Ujian toleransi glukosa atau ujian toleransi glukosa oral (OGTT)

Ujian toleransi glukosa atau ujian toleransi glukosa oral (OGTT) adalah kaedah penyelidikan yang membolehkan anda mengesan gangguan metabolisme karbohidrat yang tersembunyi dan mendiagnosis keadaan pra-diabetes dan diabetes pada peringkat awal manifestasi.

Petunjuk untuk ujian ini adalah hasil yang meragukan ketika mengukur glukosa darah puasa, glukosuria yang tidak dijangka secara tidak sengaja, termasuk semasa kehamilan, dan juga dengan tanda-tanda klinikal diabetes seperti kelemahan umum dan otot, dahaga, peningkatan kencing, peningkatan keletihan, penurunan berat badan di tengah peningkatan selera makan.

Bagaimana persediaan untuk belajar?

  • Sebelum membuat kajian, anda mesti mematuhi diet biasa dengan sekurang-kurangnya 150 g karbohidrat sehari selama 3 hari.
  • Menjaga senaman secara berkala.
  • Makan malam terakhir harus mengandungi 30-50 g karbohidrat.
  • Ujian dilakukan semasa perut kosong dengan pantang makan selama 8 jam atau lebih..

Apabila ujian toleransi glukosa oral tidak dapat dilakukan?

  • Terhadap latar belakang penyakit akut, termasuk berjangkit;
  • Semasa mengambil ubat yang meningkatkan glukosa (glukokortikoid, hormon tiroid, thiazides, beta-blocker, pil perancang). Pengambilan ubat diperlukan 3 hari sebelum ujian (diperlukan perundingan doktor)
  • Dengan usia kehamilan lebih dari 32 minggu.
  • Dengan usia kehamilan 28 minggu hingga 32 minggu, kelahiran OGTT adalah benar mengikut keterangan doktor!

Cara menjalankan ujian toleransi glukosa - petunjuk untuk kajian dan tafsiran hasilnya

Akibat kekurangan zat makanan pada wanita dan laki-laki boleh menjadi pelanggaran pengeluaran insulin, yang penuh dengan perkembangan diabetes mellitus, jadi penting untuk mengambil darah dari vena secara berkala untuk melakukan ujian toleransi glukosa. Setelah menguraikan indikator, diagnosis diabetes mellitus atau diabetes kehamilan pada wanita hamil dimasukkan atau dibantah. Biasakan diri anda dengan prosedur untuk mempersiapkan analisis, proses menjalankan ujian, penyahkodan petunjuk.

Ujian toleransi glukosa

Ujian toleransi glukosa (GTT) atau ujian toleransi glukosa adalah kaedah pemeriksaan khusus yang membantu mengenal pasti sikap tubuh terhadap gula. Dengan pertolongannya, kecenderungan diabetes, kecurigaan penyakit pendam ditentukan. Berdasarkan petunjuk, anda boleh campur tangan dalam masa dan menghilangkan ancaman. Terdapat dua jenis ujian:

  1. Toleransi glukosa oral atau oral - muatan gula dilakukan beberapa minit setelah pengambilan sampel darah pertama, pesakit diminta minum air manis.
  2. Intravena - jika mustahil untuk menggunakan air secara bebas, ia akan diberikan secara intravena. Kaedah ini digunakan untuk wanita hamil dengan toksikosis teruk, pesakit dengan gangguan gastrousus..

Petunjuk untuk

Pesakit dengan faktor berikut boleh menerima rujukan dari ahli terapi, pakar sakit puan, ahli endokrinologi untuk ujian toleransi glukosa semasa kehamilan atau disyaki diabetes mellitus.

  • disyaki diabetes mellitus jenis 2;
  • kehadiran diabetes sebenar;
  • untuk pemilihan dan penyesuaian rawatan;
  • jika anda mengesyaki atau menghidap diabetes kehamilan;
  • prediabetes;
  • sindrom metabolisme;
  • kerosakan fungsi pankreas, kelenjar adrenal, kelenjar pituitari, hati;
  • toleransi glukosa terjejas;
  • obesiti, penyakit endokrin;
  • pengurusan diri diabetes.

Cara mengambil ujian toleransi glukosa

Sekiranya doktor mengesyaki salah satu penyakit yang disebutkan di atas, dia akan memberikan rujukan untuk analisis toleransi glukosa. Kaedah pemeriksaan ini khusus, sensitif dan "murung." Anda harus bersiap-siap dengan berhati-hati agar tidak mendapat hasil yang salah, dan kemudian, bersama dengan doktor anda, memilih rawatan untuk menghilangkan risiko dan kemungkinan ancaman, komplikasi semasa diabetes.

Persiapan untuk prosedur

Sebelum ujian, anda perlu membuat persediaan dengan teliti. Langkah-langkah penyediaan merangkumi:

  • larangan alkohol selama beberapa hari;
  • pada hari analisis anda tidak boleh merokok;
  • beritahu doktor mengenai tahap aktiviti fizikal;
  • setiap hari jangan makan makanan manis, pada hari ujian jangan minum banyak air, ikuti diet yang betul;
  • mengambil kira tekanan;
  • jangan mengambil ujian untuk penyakit berjangkit, keadaan selepas operasi;
  • berhenti minum ubat dalam tiga hari: penurunan gula, hormon, metabolisme yang merangsang, jiwa yang tertekan.

Pensampelan darah puasa

Ujian gula darah berlangsung selama dua jam, kerana selama ini adalah mungkin untuk mengumpulkan informasi yang optimal mengenai tahap glisemia dalam darah. Langkah pertama dalam ujian ini adalah pengambilan darah, yang harus dilakukan ketika perut kosong. Kelaparan berlangsung 8-12 jam, tetapi tidak lebih dari 14, jika tidak, terdapat risiko hasil GTT yang tidak boleh dipercayai. Mereka diuji pada awal pagi untuk dapat mengesahkan pertumbuhan atau penurunan hasilnya..

Beban glukosa

Langkah kedua adalah mengambil glukosa. Pesakit sama ada minum sirap manis atau diberikan secara intravena. Dalam kes kedua, larutan glukosa khas 50% diberikan perlahan selama 2-4 minit. Untuk penyediaan, larutan berair dengan 25 g glukosa digunakan, untuk anak-anak larutan tersebut disediakan pada kadar 0,5 g per kilogram berat badan dalam norma, tetapi tidak lebih dari 75 g. Kemudian mereka menderma darah.

Dengan ujian lisan, dalam lima minit seseorang minum 250-300 ml air suam dan manis dengan 75 g glukosa. Hamil dibubarkan dalam jumlah yang sama 75-100 gram. Bagi pesakit asma, pesakit dengan angina pectoris, strok atau serangan jantung, disarankan untuk mengambil hanya 20 g. Beban karbohidrat tidak dilakukan secara bebas, walaupun serbuk glukosa dijual di farmasi tanpa resep..

Persampelan darah

Pada peringkat terakhir, beberapa ujian darah berulang dilakukan. Selama satu jam, darah diambil beberapa kali dari urat untuk memeriksa turun naik kadar glukosa. Menurut data mereka, kesimpulan sudah dibuat, diagnosis sedang dibuat. Ujian selalu memerlukan pemeriksaan semula, terutama jika memberikan hasil yang positif, dan kurva gula menunjukkan tahap diabetes. Anda perlu menjalani ujian seperti yang diarahkan oleh doktor.

Keputusan ujian toleransi glukosa

Berdasarkan hasil ujian gula, kurva gula ditentukan, yang menunjukkan keadaan metabolisme karbohidrat. Normalnya ialah 5.5-6 mmol per liter darah kapilari dan 6.1-7 vena. Indeks gula di atas menunjukkan prediabetes dan kemungkinan gangguan toleransi glukosa, fungsi pankreas yang tidak berfungsi. Dengan petunjuk 7.8-11.1 dari jari dan lebih daripada 8.6 mmol seliter dari urat, diabetes didiagnosis. Sekiranya, setelah pengambilan sampel darah pertama, angka di atas 7.8 dari jari dan 11.1 dari urat, dilarang menguji kerana perkembangan koma hiperglikemik.

Sebab-sebab prestasi yang salah

Hasil positif palsu (kadar yang tinggi dalam keadaan sihat) adalah mungkin dengan berehat di tempat tidur atau setelah berpuasa berpanjangan. Penyebab pembacaan negatif yang salah (tahap gula pesakit adalah normal) adalah:

  • penyerapan glukosa;
  • diet hypocaloric - sekatan dalam karbohidrat atau makanan sebelum ujian;
  • peningkatan aktiviti fizikal.

Kontraindikasi

Tidak selalu dibenarkan melakukan ujian toleransi glukosa. Kontraindikasi untuk lulus ujian adalah:

  • intoleransi gula individu;
  • penyakit saluran gastrousus, pemburukan pankreatitis kronik;
  • penyakit radang akut atau berjangkit;
  • toksikosis teruk;
  • tempoh selepas operasi;
  • rehat katil standard.

Ujian glukosa kehamilan

Semasa kehamilan, tubuh wanita hamil mengalami tekanan yang teruk, terdapat kekurangan unsur surih, mineral, vitamin. Wanita hamil mengikuti diet, tetapi ada yang memakan banyak makanan, terutama karbohidrat, yang mengancam diabetes kehamilan (hiperglikemia berpanjangan). Untuk mengesan dan mencegahnya, ujian kepekaan glukosa juga dilakukan. Walaupun mengekalkan tahap glukosa darah yang tinggi pada tahap kedua, kurva gula menunjukkan perkembangan diabetes.

Petunjuk penyakit ditunjukkan: kadar gula puasa lebih daripada 5,3 mmol / l, satu jam setelah pengambilan lebih tinggi daripada 10, dua jam kemudian 8.6. Setelah mengesan keadaan kehamilan, doktor menetapkan analisis kedua kepada wanita untuk mengesahkan atau membantah diagnosis. Setelah pengesahan, rawatan ditetapkan bergantung pada tempoh kehamilan, kelahiran anak dilakukan pada 38 minggu. 1.5 bulan selepas kelahiran anak, ujian toleransi glukosa diulang.

Penyebab toleransi glukosa terjejas. Cara mengambil ujian toleransi glukosa?

Apabila metabolisme karbohidrat gagal di dalam badan, pengambilan dan penyerapan gula menurun. Akibatnya, toleransi glukosa terganggu (NTG) mungkin berlaku. Sekiranya anda tidak mengambil langkah yang betul, ini akan mengancam perkembangan penyakit serius seperti diabetes. Salah satu kaedah untuk mengesan penyakit ini adalah ujian toleransi glukosa (GTT).

Diagnosis biokimia gangguan metabolisme karbohidrat

Ujian toleransi glukosa diperlukan untuk memantau tahap gula dalam darah. Ia dilakukan tanpa banyak usaha dengan menggunakan dana minimum. Analisis ini penting bagi pesakit kencing manis, orang yang sihat dan ibu mengandung pada peringkat akhir.

Sekiranya perlu, toleransi glukosa terganggu dapat ditentukan walaupun di rumah. Kajian ini dilakukan di kalangan orang dewasa dan kanak-kanak dari usia 14 tahun. Mematuhi peraturan yang diperlukan membolehkan anda membuatnya lebih tepat..

Terdapat dua jenis GTT:

Varian analisis berbeza dengan kaedah memperkenalkan karbohidrat. Ujian toleransi glukosa oral dianggap sebagai kaedah penyelidikan yang mudah. Anda hanya perlu minum air manis beberapa minit selepas pengambilan darah pertama.

Ujian toleransi glukosa dengan kaedah kedua dijalankan dengan memberikan larutan secara intravena. Kaedah ini digunakan apabila pesakit tidak dapat minum larutan manis sendiri. Sebagai contoh, ujian toleransi glukosa intravena ditunjukkan untuk toksikosis teruk pada wanita hamil..

Hasil ujian darah dinilai dua jam selepas pengambilan gula dalam badan. Titik permulaannya adalah saat pengambilan darah pertama.

Ujian toleransi glukosa didasarkan pada kajian reaksi radas insular terhadap kemasukannya ke dalam darah. Biokimia metabolisme karbohidrat mempunyai ciri tersendiri. Agar glukosa dapat diserap dengan betul, anda memerlukan insulin yang mengatur tahapnya. Kekurangan insulin menyebabkan hiperglikemia - kelebihan monosakarida serum.

Apakah petunjuk untuk analisis??

Diagnosis sedemikian, dengan kecurigaan doktor, memungkinkan untuk membezakan antara diabetes mellitus dan gangguan toleransi glukosa (keadaan pra-diabetes). Dalam klasifikasi penyakit antarabangsa, NTG mempunyai nombor tersendiri (kod ICD 10 - R73.0).

Tetapkan analisis keluk gula dalam situasi berikut:

  • diabetes jenis 1, dan juga untuk mengawal diri,
  • disyaki diabetes jenis 2. Ujian toleransi glukosa juga ditetapkan untuk memilih dan menyesuaikan terapi,
  • keadaan prediabetes,
  • disyaki mengandung atau diabetes kehamilan,
  • kegagalan metabolik,
  • pelanggaran pankreas, kelenjar adrenal, kelenjar pituitari, hati,
  • kegemukan.

Gula darah dapat diperiksa walaupun dengan hiperglikemia tetap satu kali semasa mengalami tekanan. Keadaan seperti itu termasuk serangan jantung, strok, radang paru-paru, dll..

Perlu diketahui bahawa ujian diagnostik yang dilakukan oleh pesakit sendiri menggunakan glukometer tidak sesuai untuk membuat diagnosis. Sebab-sebab ini tersembunyi dalam hasil yang tidak tepat. Penyebarannya boleh mencapai 1 mmol / l atau lebih.

Kontraindikasi untuk GTT

Kajian toleransi glukosa adalah diagnosis diabetes dan keadaan prediabetes dengan melakukan ujian tekanan. Selepas banyak karbohidrat sel beta pankreas, penurunannya berlaku. Oleh itu, anda tidak dapat menjalankan ujian tanpa keperluan khas. Lebih-lebih lagi, penentuan toleransi glukosa pada diabetes mellitus yang didiagnosis boleh menyebabkan kejutan glisemik pada pesakit.

Terdapat sejumlah kontraindikasi terhadap GTT:

  • intoleransi glukosa individu,
  • penyakit saluran gastrousus,
  • keradangan atau jangkitan pada fasa akut (peningkatan glukosa meningkatkan supurasi),
  • manifestasi toksikosis yang ketara,
  • tempoh selepas operasi,
  • sakit perut akut dan gejala lain yang memerlukan campur tangan dan rawatan pembedahan,
  • sejumlah penyakit endokrin (akromegali, pheochromocytoma, penyakit Cushing, hipertiroidisme),
  • mengambil ubat yang memprovokasi perubahan gula dalam darah,
  • kekurangan kalium dan magnesium (meningkatkan kesan insulin).

Sebab dan simptom

Apabila berlaku kerosakan metabolisme karbohidrat, toleransi glukosa terganggu diperhatikan. Apa ini? NTG disertai dengan peningkatan gula darah di atas normal, tetapi tidak dengan melebihi ambang diabetes. Konsep-konsep ini berkaitan dengan kriteria utama untuk diagnosis gangguan metabolik, termasuk diabetes jenis 2.

Perlu diperhatikan bahawa hari ini, NTG dapat dikesan walaupun pada anak. Ini disebabkan oleh masalah akut masyarakat - kegemukan, yang menyebabkan bahaya serius pada tubuh anak-anak. Sekiranya diabetes mellitus lebih awal berlaku pada usia muda kerana keturunan, sekarang penyakit ini semakin menjadi akibat gaya hidup yang tidak betul.

Adalah dipercayai bahawa pelbagai faktor dapat memprovokasi keadaan ini. Ini termasuk kecenderungan genetik, ketahanan insulin, masalah di pankreas, beberapa penyakit, kegemukan, kurang bersenam.

Keanehan pelanggaran itu adalah kursus tanpa gejala. Gejala yang membimbangkan muncul dengan diabetes jenis 1 dan jenis 2. Akibatnya, pesakit terlambat menjalani rawatan, tidak menyedari masalah kesihatan.

Kadang-kadang, ketika NTG berkembang, gejala ciri diabetes ditunjukkan: dahaga yang teruk, rasa mulut kering, minum berat, dan kerap membuang air kecil. Walau bagaimanapun, tanda-tanda tersebut tidak berfungsi sebagai asas 100% untuk mengesahkan diagnosis..

Apakah maksud petunjuk yang diperoleh??

Semasa menjalankan ujian toleransi glukosa oral, satu ciri harus dipertimbangkan. Darah dari urat dalam keadaan normal mengandungi jumlah monosakarida yang sedikit lebih besar daripada darah kapilari yang diambil dari jari.

Tafsiran ujian darah oral untuk toleransi glukosa dinilai mengikut perkara berikut:

  • Nilai normal GTT adalah glukosa darah 2 jam setelah pemberian larutan manis tidak melebihi 6.1 mmol / L (7.8 mmol / L dengan pengambilan darah vena).
  • Toleransi terjejas - penunjuk di atas 7.8 mmol / l, tetapi kurang dari 11 mmol / l.
  • Pra-diagnosis diabetes mellitus - kadar yang tinggi, iaitu lebih dari 11 mmol / l.

Satu sampel penilaian mempunyai kelemahan - anda boleh melangkau pengurangan kurva gula. Oleh itu, data yang lebih dipercayai diperoleh dengan mengukur kandungan gula 5 kali dalam 3 jam atau 4 kali setiap setengah jam. Keluk gula, norma yang tidak boleh melebihi pada puncak 6,7 mmol / l, pada penderita diabetes membeku pada jumlah tinggi. Dalam kes ini, keluk gula rata diperhatikan. Walaupun orang yang sihat dengan cepat menunjukkan kadar yang rendah.

Fasa persediaan kajian

Bagaimana untuk mengambil ujian toleransi glukosa? Persediaan untuk analisis memainkan peranan penting dalam ketepatan hasil. Tempoh kajian adalah dua jam - ini disebabkan tahap glukosa yang tidak stabil dalam darah. Diagnosis akhir bergantung pada kemampuan pankreas untuk mengatur penunjuk ini..

Pada peringkat pertama ujian, mereka mengambil darah dari jari atau urat ketika perut kosong, lebih baik pada awal pagi.

Seterusnya, pesakit minum larutan glukosa, yang berdasarkan serbuk yang mengandungi gula khas. Untuk membuat sirap untuk ujian, ia mesti dicairkan dalam bahagian tertentu. Jadi, seorang dewasa dibenarkan minum 250-300 ml air, dengan 75 g glukosa dicairkan di dalamnya. Dos untuk kanak-kanak adalah 1.75 g / kg berat badan. Sekiranya pesakit mengalami muntah (toksikosis pada wanita hamil), monosakarida diberikan secara intravena. Kemudian mereka mengambil darah beberapa kali. Ini dilakukan untuk mendapatkan data yang paling tepat..

Penting untuk membuat persediaan terlebih dahulu untuk ujian darah untuk toleransi glukosa. Dianjurkan 3 hari sebelum kajian memasukkan makanan yang kaya dengan karbohidrat dalam menu (lebih dari 150 g). Adalah salah untuk makan makanan rendah kalori sebelum analisis - diagnosis hiperglikemia tidak betul, kerana hasilnya akan diremehkan.

Juga perlu 2-3 hari sebelum melakukan ujian untuk berhenti mengambil ubat diuretik, glukokortikosteroid, kontraseptif oral. Anda tidak boleh makan 8 jam sebelum ujian, minum kopi dan minum alkohol 10-14 jam sebelum analisis.

Ramai yang berminat sama ada menggosok gigi sebelum menderma darah. Ini tidak berbaloi, kerana ubat gigi termasuk pemanis. Anda boleh menggosok gigi 10-12 jam sebelum ujian.

Ciri-ciri memerangi NTG

Setelah pelanggaran toleransi glukosa dikesan, rawatan harus tepat pada masanya. Berjuang dengan NTG jauh lebih mudah daripada diabetes. Apa yang perlu dibuat terlebih dahulu? Adalah disyorkan untuk berunding dengan ahli endokrinologi.

Salah satu syarat utama terapi yang berjaya adalah perubahan gaya hidup biasa anda. Diet rendah karbohidrat dengan toleransi glukosa terganggu menempati tempat yang istimewa. Ia berdasarkan pemakanan sistem Pevzner.

Senaman anaerobik disyorkan. Ia juga penting untuk mengawal berat badan. Sekiranya penurunan berat badan gagal, doktor mungkin akan menetapkan beberapa ubat, seperti metformin. Namun, dalam kes ini, anda perlu bersiap sedia untuk menghadapi kesan sampingan yang serius..

Peranan penting dimainkan oleh pencegahan NTG, yang terdiri dalam ujian bebas. Langkah pencegahan sangat penting bagi orang yang berisiko: kes diabetes dalam keluarga, berat badan berlebihan, usia selepas 50 tahun.

Apa itu OGTT

Ini adalah istilah yang sangat sukar untuk pengucapan dan pemahaman, yang juga mempunyai sinonim lain - ujian toleransi glukosa, ujian pemuatan glukosa, muatan gula, kurva gula, dan singkatan - OGTT, PGTT. Sebenarnya, jika anda melihatnya, itu hanya nama yang sukar.

Apa ini?

Ini adalah kaedah makmal yang menilai glukosa darah puasa, kadang-kadang satu jam dan selalu 2 jam setelah "gula gula" (mengambil 75 g glukosa), yang dapat mengesan diabetes dan keadaan yang juga disebut pra-diabetes.

Ujian ini disebut lisan kerana subjek meminum sejumlah glukosa (dari perkataan Latin per os - melalui mulut). Dan bertoleransi - kerana dengan mengubah tahap glukosa darah setelah mengambil larutan glukosa di dalamnya, anda dapat menilai keberadaan gangguan metabolisme karbohidrat (iaitu, menilai seberapa toleran atau tahan terhadap "beban" seperti itu).

Terdapat justifikasi fisiologi untuk ini. Sel beta pankreas menghasilkan hormon insulin, yang menurunkan glukosa darah. Gejala klinikal diabetes muncul apabila lebih daripada 80-90% dari semua sel beta terjejas, sebelumnya gangguan ini dapat didaftarkan dengan melakukan ujian serupa. Di samping itu, tahap glukosa dalam darah berubah secara dinamik bergantung kepada banyak faktor: makan, pengaruh pelbagai hormon, aktiviti fizikal, keadaan mental dan lain-lain. Untuk mendiagnosis diabetes, tidak selalu cukup untuk mengetahui tahap glukosa dalam darah, yang ditentukan sekali, pada satu ketika pada perut kosong. Adalah perlu untuk menentukan bagaimana kepekatan glukosa dalam darah berubah dari masa ke masa setelah pengambilan karbohidrat.

Setelah makan, glukosa diserap ke dalam darah, di mana kepekatannya meningkat dengan mendadak, yang berfungsi sebagai rangsangan untuk pengeluaran insulin. Insulin menurunkan tahap glukosa dalam darah, memastikan penembusannya ke dalam sel. Biasanya, proses rembesan insulin sebagai tindak balas terhadap rangsangan dan penurunan glukosa darah memerlukan sejumlah waktu, dan dengan perkembangan gangguan, ia berjalan dengan tidak betul dan membentang dari masa ke masa.

Walau bagaimanapun, kecacatan dalam rembesan insulin tidak selalu menjadi penyebab gangguan tersebut, sisi kedua koin adalah kemampuan tisu dan organ untuk bertindak balas terhadap insulin, iaitu kepekaan mereka terhadap insulin. Sekiranya pecah, insulin, yang dihasilkan dalam jumlah yang betul atau bahkan berlebihan, tidak dapat memenuhi fungsi langsungnya - glukosa memasuki sel.

Oleh itu, keupayaan untuk memetabolisme glukosa setelah beban gula dipengaruhi oleh:

  • usia (kepekaan insulin menurun dengan usia);
  • kekurangan aktiviti fizikal (rehat di tempat tidur yang berpanjangan juga menyebabkan peningkatan glukosa darah setelah bersenam kerana penurunan kepekaan tisu terhadap insulin);
  • diet (apabila mengambil kurang daripada 100 g karbohidrat sehari, toleransi glukosa menurun);
  • kegemukan (kepekaan terhadap insulin dipulihkan dengan normalisasi berat badan);
  • beberapa ubat (diuretik, beberapa antikonvulsan, kontraseptif oral, ubat psikotropik, antidepresan, glukokortikosteroid, hormon tiroid, beta-blocker);
  • alkohol (dalam jumlah besar mengurangkan toleransi glukosa);
  • penyakit bersamaan (akut dan peningkatan kronik, termasuk infark miokard, sepsis, kegagalan buah pinggang, sirosis hati, dan lain-lain);
  • penyakit endokrin (acromegaly, sindrom Cushing, thyrotoxicosis, pheochromocytoma).

Bagaimana ujian toleransi glukosa?

Sebelum kajian, perlu untuk mengecualikan peningkatan tekanan psiko-emosi dan fizikal, makanan tidak harus rendah karbohidrat, 3 hari sebelum kajian, anda perlu berhenti mengambil ubat yang mempengaruhi glukosa darah (doktor membuat keputusan untuk membatalkan ubat).

Pada waktu pagi, semasa perut kosong (tidak kurang dari 8 jam selepas makan terakhir) darah diambil dari vena (darah kapilari dari jari tidak baik). Kemudian, dalam masa 2-5 minit, anda perlu minum air (200-250 ml), di mana 75 gram glukosa dilarutkan. Selepas 2 jam - pengambilan darah berulang dari urat.

Kepada siapa dan mengapa ujian toleransi glukosa dijalankan?

  • untuk diagnosis diabetes mellitus jenis 2 laten dengan glukosa puasa yang tinggi (lebih besar daripada atau sama dengan 5,6 mmol / l, tetapi kurang dari 7,0 mmol / l);
  • untuk diagnosis diabetes mellitus jenis 2 laten dengan tahap glukosa darah puasa yang normal, tetapi dengan faktor risiko diabetes mellitus (usia lebih dari 45 tahun, kegemukan, keturunan, dll.);
  • orang yang mempunyai berat badan berlebihan;
  • di hadapan manifestasi sindrom metabolik (pelanggaran metabolisme kolesterol, hipertensi arteri, obesiti, peningkatan kadar asid urik, ovari polikistik);
  • orang yang kadang-kadang meningkat dalam kadar glukosa darah dan glukosuria (glukosa dalam air kencing), dikesan dalam keadaan tertekan (operasi, kecederaan, penyakit);
  • orang yang mempunyai kecenderungan genetik tinggi terhadap diabetes;
  • untuk menyaring diabetes mellitus kehamilan atau diabetes hamil, serta untuk mengesan diabetes jenis 2 pada wanita yang telah menghidap diabetes kehamilan.

Kontraindikasi

  • penyakit keradangan akut;
  • ulser peptik dan penyakit Crohn (penyakit keradangan kronik saluran gastrousus);
  • perut akut (sakit perut yang memerlukan pemerhatian dan rawatan pembedahan);
  • tahap akut infark miokard, strok hemoragik;
  • kegagalan buah pinggang dan hati yang teruk.

Tafsiran Hasil

Sekiranya tahap glukosa darah vena puasa lebih tinggi daripada atau sama dengan 7 mmol / L dan / atau 2 jam setelah pengambilan glukosa lebih tinggi atau sama dengan 11, 1 mmol / L, maka diagnosis diabetes jenis 2 dianggap telah ditetapkan, tanpa mengira ada atau tidak adanya gejala penyakit.

Juga semasa kajian, keadaan berikut dapat didiagnosis - gangguan glikemia puasa (kadar glukosa darah puasa meningkat (lebih besar daripada atau sama dengan 5,6 mmol / l, tetapi kurang dari 7,0 mmol / l), dan 2 jam setelah "beban gula" - dalam nilai normal) dan toleransi glukosa terganggu (tahap glukosa darah puasa meningkat (lebih besar daripada atau sama dengan 5,6 mmol / l, tetapi kurang dari 7,0 mmol / l) dan 2 jam setelah "beban gula" juga meningkat, tetapi - kurang daripada 11.1 mmol / l). Keadaan ini digabungkan dengan istilah umum - pra-diabetes. Kehadiran mereka menunjukkan peningkatan kemungkinan menghidap diabetes jenis 2 di masa depan.

Pada sebilangan pesakit, toleransi glukosa yang terganggu, serta glikemia puasa yang terganggu, kemudian dapat mundur (ketika mengikuti cadangan perubahan gaya hidup, mengikuti cadangan diet), tetapi ada risiko tinggi transformasi mereka menjadi diabetes jenis 2. Ini sangat penting bagi pesakit dengan penyakit kardiovaskular, kerana peningkatan kadar glukosa darah memperburuk perjalanan mereka, dan aktiviti fizikal, penurunan berat badan dan pemakanan yang betul tidak hanya dapat meningkatkan metabolisme karbohidrat, tetapi juga mencegah perkembangan komplikasi penyakit kardiovaskular.

Dalam beberapa kes, hasil ujian mungkin positif positif atau negatif palsu..

Hasil negatif palsu ujian toleransi glukosa (tahap glukosa darah normal pada pesakit diabetes mellitus):

  • dengan malabsorpsi (glukosa tidak dapat masuk ke dalam darah dalam jumlah yang mencukupi);
  • dengan diet rendah kalori atau rendah karbohidrat (sekatan diet sebelum ujian);
  • dengan peningkatan aktiviti fizikal (peningkatan kerja otot mengurangkan glukosa darah).

Hasil positif ujian toleransi glukosa (peningkatan tahap glukosa darah pada orang yang sihat):

  • tertakluk kepada rehat tempat tidur yang berpanjangan;
  • setelah berpuasa berpanjangan.

Topik yang terpisah untuk perbincangan adalah ujian toleransi glukosa semasa kehamilan, untuk mengesan diabetes kehamilan.

Diabetes kehamilan atau diabetes mellitus adalah keadaan yang berlaku dan dikesan semasa kehamilan. Pelanggaran ini tidak sesuai dengan kriteria diabetes mellitus yang jelas, tetapi dikaitkan dengan peningkatan frekuensi komplikasi semasa kehamilan (untuk ibu dan janin), serta dengan peningkatan risiko diabetes jenis 2 pada wanita di masa depan.

Kehamilan dicirikan oleh peningkatan daya tahan insulin (penurunan kepekaan insulin) dan peningkatan rembesannya. Pada tempoh awal kehamilan (trimester pertama dan separuh pertama trimester kedua), glukosa darah puasa dan selepas makan agak rendah pada wanita hamil berbanding wanita bukan hamil. Ketahanan insulin biasanya berlaku pada trimester kedua dan kemudian meningkat semasa kehamilan. Makna fisiologi fenomena ini adalah untuk menjamin bekalan glukosa yang mencukupi kepada janin, mekanismenya banyak dikaitkan dengan pengaruh hormon yang dikeluarkan oleh plasenta. Dengan diabetes mellitus kehamilan, ketahanan insulin lebih ketara berbanding dengan kehamilan normal, sementara peningkatan rembesan insulin juga terganggu.

Untuk pemeriksaan diabetes mellitus pada wanita hamil, disarankan agar lawatan pertama ke doktor hingga 24 minggu pastikan untuk melakukan kajian mengenai glukosa darah atau hemoglobin glikasi (HbA1c).

Kajian-kajian ini memungkinkan untuk mengenal pasti diabetes mellitus yang nyata, atau untuk mengklasifikasikan seorang wanita hamil sebagai kumpulan kemungkinan diabetes mellitus kehamilan (kriteria adalah glukosa puasa lebih tinggi daripada 5.1, tetapi lebih rendah daripada 7.0 mmol / l). Hingga 24 minggu kehamilan, ujian toleransi glukosa hanya disarankan untuk wanita hamil dengan faktor risiko tinggi untuk diabetes kehamilan, tetapi dengan pemeriksaan glukosa puasa normal.

  • obesiti (indeks jisim badan sebelum kehamilan> 30 kg / m²);
  • diabetes jenis 2 dalam keluarga terdekat;
  • sebarang pelanggaran metabolisme karbohidrat pada masa lalu - diabetes kehamilan pada kehamilan sebelumnya, gangguan toleransi glukosa, perubahan glukosa darah puasa;
  • pengesanan glukosa air kencing.

Semua wanita hamil yang lain (yang tidak menghidap diabetes mellitus semasa pemeriksaan saringan glukosa awal) disyorkan, jika tidak ada kontraindikasi, ujian toleransi glukosa untuk menyaring diabetes mellitus kehamilan antara 24-28 minggu kehamilan. Dalam kes yang luar biasa, ujian boleh dilakukan hingga kehamilan selama 32 minggu. Melakukannya di kemudian hari tidak diingini.


Ujian toleransi glukosa untuk wanita hamil tidak dijalankan dalam keadaan berikut:

  • dengan toksikosis kehamilan awal (muntah, mual);
  • jika perlu, pematuhan dengan rehat tempat tidur yang ketat (ujian tidak dijalankan sehingga pengembangan rejim motor);
  • terhadap latar belakang penyakit radang akut atau berjangkit;
  • dengan pemburukan pankreatitis kronik;
  • pada tahap glukosa perut kosong 7 mmol / l atau lebih tinggi.

Perbezaan semasa ujian - hanya darah vena yang digunakan untuk analisis. Darah diambil semasa perut kosong, satu jam dan 2 jam selepas bersenam. Diabetes diabetes kehamilan didiagnosis jika glukosa darah puasa lebih tinggi daripada 5, 1 mmol / L, satu jam selepas latihan lebih tinggi atau sama dengan 10 mmol / L, 2 jam selepas latihan lebih tinggi atau sama dengan 8.5 mmol / L.

Ujian toleransi glukosa (standard)

Ujian toleransi glukosa oral terdiri dalam menentukan tahap glukosa plasma puasa dan 2 jam setelah muatan karbohidrat untuk mendiagnosis pelbagai gangguan metabolisme karbohidrat (diabetes, toleransi glukosa terganggu, glukosa puasa).

Hasil penyelidikan dikeluarkan dengan komen percuma oleh doktor.

Ujian toleransi glukosa oral (PGTT), ujian toleransi glukosa, ujian dengan 75 gram glukosa.

Bahasa Inggeris Sinonim

Ujian toleransi glukosa (GTT), ujian toleransi glukosa oral (Tentang GTT).

Kaedah UV enzimatik (hexokinase).

Mmol / l, mg / dl (mmol / l * 18.02 = mg / dl).

Biomaterial apa yang boleh digunakan untuk penyelidikan?

Bagaimana persediaan untuk belajar?

  • Ujian toleransi glukosa oral harus dilakukan pada waktu pagi dengan latar belakang sekurang-kurangnya 3 hari pemakanan tanpa had (lebih daripada 150 g karbohidrat sehari) dan aktiviti fizikal yang normal. Ujian harus didahului dengan puasa malam selama 8-14 jam (anda boleh minum air).
  • Makan malam terakhir harus mengandungi 30-50 gram karbohidrat.
  • Jangan minum alkohol 10-15 jam sebelum ujian.
  • Pada waktu malam, sebelum ujian, dan hingga akhir jangan merokok.

Tinjauan Kajian

Ujian toleransi glukosa oral harus dilakukan pada waktu pagi dengan latar belakang sekurang-kurangnya 3 hari pemakanan tanpa had (lebih daripada 150 g karbohidrat sehari) dan aktiviti fizikal yang normal. Ujian harus didahului dengan puasa malam selama 8-14 jam (anda boleh minum air). Makan malam terakhir harus mengandungi 30-50 g karbohidrat. Jangan merokok pada malam sebelum dan selepas ujian. Setelah mengambil darah semasa perut kosong, subjek ujian harus minum 75 g glukosa anhidrat atau 82.5 g glukosa monohidrat yang dilarutkan dalam 250-300 ml air dalam masa tidak lebih dari 5 minit. Bagi kanak-kanak, muatan adalah 1.75 g glukosa anhidrat (atau 1.925 g glukosa monohidrat) per kg berat badan, tetapi tidak lebih daripada 75 g (82.5 g), dengan anak seberat 43 kg dan ke atas, dos biasa (75 g) diberikan. Semasa ujian, merokok dan aktiviti fizikal aktif tidak dibenarkan. Selepas 2 jam, sampel darah kedua diambil..

Perlu diingat bahawa jika kadar glukosa darah puasa melebihi 7.0 mmol / L, maka ujian toleransi glukosa oral tidak dilakukan, kerana tahap glukosa darah tersebut adalah salah satu kriteria untuk mendiagnosis diabetes mellitus.

Ujian toleransi glukosa oral membolehkan anda mendiagnosis pelbagai gangguan metabolisme karbohidrat, seperti diabetes mellitus, toleransi glukosa terganggu, glisemia puasa, tetapi tidak dapat menentukan jenis dan penyebab diabetes mellitus, dan oleh itu disarankan untuk melakukan konsultasi wajib setelah mendapat hasil ujian toleransi glukosa oral ahli endokrinologi.

Untuk apa kajian ini digunakan??

  • diabetes mellitus;
  • toleransi glukosa terjejas;
  • glisemia puasa.

Apabila kajian dijadualkan?

  • Sekiranya terdapat nilai glisemia yang meragukan untuk menjelaskan keadaan metabolisme karbohidrat;
  • semasa memeriksa pesakit dengan faktor risiko diabetes:
    • berumur lebih dari 45 tahun;
    • BMI melebihi 25 kg / m 2;
    • sejarah keluarga diabetes (ibu bapa atau adik beradik dengan diabetes jenis 2);
    • aktiviti fizikal yang rendah;
    • kehadiran glisemia puasa atau sejarah penurunan toleransi glukosa;
    • diabetes mellitus kehamilan atau kelahiran lebih daripada 4.5 kg dalam sejarah;
    • hipertensi arteri (sebarang etiologi);
    • metabolisme lipid terjejas (HDL di bawah 0.9 mmol / L dan / atau trigliserida di atas 2.82 mmol / L);
    • kehadiran sebarang penyakit sistem kardiovaskular.

Apabila disarankan untuk melakukan ujian toleransi glukosa oral untuk memeriksa gangguan metabolisme karbohidrat

Ujian toleransi glukosa semasa kehamilan

Ciri-ciri fisiologi

GGT pada ujian darah apa yang ditunjukkannya? Pada pankreas manusia, dua hormon utama dihasilkan yang mengawal metabolisme karbohidrat - insulin dan glukagon. 5-10 minit selepas makan makanan, kepekatan glukosa darah meningkat. Sebagai tindak balas kepada ini, insulin dilepaskan. Hormon ini mendorong penyerapan gula oleh tisu dan penurunan kepekatannya dalam plasma..

Glucagon adalah antagonis hormon insulin. Dalam keadaan lapar, ia memprovokasi pembebasan glukosa dari tisu hati ke dalam darah dan memberikan peningkatan jumlah gula dalam plasma.

Biasanya, seseorang tidak mengalami episod hiperglikemia - peningkatan glukosa darah melebihi normal. Insulin memberikan penyerapannya yang cepat oleh organ. Dengan penurunan sintesis hormon atau pelanggaran kepekaan terhadapnya, patologi metabolisme karbohidrat berlaku.

Kehamilan adalah faktor risiko patologi metabolik. Menjelang pertengahan trimester kedua tempoh kehamilan, penurunan fisiologi kepekaan tisu terhadap insulin diperhatikan. Itulah sebabnya pada masa ini, beberapa ibu hamil mengalami diabetes kehamilan.

Tarikh

Sebilangan besar pakar mengesyorkan menguji GTT semasa kehamilan antara kehamilan 24 hingga 26 minggu. Pada masa ini, penurunan sensitiviti insulin secara fisiologi berlaku..

Sekiranya mustahil untuk melakukan analisis GTT pada waktu yang ditentukan, janji temu hingga 28 minggu dibenarkan. Pemeriksaan pada tarikh kehamilan mungkin dilakukan atas arahan doktor. Pada awal trimester ketiga, penurunan maksimum sensitiviti insulin dicatatkan..

Adalah tidak wajar untuk menetapkan ujian toleransi glukosa sehingga 24 minggu pada wanita tanpa faktor risiko yang berkaitan. Penurunan toleransi insulin secara fisiologi jarang diperhatikan pada separuh pertama kehamilan.

Walau bagaimanapun, terdapat kumpulan risiko untuk metabolisme karbohidrat terganggu. Wanita seperti itu ditunjukkan ujian toleransi glukosa berganda semasa kehamilan. Ujian darah pertama ditetapkan pada awal trimester kehamilan kedua - antara 16 dan 18 minggu. Pensampelan darah kedua dilakukan seperti yang dirancang - dari 24 hingga 28 minggu. Kadang-kadang wanita ditunjukkan ujian tambahan untuk ujian glukosa semasa mengandung pada trimester ketiga kehamilan.

Petunjuk

Ujian darah tunggal sebagai ujian toleransi glukosa semasa kehamilan ditunjukkan kepada semua ibu hamil. Ujian toleransi glukosa untuk glukosa sebagai analisis membolehkan anda mendiagnosis patologi dan memilih rawatan yang berkesan pada peringkat awal.

Setiap wanita berhak memutuskan persoalan lulus ujian glukosa. Sekiranya ragu-ragu, ibu mengandung boleh menolak kajian. Walau bagaimanapun, doktor mengesyorkan ujian GTT wajib semasa kehamilan untuk semua wanita hamil..

Sebilangan besar kes diabetes kehamilan tidak simptomatik. Penyakit ini menimbulkan ancaman serius bagi kehidupan dan kesihatan janin. Uji toleransi glukosa apa itu? Ini adalah ujian toleransi glukosa selama kehamilan untuk apa, untuk apa yang membolehkan anda membuat diagnosis sebelum bermulanya gejala.

Terdapat 7 kumpulan risiko yang mana ujian toleransi glukosa ditunjukkan sekurang-kurangnya dua kali:

  1. Ibu masa depan dengan sejarah diabetes kehamilan.
  2. Kehadiran obesiti bersamaan - indeks jisim badan di atas 30.
  3. Sekiranya gula dikesan dalam ujian urin klinikal.
  4. Sejarah kelahiran anak seberat lebih dari 4000 gram.
  5. Ibu masa depan lebih tua dari 35 tahun.
  6. Semasa mendiagnosis polyhydramnios semasa ultrasound.
  7. Kehadiran di kalangan saudara-mara pesakit dengan gangguan metabolik karbohidrat

Kumpulan ibu hamil yang disenaraikan sama sekali tidak digalakkan untuk menolak lulus glukotest untuk toleransi.

Kontraindikasi

Kontraindikasi untuk analisis adalah keadaan serius wanita hamil. Sekiranya anda merasa tidak sihat pada hari peperiksaan, disarankan untuk memindahkannya ke hari lain.

Ujian toleransi glukosa tidak digalakkan semasa jangkitan pernafasan akut atau reaksi keradangan lain. Glukosa adalah tempat pembiakan mikroorganisma, oleh itu, penyelidikan dapat menyumbang kepada kemerosotan.

Perhatian! Kontraindikasi relatif terhadap OGTT adalah usia kehamilan lebih dari 32 minggu. Walau bagaimanapun, jika terdapat petunjuk, analisis ditetapkan pada pertengahan dan akhir trimester ke-3 dalam tempoh kehamilan.

Kajian ini tidak digalakkan untuk orang yang mempunyai patologi kelenjar dalaman. Penyakit ini merangkumi akromegali, pheochromocytoma, hipertiroidisme. Sebelum analisis, pesakit dengan patologi ini memerlukan perundingan ahli endokrinologi.

Ujian toleransi glukosa tidak boleh dilakukan semasa mengambil ubat glukokortikosteroid, hidroklorotiazid, epilepsi. Ubat dapat memutarbelitkan hasil analisis.

Dilarang sama sekali melakukan ujian glukosa semasa mengandung dengan diagnosis diabetes mellitus bukan kehamilan - yang wujud sebelum kehamilan. Hiperglikemia yang timbul pada latar belakangnya berbahaya bagi janin.

Ia juga tidak digalakkan untuk melakukan ujian semasa toksikosis awal wanita hamil. Patologi menyumbang kepada keputusan ujian yang salah. Muntah mempercepat penghapusan gula dari badan.

Tidak praktikal untuk melakukan tinjauan sesuai dengan rehat tempat tidur yang ketat. Dengan latar belakang aktiviti fizikal yang rendah, penurunan aktiviti pankreas terbentuk.

Latihan

Uji toleransi glukosa seperti yang dilakukan: untuk kebolehpercayaan hasil analisis ibu hamil, persiapan wajib ditunjukkan. Ini termasuk penghapusan ubat dari kumpulan kortikosteroid, hidroklorotiazid dan ubat antiepileptik. Mereka tidak lagi diambil tiga hari sebelum kajian yang dicadangkan..

10-12 jam sebelum ujian toleransi glukosa semasa kehamilan, ibu mengandung dilarang memakan makanan apa pun. Pada waktu pagi sebelum pemeriksaan, tidak digalakkan minum air, teh dan cecair lain. Juga, jangan gosok gigi, gunakan permen karet.

Puasa kurang dari 10 jam adalah dilarang. Sebilangan makanan boleh pecah di saluran gastrointestinal untuk waktu yang lama dan menyebabkan hasil positif palsu. Juga, jangan kelaparan selama lebih dari 14 jam - ini menyumbang kepada peningkatan penyerapan glukosa dalam tisu.

Kebolehpercayaan hasil kajian dipengaruhi oleh merokok. Ibu mengandung dilarang mengambil nikotin 12 jam sebelum ujian yang diinginkan. Juga, seorang wanita tidak digalakkan untuk gugup - tekanan menyumbang kepada kesimpulan yang salah.

Menjalankan

Ujian toleransi glukosa semasa kehamilan dilakukan: di bilik rawatan klinik atau institusi perubatan lain. Arahan untuk analisis ditentukan oleh pakar kandungan-ginekologi yang menjalankan kehamilan. Darah diambil oleh jururawat.

Uji toleransi glukosa bagaimana mengambilnya

Langkah pertama dalam ujian toleransi glukosa melibatkan pengambilan darah dari perut kosong. Ibu masa depan mengenakan tiku di bahu, kemudian jarum dimasukkan ke dalam kapal di selekoh siku dalaman. Selepas manipulasi yang dijelaskan, darah dimasukkan ke dalam jarum suntik.

GGT apa itu: darah yang dikumpulkan diuji untuk mengetahui jumlah glukosa. Dengan hasil yang sesuai dengan norma, tahap kedua ditunjukkan - ujian lisan. Ibu mengandung harus minum larutan glukosa. Untuk penyediaannya, 75 gram gula dan 300 mililiter air suam tulen digunakan..

Setengah jam selepas menggunakan larutan tersebut, seorang wanita hamil menderma kembali darah dari urat. Setelah menerima hasil normal, pagar tambahan ditunjukkan - setelah 60, 120 dan 180 minit dari pengambilan glukosa.

Semasa ujian toleransi glukosa, ibu hamil disarankan untuk diawasi oleh pegawai perubatan. Seorang wanita hamil menghabiskan selang waktu antara sampel darah di koridor institusi perubatan. Beberapa klinik mempunyai ruang istirahat khas dengan sofa, rak buku, televisyen.

Kadar analisis

Ujian toleransi glukosa semasa kehamilan adalah norma dengan metabolisme karbohidrat normal.Kadar gula selepas berpuasa tidak melebihi 5.1 mmol / L. Angka-angka ini menunjukkan kerja fisiologi pankreas - rembesan basal yang betul.

Selepas ujian toleransi glukosa oral dalam pengambilan apa pun, glukosa plasma biasanya tidak melebihi 7,8 mmol / L. Nilai ujian normal menunjukkan rembesan insulin yang mencukupi dan kepekaan tisu yang baik..

Algoritma untuk menguji toleransi dan kerentanan glukosa, petunjuk

Ujian toleransi glukosa adalah salah satu kaedah terbaik untuk mengesan keadaan prediabetes. Semasa analisis, darah diambil semasa perut kosong dan dengan gula. Sekiranya badan tidak mengatasi penyerapan glukosa, maka tahapnya dalam darah menjadi tinggi. Melalui analisis klasik semasa perut kosong, tidak selalu mungkin untuk mengenal pasti penyimpangan dari norma, jadi doktor mungkin menetapkan GTT.

Ujian yang mudah dan boleh dipercayai

Analisis latihan glukosa mendedahkan hiperglikemia dan menilai tahap keparahannya. Selalunya, kajian ini digunakan untuk mengesan diabetes. Sebab ujian ini adalah:

  • kerap membuang air kecil,
  • dahaga berterusan,
  • mulut kering,
  • keletihan kronik.

Sekiranya ujian darah setelah mengambil cecair glukosa diambil beberapa kali, maka dibuat jadual perbandingan dengan beberapa titik. Kemudian ia dibandingkan dengan jadual norma. Graf perbandingan menggambarkan perubahan tahap gula secara berperingkat.

Agar hasilnya seakurat mungkin, perlu mematuhi semua permintaan doktor. Ujian seseorang akan mengambil masa kira-kira 2.5 jam. Dalam beberapa kes, doktor mungkin meminta pesakit membeli glukosa sendiri. Semasa membeli, anda perlu memperhatikan tarikh luputnya.

Penting! Sekiranya terdapat penyelewengan pemeriksaan, maka analisis tambahan dan perundingan ahli endokrinologi akan diperlukan. Kumpulan kajian yang diperlukan ditentukan oleh doktor. Pengesanan awal penyakit ini memungkinkan rawatan yang lebih berkesan..

Norma dan penyimpangan ujian toleransi glukosa

Gula darah semasa perut kosong dan setelah gula meningkat mempunyai had normal dan had atas. Gula biasa dengan beban setelah 2 jam - tidak lebih dari 7,8 mmol / l, semasa perut kosong - 3,2-5,5 mmol / l. Melebihi petunjuk ini menunjukkan penyerapan glukosa yang lemah. Ini mungkin disebabkan oleh faktor berikut:

  • prediabetes atau diabetes,
  • tiroid yang terlalu aktif,
  • diabetes kehamilan (berlaku semasa kehamilan),
  • penyakit keradangan pankreas.

Hanya ahli endokrinologi yang dapat menyahsulit dan menganalisis semua butiran dengan betul. Semasa penilaian, ciri-ciri individu, keturunan dan penyakit manusia yang berkaitan diambil kira. Dalam beberapa kes, untuk mendapatkan hasil yang paling tepat, perlu dilakukan analisis GTT standard beberapa kali. Ulangi ujian tidak lebih awal seminggu kemudian.

Yang mengancam untuk mendapat kawalan khas

Pertama sekali, OGTT selalu diberikan kepada orang yang boleh menghidap diabetes. Ia perlu diperiksa secara berkala di klinik dengan adanya faktor berikut:

  • pesakit diabetes relatif,
  • berat badan berlebihan,
  • darah tinggi,
  • peningkatan gula secara berkala semasa tekanan atau tekanan,
  • penyakit buah pinggang, hati, atau jantung kronik,
  • kehamilan,
  • berumur lebih dari 45 tahun.

Sekiranya usia kehamilan adalah 24-28 minggu, maka kemungkinan terjadinya diabetes kehamilan meningkat, oleh itu, diperlukan ujian toleransi glukosa. Ini membantu mengenal pasti masalah dalam masa dan menjaga kesihatan janin dan gadis itu..

Umur seseorang sangat penting. Lelaki dan wanita yang lebih tua harus lebih peka terhadap kesihatan mereka kerana perubahan metabolik. Orang tua lebih cenderung mengalami hiperglikemia setelah makan, tetapi gula puasa mungkin berada dalam had normal..

Sekiranya seseorang tidak berisiko, maka cukup baginya untuk melakukan ujian glukosa rutin semasa perut kosong semasa pemeriksaan pencegahan. Perlu diingat bahawa kajian toleransi glukosa mempunyai kesan sampingan dan mungkin dikontraindikasikan dalam beberapa keadaan. Sebelum pelantikannya, doktor akan melakukan pemeriksaan untuk kemungkinan terdapat kontraindikasi.

Ujian toleransi glukosa oral adalah kaedah yang berkesan untuk mengesan diabetes jenis 2 dan komplikasi diabetes. Ia boleh menunjukkan sedikit penyimpangan. Sebaiknya gunakan analisis khusus ini, kerana ini memungkinkan anda untuk mengesan patologi pada tahap awal dan memulakan terapi tepat pada waktunya, sehingga mencapai hasil yang baik dalam rawatan.

Apa yang mempengaruhi hasil GTT

Hasil analisis dipengaruhi oleh gaya hidup yang dipatuhi oleh seseorang, dan banyak faktor lain. Hiperglikemia dapat didiagnosis kerana:

  • karbohidrat dengan indeks glisemik tinggi (manis),
  • latihan fizikal yang berat (latihan dapat meningkatkan gula dalam masa yang singkat),
  • kehamilan,
  • tekanan.

Sekiranya terdapat kelainan, doktor akan memberitahu anda secara terperinci mengenai apa yang harus dilakukan. Pertama sekali, anda pasti perlu menyesuaikan diet dan menghilangkan faktor-faktor yang memprovokasi. Jangan minum alkohol dan makanan dengan indeks hipoglikemik yang tinggi. Selepas rawatan akan dijalankan, analisis diulang.

Sekiranya diabetes disahkan, terapi kompleks dan pengawasan pakar diperlukan. Pada peringkat awal, mereka mula mengambil pil. Dalam kes yang melampau, insulin akan digunakan untuk menormalkan glukosa.

Cara mengambil ujian toleransi glukosa untuk mendapatkan hasil yang tepat

Ketepatan hasilnya sangat penting untuk diagnosis. Untuk menjalankan kajian yang tepat, anda mesti mematuhi standard berikut:

  • tidak boleh dimakan 10-12 jam sebelum analisis,
  • tidak termasuk rokok, alkohol dan tabiat buruk lain dalam 24 jam (mempengaruhi hasilnya),
  • diet tetap normal (perubahan dalam diet boleh menyebabkan hasil yang salah),
  • antara sampel darah pertama dan kedua anda mesti berehat,
  • menjalani ujian hanya dengan kesihatan yang baik.

Sekiranya seseorang merasa tidak sihat, maka anda perlu menangguhkan penghantaran analisis. Sekiranya terdapat masalah dengan penggunaan glukosa di dalam air, maka anda perlu meminumnya dalam sips kecil, yang paling penting, simpan dalam 5 minit. Sehingga semuanya berjalan lancar, sebiji lemon dapat digunakan, yang akan membunuh rasa manis. Arahan yang lebih terperinci mengenai cara mengambil ujian toleransi glukosa akan diberikan oleh doktor.

Penting! Keadaan yang selesa mesti dibuat untuk ujian. Seseorang perlu menunggu kira-kira 2 jam sebelum ujian selesai. Masa ini harus dihabiskan dengan aktiviti yang minimum..

Bagaimana analisisnya

Ramai orang mengambil berat tentang bagaimana analisis kurva gula dilakukan. Peperiksaan sering menggunakan analisis puasa klasik. PGTT digunakan lebih jarang. Itulah sebabnya ada kurang maklumat mengenai dirinya. Kajian ini dilakukan sama ada di pegun atau di rumah. Di klinik, semua tindakan dilakukan oleh pembantu makmal. Analisis toleransi glukosa dilakukan di makmal mengikut algoritma berikut:

  1. Setelah kelaparan selama dua belas jam, darah dilepaskan dari jari atau urat ketika perut kosong. Tidak perlu bersiap sedia untuk menyerah. 3 hari sebelum analisis, anda perlu makan seperti biasa.
  2. Diencerkan 75 gram glukosa dengan kaedah oral. Kemudian orang itu mengambil posisi duduk yang santai. Larutan dicairkan dalam air biasa. Penyediaan cecair dijalankan oleh doktor.
  3. Selepas 2 jam, analisis diulang. Seterusnya, hasilnya diperiksa. Berjaya mendapatkan petunjuk semasa perut kosong dan dalam keadaan kurang beban.

Untuk membuat pengukuran di rumah, jalur khas akan diperlukan (ia boleh diganti dengan glukometer). Penggunaan alat khas untuk mengukur gula membolehkan anda melakukan penyelidikan toleransi glukosa di rumah. Prosedur analisis adalah sama. Sekiranya penyimpangan dikesan sendiri, maka anda perlu menjalani ujian semula dalam keadaan tidak bergerak.

Kesimpulannya

Ujian darah dengan beban gula, yang juga disebut kurva gula, menunjukkan patologi tersembunyi yang tidak dapat dikesan dengan kajian puasa sederhana. Diagnosis awal patologi memungkinkan terapi yang paling berkesan.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai ujian diabetes, lihat video:

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes