Diabetes dekompensasi

Salah satu akibat yang paling serius dari kekurangan insulin dalam tubuh adalah diabetes mellitus dekompensasi, yang, jika tidak tepat atau tidak tepat waktu, dapat menyebabkan koma dan kematian hiperglikemik. Bukan hanya pencapaian perubatan moden, tetapi juga peraturan mudah yang mesti dipatuhi setiap hari dapat membantu mengelakkan nasib menyedihkan bagi pesakit diabetes..

Tahap diabetes

Dengan kelebihan glukosa (yang disebut "gula") dalam darah, perubahan patologi berlaku di dalam badan dan penyakit yang tidak menyenangkan berlaku - diabetes mellitus. Bergantung pada kemampuan meneutralkan glukosa berlebihan, beberapa peringkat penyakit dibezakan, yang terakhir adalah bentuk penyakit yang paling teruk - dekompensasi diabetes.

  1. Pampasan. Apabila anda dapat menurunkan gula darah anda dengan ubat-ubatan, mereka membincangkan mengenai pampasan. Kriteria untuk mengimbangi diabetes jenis 2 adalah sama dengan diabetes jenis 1. Pesakit pada tahap ini merasa memuaskan, tidak ada patologi organ dalaman.
  2. Subkompensasi. Peringkat pertengahan antara pampasan dan dekompensasi. Keadaan pesakit bertambah buruk, patologi boleh berlaku dan komplikasi berkembang, tetapi tidak mungkin mengalami koma hiperglikemik. Tahap subkompensasi dicirikan oleh kehilangan 50 g gula dalam air kencing setiap hari, serta tahap glukosa darah sekitar 13.8 mmol / l.
  3. Dekompensasi. Ia dicirikan oleh keadaan penyakit yang teruk dan patologi pada peringkat kejadian dan kronik. Pesakit mempunyai ketoasidosis dan aseton dalam air kencing. Peranan utama dalam permulaan penyakit dimainkan oleh kecenderungan keturunan dan patologi pankreas. Diabetes dekompensasi dapat berkembang dalam menghadapi tekanan dan sebagai komplikasi jangkitan virus.
Kembali ke senarai kandungan

Tanda-tanda dekompensasi untuk diabetes

Gambaran yang tepat mengenai diagnosis diabetes hanya dapat diperoleh setelah ujian klinikal, namun bentuk penyakit yang tidak dapat dikompensasi ini mempunyai gejala yang jelas, yang dapat dikenal pasti oleh pesakit sendiri, dan berjumpa doktor tanpa menunggu pemeriksaan yang dijadualkan. Dekompensasi diabetes menyebabkan komplikasi badan yang mengalami lebihan gula dalam darah. Pesakit telah mengurangkan imuniti, yang menjadikan mereka lebih rentan terhadap penyakit yang menyebabkan virus, bakteria dan jamur berbahaya. Gejala yang membimbangkan ditunjukkan dalam penurunan keanjalan kulit pada tangan, penampilan nodul kuning di atasnya dan kemunculan dermatosis. Gejala ditambahkan pada gejala biasa pada penyakit jenis 1 dan jenis 2..

Gejala pada jenis 1

Pesakit diabetes jenis 1 mengalami rasa haus dan lapar yang berterusan, walaupun diberi makan. Lebih-lebih lagi, mereka mengalami penurunan berat badan, kadang-kadang bahkan di bawah norma "sihat". Diabetes jenis 1 dicirikan oleh peningkatan diuresis harian, dan juga jika tidak ada rawatan yang mencukupi dapat menyebabkan kerosakan sendi dan osteoporosis. Akibat yang tidak menyenangkan mungkin cirit-birit kronik.

Gejala pada jenis 2

Diabetes diabetes jenis 2 dicirikan bahawa ciri khas mungkin tidak ada sehingga tahap dekompensasi bermula. Dengan peningkatan glukosa darah, pesakit mula merasa mulut kering, kemerahan pada kulit dan kulit gatal, gangguan penglihatan yang ketara dan sakit kepala berpanjangan yang teruk yang bahkan boleh berubah menjadi migrain. Sekiranya diagnosis dibuat lewat, mungkin ada komplikasi dalam bentuk penyakit mata - katarak, detasmen retina, ada juga risiko terkena nefropati dan jatuh ke dalam koma hiperglikemik. Oleh itu, pesakit dengan diabetes subkompensasi mesti sentiasa memantau kesejahteraan mereka dan, jika ia bertambah buruk, segera berjumpa doktor.

Diagnostik makmal

Semakin tepat diagnosisnya, semakin besar kemungkinan untuk menstabilkan penyakit dan mendapatkan prognosis yang baik untuk terapi selanjutnya. Untuk membuktikan rawatan terapeutik dengan jelas, diperlukan ujian darah dan air kencing makmal. Setelah menunjukkan petunjuk ujian, doktor akan menentukan bentuk diabetes yang mana pesakitnya, dan juga memilih rawatan yang sesuai. Semasa menyusun gambaran klinikal, petunjuk berikut dijelaskan, yang dijelaskan dalam jadual:

PetunjukPampasanSubkompensasiDekompensasi
Glukosa darah puasa, mmol / L4.4-6.16.2-7.8> 7.8
Tahap glukosa dalam darah selepas makan, mmol / l5.5-8hingga 10> 10
Tahap glukosa air kencing,%00.5
Kolesterol total6.5
Kandungan trigliserida, mmol / l2.2
HbA1c (N 7.5
HbA1 (N 9.5
Tekanan darah, mm. Hg. st.160/95
Indeks jisim badan untuk lelaki, kg / m227
Indeks jisim badan untuk wanita, kg / m226
Kembali ke senarai kandungan

Risiko komplikasi

Sekiranya anda terlambat, rawatan yang tidak betul, atau dalam kes apabila pesakit secara sukarela mengganti ubat-ubatan yang diresepkan oleh doktor yang hadir dengan suplemen makanan, diabetes dalam tahap dekompensasi dapat memberikan komplikasi. Organ yang mudah dijangkiti adalah mata dan ginjal; sendi, tulang, saluran pencernaan, dan sistem kardiovaskular mungkin terjejas. Pesakit boleh mengalami:

  • katarak,
  • glaukoma dan retinopati;
  • nefropati dengan keparahan yang berbeza-beza;
  • osteoporosis;
  • enteropati dan cirit-birit kronik;
  • hepatosis lemak.

Kehamilan menanggung risiko besar dalam diabetes yang tidak dapat dikompensasi, kerana ia memerlukan perubahan biokimia tertentu dalam tubuh.

Dengan perkembangan janin, subkompensasi diabetes mellitus boleh sampai ke tahap dekompensasi, dan rawatan pembedahan tidak selalu bermula, kerana ubat-ubatan yang diperlukan dapat dalam beberapa kes mempengaruhi perjalanan kehamilan dan membawa kepada akibat yang tidak diingini: toksikosis, pembekuan janin, perkembangan embrio yang lambat dan patologi yang dihasilkan.

Tindakan pencegahan

Dekompensasi jauh lebih sukar untuk dirawat daripada mencegah peralihan penyakit ke tahap ini. Sekiranya penyebabnya bukan faktor keturunan, pesakit harus mengikuti beberapa peraturan mudah agar diabetes pampasan tidak mengalami penyahmampatan. Khususnya, perlu menjalani pemeriksaan pencegahan secara berkala di doktor khusus - pakar endokrinologi dan pakar oftalmologi. Anda juga harus membuat kajian berjadual tepat pada waktunya (biokimia, ECG, urinalisis). Anda perlu sentiasa memantau tekanan darah dan memantau tahap glukosa dalam darah. Kelebihan besar adalah diet dan pengawalan kalori yang dikonsumsi, serta menjaga buku harian makanan, yang akan mencerminkan sejarah perubahan diet dan kemungkinan akibatnya. Tetapi kaedah pencegahan yang paling penting adalah pengambilan ubat yang tepat pada masanya oleh doktor anda.

Untuk pencegahan, sebilangan pesakit mula menggunakan bahan tambahan bioaktif (makanan tambahan). Ubat ini tidak memerlukan preskripsi dan dijual secara percuma. Sebelum mengambilnya, lebih baik anda berjumpa doktor dan mengetahui sama ada terdapat alahan terhadap komponen suplemen herba. Perlu juga diingat bahawa suplemen makanan adalah makanan tambahan, bukan ubat lengkap, oleh itu, pampasan penuh untuk diabetes dengan pertolongannya adalah mustahil dan tidak boleh menggantikan ubat.

Diabetes diabetes mellitus: ciri fasa dan kaedah rawatan

Diabetes, seperti banyak penyakit lain, boleh berlaku dengan pelbagai cara. Fasa eksaserbasi menyebabkan kemerosotan tajam dalam keadaan pesakit, pengampunan membolehkan pesakit menjalani gaya hidup orang yang hampir sihat. Dekompensasi diabetes - ini adalah tahap pemburukan penyakit.

Fasa penyakit

Diabetes mellitus adalah penyakit berbahaya dan serius. Penyakit jenis 1 menyatakan dirinya tajam, biasanya pada usia muda. Diabetes jenis 2 berkembang dengan perlahan, secara beransur-ansur merosakkan kesihatan dan mendapati dirinya hanya apabila sistem peredaran darah, ginjal dan hati telah mengalami perubahan yang ketara.

Selepas manifestasi penyakit jenis 1 - kemunculan tanda-tanda ciri penyakit ini, dari 1 hingga 4 bulan boleh berlalu sebelum perkembangan komplikasi dan kemerosotan yang ketara dalam keadaan pesakit. Diabetes jenis 2 boleh "hilang" dalam jangka masa yang lama. Ia menjelma dengan begitu perlahan sehingga seseorang tidak dapat mengesyaki kehadiran gula darah tinggi.

Penyakit ini menampakkan diri secara berbeza bergantung pada tahap penstabilan gula. Atas dasar ini, 3 fasa penyakit dibezakan.

  • Pampasan - sementara tahap glukosa dalam darah dikekalkan tanpa kesukaran. Dengan diabetes mellitus jenis 2 pada masa ini, tidak ada keperluan untuk ubat penurun gula, dan cukup untuk mengikuti diet. Gula tidak meningkat lebih dari 8 mmol / l; sama sekali tidak terdapat dalam air kencing. Gejala diabetes biasa seperti dahaga, keinginan berlebihan untuk gula-gula, dan kencing yang kerap tidak diperhatikan..
  • Subkompensasi - glukosa meningkat maksimum 14 mmol / L, muncul dalam air kencing. Tanda-tanda awal ketosis mungkin berlaku dengan penyakit jenis 1. Tahap gula disesuaikan dengan ubat konvensional. Pada peringkat ini, komplikasi, jika ada, lebih akut.
  • Apa itu diabetes dekompensasi? Keadaan ini dibezakan oleh peningkatan gula darah, peningkatan yang teruk dari gangguan bersamaan. Yang paling berbahaya adalah kemampuan untuk menyesuaikan keadaan pesakit dengan ubat-ubatan. Dekompensasi penuh dengan akibat yang paling serius, termasuk kegagalan buah pinggang dan koma diabetes.

Fasa ini selalu didahului oleh subkompensasi. Dengan rawatan dan diet yang mencukupi, adalah mungkin untuk mengelakkan permulaan peringkat terakhir.

Diabetes tanpa pampasan: tanda

Tahap penyakit ini mempunyai gejala yang sangat pasti. Sekiranya sekurang-kurangnya dua daripadanya muncul, tindakan segera mesti diambil.

  • Tahap glukosa puasa meningkat di atas 14 mmol / L. Selepas makan, kepekatannya boleh meningkat melebihi 20 mol / L. Walaupun mendapat rawatan, kadar gula tidak dapat stabil.
  • Tahap hemoglobin glikasi melebihi norma dan merupakan petunjuk sekurang-kurangnya 7.5.
  • Kerana melebihi ambang ginjal, gula diekskresikan dalam air kencing. Kerugian harian melebihi 50 g sehari.

Selain itu, aseton muncul dalam air kencing, yang merupakan tanda perkembangan ketosis dan ketoasidosis.

  • Kepekatan gula yang tinggi dalam air kencing menyebabkan kencing yang kerap dan banyak - poliuria. Keinginan sering menjadi tidak terkawal.
  • Haus yang meningkat dikaitkan dengan poliuria. Pesakit minum hingga 10 liter air setiap hari untuk memulihkan kelembapan yang hilang dalam air kencing dan mengisi jumlah plasma darah.
  • Diabetes mellitus pada tahap dekompensasi membawa kepada penghambatan sistem kardiovaskular. Pada masa yang sama, tekanan darah meningkat - hingga 160/95, nadi semakin cepat, takikardia diperhatikan.
  • Pseudoperitonitis diabetes yang kerap didaftarkan - kembung, sakit pada dinding perut, kadang-kadang memotong di perut.
  • Tahap dekompensasi diabetes mempengaruhi sistem saraf pusat. Pesakit menjadi apatis, lesu, terhambat. Tanda-tanda tidak signifikan ini dengan mudah berubah menjadi keadaan pramatang dan koma.
  • Tanda-tanda sekunder juga diperhatikan: gatal-gatal pada kulit semakin meningkat, kerana peningkatan gula merengsakan kulit. Dermatosis berkembang, nodul kuning muncul di jari. Jari mati rasa dan kesemutan, tompok dengan bentuk kulit yang tidak sensitif pada kaki dan kaki, ini disebabkan oleh gangguan peredaran darah.

Gejala Diabetes Jenis 1

Dekompensasi diabetes jenis 1 disertai dengan peningkatan perasaan dahaga dan kelaparan. Pada masa yang sama, pesakit dengan cepat menurunkan berat badan walaupun dibandingkan dengan keadaannya yang biasa. Isipadu air kencing setiap hari meningkat dengan mendadak, yang menyebabkan perkembangan osteoporosis dan kerosakan fungsi buah pinggang. Kemungkinan perkembangan cirit-birit kronik.

Keadaan pesakit tidak dapat diperbaiki dengan insulin

Gejala pada jenis 2

Mekanisme diabetes jenis 2 adalah berbeza. Penyerapan glukosa dalam kes ini adalah mustahil, kerana sel-sel tisu kehilangan kepekaannya terhadap insulin dan tidak mengeluarkan gula. Tetapi pada masa yang sama, kepekatan tinggi hormon dan glukosa secara serentak diperhatikan dalam darah, dan kombinasi ini membawa kepada kemunculan tanda-tanda lain.

Diabetes jenis 2 dengan dekompensasi disertai dengan pelanggaran metabolisme lemak. Oleh itu, gejala lain ditambahkan pada gejala di atas..

  • Kolesterol - biasanya tahap amnya adalah 4.8. Pada fasa dekompensasi, ia meningkat hingga 6 dan ke atas, dan tahap kolesterol berketumpatan rendah - di atas 4.
  • Isipadu trigliserida juga meningkat - lebih daripada 2.2.

Peningkatan trigliserida menunjukkan perkembangan kegemukan. Sekiranya orang yang menderita diabetes jenis 1 menurunkan berat badan, maka pesakit dengan tingkatan 2 mendapatkannya tidak kurang cepat.

Sebab-sebab dekompensasi

Kerengsaan selalu diprovokasi oleh sesuatu. Oleh kerana keadaan diabetes dalam pengertian harfiah kata bergantung pada apa sebenarnya dan bagaimana dia makan, penyebab dekompensasi yang paling biasa dalam satu atau lain cara berkaitan dengan pemakanan.

  • Diet yang tidak betul - jumlah karbohidrat yang berlebihan, terutama mudah dicerna, menimbulkan peningkatan glukosa yang mendadak. Jumlah insulin yang sesuai diperlukan untuk mengimbangi lompatan tersebut. Dalam diabetes jenis 1, ini bermaksud dos ubat yang besar, yang berbahaya. Pada diabetes jenis 2, lonjakan gula dan insulin menyebabkan pembentukan tisu adiposa yang dipercepat. Kedua-duanya menggegarkan keseimbangan rapuh dan memindahkan penyakit ke fasa dekompensasi.
  • Terapi yang dipilih dengan tidak betul - sebagai peraturan, dos ubat yang terlalu kecil menyebabkan dekompensasi, namun, penolakan untuk mengambil ubat untuk satu sebab atau yang lain juga boleh menjadi alasan.
  • Selalunya, fasa eksaserbasi adalah usaha untuk merawat penyakit ini dengan bantuan resipi alternatif dan bukannya ubat-ubatan yang ditetapkan. Kadang-kadang kegagalan memprovokasi pengambilan makanan tambahan. Mereka sering mengandungi bahan yang tidak boleh diterima oleh pesakit diabetes.
  • Penyakit berjangkit, terutamanya yang mempengaruhi fungsi pankreas, hampir selalu menyebabkan pemburukan.

Walau apa pun sebabnya, diabetes harus dirawat dengan segera dalam fasa dekompensasi..

Kesan

Diabetes diabetes mellitus boleh menyebabkan komplikasi serius:

  • ketoasidosis adalah keadaan berbahaya di mana, bersamaan dengan kepekatan glukosa yang tinggi dalam darah, kepekatan tinggi badan keton juga dicatat. Dalam kes ini, metabolisme karbohidrat dan lemak terganggu. Ketoasidosis boleh menyebabkan kematian;
  • serangan hipoglikemik - diprovokasi oleh lonjakan gula yang tajam dan boleh berubah menjadi koma;
  • ulser trofik - kerana pertumbuhan semula tisu yang sangat buruk, malah calar dan jagung berubah menjadi bisul;
  • retinopati - berkembang di bawah pengaruh gula tinggi. Walau bagaimanapun, semasa dekompensasi, risiko detasmen retina meningkat berkali-kali;
  • osteoporosis dan osteopati - menjadi penyebab kerosakan fungsi sistem sokongan dan motor. Sepanjang tempoh pampasan, pesakit mungkin kehilangan keupayaan untuk bergerak;
  • obesiti displastik - pilihan ini lebih berbahaya bagi diabetes, kerana lemak disimpan di bahagian atas dada, iaitu dekat dengan pankreas dan jantung. Dekompensasi hanya menimbulkan kegemukan jenis ini.

Pada peringkat akut, serangan jantung, penyakit jantung koronari, strok, kegagalan buah pinggang akut adalah mungkin. Selalunya, pesakit diabetes mati dalam tempoh ini..

Pencegahan

Untuk mencegah diabetes yang tidak terkompensasi jauh lebih mudah untuk mencegah daripada merawat. Untuk melakukan ini, ikuti cadangan yang biasanya diberikan oleh ahli endokrinologi:

  • Pastikan untuk mengira diet harian anda, dengan mengambil kira jumlah kalori dan jumlah karbohidrat;
  • pesakit diabetes harus menyimpan buku harian pemakanan, jadi lebih mudah untuk menentukan kesan produk tertentu terhadap keadaan pesakit;
  • tahap glukosa mesti dikawal secara bebas menggunakan alat khas. Anda juga perlu memantau tekanan dan sekurang-kurangnya memeriksa air kencing secara berkala;
  • pemeriksaan rutin harus dilakukan untuk memantau keadaan jantung, ginjal, hati;
  • semua cadangan doktor mesti dipatuhi. Dalam kes ini, anda perlu mendaftarkan kesejahteraan anda dan pastikan anda memberitahu pakar mengenai semua perubahan.

Tahap dekompensasi diabetes adalah keadaan patologi yang serius. Perkara yang paling berbahaya dalam kes ini adalah ketidakupayaan untuk menstabilkan tahap glukosa dalam darah dengan bantuan ubat-ubatan. Dekompensasi memerlukan rawatan segera.

Penguraian diabetes - apa itu?

Diabetes dekompensasi - apa itu? Sebelum membincangkan perkara ini, anda perlu memahami apa itu pampasan untuk diabetes. Ini adalah pemeliharaan tahap gula darah yang berterusan, yang hampir normal. Sekiranya doktor berjaya mendapatkan pampasan, dan ia berterusan dan jangka panjang, maka risiko komplikasi penyakit ini adalah minimum.

Penguraian Diabetes

Pampasan dan dekompensasi adalah keadaan yang berlawanan. Dengan dekompensasi diabetes mellitus, tahap glukosa dalam darah diabetes tidak diperbetulkan sama sekali atau tidak disesuaikan dengan cukup untuk fungsi normal badan. Ini mengancam dengan kerosakan teruk pada organ pesakit dan memerlukan rawatan perubatan yang berkelayakan segera. Dalam kes ini, doktor mengkaji sepenuhnya rawatan yang ditetapkan dan segera menetapkan terapi pemulihan.

Sebab-sebab dekompensasi

Kursus diabetes bergantung kepada pesakit itu sendiri, berapa banyak dirinya yang bersedia untuk memantau kesihatannya dan, khususnya, jumlah glukosa dalam darah. Pampasan berterusan untuk penyakit ini hanya dapat dicapai dengan diet, diet dan ubat yang tepat, jika diresepkan.

Tidak kurang pentingnya prinsip pemantauan diri, khususnya penggunaan meter secara berkala. Manfaat ubat hari ini membolehkan anda memantau glukosa darah setiap jam, dan untuk ini anda tidak perlu meninggalkan rumah. Peranti yang lebih baru sentiasa dihasilkan yang tidak menjadikan keadaan kritikal.

Oleh itu, faktor-faktor seperti pelanggaran diet terapeutik, rawatan ubat yang tidak betul, kawalan gula darah yang jarang atau tidak betul, ubat-ubatan sendiri dan tekanan yang teruk menyebabkan penguraian diabetes. Walau apa pun, hanya ahli endokrinologi yang berkelayakan yang dapat menentukan dan menghilangkan penyebab keadaan ini..

Tahap pampasan diabetes

Untuk mengawal rawatan diabetes, tahap pampasan berikut diperhatikan..

  1. Sekiranya penyakit ini dikompensasi, pesakit tidak merasa dahaga, dia tidak terganggu oleh keinginan untuk membuang air kecil dan manifestasi lain penurunan glukosa yang tajam.
  2. Subkompensasi - keadaan di mana tahap gula sedikit meningkat dalam darah pesakit diabetes.
  3. Dekompensasi adalah tahap di mana glukosa dalam darah pesakit sentiasa meningkat. Risiko komplikasi dengan tahap perkembangan penyakit ini sangat tinggi. Ini disebabkan oleh perlakuan yang tidak betul. Pada pesakit yang menghidap diabetes jenis 1, tahap dekompensasi berlaku lebih kerap.

Gejala dekompensasi

Gejala keadaan ini biasanya dapat dilihat dengan perkembangan hipoglikemia, hiperglikemia, ketoasidosis dan glukosuria. Dengan hipoglikemia, yang dicirikan oleh penurunan gula darah yang cepat dan mungkin mendahului koma diabetes, pesakit prihatin terhadap peluh, pucat kulit, kelemahan, kelaparan, kegelisahan dan keagresifan, kesukaran menumpukan perhatian.

Berbeza dengan hipoglikemia, hiperglikemia, yang terdiri dari peningkatan kadar gula yang tajam, dicirikan oleh mulut kering, gatal-gatal pada badan, sakit kepala, kesejukan di bahagian ekstrem, penurunan berat badan secara tiba-tiba. Keadaan ini boleh menyebabkan kerosakan teruk pada organ dalaman pesakit..

Ketoasidosis berlaku apabila tahap keton dalam badan meningkat. Mereka meracuni badan dan menyebabkan rasa mual, muntah, dan dahaga. Pada masa yang sama, bau aseton keluar dari mulut pesakit.

Dengan glukosuria, tahap glukosa dalam air kencing meningkat, yang dikesan hanya dalam kajian makmal dan merupakan tanda dekompensasi diabetes mellitus terkuat. Apa ini? Ini adalah kelebihan ambang ginjal apabila glisemia meningkat melebihi 10 mmol / liter.

Varian akut tahap dekompensasi berkembang dengan kelajuan kilat, secara harfiah dalam beberapa jam atau minit. Sekiranya pesakit tidak diberi rawatan perubatan secepat mungkin, akibat dari keadaan ini boleh menjadi sangat serius.

Gejala dekompensasi diabetes jenis 2 tidak berbeza dengan manifestasi dekompensasi diabetes jenis 1.

Komplikasi dekompensasi

Komplikasi dekompensasi diabetes yang paling serius adalah koma diabetes, perkembangannya dalam keadaan serupa sangat mungkin dan boleh menyebabkan kematian pesakit. Sebagai tambahan kepada hipoglikemia, hiperglikemia, glukosuria dan ketoasidosis yang disebutkan di atas, diabetes berbahaya dengan komplikasi kronik, termasuk kerosakan pada saluran darah, organ penglihatan dan saraf.

Pada peringkat dekompensasi, penyakit ini penuh dengan akibat yang serius - nefropati (kerosakan buah pinggang), mikroangiopati (kerosakan pada saluran kecil otak) dan retinopati diabetes (kerosakan pada retina). Kebutaan, infark miokard, aterosklerosis vaskular, penyakit jantung, kegagalan buah pinggang dan hepatik, gangren - semua ini boleh menjadi komplikasi keadaan ini.

Cadangan untuk penyahkompensasi

Sekiranya pesakit menghidap diabetes jenis 2, tahap dekompensasi juga dapat berkembang, seperti diabetes tipe 1, walaupun ini jarang terjadi. Pada permulaan tahap ini, hanya ada satu cadangan - rawatan perubatan segera pada manifestasi pertama: peningkatan dahaga, penurunan berat badan, peningkatan kencing, peningkatan gula darah dan lain-lain. Hanya bantuan perubatan yang berkelayakan yang akan mengimbangi penyakit ini dengan menormalkan tahap glukosa dan memperbaiki keadaan pesakit.

Pencegahan diabetes yang tidak dapat dikompensasi

Untuk mencegah perkembangan keadaan tubuh seperti itu, penderita diabetes disarankan untuk selalu memantau kadar gula dalam darah, dan juga melakukan analisis secara berkala untuk mengetahui tahap glukosa dan keton dalam air kencing. Apabila diberi pampasan, tidak boleh ada gula atau keton dalam air kencing.

Pesakit harus memantau penunjuk gula dengan glukometer hingga lima kali sehari pada siang hari, dan terutama ini harus dilakukan jika tahap dekompensasi disyaki. Juga, pesakit mesti mematuhi rawatan yang ditetapkan, termasuk diet dan ubat-ubatan. Kestabilan pampasan juga dapat ditentukan dengan mengukur kadar hemoglobin dan fruktosamin glikasi. Parameter klinikalnya merangkumi normalisasi dan kesejahteraan berat badan..

Cadangan Diabetes

Rawatan diabetes masih merupakan salah satu tugas perubatan yang sukar. Terapi diet masih merupakan rawatan utama untuk diabetes jenis 2. Masalah ini bukan sahaja bersifat perubatan, tetapi juga bersifat sosial. Untuk mencegah diabetes daripada berkembang dan memasuki tahap dekompensasi, perlu menentukan secara tepat kumpulan orang yang mempunyai risiko ini. Pertama sekali, mereka termasuk orang yang mempunyai berat badan yang besar dan mempunyai keturunan dengan penyakit ini.

Terapi insulin untuk pesakit diabetes jenis 1 memainkan peranan yang lebih penting, tetapi diet juga sangat penting bagi mereka. Bagi mereka yang didiagnosis menghidap diabetes jenis 2, asasnya adalah diet, pematuhan ketat terhadap ubat yang ditetapkan oleh doktor dan aktiviti fizikal yang optimum. Petunjuk kejayaan pampasan adalah tahap gula perut kosong tidak lebih daripada 5.5 mmol / liter. Selepas dua jam selepas makan dalam darah, penunjuk ini tidak boleh melebihi 8 mmol / liter. Bagi mereka yang menghidap diabetes jenis 1, tahap dekompensasi berlaku lebih kerap.

Diet untuk diabetes

Cadangan utama untuk diabetes adalah diet rendah karbohidrat khas. Lebih sedikit karbohidrat yang akan dimakan oleh pesakit, semakin mudah baginya untuk menormalkan tahap glukosa dalam badan. Diet terdiri daripada pemakanan pecahan, pengecualian gula dan gula-gula, produk tepung, anggur, pisang, kurma, kesemek, biji dan kacang. Anda tidak boleh mendapatkan susu penuh, produk tenusu berlemak, lemak babi, marjerin, mayonis, sosej, daging berlemak, makanan olahan, perap, daging asap, makanan dalam tin dan alkohol. Adalah perlu untuk mengecualikan produk diabetes yang disebut pada fruktosa, dekstrosa, laktosa, dll..

Produk yang boleh dan harus dimakan dalam diabetes: tomato, timun, kubis, zucchini, terung, lada, kacang merah, bayam, lobak, kacang hijau, jamur, air mineral, bit terbatas dan kacang polong. Teh dan kopi harus diminum tanpa gula tambahan.

Produk yang perlu anda berhati-hati, dan penggunaannya harus dibatasi hingga 2 kali: ikan rendah lemak, daging rendah lemak, produk tenusu rendah lemak, kentang, roti, kekacang, bijirin, pasta, buah-buahan, telur dan buah beri.

Diet rendah karbohidrat adalah jaminan bahawa gula darah akan tetap berada dalam had normal, dan pesakit akan hidup lama tanpa komplikasi diabetes dan merasa seperti orang yang penuh.

Diabetes mellitus yang tidak diberi pampasan: tanda-tanda, rawatan dan apa yang berbahaya

Matlamat rawatan diabetes adalah untuk mengekalkan tahap glukosa hampir normal untuk jangka masa panjang. Sekiranya ini gagal, mereka mengatakan bahawa pesakit itu menghidap diabetes yang dapat dikompensasi. Untuk mencapai pampasan jangka panjang hanya mungkin dilakukan dengan bantuan disiplin yang ketat. Rejimen rawatan meliputi: kepatuhan terhadap rejimen diet dan komposisi, pendidikan jasmani yang aktif tetapi tidak berlebihan, pengambilan ubat penurun gula tepat pada masanya, pengiraan dan pentadbiran insulin yang tepat.

Hasil rawatan dipantau setiap hari dengan glukometer. Sekiranya pesakit kencing manis dapat memperoleh pampasan jangka panjang yang berterusan, risiko komplikasi akut dan kroniknya berkurang dengan ketara, dan jangka hayat meningkat.

Tahap pampasan diabetes

Penting untuk mengetahui! Satu perkara baru yang disarankan oleh ahli endokrinologi untuk Pemantauan Diabetes Berterusan! Ia hanya perlu setiap hari. Baca lebih lanjut >>

Menurut standard Rusia, diabetes dibahagikan kepada 3 darjah:

Diabetes dan lonjakan tekanan akan menjadi perkara masa lalu

Diabetes adalah penyebab hampir 80% semua strok dan amputasi. 7 daripada 10 orang mati kerana arteri jantung atau otak yang tersumbat. Dalam hampir semua kes, alasan untuk tujuan buruk ini adalah sama - gula darah tinggi.

Gula boleh dan harus dirobohkan, jika tidak, tidak ada. Tetapi ini tidak dapat menyembuhkan penyakit itu sendiri, tetapi hanya membantu memerangi penyelidikan, dan bukan penyebab penyakitnya.

Satu-satunya ubat yang disyorkan secara rasmi untuk diabetes dan digunakan oleh ahli endokrinologi dalam kerja mereka adalah Ji Dao diabetes patch.

Keberkesanan ubat, dikira mengikut kaedah standard (jumlah pesakit yang pulih hingga jumlah pesakit dalam kumpulan 100 orang yang menjalani rawatan) adalah:

  • Normalisasi gula - 95%
  • Penghapusan trombosis vena - 70%
  • Penghapusan degupan jantung yang kuat - 90%
  • Melegakan tekanan darah tinggi - 92%
  • Semangat pada waktu siang, tidur yang lebih baik pada waktu malam - 97%

Pengeluar Ji Dao bukan organisasi komersial dan dibiayai oleh negara. Oleh itu, sekarang setiap penduduk berpeluang untuk menerima ubat dengan potongan harga 50%.

  1. Pampasan - petunjuk gula pada pesakit hampir normal. Pada diabetes jenis 2, profil lipid darah dan tekanan darah juga dinilai. Apabila pampasan dicapai, risiko komplikasi adalah minimum..
  2. Dekompensasi - glukosa sentiasa meningkat, atau tahapnya berubah secara mendadak pada siang hari. Kualiti hidup pesakit merosot dengan serius, kelemahan selalu dirasakan, tidur terganggu. Dekompensasi berbahaya dengan risiko komplikasi akut yang tinggi, perkembangan angiopati dan neuropati yang cepat. Pesakit memerlukan pembetulan rawatan, pemeriksaan tambahan. Baca artikel - cara menurunkan gula darah dengan cepat.
  3. Subkompensasi - mengambil kedudukan pertengahan antara pampasan dan dekompensasi diabetes. Tahap gula sedikit lebih tinggi daripada biasa, jadi risiko komplikasi lebih tinggi. Sekiranya subkompensasi tidak dihapuskan tepat pada waktunya, gangguan metabolisme karbohidrat pasti akan menuju ke tahap dekompensasi.

Pengelasan ini digunakan untuk menilai keberkesanan rawatan. Sebagai contoh, ketika dimasukkan ke rumah sakit, selain jenis diabetes mellitus, diagnosis menunjukkan "dalam fasa dekompensasi". Sekiranya pesakit dikeluarkan dengan subkompensasi, ini menunjukkan terapi yang tepat.

Perubahan cepat dari gula tinggi ke normal tidak diingini, kerana ia membawa kepada neuropati sementara, penglihatan kabur, dan pembengkakan..

Dalam amalan antarabangsa, tahap pampasan tidak digunakan. Diabetes mellitus dinilai dari segi risiko komplikasi (kebarangkalian angiopati dan mikroangiopati rendah, tinggi).

Kriteria Pampasan

Berkat perkembangan perubatan, dengan setiap dekad, penderita diabetes semakin banyak peluang untuk mendekatkan jumlah darah mereka ke normal, yang telah meningkatkan jangka hayat mereka dan mengurangkan jumlah komplikasi. Seiring dengan munculnya ubat baru dan diagnostik diri, keperluan untuk diabetes semakin diperketat.

WHO dan Persekutuan Diabetes telah menetapkan kriteria berikut untuk penyakit jenis 1:

KriteriaBiasaKawalan yang baikPengendalian yang tidak mencukupi, diabetes yang tidak dapat dikompensasi
Glukosa, mmol / LSebelum makan4-5hingga 6.5> 6.5
Maksimum selepas makan4-7.5hingga 9> 9
Sebelum tidur4-5hingga 7.5> 7.5
Hemoglobin gliser, GG,%hingga 6.1hingga 7.5> 7.5

Diabetes jenis 2 selalu disertai dengan kemerosotan metabolisme lemak, oleh itu, profil lipid darah termasuk dalam kriteria pampasan:

Kriteria, mmol / LKomplikasi
kebarangkalian rendahangiopatimikroangiopati
GG,%≤ 6.5di atas 6.5di atas 7.5
Glukosa puasa, analisis makmal≤ 6.1lebih tinggi daripada 6.1di atas 7
Glukosa mengukur glukosasebelum makan≤ 5.5di atas 5.5lebih tinggi daripada 6.1
maksimum selepas makan≤ 7.5di atas 7.5di atas 9
Kolesterolbiasa≤ 4.8di atas 4.8di atas 6
ketumpatan rendah≤ 3di atas 3di atas 4
ketumpatan tinggi≥ 1.2di bawah 1.2di bawah 1
Trigliserida≤ 1.7di atas 1.7di atas 2.2

Kriteria pampasan tambahan untuk diabetes jenis 2:

KriteriaPampasan
baiktidak mencukupi (subkompensasi)buruk (penguraian)
BMIwanitahingga 2424-26lebih daripada 26
lelakihingga 2525-27lebih daripada 27
Tekanan arterihingga 130/85130 / 85-160 / 95lebih daripada 160/95

Kriteria pampasan tidak seragam untuk semua kumpulan pesakit. Orang dewasa yang berumur bekerja mesti berusaha untuk mendapatkan kolom "normal" jika bilangan hipoglikemia tidak meningkat. Bagi kanak-kanak, penderita diabetes pikun, pesakit yang mengalami kepekaan terhadap hipoglikemia, kadar gula sasaran mungkin sedikit lebih tinggi.

Nilai sasaran ditentukan oleh doktor yang menghadiri. Bagaimanapun, mereka berada dalam had pampasan atau subkompensasi. Dekompensasi tidak dibenarkan bagi mana-mana pesakit.

Keupayaan untuk mengawal di rumah

Untuk mengelakkan dekompensasi diabetes, ujian makmal tidak mencukupi sebelum berjumpa doktor. Perlu pemantauan darah dan tekanan setiap hari. Kit minimum yang diperlukan untuk diabetes: glukometer, tonometer, jalur ujian air kencing dengan keupayaan untuk menentukan tahap keton. Pesakit gemuk juga memerlukan timbangan lantai. Tarikh, masa dan hasil semua ukuran rumah harus dimasukkan dalam buku nota khas - buku harian diabetes. Data yang terkumpul akan membolehkan kita menganalisis perjalanan penyakit dan mengubah rawatan tepat pada masanya untuk mencegah penyahkompensasi.

Gula darah

Untuk mengawal gula, glukometer, lancet dan jalur ujian paling mudah untuknya sudah mencukupi. Tidak perlu membeli peranti mahal dengan banyak fungsi tambahan, pilih saja pengeluar yang boleh dipercayai dan pastikan barang habis pakai untuk meter sentiasa dijual.

Gula harus diukur pada waktu pagi dengan perut kosong, setelah makan, sebelum tidur. Diabetes yang dikompensasi memerlukan pengukuran yang lebih kerap: pada waktu malam dan dengan setiap kemerosotan kesejahteraan. Hanya pesakit diabetes dengan penyakit jenis 2 ringan yang mampu mengukur gula kurang kerap..

Aseton dan gula dalam air kencing

Gula dalam air kencing muncul paling kerap dengan dekompensasi diabetes, ketika tahap darahnya lebih tinggi daripada ambang ginjal (kira-kira 9 mmol / l). Ia juga boleh menunjukkan masalah buah pinggang, termasuk nefropati diabetes. Gula air kencing diukur sebulan sekali..

Semasa dekompensasi diabetes, risiko ketoasidosis dan koma adalah tinggi. Pada waktunya, komplikasi ini dapat dikesan dengan menganalisis air kencing untuk keton. Ia harus dilakukan setiap kali gula menghampiri ambang 13 mmol / L..

Untuk pengukuran keton dan gula dalam air kencing di rumah, anda perlu membeli jalur ujian, misalnya, Ketogluk atau Bioscan. Analisisnya sangat mudah dan hanya memerlukan beberapa minit. Pastikan anda membaca artikel kami mengenai aseton dalam air kencing..

Hemoglobin gliser

Petunjuk ini dengan tepat menggambarkan tahap pampasan untuk diabetes dan membolehkan anda menentukan purata gula dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Analisis menunjukkan peratusan hemoglobin yang terdedah kepada glukosa selama 3 bulan. Semakin tinggi, diabetes semakin hampir dengan dekompensasi. Hemoglobin glikated (versi glikosilasi juga digunakan) di rumah dapat diukur dengan menggunakan alat dialek khas atau penganalisis mudah alih. Peranti ini mahal dan mempunyai ralat pengukuran yang tinggi, oleh itu lebih rasional untuk melakukan analisis setiap bulan di makmal.

Tekanan

Diabetes dekompensasi disertai dengan perubahan patologi pada saluran dan peningkatan tekanan darah. Hipertensi membawa kepada perkembangan angiopati dan neuropati yang cepat, oleh itu, bagi pesakit diabetes, kriteria norma tekanan lebih ketat daripada orang yang sihat - hingga 130/85. Kelebihan berulang tahap ini memerlukan pelantikan rawatan. Dianjurkan untuk mengukur tekanan setiap hari, serta dengan pening dan sakit kepala - lihat artikel mengenai hipertensi pada diabetes.

Faktor dekompensasi

Untuk memprovokasi peralihan diabetes ke dalam bentuk dekompensasi dapat:

  • dos tablet dan insulin yang tidak betul;
  • ketidakpatuhan terhadap diet, pengiraan karbohidrat yang salah dalam makanan, penyalahgunaan gula cepat;
  • kekurangan rawatan atau rawatan diri dengan ubat-ubatan rakyat;
  • teknik yang salah untuk mentadbir insulin - lebih lanjut mengenai ini;
  • peralihan tepat waktu dari tablet ke terapi insulin untuk diabetes jenis 2;
  • tekanan teruk;
  • kecederaan serius, campur tangan pembedahan;
  • selsema, jangkitan kronik;
  • kenaikan berat badan hingga tahap kegemukan.

Kemungkinan komplikasi

Diabetes mellitus yang tidak dikompensasi membawa kepada komplikasi 2 jenis: akut dan kronik. Akut berkembang dengan cepat, dalam beberapa jam atau hari, tanpa rawatan menyebabkan koma dan kematian. Ini termasuk hipoglikemia teruk, ketoasidosis, asidosis laktik dan hiperosmolariti.

Hipoglikemia lebih berbahaya daripada komplikasi lain, kerana ia membawa kepada perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam waktu sesingkat mungkin. Gejala pertama adalah rasa lapar, gementar, kelemahan, kegelisahan. Pada peringkat awal, ia dihentikan oleh karbohidrat cepat. Pesakit dengan precoma dan koma memerlukan kemasukan ke hospital dengan cepat dan glukosa intravena.

Gula yang sangat tinggi menyebabkan peralihan jumlah darah beberapa jenis. Bergantung pada perubahan, koma hiperglikemik dibahagikan kepada ketoasidotik, asidosis laktik dan hiperosmolar. Pesakit memerlukan rawatan perubatan segera, terapi insulin semestinya merupakan sebahagian daripada rawatan.

Pastikan anda belajar! Adakah anda fikir pil dan insulin adalah satu-satunya cara untuk mengawal gula? Tidak betul! Anda boleh mengesahkannya sendiri dengan mula menggunakannya. baca lagi >>

Komplikasi kronik dapat berkembang selama bertahun-tahun, sebab utama mereka adalah dekompensasi diabetes yang berpanjangan. Kapal gula besar (angiopati) dan kecil (mikroangiopati) rosak kerana gula tinggi, itulah sebabnya organ tidak berfungsi dengan baik. Yang paling mudah terdedah adalah retina (retinopati diabetes), buah pinggang (nefropati), dan otak (ensefalopati). Juga, diabetes jenis dekompensasi membawa kepada pemusnahan serat saraf (neuropati). Kompleks perubahan saluran darah dan saraf adalah sebab pembentukan kaki diabetes, kematian tisu, osteoarthropathy, ulser trofik.

Apa itu diabetes yang boleh dikompensasi

Tahap dekompensasi penyakit kronik dianggap muktamad. Mekanisme kompensasi badan dapat mengatasi gangguan fungsi sederhana, keadaan keparahan sederhana dikompensasi dengan kesan sampingan. Dekompensasi bermaksud kekurangan simpanan sepenuhnya untuk pampasan atas kerosakan yang disebabkan oleh penyakit. Tanpa campur tangan perubatan radikal, prognosis sangat tidak baik.

Diabetes tanpa pampasan: apa itu? Ini adalah tahap ketiga dari penyakit ini, di mana tidak mustahil untuk menstabilkan tahap glukosa dalam darah. Organisma yang sudah usang tidak dapat melawan patologi walaupun terdedah kepada insulin. Dalam keadaan ini, perkembangan komplikasi diperhatikan. Sekiranya tiada rawatan kecemasan, akibat yang berpotensi membawa maut pada tahap diabetes yang tidak dapat dikompensasi.

Tahap penyakit sebelum dekompensasi

Sebelum peralihan diabetes ke peringkat akhir (ketiga), penyakit ini melalui dua peringkat perkembangan, yang ditentukan oleh keparahan penyakit:

  • Tahap subkompensasi. Ia dicirikan oleh keadaan pesakit yang tidak stabil. Tubuh berfungsi mengikut had. Semasa mengambil ubat, tidak mungkin mengubah tahap gula ke tahap optimum atau dalam jangka masa yang lama. Taktik rawatan memerlukan pembetulan segera, jika tidak, peralihan diabetes mellitus ke tahap dekompensasi tidak dapat dielakkan.
  • Tahap Pampasan. Tahap utama perkembangan penyakit, di mana gula dapat dinormalisasi dengan mengambil ubat. Dalam kes ini, mekanisme pampasan dalam keadaan berfungsi. Risiko komplikasi rendah..

Klasifikasi perjalanan penyakit ini adalah ciri bukan sahaja untuk diabetes (diabetes mellitus). Oleh itu, keadaan pesakit dinilai untuk semua patologi yang tidak dapat disembuhkan..

Punca

Bentuk penyakit yang dapat dikompensasi dapat berkembang melalui kesalahan pesakit itu sendiri, kerana ketidakmampuan ahli endokrinologi yang hadir, kerana pengaruh luaran. Kategori pertama merangkumi sebab-sebab berikut: pengabaian diet dan ketidakpatuhan terhadap cadangan doktor, rawatan diri dengan ubat-ubatan rakyat dan bahan tambahan biologi, mengabaikan terapi yang ditetapkan, penolakan untuk menggunakan rawatan hormon dengan insulin (jika penting).

Kesalahan perubatan merangkumi: dos hormon yang tidak betul (insulin), kurangnya kawalan terhadap dinamika terapi. Pengaruh luaran adalah situasi stres secara tiba-tiba, situasi epidemiologi yang tidak baik, dan penyakit berjangkit-virus yang dihidapi akibatnya. Detoksifikasi sekiranya berlaku jangkitan atau keracunan amat berbahaya bagi pesakit diabetes. Keadaan ini boleh mencetuskan dehidrasi (dehidrasi).

Petunjuk perbandingan penyakit berperingkat diabetes

Untuk menentukan tahap penyakit, petunjuk pelbagai kajian dibandingkan dengan standard. Ini membantu mengawal perjalanan penyakit. Dengan diabetes mellitus yang tidak terkompensasi, indikatornya selalu tinggi.

Ujian gula darah berganda

Penentuan gula darah dilakukan dalam dua peringkat:

  • ujian biasa untuk perut kosong;
  • ujian pemuatan glukosa (ujian darah dua jam selepas makan atau minum air manis).
PetunjukGula Puasa (mmol / L)Ujian pemuatan glukosa (mmol / L)
Pampasan4.4-6.15.5-8
Subkompensasi6.2-7.78.1-10
Dekompensasi> 7.7> 10

Darah untuk hemoglobin glycosylated (glycated)

Protein yang terdapat dalam sel darah merah (sel darah merah), atau hemoglobin glikosilasi, disebut sebagai HbA1C dalam ujian perubatan. Ia terbentuk oleh penghambatan hemoglobin dan glukosa. Data analisis mencatatkan peratusan bahan (keadaan dinilai selama tiga bulan).

Urinalisis untuk gula

Glikosuria atau tahap glukosa dalam air kencing jika tidak ada diabetes dan pada tahap pampasan adalah sifar, ambang yang dibenarkan adalah 0,06-0,083 mmol / L. Pada tahap subkompensasi, had atas tidak boleh melebihi 0.5 mmol / L. Kadar yang lebih tinggi ditakrifkan sebagai diabetes yang dikompensasi.

Ujian darah untuk kepekatan trigliserida dan kolesterol

Petunjuk ini menilai tahap risiko penyakit kardiovaskular (termasuk serangan jantung dan strok).

Penentuan BMI (BMI)

Obesiti adalah pendamping diabetes yang berterusan. BMI (indeks jisim badan) dikira mengikut formula standard.

Tekanan arteri

Pada pesakit diabetes, hipertensi arteri biasanya diperhatikan. Petunjuk yang boleh diterima: untuk pampasan dan subkompensasi masing-masing tidak melebihi 140/90 dan 160/100. Dekompensasi dicirikan oleh nilai berangka yang lebih tinggi. Dekompensasi diabetes yang didiagnosis memerlukan campur tangan segera dalam proses rawatan. Untuk menyelamatkan pesakit, perlu mengubah taktik rawatan penyakit yang mendasari dan komplikasi yang berkaitan.

Komplikasi tahap terakhir

Mengikut keparahan dan kepantasan perkembangan, komplikasi diklasifikasikan sebagai akut dan kronik. Jenis komplikasi terakhir dalam peringkat dekompensasi hampir selalu ada. Ini termasuk:

  • Lesi vaskular aterosklerotik dengan pertumbuhan kolesterol. Ia berkembang akibat gangguan metabolik (khususnya protein dan lemak). Seterusnya memprovokasi hipertensi, penyakit jantung koronari (PJK), serangan jantung, strok, kegagalan jantung.
  • Polyneuropathy diabetes pada bahagian bawah kaki (DPN). Ia dicirikan oleh kematian serat saraf dan otot, disebabkan oleh kesan glukosa pada saluran kecil (microangiopathy) dan arteri besar (makroangiopati). Dengan dekompensasi, sindrom kaki diabetes berkembang. Hasil akhirnya adalah nekrosis tisu dan gangren..
  • Nefropati adalah diabetes. Transformasi patologi tisu vaskular buah pinggang menjadi tisu penghubung. Dengan komplikasi ini, penyaringan buah pinggang dikurangkan. Akibatnya, kegagalan buah pinggang berkembang..
  • Dermatosis. Kerana gangguan metabolik dan peredaran darah, kulit tidak mendapat nutrien yang mencukupi. Sebarang jangkitan menyebabkan hakisan dan bisul pada epidermis. Proses penyembuhannya sangat kompleks dan panjang..
  • Lesi retina non-radang (retinopati). Ia berlaku terhadap latar belakang gangguan vaskular. Boleh menyebabkan kebutaan sepenuhnya..
  • Osteoporosis dan osteoarthropathy diabetes. Penipisan tulang dan ubah bentuk sendi kerana kekurangan nutrien.
  • Keabnormalan psikopatologi dan neuropsikologi. Dimanifestasikan sebagai akibat dari kemurungan, peningkatan kegelisahan dan kerengsaan, sering terdapat pada pesakit diabetes.
  • Hepatopati diabetes. Obesiti dan penebalan tisu hati disebabkan oleh kerosakan dalam pemprosesan dan metabolisme nutrien (protein, lemak, karbohidrat). Peringkat terakhir adalah hepatosis lemak dan kegagalan hati..

Keadaan akut

Sekiranya komplikasi akut berlaku, pesakit memerlukan rawatan perubatan kecemasan. Jika tidak, kemungkinan kematian tidak dikecualikan..

  • Krisis diabetes. Diagnosis ini boleh mempunyai dua manifestasi polar: hipoglikemia (penurunan kadar glukosa yang cepat) dan hiperglikemia (lonjakan paksa gula dalam kekurangan insulin akut). Sekiranya tidak ada kelegaan tepat pada masanya, kedua-dua keadaan boleh menyebabkan koma diabetes..
  • Ketoasidosis diabetes (DKA). Keadaan di mana tahap keton (aseton) dalam darah meningkat dengan mendadak. Ia berkembang dengan latar belakang hiperglikemia stabil (glukosa darah tinggi), gangguan metabolik, dan asetonemia (ketonemia). Ia dicirikan oleh mabuk akut, tanpa campur tangan perubatan mengancam koma dan kematian.
  • Asidosis laktik. Ia timbul sebagai reaksi terhadap kelebihan asid laktik. Komplikasi adalah berbahaya dengan perkembangan koma hiperlaktasidemik.

Selain itu

Diabetes dekompensasi berbahaya kerana tidak dapat diramalkan. Provokasi sedikit pun (pelanggaran diet, tekanan, kekurangan insulin) boleh menyebabkan kematian pesakit. Agar penyakit ini tidak sampai ke tahap yang melampau, pesakit kencing manis perlu sentiasa memantau tahap gula dan kesejahteraan mereka secara keseluruhan, berjumpa dengan ahli endokrinologi tepat pada masanya, jangan melakukan rawatan penyakit secara bebas dengan cara yang tidak tradisional, tanpa persetujuan doktor terlebih dahulu, ikuti semua cadangan pemakanan dan penggunaan ubat-ubatan. Anda tidak dapat menyingkirkan diabetes, pesakit perlu belajar bagaimana hidup bersama penyakit ini, melindungi dirinya sebisa mungkin dari akibat berbahaya.

Diabetes Jenis 2 Decompensated

Hari ini, diabetes jenis 2 adalah patologi yang tidak selalu dikawal dengan baik kerana pelbagai sebab. Sekiranya doktor dan pesakit telah mencapai tahap pengawalan metabolisme karbohidrat yang baik, kita akan membincangkan patologi. Sekiranya ini tidak berlaku, maka dekompensasi diabetes jenis 2 berlaku, yang penuh dengan perkembangan sejumlah besar komplikasi.

Tahap pampasan

Mencapai hasilnya berlaku dengan memberikan rawatan komprehensif yang mencukupi kepada pesakit, sementara orang yang sakit sendiri harus berminat dengan hasil rawatan dan mengikuti janji perubatan dengan ketat. Pampasan untuk diabetes jenis 1 agak lebih sukar daripada jenis 2, kerana lesi pankreas yang lebih teruk dan keperluan untuk pemberian insulin secara berkala dari luar..

Apabila ia berlaku, risiko terkena komplikasi vaskular atau neurologi dikurangkan dengan ketara, dan prognosis dan kualiti hidup pesakit meningkat dengan ketara, menghampiri orang biasa.

Terdapat beberapa peringkat pampasan patologi. Klasifikasi berdasarkan glikemia, iaitu tahap gula dalam darah, aseton dalam air kencing, dan juga jumlah glukosa di dalamnya. Tahap 2 diabetes mellitus (mereka juga berlaku untuk jenis penyakit pertama):

  • pampasan;
  • subkompensasi;
  • penyahtinjaan.

Pampasan untuk diabetes jenis 2 menunjukkan glisemia normal dalam jangka masa yang panjang, serta ketiadaan gula atau aseton dalam air kencing. Subkompensasi penyakit adalah hubungan antara dua tahap lain, iaitu, kawalan penyakit yang mencukupi belum dapat dicapai, tetapi juga tidak ada risiko yang jelas terhadap kesihatan pasien..

Pada dasarnya, diabetes subkompensasi tidak berbahaya bagi pesakit (kira-kira 80% pesakit diabetes tidak memperoleh pampasan biasa dan hidup dengan penyakit subkompensasi), tetapi berhati-hati harus dilakukan, kerana dapat dikompensasi setiap saat.

Diabetes yang dikompensasi secara signifikan meningkatkan kemungkinan terjadinya koma hiperglikemik atau ketoasidotik, dan juga mekanisme yang menyumbang kepada kekalahan pembuluh kecil dicetuskan, iaitu bunyi komplikasi vaskular pertama terdengar.

Perlu diingat bahawa pencapaian pampasan secara langsung bergantung kepada pesakit, doktor hanya membuat janji untuk rawatan patologi dan membuat cadangan.

Ciri Pampasan

Apabila seseorang didiagnosis menghidap diabetes, tugasnya adalah untuk menormalkan metabolisme karbohidrat, iaitu dia mesti mengimbangi penyakitnya. Sekiranya patologi jenis pertama ditetapkan, perlu diberikan insulin, dan juga mematuhi cadangan yang sama seperti jenis kedua.

  1. Pengecualian dari diet tepung dalam bentuk apa pun, serta gula-gula dan acar.
  2. Lebih suka hidangan rebus dan kukus, jangan makan goreng.
  3. Mematuhi prinsip pemakanan pecahan.
  4. Sekatan garam.
  5. Mengelakkan Makanan Karbohidrat Cepat dan Indeks Glikemik Tinggi.
  6. Pematuhan dengan kalori. Nilai tenaga makanan yang dimakan kira-kira sama dengan perbelanjaan tenaga manusia. Item ini menunjukkan kehadiran tenaga fizikal yang mencukupi, dan pembaziran tenaga pada mereka harus diisi semula dengan makanan.
  7. Tekanan harus dielakkan; ia boleh menyebabkan penguraian..
  8. Pemantauan hemoglobin gula dan glikosilasi secara berkala.

Pesakit harus memahami bahawa penyakit ini menyiratkan adanya aktiviti fizikal, kerana ketiadaannya dapat menyebabkan kenaikan gula. Dalam kes ini, beban yang berlebihan, sebaliknya, boleh menyebabkan perkembangan keadaan hipoglikemik. Untuk mendapatkan jumlah aktiviti fizikal yang mencukupi untuk pesakit kencing manis, doktor mengesyorkan terapi fizikal.

Ada kemungkinan diabetes jenis 2 tidak dikompensasikan dengan kaedah standard. Dalam kes sedemikian, pesakit diberi insulin.

Kriteria Pampasan

Terdapat kriteria yang ditentukan dengan baik untuk menilai permulaan pampasan untuk diabetes jenis 2. Ini termasuk:

  • glisemia puasa dalam had normal;
  • tekanan darah normal
  • petunjuk hemoglobin glikosilasi tidak melebihi 6.5%;
  • glikemia selepas bersalin tidak melebihi 8.0 mmol / l.

Tahap pampasan dan kriteria mereka

Tahap pampasan adalah petunjuk terbaik untuk rawatan penyakit ini. Sekiranya tahap yang baik dicapai, maka perkembangan sindrom metabolik pada diabetes jenis kedua akan berhenti. Harus diingat bahawa dengan itu, risiko terkena bencana vaskular besar adalah beberapa kali lebih sedikit daripada dengan jenis penyakit pertama, namun, ini berlaku untuk kes-kes ketika penyakit ini belum memperoleh bentuk insulin yang bergantung kepada kedua.

Dengan patologi subkompensasi, iaitu kompensasi separa, risiko komplikasi vaskular dan koma hiperglikemik sedikit meningkat, sementara tahap dekompensasi menyiratkan kemungkinan perkembangan koma setiap saat, dan angka glikemia tinggi akan dengan cepat menyebabkan kerosakan pada saluran darah dan saraf.

Kriteria untuk tahap pampasan adalah:

  • kehadiran aseton dan gula dalam air kencing;
  • petunjuk glukosa darah;
  • hemoglobin glikasi;
  • petunjuk kolesterol;
  • tahap fruktosamin.

Beberapa petunjuk harus diberi tumpuan.

Hemoglobin glikosilasi

Hemoglobin glikosilasi adalah protein darah yang memerangkap molekul gula, serupa dengan oksigen. Kompaun ini mempunyai jangka hayat yang sama dengan hemoglobin biasa, kerana terdapat dalam sel darah merah. Ia adalah 90-120 hari. Oleh kerana jangka hayat molekul ini panjang, adalah mungkin untuk menentukan rata-rata gula manusia setiap suku tahun, yang memungkinkan kita untuk menilai dinamika rawatan patologi.

Apabila indikator tidak melebihi 9%, kita dapat membicarakan tahap pampasan yang memuaskan, tetapi jika jumlahnya lebih tinggi, maka kita bercakap mengenai tahap pampasan yang buruk dan taktik rawatan diabetes harus diubah.

Fruktosamin

Fructosamine dibentuk dengan mengikat protein plasma dengan gula. Sekiranya penunjuk ini dinaikkan, kemungkinan besar, pampasan diabetes tidak memuaskan. Biasanya, hasilnya tidak boleh melebihi 285 μmol / l.

Gula darah dan air kencing

Seorang pesakit diabetes diperlukan untuk mengawal glisemia. Perkara ini berlaku terutamanya bagi pesakit yang kadar gula tidak stabil. Sebaik-baiknya, kawalan gula dalam darah harus dilakukan 5 kali sehari. Sekiranya pesakit tidak mempunyai peluang seperti itu, maka dengan "gula tidak stabil" anda perlu memeriksa glisemia anda sekurang-kurangnya dua kali sehari - pada waktu perut kosong dan beberapa jam selepas sarapan.

Sekiranya ini tidak dapat dilakukan, pesakit harus berjumpa pakar untuk membincangkan keperluan pemeriksaan dan rawatan pesakit untuk meningkatkan kawalan penyakit.

Gula dalam air kencing muncul dalam kes di mana pesakit mengalami kepekatan glukosa darah yang tinggi - tubuh mula membuang kelebihannya melalui ginjal. Sekiranya glukosa muncul dalam air kencing, dan juga aseton, maka ini adalah diabetes pada tahap dekompensasi.

Meringkaskan

Diabetes mellitus adalah penyakit yang memerlukan perubahan radikal dalam gaya hidup pesakit. Tidak peduli seberapa keras doktor yang hadir berusaha menormalkan glisemia dan mengimbangi patologi, sehingga pesakit mengubah sikapnya menjadi diabetes, menormalkan diet dan aktiviti fizikalnya, tidak ada cara untuk mendapatkan kawalan yang mencukupi.

Untuk memantau pencapaian pampasan diabetes, anda harus kerap menjalani ujian dan diperiksa, untuk mencegah kenaikan tahap glikemia, dan seterusnya perkembangan komplikasi penyakit yang luar biasa.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes