiranya anda memperoleh 12-14 mata: anda mungkin mempunyai prediabetes. Anda harus berjumpa doktor tentang bagaimana anda harus mengubah gaya hidup anda..

Sekiranya anda memperoleh 15 - 20 mata: anda mungkin menghidap penyakit diabetes atau diabetes jenis 2. Anda harus memeriksa tahap glukosa (gula) darah anda. Anda mesti mengubah gaya hidup anda. Ada kemungkinan anda memerlukan ubat untuk menurunkan kadar glukosa (gula) darah anda..

Sekiranya anda memperoleh lebih daripada 20 mata: kemungkinan anda menghidap diabetes jenis 2. Anda harus memeriksa tahap glukosa darah (gula) darah dan cuba menormalkannya. Anda mesti mengubah gaya hidup anda dan anda memerlukan ubat untuk mengawal glukosa darah (gula).

Penyelidikan saintifik dan praktikal mengenai topik "Pembentukan hubungan pesakit diabetes jenis 2 dengan penyakit mereka"

Penyelidikan bekerja pada topik "Pembentukan sikap pesakit diabetes mellitus tipe II terhadap penyakit mereka"

Perkaitan dengan topik kajian ilmiah yang dipilih adalah kerana fakta bahawa diabetes mellitus jenis II adalah masalah perubatan dan sosial pada zaman kita, kerana dari segi kelaziman dan kejadian, ia mempunyai ciri-ciri wabak. Sejak 15 tahun yang lalu, jumlah pesakit diabetes meningkat dua kali ganda. Perjuangan melawan diabetes dan komplikasinya tidak hanya bergantung pada pekerjaan terkoordinasi semua bahagian perkhidmatan perubatan khusus, tetapi juga pada pesakit sendiri, tanpa penyertaannya sasaran untuk mengimbangi metabolisme karbohidrat pada diabetes mellitus tidak dapat dicapai.

Cabaran untuk kajian ini adalah bagaimana hidup dengan diabetes? Oleh kerana diabetes tidak dapat disembuhkan, sangat penting untuk memastikan penyakit ini sentiasa terkawal. Cara terbaik untuk mencapainya adalah dengan mempelajari lebih lanjut mengenai diabetes. Ini akan membantu badan anda dengan betul. Kami membuat percubaan untuk mengkaji ciri-ciri struktur kandungan idea sosial pesakit diabetes mengenai penyakit mereka.

Kepentingan praktikal kerja ditentukan oleh kemungkinan menggunakan data yang diperoleh dalam kajian dalam aktiviti praktikal jururawat jabatan endokrinologi, perawat daerah, yang memungkinkan peningkatan pekerjaan mengenai pembentukan sikap pesakit diabetes tipe II terhadap penyakit mereka.

Tujuan kerja ini adalah untuk mengkaji hubungan pesakit diabetes jenis II dengan penyakitnya.

Pelaksanaan tujuan ini menyediakan penyelesaian tugas-tugas berikut:

Adakah pesakit tahu mengenai penyakitnya?

2) adakah pesakit tahu tentang berlakunya keadaan patologi pada diabetes mellitus;

3) jika pesakit mengetahui tentang berlakunya keadaan patologi, bagaimana dia menghalangnya.

Untuk menyelesaikan tugas, literatur ilmiah dikerjakan, ujian kuis dikembangkan, dan kaedah untuk memproses statistik hasil juga digunakan..

Kaedah berikut digunakan untuk mengkaji sikap pesakit diabetes terhadap penyakit mereka:

soal selidik (soal selidik) "penilaian subjektif kesihatan" E.S. Pushkova, N.V. Xenz (Lampiran 1);

a) pemantauan diri terhadap status kesihatan (Lampiran 2);

b) pengetahuan mengenai keadaan patologi diabetes mellitus (Lampiran 3);

c) pengetahuan mengenai komplikasi diabetes mellitus (Lampiran 4).

Kaedah kursus dan penyelidikan

Kajian ini dilakukan berdasarkan hospital bandar Podolsk №2 dari jabatan endokrinologi.

Kajian ini dilakukan dalam tiga peringkat:

tinjauan soal selidik mengenai soal selidik penilaian kesihatan subjektif;

ujian diri, mengenai pengetahuan keadaan patologi diabetes mellitus dan pengetahuan pesakit mengenai komplikasi diabetes;

memproses data yang diterima;

pelaksanaan tugas.

Responden adalah pesakit jabatan endokrinologi hospital bandar Podolsk No. 2. Hanya 22 orang berumur 50 hingga 70 tahun.

Kaji selidik ini dilakukan secara manual.

Diabetes mellitus adalah penyakit kronik dan pesakit harus sentiasa menunjukkan ketekunan dan disiplin diri, dan ini secara psikologi boleh mematahkan sesiapa.

Hasil kajian memungkinkan kita perhatikan bahawa pesakit diabetes mellitus tipe II berkaitan dengan penyakitnya seperti berikut:

1. soal selidik "penilaian subjektif kesihatan":

10% pesakit memuaskan kesihatannya;

90% pesakit tidak memuaskan mengenai kesihatan mereka.

2. soal selidik mengenai pengetahuan mengenai komplikasi diabetes:

64% pesakit tidak tahu mengapa diabetes menyebabkan nefropati;

81% tidak menyedari gejala dan faktor risiko nefropati;

64% pesakit tahu bagaimana penyakit bersamaan mempengaruhi diabetes;

100% pesakit yang disurvei tahu bahawa dengan diabetes adalah penting untuk menjaga kaki;

80% tidak menjaga kaki;

91% pesakit tahu bahawa mereka perlu menjaga rongga mulut mereka;

50% pesakit menjaga rongga mulut.

3. soal selidik kawalan kendiri:

100% pesakit tahu bahawa mereka perlu melakukan pemantauan diri terhadap gula darah;

100% pesakit tahu bahawa kawalan diri akan mengurangkan risiko komplikasi diabetes;

100% pesakit tahu bagaimana menentukan gula darah;

60% pesakit tidak memantau sendiri gula darah;

100% pesakit tahu bahawa ujian tambahan diperlukan;

100% tahu bahawa anda perlu merancang diet untuk diabetes;

81% tidak merancang diet untuk diabetes;

90% pesakit tahu bahawa diabetes memerlukan senaman;

77% pesakit tidak bersenam;

72% pesakit tidak mempunyai konsep "pampasan stabil".

4. soal selidik mengenai pengetahuan mengenai keadaan patologi pada diabetes mellitus:

90% pesakit mengetahui apa itu hiperglikemia;

82% pesakit tahu mengapa hiperglikemia berlaku;

80% pesakit mengetahui tanda-tanda apa yang memberi amaran mengenai permulaan hiperglikemia;

77% pesakit tahu bahawa penting untuk mengetahui tanda-tanda hiperglikemia;

82% pesakit mengetahui apa itu hipoglikemia;

82% pesakit tahu apa yang menyebabkan hipoglikemia;

50% pesakit tidak tahu tanda-tanda apa yang memberi amaran mengenai permulaan hipoglikemia;

80% pesakit tidak tahu apa yang harus dilakukan semasa hipoglikemia;

77% pesakit tidak mengetahui apa itu ketoasidosis;

72% pesakit tidak mengambil tindakan untuk mencegah komplikasi yang mungkin berlaku.

Menurut kajian itu, dapat diketahui bahawa pada pesakit dinyatakan:

kekurangan pengetahuan dan kemahiran yang berkaitan dengan kawalan diabetes sendiri;

kekurangan pengetahuan dan kemahiran yang berkaitan dengan pencegahan komplikasi diabetes;

kekurangan pengetahuan dan kemahiran yang berkaitan dengan memahami faktor risiko.

Cadangan pelaksanaan: kerana diabetes tidak dapat disembuhkan, sangat penting untuk mengawal penyakit sepanjang masa, kawalan ketat atau pampasan yang stabil akan membantu. Untuk melakukan ini, anda mesti:

tentukan gula darah beberapa kali sehari;

seimbangkan diet anda;

mengambil ubat antidiabetik atau suntikan insulin;

simpan buku harian diabetes yang terperinci, di mana setiap hari masukkan data dan petunjuk gula darah yang diperlukan.

Ini akan membantu pesakit dan doktor yang hadir untuk membetulkan faktor-faktor yang mempengaruhi perjalanan penyakit ini. Pengawalan yang ketat dapat mengelakkan yang baru dan melambatkan perkembangan komplikasi yang ada. Anda boleh melambatkan perkembangan komplikasi diabetes, tetapi tidak dapat disembuhkan sepenuhnya..

Adalah sangat penting bagi penderita diabetes untuk mengetahui komplikasi dan gejala komplikasi, seperti hiperglikemia dan hipoglikemia, dan bagaimana ia timbul, serta konsep ketoasidosis. Ia sangat penting mengenai pesakit
tingkah laku dalam komplikasi diabetes. Oleh kerana tidak semua pesakit mengetahui keadaan patologi yang berlaku dengan diabetes mellitus jenis II dan tidak mengambil tindakan untuk mencegah keadaan ini, maka perlu dilakukan pekerjaan pendidikan kebersihan ke arah ini.

Dengan adanya maklumat ini mengenai pertanyaan mengenai keadaan patologi yang timbul akibat diabetes mellitus dan cadangan pencegahannya (profilaksis), pesakit sampai pada kesimpulan bahawa dengan penyakit ini anda bukan sahaja dapat hidup, tetapi juga dapat hidup dengan kualitas tinggi.

Artikel "Gaya hidup penderita diabetes jenis 2"
artikel

Bahan kajian dapat digunakan oleh petugas paramedik untuk meningkatkan kualiti perkhidmatan perubatan bagi pesakit diabetes.

Muat turun:

LampiranSaiz
Diabetes dan gaya hidup558.25 KB

Pratonton:

Rogozhina Oksana Yurievna

Moscow, GBPOU DZM "MK No. 6" SP 3

02/31/02 Obstetrik, 2 tahun

Penyelia - guru kategori kelayakan tertinggi Smirnova Elena Vlasovna

KEHIDUPAN ORANG DENGAN DIABETES MELLITUS 2 JENIS

Diabetes mellitus telah diketahui oleh kita sejak zaman dahulu lagi. Pelopor dalam kajian penyakit ini adalah doktor Rom Areteus of Cappadocia (II pada A.D.). Melihat orang yang kerap membuang air kecil, dia memutuskan bahawa cecair yang masuk ke dalam badan diekskresikan tidak berubah. Dia menyebut penyakit ini "diabetes" (melewati, bocor).

Pada tahun 1679, doktor Thomas Willis adalah orang pertama yang menentukan bahawa kencing kencing manis mempunyai rasa manis, selepas itu para doktor mula menggunakan kaedah khusus ini untuk mendiagnosis penyakit ini, dan hanya pada tahun 1869 Paul Langerhans mengesan di pankreas tisu pulau (pulau kecil) yang disebut " pulau Langerhans. " Pada tahun 1889, Joseph Mehring dan Oscar Minkowski, mempelajari peranan pankreas dalam proses pencernaan, mengeluarkannya dari anjing eksperimen. Akibatnya, mereka dapat mengesan gejala pada haiwan yang serupa dengan yang diperhatikan pada orang yang menghidap diabetes: kencing berlebihan, dahaga yang melampau, penurunan berat badan.

Jadi apa itu diabetes?

Diabetes adalah penyakit kronik yang berkembang apabila pankreas tidak menghasilkan cukup insulin atau ketika tubuh tidak dapat menggunakan insulin yang dihasilkannya dengan berkesan.

Insulin adalah hormon yang mengatur kadar gula dalam darah. Hiperglikemia, atau gula darah tinggi, adalah akibat biasa dari diabetes yang tidak terkawal, yang dari masa ke masa menyebabkan kerosakan serius pada banyak sistem badan, terutama saraf dan saluran darah.

Prognosis diabetes jenis 2 mengecewakan. Di Moscow pada 7 November 2018, sebuah konferensi diadakan bertajuk "Pendekatan untuk rawatan pesakit dengan diabetes mellitus tipe 2 dan penyakit kardiovaskular: kemampuan untuk melihat masalah dan mencari peluang baru". Ini menyajikan statistik yang menunjukkan bahawa pada tahun 2030 akan ada 532 juta orang di dunia dengan diabetes, dan sekitar 300 juta akan berisiko, sehingga sekarang banyak perhatian harus diberikan kepada bidang-bidang yang menjanjikan dalam perawatan pesakit tersebut. Sebagai contoh, semasa memilih terapi hipoglikemik, doktor mesti mempertimbangkan risiko kardiovaskular.

Yang sangat penting dalam pencegahan aktif dan rawatan CVD pada pesakit diabetes adalah sistem pemantauan diabetes yang moden. Kaedah diagnostik bukan invasif, "Pemantauan kilat", semakin banyak digunakan, yang mempunyai kelebihan yang ketara:

  • tiada hubungan dengan darah;
  • jangkitan melalui luka tidak termasuk;
  • pesakit tidak mengalami kesakitan;
  • tidak ada komplikasi selepas suntikan;
  • tiada keperluan habis.

Malangnya, di banyak negara, ketiadaan dasar yang berkesan yang bertujuan untuk mewujudkan persekitaran yang kondusif untuk gaya hidup sihat dan tidak dapat diaksesnya rawatan perubatan yang berkualiti bermaksud memastikan bahawa pencegahan dan rawatan diabetes, terutama bagi orang kurang upaya, tidak penting. Dengan diabetes yang tidak terkawal, akibatnya untuk kesihatan dan kesejahteraan pesakit sangat buruk. Di samping itu, diabetes dan komplikasinya memberi beban kewangan yang besar kepada pesakit dan keluarganya, serta seluruh ekonomi negara.

Tujuan penyelidikan dijalankan: mengkaji gaya hidup orang dengan diabetes jenis 2.

Objek kajian: pesakit diabetes jenis 2.

Subjek kajian: kesedaran pesakit diabetes jenis 2 tentang komplikasi dan kemungkinan pencegahannya.

Kaedah penyelidikan: analisis saintifik-teori dari literatur mengenai masalah ini, kaedah subjektif (menyoal pesakit), analisis perbandingan.

Perkaitan praktikal: bahan kajian dapat digunakan oleh jururawat untuk meningkatkan kualiti perkhidmatan perubatan.

Satu kajian praktikal merangkumi soal selidik dan kesimpulan berdasarkannya, pengembangan cadangan pemakanan (Lihat LAMPIRAN B), aktiviti fizikal (Lihat LAMPIRAN D), serta penyusunan program pembetulan latihan "Diabetes di bawah kawalan", yang merangkumi 5 pelajaran.

Kajian ini dilakukan berdasarkan Pusat Rawat Jalan di GBUZ "Clinical Hospital bernama. V.P. Demikhova DZM ".

Ahli endokrinologi memberi kami data untuk tahun 2018 mengenai jumlah pesakit diabetes jenis 2 yang menjalani rawatan dan pemulihan di pusat tersebut. Telah dinyatakan bahawa sebab utama perkembangan diabetes jenis 2 adalah faktor genetik, usia pesakit, gaya hidupnya dan berat badan berlebihan.

Diabetes diabetes jenis 2 adalah penyakit yang sering ringan atau tidak simptomatik. Oleh itu, 54% pesakit yang pertama kali didiagnosis menghidap penyakit ini, tidak mengesyaki kehadirannya.

Kaedah utama untuk mendiagnosis diabetes mellitus jenis kedua dinyatakan: ujian darah untuk glukosa, ujian toleransi glukosa, ujian darah untuk glikogemoglobin. Pencegahan dan rawatan diabetes tipe 2 yang menyeluruh merangkumi tiga bidang utama: mengekalkan diet rendah karbohidrat, meningkatkan aktiviti fizikal, mengambil ubat yang menurunkan glukosa darah.

Tempoh penyakit ini melibatkan munculnya pelbagai komplikasi kronik. Komplikasi yang paling biasa berlaku pada pesakit tua dengan penyakit selama 10-14 tahun.

Telah dinyatakan bahawa komplikasi diabetes jenis 2 yang paling biasa adalah hipertensi, iaitu 45.98% daripada jumlah pesakit diabetes jenis 2.

Pada peringkat pertama kajian, 30 pesakit diabetes jenis 2 disoal dengan syarat tidak mahu dikenali dan penyertaan sukarela, yang secara signifikan meningkatkan kebolehpercayaan data yang diperoleh (Lihat LAMPIRAN A).

Analisis soal selidik membolehkan kami membuat kesimpulan berikut:

  • 66% pesakit yang ditinjau tidak mendapat maklumat yang mencukupi mengenai penyakit ini;
  • 97% responden mempunyai berat badan berlebihan dan gemuk pelbagai peringkat;
  • 60% mempunyai tabiat buruk;
  • 50% responden mempunyai tahap aktiviti fizikal yang rendah;
  • 43% pesakit tidak mengikuti diet;
  • 10% tidak dapat mengukur tahap glukosa dalam darah secara bebas;
  • 37% responden tidak mendapat maklumat mengenai kemungkinan komplikasi;
  • 53% responden ingin meningkatkan tahap pengetahuan mereka mengenai diabetes jenis 2.

Tahap kesedaran pesakit yang rendah (66% daripada jumlah peserta dalam soal selidik) dinyatakan mengenai pengetahuan umum diabetes jenis 2, kemungkinan komplikasi dan kelewatan mereka.

Berdasarkan data yang diperoleh sebagai hasil tinjauan, bahan visual dikembangkan untuk kelas di sekolah diabetes. Dan kemudian, program pembetulan dilaksanakan menggunakan bahan-bahan ini, yang merangkumi lima kelas yang bertujuan untuk meningkatkan kesedaran pesakit.

Selepas itu, keberkesanan program pembetulan yang dilaksanakan dinilai dengan menggunakan soal selidik berulang (Lihat LAMPIRAN B). Berdasarkan hasil kuesioner berulang, keberkesanan program pembetulan "Diabetes di bawah kawalan" menggunakan bahan visual yang dikembangkan, serta peningkatan tahap kesadaran pesakit, dapat disahkan dengan pasti. Oleh itu, 70% pesakit yang telah dilatih percaya bahawa tahap pengetahuan mereka mengenai diabetes jenis 2 telah meningkat.

Menganalisis data statistik Hospital Klinikal Negeri AOC GBUZ yang dinamakan V.P. Demikhova DZM ”, kami mendapati bahawa pada pesakit tua yang mempunyai penyakit hingga 5 tahun, komplikasi hipertensi meningkat sebanyak 46.8%, dan pada orang yang menghidap diabetes dari 10 hingga 14 tahun, komplikasi jenis ini meningkat hingga 60% dibandingkan dengan kumpulan pertama. Jelasnya, usia dan "pengalaman" pesakit itu meningkatkan risiko penyakit komplikasi serius.

Kajian ini melakukan tinjauan terhadap pesakit diabetes mellitus untuk menentukan tahap kesedaran mereka mengenai penyakit mereka, kemungkinan komplikasi dan kaedah rawatan. Didapati bahawa 66% pesakit yang disurvei mempunyai sedikit idea mengenai kesan diabetes.

Data soal selidik memungkinkan untuk membuat bahan visual untuk pasien dan mengembangkan program pembetulan "Diabetes di bawah kendali", yang terdiri dari 5 pelajaran yang bertujuan untuk meningkatkan tahap kesadaran pesakit. Keberkesanan program ini diuji oleh soal selidik tambahan..

Menyimpulkan karya penyelidikan, disimpulkan bahawa pemulihan komprehensif, yang meliputi tidak hanya perawatan, tetapi pendidikan pasien, menunda terjadinya komplikasi untuk waktu yang cukup lama, yang pada gilirannya, membantu meningkatkan kualiti hidup pesakit.

  1. [Sumber elektronik]. https: //sugar.com
  2. WHO. Program diabetes. https://www.who.int/en/news-room/fact-sheets/detail/diabetes
  3. https://www.endocrincentr.ru/sites/default/files/specialists/science/clinic-recomendations/algosd.pdf
  4. Makolkin V.I., Ovcharenko S.I., Semenkov N.N. Kejururawatan dalam terapi. M.: ANMI, 2002.-- S. 414-419
  5. Pusat Penyelidikan Ilmiah Institusi Belanjawan Negeri Persekutuan untuk Endokrinologi Kementerian Kesihatan Rusia. [Sumber elektronik]. - Mod akses: https://www.endocrincentr.ru/departments/institut-diabeta, percuma.
  6. V.A. Epifanov, A.V. Epifanov. Pendidikan jasmani terapeutik: manual latihan / - edisi ke-3, Rev. dan tambah. - M.: GEOTAR-Media, 2017.-- 656 s.

LAMPIRAN A Soal Selidik untuk pesakit diabetes jenis 2

Terima kasih kerana mengambil bahagian dalam tinjauan ini..

1. Nyatakan tinggi dan berat badan anda ______________________________________

Pilih satu jawapan untuk soalan tersebut..

2. Adakah anda mempunyai tabiat buruk (merokok, minum)?

3. Bagaimana anda menilai aktiviti fizikal anda?

4. Adakah anda mengikuti diet yang ditetapkan oleh doktor anda?

5. Adakah anda tahu komplikasi diabetes yang boleh menyebabkan 2

6. Berapa kerap anda mengukur glukosa darah anda sendiri?

Sekurang-kurangnya sekali sehari.

Hanya dengan kemerosotan kesihatan.

Saya sendiri tidak boleh menggunakan meter.

7. Adakah anda selalu mengambil ubat yang ditetapkan oleh doktor anda??

8. Adakah diabetes mempengaruhi kualiti hidup anda?

9. Bagaimana anda menilai pengetahuan anda tentang diabetes??

10. Adakah anda ingin meningkatkan tahap pengetahuan anda mengenai isu ini?

LAMPIRAN B Soal selidik untuk pesakit diabetes jenis 2

Pilih satu jawapan untuk soalan tersebut..

Terima kasih kerana mengambil bahagian dalam tinjauan ini..

1. Berapa tahap glukosa darah?

a) 2.3 - 5.5 mmol / l

c) 3.3 - 5.5 mmol / l

b) 5.3 - 7.5 mmol / liter

d) 6.3 - 8.5 mmol / liter

2. Apa yang meningkatkan glukosa darah?

3. Berapa banyak karbohidrat yang terkandung dalam satu unit roti (1 XE):

4. Item berikut yang manakah boleh saya gunakan semasa merawat kaki??

c) Alat cukur keselamatan.

5. Produk apa yang tergolong dalam "kumpulan kuning", menurut lampu isyarat

c) Timun, terung.

d) Bit, lobak merah.

d) Telur, kentang.

6. Adakah senaman sederhana diperlukan untuk pesakit diabetes?

7. Bila perlu mengikuti diet untuk pesakit diabetes?

a) Semasa rawatan.

b) Sebelum menormalkan tahap glukosa.

8. Apakah akibat diabetes?

b) Kaki diabetes.

9. Bagaimana anda dapat menilai keberkesanan latihan?

a) Pengetahuan meningkat.

b) kekal pada tahap yang sama.

c) Sukar dijawab.

LAMPIRAN B Topik untuk mendidik pesakit diabetes mengenai pemakanan yang betul dan selamat.

  • Pemilihan produk mengikut maklumat pakej.
  • Memasak dengan betul.
  • Menggunakan pinggan bersalut.
  • Penjelasan penggunaan wajib buah-buahan dan sayur-sayuran.

Dalam diabetes mellitus, tiga kumpulan produk dibezakan, yang biasanya disebut "lampu isyarat".

Kumpulan pertama merangkumi produk dengan kandungan kalori terendah: sayur-sayuran kecuali kentang, jagung, biji kacang polong dan kacang masak (mereka kaya dengan kanji dan akan diberikan kepada kumpulan lain), serta minuman berkalori rendah.

Prinsip penggunaan: tanpa sekatan!

Contoh produk: selada, kubis, timun, tomato, lada, zucchini, terung, lobak, lobak, hijau, bit, wortel, kacang polong, kacang hijau muda, cendawan, bayam, kacang merah.

Minuman: teh, kopi tanpa gula dan krim, air mineral, air berkilau pada pemanis (contohnya, Pepsi-Cola Light).

Kumpulan kedua merangkumi makanan berkalori sederhana: protein, pati, tenusu, buah-buahan.

Prinsip penggunaan: sekatan sederhana - makan separuh bahagian sebelumnya, biasa.

Contoh produk: jenis daging, ikan, susu dan produk tenusu tanpa lemak dengan kandungan lemak normal (atau tanpa lemak, tanpa lemak), keju kurang dari 30% lemak, keju cottage kurang dari 4% lemak, telur, kentang, jagung, biji kacang polong dan kacang masak, bijirin, pasta, roti dan produk roti yang tidak boleh dimakan, buah-buahan (kecuali anggur dan buah-buahan kering).

Kumpulan ketiga merangkumi makanan berkalori tinggi: kaya dengan lemak, alkohol (serupa dengan kalori dengan lemak), serta gula dan gula-gula. Yang terakhir, bukan hanya kerana mereka meningkatkan glukosa dalam darah, tetapi juga kerana kandungan kalori yang agak tinggi (kerana mereka tidak mengandungi air dan zat pemberat yang akan "mencairkan" kandungan kalori).

Prinsip penggunaan: hadkan sebanyak mungkin.

Contoh produk: apa-apa mentega, lemak babi, krim masam, mayonis, krim, daging berlemak, daging asap, sosej, ikan berlemak, keju dan keju kotej berlemak, kulit unggas, daging kalengan, ikan dan minyak sayuran, gula, minuman manis, madu, jem, jem, gula-gula, kek, biskut, coklat, ais krim, kekacang, biji, minuman beralkohol. Adalah wajar untuk mengehadkan mentega minimum dan menggantinya dengan sayur-sayuran yang lebih berguna.

LAMPIRAN D Petua Aktiviti Fizikal

Menyoal pesakit diabetes

Diabetes mellitus adalah penyakit kronik yang boleh berlaku tanpa mengira usia dan jantina seseorang. Sekiranya terdapat risiko diabetes atau penyakit telah dikenal pasti, pesakit diberi untuk mengisi borang soal selidik khas yang membantu melihat tanda-tanda penyakit yang timbul dan untuk mencegah kemerosotan kesihatan.

IA PENTING UNTUK TAHU! Malah diabetes yang sudah lanjut dapat disembuhkan di rumah, tanpa pembedahan atau hospital. Baca sahaja apa yang dikatakan Marina Vladimirovna baca cadangannya.

Terdapat kemudahan khas di mana penderita diabetes dapat mengetahui lebih lanjut mengenai penyakit, gejala, kemungkinan komplikasi dan pencegahan..

Gula dikurangkan serta-merta! Diabetes dari masa ke masa boleh menyebabkan banyak penyakit, seperti masalah penglihatan, keadaan kulit dan rambut, bisul, gangren dan juga tumor barah! Orang mengajar pengalaman pahit untuk menormalkan tahap gula mereka. baca lagi.

Selama bertahun-tahun saya mengkaji masalah DIABETES. Sangat menakutkan apabila begitu banyak orang mati, dan lebih-lebih lagi menjadi orang kurang upaya kerana diabetes.

Saya bergegas untuk memberitahu berita baik - Pusat Penyelidikan Endokrinologi Akademi Sains Perubatan Rusia telah berjaya mengembangkan ubat yang dapat menyembuhkan diabetes mellitus sepenuhnya. Pada masa ini, keberkesanan ubat ini menghampiri 100%.

Satu lagi berita baik: Kementerian Kesihatan telah memastikan penggunaan program khas yang akan mengimbangi kos penuh ubat ini. Di Rusia dan negara-negara CIS, pesakit kencing manis boleh menerima ubat itu secara PERCUMA.

Apa jenis profil?

Sekiranya, berdasarkan hasil analisis untuk glisemia, kehadiran diabetes diasumsikan, orang itu ditawarkan untuk menjalani tinjauan khas. Ujian dilakukan jika, selain itu, pesakit diabetes yang disyaki mempunyai kecenderungan genetik terhadap penyakit ini atau mempunyai berat badan berlebihan. Tinjauan dilakukan untuk pesakit dengan diabetes mellitus tipe 1 atau tipe 2, di mana dapat ditentukan apakah ada bahaya terkena diabetes, seberapa banyak pasien mengetahui penyakit ini, gejala-gejalanya, dan kaedah untuk merawat penurunan kadar gula. Dan juga keputusan ujian menunjukkan sama ada pesakit dapat mengawal glukosa secara bebas.

Hasil tinjauan semacam itu membantu mengenal pasti atau membantah diabetes. Soal selidik untuk pesakit diabetes terdiri daripada 8 poin dan merupakan senarai soalan dengan pilihan jawapan. Anda hanya boleh memilih satu daripada pilihan yang dicadangkan. Mata diberikan untuk setiap jawapan, dan harus dijumlahkan untuk mendapatkan kesimpulan yang sesuai..

Apakah soalan dalam soal selidik untuk pesakit diabetes??

1. Umur (tahun penuh):

2. Kehadiran berat badan berlebihan mengikut formula A: B = C, di mana A adalah berat (kg); B - pertumbuhan (m); BM - BMI (kg / m2):

4. Berapa kerap beri, buah-buahan, sayur-sayuran di menu:

berhati-hati

Menurut WHO, setiap tahun di dunia 2 juta orang mati akibat diabetes dan komplikasinya. Sekiranya tiada sokongan badan yang berkelayakan, diabetes membawa kepada pelbagai komplikasi, secara beransur-ansur memusnahkan tubuh manusia.

Komplikasi yang paling biasa adalah: gangren diabetes, nefropati, retinopati, ulser trophik, hipoglikemia, ketoasidosis. Diabetes juga boleh menyebabkan perkembangan tumor barah. Dalam hampir semua kes, pesakit diabetes mati, bergelut dengan penyakit yang menyakitkan, atau berubah menjadi orang kurang upaya yang sebenar.

Apa yang dilakukan oleh penghidap diabetes? Pusat Penyelidikan Endokrinologi Akademi Sains Perubatan Rusia berjaya membuat ubat yang menyembuhkan diabetes sepenuhnya.

Program persekutuan "Bangsa Sihat" sedang berjalan, dalam rangka di mana ubat ini diberikan secara PERCUMA kepada setiap penduduk Persekutuan Rusia dan CIS. Untuk maklumat lebih lanjut, lihat laman web rasmi MINZDRAVA.

5. Tempoh fizikal. jumlah keseluruhan setengah jam sehari atau 3 jam seminggu:

6. Adakah ubat membantu menurunkan tekanan darah:

7. Adakah glisemia meningkat semasa kehamilan, rawatan penyakit, pemeriksaan perubatan pencegahan:

8. Kecenderungan genetik untuk diabetes:

  • tidak hadir (0);
  • diabetes pada saudara-mara garis 2-4 (3);
  • diabetes saudara-mara barisan pertama (5).

Penyiasatan dilakukan tanpa nama dan percuma. Terdapat banyak pilihan tinjauan, masing-masing mempunyai penyahkodan tersendiri dan senarai objektif yang dicapai.

Kesimpulan mengenai jumlah mata

Soal selidik untuk pesakit kencing manis dilakukan bersamaan dengan ujian darah untuk glisemia. Pengenalpastian diabetes memerlukan lawatan segera ke doktor dan pematuhan selanjutnya terhadap semua cadangannya. Ini penting, kerana diabetes adalah penyakit yang menyerang semua organ manusia dari masa ke masa dan menyumbang kepada perkembangan patologi bersamaan yang sukar disingkirkan jika anda tidak mengambil langkah tepat pada waktunya.

Pembaca kami menulis

Pada usia 47 tahun, saya didiagnosis menghidap diabetes jenis 2. Dalam beberapa minggu saya menambah berat badan hampir 15 kg. Keletihan berterusan, mengantuk, rasa lemah, penglihatan mula duduk. Ketika berusia 66 tahun, saya menusuk insulin dengan stabil, semuanya sangat teruk.

Penyakit ini terus berkembang, sawan berkala bermula, ambulans secara harfiah mengembalikan saya dari dunia seterusnya. Sepanjang masa saya fikir kali ini akan menjadi yang terakhir.

Segala-galanya berubah apabila anak perempuan saya membiarkan saya membaca satu artikel di Internet. Anda tidak dapat membayangkan betapa saya bersyukur kepadanya. Artikel ini membantu saya menyingkirkan diabetes sepenuhnya, penyakit yang dikatakan tidak dapat disembuhkan. 2 tahun terakhir saya mula bergerak lebih banyak, pada musim bunga dan musim panas saya pergi ke negara ini setiap hari, kami menjalani gaya hidup aktif dengan suami saya, banyak melakukan perjalanan. Semua orang terkejut dengan bagaimana saya mengikuti segala-galanya, di mana banyak kekuatan dan tenaga berasal, mereka masih tidak percaya bahawa saya berusia 66 tahun.

Siapa yang ingin menjalani kehidupan yang panjang dan bertenaga dan melupakan penyakit dahsyat ini selama-lamanya, luangkan 5 minit dan baca artikel ini.

Anda masih tidak fikir diabetes boleh disembuhkan?

Berdasarkan fakta bahawa anda membaca baris ini sekarang, kemenangan dalam memerangi gula darah tinggi belum ada di pihak anda.

Dan adakah anda sudah memikirkan rawatan hospital? Ini dapat difahami, kerana diabetes adalah penyakit yang sangat berbahaya, yang, jika tidak dirawat, boleh mengakibatkan kematian. Haus berterusan, kencing cepat, penglihatan kabur. Semua simptom ini biasa anda ketahui secara langsung..

Tetapi adakah mungkin untuk merawat penyebabnya daripada kesannya? Kami mengesyorkan membaca artikel mengenai rawatan diabetes semasa. Baca artikel >>

Zyuzina A.G., Dudov I.A., Klyueva Yu.V. Penasihat saintifik: Ph.D., profesor bersekutu Dikht N.I..

Kisah pembaca kami

Mengalahkan diabetes di rumah. Sudah sebulan sejak saya lupa tentang kenaikan gula dan mengambil insulin. Oh, bagaimana saya selalu menderita, pengsan berterusan, panggilan kecemasan. Berapa kali saya pergi ke ahli endokrinologi, tetapi mereka hanya mengatakan satu perkara di sana - "Ambil insulin." Dan sekarang 5 minggu telah berlalu, kerana tahap gula dalam darah adalah normal, tidak ada satu suntikan insulin dan semuanya berkat artikel ini. Setiap orang yang menghidap diabetes mesti membaca!

Baca artikel penuh >>>

Ringkasan

Tujuan. Untuk menilai aspek teknikal terapi insulin pada pesakit diabetes mellitus jenis 1 dan jenis 2.

Bahan dan kaedah. Kajian ini melibatkan 74 pesakit (30 lelaki dan 44 wanita) berumur 20 hingga 76 tahun. Soal selidik yang direka khas yang terdiri daripada 38 soalan digunakan untuk menilai kesedaran pesakit mengenai masalah teknikal terapi insulin dan menentukan kesalahan yang paling biasa semasa suntikan insulin..

Keputusan. Pena jarum suntik digunakan sebagai alat suntikan untuk 53 (72%) pesakit, dan 21 (28%) jarum suntikan sekali pakai. Jarum yang paling banyak digunakan untuk jarum suntik adalah pesakit 8 mm - 19 (36%) dan 10 mm - 14 (26%). 20 (38%) pesakit menukar jarum 3 hari sekali, 21 (39%) - seminggu sekali, 9 (17%) - 2 minggu sekali dan 3 (6%) - sebulan sekali. 56 (76%) pesakit disuntik dalam satu atau dua kawasan anatomi, dan hanya 6 (8%) yang menggunakan semua kawasan anatomi utama. Separuh daripada pesakit yang ditinjau menggunakan penggantian tempat suntikan.

Kesimpulannya Pesakit diabetes mellitus tidak mendapat maklumat yang baik tentang teknik suntikan insulin dan membuat sejumlah kesalahan serius yang dapat menyebabkan penurunan metabolisme karbohidrat..

Kata kunci

Artikel

Perkaitan penyelidikan. Diabetes mellitus (DM) adalah penyakit tidak berjangkit global yang telah merebak dalam wabak pada abad ke-21. Bilangan pesakit diabetes meningkat pada kadar yang mendahului ramalan pakar dari World Diabetes Federation. Sejak 10 tahun kebelakangan, jumlah pesakit meningkat dua kali ganda dan berjumlah 420 juta orang. Menurut ramalan IDF terkini, peningkatan jumlah pesakit kepada 642 juta orang dijangka menjelang 2040 [1, 2]. Pencapaian dan pemeliharaan jangka panjang pampasan untuk metabolisme karbohidrat adalah matlamat utama taktik terapi diabetes. Dekad terakhir ditandai dengan peningkatan yang berterusan dalam jumlah pesakit diabetes yang menerima terapi insulin di seluruh dunia [3]. Terapi insulin digunakan pada semua pesakit dengan diabetes jenis 1. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, indikasi terapi insulin pada pesakit diabetes jenis 2 telah berkembang dengan ketara. Menurut British Prospective Diabetes Research (UKPDS), setiap tahun 5-10% pesakit dengan diabetes jenis 2 yang baru didiagnosis memerlukan terapi insulin, dan setelah 10-12 tahun, sekitar 80% pesakit memerlukan terapi insulin berterusan [4]. Teknik suntikan insulin yang betul adalah prasyarat untuk mencapai kawalan diabetes yang baik, mengurangkan kebolehubahan penyerapan dan mendapatkan kesan optimum dari penggunaan ubat tersebut [5]. Dalam kesusasteraan moden, farmakokinetik dan farmakodinamik insulin banyak dibincangkan. Pada masa yang sama, kadar penyerapan ubat bergantung pada sejumlah ciri teknikal, yang meliputi kedalaman jarum, keparahan aliran darah dan kehadiran lipodistrofi di tempat suntikan [1, 3]. Pematuhan dengan beberapa peraturan dapat meminimumkan kebolehubahan penyerapan ubat dan merupakan prasyarat untuk mencapai kesan terapeutik yang optimum. Untuk meningkatkan keberkesanan terapi insulin dan meningkatkan rawatan pesakit diabetes, cadangan nasional Rusia mengenai teknik suntikan dan suntikan dalam rawatan diabetes mellitus 2017 dibuat, yang berdasarkan cadangan pakar antarabangsa yang diterbitkan pada tahun 2015. Pada masa yang sama, sebahagian besar pesakit yang menerima terapi insulin membuat sejumlah kesalahan serius yang dapat menyebabkan dekompensasi diabetes dan pembentukan komplikasi vaskular.

Tujuan. Untuk menilai aspek teknikal terapi insulin pada pesakit diabetes mellitus jenis 1 dan jenis 2.

Objektif kajian. Kajian kesedaran pesakit mengenai teknik suntikan insulin dan mengenal pasti kesalahan yang paling biasa.

Bahan dan kaedah. Kajian ini secara sukarela melibatkan 74 pesakit (30 lelaki dan 44 wanita) berusia 20 hingga 76 tahun, menjalani pemeriksaan dan rawatan di jabatan endokrinologi Institusi Kesihatan Negeri "Saratov City Clinical Hospital No. 9". Di antara responden, terdapat 25 (34%) pesakit dengan diabetes jenis 1 dan 49 (66%) dengan diabetes jenis 2. Tempoh purata diabetes adalah 14.2+9.7 tahun Terapi insulin dijalankan sekurang-kurangnya 6 bulan, rata-rata 9.8+8.6 tahun Pada kebanyakan pesakit, metabolisme karbohidrat dikompensasi (tahap hemoglobin glikasi adalah 8.7+1.7%). Soal selidik khas, pertama kali dipresentasikan di International Symposium on Injection Techniques yang diadakan pada bulan Jun 1997 di Strasbourg [6], digunakan untuk menilai kesedaran pesakit mengenai isu-isu teknikal terapi insulin dan menentukan kesalahan yang paling biasa semasa suntikan insulin. Selepas itu, ia berulang kali digunakan semasa tinjauan. Berdasarkan soal selidik ini, kami menyusun borang soal selidik yang terdiri daripada 38 soalan yang bertujuan untuk menilai parameter sosiodemografi utama, ciri-ciri penggunaan pelbagai alat suntikan, serta mengenal pasti kesalahan yang paling sering dilakukan oleh pesakit.

Hasil dan perbincangan: Sebilangan besar pesakit (72%) menggunakan dispenser separa automatik - pen jarum suntik - sebagai alat suntikan, dan 28% menggunakan picagari sekali pakai. Pesakit yang ditemuramah lebih kerap menggunakan jarum panjang 8 mm untuk pen jarum suntik; mereka digunakan oleh 19 (36%) dan 10 mm 14 (26%) pesakit. Jarum sepanjang 4 dan 5 mm jarang digunakan oleh pesakit kami. Lebih-lebih lagi, terdapat bukti yang mengesahkan keberkesanan jarum dengan panjang lebih pendek (4 mm). Mereka selamat dan berkesan pada pesakit dewasa dengan berat badan dan komplikasi seperti sakit atau kebocoran insulin sama atau bahkan kurang ketara berbanding dengan jarum berdiameter yang lebih panjang dan lebih besar [7]. Penting untuk menggunakan jarum untuk pen jarum suntik dan jarum suntik sekali pakai. Penggunaan semula jarum, khususnya, dikaitkan dengan perkembangan lipodistrofi [8]. Rata-rata pesakit yang ditemuramah melakukan 3-4 suntikan insulin setiap hari. Dengan begitu banyak suntikan, 20 pesakit menukar jarum 3 hari sekali, 21-1 kali seminggu, 9-1 kali setiap 2 minggu, yang sangat tidak dapat diterima, dan dalam 3 kes jarum berubah sebulan sekali. Situasi yang sama adalah dengan penggunaan jarum suntik sekali pakai, yang mana 9 pesakit berubah setelah 3 hari dan 9 setelah seminggu, dan hanya 1 pesakit yang menukar jarum suntik setelah setiap suntikan. Akibat yang mungkin berkaitan dengan penggunaan jarum berulang adalah: pelanggaran ketepatan dos insulin kerana kebocoran insulin atau penyumbatan lumen jarum oleh kristal insulin; peningkatan risiko lipodistrofi dan jangkitan di tempat suntikan; kemunculan kesakitan di tempat suntikan. Sebab utama pesakit menggunakan jarum adalah kemudahan dan mengurangkan kos bekalan. Terdapat pendapat lain bahawa penggunaan jarum untuk jarum suntik berulang kali kurang dari lima kali tidak menyebabkan ubah bentuk ujung jarum secara progresif, dan, sebagai peraturan, tidak dikaitkan dengan perkembangan lipodistrofi, dan juga tidak menyebabkan peningkatan hemoglobin glikasi dan perkembangan jangkitan di tempat suntikan. Penggunaan semula jarum adalah faktor yang kurang berpengaruh daripada putaran tempat suntikan atau tempat suntikan kecil yang tidak betul. Di samping itu, penggunaan semula jarum boleh menyebabkan penjimatan kewangan yang besar dalam sistem kesihatan [9]. Sebilangan besar pesakit yang kami temu ramah menukar jarum lebih jarang daripada yang dicadangkan oleh pengarang ini. Sejumlah kajian menunjukkan bahawa cara terbaik untuk mengekalkan tisu subkutan yang sihat adalah dengan menukar lokasi suntikan insulin secara berurutan dan betul. Kami mendapati semasa tinjauan bahawa pesakit memilih tempat yang mungkin untuk suntikan tanpa sistem khas. Sebilangan besar pesakit yang diperiksa disuntik dalam satu atau dua kawasan anatomi dan hanya 6 pesakit yang menggunakan semua kawasan anatomi utama untuk suntikan. Aspek penting dari pencegahan pembentukan lipodistrofi, bidang pemadatan adalah pendidikan pesakit dan penggunaannya sebagai tempat suntikan bergantian. Selama tinjauan ternyata hanya separuh dari pasien yang disurvei mengetahui dan menerapkan skema tempat suntikan bergantian. Kedalaman suntikan insulin adalah penting, untuk ini perlu membentuk lipatan kulit dengan betul. Dalam sebilangan besar kes, pesakit sama sekali tidak membentuk lipatan kulit, atau membuatnya tidak betul, atau melepaskannya sebelum waktunya, sebelum ubat itu diberikan. Kesalahan seperti itu boleh menyebabkan suntikan ubat secara intramuskular. Suntikan intramuskular, terutama ke otot yang berfungsi, dapat mengubah kadar penyerapan dan, dengan itu, mengurangkan kadar glukosa darah maksimum semasa aktiviti insulin puncak dan menyebabkan hipoglikemia yang kerap dan tidak dapat dijelaskan [10]. Semasa tinjauan, kami mendapati bahawa dalam sebilangan besar kes, pesakit sama sekali tidak membentuk lipatan kulit, atau membuatnya tidak betul, atau melepaskannya sebelum waktunya, sebelum ubat itu diberikan. Kesalahan seperti itu boleh menyebabkan suntikan ubat secara intramuskular. Sebilangan besar pesakit kami tidak mengambil kira sudut jarum, yang juga mempengaruhi kedalaman pentadbiran insulin dan, oleh itu, keberkesanannya. 12 (16%) dari pasien yang disurvei memiliki bidang lipodistrofi, sementara 3 pasien terus menyuntik secara berkala ke daerah yang berubah, 9 kadang-kadang, yang dapat menyebabkan gangguan penyerapan ubat dan turun naik glikemia yang tidak dapat diramalkan. Rata-rata tahap hemoglobin glikasi pada pesakit ini adalah 9.8+1.9%, dan dalam kumpulan tanpa lipodistrofi - 7.9+1.2% Peranan penting dimainkan oleh pekerja perubatan dalam mengajar pesakit teknik suntikan insulin dan memantau kebenaran pelaksanaannya. Tinjauan menunjukkan bahawa tidak ada kontrol yang cukup terhadap pelaksanaan aturan suntikan insulin, hanya sepertiga dari pasien yang menunjukkan bahawa tempat suntikan diperiksa selama setiap kunjungan ke ahli endokrinologi. Sebilangan besar pesakit kami menyatakan bahawa mereka mendapat pengetahuan teori dan kemahiran praktikal mengenai teknik suntikan subkutan dari ahli endokrinologi, empat pesakit dilatih oleh kakitangan paramedik jabatan endokrinologi. Sepuluh pesakit mendapat pengetahuan yang diperlukan mengenai teknik suntikan semasa mereka belajar di School of Diabetes Patients. 28 orang mencatat beberapa sumber maklumat, yang merangkumi pelbagai variasi: sekolah diabetes, ahli endokrinologi, perubatan ambulans, sumber dalam talian atau literatur. Adalah perlu untuk memanfaatkan peluang yang lebih besar untuk belajar di Sekolah Pesakit Diabetes untuk memperoleh kemahiran dalam teknik suntikan insulin, termasuk tempat suntikan bergantian, sudut kecondongan dan pilihan panjang jarum yang optimum, keperluan lipatan kulit.

  1. Pesakit diabetes mellitus tidak mendapat maklumat yang baik tentang teknik suntikan insulin dan membuat sejumlah kesalahan serius yang dapat menyebabkan penurunan metabolisme karbohidrat..
  2. Teknik penghantaran insulin yang betul sangat penting untuk kawalan diabetes mellitus yang optimum, dan oleh itu masalah teknologi suntikan harus dipantau oleh penyedia perkhidmatan kesihatan..
  3. Semasa mengajar pesakit di Sekolah Pesakit Diabetes, perhatian khusus harus diberikan kepada pematuhan teknik suntikan, kemungkinan komplikasi yang melanggar teknik suntikan dan kaedah pencegahannya.

Sastera

  1. Diabetes diabetes jenis 1: realiti dan prospek / ed. I.I.Dedov, M.V. Shestakova. Moscow: Agensi Berita Perubatan, 2016. 504 p.: Sakit.
  2. Diabetes mellitus dan sistem pembiakan / ed. I.I.Dedova, M.V. Shestakova. Moscow: Agensi Berita Perubatan, 2016.176 ms: kelodak.
  3. Melnikova O. G., Mayorov A. Yu.Teknik suntikan: hasil tinjauan terhadap pesakit diabetes di Rusia. Garis panduan antarabangsa baru untuk teknologi suntikan. // Diabetes. 2010. Bil 3. S. 38-44.
  4. Melnikova O. G. Kajian prospektif British mengenai diabetes mellitus (UKPDS) hasil pemerhatian selama 30 tahun terhadap pesakit dengan diabetes mellitus jenis 2 // Diabetes mellitus. 2008. No. 4. P. 90-91.
  5. Teknik suntikan dan infus dalam rawatan diabetes: kaedah. manual / komp. A. Yu, Mayorov, O. G. Melnikova, O. M. Koteshkova, I. V. Misnikova, N. A. Chernikova. Moscow, 2018.64 s.
  6. Strauss K. Teknik suntikan insulin // Praktikal Diabetes International. 1998. No. 15. P. 181-184.
  7. Pengenalpastian dan perbandingan farmakokinetik insulin yang disuntik dengan jarum 4-mm baru vs jarum 6- dan 8-mm yang memperhitungkan insulin endogen dan kinetik rembesan C-peptida pada lelaki dewasa bukan diabetes / T. Hirose, J. Ogihara, S. Tozaka, S. Kanderian, H. Watada // J Diab Invest. Jepun, 2013. V. 4, No. 3. P. 287-96.
  8. Adakah penggunaan semula jarum untuk suntikan insulin dikaitkan dengan risiko komplikasi kulit yang lebih tinggi? / G. Schuler, K. Pelz, L. Kerp // Latihan Diab Res Clin. 1992. V. 16, No.3. Hlm 209-212.
  9. Lipohipertrofi - Prevalensi, faktor risiko dan ciri klinikal pesakit yang memerlukan insulin di China / L. Hirsch, JiL, Z. Sun, Q. Li et al. // Diabetes Technol Ada. 2015; V. 17, No. 1. ms 57-58.
  10. Garis panduan antarabangsa baru untuk teknik suntikan insulin: kaedah. cadangan / komp. Anders X. Fried et al. Moscow: Publishing House. ARTINFO, 2017.108s.
  • Menstabilkan kadar gula dalam jangka masa yang lama
  • Mengembalikan pengeluaran insulin pankreas

Maklumat umum mengenai penyakit ini

Seperti yang anda ketahui, diabetes dianggap sebagai salah satu jenis penyakit kronik yang tidak dapat disembuhkan sepenuhnya, tetapi hanya untuk menjaga tubuh dalam keadaan normal berkat ubat-ubatan jenis tertentu. Ini adalah masalah besar yang dapat membatalkan sebilangan besar orang yang berkemampuan, bencana yang agak serius, yang menanggung kos ekonomi yang besar yang berkaitan dengan pembiayaan perubatan di semua negara..

Penyakit ini boleh berlaku pada orang-orang dari semua peringkat umur, iaitu pada kanak-kanak, orang dewasa dan orang tua. Salah satu aspek yang paling penting bagi pesakit diabetes adalah rawatan dan pencegahan. Dalam kes ini, tahap gula darah pesakit dikenakan kawalan khas. Untuk melakukan ini, setiap pesakit diabetes mesti terus mengukurnya secara bebas..

Sekolah khusus sangat popular, yang karyanya bertujuan untuk mengkaji fakta asas penyakit dan kaedah mempengaruhi normalisasi keadaan umum tubuh pesakit..

Seorang pesakit yang dirawat di hospital pertama kali diberi kesempatan untuk berkenalan dengan literatur yang diperlukan mengenai penyakit ini, dan juga menjawab sejumlah pertanyaan yang membentuk kuesioner. Dengan pertolongannya, tahap kesedaran pesakit mengenai diabetes, serta kehadiran atau ketiadaan penyakit secara umum, ditentukan.

Tinjauan dilakukan untuk setiap orang yang mengesyaki bahawa dia menghidap diabetes. Lapan soalan yang diajukan merangkumi beberapa jawapan, di antaranya anda perlu memilih yang paling sesuai untuk diri sendiri. Setiap tindak balas pesakit adalah beberapa titik. Setelah selesai menjawab soalan, mereka harus ditambahkan dan mendapatkan nomor yang sesuai untuk menentukan risiko penyakit itu.

Soal selidik yang lengkap dapat dikonsultasikan oleh doktor atau jururawat yang hadir, iaitu menjawab beberapa siri pertanyaan atau mengumumkan hasilnya.

Soal selidik khas untuk pesakit

Soal selidik untuk pesakit yang berumur berbeza mengandungi soalan yang sesuai dengan tahun. Contohnya: untuk kanak-kanak, intipati soalan akan sedikit berbeza dengan soalan yang dikemukakan untuk orang dewasa..

Soalan berikut diperlukan untuk mengesahkan kehadiran atau ketiadaan diabetes jenis 2..

a) hingga empat puluh lima, hasilnya adalah sifar;

b) dari empat puluh lima hingga lima puluh empat atau dua mata;

c) dari lima puluh lima hingga enam puluh empat atau tiga mata;

d) lebih daripada enam puluh lima, hasilnya adalah empat.

  • Adakah anda berlebihan berat badan atau gemuk. untuk ini, adalah perlu untuk mengganti nilai berat dan tinggi dalam formula: A: B = C, di mana A adalah berat pesakit (kg.); B-tinggi (m.); C-index (kg / m2).

a) C - kurang daripada dua puluh lima-sifar mata;

b) C - dari dua puluh lima hingga tiga puluh satu titik;

c) C - lebih daripada tiga puluh - hasilnya adalah tiga.

  • Ukur lilitan pinggang anda.

Untuk pesakit lelaki:

a) kurang daripada sembilan puluh empat sentimeter - titik sifar;

b) dari sembilan puluh empat hingga seratus dua sentimeter - tiga titik;

c) lebih daripada seratus dua sentimeter - empat titik.

Untuk pesakit wanita:

a) kurang daripada lapan puluh lihat - sifar mata;

b) dari lapan puluh hingga lapan puluh lapan cm. - tiga mata;

c) lebih daripada lapan puluh lapan cm. - empat mata.

  • Kekerapan makan sayur-sayuran, buah beri dan buah-buahan.

a) setiap hari - mata sifar;

b) kurang daripada setiap hari - satu mata.

  • Masa yang dihabiskan untuk bersenam memerlukan tiga puluh minit setiap hari atau kira-kira tiga jam sepanjang minggu.

a) jawapan positif - hasil dua;

b) jawapan negatif - titik sifar.

  • Kurangkan tekanan darah dengan ubat-ubatan.

a) jawapan negatif - titik sifar;

b) jawapan positif - dua mata.

  • Adakah kadar glukosa darah anda meningkat semasa pemeriksaan perubatan, pemeriksaan pencegahan, kehamilan, atau dalam rawatan penyakit.

a) jawapan negatif - titik sifar;

b) jawapan positif - lima hasil.

  • Kecenderungan keturunan. Kehadiran saudara-mara dengan diabetes jenis 1 atau jenis 2.

a) tidak ada - hasilnya adalah sifar;

b) diabetes dengan datuk, nenek, ibu saudara, bapa saudara atau sepupu - tiga mata;

c) lima mata untuk ayah, ibu, saudara / saudari atau anak-anak.

Hitung jumlah mata yang diperoleh untuk menentukan tahap risiko diabetes jenis 2 selama sepuluh tahun kehidupan berikutnya.

Menentukan keputusan soal selidik

Skor kurang dari tujuh dianggap pasti rendah. Risiko terkena diabetes adalah satu peratus daripada seratus kemungkinan.

Dari tujuh hingga sebelas, peratusan kejadian penyakit meningkat menjadi empat. Ini bermaksud bahawa anda berada dalam keadaan sihat dan menjalani gaya hidup yang normal. Terus dalam semangat yang sama.

Dua belas hingga empat belas menjadikan tujuh belas peratus daripada seratus itu mungkin. Diabetes mungkin. Dalam kes ini, disarankan untuk mengunjungi doktor, dan juga mengambil langkah-langkah untuk mengubah gaya hidup.

Dari lima belas hingga dua puluh mata, indikator dianggap cukup tinggi dan membentuk sekitar tiga puluh tiga peratus kebarangkalian. Anda harus segera mengukur tahap glukosa dalam darah, bukan hanya di rumah, tetapi juga untuk anak-anak dan semua anggota keluarga yang lain, kerana kemungkinan besar melebihi norma yang dibenarkan. Ubat penurun glukosa diperlukan.

Sekiranya lebih daripada dua puluh, maka ini adalah petunjuk tahap kebarangkalian yang sangat tinggi, iaitu lima puluh peratus kebarangkalian untuk menghidap diabetes jenis 2. Kemungkinan besar dia sudah, yang bermaksud segera berjumpa doktor untuk menormalkan keadaan badan. Gaya hidup dengan hasil ini perlu diubah. Sekurang-kurangnya menjalani diet khas untuk pesakit kencing manis.

Buat kesimpulan

Sekiranya anda membaca petikan ini, anda dapat membuat kesimpulan bahawa anda atau orang yang anda sayangi menghidap diabetes.

Kami menjalankan penyelidikan, mengkaji banyak bahan dan yang paling penting memeriksa kebanyakan kaedah dan ubat untuk diabetes. Keputusannya adalah seperti berikut:

Sekiranya semua ubat diberikan, maka hanya hasil sementara, setelah pengambilan dihentikan, penyakit ini semakin meningkat.

Satu-satunya ubat yang memberikan hasil yang signifikan adalah Difort.

Pada masa ini, ini adalah satu-satunya ubat yang dapat menyembuhkan diabetes sepenuhnya. Tindakan Difort yang sangat kuat ditunjukkan pada peringkat awal diabetes.

Kami meminta Kementerian Kesihatan:

Dan untuk pembaca laman web kami kini ada peluang
dapatkan Difort secara PERCUMA!

Perhatian! Kes menjual Difort palsu.
Dengan membuat pesanan menggunakan pautan di atas, anda dijamin akan menerima produk berkualiti dari pengeluar rasmi. Di samping itu, semasa membuat pesanan di laman web rasmi, anda akan mendapat jaminan pengembalian wang (termasuk kos pengangkutan), jika ubat tersebut tidak memberi kesan terapeutik.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes