Kepentingan terhadap Toleransi Glukosa (Ujian Toleransi Glukosa Mulut)

Ujian toleransi glukosa (OGTT - Ujian Toleransi Glukosa Oral), juga disebut ujian toleransi glukosa oral, digunakan dalam diagnosis diabetes.

Ini terdiri daripada pemberian glukosa dalam dos yang tinggi kepada pesakit dan kemudian mengkaji reaksi tubuh - seberapa cepat tahap gula darah dipulihkan dan seberapa cepat insulin dilepaskan.

Ujian toleransi glukosa oral membolehkan anda mendiagnosis penyakit metabolik seperti diabetes mellitus, dan juga diabetes wanita hamil.

Hubungan glukosa dan insulin

Glukosa memainkan fungsi yang sangat penting dalam tubuh - ia adalah sumber tenaga utama. Semua jenis karbohidrat yang kita makan ditukar khas menjadi glukosa. Hanya dalam bentuk ini mereka boleh digunakan oleh sel-sel badan.

Oleh itu, semasa evolusi, banyak mekanisme telah dibentuk yang mengatur kepekatannya. Sebilangan besar hormon mempengaruhi jumlah gula yang ada, salah satu yang paling penting adalah insulin.

Insulin terbentuk di sel beta pankreas. Fungsinya terutama untuk mengangkut molekul glukosa dari darah ke sel, di mana ia diubah menjadi tenaga. Sebagai tambahan, hormon insulin merangsang penyimpanan gula dalam sel, dan, sebaliknya, menghalang proses glukoneogenesis (sintesis glukosa dari sebatian lain, misalnya, asam amino).

Semua ini membawa kepada fakta bahawa dalam serum darah jumlah gula menurun, dan dalam sel meningkat. Sekiranya tidak ada cukup insulin dalam darah atau tisu yang tahan terhadapnya, jumlah gula dalam darah meningkat, dan sel-sel menerima glukosa terlalu sedikit.

Dalam badan yang sihat, setelah pemberian glukosa, pelepasan insulin dari sel-sel pankreas berlaku dalam dua tahap. Fasa cepat pertama berlangsung sehingga 10 minit. Kemudian insulin yang sebelumnya terkumpul di pankreas memasuki aliran darah.

Pada fasa seterusnya, insulin dihasilkan dari awal. Oleh itu, proses rembesannya memakan masa sehingga 2 jam selepas pemberian glukosa. Walau bagaimanapun, dalam kes ini lebih banyak insulin terbentuk daripada pada fasa pertama. Ini adalah perkembangan proses ini yang sedang disiasat dalam ujian toleransi glukosa..

Melakukan ujian toleransi glukosa

Penyelidikan boleh dilakukan di hampir semua makmal. Pertama, darah diambil dari urat kubital untuk mengkaji tahap glukosa awal..

Kemudian, dalam masa 5 minit, anda harus minum 75 gram glukosa yang dilarutkan dalam 250-300 ml air (sirap gula biasa). Kemudian pesakit menunggu di ruang penerimaan sampel darah berikut untuk analisis.

Ujian toleransi glukosa terutama digunakan untuk mendiagnosis diabetes, dan juga membantu dalam diagnosis akomegali. Dalam kes terakhir, kesan glukosa terhadap penurunan kadar hormon pertumbuhan dinilai..

Alternatif untuk pemberian glukosa oral adalah pemberian glukosa secara intravena. Semasa kajian ini, glukosa disuntik ke dalam vena dalam masa tiga minit. Walau bagaimanapun, penyelidikan jenis ini jarang dilakukan..

Ujian toleransi glukosa itu sendiri bukanlah sumber ketidakselesaan bagi pesakit. Semasa pengambilan sampel darah, sedikit rasa sakit dirasakan, dan setelah mengambil larutan glukosa, anda dapat mengalami rasa mual dan pening, berpeluh meningkat, atau bahkan kehilangan kesedaran. Walau bagaimanapun, gejala ini jarang berlaku..

Terdapat pelbagai jenis ujian toleransi glukosa, tetapi semuanya merangkumi langkah-langkah berikut:

  • ujian darah puasa;
  • pengenalan glukosa ke dalam badan (pesakit minum larutan glukosa);
  • satu lagi ukuran glukosa darah selepas pengambilan;
  • bergantung pada ujian - ujian darah lain selepas 2 jam.

Yang paling biasa digunakan adalah ujian 2- dan 3-point, kadang-kadang ujian 4- dan 6-point. Ujian toleransi glukosa 2 titik bermaksud tahap glukosa darah diuji dua kali - sebelum menggunakan larutan glukosa dan satu jam selepas itu.

Ujian toleransi glukosa 3 mata melibatkan pengambilan sampel darah 2 jam selepas mengambil larutan glukosa. Dalam beberapa ujian, kepekatan glukosa dikaji setiap 30 minit..

Semasa kajian, pesakit harus berada dalam keadaan duduk, tidak merokok atau minum cecair, dan juga memberitahu sebelum kajian mengenai ubat-ubatan atau jangkitan yang ada.

Beberapa hari sebelum ujian, subjek tidak boleh mengubah diet, gaya hidup, tidak meningkatkan atau menurunkan aktiviti fizikal.

Cara persediaan untuk ujian toleransi glukosa

Keperluan pertama yang sangat penting adalah ujian toleransi glukosa hendaklah dilakukan semasa perut kosong. Ini bermakna anda tidak boleh makan apa-apa sekurang-kurangnya 8 jam sebelum mengambil darah. Anda hanya boleh minum air bersih.

Di samping itu, sekurang-kurangnya 3 hari sebelum ujian, anda mesti mematuhi diet lengkap (contohnya, tanpa mengehadkan pengambilan karbohidrat).

Juga perlu ditentukan dengan doktor yang menetapkan kajian, ubat mana yang diambil secara berterusan dapat meningkatkan kadar glukosa (khususnya glukokortikoid, diuretik, beta-blocker). Mereka mungkin perlu dihentikan sebelum kajian OGTT..

Ujian oral toleransi glukosa hamil

Ujian glukosa ini dilakukan antara kehamilan 24 hingga 28 minggu. Kehamilan, dengan sendirinya, cenderung kepada perkembangan diabetes. Sebabnya ialah peningkatan kepekatan hormon (estrogen, progesteron) yang ketara, terutamanya selepas 20 minggu.

Ini membawa kepada peningkatan ketahanan tisu terhadap insulin. Akibatnya, kepekatan glukosa dalam serum darah melebihi norma yang dibenarkan, yang boleh menjadi penyebab komplikasi diabetes yang hebat, baik pada ibu dan janin.

Ujian toleransi glukosa semasa mengandung sedikit berbeza. Pertama, seorang wanita tidak boleh dengan perut kosong. Setibanya di makmal, dia juga menderma darah untuk memeriksa tahap gula awal. Kemudian ibu mengandung harus minum 50 g glukosa (kurang) selama 5 minit.

Kedua, pengukuran gula terakhir dalam ujian toleransi glukosa semasa kehamilan dilakukan 60 minit selepas pemberian glukosa.

Apabila hasil ujian memberikan petunjuk melebihi 140.4 mg / dl, disarankan untuk mengulangi ujian dengan muatan 75 g glukosa dan mengukur glisemia 1 dan 2 jam setelah mengambil larutan glukosa.

Piawaian Ujian Toleransi Glukosa

Hasil ujian toleransi glukosa disajikan dalam bentuk lengkung - grafik yang menunjukkan turun naik glukosa darah.

Norma ujian: dalam kes ujian 2 mata - 105 mg% pada perut kosong dan 139 mg% selepas 1 jam. Hasil antara 140 hingga 180 mg% mungkin menunjukkan keadaan pra-diabetes. Hasil melebihi 200 mg% bermaksud diabetes. Dalam kes sedemikian, disyorkan untuk mengulangi ujian..

Sekiranya selepas 120 minit hasilnya berada dalam julat 140-199 mg / dl (7,8-11 mmol / L), toleransi glukosa rendah didiagnosis. Ini adalah keadaan pra-diabetes. Anda boleh bercakap mengenai diabetes apabila dua jam selepas ujian, kepekatan glukosa melebihi 200 mg / dl (11.1 mmol / l).

Sekiranya ujian dengan 50 gram glukosa (semasa kehamilan), kadar gula dalam satu jam harus kurang dari 140 mg / dl. Sekiranya lebih tinggi, perlu mengulangi ujian dengan 75 g glukosa menggunakan semua peraturan untuk pelaksanaannya. Sekiranya dua jam selepas memuat 75 gram glukosa, kepekatannya akan melebihi 140 mg / dl, wanita hamil akan didiagnosis menghidap diabetes.

Perlu diingat bahawa standard makmal mungkin sedikit berbeza di makmal yang berbeza, jadi hasil penyelidikan anda harus dibincangkan dengan doktor anda.

Bilakah untuk melakukan ujian toleransi glukosa

Ujian toleransi glukosa dilakukan apabila:

  • terdapat tanda-tanda bahawa orang itu menghidap diabetes atau gangguan toleransi glukosa;
  • setelah mendapat keputusan ujian glukosa puasa yang salah;
  • di hadapan tanda-tanda sindrom metabolik (kegemukan perut, trigliserida tinggi, tekanan darah tinggi, kolesterol HDL yang tidak mencukupi);
  • pada wanita hamil dengan keputusan ujian glukosa puasa yang salah;
  • terdapat kecurigaan hipoglikemia reaktif;
  • pada mana-mana wanita antara 24 dan 28 minggu kehamilan.

Ujian toleransi glukosa oral adalah penting kerana boleh digunakan untuk mendiagnosis penyakit serius seperti diabetes. Ini digunakan ketika dalam penelitian lain, hasil diagnosis diabetes tidak dapat disimpulkan atau ketika tahap glukosa dalam darah berada di zona batas.

Kajian ini juga disarankan jika ada faktor lain yang menunjukkan sindrom metabolik, sedangkan nilai glisemia betul..

Metodologi dan tafsiran keputusan ujian toleransi glukosa

Dalam artikel ini anda akan belajar:

Menurut data penyelidikan terkini, jumlah penghidap diabetes di dunia dalam 10 tahun terakhir meningkat dua kali ganda. Peningkatan pesat dalam kejadian diabetes menyebabkan penerapan Resolusi PBB tentang Diabetes dengan rekomendasi kepada semua negara untuk mengembangkan standard untuk diagnosis dan rawatan. Ujian toleransi glukosa adalah sebahagian daripada standard untuk mendiagnosis diabetes. Menurut petunjuk ini, mereka mengatakan mengenai kehadiran atau ketiadaan penyakit pada seseorang.

Ujian toleransi glukosa dapat dilakukan secara lisan (dengan meminum larutan glukosa secara langsung oleh pesakit) dan secara intravena. Kaedah kedua jarang sekali digunakan. Ujian lisan ada di mana-mana..

Telah diketahui bahawa hormon insulin mengikat glukosa dalam darah dan menyebarkannya ke setiap sel tubuh, sesuai dengan keperluan tenaga satu atau organ lain. Sekiranya seseorang tidak mempunyai cukup insulin (diabetes jenis 1), atau ia dihasilkan secara normal, tetapi kepekaan glukosa terganggu (diabetes jenis 2), maka ujian toleransi akan menunjukkan nilai gula darah yang tinggi.

Tindakan insulin pada sel

Kesederhanaan dalam pelaksanaan, serta aksesibilitas umum, memungkinkan setiap orang dengan kecurigaan metabolisme karbohidrat terganggu untuk pergi ke institusi perubatan.

Petunjuk untuk melakukan ujian toleransi

Ujian toleransi glukosa dilakukan pada tahap yang lebih besar untuk mengesan prediabetes. Untuk mengesahkan diabetes mellitus, tidak selalu perlu melakukan ujian tekanan, cukup untuk mempunyai satu nilai gula yang tinggi dalam aliran darah yang tetap di makmal.

Terdapat beberapa kes apabila perlu menetapkan ujian toleransi glukosa kepada seseorang:

  • terdapat gejala diabetes, tetapi ujian makmal rutin tidak mengesahkan diagnosis;
  • keturunan untuk diabetes dibebankan (ibu atau ayah mempunyai penyakit ini);
  • nilai glukosa darah puasa sedikit meningkat dari norma, tetapi tidak ada gejala ciri diabetes;
  • glukosuria (kehadiran glukosa dalam air kencing);
  • berat badan berlebihan;
  • Analisis toleransi glukosa dilakukan pada kanak-kanak jika terdapat kecenderungan terhadap penyakit dan ketika lahir anak itu mempunyai berat badan lebih dari 4.5 kg, dan juga mengalami peningkatan berat badan dalam proses membesar;
  • wanita hamil menghabiskan pada trimester kedua, dengan peningkatan kadar glukosa dalam darah semasa perut kosong;
  • jangkitan yang kerap dan berulang pada kulit, di rongga mulut atau penyembuhan luka yang tidak berpanjangan pada kulit.

Kontraindikasi untuk analisis

Kontraindikasi khusus di mana ujian toleransi glukosa tidak dapat dilakukan:

  • keadaan kecemasan (strok, serangan jantung), trauma atau pembedahan;
  • diabetes mellitus yang ketara;
  • penyakit akut (pankreatitis, gastritis pada fasa akut, kolitis, jangkitan pernafasan akut dan lain-lain);
  • mengambil ubat yang mengubah glukosa darah.

Bersedia untuk ujian toleransi glukosa

Penting untuk diketahui bahawa sebelum menjalankan ujian toleransi glukosa, persiapan yang sederhana tetapi wajib diperlukan. Keadaan berikut mesti dipatuhi:

  1. ujian toleransi glukosa hanya dilakukan dengan latar belakang orang yang sihat;
  2. darah diberikan semasa perut kosong (makanan terakhir sebelum analisis mestilah sekurang-kurangnya 8-10 jam);
  3. adalah tidak diingini untuk menggosok gigi dan menggunakan gula-gula getah sebelum analisis (gula-gula getah dan ubat gigi mungkin mengandungi sejumlah kecil gula, yang mula diserap dalam rongga mulut, oleh itu, hasilnya mungkin terlalu berlebihan);
  4. pengambilan alkohol tidak diingini pada malam ujian dan merokok tidak termasuk;
  5. Sebelum ujian, anda perlu menjalani gaya hidup normal yang normal, aktiviti fizikal yang berlebihan, tekanan atau gangguan psiko-emosi lain tidak diingini;
  6. dilarang melakukan ujian ini semasa mengambil ubat (ubat boleh mengubah hasil ujian).

Metodologi Ujian

Analisis ini dilakukan di hospital di bawah pengawasan pegawai perubatan dan adalah seperti berikut:

  • pada waktu pagi, semasa perut kosong, pesakit mengambil darah dari urat dan menentukan tahap glukosa di dalamnya;
  • pesakit ditawarkan minum 75 gram glukosa anhidrat yang dilarutkan dalam 300 ml air tulen (untuk kanak-kanak, glukosa dilarutkan pada kadar 1.75 gram setiap 1 kg berat badan);
  • 2 jam selepas minum larutan glukosa, tentukan tahap glukosa dalam darah;
  • menilai dinamika perubahan gula dalam darah mengikut keputusan ujian.

Adalah penting bahawa untuk hasil yang tidak dapat dilihat, tahap glukosa ditentukan dengan segera dalam darah yang diambil. Ia tidak dibenarkan membeku, mengangkut untuk jangka masa panjang atau tinggal pada suhu bilik untuk jangka masa yang lama..

Penilaian keputusan ujian gula

Nilaikan hasilnya dengan nilai normal yang harus dimiliki oleh orang yang sihat..

Toleransi glukosa terganggu dan glukosa puasa yang terganggu adalah prediabetes. Dalam kes ini, hanya ujian toleransi glukosa yang dapat membantu mengenal pasti kecenderungan diabetes..

Ujian toleransi glukosa semasa kehamilan

Ujian beban glukosa adalah tanda diagnostik penting mengenai perkembangan diabetes pada wanita hamil (diabetes kehamilan). Di kebanyakan klinik antenatal, dia termasuk dalam senarai wajib diagnostik dan ditunjukkan untuk semua wanita hamil, bersama dengan penentuan glukosa darah puasa yang biasa. Tetapi, paling kerap, ia dilakukan mengikut petunjuk yang sama dengan wanita yang tidak hamil.

Berkaitan dengan perubahan fungsi kelenjar endokrin dan perubahan latar belakang hormon, wanita hamil berisiko terkena diabetes. Ancaman terhadap keadaan ini bukan hanya untuk ibu sendiri, tetapi juga untuk anak yang belum lahir.

Sekiranya darah wanita mempunyai kadar glukosa tinggi, maka dia pasti akan memasuki janin. Glukosa berlebihan membawa kepada kelahiran anak besar (lebih dari 4-4,5 kg), kecenderungan diabetes dan kerosakan pada sistem saraf. Sangat jarang terdapat kes terpencil ketika kehamilan boleh berakhir pada kelahiran pramatang atau keguguran.

Tafsiran nilai ujian yang diperoleh ditunjukkan di bawah.

Kesimpulannya

Ujian toleransi glukosa dimasukkan dalam piawaian untuk menyediakan rawatan perubatan khusus untuk pesakit diabetes mellitus. Ini memungkinkan semua pesakit yang cenderung menghidap diabetes mellitus atau dengan diabetes yang disyaki mendapatkannya secara percuma di bawah polisi insurans kesihatan wajib di klinik.

Kandungan maklumat kaedah memungkinkan untuk membuat diagnosis pada tahap awal perkembangan penyakit dan mula mencegahnya tepat pada waktunya. Diabetes mellitus adalah gaya hidup yang perlu diguna pakai. Jangka hayat dengan diagnosis ini kini bergantung sepenuhnya kepada pesakit, disiplinnya dan pelaksanaan cadangan pakar yang betul..

Toleransi glukosa terganggu

Toleransi glukosa terganggu adalah keadaan di mana terdapat peningkatan tahap glukosa dalam darah, tetapi penunjuk ini tidak mencapai tahap di mana diagnosis diabetes dibuat. Tahap gangguan metabolisme karbohidrat ini boleh menyebabkan perkembangan diabetes jenis 2, oleh itu biasanya didiagnosis sebagai prediabetes.

ICD-10R73.0
ICD-9790.22
MeshD018149

Kandungan

Pada peringkat awal, patologi berkembang secara asimtomatik dan dikesan hanya berkat ujian toleransi glukosa.

Maklumat am

Toleransi glukosa yang terganggu yang berkaitan dengan penurunan penyerapan gula darah oleh tisu badan sebelum ini dianggap sebagai peringkat awal diabetes (diabetes mellitus laten), tetapi baru-baru ini ia diperuntukkan sebagai penyakit yang berasingan.

Gangguan ini adalah komponen sindrom metabolik, yang juga ditunjukkan oleh peningkatan jisim lemak viseral, hipertensi arteri dan hiperinsulinemia.

Menurut statistik yang ada, toleransi glukosa terganggu dikesan pada kira-kira 200 juta orang, sementara penyakit ini sering dikesan bersamaan dengan kegemukan. Prediabetes di Amerika Syarikat diperhatikan pada setiap anak keempat dengan kepenuhan pada usia 4 hingga 10 tahun, dan pada setiap anak kelima dari usia 11 hingga 18 tahun.

Setiap tahun, 5-10% orang dengan toleransi glukosa terganggu mengalami peralihan penyakit ini ke diabetes mellitus (biasanya transformasi seperti ini diperhatikan pada pesakit dengan berat badan berlebihan).

Sebab pembangunan

Glukosa sebagai sumber tenaga utama memberikan proses metabolik dalam tubuh manusia. Glukosa memasuki tubuh melalui pengambilan karbohidrat, yang, setelah pembusukan, diserap dari saluran pencernaan ke dalam aliran darah.

Insulin (hormon yang dihasilkan oleh pankreas) diperlukan untuk penyerapan glukosa oleh tisu. Kerana peningkatan kebolehtelapan membran plasma, insulin membolehkan tisu menyerap glukosa, menurunkan kadarnya dalam darah 2 jam setelah makan menjadi normal (3,5 - 5,5 mmol / l).

Penyebab gangguan toleransi glukosa mungkin disebabkan oleh faktor keturunan atau gaya hidup. Faktor yang menyumbang kepada perkembangan penyakit ini adalah:

  • kecenderungan genetik (kehadiran diabetes mellitus atau prediabetes pada saudara terdekat);
  • kegemukan;
  • hipertensi arteri;
  • lipid darah tinggi dan aterosklerosis;
  • penyakit hati, sistem kardiovaskular, buah pinggang;
  • gout
  • hipotiroidisme;
  • ketahanan insulin, yang mengurangkan kepekaan tisu periferal terhadap kesan insulin (diperhatikan dengan gangguan metabolik);
  • keradangan pankreas dan faktor lain yang menyumbang kepada gangguan pengeluaran insulin;
  • peningkatan kolesterol;
  • gaya hidup tidak aktif;
  • penyakit sistem endokrin, di mana hormon kontra-hormon dihasilkan secara berlebihan (sindrom Itsenko-Cushing, dll.);
  • penyalahgunaan makanan yang mengandungi sejumlah besar karbohidrat sederhana;
  • mengambil glukokortikoid, kontraseptif oral dan beberapa ubat hormon lain;
  • umur selepas 45 tahun.

Dalam beberapa kes, pelanggaran toleransi glukosa pada wanita hamil juga dikesan (diabetes kehamilan, yang diperhatikan pada 2.0-3.5% dari semua kes kehamilan). Faktor risiko untuk wanita hamil termasuk:

  • berat badan berlebihan, terutamanya jika berat badan berlebihan muncul selepas 18 tahun;
  • kecenderungan genetik;
  • berumur lebih dari 30 tahun;
  • kehadiran diabetes kehamilan pada kehamilan sebelumnya;
  • sindrom ovari polikistik.

Patogenesis

Toleransi glukosa terganggu disebabkan oleh gabungan rembesan insulin yang terganggu dan kepekaan tisu yang menurun.

Pembentukan insulin dirangsang oleh pengambilan makanan (tidak semestinya karbohidrat), dan pembebasannya terjadi ketika tahap glukosa darah meningkat.

Rembesan insulin ditingkatkan dengan kesan asid amino (arginine dan leucine) dan hormon tertentu (ACTH, HIP, GLP-1, cholecystokinin), serta estrogen dan sulfonilurea. Meningkatkan rembesan insulin dan dengan peningkatan kandungan dalam kalsium, kalium atau asid lemak bebas.

Rembesan insulin menurun berlaku di bawah pengaruh glukagon - hormon pankreas.

Insulin mengaktifkan reseptor insulin transmembran, yang merujuk kepada glikoprotein kompleks. Komponen reseptor ini adalah dua subunit alpha dan beta yang dihubungkan oleh ikatan disulfida.

Subunit alfa reseptor terletak di luar sel, dan subunit beta transmembran diarahkan ke dalam sel.

Peningkatan kadar glukosa biasanya menyebabkan peningkatan aktiviti tirosin kinase, tetapi dengan prediabetes terdapat sedikit pelanggaran pengikatan reseptor insulin. Dasar pelanggaran ini adalah penurunan jumlah reseptor dan protein insulin yang menyediakan pengangkutan glukosa ke dalam sel (pengangkut glukosa).

Organ sasaran utama yang terdedah kepada insulin termasuk hati, adiposa dan tisu otot. Sel-sel tisu ini menjadi tidak sensitif (tahan) terhadap insulin. Akibatnya, pengambilan glukosa dalam tisu periferal menurun, sintesis glikogen menurun, dan prediabetes berkembang..

Bentuk diabetes terpendam boleh disebabkan oleh faktor lain yang mempengaruhi perkembangan ketahanan insulin:

  • pelanggaran kebolehtelapan kapilari, yang menyebabkan pelanggaran pengangkutan insulin melalui endotelium vaskular;
  • pengumpulan lipoprotein yang diubah;
  • asidosis;
  • pengumpulan enzim kelas hidrolase;
  • kehadiran fokus keradangan kronik, dll..

Rintangan insulin boleh dikaitkan dengan perubahan molekul insulin, dan juga dengan peningkatan aktiviti hormon kontrasular atau hormon kehamilan.

Gejala

Pelanggaran toleransi glukosa pada peringkat awal perkembangan penyakit ini tidak ditunjukkan secara klinikal. Pesakit sering berlebihan berat badan atau gemuk, dan pemeriksaan menunjukkan:

  • normoglikemia puasa (glukosa dalam darah periferal normal atau sedikit lebih tinggi daripada biasa);
  • kekurangan glukosa dalam air kencing.

Prediabetes boleh disertai oleh:

  • furunculosis;
  • gusi berdarah dan penyakit periodontal;
  • gatal-gatal pada kulit dan kemaluan, kulit kering;
  • luka kulit yang tidak sembuh lama;
  • kelemahan seksual, ketidakteraturan haid (amenorea mungkin);
  • angioneuropathy (lesi pembuluh kecil disertai dengan aliran darah yang terganggu, bersama dengan kerosakan saraf, yang disertai dengan gangguan pengaliran impuls) dari pelbagai tahap keparahan dan penyetempatan.

Apabila pelanggaran bertambah buruk, gambaran klinikal dapat ditambah:

  • rasa dahaga, mulut kering dan pengambilan air meningkat;
  • kencing kerap;
  • penurunan imuniti, yang disertai oleh penyakit radang dan kulat yang kerap.

Diagnostik

Kemerosotan toleransi glukosa dalam kebanyakan kes dikesan secara kebetulan, kerana pesakit tidak menunjukkan sebarang aduan. Asas diagnosis biasanya adalah hasil ujian darah untuk gula, yang menunjukkan peningkatan glukosa puasa menjadi 6.0 mmol / l.

  • analisis sejarah (data mengenai penyakit bersamaan dan saudara yang menderita diabetes dinyatakan);
  • pemeriksaan umum, yang dalam banyak kes menunjukkan adanya berat badan berlebihan atau kegemukan.

Asas diagnosis prediabetes adalah ujian toleransi glukosa, yang menilai kemampuan tubuh untuk menyerap glukosa. Sekiranya terdapat penyakit berjangkit, peningkatan atau penurunan aktiviti fizikal pada siang hari sebelum ujian (tidak sesuai dengan biasa) dan mengambil ubat-ubatan yang mempengaruhi tahap gula, ujian tidak dijalankan.

Sebelum mengikuti ujian, disarankan agar anda tidak membatasi diet anda selama 3 hari, sehingga pengambilan karbohidrat sekurang-kurangnya 150 g sehari. Aktiviti fizikal tidak boleh melebihi beban standard. Pada waktu malam, sebelum mengambil analisis, jumlah karbohidrat yang dimakan mestilah dari 30 hingga 50 g, setelah itu makanan tidak dimakan selama 8-14 jam (air minuman dibenarkan).

  • pengambilan sampel darah puasa untuk analisis gula;
  • pengambilan larutan glukosa (untuk 75 g glukosa, 250-300 ml air diperlukan);
  • pengambilan sampel darah berulang untuk analisis gula 2 jam setelah mengambil larutan glukosa.

Dalam beberapa kes, sampel darah tambahan diambil setiap 30 minit.

Semasa ujian dijalankan, merokok dilarang supaya hasil analisis tidak diputarbelitkan.

Pelanggaran toleransi glukosa pada kanak-kanak juga ditentukan dengan menggunakan ujian ini, tetapi "beban" glukosa pada anak dihitung berdasarkan beratnya - 1,75 g glukosa diambil untuk setiap kilogram, tetapi secara keseluruhan tidak lebih dari 75 g.

Toleransi glukosa yang terganggu semasa kehamilan diperiksa menggunakan ujian oral antara 24 dan 28 minggu kehamilan. Ujian dilakukan dengan menggunakan metodologi yang sama, tetapi termasuk pengukuran tambahan glukosa darah satu jam setelah larutan glukosa diambil.

Biasanya, tahap glukosa semasa pengambilan darah berulang tidak boleh melebihi 7.8 mmol / L. Tahap glukosa 7,8 hingga 11,1 mmol / L menunjukkan toleransi glukosa terganggu, dan tahap di atas 11,1 mmol / L adalah tanda diabetes.

Dengan tahap glukosa puasa yang dikesan semula melebihi 7.0 mmol / L, ujian ini tidak praktikal.

Ujian ini dikontraindikasikan pada individu yang kepekatan glukosa puasanya melebihi 11.1 mmol / L, dan mereka yang mengalami infark miokard, pembedahan atau kelahiran baru-baru ini.

Sekiranya perlu untuk menentukan simpanan sekresi insulin, doktor secara serentak dapat menentukan tahap C-peptida selari dengan ujian toleransi glukosa..

Rawatan

Rawatan prediabetes berdasarkan kesan bukan ubat. Terapi merangkumi:

  • Penyesuaian diet. Diet untuk toleransi glukosa terganggu memerlukan pengecualian gula-gula (gula-gula, kek, dan lain-lain), pengambilan karbohidrat mudah dicerna (tepung dan pasta, kentang), pengambilan lemak yang terhad (daging berlemak, mentega). Makanan pecahan disyorkan (hidangan kecil kira-kira 5 kali sehari).
  • Memperkukuhkan aktiviti fizikal. Aktiviti fizikal harian yang disyorkan berlangsung selama 30 minit - satu jam (sukan harus dijalankan sekurang-kurangnya tiga kali seminggu).
  • Kawalan berat badan.

Sekiranya tidak ada kesan terapeutik, ubat hipoglikemik oral diresepkan (perencat a-glukosidase, sulfonilurea, thiazolidinediones, dll.).

Langkah-langkah rawatan juga dilakukan untuk menghilangkan faktor risiko (kelenjar tiroid menormalkan, metabolisme lipid diperbaiki, dll.).

Ramalan

Pada 30% orang dengan diagnosis gangguan toleransi glukosa, tahap glukosa darah kemudiannya kembali normal, tetapi pada kebanyakan pesakit terdapat risiko tinggi gangguan ini menjadi diabetes jenis 2.

Prediabetes boleh menyumbang kepada perkembangan penyakit sistem kardiovaskular.

Pencegahan

Pencegahan diabetes merangkumi:

  • Diet yang betul, yang menghilangkan penggunaan makanan manis, tepung dan makanan berlemak yang tidak terkawal, dan meningkatkan jumlah vitamin dan mineral.
  • Aktiviti fizikal yang kerap (sukan atau berjalan-jalan yang panjang. Beban tidak boleh berlebihan (intensiti dan jangka masa latihan fizikal meningkat secara beransur-ansur).

Pengendalian berat badan juga diperlukan, dan setelah 40 tahun, pemeriksaan glukosa darah (setiap 2-3 tahun) secara berkala.

Belum menghidap diabetes, tetapi sudah sukar

Anak perempuan saya didiagnosis dengan gangguan toleransi karbohidrat. Doktor mengatakan itu bukan diabetes, tetapi diabetes boleh berkembang dari masa ke masa. Dia tidak diberi ubat apa pun, mereka hanya diperintahkan untuk memeriksa gula darahnya secara berkala. Dan apa yang boleh dilakukan untuk mencegah penyakit ini berkembang menjadi diabetes?

L. D m dan t dan e di a, Wilayah Krasnodar

Ini dan soalan lain dijawab oleh penyelidik terkemuka Pusat Penyelidikan Endokrinologi Akademi Sains Perubatan Rusia, calon sains perubatan Alexander Y. MAYOROV.

Ujian glukosa

- Pelanggaran toleransi terhadap karbohidrat (glukosa) - pelanggaran toleransi glukosa - bermaksud bahawa apabila karbohidrat memasuki badan, pankreas tidak dapat mengatasi penyerapannya dan tahapnya lebih tinggi daripada nilai yang diterima. Keadaan ini sebelumnya disebut diabetes laten, atau prediabetes. Diyakini bahawa ini adalah tahap awal diabetes yang mudah.

- Maksudnya, ujian darah puasa menunjukkan peningkatan jumlah gula?

- Tidak, tidak semestinya! Sekiranya toleransi glukosa terganggu (NTG), penunjuk ini boleh menjadi normal. Untuk membuat diagnosis seperti itu, perlu dilakukan ujian glukosa. Maksudnya, darah pertama kali diambil semasa perut kosong. Kemudian seseorang minum 75 g glukosa yang dilarutkan dalam air. Dan dua jam selepas itu, darah diambil lagi. Hasilnya bermaksud bahawa dalam kehidupan biasa, ketika seseorang makan sejumlah karbohidrat, dia berada dalam keadaan yang hampir sama (1 keping besar dari segi karbohidrat adalah kira-kira 75 g glukosa).

Terdapat jadual piawaian: petunjuk gula darah, yang seharusnya ada pada orang yang sihat 2 jam selepas pengambilan glukosa (di bawah 7.8 milimol seliter); penunjuk diabetes (di atas 11.1 mmol / L); penunjuk gula darah pertengahan memberi alasan untuk mendiagnosis "toleransi glukosa terganggu".

- Seberapa biasa penyakit ini??

- Sering kali, tetapi, sayangnya, tidak ada statistik yang tepat mengenai hal ini, kerana tidak ada yang pernah melakukan tinjauan populasi global dengan ujian seperti itu. Untuk menetapkan pemeriksaan ini, doktor mesti mempunyai kecurigaan mengenai kemungkinan pelanggaran tersebut.

- Apa yang boleh menjadi alasan untuk pemeriksaan sedemikian?

- Pertama, mereka yang mempunyai saudara-mara dengan diabetes jenis 2 sedang menjalani pemeriksaan lebih mendalam.

Terutama langsung - ibu bapa, paman, ibu saudara, datuk dan nenek. Kemudian, pada usia yang sesuai, berusia lebih dari 40-45 tahun, seseorang boleh menjalani ujian ini untuk mengenal pasti kemungkinan diabetes pada peringkat awal. Belum lagi keadaan ketika seseorang sendiri mengadu kepada doktor tentang beberapa gejala yang menyerupai tanda diabetes, dan kadar gula darah puasa adalah perkara biasa. Contohnya, mulut kering, dahaga, dll..

- Iaitu, tanda-tanda NTG sama seperti diabetes?

- Sebagai peraturan, pelanggaran toleransi glukosa sahaja tidak memberikan sebarang gejala, pesakit mungkin tidak mempunyai keluhan. Oleh itu, inisiatif untuk melakukan ujian glukosa bukan milik pesakit itu sendiri, melainkan kepada doktor. Sekiranya seseorang bimbang tentang beberapa gejala, kemungkinan besar dia sudah menghidap diabetes.

- Apa manifestasi lain yang mungkin menjadi alasan untuk pemeriksaan lebih dekat?

- Berat badan berlebihan. Semua orang yang gemuk harus ingat bahawa mereka berisiko lebih tinggi daripada orang kurus. Perhatikan tahap gula dalam darah harus diberikan kepada orang-orang dengan hipertensi arteri, dan memang penyakit sistem kardiovaskular. Sekiranya anda sudah mempunyai diagnosis penyakit jantung koronari, anda mesti memeriksa keadaan metabolisme karbohidrat. Terdapat sebab-sebab khusus untuk melakukan ujian seperti ini: misalnya, seorang wanita hamil ditentukan oleh janin besar dengan ultrasound, dan gula darahnya nampak normal. Terdapat beberapa penyakit, seperti hormon, di mana risiko terkena diabetes dan gangguan pertengahan mungkin terjadi.

- Pada usia berapa orang paling kerap menderita NVT?

- Penyakit ini lebih kerap berlaku pada kumpulan umur penduduk yang lebih tua, iaitu, setelah 45 tahun. Agak lebih kerap, NTG mempengaruhi wanita.

Pada kanak-kanak, keadaan ini jarang berlaku dan, sebagai peraturan, secara langsung berkaitan dengan berat badan berlebihan..

Jangan keliru dalam jumlah.

Masih ada kesukaran untuk membuat diagnosis - tidak selalu doktor membayangkan kriteria untuk keadaan perantaraan ini (7,8 - 11 mmol / l 2 jam selepas ujian glukosa). Kadang-kadang mereka menulis diagnosis "NTG" apabila seseorang secara objektif tidak mempunyai masalah. Dan kebetulan mereka meletakkan NTG apabila seseorang sudah menghidap diabetes. Tahun lalu, Pertubuhan Kesihatan Sedunia meluluskan piawaian baru untuk bilangan gula darah, dan sekarang para pakar mengenal pasti beberapa tahap gangguan metabolisme karbohidrat. Nilai berangka bergantung pada jenis darah di mana kandungan gula ditentukan: diambil dari jari (darah kapilari) atau dari vena, dalam seluruh darah atau bahagian cairnya - plasma yang diperoleh setelah sentrifugasi darah di makmal. Oleh itu, terdapat empat nilai yang mungkin. Berikut adalah nombor yang ditentukan dalam darah kapilari keseluruhan:

1. Kadar penuh.

Gula darah puasa - tidak lebih tinggi daripada 5.5 mmol / L. 2 jam selepas ujian glukosa - hingga 7.8 mmol / l.

2. Glikemia puasa terjejas.

Ini bukan pelanggaran toleransi, tetapi hanya glisemia puasa! Ini bermakna seseorang mempunyai perut kosong dengan gula darah dari 5,5 hingga 6,1 mmol / l, tetapi dua jam setelah ujian glukosa, angka tersebut ternyata normal - hingga 7,8 mmol / l.

3. Toleransi glukosa terganggu.

Gula darah puasa - hingga 6.1 mmol / L, dan dua jam selepas ujian glukosa 7.8 -11.1 mmol / L. Artinya, diagnosis "gangguan toleransi" diletakkan pada angka dua jam, dalam hal ini, nampaknya tumpang tindih diagnosis "glikemia puasa terganggu".

4. Diabetes.

Pada perut kosong, gula darah lebih tinggi daripada 6.1 mmol / l atau 2 jam selepas ujian dengan glukosa melebihi 11.1 mmol / l.

Oleh kerana julat nilai sangat sempit (7.7 masih menjadi norma, dan 7.9 sudah terganggu toleransi), menjadi jelas bahawa beberapa kesalahan dalam diagnosis mungkin disebabkan oleh kesalahan ujian makmal. Untuk diagnosis yang tepat, disarankan untuk mendapatkan angka yang sesuai sekurang-kurangnya dua kali. Tetapi sama, tidak ada yang tahu angka pasti kelaziman gangguan metabolisme karbohidrat. Kita hanya dapat mengandaikan bahawa toleransi glukosa yang terganggu dan diabetes mellitus yang tidak didiagnosis sekurang-kurangnya dua hingga tiga kali lebih tinggi daripada jumlah pesakit yang dikenal pasti dalam kumpulan umur lebih dari 40 tahun. Mengetahui bahawa hari ini, 2 juta 200 ribu pesakit diabetes secara rasmi didaftarkan di Rusia, anda dapat membayangkan bagaimana pasukan orang yang masih belum mengetahui tentang diagnosis mereka, termasuk gangguan toleransi glukosa.

- Tetapi dengan kita setiap orang ketiga mempunyai berat badan berlebihan dan hampir setiap orang kedua mempunyai sebarang jenis penyakit sistem kardiovaskular. Mengapa doktor tidak menghantar semua orang untuk menderma darah untuk gula?

- Malangnya, banyak doktor tidak mempunyai kewaspadaan diabetes..

Bagaimanapun, tidak perlu menetapkan pemeriksaan khas untuk hari dan jam tertentu - cukup untuk menghantar pesakit untuk analisis gula darah sekurang-kurangnya pada saat dia datang.

- Tetapi bagaimanapun, tidak semua datang ke doktor pada waktu pagi dan semasa perut kosong. Oleh itu, anda boleh mendapatkan hasil yang tidak boleh dipercayai sepenuhnya.

- Tidak ada yang salah dengan kenyataan bahawa seseorang datang ke doktor sebaik sahaja makan malam! Ia boleh diuji. Terdapat jadual petunjuk analisis yang diambil secara rawak pada siang hari yang bertindak sebagai petunjuk - kita boleh mengatakan bahawa pasti tidak ada diabetes, atau mungkin ada sebab untuk mencurigainya dan menghantar pesakit untuk belajar gula darah puasa.

Contohnya, jika angka "rawak" lebih tinggi daripada 11.1 mmol / l - inilah sebab untuk mengesyaki diabetes. Sekiranya di bawah 4.4, maka diabetes segera dapat ditolak. Di Moscow, misalnya, sekarang di hampir setiap klinik pesakit dapat memeriksa gula darah di pejabat penerimaan doktor sebelum mereka mengukur tekanan dan suhu. Peranti dengan kaedah ekspres (selepas 2-3 minit), tanpa makmal, memberikan bacaan gula dalam darah. Hasil ini tidak sesuai untuk diagnosis diabetes mellitus atau NTG, tetapi mungkin menjadi alasan untuk pemeriksaan yang lebih terperinci..

- Dan adakah kesalahan sama sekali ketika membuat diagnosis sedemikian??

- Beberapa kesalahan berkaitan dengan pelaksanaan ujian yang salah. Adalah perlu untuk memberi amaran kepada pasien bahwa dalam waktu 3 hari dia makan, seperti biasa, tidak banyak latihan fisik, sehingga dia akan datang dengan perut kosong. Ia harus diberikan tepat 75 g glukosa, dan bukan gula (untuk kanak-kanak, pengiraan dilakukan bergantung pada berat badan), selama 2 jam ujian anda tidak boleh makan, merokok. Kesalahan kumpulan kedua mungkin disebabkan oleh fakta bahawa indikator disalahtafsirkan. Malangnya, ahli terapi tidak selalu mempunyai jadual yang sesuai. Sebagai contoh, dengan analisis biokimia darah (ketika kolesterol dan petunjuk lain kelihatan) gula juga ditentukan. Tetapi kerana darah ini diambil dari vena dan kemudian plasma diperoleh darinya, nilai gula darah akan lebih tinggi daripada yang ditentukan dalam darah kapilari dari jari. Kadang-kadang ini tidak diambil kira, dan seseorang didiagnosis menghidap diabetes, tetapi sebenarnya tidak.

Apa yang akan berlaku seterusnya?

- Namun, jika ujian itu dilakukan dengan pasti dan didiagnosis sebagai toleransi glukosa terganggu, apa yang akan terjadi pada orang seterusnya? Dia pasti akan menjadi pesakit diabetes.?

- Sebenarnya, keadaan ini dianggap sebagai pendahulu diabetes, tetapi ini tidak selalu berlaku. Sebilangan pesakit kekal dalam keadaan hidup, secara berkala kembali normal dan secara berkala tersingkir. Peratusan tertentu, dan cukup besar, benar-benar menjadi diabetes.

Tetapi sebilangan orang kembali normal! Terutama jika langkah pencegahan diambil.

- Apa yang perlu dilakukan untuk mengelakkan NTG menghidap diabetes?

- Prinsip yang sama seperti diabetes jenis 2 - rawatan tidak bermula dengan tablet, tetapi dengan perubahan gaya hidup, pemakanan. Sekiranya seseorang yang menghidap NTG mempunyai berat badan berlebihan, pertama sekali, anda perlu kehilangannya!

Sebagai tambahan kepada penurunan berat badan secara umum di NTG, penting untuk membatasi (jika bukan pengecualian sepenuhnya!) Karbohidrat yang disebut mudah dicerna, iaitu gula-gula. Peningkatan aktiviti fizikal juga merupakan perkara yang sangat penting. Ini secara amnya menyumbang kepada penurunan berat badan, dan latihan fizikal sahaja dapat membantu meningkatkan toleransi karbohidrat..

Secara semula jadi, mereka yang didiagnosis dengan ini perlu dipantau lebih dekat oleh doktor - periksa gula darah mereka, lakukan ujian glukosa.

- Berapa kerap anda perlu melakukan ini??

- Tidak ada cadangan yang tegas hari ini. Terdapat peluang untuk membelanjakannya setiap enam bulan sekali - baiklah. Terdapat kebimbangan, kemerosotan kesihatan - sila periksa lebih kerap.

Sebagai kesimpulan, saya ingin mengatakan bahawa lebih baik mencegah penyakit daripada merawatnya kemudian. Oleh itu, jika anda berlebihan berat badan, anda pasti akan menurunkan berat badan tanpa menunggu NTG, kerana masih banyak keadaan dan penyakit yang berkembang pada seseorang pada masa dewasa (berumur lebih dari 40-45 tahun) dan sebahagian besarnya dikaitkan dengan berat badan berlebihan, misalnya, hipertensi arteri, penyakit jantung koronari. Hari ini, doktor melihat keadaan ini sebagai sejenis penyakit tunggal - sindrom metabolik yang disebut (berat badan berlebihan, diabetes NTG atau jenis 2, kolesterol darah tinggi, tekanan darah tinggi dan, akibat semua ini, komplikasi kardiovaskular yang serius, seperti serangan jantung atau strok). Dengan mengawal berat badan, kita mengurangkan risiko semua penyakit ini bersama-sama.

Gangguan toleransi glukosa: apakah itu, gejala, sebab, diagnosis, rawatan, pencegahan

Toleransi glukosa terganggu adalah masalah sebenar di dunia moden. Kes mengesan pelanggaran seperti ini menjadi lebih kerap dan alasannya adalah perubahan irama kehidupan moden.

Faktor utama provokator adalah ketidakaktifan fizikal. Setelah seharian bekerja keras, seseorang tidak mempunyai kekuatan untuk berjalan atau mengunjungi pusat kecergasan, dan lebih senang baginya untuk bersantai di sofa yang selesa di hadapan skrin TVnya sendiri.

Faktor seterusnya, secara harfiah menyelidiki yang sebelumnya, adalah kekurangan zat makanan. Makan malam yang berkhasiat dan pasti berlemak membolehkan anda mengatasi rasa lapar dengan serta-merta yang tidak dapat dipuaskan pada siang hari.

Seseorang percaya bahawa dia tidak makan sepanjang hari, tetapi hanya menghabiskan kalori, sehingga dia mampu membelinya. Tetapi badan itu tidak akan bersetuju dengannya.

Kemerosotan toleransi glukosa adalah perubahan patologi, manifestasi yang dapat dicegah, bagaimana melakukannya dan yang paling penting, bagaimana mengesan perubahan dalam waktu? Jawapan kepada soalan utama yang dikemukakan kepada pembaca.

Apa maksud NTG??

Fakta bahawa diabetes adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan diketahui oleh semua orang. Tetapi bahayanya sering diremehkan. Orang tidak memahami bahawa diabetes adalah keperluan untuk memantau gula darah secara berkala sepanjang hayat, dan keadaan kesihatan secara umum bergantung pada jumlah meter.

Ramai yang tidak memikirkan komplikasi berbahaya penyakit yang timbul apabila ketidakpatuhan terhadap cadangan asas untuk pesakit diabetes. Tidak mustahil untuk menyembuhkan diabetes, tetapi mungkin untuk mencegah perkembangannya.

Dalam masalah ini, kaedah pencegahan yang optimum adalah pengesanan toleransi glukosa yang terganggu tepat pada masanya. Dengan pengesanan awal dan penggunaan langkah-langkah yang diperlukan, adalah mungkin untuk mencegah perkembangan penyakit berbahaya atau menunda manifestasi penyakit ini selama bertahun-tahun.

Karbohidrat yang dimakan dalam makanan dipecah menjadi glukosa dan fruktosa semasa proses pencernaan. glukosa memasuki aliran darah dengan segera.

Peningkatan kepekatan gula dalam darah meningkatkan aktiviti pankreas, ia menghasilkan hormon insulin, yang membantu gula masuk dari darah ke sel-sel badan.

Glukosa dalam sel adalah sumber tenaga dan menyediakan proses metabolik yang mencukupi..

Bagi orang yang sihat, norma masa yang diberikan untuk asimilasi sebahagian glukosa tidak lebih dari 2 jam. Selepas selang ini, petunjuk gula kembali normal. Sekiranya tanda tetap melampau, gangguan toleransi didiagnosis.

Perhatian! Diabetes mellitus dapat didiagnosis jika, setelah 2 jam setelah ujian, norma gula tidak stabil, tetapi tetap dalam batas sekitar 11 mmol / l.

Prediabetes adalah pelanggaran toleransi glukosa. Pelanggaran seperti itu menunjukkan manifestasi kompleks perubahan:

  • dengan latar belakang pelanggaran proses pengeluaran insulin oleh sel pankreas, kepekatan hormon dalam tubuh menurun,
  • secara signifikan mengurangkan kepekaan protein membran terhadap insulin.

Perlu diingat bahawa ujian darah untuk gula dengan NTG yang disampaikan semasa perut kosong dalam kebanyakan kes menunjukkan norma.

Ini disebabkan oleh fakta bahawa sepanjang malam, tubuh manusia masih dapat memproses glukosa secara kualitatif yang telah memasuki aliran darah. Berdasarkan maklumat ini, dapat disimpulkan bahawa kajian semacam itu tidak cukup untuk mengesan prediabetes.

Glikemia puasa yang terganggu didiagnosis apabila kadar gula dalam darah melebihi standard yang boleh diterima, tetapi tidak mencapai tahap yang dapat mendiagnosis perkembangan diabetes.

Punca pelanggaran

Punca NTG mungkin disebabkan oleh pengaruh beberapa faktor:

Faktor apa yang boleh menyebabkan penurunan toleransi glukosa
FaktorPeneranganFoto ciri
Berat berlebihanPesakit yang BMI (indeks jisim badan) melebihi 27 berada dalam kumpulan risiko khas. Ini disebabkan oleh fakta bahawa penyediaan organisma "besar" memerlukan banyak tenaga dan, sebagai akibatnya, organ seperti jantung, ginjal, dan pankreas menderita sejak awal, iaitu cepat habis.Obesiti.
HypodynamiaPengambilan makanan yang tinggi kalori dan karbohidrat oleh pesakit menyebabkan tubuh bekerja dengan irama yang terlalu aktif. Pankreas menghasilkan insulin secara spasmodik, dalam dos yang besar. Jisim glukosa berlebihan yang masuk ke dalam darah ditukarkan menjadi lemak.Gaya hidup dan kekurangan zat makanan.
GenetikDiabetes pada salah satu atau kedua ibu bapa meningkatkan kemungkinan anak menghidap penyakit. Walaupun begitu, statistiknya cukup memadai - tertakluk kepada semua cadangan, risiko menghidap penyakit ini tidak melebihi 5%. Prognosis yang paling tidak baik untuk mengenal pasti diabetes jenis 2 pada kembar - risikonya adalah 90%.Faktor genetik.
JantinaWakil wanita berusia lebih dari 45 tahun lebih cenderung mengalami NTG..Umur dan jantina.
Lesi pankreasSenarai faktor predisposisi termasuk pankreatitis, kehadiran tumor, sista dan semua jenis kecederaan pankreas.Penyakit pankreas.
ES PatologiPatologi sistem endokrin sering menyebabkan ketidakseimbangan hormon, yang seterusnya menjadi penyebab kegagalan metabolik.Pemeriksaan berkala oleh ahli endokrinologi ditunjukkan..
Penyakit ginekologiToleransi glukosa terganggu sering dikesan pada pesakit dengan sindrom ovarium polikistik..Pemeriksaan pakar sakit puan secara berkala.

Video dalam artikel ini akan memperkenalkan pembaca mengenai penyebab NTG dengan lebih terperinci.

Bagaimana toleransi glukosa terganggu?

Gejala ciri tidak ada.

Gangguan intensif yang dapat menunjukkan perkembangan NTG tidak ada. Sekiranya toleransi glukosa terganggu, gula darah naik sedikit dan untuk jangka waktu yang pendek, kerana perubahan ciri yang menunjukkan perkembangan patologi dapat terjadi dalam kes ini hanya setelah beberapa tahun.

Dalam kes ini, NTG dikesan bersamaan dengan diagnosis pesakit diabetes jenis 2.

Gejala NTG dapat ditunjukkan dalam bentuk berikut, tetapi pesakit harus ingat bahawa mereka tidak selalu muncul:

  • pengambilan cecair secara besar-besaran, kerana adanya kekeringan yang berterusan di rongga mulut - oleh itu, badan berusaha untuk mengurangkan kepekatan gula dalam darah,
  • kerap membuang air kecil dengan pengambilan cecair aktif,
  • pesakit mengadu rasa demam, loya dan pening selepas makan,
  • sakit kepala berulang.

Gejala yang disenaraikan tidak spesifik, oleh itu, manifestasi mereka tidak dapat menunjukkan perkembangan NTG pada pesakit. Data yang diperoleh hasil penggunaan meter glukosa darah di rumah juga tidak selalu bermaklumat dan ketepatannya harus disahkan melalui ujian makmal.

Proses pengambilan darah.

Perhatian! Diagnosis gangguan toleransi glukosa melibatkan ujian khas untuk menentukan sama ada pesakit mengalami gangguan metabolik.

Diagnostik

Ujian toleransi glukosa membolehkan anda membuktikan fakta pelanggaran. Pemeriksaan memerlukan darah vena pesakit yang didermakan semasa perut kosong.

Perhatian! Ujian lebih lanjut hanya mungkin dilakukan jika ujian darah puasa tidak menunjukkan diabetes. Ujian toleransi glukosa untuk pesakit kencing manis tidak dijalankan - ia tidak bermaklumat dan boleh membahayakan kesihatan pesakit.

Sekiranya gula puasa tidak melebihi norma, lakukan ujian beban. Kajian semacam itu memerlukan penggunaan pesakit 75 g glukosa yang dilarutkan dalam 300 ml air. Ia memerlukan masa untuk mengasimilasikan produk. Persampelan darah berulang diulang selepas 2 jam.

Terdapat satu lagi pilihan yang kurang biasa, tetapi lebih tepat untuk menguji toleransi glukosa. Untuk ujian sedemikian, tidak digunakan pemberian oral komposisi, tetapi glukosa intravena.

Peraturan Ujian

Analisis dilakukan semasa perut kosong.

Arahan yang memberikan hasil yang betul dapat disampaikan dalam bentuk berikut:

  1. Pensampelan darah dilakukan pada waktu pagi dengan perut kosong, jangka masa yang berlalu dari dos terakhir harus sekurang-kurangnya 8 jam.
  2. Sekurang-kurangnya satu hari sebelum ujian dilarang minum alkohol.
  3. 3 hari sebelum pemeriksaan, pil perancang, vitamin dan ubat-ubatan lain dibatalkan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa komposisi seperti itu dapat menyebabkan penyelewengan hasil ujian. Wanita yang mengambil pil perancang harus memilih cara lain untuk mencegah kehamilan yang tidak diingini..

Ujian toleransi glukosa disyorkan untuk wanita semasa kehamilan. Pemeriksaan sedemikian membolehkan anda menentukan diabetes kehamilan. Perlu diingat bahawa diabetes kehamilan meningkatkan risiko diabetes jenis 2 pada wanita.

Bahaya hadir

Bahaya utama toleransi glukosa terganggu adalah perkembangan diabetes jenis 2 pada pesakit. Statistik menunjukkan bahawa dalam kira-kira 30% kes, tubuh manusia dapat mengatasi pelanggaran sendiri dan tidak diperlukan campur tangan luar.

Dalam 70% kes, orang yang tidak mengesyaki pelanggaran TG hidup dengan perubahan yang serupa, yang secara beransur-ansur berubah menjadi diabetes yang diperoleh. Untuk mengurangkan kemungkinan menghidap penyakit yang mempunyai banyak komplikasi, ada baiknya melakukan pemeriksaan tahunan untuk mengenal pasti petunjuk toleransi glukosa.

Perhatian! Pesakit yang berisiko terkena penyakit harus kerap mengunjungi ahli endokrinologi.

Prinsip terapi

Ujian toleransi glukosa dapat menunjukkan perkembangan gangguan metabolisme karbohidrat dalam tubuh manusia. Pesakit yang telah mendapat hasil yang serupa harus merawat kesihatan mereka dengan penuh perhatian. Wajib mendaftar dengan ahli endokrinologi. Doktor akan memantau perkembangan proses pemulihan..

Cara Mencegah Diabetes.

Perhatian! Rawatan NTG adalah kerja keras. Pesakit dengan hati-hati akan mengkaji gaya hidupnya sendiri dan mengubah sikapnya kepada tabiat buruk, meninggalkannya sepenuhnya.

Pemakanan yang betul

Sebab utama toleransi glukosa terganggu adalah kelebihan insulin dalam darah yang dihasilkan oleh sel pankreas sebagai tindak balas terhadap pengambilan karbohidrat. Untuk mengembalikan kepekaan sel dan kembalinya kemampuan mereka untuk mengasimilasi hormon, kepekatannya harus dikurangkan. Ini sangat mudah - pesakit mesti mengehadkan pengambilan makanan yang mengandung gula..

Perhatian! Arahan yang dibuat oleh pakar pemakanan memerlukan pengurangan jumlah karbohidrat yang dikonsumsi oleh pesakit. Dari menu itu adalah bernilai menghilangkan makanan dengan indeks glisemik tinggi. Harga ketidakpatuhan terhadap peraturan ini adalah tinggi.

Senarai cadangan utama dapat disajikan dalam format peraturan berikut:

  1. Pesakit harus makan dengan kerap, tetapi dalam bahagian kecil.
  2. Perlu diperhatikan keperluan untuk menghitung kalori. Norma makanan yang dibenarkan dibahagikan kepada 4-5 pendekatan.
  3. Pesakit harus mengambil air secukupnya..
  4. Asas dietnya ialah sayur-sayuran dan buah-buahan - iaitu makanan tanpa kalori.

Menu pesakit harus seimbang, tetapi karbohidrat harus membentuk bahagian diet yang lebih kecil. Sekiranya peraturan ini tidak dipatuhi, terapi tidak akan berkesan.

Sukan

Untuk mengurangkan kemungkinan diabetes, pesakit mesti mengubah irama hidup mereka sendiri menjadi lebih baik. Perubahan juga memerlukan senaman harian.

Berlari, senaman pagi akan memberi manfaat kepada tubuh pesakit. Bergantung pada ketersediaan, berjalan kaki dan berenang Nordik di kolam renang dibenarkan..

Senaman ringan.

Selepas bersenam, pesakit tidak boleh merasa keletihan yang berlebihan. Semua latihan mesti menyeronokkan dan memuaskan..

Perhatian pesakit dengan toleransi glukosa yang terganggu harus dihentikan kerana penggunaan ubat untuk menstabilkan kesejahteraan hanya dapat dilakukan secara darurat. Dalam beberapa kes, ubat-ubatan tersebut membahayakan tubuh pesakit dan boleh menyebabkan perkembangan diabetes, iaitu mempercepat perjalanan proses yang sudah berjalan.

Pertanyaan kepada pakar

Lyubichenko Alyona, 26 tahun, Saratov

Selamat petang. Tolong bantu saya menyelesaikan masalah. Saya tidak menghidap diabetes dan tidak menghidapnya. Sekarang saya hamil dan telah menjalani ujian toleransi glukosa, mengapa? Pakar sakit puan saya, yang tidak asing lagi dengan saya, tidak memberitahunya mengapa, mengapa? Tidak bolehkah ujian ini menimbulkan diabetes pada saya? Dia tidak akan membahayakan anak?

Selamat petang, Alena. Menurut peraturan, pemeriksaan seperti itu dilakukan kepada semua wanita hamil pada trimester kedua dan wajib dilakukan. Ujian semacam itu hanya memungkinkan kita memastikan bahawa tidak ada perkembangan diabetes kehamilan, yang, akibatnya, dapat mengalir ke diabetes tipe 2.

Kajian mesti dibuat kepada wanita yang mempunyai berat badan berlebihan. Saya tidak dapat mengatakan mengapa mereka tidak mengesyorkan lulus ujian kepada rakan anda. Ujian ini benar-benar selamat untuk anda dan anak..

Nikolaenko Tatyana, 36 tahun, Pemza

Selamat petang. Saya mengambil ujian toleransi pada tahun itu, tetapi sangat sukar bagi saya untuk minum komposisi ini, adakah kaedah pengesahan alternatif?

Selamat petang, Tatyana. Periksa dengan pusat perubatan bandar anda untuk mengetahui glukosa intravena.

Apakah bahaya toleransi glukosa yang terganggu?

Pesakit masih tidak merasa sakit, tidak mengalami sebarang gejala, tetapi sudah separuh mengalami penyakit serius seperti diabetes. Apa itu?

Punca penyakit

NTG (toleransi glukosa terganggu) mempunyai kodnya sendiri untuk ICD 10 - R 73.0, tetapi bukan penyakit bebas. Patologi seperti itu adalah pendamping kegemukan dan salah satu gejala sindrom metabolik. Pelanggaran tersebut dicirikan oleh perubahan jumlah gula dalam plasma darah, yang melebihi nilai yang dibenarkan, tetapi masih tidak mencapai hiperglikemia.

Keadaan ini juga disebut prediabetes dan, jika tidak dirawat, seseorang yang menghidap NTG lambat laun akan menghadapi diagnosis diabetes mellitus jenis 2..

Pelanggaran dikesan pada usia berapa pun, bahkan pada kanak-kanak dan pada kebanyakan pesakit, pelbagai tahap kegemukan dicatat. Berat berlebihan sering disertai dengan penurunan kepekaan reseptor sel terhadap insulin..

Di samping itu, faktor-faktor berikut dapat memprovokasi NTG:

  1. Aktiviti fizikal yang rendah. Gaya hidup pasif yang digabungkan dengan berat badan berlebihan membawa kepada gangguan peredaran darah, yang seterusnya menyebabkan masalah pada jantung dan sistem vaskular, dan mempengaruhi metabolisme karbohidrat.
  2. Rawatan dengan ubat hormon. Ubat semacam itu menyebabkan penurunan tindak balas sel terhadap insulin..
  3. Kecenderungan genetik. Gen bermutasi mempengaruhi kepekaan reseptor atau fungsi hormon. Gen seperti itu diwarisi, ini menjelaskan pengesanan gangguan toleransi pada masa kanak-kanak. Oleh itu, jika ibu bapa mempunyai masalah dengan metabolisme karbohidrat, maka anak itu juga mempunyai risiko tinggi untuk menghidap NTG.

Perlu menjalani ujian darah untuk toleransi dalam kes seperti:

  • kehamilan dengan janin yang besar;
  • kelahiran anak besar atau mati pada kehamilan sebelumnya;
  • darah tinggi
  • mengambil ubat diuretik;
  • patologi pankreas;
  • tahap lipoprotein plasma darah rendah;
  • kehadiran sindrom Cushing;
  • orang selepas 45-50 tahun;
  • trigliserida tinggi;
  • serangan hipoglikemia.

Gejala patologi

Diagnosis patologi sukar dilakukan kerana tidak adanya gejala yang jelas. NTG lebih kerap dikesan dengan ujian darah semasa pemeriksaan perubatan untuk penyakit lain.

Dalam beberapa kes, apabila keadaan patologi berkembang, pesakit memperhatikan manifestasi seperti itu:

  • selera makan meningkat dengan ketara, terutamanya pada waktu malam;
  • rasa dahaga yang kuat muncul dan kering di dalam mulut;
  • kekerapan dan jumlah kencing meningkat;
  • serangan migrain berlaku;
  • pening selepas makan, suhu meningkat;
  • kapasiti kerja menurun kerana peningkatan keletihan, kelemahan dirasakan;
  • pencernaan terganggu.

Kurangnya rawatan tepat pada masanya, patologi terus berkembang. Glukosa, terkumpul dalam plasma, mula mempengaruhi komposisi darah, meningkatkan keasidannya.

Pada masa yang sama, sebagai hasil interaksi gula dengan komponen darah, ketumpatannya berubah. Ini membawa kepada gangguan peredaran darah, akibatnya penyakit jantung dan saluran darah berkembang.

Pelanggaran metabolisme karbohidrat tidak berlaku tanpa jejak sistem tubuh yang lain. Ginjal, hati, organ pencernaan yang rosak. Nah, toleransi glukosa terjejas yang tidak terkawal adalah diabetes.

Kaedah Diagnostik

Sekiranya disyaki NTG, pesakit dirujuk untuk berunding dengan ahli endokrinologi. Pakar mengumpulkan maklumat mengenai gaya hidup dan tabiat pesakit, menjelaskan aduan, kehadiran penyakit bersamaan, serta kes gangguan endokrin di kalangan saudara-mara.

Langkah seterusnya adalah pelantikan analisis:

  • biokimia darah;
  • ujian darah klinikal umum;
  • urinalisis untuk asid urik, gula dan kolesterol.

Ujian diagnostik utama adalah ujian toleransi..

Sebelum ujian, beberapa syarat mesti dipenuhi:

  • makanan terakhir sebelum pendermaan darah harus 8-10 jam sebelum kajian;
  • tekanan saraf dan fizikal harus dielakkan;
  • jangan minum alkohol selama tiga hari sebelum ujian;
  • anda tidak boleh merokok pada hari pengajian;
  • menderma darah untuk virus dan selsema atau selepas pembedahan baru-baru ini.
  • pengambilan sampel darah untuk ujian diambil semasa perut kosong;
  • pesakit diberi minuman larutan glukosa atau larutan diberikan secara intravena;
  • selepas 1-1.5 jam, ujian darah diulang.

Pelanggaran disahkan dengan petunjuk glukosa seperti:

  • darah diambil semasa perut kosong - lebih daripada 5.5 dan kurang daripada 6 mmol / l;
  • darah diambil 1.5 jam selepas muatan karbohidrat - lebih daripada 7.5 dan kurang daripada 11.2 mmol / l.

Rawatan NTG

Apa yang perlu dilakukan sekiranya NTG disahkan?

Biasanya, cadangan klinikal adalah seperti berikut:

  • sentiasa mengawasi gula darah;
  • memantau petunjuk tekanan darah;
  • meningkatkan aktiviti fizikal;
  • ikuti diet untuk mencapai penurunan berat badan.

Selain itu, ubat boleh diresepkan untuk membantu mengurangkan selera makan dan mempercepat pemecahan sel-sel lemak..

Kepentingan Pemakanan yang Betul

Mematuhi prinsip pemakanan yang betul berguna bahkan untuk orang yang benar-benar sihat, dan pada pesakit dengan pelanggaran metabolisme karbohidrat, perubahan dalam diet adalah titik utama proses rawatan dan diet harus menjadi cara hidup.

Peraturan diet adalah seperti berikut:

  1. Makanan pecahan. Anda perlu makan lebih kerap, sekurang-kurangnya 5 kali sehari dan dalam bahagian kecil. Makanan ringan terakhir mestilah beberapa jam sebelum tidur.
  2. Minum setiap hari dari 1.5 hingga 2 liter air bersih. Ini membantu mengencerkan darah, mengurangkan bengkak dan mempercepat metabolisme..
  3. Produk tepung gandum, juga pencuci mulut krim, gula-gula dan gula-gula tidak boleh digunakan.
  4. Hadkan pengambilan sayur-sayuran dan minuman beralkohol minimum.
  5. Meningkatkan jumlah sayur-sayuran yang kaya dengan serat. Kekacang, sayur-sayuran, dan buah-buahan tanpa gula juga dibenarkan..
  6. Kurangkan pengambilan garam dan rempah.
  7. Gula diganti dengan pemanis semula jadi, madu dibenarkan dalam jumlah terhad.
  8. Elakkan makanan dan makanan berlemak tinggi di menu..
  9. Produk tenusu rendah lemak dan susu masam, ikan dan daging tanpa lemak dibenarkan.
  10. Produk roti mesti dibuat dari bijirin penuh atau tepung rai, atau dengan penambahan dedak.
  11. Dari bijirin lebih suka mutiara barli, soba, beras perang.
  12. Kurangkan pasta karbohidrat tinggi, semolina, oatmeal, nasi dikupas.

Elakkan kelaparan dan makan berlebihan, serta pemakanan rendah kalori. Pengambilan kalori harian mestilah dalam lingkungan 1600-2000 kkal, di mana karbohidrat kompleks menyumbang 50%, lemak sekitar 30% dan 20% untuk produk protein. Sekiranya terdapat penyakit buah pinggang, maka jumlah protein dikurangkan.

Latihan fizikal

Senaman secara berkala mempercepat proses metabolik, meningkatkan peredaran darah, menguatkan dinding vaskular dan otot jantung. Ini mencegah perkembangan aterosklerosis dan penyakit jantung..

Fokus utama aktiviti fizikal adalah senaman aerobik. Mereka menyebabkan peningkatan degup jantung, mengakibatkan pemecahan sel-sel lemak yang dipercepat.

Bagi orang yang menderita hipertensi dan patologi sistem kardiovaskular, kelas kurang intensif lebih sesuai. Berjalan perlahan, berenang, senaman sederhana, iaitu, semua yang tidak menyebabkan peningkatan tekanan dan munculnya sesak nafas atau sakit di jantung.

Bagi orang yang sihat, kelas perlu memilih lebih kuat. Sesuai untuk berlari, lompat tali, basikal, meluncur atau bermain ski, menari, sukan berpasukan. Satu set latihan fizikal harus dirancang supaya sebilangan besar latihan datang ke latihan aerobik.

Adalah baik untuk mengubah intensiti beban, bermula dengan langkah perlahan, kemudian mempercepat dan sekali lagi mengurangkan laju pergerakan.

Keadaan utama adalah keteraturan kelas. Lebih baik menyisihkan 30-60 minit setiap hari untuk sukan daripada melakukan dua hingga tiga jam sekali seminggu..

Penting untuk memantau kesejahteraan. Munculnya pening, mual, sakit, tanda-tanda hipertensi harus menjadi isyarat untuk mengurangkan intensiti beban.

Terapi ubat

Sekiranya tidak ada hasil dari diet dan sukan, ubat-ubatan disyorkan.

Ubat semacam itu boleh diresepkan:

  • Glucofage - menurunkan kepekatan gula dan mencegah penyerapan karbohidrat, memberikan kesan yang sangat baik dalam kombinasi dengan makanan diet;
  • Metformin - mengurangkan selera makan dan kadar gula, menghalang penyerapan karbohidrat dan pengeluaran insulin;
  • Acarbose - menurunkan tahap glukosa;
  • Siofor - mempengaruhi pengeluaran insulin dan kepekatan gula, melambatkan pemecahan sebatian karbohidrat

Sekiranya perlu, ubat-ubatan diresepkan untuk menormalkan tekanan darah dan memulihkan fungsi jantung.

  • berjumpa doktor apabila gejala patologi pertama berkembang;
  • mengambil ujian toleransi glukosa setiap enam bulan;
  • sekiranya terdapat ovari polikistik dan dalam mengesan diabetes kehamilan, ujian darah untuk gula harus dilakukan secara berkala;
  • tidak termasuk alkohol dan merokok;
  • mematuhi peraturan diet;
  • memperuntukkan masa untuk aktiviti fizikal biasa;
  • awasi berat badan anda, jika perlu, hilangkan pound tambahan;
  • jangan ubat sendiri - semua ubat harus diambil hanya seperti yang diarahkan oleh doktor.

Bahan video mengenai prediabetes dan cara merawatnya:

Perubahan yang berlaku di bawah pengaruh gangguan metabolisme karbohidrat, dengan permulaan rawatan yang tepat pada masanya dan pematuhan dengan semua preskripsi doktor, cukup dapat diperbaiki. Jika tidak, risiko menghidap diabetes meningkat dengan ketara..

Artikel Berkaitan Lain yang Disyorkan

Gangguan toleransi glukosa: gejala dan rawatan, apa itu?

Salah satu masalah yang cukup biasa adalah gangguan toleransi glukosa - perkembangan keadaan sebelum diabetes mellitus, di mana tahap gula dalam darah sudah melebihi norma, tetapi masih belum mencapai tahap di mana diabetes didiagnosis. Ini adalah loceng pertama mengenai pelanggaran awal metabolisme karbohidrat..

Pada tahap pra-diabetes, penyakit yang akan datang dapat dikenal pasti dan dinetralkan, mencegah perkembangannya, kerana toleransi glukosa terganggu bermula 5-10 tahun sebelum bermulanya diabetes jenis II. Sekiranya anda mula mengambil langkah terlebih dahulu, penyakit ini dapat ditangguhkan dengan ketara atau bahkan dapat dielakkan. Selalunya, untuk membetulkan keadaan, perubahan gaya hidup dan pemakanan sudah cukup.

Tahap glukosa dalam darah pada siang hari berkisar antara 4-8 mmol / L. Petunjuk minimum adalah pada waktu pagi dengan perut kosong, tetapi setelah setiap makan, setelah kira-kira 20 minit, nilainya meningkat bergantung pada berapa banyak gula dan dalam bentuk apa ia dimakan..

Sukar untuk menentukan toleransi glukosa "dengan mata"; untuk masa yang lama anda mungkin tidak mengesyaki bahawa patologi mula berkembang. Gejala pada tahap awal tidak muncul, pelanggaran dikesan terutama semasa pengambilan sampel darah untuk diagnosis penyakit lain.

Beberapa waktu yang lalu, toleransi glukosa yang terganggu disebut diabetes laten, di mana tahap glukosa dalam air kencing dan darah tetap dalam batas yang dapat diterima, dan hanya ujian khas yang dapat mengesan penurunan pengambilan glukosa. Sekarang keadaan pra-diabetes ini dianggap sebagai penyakit terpisah yang termasuk dalam semakan International Classification of Diseases X (ICD-10), kodnya adalah R73.0.

Sebab pembangunan

Terdapat pelbagai sebab untuk perkembangan keadaan prediabetik seperti itu, dan risikonya meningkat dengan gabungan dua atau lebih faktor yang disenaraikan di bawah:

  • ketidakaktifan fizikal;
  • kolesterol darah tinggi;
  • hipertensi (tekanan di atas 140/90);
  • aterosklerosis;
  • obesiti (BMI lebih besar daripada 27);
  • kehamilan lewat;
  • kecenderungan ovari polikistik;
  • keturunan dan umur lebih dari 45 tahun.

Kemungkinan akibat penyakit ini

Akibat dari penyakit seperti itu boleh:

  • perkembangan diabetes jenis II;
  • kelahiran pramatang pada wanita hamil;
  • dari trimester II pada janin, aliran darah dan buah pinggang berfungsi lebih teruk, gangguan penglihatan berkembang;
  • sehingga trimester ketiga, janin mengumpulkan lebihan insulin dari badan ibu, yang boleh menyebabkan gangguan fungsi pernafasan dan sesak nafas.

Etiologi penyakit

Gejala perkembangan patologi tidak spesifik, dan tidak boleh disebut diucapkan. Anda tidak dapat mengesyaki untuk jangka masa yang lama bahawa gangguan toleransi glukosa berkembang di dalam badan.

Kenaikan jangka pendek dalam glukosa darah sukar dipahami dan disedari, ini dapat dinyatakan dengan rasa mual atau sedikit pening setelah makan makanan berkarbohidrat tinggi..

Anda perlu berjaga-jaga sekiranya terdapat manifestasi berikut:

  • peningkatan jumlah air kencing setiap hari;
  • kulit kering, rasa kering mulut;
  • gusi berdarah;
  • perasaan panas dan pening berlaku dalam selang waktu seperempat jam selepas makan;
  • kelaparan di tengah malam dari mana anda boleh bangun;
  • setelah minum teh manis dan gula-gula panas, peluh yang menonjol menimbulkan rasa melekit;
  • rasa lapar yang semakin teruk yang tidak sesuai dengan keadaan sebenarnya.

Sekiranya manifestasi seperti itu berlaku, anda harus segera berjumpa dengan ahli endokrinologi yang akan menetapkan ujian yang memeriksa toleransi glukosa.

Ujian dan Keputusan

Anda perlu bersiap sedia untuk menjalani ujian dengan teliti, kerana beberapa faktor kehidupan mempengaruhi tahap glukosa dalam darah dan kebolehpercayaan hasilnya:

  • tekanan;
  • kehamilan;
  • keradangan hadir;
  • rawatan penyakit atau pemulihan dalam tempoh selepas operasi;
  • mengambil ubat tertentu;
  • penyakit perut dan usus, buah pinggang dan hati;
  • haid (pilih masa antara haid).

Tidak kurang dari 3 hari sebelum menguji pelanggaran toleransi terhadap karbohidrat, penyesuaian diet harus dilakukan untuk menormalkan pengambilan karbohidrat dalam tubuh: kandungannya dalam makanan mestilah dalam lingkungan 125-150 g sehari. Sekiranya anda tidak mematuhi cadangan ini, maka semasa ujian, hasilnya akan diputarbelitkan ke atas.

Pada malam sebelum ujian, disarankan untuk tidak mengambil ubat (kecuali jika diresepkan oleh doktor), pengambilan makanan berlemak dan latihan fizikal yang berat. Pada waktu petang, jangan merokok atau minum alkohol. Kali terakhir anda boleh makan 10-14 jam sebelum analisis, yang dilakukan pada waktu perut kosong pada waktu pagi. Tata kelakuan:

Hipertensi akan mengurangkan tekanan pada norma usia tanpa kimia dan kesan sampingan! Maklumat lanjut

  1. Darah diambil untuk mengukur glukosa awal.
  2. Pesakit dalam 5 minit (tidak lagi) minum 250-500 ml cecair dengan 75 g glukosa larut di dalamnya. Untuk mengurangkan minuman cloying, dibenarkan menambahkan sedikit jus lemon ke dalamnya. Sekiranya anda tidak memenuhi jurang 5 minit, maka gambaran keseluruhan hasilnya mungkin kabur. Untuk kanak-kanak, penyelesaiannya disediakan pada kadar 1,75 g glukosa per 1 kg berat badan, dan untuk pesakit penuh - 1 g setiap 1 kg, tetapi tidak lebih dari 100 g.
  3. Dalam 2 jam, setiap 30 minit, darah diambil dengan pengukuran glukosa. Selama ini, pesakit dilarang bergerak secara aktif dan bertindak balas secara emosional terhadap apa sahaja. Oleh itu, selama 2 jam, makanan ringan, makanan ringan, permainan di tablet atau telefon, menonton filem dan acara serupa adalah mustahil. Perlu berbohong atau duduk diam.
  4. Pada akhir pengambilan sampel darah, hasilnya didekripsi, yang memungkinkan untuk menilai keadaan beberapa organ sekaligus.

Pertama sekali, doktor berminat dengan keadaan metabolisme karbohidrat. Toleransi glukosa yang terganggu akan dikesan jika selepas 2 jam melebihi 7.8 mmol / L, tetapi tidak meningkat di atas 11.1 mmol / L, kerana diabetes bermula di atas had ini.

Biasanya, setelah mengambil glukosa dalam larutan, kadarnya dalam darah secara bertahap meningkat menjadi 9,5-9,8 mmol / L pada jam pertama, dan juga secara bertahap menurun pada jam berikutnya, kembali ke tahap puasa awal. Dalam selang 2-2.5 jam selepas pengambilan glukosa, mungkin turun di bawah petunjuk pagi, dan dalam selang waktu 2.5-3 jam - kembali normal.

Walaupun tahap glukosa belum turun ke tahap asas, tidak boleh melebihi 7.8 mmol / L. Dalam kes ini, toleransi glukosa dipelihara sepenuhnya, dan tugas seterusnya doktor adalah untuk membuat cadangan pencegahan untuk mencegah perkembangan diabetes.

Hasil ujian dapat memberitahu tentang beberapa penyakit yang ada atau sedang berkembang, kerana ia menunjukkan kemampuan organ-organ yang terlibat dalam metabolisme karbohidrat untuk berfungsi dengan baik:

  • pelanggaran keupayaan penyerapan perut ditunjukkan oleh fakta bahawa tahap glukosa dalam darah mulai meningkat hanya 20 minit setelah mengambil komposisi;
  • dengan hipotiroidisme, sepanjang 2 jam tahap gula tidak akan meningkat sama sekali;
  • dengan hipertiroidisme, lonjakan tajam (hingga 25 mmol / L) akan terjadi pada tahap glukosa segera setelah mengambil larutan, dan dalam satu jam juga akan turun tajam ke garis dasar.

Terapi penting

Sekiranya sampel ujian memberikan hasil yang positif, pesakit dimasukkan dalam risiko dan rawatan yang sesuai akan dimulakan. Sediaan farmaseutikal biasanya tidak digunakan pada tahap gangguan metabolisme karbohidrat dan juga tidak perlu menggunakan insulin tambahan.

Rawatan utama adalah penyediaan makanan di mana persepsi glukosa tubuh secara normal secara normal. Semua makanan dengan indeks glisemik sederhana dan tinggi dan produk tenusu dikeluarkan dari diet. Selari, perlu meningkatkan aktiviti fizikal.

Hanya sekiranya rawatan bulanan dengan terapi diet tidak bertambah baik dan hasil ujian berulang tidak menunjukkan dinamika positif, ubat penurun gula kumpulan metformin atau yang lain dapat ditambahkan, mengikut budi bicara doktor yang hadir.

Sebelum menggunakan rawatan dengan kaedah alternatif menggunakan tincture dari tanaman pengurangan gula (burdock atau daun blackcurrant, rumput ekor kuda), anda perlu berjumpa doktor untuk mengetahui apakah akan ada kesan sampingan. Bagaimanapun, setiap tumbuhan mempunyai banyak kesan pada tubuh, dan, tanpa berfikir rendah untuk menurunkan tahap glukosa, anda boleh mendapat kesan sampingan yang tidak diingini.

Langkah pencegahan

Langkah pencegahan penyakit adalah gaya hidup sihat: jangan makan berlebihan, makan makanan berlemak dan manis dalam jumlah minimum, aktif secara fizikal, awasi kesihatan anda sendiri.

Sekiranya anda berisiko, anda perlu menguji toleransi glukosa secara berkala.

Dengan kecenderungan untuk berlebihan berat badan, anda mesti sentiasa memantau berat badan, meningkatkan aktiviti fizikal.

Kecuali aktiviti fizikal membantu menurunkan berat badan, anda perlu mengawal kandungan kalori makanan yang anda makan, secara harfiah menimbang setiap hidangan dan menghitung dengan teliti.

Selepas beberapa ketika, keperluan untuk ini akan hilang: dalam 2-3 minggu sangat mungkin untuk belajar bagaimana menentukan anggaran kandungan kalori satu hidangan. Sekiranya anda tidak berehat, tetapi dengan tegas mengikuti cadangan yang dicadangkan, maka semuanya akan menjadi kenyataan.

Doktor Sains Perubatan, Ketua Institut Diabetologi Tatyana Yakovleva

Selama bertahun-tahun saya mengkaji masalah DIABETES. Sangat menakutkan apabila begitu banyak orang mati, dan lebih-lebih lagi menjadi orang kurang upaya kerana diabetes.

Saya bergegas untuk memberitahu berita baik - Pusat Penyelidikan Endokrinologi Akademi Sains Perubatan Rusia telah berjaya mengembangkan ubat yang dapat menyembuhkan diabetes mellitus sepenuhnya. Pada masa ini, keberkesanan ubat ini menghampiri 100%.

Satu lagi berita baik: Kementerian Kesihatan telah memastikan penggunaan program khas yang mengimbangi keseluruhan kos ubat tersebut. Di Rusia dan negara-negara CIS, pesakit diabetes boleh mendapatkan ubat sebelum 6 Julai - secara PERCUMA!

SebelumnyaSeterusnya
Vizox adalah ubat semula jadi berdasarkan ekstrak tumbuhan asli. Maklumat lanjut

Toleransi glukosa terganggu

  • Pada peringkat awal, patologi berkembang secara asimtomatik dan dikesan hanya berkat ujian toleransi glukosa.
  • Toleransi glukosa yang terganggu yang berkaitan dengan penurunan penyerapan gula darah oleh tisu badan sebelum ini dianggap sebagai peringkat awal diabetes (diabetes mellitus laten), tetapi baru-baru ini ia diperuntukkan sebagai penyakit yang berasingan.
  • Gangguan ini adalah komponen sindrom metabolik, yang juga ditunjukkan oleh peningkatan jisim lemak viseral, hipertensi arteri dan hiperinsulinemia.

Menurut statistik yang ada, toleransi glukosa terganggu dikesan pada kira-kira 200 juta.

seseorang, sementara penyakit ini sering dikesan bersamaan dengan kegemukan. Prediabetes di Amerika Syarikat diperhatikan pada setiap anak keempat dengan kepenuhan pada usia 4 hingga 10 tahun, dan pada setiap anak kelima dari usia 11 hingga 18 tahun.

Setiap tahun, 5-10% orang dengan toleransi glukosa terganggu mengalami peralihan penyakit ini ke diabetes mellitus (biasanya transformasi seperti ini diperhatikan pada pesakit dengan berat badan berlebihan).

Glukosa sebagai sumber tenaga utama memberikan proses metabolik dalam tubuh manusia. Glukosa memasuki tubuh melalui pengambilan karbohidrat, yang, setelah pembusukan, diserap dari saluran pencernaan ke dalam aliran darah.

Insulin (hormon yang dihasilkan oleh pankreas) diperlukan untuk penyerapan glukosa oleh tisu. Kerana peningkatan kebolehtelapan membran plasma, insulin membolehkan tisu menyerap glukosa, menurunkan kadarnya dalam darah 2 jam setelah makan menjadi normal (3,5 - 5,5 mmol / l).

Penyebab gangguan toleransi glukosa mungkin disebabkan oleh faktor keturunan atau gaya hidup. Faktor yang menyumbang kepada perkembangan penyakit ini adalah:

  • kecenderungan genetik (kehadiran diabetes mellitus atau prediabetes pada saudara terdekat);
  • kegemukan;
  • hipertensi arteri;
  • lipid darah tinggi dan aterosklerosis;
  • penyakit hati, sistem kardiovaskular, buah pinggang;
  • gout
  • hipotiroidisme;
  • ketahanan insulin, yang mengurangkan kepekaan tisu periferal terhadap kesan insulin (diperhatikan dengan gangguan metabolik);
  • keradangan pankreas dan faktor lain yang menyumbang kepada gangguan pengeluaran insulin;
  • peningkatan kolesterol;
  • gaya hidup tidak aktif;
  • penyakit sistem endokrin, di mana hormon kontra-hormon dihasilkan secara berlebihan (sindrom Itsenko-Cushing, dll.);
  • penyalahgunaan makanan yang mengandungi sejumlah besar karbohidrat sederhana;
  • mengambil glukokortikoid, kontraseptif oral dan beberapa ubat hormon lain;
  • umur selepas 45 tahun.

Dalam beberapa kes, pelanggaran toleransi glukosa pada wanita hamil juga dikesan (diabetes kehamilan, yang diperhatikan pada 2.0-3.5% dari semua kes kehamilan). Faktor risiko untuk wanita hamil termasuk:

  • berat badan berlebihan, terutamanya jika berat badan berlebihan muncul selepas 18 tahun;
  • kecenderungan genetik;
  • berumur lebih dari 30 tahun;
  • kehadiran diabetes kehamilan pada kehamilan sebelumnya;
  • sindrom ovari polikistik.

Toleransi glukosa terganggu disebabkan oleh gabungan rembesan insulin yang terganggu dan kepekaan tisu yang menurun.

Pembentukan insulin dirangsang oleh pengambilan makanan (tidak semestinya karbohidrat), dan pembebasannya terjadi ketika tahap glukosa darah meningkat.

Rembesan insulin ditingkatkan dengan kesan asid amino (arginine dan leucine) dan hormon tertentu (ACTH, HIP, GLP-1, cholecystokinin), serta estrogen dan sulfonilurea. Meningkatkan rembesan insulin dan dengan peningkatan kandungan dalam kalsium, kalium atau asid lemak bebas.

Rembesan insulin menurun berlaku di bawah pengaruh glukagon - hormon pankreas.

Insulin mengaktifkan reseptor insulin transmembran, yang merujuk kepada glikoprotein kompleks. Komponen reseptor ini adalah dua subunit alpha dan beta yang dihubungkan oleh ikatan disulfida.

Subunit alfa reseptor terletak di luar sel, dan subunit beta transmembran diarahkan ke dalam sel.

Peningkatan kadar glukosa biasanya menyebabkan peningkatan aktiviti tirosin kinase, tetapi dengan prediabetes terdapat sedikit pelanggaran pengikatan reseptor insulin. Dasar pelanggaran ini adalah penurunan jumlah reseptor dan protein insulin yang menyediakan pengangkutan glukosa ke dalam sel (pengangkut glukosa).

Organ sasaran utama yang terdedah kepada insulin termasuk hati, adiposa dan tisu otot. Sel-sel tisu ini menjadi tidak sensitif (tahan) terhadap insulin. Akibatnya, pengambilan glukosa dalam tisu periferal menurun, sintesis glikogen menurun, dan prediabetes berkembang..

Bentuk diabetes terpendam boleh disebabkan oleh faktor lain yang mempengaruhi perkembangan ketahanan insulin:

  • pelanggaran kebolehtelapan kapilari, yang menyebabkan pelanggaran pengangkutan insulin melalui endotelium vaskular;
  • pengumpulan lipoprotein yang diubah;
  • asidosis;
  • pengumpulan enzim kelas hidrolase;
  • kehadiran fokus keradangan kronik, dll..

Rintangan insulin boleh dikaitkan dengan perubahan molekul insulin, dan juga dengan peningkatan aktiviti hormon kontrasular atau hormon kehamilan.

Pelanggaran toleransi glukosa pada peringkat awal perkembangan penyakit ini tidak ditunjukkan secara klinikal. Pesakit sering berlebihan berat badan atau gemuk, dan pemeriksaan menunjukkan:

  • normoglikemia puasa (glukosa dalam darah periferal normal atau sedikit lebih tinggi daripada biasa);
  • kekurangan glukosa dalam air kencing.

Prediabetes boleh disertai oleh:

  • furunculosis;
  • gusi berdarah dan penyakit periodontal;
  • gatal-gatal pada kulit dan kemaluan, kulit kering;
  • luka kulit yang tidak sembuh lama;
  • kelemahan seksual, ketidakteraturan haid (amenorea mungkin);
  • angioneuropathy (lesi pembuluh kecil disertai dengan aliran darah yang terganggu, bersama dengan kerosakan saraf, yang disertai dengan gangguan pengaliran impuls) dari pelbagai tahap keparahan dan penyetempatan.

Apabila pelanggaran bertambah buruk, gambaran klinikal dapat ditambah:

  • rasa dahaga, mulut kering dan pengambilan air meningkat;
  • kencing kerap;
  • penurunan imuniti, yang disertai oleh penyakit radang dan kulat yang kerap.

Kemerosotan toleransi glukosa dalam kebanyakan kes dikesan secara kebetulan, kerana pesakit tidak menunjukkan sebarang aduan. Asas diagnosis biasanya adalah hasil ujian darah untuk gula, yang menunjukkan peningkatan glukosa puasa menjadi 6.0 mmol / l.

  • analisis sejarah (data mengenai penyakit bersamaan dan saudara yang menderita diabetes dinyatakan);
  • pemeriksaan umum, yang dalam banyak kes menunjukkan adanya berat badan berlebihan atau kegemukan.

Asas diagnosis prediabetes adalah ujian toleransi glukosa, yang menilai kemampuan tubuh untuk menyerap glukosa. Sekiranya terdapat penyakit berjangkit, peningkatan atau penurunan aktiviti fizikal pada siang hari sebelum ujian (tidak sesuai dengan biasa) dan mengambil ubat-ubatan yang mempengaruhi tahap gula, ujian tidak dijalankan.

Sebelum mengikuti ujian, disarankan agar anda tidak membatasi diet anda selama 3 hari, sehingga pengambilan karbohidrat sekurang-kurangnya 150 g sehari.

Aktiviti fizikal tidak boleh melebihi beban standard. Pada waktu petang, sebelum mengambil analisis, jumlah karbohidrat yang dimakan mestilah dari 30 hingga 50 g.

, selepas itu makanan tidak dimakan selama 8-14 jam (air minuman dibenarkan).

  • pengambilan sampel darah puasa untuk analisis gula;
  • pengambilan larutan glukosa (untuk 75 g glukosa, 250-300 ml air diperlukan);
  • pengambilan sampel darah berulang untuk analisis gula 2 jam setelah mengambil larutan glukosa.

Dalam beberapa kes, sampel darah tambahan diambil setiap 30 minit.

Semasa ujian dijalankan, merokok dilarang supaya hasil analisis tidak diputarbelitkan.

Pelanggaran toleransi glukosa pada kanak-kanak juga ditentukan dengan menggunakan ujian ini, tetapi "beban" glukosa pada anak dihitung berdasarkan beratnya - 1,75 g glukosa diambil untuk setiap kilogram, tetapi secara keseluruhan tidak lebih dari 75 g.

Toleransi glukosa yang terganggu semasa kehamilan diperiksa menggunakan ujian oral antara 24 dan 28 minggu kehamilan. Ujian dilakukan dengan menggunakan metodologi yang sama, tetapi termasuk pengukuran tambahan glukosa darah satu jam setelah larutan glukosa diambil.

Biasanya, tahap glukosa semasa pengambilan darah berulang tidak boleh melebihi 7.8 mmol / L. Tahap glukosa 7,8 hingga 11,1 mmol / L menunjukkan toleransi glukosa terganggu, dan tahap di atas 11,1 mmol / L adalah tanda diabetes.

  1. Dengan tahap glukosa puasa yang dikesan semula melebihi 7.0 mmol / L, ujian ini tidak praktikal.
  2. Ujian ini dikontraindikasikan pada individu yang kepekatan glukosa puasanya melebihi 11.1 mmol / L, dan mereka yang mengalami infark miokard, pembedahan atau kelahiran baru-baru ini.
  3. Sekiranya perlu untuk menentukan simpanan sekresi insulin, doktor secara serentak dapat menentukan tahap C-peptida selari dengan ujian toleransi glukosa..
  4. Rawatan prediabetes berdasarkan kesan bukan ubat. Terapi merangkumi:
  • Penyesuaian diet. Diet untuk toleransi glukosa terganggu memerlukan pengecualian gula-gula (gula-gula, kek, dan lain-lain), pengambilan karbohidrat mudah dicerna (tepung dan pasta, kentang), pengambilan lemak yang terhad (daging berlemak, mentega). Makanan pecahan disyorkan (hidangan kecil kira-kira 5 kali sehari).
  • Memperkukuhkan aktiviti fizikal. Aktiviti fizikal harian yang disyorkan berlangsung selama 30 minit - satu jam (sukan harus dijalankan sekurang-kurangnya tiga kali seminggu).
  • Kawalan berat badan.

Sekiranya tidak ada kesan terapeutik, ubat hipoglikemik oral diresepkan (perencat a-glukosidase, sulfonilurea, thiazolidinediones, dll.).

Langkah-langkah rawatan juga dilakukan untuk menghilangkan faktor risiko (kelenjar tiroid menormalkan, metabolisme lipid diperbaiki, dll.).

  • Pada 30% orang dengan diagnosis gangguan toleransi glukosa, tahap glukosa darah kemudiannya kembali normal, tetapi pada kebanyakan pesakit terdapat risiko tinggi gangguan ini menjadi diabetes jenis 2.
  • Prediabetes boleh menyumbang kepada perkembangan penyakit sistem kardiovaskular.
  • Pencegahan diabetes merangkumi:
  • Diet yang betul, yang menghilangkan penggunaan makanan manis, tepung dan makanan berlemak yang tidak terkawal, dan meningkatkan jumlah vitamin dan mineral.
  • Aktiviti fizikal yang kerap (sukan atau berjalan-jalan yang panjang. Beban tidak boleh berlebihan (intensiti dan jangka masa latihan fizikal meningkat secara beransur-ansur).

Pengendalian berat badan juga diperlukan, dan setelah 40 tahun, pemeriksaan glukosa darah (setiap 2-3 tahun) secara berkala.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes