Diabetes dekompensasi

Salah satu akibat yang paling serius dari kekurangan insulin dalam tubuh adalah diabetes mellitus dekompensasi, yang, jika tidak tepat atau tidak tepat waktu, dapat menyebabkan koma dan kematian hiperglikemik. Bukan hanya pencapaian perubatan moden, tetapi juga peraturan mudah yang mesti dipatuhi setiap hari dapat membantu mengelakkan nasib menyedihkan bagi pesakit diabetes..

Tahap diabetes

Dengan kelebihan glukosa (yang disebut "gula") dalam darah, perubahan patologi berlaku di dalam badan dan penyakit yang tidak menyenangkan berlaku - diabetes mellitus. Bergantung pada kemampuan meneutralkan glukosa berlebihan, beberapa peringkat penyakit dibezakan, yang terakhir adalah bentuk penyakit yang paling teruk - dekompensasi diabetes.

  1. Pampasan. Apabila anda dapat menurunkan gula darah anda dengan ubat-ubatan, mereka membincangkan mengenai pampasan. Kriteria untuk mengimbangi diabetes jenis 2 adalah sama dengan diabetes jenis 1. Pesakit pada tahap ini merasa memuaskan, tidak ada patologi organ dalaman.
  2. Subkompensasi. Peringkat pertengahan antara pampasan dan dekompensasi. Keadaan pesakit bertambah buruk, patologi boleh berlaku dan komplikasi berkembang, tetapi tidak mungkin mengalami koma hiperglikemik. Tahap subkompensasi dicirikan oleh kehilangan 50 g gula dalam air kencing setiap hari, serta tahap glukosa darah sekitar 13.8 mmol / l.
  3. Dekompensasi. Ia dicirikan oleh keadaan penyakit yang teruk dan patologi pada peringkat kejadian dan kronik. Pesakit mempunyai ketoasidosis dan aseton dalam air kencing. Peranan utama dalam permulaan penyakit dimainkan oleh kecenderungan keturunan dan patologi pankreas. Diabetes dekompensasi dapat berkembang dalam menghadapi tekanan dan sebagai komplikasi jangkitan virus.
Kembali ke senarai kandungan

Tanda-tanda dekompensasi untuk diabetes

Gambaran yang tepat mengenai diagnosis diabetes hanya dapat diperoleh setelah ujian klinikal, namun bentuk penyakit yang tidak dapat dikompensasi ini mempunyai gejala yang jelas, yang dapat dikenal pasti oleh pesakit sendiri, dan berjumpa doktor tanpa menunggu pemeriksaan yang dijadualkan. Dekompensasi diabetes menyebabkan komplikasi badan yang mengalami lebihan gula dalam darah. Pesakit telah mengurangkan imuniti, yang menjadikan mereka lebih rentan terhadap penyakit yang menyebabkan virus, bakteria dan jamur berbahaya. Gejala yang membimbangkan ditunjukkan dalam penurunan keanjalan kulit pada tangan, penampilan nodul kuning di atasnya dan kemunculan dermatosis. Gejala ditambahkan pada gejala biasa pada penyakit jenis 1 dan jenis 2..

Gejala pada jenis 1

Pesakit diabetes jenis 1 mengalami rasa haus dan lapar yang berterusan, walaupun diberi makan. Lebih-lebih lagi, mereka mengalami penurunan berat badan, kadang-kadang bahkan di bawah norma "sihat". Diabetes jenis 1 dicirikan oleh peningkatan diuresis harian, dan juga jika tidak ada rawatan yang mencukupi dapat menyebabkan kerosakan sendi dan osteoporosis. Akibat yang tidak menyenangkan mungkin cirit-birit kronik.

Gejala pada jenis 2

Diabetes diabetes jenis 2 dicirikan bahawa ciri khas mungkin tidak ada sehingga tahap dekompensasi bermula. Dengan peningkatan glukosa darah, pesakit mula merasa mulut kering, kemerahan pada kulit dan kulit gatal, gangguan penglihatan yang ketara dan sakit kepala berpanjangan yang teruk yang bahkan boleh berubah menjadi migrain. Sekiranya diagnosis dibuat lewat, mungkin ada komplikasi dalam bentuk penyakit mata - katarak, detasmen retina, ada juga risiko terkena nefropati dan jatuh ke dalam koma hiperglikemik. Oleh itu, pesakit dengan diabetes subkompensasi mesti sentiasa memantau kesejahteraan mereka dan, jika ia bertambah buruk, segera berjumpa doktor.

Diagnostik makmal

Semakin tepat diagnosisnya, semakin besar kemungkinan untuk menstabilkan penyakit dan mendapatkan prognosis yang baik untuk terapi selanjutnya. Untuk membuktikan rawatan terapeutik dengan jelas, diperlukan ujian darah dan air kencing makmal. Setelah menunjukkan petunjuk ujian, doktor akan menentukan bentuk diabetes yang mana pesakitnya, dan juga memilih rawatan yang sesuai. Semasa menyusun gambaran klinikal, petunjuk berikut dijelaskan, yang dijelaskan dalam jadual:

PetunjukPampasanSubkompensasiDekompensasi
Glukosa darah puasa, mmol / L4.4-6.16.2-7.8> 7.8
Tahap glukosa dalam darah selepas makan, mmol / l5.5-8hingga 10> 10
Tahap glukosa air kencing,%00.5
Kolesterol total6.5
Kandungan trigliserida, mmol / l2.2
HbA1c (N 7.5
HbA1 (N 9.5
Tekanan darah, mm. Hg. st.160/95
Indeks jisim badan untuk lelaki, kg / m227
Indeks jisim badan untuk wanita, kg / m226
Kembali ke senarai kandungan

Risiko komplikasi

Sekiranya anda terlambat, rawatan yang tidak betul, atau dalam kes apabila pesakit secara sukarela mengganti ubat-ubatan yang diresepkan oleh doktor yang hadir dengan suplemen makanan, diabetes dalam tahap dekompensasi dapat memberikan komplikasi. Organ yang mudah dijangkiti adalah mata dan ginjal; sendi, tulang, saluran pencernaan, dan sistem kardiovaskular mungkin terjejas. Pesakit boleh mengalami:

  • katarak,
  • glaukoma dan retinopati;
  • nefropati dengan keparahan yang berbeza-beza;
  • osteoporosis;
  • enteropati dan cirit-birit kronik;
  • hepatosis lemak.

Kehamilan menanggung risiko besar dalam diabetes yang tidak dapat dikompensasi, kerana ia memerlukan perubahan biokimia tertentu dalam tubuh.

Dengan perkembangan janin, subkompensasi diabetes mellitus boleh sampai ke tahap dekompensasi, dan rawatan pembedahan tidak selalu bermula, kerana ubat-ubatan yang diperlukan dapat dalam beberapa kes mempengaruhi perjalanan kehamilan dan membawa kepada akibat yang tidak diingini: toksikosis, pembekuan janin, perkembangan embrio yang lambat dan patologi yang dihasilkan.

Tindakan pencegahan

Dekompensasi jauh lebih sukar untuk dirawat daripada mencegah peralihan penyakit ke tahap ini. Sekiranya penyebabnya bukan faktor keturunan, pesakit harus mengikuti beberapa peraturan mudah agar diabetes pampasan tidak mengalami penyahmampatan. Khususnya, perlu menjalani pemeriksaan pencegahan secara berkala di doktor khusus - pakar endokrinologi dan pakar oftalmologi. Anda juga harus membuat kajian berjadual tepat pada waktunya (biokimia, ECG, urinalisis). Anda perlu sentiasa memantau tekanan darah dan memantau tahap glukosa dalam darah. Kelebihan besar adalah diet dan pengawalan kalori yang dikonsumsi, serta menjaga buku harian makanan, yang akan mencerminkan sejarah perubahan diet dan kemungkinan akibatnya. Tetapi kaedah pencegahan yang paling penting adalah pengambilan ubat yang tepat pada masanya oleh doktor anda.

Untuk pencegahan, sebilangan pesakit mula menggunakan bahan tambahan bioaktif (makanan tambahan). Ubat ini tidak memerlukan preskripsi dan dijual secara percuma. Sebelum mengambilnya, lebih baik anda berjumpa doktor dan mengetahui sama ada terdapat alahan terhadap komponen suplemen herba. Perlu juga diingat bahawa suplemen makanan adalah makanan tambahan, bukan ubat lengkap, oleh itu, pampasan penuh untuk diabetes dengan pertolongannya adalah mustahil dan tidak boleh menggantikan ubat.

Diabetes tanpa pampasan: apa itu?

Diabetes mellitus adalah patologi endokrinologi yang paling biasa di kalangan penduduk. Penyakit ini berlaku kerana kekurangan hormon pankreas..

Untuk rawatan patologi, ubat khas digunakan yang membantu menstabilkan tahap glukosa dalam darah. Tetapi ada kes-kes bahawa terapi tidak memberi kesan yang diinginkan.

Dalam kes ini, diabetes mellitus dekompensasi berkembang (banyak yang salah menyebut diabetes mellitus dekompresi). Bentuk penyakit ini sangat berbahaya. Dengan rawatan tepat pada waktunya, kematian mungkin berlaku.

Sebab-sebab perkembangan patologi

Ramai orang pernah mendengar mengenai diabetes mellitus yang tidak dapat dikompensasi - unit apa yang dapat merumuskannya. Sekiranya anda yakin buku teks mengenai anatomi, maka ini adalah keadaan di mana tahap glukosa dalam darah tidak dapat disesuaikan.

Ringkasnya, diabetes pada tahap dekompensasi adalah patologi di mana insulin atau pil tidak berfungsi untuk menormalkan kadar gula. Mengapa patologi berkembang? Sebagai peraturan, dekompensasi diabetes berkembang akibat makan berlebihan. Sekiranya seseorang mengambil terlalu banyak karbohidrat kompleks, maka insulin dan ubat lain tidak lagi dapat menstabilkan glukosa.

Diabetes dekompensasi juga boleh berlaku kerana:

  1. Taktik rawatan yang tidak betul. Contohnya, jika seseorang diberi dos ubat tertentu yang terlalu rendah, maka perkembangan dekompensasi tidak dapat dielakkan. Juga, patologi dapat berkembang kerana gangguan terapi ubat.
  2. Penggunaan makanan tambahan. Makanan tambahan boleh bertindak hanya untuk tujuan tambahan. Bahan-bahan dalam komposisinya hanya secara tidak langsung mempengaruhi tahap glukosa dalam darah. Untuk menstabilkan gula, hanya ubat yang harus digunakan..
  3. Penggunaan ubat tradisional dan bukannya ubat.
  4. Kehadiran penyakit berjangkit akut. Diabetes diabetes mellitus boleh menjadi akibat penyakit tertentu yang disertai dengan penurunan imuniti dan dehidrasi..

Perlu diperhatikan bahawa dekompensasi diabetes boleh berkembang walaupun disebabkan oleh tekanan psikologi atau tekanan berterusan..

Gejala diabetes yang tidak dapat dikompensasi

Bagaimana diabetes jenis 2 atau jenis 1 yang dapat dikompensasi ditentukan? Mengenal pasti penyakit ini agak mudah. Dalam hampir 90% kes, pesakit dahaga.

Ia disertai dengan mulut kering. Pesakit boleh minum hingga 2-3 liter air, tetapi dahaga tidak reda. Dari masa ke masa, tanda klinikal ini dapat meningkat, atau sebaliknya - untuk menghilangkannya.

Juga, dengan diabetes pada tahap dekompensasi, gejala berikut muncul:

  • Buang air besar. Desakan Imperatif juga mempunyai tempat. Terdapat kes-kes bahawa dalam satu jam pesakit mempunyai lebih dari 2-3 keinginan untuk membuang air kecil. Biasanya, gejala ini berlaku kerana pengambilan cecair yang meningkat..
  • Kesemutan atau kebas pada hujung jari. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dengan dekompensasi diabetes, saluran kecil terjejas.
  • Gatal-gatal kulit yang teruk. Dengan peningkatan glukosa darah, ia meningkat.

Dengan peningkatan gula darah yang mendadak, keparahan manifestasi klinikal ini sangat tinggi. Tetapi dengan diabetes mellitus jenis 2 pada tahap dekompensasi, gejala di atas kurang jelas.

Lebih-lebih lagi, terdapat kes-kes yang pada tahap dekompensasi sebarang gejala diabetes mellitus sama sekali tidak ada.

Itulah sebabnya patologi sering dikesan terlambat..

Kaedah untuk diagnosis patologi

Bagaimana mengesan dekompensasi diabetes? Kenal pasti patologi ini menggunakan prosedur tertentu. Terdapat 3 kriteria utama untuk dekompensasi - gula air kencing, glukosa puasa dan selepas makan, hemoglobin glikasi.

Anda juga harus memperhatikan tahap trigliserida, tekanan darah, kolesterol darah, indeks jisim badan (disingkat BMI).

Tahap diabetes yang tidak dapat dikompensasi dicirikan oleh petunjuk seperti:

  1. Tahap gula darah puasa lebih besar daripada 7.8 mmol / L.
  2. Petunjuk glukosa darah setelah makan lebih daripada 10 mmol l.
  3. Gula air kencing melebihi 0.5%.
  4. Hemoglobin glikosilasi lebih daripada 7.5%. Lebih-lebih lagi, norma penunjuk ini adalah 6%.
  5. Kolesterol total juga meningkat. Sebagai peraturan, ia melebihi 6,5-6,6 mmol l.
  6. Tahap trigliserida meningkat dengan ketara - ia adalah 2.2 mmol l.
  7. Tekanan darah dalam 100% kes meningkat dengan mendadak. Seperti yang anda ketahui, norma penunjuk ini ialah 120 80 mm Hg. Sekiranya pesakit mempunyai diabetes mellitus jenis 1 atau tipe 2 pada tahap dekompensasi, maka penunjuk tekanan darah adalah 160 95 mm Hg.
  8. BMI juga meningkat. Biasanya, dengan dekompensasi, pesakit mengalami kegemukan..

Anda boleh mengawal petunjuk yang paling penting di rumah. Untuk melakukan ini, cukup untuk memiliki glukometer. Dengan itu, anda dapat memantau kadar gula dalam darah secara berkala. Dianjurkan untuk mengukur indikator ini semasa perut kosong, dan selepas 1.5-2 jam setelah makan.

Juga mungkin untuk mengesan tahap gula dan aseton dalam air kencing di rumah. Untuk melakukan ini, gunakan jalur ujian khusus. Mereka boleh dibeli di mana-mana farmasi tanpa preskripsi..

Rawatan dan komplikasi diabetes decompensated

Tidak ada cara khusus untuk mengobati patologi, kerana ia berkembang akibat ketidakpatuhan terhadap norma dan peraturan tertentu. Untuk mengurangkan risiko perkembangan penyakit, peraturan tertentu harus dipatuhi..

Pertama, anda perlu makan makanan yang seimbang. Sekiranya pesakit mengambil sejumlah besar makanan yang tinggi karbohidrat, maka risiko terkena diabetes yang tidak dapat dikompensasi akan meningkat. Pesakit perlu menggunakan jumlah karbohidrat yang diatur dengan ketat. Diet mesti digabungkan dengan senaman sederhana.

Untuk mengelakkan perkembangan dekompensasi, perlu memeriksa tahap glukosa dalam darah dari semasa ke semasa, mengambil ubat tepat pada masanya dan tidak menggantikan ubat sintetik dengan makanan tambahan.

Sekiranya rawatan tidak dilakukan tepat pada masanya, maka diabetes mellitus yang bergantung kepada insulin (jenis pertama) dan bukan insulin (jenis kedua) pada tahap dekompensasi boleh menyebabkan:

  • Ketoasidosis. Komplikasi ini sangat mengancam nyawa pesakit. Ketoasidosis disertai oleh rasa dahaga, sakit kepala, mengantuk, dan loya yang melampau. Dalam kes yang teruk, pesakit kehilangan kesedaran. Juga, ketoasidosis akut disertai dengan hilangnya refleks dan munculnya bau aseton dari mulut. Sekiranya komplikasi ini tidak dihentikan tepat pada masanya, pesakit akan mengalami koma. Ketoasidosis boleh membawa maut.
  • Serangan hipoglikemik atau hiperglikemik. Komplikasi ini juga sangat berbahaya. Dengan melegakan waktunya, serangan, seperti ketoasidosis, dapat menyebabkan koma diabetes. Dengan serangan hiperglikemik, ubat digunakan untuk membantu menurunkan gula darah. Dengan hipoglikemia, sebaliknya, ubat yang digunakan termasuk glukosa.
  • Gangguan pada sistem muskuloskeletal. Dengan bentuk diabetes yang tidak terkompensasi, risiko terkena osteoporosis dan osteoarthropathy meningkat. Ini secara langsung berkaitan dengan fakta bahawa patologi disertai oleh gangguan pada sistem peredaran darah dan endokrin.
  • Ulser dan dermatosis trofik. Komplikasi ini muncul kerana gangguan aliran darah. Selalunya dengan rawatan tepat pada waktunya, pesakit mengalami nekrosis tisu pada lengan atau kaki. Dalam kes ini, amputasi anggota badan mungkin diperlukan..
  • Obesiti displastik. Komplikasi ini jarang berlaku. Obesiti displastik adalah penyakit di mana lemak berkumpul di bahagian atas badan. Dalam kes ini, kaki pesakit menurunkan berat badan.
  • Lipodistrofi. Patologi ini disertai dengan hilangnya tisu lemak di tempat suntikan insulin..
  • Gangguan pada sistem pencernaan. Tahap diabetes yang tidak dapat dikompensasi penuh dengan kemunculan diatesis hemoragik, peritonitis akut dan pendarahan dalaman.
  • Katarak dan renopati. Disfungsi organ penglihatan yang disebabkan oleh diabetes boleh menyebabkan kehilangan penglihatan sepenuhnya.
  • Pelanggaran sistem saraf pusat. Mereka muncul dalam bentuk penurunan prestasi, kemurungan, peningkatan kerengsaan. Ingatan sering bertambah buruk.
  • Aterosklerosis.

Walaupun dengan rawatan tepat pada waktunya, risiko mengembangkan patologi sistem kardiovaskular meningkat. Selalunya, diabetes yang tidak dapat dikompensasi menyebabkan kegagalan jantung dan penyakit jantung koronari. Penyakit ini menjadi kronik. Dalam kes yang teruk, serangan jantung berkembang. Pakar dalam video dalam artikel ini akan membicarakan bahaya penuh diabetes.

Penguraian Diabetes

Diabetes diabetes mellitus adalah keadaan patologi badan di mana, dengan latar belakang hiperglikemia, mustahil untuk mencapai penstabilan kepekatan gula darah dengan bantuan ubat-ubatan. Masalahnya disertai dengan perkembangan komplikasi yang mendadak dari penyakit yang mendasari, yang boleh menyebabkan kecacatan atau bahkan kematian..

Apakah dekompensasi DM?

Dalam praktik klinikal, adalah kebiasaan untuk membezakan beberapa tahap "responsif" penyakit yang mendasari terapi:

  • Pampasan
  • Subkompensasi;
  • Dekompensasi.

Yang pertama tetap yang paling baik bagi pesakit. Ia disertai dengan penstabilan glisemia sepenuhnya. Tertakluk kepada cadangan doktor, kepekatan glukosa tidak melebihi normal.

Tahap subkompensasi dicirikan oleh lonjakan gula dalam episodik, tetapi ketika menyesuaikan dos ubat, kemungkinan parameter laboratorium kembali normal..

Memandangkan ciri-ciri diabetes mellitus yang tidak dapat dikompensasi, apakah itu dan bagaimana menanganinya, anda perlu memahami bahawa patologi praktikalnya tidak dapat dikawal dengan bantuan ubat-ubatan.

Hiperglikemia yang berpanjangan menyebabkan kemerosotan tajam dalam keadaan pesakit. Bergantung pada petunjuk glukosa dalam darah, gambaran klinikal mungkin berbeza. Untuk menstabilkan kesejahteraan pesakit, suntikan insulin lebih kerap digunakan..

Harus diingat bahawa tahap dekompensasi lebih bersifat untuk pesakit dengan varian pertama penyakit ini. Namun, jika ketahanan terhadap terapi berlaku pada pesakit diabetes jenis 2, maka komplikasi lebih sukar untuk dielakkan kerana imuniti tubuh terhadap suntikan insulin.

Penyebab Penyahpenyakit Diabetes

Diabetes dekompensasi adalah masalah serius bagi pesakit dan doktor. Dalam kes pertama, seseorang merasa sangat teruk dan tidak dapat menjalani gaya hidup normal. Pada yang kedua - sukar untuk memilih kombinasi ubat yang tepat untuk menstabilkan pesakit.

Terdapat banyak sebab untuk peralihan diabetes mellitus ke tahap dekompensasi. Semuanya bergantung pada ciri individu setiap kes klinikal. Yang paling biasa adalah:

  • Mengabaikan cadangan doktor mengenai peraturan pemakanan. Diet adalah salah satu kaedah utama untuk menstabilkan metabolisme karbohidrat pada diabetes jenis 2. Makan berlebihan atau makan makanan haram yang kerap boleh mencetuskan dekompensasi;
  • Penggunaan jumlah ubat yang tidak mencukupi atau penghapusannya sepenuhnya. Kadang-kadang pesakit, setelah mengalami peningkatan sementara, memutuskan sendiri untuk meninggalkan penggunaan tablet atau insulin. Ini penuh dengan kemerosotan kesejahteraan;
  • Pemilihan rejimen rawatan yang salah. Senario ini mungkin berlaku sekiranya doktor tidak menganalisis ciri-ciri kes klinikal pesakit tertentu dengan secukupnya;
  • Rawatan yang tidak terkawal dengan ubat-ubatan rakyat. Dekompensasi diabetes semakin meningkat kerana keberkesanan ubat-ubatan tersebut yang rendah;
  • Tekanan fizikal dan psikologi;
  • Mabuk. Pencerobohan bakteria menyebabkan peningkatan kepekatan glukosa dalam darah. Ia disertai dengan kehilangan sejumlah besar cecair oleh badan..

Untuk membetulkan keadaan pesakit dengan berkesan, perlu dilakukan secepat mungkin mengapa diabetes tidak mendapat pampasan semakin meningkat. Dalam beberapa kes, kehidupan manusia bergantung kepada perkara ini..

Gejala dekompensasi

Diabetes mellitus adalah patologi endokrin yang secara tradisional disertai oleh hiperglikemia. Penyakit ini bersifat sistemik dan menarik hampir semua organ dan sistem ke dalam prosesnya. Gejala standard gangguan metabolisme karbohidrat berterusan adalah:

  • Haus yang berterusan (polydipsia);
  • Keinginan untuk makan lebih banyak (polyphagy);
  • Kencing cepat (poliuria);
  • Kelemahan umum;
  • Keletihan cepat;
  • Pelanggaran irama tidur;
  • Kesedaran kabur (dalam bentuk penyakit yang teruk).

Ciri diabetes terkompensasi adalah penstabilan glisemia pesakit. Semua simptom di atas boleh hilang sepenuhnya. Pesakit berasa sihat.

Diabetes dekompensasi disertai dengan peningkatan gambaran klinikal yang tajam. Dengan penyakit yang berpanjangan dalam bentuk ini, tanda-tanda baru mungkin muncul:

  • Bau aseton dari mulut;
  • Kehilangan kesedaran;
  • Peluh sejuk.

Penstabilan glisemia tepat pada masanya adalah satu-satunya cara untuk menormalkan kesejahteraan pesakit. Dalam kes ini, keutamaan diberikan kepada menyuntik insulin, dan bukannya bentuk ubat tablet.

Bahaya

Kesedaran pesakit yang rendah mengenai status kesihatan mereka sendiri dan sifat gangguan metabolisme karbohidrat yang berterusan kadang-kadang membawa kepada perkembangan komplikasi penyakit.

Bahaya utama dekompensasi diabetes mellitus adalah peningkatan tajam dalam kemungkinan kemerosotan yang cepat. Komplikasi akut diabetes jenis 1 dan jenis 2 adalah:

  • Koma hipoglikemik;
  • Ketoasidosis;
  • Koma asidosis hiperosmolar atau laktik.

Keadaan berikut berkaitan dengan komplikasi kronik, yang pada satu tahap atau kemajuan yang lain dalam diabetes:

  • Nefropati Tahap perkembangan patologi yang melampau adalah kegagalan buah pinggang;
  • Retinopati Kerosakan retina berlaku. Pesakit menghadapi kebutaan sepenuhnya;
  • Polineuropati. Kerosakan pada sistem saraf dipenuhi dengan kehilangan kepekaan dan kepekaan kesakitan di bahagian tubuh yang berlainan;
  • Mikro dan makroangiopati. Manifestasi klinikal komplikasi adalah ulser trofik pada kulit kaki (paling kerap) atau gangren. Kematian tisu lembut memerlukan rawatan pembedahan (amputasi).

Terhadap latar belakang patologi diabetes, kekurangan imuniti juga berlaku. Tubuh menjadi lebih rentan terhadap kesan mikroba berbahaya. Osteoporosis berkembang, yang penuh dengan peningkatan patah tulang.

Untuk mengelakkan perkembangan kejadian seperti itu, perlu menstabilkan glisemia pesakit secepat mungkin.

Cara mencegah penyahkompensasi?

Pencegahan penyakit atau keadaan selalu lebih mudah dan selamat daripada rawatannya. Ini juga berlaku untuk penguraian diabetes. Untuk mengelakkan berlakunya masalah serius itu adalah nyata.

Aspek asas yang harus selalu diingat oleh diabetes adalah:

  • Pemantauan diri terhadap glikemia secara berkala. Penggunaan glukometer saku membolehkan anda mengetahui kepekatan glukosa dalam darah pada bila-bila masa. Ini membantu mengenal pasti masalah pada peringkat awal perkembangannya;
  • Lulus pemeriksaan berkala oleh doktor. Sekiranya mungkin untuk membetulkan glisemia sekali, maka ini tidak menjamin perlunya rawatan berulang. Selalu perlu untuk menyesuaikan program terapi dengan ciri-ciri perjalanan penyakit ini;
  • Kurangnya perubahan bebas dalam perjalanan rawatan. Penggunaan ubat-ubatan rakyat yang tidak terkawal boleh menyebabkan penguraian;
  • Diet;
  • Doktor yang Menetapkan.

Bentuk diabetes yang tidak berfungsi adalah masalah serius yang mengancam kesihatan dan kadang-kadang kehidupan pesakit. Anda tidak boleh mengabaikannya. Anda harus sentiasa berusaha untuk menormalkan glisemia dalam masa sesingkat mungkin..

Apa itu diabetes yang boleh dikompensasi

Terapi untuk penyakit kronik bertujuan mengawal gejala.

Diabetes diabetes mellitus berlaku apabila rawatan tidak membawa kepada penstabilan keadaan pesakit. Untuk penyesuaian rawatan yang mencukupi, anda harus membiasakan diri dengan klasifikasi dan bentuknya.

Apa itu diabetes yang boleh dikompensasi

Tahap gula darah orang yang sihat tidak melebihi julat 3.3-5.5 mmol / L. Pelbagai alasan boleh menyebabkan indikator melampaui kerangka yang ditentukan di kedua arah. Glukosa tinggi bermaksud diabetes.

Bergantung pada jenis penyakit, doktor menetapkan rawatan dengan suntikan insulin (jenis 1) atau ubat hipoglikemik (jenis 2). Ia bertujuan menormalkan tahap gula dan keadaan umum pesakit. Dalam kebanyakan kes, setelah beberapa pilihan, rawatan yang sesuai dijumpai, tetapi ada pengecualian.

Diabetes diabetes mellitus - keadaan di mana kesan ubat tidak berdaya, tidak ada peningkatan. Gula darah tidak menurun dalam kuantiti, yang menyebabkan kemerosotan kesejahteraan.

Sekiranya tidak ada penyesuaian rawatan, timbul komplikasi yang menyebabkan bahaya besar pada tubuh. Tahap dekompensasi diabetes ditentukan oleh gabungan beberapa faktor.

Pengelasan

Dengan tahap gula dalam darah, ahli endokrinologi menentukan tiga darjah penyakit, yang masing-masing dicirikan oleh keparahan gejala. Ketepatan rawatan dan disiplin pesakit dalam menjaga gaya hidup sihat mempunyai kesan langsung terhadap perkara ini..

  • Tahap pampasan adalah jalan terbaik untuk penyakit ini. Nilai glukosa hampir normal, terasa baik, kemungkinan komplikasi adalah minimum.
  • Diabetes dekompensasi berlaku sekiranya rawatan tidak betul atau ketiadaannya. Tahap gula menyimpang dari norma oleh beberapa unit, gejala semakin meningkat.
  • Diabetes subkompensasi didiagnosis sebagai keadaan antara antara perkara di atas. Sekiranya anda mula merawatnya tepat pada waktunya, anda boleh membuat penambahbaikan, menunda berjumpa doktor boleh menyebabkan akibat yang tidak dapat dipulihkan..

Ijazah yang tepat ditentukan selepas ujian makmal dan sejarah perubatan. Tiga kriteria utama adalah minat: glikated hemoglobin, glukosa puasa dan senaman, dan gula air kencing. Sekiranya perlu, ujian tambahan boleh diresepkan: tekanan darah, kolesterol dan hemoglobin.

Punca

Diabetes adalah penyakit berubah-ubah di mana anda mesti mematuhi arahannya dengan tegas. Pelanggaran tunggal malah boleh mengakibatkan akibat buruk, di antaranya ada yang boleh membawa maut. Adalah mustahil untuk memisahkannya dengan kepentingan, kerana setiap komponen terapi diperlukan untuk pelaksanaannya.

Diet adalah elemen penting dalam rawatan penyakit ini. Diabetes jenis 2 dekompensasi berlaku tepat untuk sebab ini paling kerap. Penyebab kejadiannya adalah kegemukan, jadi kembali ke kekurangan zat makanan dengan cepat menimbulkan peningkatan kepekatan gula dalam darah. Pengeluaran kolesterol berlebihan, gangguan metabolik - tubuh tidak dapat mengatasi beban secara tiba-tiba.

Ubat penurun gula kebanyakannya berkesan, tetapi mempunyai satu kelemahan - badan "menyesuaikan diri" dengan mereka, dan mereka berhenti bertindak. Oleh itu, sangat penting untuk berjumpa doktor dan mengukur tahap gula dengan glukometer di rumah - kemunculan petunjuk buruk akan segera dikesan.

Sekiranya rawatan tidak diselaraskan, tidak ada keberkesanan dari pil, dekompensasi menjadi lebih kuat.

Bagi pesakit diabetes, keseimbangan cecair adalah penting. Sekiranya suhu meningkat dengan selesema, tubuh mengalami kehilangan kelembapan yang ketara, yang mempengaruhi tahap gula. Terutama berbahaya jika peningkatan penunjuk ini disebabkan oleh penyakit buah pinggang - sistem perkumuhan sangat penting bagi pesakit diabetes.

Situasi tertekan juga membahayakan orang yang sihat, sementara dengan diabetes ia penuh dengan masalah besar. Di samping itu, tekanan pada sistem kardiovaskular boleh menyebabkan perkembangan penyakit.

Diabetes jenis 1 dekompensasi berlaku apabila terdapat kesilapan dengan suntikan insulin - dos yang terlalu kecil atau melewatkannya menyebabkan peningkatan glukosa dengan segera.

Simptomologi

Statistik mengatakan bahawa kira-kira 2 juta orang mati akibat diabetes setiap tahun.

Sebagai tambahan kepada tahap glukosa yang tinggi, kursus ini disertai dengan beberapa gejala, di antaranya sangat penting untuk diketengahkan:

  • loya, pening, kelemahan,
  • berpeluh berlebihan, kencing kerap,
  • sesak nafas, mata kabur,
  • pembengkakan tisu lembut,
  • tekanan darah tinggi,
  • kurang selera makan.

Dengan tanda-tanda inilah anda dapat mengenal pasti masalah dengan penunjuk gula dengan segera. Sekiranya pesakit terbiasa memeriksa tahapnya dengan meter glukosa semasa perut kosong, anda harus membiasakan diri dengan "sebaran" berikut:

  • penunjuk normal ialah 3.3-5.5 mmol / l,
  • jenis pampasan - 4.4-6.1 mmol / l,
  • subkompensasi - 6.2-7.8 mmol / l,
  • diabetes decompensated - lebih daripada 7.8 mmol / l.

Adalah bermasalah untuk mengukur indikator lain sendiri, kerana terdapat ralat besar, analisisnya harus dipercayakan kepada pegawai perubatan.

Diagnostik

Senarai analisis yang diperlukan telah disebutkan di atas, bagaimanapun, hemoglobin glikasi dan gula dengan muatan adalah yang paling berharga dan objektif. Yang pertama adalah baik kerana dapat membantu mengetahui tahap gula dalam 3 bulan terakhir - dinamika penyakit dapat dikesan. Pada orang yang sihat, mestilah 4.5-6.7% daripada jumlah hemoglobin.

Glukosa dengan senaman adalah analisis yang berkesan yang membolehkan anda mengetahui tindak balas badan terhadap gula dengan lebih realistik: pesakit mengambil larutan glukosa yang kuat, dan kemudian penunjuk diukur selama beberapa jam (dengan selang waktu tertentu).

Doktor juga mengumpulkan anamnesis - banyak perhatian diberikan kepada ubat-ubatan yang diambil pesakit baru-baru ini, serta dietnya. Persepsi gambaran penyakit ini lebih lengkap, yang membolehkan kita menetapkan rawatan yang paling sesuai sekiranya berlaku dekompensasi diabetes jenis 1 atau 2.

Komplikasi

Dengan latar belakang rawatan yang diabaikan, sejumlah penyakit dapat berkembang. Mereka secara konvensional dibahagikan kepada kronik dan akut, bergantung kepada keparahannya. Perlu diingat bahawa ini sebenarnya tidak bergantung pada jenis penyakit utama.

Tajam

Ketoasidosis dan hiperglikemia adalah komplikasi diabetes dekompensasi yang paling kerap berlaku. Kedua-dua penyakit mempunyai dinamika bercampur; sukar untuk mengubatinya. Anda boleh membetulkan keadaan dengan mengembalikan gula ke petunjuk biasa semasa pampasan.

Masalah mata mungkin berlaku: penurunan tajam dalam ketajaman penglihatan dan penglihatan kabur. Keradangan dan pembengkakan dapat muncul pada selaput lendir - sistem perkumuhan tidak dapat mengatasi beban. Senario kes terburuk - ulser trofik.

Dari sisi sistem saraf pusat, "ketidakteraturan" dalam watak pesakit mungkin muncul: perubahan mood yang tajam, sikap tidak peduli dan kemurungan, kealpaan. Ini mungkin berlaku untuk orang tua..

Dalam kes-kes lanjut, seseorang boleh mengalami koma hiperglikemik - anda perlu segera menghubungi ambulans, tagihan boleh berlaku selama beberapa minit.

Kronik

Jenis ini merangkumi penyakit vaskular dan jantung - takikardia, aritmia, urat varikos.

Bahagian bawah anggota badan sangat terjejas. Sendi mula "patah" - metabolisme yang lemah tidak memberikan nutrisi yang mencukupi, yang menyebabkan tulang rapuh dan penipisan tisu. Malah ubah bentuk mungkin berlaku..

Dari saluran gastrousus, komplikasi mungkin muncul dalam bentuk pendarahan, stomatitis dan gingivitis. Selalunya disertai ketoasidosis.

Ciri rawatan

Terapi melibatkan rawatan kompleks diabetes decompensated, jadi hanya doktor yang hadir yang boleh menetapkannya. Pertama sekali, ini adalah diet rendah karbohidrat - faedah maksimum untuk badan. Alkohol dan rokok dilarang, kerana produk toksik sebanyak mungkin masuk ke dalam badan.

Bagi ubat-ubatan, ubat suntikan insulin yang baru disesuaikan, atau tablet penurun gula baru. Resep pada bahagian ini sangat penting untuk dipatuhi, jika tidak, keadaan akan cepat merosot. Kadang-kadang rawatan tambahan ditetapkan - resipi alternatif atau ubat lain: untuk memperbaiki peredaran darah, menguatkan saluran darah dan jantung, sendi. Proses pemulihan memerlukan masa, tetapi anda tidak dapat melakukannya tanpanya.

Pencegahan dan cadangan

Untuk tidak pernah berminat dengan diabetes yang dapat dikompensasi, anda harus mematuhi cara rawatan yang ditunjukkan. Periksa dengan kerap oleh doktor anda, dan juga jangan lupa tentang disiplin diri - asas untuk menjaga kesihatan pesakit diabetes. Berjalan di udara segar, ketiadaan beban dan tekanan fizikal akan membantu mengelakkan berulang kadar gula yang buruk tanpa membahayakan kesihatan anda.

Diabetes diabetes mellitus adalah keadaan berbahaya bagi tubuh yang memerlukan rawatan segera. Ia berlaku, sebagai akibat dari pelanggaran rejimen biasa atau situasi stres, memerlukan pendekatan bersepadu. Sekiranya tidak ada terapi perubatan, komplikasi boleh berkembang, hingga malapetaka.

Diabetes diabetes mellitus: ciri fasa dan kaedah rawatan

Diabetes, seperti banyak penyakit lain, boleh berlaku dengan pelbagai cara. Fasa eksaserbasi menyebabkan kemerosotan tajam dalam keadaan pesakit, pengampunan membolehkan pesakit menjalani gaya hidup orang yang hampir sihat. Dekompensasi diabetes - ini adalah tahap pemburukan penyakit.

Fasa penyakit

Diabetes mellitus adalah penyakit berbahaya dan serius. Penyakit jenis 1 menyatakan dirinya tajam, biasanya pada usia muda. Diabetes jenis 2 berkembang dengan perlahan, secara beransur-ansur merosakkan kesihatan dan mendapati dirinya hanya apabila sistem peredaran darah, ginjal dan hati telah mengalami perubahan yang ketara.

Selepas manifestasi penyakit jenis 1 - kemunculan tanda-tanda ciri penyakit ini, dari 1 hingga 4 bulan boleh berlalu sebelum perkembangan komplikasi dan kemerosotan yang ketara dalam keadaan pesakit. Diabetes jenis 2 boleh "hilang" dalam jangka masa yang lama. Ia menjelma dengan begitu perlahan sehingga seseorang tidak dapat mengesyaki kehadiran gula darah tinggi.

Penyakit ini menampakkan diri secara berbeza bergantung pada tahap penstabilan gula. Atas dasar ini, 3 fasa penyakit dibezakan.

  • Pampasan - sementara tahap glukosa dalam darah dikekalkan tanpa kesukaran. Dengan diabetes mellitus jenis 2 pada masa ini, tidak ada keperluan untuk ubat penurun gula, dan cukup untuk mengikuti diet. Gula tidak meningkat lebih dari 8 mmol / l; sama sekali tidak terdapat dalam air kencing. Gejala diabetes biasa seperti dahaga, keinginan berlebihan untuk gula-gula, dan kencing yang kerap tidak diperhatikan..
  • Subkompensasi - glukosa meningkat maksimum 14 mmol / L, muncul dalam air kencing. Tanda-tanda awal ketosis mungkin berlaku dengan penyakit jenis 1. Tahap gula disesuaikan dengan ubat konvensional. Pada peringkat ini, komplikasi, jika ada, lebih akut.
  • Apa itu diabetes dekompensasi? Keadaan ini dibezakan oleh peningkatan gula darah, peningkatan yang teruk dari gangguan bersamaan. Yang paling berbahaya adalah kemampuan untuk menyesuaikan keadaan pesakit dengan ubat-ubatan. Dekompensasi penuh dengan akibat yang paling serius, termasuk kegagalan buah pinggang dan koma diabetes.

Fasa ini selalu didahului oleh subkompensasi. Dengan rawatan dan diet yang mencukupi, adalah mungkin untuk mengelakkan permulaan peringkat terakhir.

Diabetes tanpa pampasan: tanda

Tahap penyakit ini mempunyai gejala yang sangat pasti. Sekiranya sekurang-kurangnya dua daripadanya muncul, tindakan segera mesti diambil.

  • Tahap glukosa puasa meningkat di atas 14 mmol / L. Selepas makan, kepekatannya boleh meningkat melebihi 20 mol / L. Walaupun mendapat rawatan, kadar gula tidak dapat stabil.
  • Tahap hemoglobin glikasi melebihi norma dan merupakan petunjuk sekurang-kurangnya 7.5.
  • Kerana melebihi ambang ginjal, gula diekskresikan dalam air kencing. Kerugian harian melebihi 50 g sehari.

Selain itu, aseton muncul dalam air kencing, yang merupakan tanda perkembangan ketosis dan ketoasidosis.

  • Kepekatan gula yang tinggi dalam air kencing menyebabkan kencing yang kerap dan banyak - poliuria. Keinginan sering menjadi tidak terkawal.
  • Haus yang meningkat dikaitkan dengan poliuria. Pesakit minum hingga 10 liter air setiap hari untuk memulihkan kelembapan yang hilang dalam air kencing dan mengisi jumlah plasma darah.
  • Diabetes mellitus pada tahap dekompensasi membawa kepada penghambatan sistem kardiovaskular. Pada masa yang sama, tekanan darah meningkat - hingga 160/95, nadi semakin cepat, takikardia diperhatikan.
  • Pseudoperitonitis diabetes yang kerap didaftarkan - kembung, sakit pada dinding perut, kadang-kadang memotong di perut.
  • Tahap dekompensasi diabetes mempengaruhi sistem saraf pusat. Pesakit menjadi apatis, lesu, terhambat. Tanda-tanda tidak signifikan ini dengan mudah berubah menjadi keadaan pramatang dan koma.
  • Tanda-tanda sekunder juga diperhatikan: gatal-gatal pada kulit semakin meningkat, kerana peningkatan gula merengsakan kulit. Dermatosis berkembang, nodul kuning muncul di jari. Jari mati rasa dan kesemutan, tompok dengan bentuk kulit yang tidak sensitif pada kaki dan kaki, ini disebabkan oleh gangguan peredaran darah.

Gejala Diabetes Jenis 1

Dekompensasi diabetes jenis 1 disertai dengan peningkatan perasaan dahaga dan kelaparan. Pada masa yang sama, pesakit dengan cepat menurunkan berat badan walaupun dibandingkan dengan keadaannya yang biasa. Isipadu air kencing setiap hari meningkat dengan mendadak, yang menyebabkan perkembangan osteoporosis dan kerosakan fungsi buah pinggang. Kemungkinan perkembangan cirit-birit kronik.

Keadaan pesakit tidak dapat diperbaiki dengan insulin

Gejala pada jenis 2

Mekanisme diabetes jenis 2 adalah berbeza. Penyerapan glukosa dalam kes ini adalah mustahil, kerana sel-sel tisu kehilangan kepekaannya terhadap insulin dan tidak mengeluarkan gula. Tetapi pada masa yang sama, kepekatan tinggi hormon dan glukosa secara serentak diperhatikan dalam darah, dan kombinasi ini membawa kepada kemunculan tanda-tanda lain.

Diabetes jenis 2 dengan dekompensasi disertai dengan pelanggaran metabolisme lemak. Oleh itu, gejala lain ditambahkan pada gejala di atas..

  • Kolesterol - biasanya tahap amnya adalah 4.8. Pada fasa dekompensasi, ia meningkat hingga 6 dan ke atas, dan tahap kolesterol berketumpatan rendah - di atas 4.
  • Isipadu trigliserida juga meningkat - lebih daripada 2.2.

Peningkatan trigliserida menunjukkan perkembangan kegemukan. Sekiranya orang yang menderita diabetes jenis 1 menurunkan berat badan, maka pesakit dengan tingkatan 2 mendapatkannya tidak kurang cepat.

Sebab-sebab dekompensasi

Kerengsaan selalu diprovokasi oleh sesuatu. Oleh kerana keadaan diabetes dalam pengertian harfiah kata bergantung pada apa sebenarnya dan bagaimana dia makan, penyebab dekompensasi yang paling biasa dalam satu atau lain cara berkaitan dengan pemakanan.

  • Diet yang tidak betul - jumlah karbohidrat yang berlebihan, terutama mudah dicerna, menimbulkan peningkatan glukosa yang mendadak. Jumlah insulin yang sesuai diperlukan untuk mengimbangi lompatan tersebut. Dalam diabetes jenis 1, ini bermaksud dos ubat yang besar, yang berbahaya. Pada diabetes jenis 2, lonjakan gula dan insulin menyebabkan pembentukan tisu adiposa yang dipercepat. Kedua-duanya menggegarkan keseimbangan rapuh dan memindahkan penyakit ke fasa dekompensasi.
  • Terapi yang dipilih dengan tidak betul - sebagai peraturan, dos ubat yang terlalu kecil menyebabkan dekompensasi, namun, penolakan untuk mengambil ubat untuk satu sebab atau yang lain juga boleh menjadi alasan.
  • Selalunya, fasa eksaserbasi adalah usaha untuk merawat penyakit ini dengan bantuan resipi alternatif dan bukannya ubat-ubatan yang ditetapkan. Kadang-kadang kegagalan memprovokasi pengambilan makanan tambahan. Mereka sering mengandungi bahan yang tidak boleh diterima oleh pesakit diabetes.
  • Penyakit berjangkit, terutamanya yang mempengaruhi fungsi pankreas, hampir selalu menyebabkan pemburukan.

Walau apa pun sebabnya, diabetes harus dirawat dengan segera dalam fasa dekompensasi..

Kesan

Diabetes diabetes mellitus boleh menyebabkan komplikasi serius:

  • ketoasidosis adalah keadaan berbahaya di mana, bersamaan dengan kepekatan glukosa yang tinggi dalam darah, kepekatan tinggi badan keton juga dicatat. Dalam kes ini, metabolisme karbohidrat dan lemak terganggu. Ketoasidosis boleh menyebabkan kematian;
  • serangan hipoglikemik - diprovokasi oleh lonjakan gula yang tajam dan boleh berubah menjadi koma;
  • ulser trofik - kerana pertumbuhan semula tisu yang sangat buruk, malah calar dan jagung berubah menjadi bisul;
  • retinopati - berkembang di bawah pengaruh gula tinggi. Walau bagaimanapun, semasa dekompensasi, risiko detasmen retina meningkat berkali-kali;
  • osteoporosis dan osteopati - menjadi penyebab kerosakan fungsi sistem sokongan dan motor. Sepanjang tempoh pampasan, pesakit mungkin kehilangan keupayaan untuk bergerak;
  • obesiti displastik - pilihan ini lebih berbahaya bagi diabetes, kerana lemak disimpan di bahagian atas dada, iaitu dekat dengan pankreas dan jantung. Dekompensasi hanya menimbulkan kegemukan jenis ini.

Pada peringkat akut, serangan jantung, penyakit jantung koronari, strok, kegagalan buah pinggang akut adalah mungkin. Selalunya, pesakit diabetes mati dalam tempoh ini..

Pencegahan

Untuk mencegah diabetes yang tidak terkompensasi jauh lebih mudah untuk mencegah daripada merawat. Untuk melakukan ini, ikuti cadangan yang biasanya diberikan oleh ahli endokrinologi:

  • Pastikan untuk mengira diet harian anda, dengan mengambil kira jumlah kalori dan jumlah karbohidrat;
  • pesakit diabetes harus menyimpan buku harian pemakanan, jadi lebih mudah untuk menentukan kesan produk tertentu terhadap keadaan pesakit;
  • tahap glukosa mesti dikawal secara bebas menggunakan alat khas. Anda juga perlu memantau tekanan dan sekurang-kurangnya memeriksa air kencing secara berkala;
  • pemeriksaan rutin harus dilakukan untuk memantau keadaan jantung, ginjal, hati;
  • semua cadangan doktor mesti dipatuhi. Dalam kes ini, anda perlu mendaftarkan kesejahteraan anda dan pastikan anda memberitahu pakar mengenai semua perubahan.

Tahap dekompensasi diabetes adalah keadaan patologi yang serius. Perkara yang paling berbahaya dalam kes ini adalah ketidakupayaan untuk menstabilkan tahap glukosa dalam darah dengan bantuan ubat-ubatan. Dekompensasi memerlukan rawatan segera.

Kesan akut dan kronik diabetes yang tidak dikompensasi

Diabetes yang tidak dikompensasi adalah keadaan berbahaya yang boleh menyebabkan kesan negatif terhadap kesihatan. Biasanya, bentuk patologi ini disebabkan oleh gangguan gaya hidup, kesalahan diet, atau kekurangan terapi ubat yang diperlukan..

Oleh itu, sangat mustahak untuk menghubungi pakar secepat mungkin dan dengan jelas mengikuti janji temu.

Intipati patologi

Ramai orang berminat dengan soalan: diabetes yang tidak dikompensasi - apakah itu? Dengan bentuk penyakit ini, jumlah gula tidak dikurangkan oleh ubat-ubatan, yang menyebabkan komplikasi berbahaya.

Untuk mengawal keberkesanan terapi diabetes, ahli endokrinologi membezakan beberapa peringkat patologi:

  1. Pampasan - semua petunjuk hampir normal. Seseorang tidak mengalami dahaga, buang air kecil yang meningkat, atau mulut kering.
  2. Subkompensasi - pada tahap ini parameter gula sedikit meningkat.
  3. Dekompensasi - ia dicirikan oleh peningkatan gula darah yang berterusan. Pada tahap ini, ancaman terhadap akibat berbahaya adalah tinggi. Mereka dikaitkan dengan terapi yang tidak betul. Selalunya, tahap dekompensasi diperhatikan pada diabetes jenis 1. Walau bagaimanapun, patologi jenis ke-2 agak berbahaya.

Punca

Untuk memahami apa itu diabetes decompensated, perlu menganalisis sebab-sebab kejadiannya. Selalunya keadaan ini disebabkan oleh makan berlebihan.

Di samping itu, dekompensasi diabetes adalah akibat daripada faktor-faktor seperti:

  • Terapi yang salah. Punca masalahnya ialah penggunaan ubat dos yang terlalu kecil. Juga, patologi sering menjadi akibat gangguan terapi ubat.
  • Penggunaan makanan tambahan. Bahan seperti itu hanya dapat digunakan sebagai tambahan kepada aset tetap. Bahan-bahan dalam bentuk ini mempunyai kesan tidak langsung terhadap kandungan gula. Untuk menstabilkan glukosa, hanya ubat yang ditunjukkan.
  • Menggunakan ubat rumah dan bukannya ubat.
  • Patologi berjangkit akut. Dekompensasi diabetes sering terjadi akibat penyakit tertentu, yang dicirikan oleh sistem kekebalan tubuh yang lemah dan kehilangan cairan..

Penyelidikan diagnostik

Pelbagai prosedur diagnostik diperlukan untuk mengesan diabetes tanpa pampasan..

Terdapat beberapa parameter utama yang membolehkan anda menilai tahap pampasan:

  • Jumlah gula dalam air kencing;
  • Hemoglobin gliser;
  • Glukosa darah - diukur selepas makan dan semasa perut kosong.

Diabetes mellitus pada tahap dekompensasi dicirikan oleh parameter berikut:

  1. Hemoglobin gliser lebih daripada 7.5%;
  2. Jumlah gula dalam air kencing lebih daripada 0.5%;
  3. Isipadu glukosa selepas makan lebih daripada 10 mmol / l;
  4. Kolesterol lebih besar daripada 6.5 mmol / L;
  5. Tahap glukosa puasa melebihi 7.8 mmol / L;
  6. Tekanan melebihi 160/95 mm Hg. st.;
  7. Indeks jisim badan meningkat - selalunya dekompensasi diabetes disertai dengan kegemukan;
  8. Trigliserida lebih besar daripada 2.2 mmol / L.

Parameter utama dapat dikawal di rumah. Untuk melakukan ini, perlu mendapatkan glukometer. Peranti ini membantu menentukan jumlah gula dalam darah. Manipulasi dilakukan pada waktu perut kosong dan beberapa jam selepas makan.

Akibat akut

Sekiranya diabetes tidak dirawat, dekompensasi akan menimbulkan akibat yang serius. Patologi akut berkembang dengan cepat.

Dalam keadaan seperti itu, rawatan perubatan segera diperlukan. Akibat yang paling berbahaya termasuk:

  • Hiperglikemia;
  • Hipoglikemia;
  • Koma diabetes.

Dengan hiperglikemia, terdapat peningkatan jumlah gula yang cepat. Dengan perkembangannya, kelemahan, dahaga, kelaparan diperhatikan. Untuk mengatasi pelanggaran ini, anda perlu segera mengambil suntikan insulin.

Hipoglikemia - penurunan glukosa darah secara tiba-tiba. Apabila ia muncul, kelemahan dan rasa lapar yang kuat dapat dirasakan. Sekiranya anda tidak menolong seseorang, dia mungkin akan koma. Untuk mencapai peningkatan glukosa dengan cepat, anda harus minum teh dengan gula atau makan sedikit manis.

Koma diabetes boleh mempunyai beberapa jenis. Bentuk ketoasidotik, hiperosmolar, asid laktik dibezakan. Setiap dari mereka dicirikan oleh gejala tertentu dan perbezaan dalam prestasi klinikal..

Dalam keadaan seperti itu, pesakit harus segera dimasukkan ke hospital..

Kesan kronik

Diabetes dekompensasi sering menimbulkan kesan kronik. Patologi memberi kesan negatif kepada keadaan saluran darah, penglihatan, kulit dan organ lain.

Kulit dan membran mukus

Terdapat sebilangan akibat yang memberi kesan buruk kepada dermis dan epitel mukosa:

  1. Dermopati diabetes - proses tidak normal pada kulit menimbulkan kehilangan cecair. Dengan adanya keadaan ini yang berterusan, dermatitis berlaku. Pada manusia, kawasan berwarna sangat kuat muncul di kulit. Pembentukan ulser trofik pada bahagian bawah kaki juga mungkin.
  2. Xanthomatosis - istilah ini merujuk kepada kelainan dermatologi, iaitu nodul merah jambu. Mereka mempunyai ukuran yang berbeza dan dikaitkan dengan masalah dalam metabolisme lipid. Formasi sedemikian dilokalisasikan pada punggung dan selekoh anggota badan..
  3. Necrobiosis lipoid - berlaku dalam kes diabetes yang kompleks. Patologi disertai dengan pembentukan lebam pada kulit, yang disebut papula. Ketika prosesnya berjalan, dermis di kawasan yang terkena mati dan menjadi rona kuning-merah. Selepas itu, luka ulseratif terbentuk di kawasan ini.
  4. Lipodystrophy - dengan perkembangannya, lapisan lemak hilang di kulit. Proses ini diperhatikan semasa menggunakan sediaan insulin berkualiti rendah. Terdapat risiko bentuk hipertrofik, di mana, sebaliknya, terlalu banyak lemak terbentuk. Ini disebabkan oleh metabolisme lemak yang terganggu..
  5. Obesiti displastik - di bawah pengaruh insulin, glukosa diserap oleh tisu berlemak. Ini menyebabkan deposit muncul di bahagian atas badan, sementara kaki menjadi lebih kurus..

Tulang dan sendi

Tahap dekompensasi diabetes menyebabkan pelbagai lesi pada sendi dan tisu tulang. Selalunya, patologi seperti itu berkembang:

  1. Osteoartropati diabetes - disertai dengan ubah bentuk sendi dan perkembangan jangkitan, yang disertai dengan pembentukan ulser. Dengan perkembangan proses ini, selalunya sudah ada masalah dalam sistem saraf, metabolisme, dan struktur vaskular. Selalunya, patologi mempengaruhi kaki, tetapi kadang-kadang tangan menderita.
  2. Osteoporosis sistemik - patologi berkembang secara beransur-ansur, menyebabkan penipisan tisu tulang. Akibatnya, patah tulang menjadi lebih kerap. Sendi vertebra dan pinggul biasanya menderita.

Organ pencernaan

Diabetes mellitus pada tahap dekompensasi sering mengganggu fungsi pencernaan. Pertama sekali, rongga mulut menderita. Ini disertai dengan perkembangan kerosakan gigi karies, penyakit periodontal, radang gusi.

Semasa patologi berkembang, masalah lain timbul:

  • Loya;
  • Sakit di bahagian perut;
  • Manifestasi anoreksia;
  • Berdarah.

Patologi menyebabkan masalah dengan penyerapan nutrien dan gangguan fungsi motor. Ini menyebabkan penamatan sintesis enzim dan asid..

Selalunya terdapat masalah seperti itu:

  1. Enteropati diabetes - gejala khas adalah cirit-birit berterusan. Dalam keadaan sukar, inkontinensia tinja diperhatikan..
  2. Hepatopati diabetes - dicirikan oleh penurunan simpanan glikogen dan peningkatan jumlah lipid di hati. Ini menimbulkan hepatosis lemak. Proses ini menyebabkan pemadatan dan pembesaran hati. Kulit menjadi kekuningan..

Organ penglihatan

Ini termasuk yang berikut:

  • Retinopati diabetes - dicirikan oleh peningkatan kapilari di retina. Apabila objek asing hilang, aneurisma dan pendarahan muncul. Pada tahap awal, ini hampir tidak dapat dilihat, namun, ketika penyakit ini berkembang, ada risiko penurunan penglihatan yang serius.
  • Katarak diabetes - dengan turun naik tajam dalam jumlah gula, lensa menjadi keruh. Patologi mempunyai perkembangan yang pesat, kerana langkah-langkah terapi konvensional tidak membantu.

Sistem saraf

Diabetes mellitus yang tidak dikompensasi sering menyebabkan perkembangan neuropati. Untuk anomali ini, perubahan patologi pada kapal adalah ciri, yang mempengaruhi fungsi serat saraf. Akibatnya, fungsi sensitif, autonomi dan motor menderita..

Pencegahan

Untuk mengelakkan perkembangan diabetes yang tidak dapat dikompensasi, anda perlu mengikuti cadangan ini:

  • Patuhi diet yang ditetapkan oleh doktor;
  • Mengambil ubat secara sistematik untuk menormalkan gula;
  • Mengawal jumlah glukosa secara berterusan;
  • Menjalani pemeriksaan diagnostik;
  • Berikan aktiviti fizikal dos.

Sekarang anda tahu apa itu dekompensasi diabetes. Istilah ini merujuk kepada keadaan yang sangat serius yang menyebabkan komplikasi berbahaya. Untuk mengelakkan masalah seperti itu, penting untuk mengikuti janji perubatan dengan ketat. Sekiranya sedikit kemerosotan kesejahteraan, anda harus menghubungi pakar.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes