Retinopati bukan proliferatif diabetes

Bercakap mengenai retinopati bukan proliferatif atau awal.

Apa itu retinopati diabetes??

Diabetes mellitus dicirikan oleh lesi umum sistem vaskular - angiopati ("angion" dalam bahasa Yunani bermaksud "kapal", "patos" - "penyakit"). Perubahan pada kapal kecil disebut mikroangiopati. Salah satu manifestasi mikroangiopati umum adalah retinopati - perubahan pada saluran retina.

Apabila anda perlu diperiksa oleh pakar oftalmologi?

• Untuk diabetes mellitus jenis 1 - dalam masa 5 tahun dari saat diagnosis

• Dengan diabetes jenis 2 - seawal mungkin dari saat pengesanan

• Pada masa akan datang, kekerapan pemeriksaan oftalmologi ditentukan secara individu, sesuai dengan prinsip umum.

Perkembangan retinopati berlaku secara beransur-ansur - dari perubahan awal yang kecil, yang dicirikan oleh peningkatan kebolehtelapan saluran retina (retinopati diabetes non-proliferatif), kepada perubahan yang berkaitan dengan patensi vaskular yang terganggu (retinopati preproliferatif), dan kemudian ke tahap kerosakan retina diabetes yang paling teruk, yang dicirikan oleh pertumbuhan kapal yang baru terbentuk dan tisu penghubung patologi (retinopati proliferatif).

Risiko menghidap retinopati diabetes bergantung terutamanya pada jenis, jangka masa dan pampasan diabetes. Faktor risiko yang mempengaruhi kejadian retinopati termasuk:

• Peningkatan tekanan darah (hipertensi arteri)

• Penyakit buah pinggang (nefropati)

• Gangguan metabolisme kolesterol (hiperlipidemia)

Apakah perubahan ciri retinopati diabetes bukan proliferatif??

• Mikroaneurisma. Pemeriksaan oftalmologi menunjukkan pengembangan kapal kecil dan kemunculan penonjolan dindingnya. Ini adalah manifestasi awal tahap non-proliferatif retinopati diabetes..

• Pendarahan (pendarahan). Sekiranya bahagian tengah retina rosak, pendarahan boleh menyebabkan gangguan penglihatan yang ketara..

• Eksudat "padat" - fokus warna kekuningan dengan sempadan yang jelas di sekitar mikroaneurisma dan kawasan retina edematous.

• "Eksudat lembut" - luka keputihan dengan sempadan kabur. Mereka mewakili zon gangguan bekalan darah retina yang teruk..

Proses patologi ini berlaku terutamanya pada kapal terkecil di bahagian tengah retina. Untuk fungsi normal retina (terutama di makula - zon penglihatan terbaik) ketelusannya diperlukan, dan walaupun sedikit kehilangannya dapat menyebabkan penurunan penglihatan. Keadaan ini dipanggil edema makula. Ia adalah penyebab utama kehilangan penglihatan pusat diabetes. Kebocoran cecair dari kapal di bahagian lain retina biasanya tidak mempengaruhi penglihatan.

Sekiranya anda mempunyai tahap retinopati diabetes yang tidak berkembang biak:

• Kehadiran sebarang tahap retinopati menunjukkan kawalan diabetes yang tidak optimum dan risiko tinggi untuk mengalami komplikasi mikrovaskular lain (misalnya, nefropati)

• Pemeriksaan berkala oleh pakar oftalmologi diperlukan (pada peringkat retinopati bukan proliferatif - 1 kali dalam 6-8 bulan)

• Sekiranya penurunan ketajaman penglihatan secara tiba-tiba atau munculnya keluhan dari organ penglihatan, segera berjumpa dengan pakar oftalmologi.!

• Pengawalan tahap glukosa darah yang ketat adalah penting untuk mencegah perkembangannya.

• Normalisasi tahap tekanan darah diperlukan (optimum Bahan
berguna? lapan belas

Bagaimana diabetes mempengaruhi mata

Diabetes mellitus adalah penyakit yang berbahaya kerana komplikasi jangka panjangnya. Bagi kebanyakan orang yang menghidap diabetes, terutama pada beberapa tahun pertama penyakit ini, ini kelihatan seperti tidak masuk akal. Apa komplikasi yang boleh terjadi jika saya merasa baik, tidak ada yang menyakitkan, dan saya mengawal gula, secara amnya, tidak buruk? Tetapi statistiknya sedemikian rupa sehingga kebanyakan orang yang sudah pada masa mengesan diabetes jenis 2 mengalami komplikasi tertentu. Anda mungkin tidak merasakannya, tetapi ini tidak membatalkan kenyataan kehadiran mereka dan tidak kelihatan, untuk sementara waktu, perkembangan.

Gula darah tinggi atau turun naiknya yang tajam merosakkan struktur badan yang paling halus dan rentan - saluran nipis dan sensitif. Mereka membekalkan retina, kapal besar, struktur mikro di buah pinggang dan saraf. Kemerosotan keadaan kapal ini membawa kepada perkembangan retinopati diabetes (kerosakan retina), nefropati diabetes (kerosakan buah pinggang), polyneuropathy diabetes (kerosakan saraf periferi).

Dalam artikel ini kita akan membincangkan mengenai retinopati diabetes..

Soalan yang sah mungkin timbul: Mengapa saya perlu mengetahui semua ini?

Atau: Adalah menjadi kebimbangan doktor untuk mengenal pasti komplikasi dan bekerja tepat pada waktunya..

Sudah tentu, sumbangan ahli endokrinologi atau pakar oftalmologi sangat penting. Tetapi mari kita bersikap objektif, kesihatan anda adalah penting terlebih dahulu kepada anda. Doktor boleh memberitahu anda bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan anda, boleh mengesyorkan rawatan. Tetapi tidak ada seorang pun kecuali anda yang akan menjalani prosedur, pemeriksaan atau rawatan yang dijadualkan. Adalah sangat penting untuk mengetahui apa yang anda hadapi dan apa yang boleh anda lakukan untuk membantu diri anda menjaga penglihatan anda..

Pada setiap peringkat perkembangan retinopati diabetes, kerja bersama bukan sahaja ahli endokrinologi dan pakar oftalmologi, tetapi juga pesakit adalah penting. Kerana mustahil untuk menolong orang yang tidak memahami apa yang berlaku kepadanya dan tidak tahu apa yang harus dilakukan dengannya.

Dan sekarang ada sedikit teori, tanpanya dalam perubatan di mana sahaja. Ia tidak akan memakan masa yang lama, dan anda akan belajar banyak perkara mengenai apa yang boleh dilakukan oleh gula darah tinggi dengan badan. Pertama, mari kita lihat apa itu retina..

Apakah retina mata?

Mata manusia adalah struktur yang luar biasa dalam struktur dan fungsinya. Dia tidak hanya "melihat." Ia mengubah cahaya yang masuk ke dalamnya, dipantulkan dari objek, menjadi dorongan elektrik.

Dorongan ini kemudian melalui saraf optik, bersilang dengan impuls elektrik dari mata yang lain di kawasan persimpangan visual dan berjalan lebih jauh ke kawasan oksipital korteks serebrum, di mana maklumat yang diterima diproses. Dan di sinilah, di kawasan oksipital korteks, idea kita tentang apa yang sebenarnya kita lihat terbentuk.

Ini adalah proses pelbagai langkah yang luar biasa yang tidak kita sedari. Jadi di retina cahaya yang datang dari luar berubah menjadi tenaga elektrik impuls saraf.

Retina meluruskan bola mata dari dalam dan mempunyai ketebalan hanya 22 mm, di mana sebanyak 10 lapisan sel dengan struktur dan fungsi yang berbeza diletakkan. Sekarang bayangkan betapa kecilnya kapal yang menyediakan keajaiban ini.!

Kapal ini sangat sensitif terhadap turun naik bukan sahaja gula, tetapi juga tekanan darah.

Dengan keadaan kapal retina, seseorang dapat menilai keadaan kapal seluruh organisma. Menurut pakar diabetes moden, keadaan saluran retina juga dapat meramalkan perkembangan komplikasi diabetes dari sistem saraf.

Kesan yang ketara terhadap keadaan kapal ini disebabkan oleh gula darah tinggi (lebih dari 8-9 mmol l) atau turun naik gula yang ketara pada siang hari (misalnya, dari 15 hingga 3,5 mmol l dan sebaliknya).

Dan sekarang kita akan mengikuti semua peringkat perkembangan komplikasi dan perubahan yang berlaku pada retina pada diabetes mellitus. Ini perlu supaya anda tahu apa yang sudah berlaku atau akan berlaku dengan mata anda dan apa yang boleh anda lakukan mengenainya..

Klasifikasi Retinopati Diabetik

Retinopati diabetes mempunyai tahap keparahan tiga:

  • Retinopati bukan proliferatif adalah tahap terbalik yang boleh bertahan beberapa tahun atau hilang sepenuhnya dengan jangka panjang tahap gula darah, tekanan darah dan kolesterol yang berpanjangan;
  • Retinopati proliferatif adalah "titik tidak kembali", tahap di mana tidak mungkin lagi untuk kembali ke keadaan mata yang sihat, tetapi mungkin untuk memperlambat perkembangan komplikasi dengan melakukan rawatan khas;
  • Retinopati proliferatif adalah tahap komplikasi yang teruk. Untuk mengatasinya, anda perlu menjalani pemeriksaan fundus secara berkala dan, jika perlu, dengan cepat, melakukan rawatan khas di pusat-pusat oftalmologi. Pada tahap inilah kehilangan penglihatan separa atau lengkap paling kerap berlaku..

Retinopati Diabetik Nonproliferatif

Di bawah pengaruh gula darah tinggi, dinding kapal mikro di retina mengalami pelbagai perubahan. Hasil daripada perubahan ini, ia menjadi heterogen, dan di beberapa tempat ia menjadi lebih nipis. Di tempat-tempat ini, mikroaneurisma dapat terbentuk - kawasan pengembangan dinding vaskular tempatan. Secara kasar, mereka seperti hernia pada basikal atau tayar kereta.

Mikroaneurisma adalah kawasan saluran darah yang paling rentan, kerana dindingnya sangat tipis. Dan di mana ia nipis, di sana ia pecah. Pecahnya mikroaneurisma menyebabkan pembentukan pendarahan di retina atau, dalam istilah saintifik, "pendarahan".

Bergantung pada kaliber saluran darah dan mikroaneurisma, ukuran pendarahan boleh berbeza dari mikroskopik hingga agak besar, mengurangkan penglihatan secara signifikan. Tetapi pada tahap retinopati non-proliferatif, terdapat sedikit pendarahan dan mereka sering kelihatan seperti titik atau strok merah kecil.

Sekiranya dinding kapal menjadi lebih nipis, ia akan menjadi lebih teruk dengan fungsi penghalangnya dan komponen darah seperti lipid (kolesterol) mula berpeluh melalui retina melalui mata. Mereka menetap di retina, membentuk apa yang disebut "eksudat padat." Bagi seseorang, tahap kolesterol meningkat, terutamanya jika ia meningkat disebabkan oleh pecahan buruk (LDL, trigliserida), terdapat banyak eksudat padat atau mereka mula meningkat dalam jumlah, menipiskan retina dan merosakkan fungsinya. Dengan normalisasi kolesterol, perubahan ini secara beransur-ansur hilang.

Dengan kencing manis yang tidak berpanjangan, arteri mikroskopik di mana darah mengalir ke retina berhenti berfungsi, "melekat bersama" (arteriol tersekat), dan di tempat-tempat di mana ini terjadi, kawasan iskemia, iaitu, kawasan yang tidak menerima darah, terbentuk. Perubahan ini disebut "eksudat lembut.".

Retinopati diabetes preproliferatif

Sekiranya tahap gula dalam darah terus tinggi atau turun naik dengan ketara pada waktu siang, kesan merosakkannya pada saluran retina akan meningkat. Akibatnya, kelainan pada struktur arteri muncul, mereka bergabung dengan perubahan keadaan urat, yang menjadi jelas, berbelit-belit, dan mereka mengalirkan darah dari retina lebih teruk.

Bilangan dan ukuran mikroaneurisma, eksudat, dan pendarahan retina semakin meningkat. Bilangan tapak retina iskemia meningkat.

Seperti yang dikatakan oleh pakar oftalmologi, retinopati preproliferatif menjadi "titik tiada pulangan." Mulai saat ini, proses patologi di mata mulai mengikuti undang-undang mereka sendiri, yang tidak mungkin lagi dipengaruhi oleh pembetulan sederhana kadar gula atau kolesterol. Ini disebabkan oleh fakta bahawa sebagai akibat dari perkembangan lesi vaskular, zon di mana tidak ada bekalan darah - kawasan iskemia - terbentuk di retina, dan tubuh berusaha memperbaikinya dengan cara apa pun. Akibatnya, kawasan dengan kekurangan bekalan darah yang mencukupi mulai menghasilkan faktor yang menyebabkan pertumbuhan saluran darah baru - neovaskularisasi.

Retinopati Diabetes Proliferatif

Dari saat pembuluh darah baru mulai tumbuh, prosesnya sampai ke tahap terakhir - proliferatif (dari kata proliferasi, yang bermaksud pertumbuhan tisu badan oleh pembahagian sel). Nampaknya ini buruk, kerana jika pembuluh baru terbentuk, bekalan darah akan dipulihkan. Tetapi satu-satunya masalah ialah pertumbuhan mereka dengan cepat tidak terkawal. Mereka tumbuh di mana perlu dan di mana tidak perlu, termasuk, misalnya, di kawasan ruang anterior mata, di mana mereka mengganggu aliran keluar cairan dan menyebabkan perkembangan glaukoma (peningkatan tekanan intraokular).

Kapal yang baru terbentuk tidak terlalu kuat dan sering rosak, menyebabkan pendarahan yang cukup besar di retina atau badan vitreous (bahan agar-agar yang memenuhi seluruh bola mata dari dalam). Kehilangan penglihatan separa atau lengkap berlaku bergantung pada jumlah pendarahan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa cahaya tidak dapat melewati lapisan darah yang padat ke retina.

Di tempat pendarahan atau bekalan darah yang tidak mencukupi, tisu penghubung mula tumbuh (dari itu, misalnya, kita membentuk parut). Ia boleh tumbuh bukan sahaja di retina, tetapi juga tumbuh di vitreous. Ini sama sekali tidak baik, kerana boleh menyebabkan detasmen retina saluran. Maksudnya, vitreous secara harfiah menarik retina yang tipis dan lentur, dan ia mengelupas dari titik lampirannya, kehilangan hubungan dengan ujung saraf. Akibatnya, kehilangan penglihatan separa atau lengkap - semuanya bergantung pada tahap lesi. Ini kerana apabila terlepasnya retina setelah beberapa lama berhenti membekalkan darah dan mati.

Ringkasnya, semuanya buruk pada tahap ini dan kehilangan penglihatan adalah masalah masa atau kewangan dan pelaburan masa untuk kesihatan seseorang.

Pemeriksaan Fundus

Tahap di atas secara berurutan satu demi satu. Pemeriksaan fundus berkala diperlukan untuk memahami keadaan retina anda dan tidak ketinggalan ketika anda masih boleh melakukan sesuatu untuk mencegah atau memperlambat perkembangan komplikasi..

Anda dapat melihat retina dan salurannya semasa memeriksa fundus. Pemeriksaan ini dilakukan oleh pakar oftalmologi. Untuk menjalankannya secara kualitatif, perlu terlebih dahulu menanamkan mata dengan tetes yang melebarkan murid - ini akan membolehkan anda mendapatkan pandangan yang lebih baik dan melihat semua perubahan pada fundus.

Fundus adalah struktur yang dapat dilihat semasa pemeriksaan mata, yang merangkumi retina dengan salurannya, cakera saraf optik, dan koroid.

Selalunya di klinik, pakar oftalmologi hanya menilai ketajaman penglihatan dan mengukur tekanan intraokular. Walau bagaimanapun, ingat jika anda menghidap diabetes, adalah kepentingan anda untuk mengetahui keadaan retina anda. Jangan bersusah payah untuk mengingatkan pakar oftalmologi penyakit anda dan sudah tiba masanya untuk memeriksa fundus dengan murid yang membesar. Selepas pemeriksaan, bergantung pada keadaan retina, doktor akan menentukan kekerapan anda perlu menjalani pemeriksaan berkala. Ia boleh sekali setahun, atau sekurang-kurangnya 4 kali setahun - semuanya bergantung pada setiap kes tertentu..

Dalam beberapa kes, angiografi pendarfluor retina mungkin diperlukan untuk menjelaskan sifat perubahan vaskular..

Kajian ini dijalankan di klinik oftalmik khusus. Angiografi pendarfluor menunjukkan perubahan vaskular yang tidak dapat dilihat semasa pemeriksaan rutin, tahap oklusi, kawasan bekalan darah yang tidak mencukupi, membantu membezakan mikroanurisma dari pendarahan, menentukan kebolehtelapan dinding vaskular dan lokasi tepat kapal yang baru terbentuk.

Rawatan Retinopati Diabetes

Pendekatan rawatan berbeza bergantung pada tahap retinopati diabetes..

Retinopati Diabetik Nonproliferatif

Ini adalah tahap rawatan yang paling baik. Ia tidak memerlukan lawatan kerap ke pakar oftalmologi, mengambil ubat atau pembedahan yang mahal.

Pada peringkat ini, perkara utama adalah normalisasi gula darah. Penyedia penjagaan kesihatan anda akan menentukan sasaran glisemia anda khusus untuk anda..

Penting untuk menormalkan tahap tekanan darah, kerana tekanan tinggi, serta gula tinggi, merosakkan mikro kapal retina. Ini berlaku mengikut mekanisme yang sedikit berbeza, tetapi dalam kombinasi dengan perubahan yang dijelaskan di atas pada saluran retina mempunyai kesan negatif yang lebih besar.

Perkara penting lain adalah normalisasi kolesterol. Bagaimanapun, seperti yang ditulis di atas, ia dapat disimpan di retina dan, sebagai akibatnya, mengurangkan penglihatan. Sekiranya anda mempunyai kolesterol tinggi, anda mesti mengambil langkah menurunkannya. Ini termasuk pembetulan pemakanan dan penggunaan ubat khas, statin, yang menurunkan tahap kolesterol jahat dan meningkatkan tahap kebaikan.

Retinopati proliferatif

Pada tahap ini, hanya ada satu cara untuk mencegah perkembangan komplikasi - pembekuan retina laser. Ini memungkinkan, secara kasar, untuk “membakar” bahagian iskemia retina, iaitu bahagian yang tidak ada peredaran darah, sehingga kemudian mereka tidak mengeluarkan faktor pertumbuhan vaskular. Perkara utama adalah melakukan segala-galanya tepat pada waktunya dan sepenuhnya, di seluruh retina.

Dibuktikan bahawa pembekuan laser retina yang dilakukan dengan betul menghalang peralihan tahap preproliferatif ke tahap proliferatif. Iaitu, ia dapat menyelamatkan penglihatan di masa depan.

Retinopati proliferatif

Mari mulakan dengan yang baik. Pada masa ini, Rusia akhirnya mendaftarkan ubat yang mencegah neovaskularisasi retina!

Ubat ini dari kumpulan perencat faktor pertumbuhan endotel vaskular disebut Lutsentis (ranibizumab). Inilah satu-satunya ubat yang dapat melambatkan proses penglihatan yang sebelumnya tidak dapat dipulihkan dan mengancam. Dan akhirnya kami mendapat akses ke sana!

Dengan itu, anda dapat menghentikan pertumbuhan saluran darah baru yang tidak terkawal..

Rawatan boleh dilakukan secara terpisah oleh ranibizumab atau dalam kombinasi dengan pembekuan laser retina, pendekatan, seperti yang telah disebutkan, adalah individu.

Sekiranya seseorang mengalami pendarahan yang kerap ke badan vitreous atau ke retina atau jika jumlah pendarahannya sangat besar, vitrectomy mungkin diperlukan - penyingkiran badan vitreous yang diubah dengan penggantian berikutnya dengan garam atau polimer khas.

Penglihatan adalah salah satu fungsi terpenting dalam badan kita. Anda perlu menghargainya dan sangat menyayangi diri sendiri sehingga pada waktunya untuk mengatakan tidak pada ketagihan atau menarik diri dan menjaga kesihatan anda.

Ya, komplikasi semakin meningkat. Tetapi, seperti yang tertulis di atas, anda mempunyai cadangan waktu yang agak besar ketika anda masih dapat membalikkannya. Perkara utama adalah tidak membawa diri anda ke titik yang tidak akan kembali. Dan jika sudah terlambat dan retinopati sudah mulai maju, lakukan apa sahaja untuk memperlahankannya, perhatikan cadangan perubatan dan lakukan pemeriksaan dan rawatan yang diperlukan tepat pada waktunya.

Retinopati diabetes: rawatan, gejala, peringkat

Dalam artikel ini anda akan belajar:

Salah satu penyebab utama kebutaan di dunia pada masa ini adalah diabetes mellitus, atau lebih tepatnya, retinopati diabetes yang disebabkan oleh penyakit ini..

Retinopati diabetes, atau angioretinopati diabetes, adalah lesi retina pada diabetes. Ia boleh berlaku pada sebarang jenis diabetes..

Untuk pemahaman yang lebih lengkap mengenai keadaan ini, marilah kita memikirkan struktur mata..

Bola mata terdiri daripada tiga cengkerang:

  1. Membran luar, termasuk sclera ("protein" mata) dan kornea (membran telus di sekitar iris).
  2. Membran tengah, atau vaskular. Terdiri daripada:
    • Iris, cakera warna yang menentukan warna mata. Di tengah iris terdapat lubang - murid yang membiarkan cahaya masuk melalui mata.
    • Badan ciliary memegang lensa.
    • Choroid - choroid yang mengandungi arteri, urat dan kapilari di mana darah mengalir.
  3. Cangkang dalam - retina - terdiri daripada banyak sel saraf yang melihat maklumat visual. Daripadanya, maklumat ini dihantar melalui saraf optik ke otak..

Di hadapan kornea terdapat lensa. Ini adalah lensa kecil yang mengurangkan dan membalikkan gambar. Bahagian dalam mata dipenuhi dengan badan vitreous seperti jeli yang mengalirkan cahaya ke retina dan menyokong nada bola mata.

Struktur dalaman mata

Pada diabetes mellitus, saluran yang memberi makan retina terutamanya terjejas, menyebabkan perubahan di dalamnya. Perubahan pada bahagian mata yang lain juga mungkin berlaku: katarak (kabur lensa), hemofthalmos (pendarahan vitreous), pendarahan vitreous.

Perkembangan dan peringkat penyakit

Dengan peningkatan glukosa darah, terdapat penebalan dinding saluran darah. Akibatnya, tekanan di dalamnya meningkat, kapal rusak, mengembang (microaneurysms), bentuk pendarahan kecil.

Penebalan darah juga berlaku. Bentuk microthrombi, menyekat lumen kapal. Kelaparan oksigen retina berlaku (hipoksia).

Untuk mengelakkan hipoksia, shunt dan saluran darah terbentuk, melewati kawasan yang terjejas. Shunt mengikat arteri dan urat, tetapi mengganggu aliran darah di kapilari yang lebih kecil dan dengan itu meningkatkan hipoksia.

Di masa depan, kapal baru tumbuh ke retina, bukannya kapal yang rosak. Tetapi mereka terlalu kurus dan rapuh, sehingga cepat rosak, pendarahan berlaku. Saluran yang sama boleh tumbuh ke saraf optik, badan vitreous, menyebabkan glaukoma, mengganggu aliran keluar cecair yang betul dari mata.

Semua perubahan ini boleh menyebabkan komplikasi yang menyebabkan kebutaan..

3 peringkat retinopati diabetes (DR) dibezakan secara klinikal:

  1. Retinopati Nonproliferatif (DR I).
  2. Retinopati proliferatif (DR II).
  3. Retinopati Proliferatif (DR III).

Tahap retinopati ditetapkan oleh pakar oftalmologi ketika memeriksa fundus melalui murid dilatasi, atau menggunakan kaedah penyelidikan khas.

Dengan retinopati non-proliferatif, mikroaneurisma, pendarahan kecil di sepanjang urat retina, fokus eksudasi (berpeluh pada bahagian cecair darah), dan terjadinya pergeseran antara arteri dan urat. Edema mungkin.

Pada peringkat preproliferatif, jumlah pendarahan, eksudat meningkat, ia menjadi lebih luas. Urat retina mengembang. Edema optik mungkin berlaku..

Pada peringkat proliferatif, berlaku percambahan (proliferasi) kapal di retina, saraf optik, pendarahan yang meluas di retina dan badan vitreous. Pembentukan tisu parut, meningkatkan kebuluran oksigen dan membawa kepada pembuangan tisu.

Yang berkembang lebih kerap?

Terdapat faktor yang meningkatkan kemungkinan menghidap retinopati diabetes. Ini termasuk:

  • Tempoh diabetes mellitus (15 tahun selepas permulaan diabetes pada separuh pesakit yang tidak menerima insulin, dan 80-90% daripada mereka yang sudah mengidapnya sudah mempunyai retinopati).
  • Tahap glukosa darah tinggi dan kekerapannya meningkat dari jumlah yang sangat tinggi hingga sangat rendah.
  • Hipertensi arteri.
  • Kolesterol darah tinggi.
  • Kehamilan.
  • Nefropati diabetes (kerosakan buah pinggang).

Gejala apa yang menunjukkan perkembangan penyakit ini?

Pada peringkat awal, retinopati diabetes tidak menampakkan diri dengan cara apa pun. Tidak ada yang membimbangkan pesakit. Itulah sebabnya sangat penting bagi pesakit diabetes, tanpa mengira aduan, untuk berkunjung ke pakar oftalmologi secara berkala.

Di masa depan, perasaan kabur, penglihatan kabur, lalat berkelip atau kilat di depan mata, dan di hadapan pendarahan, bintik-bintik gelap mengambang muncul. Pada peringkat kemudian, ketajaman penglihatan menurun, sehingga kebutaan lengkap.

Diagnostik

Oleh kerana tidak ada gejala pada peringkat awal retinopati diabetes, seorang pakar oftalmologi melakukan diagnostik rutin semasa pemeriksaan rutin. Di pejabat klinik anda akan dapat melakukan kajian berikut:

  • Pemeriksaan mata dan strukturnya.
  • Penentuan ketajaman visual.
  • Pemeriksaan bidang penglihatan, kornea, iris, ruang anterior mata dengan lampu celah.
  • Pengukuran tekanan intraokular.
  • Pemeriksaan Fundus dengan murid diluaskan.

Kaedah ini akan mencukupi untuk mengesan perubahan pada retina dan kapal yang membekalkannya. Dalam situasi yang sukar, adalah mungkin untuk menggunakan kaedah tambahan untuk menjelaskan keadaan mata:

  • pemeriksaan fundus dengan lensa fundus;
  • Mata ultrabunyi;
  • angiografi pendarfluor retina, apabila agen kontras khas yang disuntik ke dalam vena mengotorkan saluran mata, selepas itu gambar diambil;
  • tomografi koheren optik retina, yang memungkinkan untuk mendapatkan gambaran berlapis yang tepat dari semua struktur mata.

Apa komplikasinya?

Sekiranya tidak ada rawatan yang tepat untuk diabetes dan retinopati diabetes, komplikasi serius mereka timbul, yang menyebabkan kebutaan.

  • Detasmen retina daya tarikan. Ia berlaku kerana bekas luka di badan vitreous yang melekat pada retina dan menariknya ketika mata bergerak. Akibatnya, air mata terbentuk dan kehilangan penglihatan berlaku..
  • Rubeosis iris - percambahan saluran darah di iris. Selalunya, kapal ini pecah, menyebabkan pendarahan di ruang anterior mata.

Rawatan

Rawatan retinopati diabetes, serta komplikasi diabetes yang lain, harus dimulai dengan normalisasi glikemia, tekanan darah dan kolesterol darah. Dengan peningkatan kadar glukosa dalam darah, ia harus dikurangkan secara beransur-ansur untuk mengelakkan iskemia retina.

Rawatan utama untuk retinopati diabetes adalah pembekuan laser retina. Kesan ini pada retina dengan sinar laser, akibatnya seolah-olah disolder ke koroid mata. Pembekuan laser membolehkan anda "mematikan" saluran yang baru terbentuk dari tempat kerja, mencegah edema dan detasmen retina, dan mengurangkan iskemia. Ia dilakukan dengan proliferatif dan sebahagian daripada kes retinopati preproliferatif.

Sekiranya tidak dapat melakukan pembekuan laser, vitrectomy digunakan - penyingkiran badan vitreous bersama dengan pembekuan darah dan parut.

Untuk mengelakkan neoplasma vaskular, ubat-ubatan yang menyekat proses ini, misalnya, ranibizumab, berkesan. Ia dimasukkan ke dalam badan vitreous beberapa kali dalam setahun selama kira-kira dua tahun. Kajian saintifik menunjukkan peratusan peningkatan penglihatan yang tinggi ketika menggunakan kumpulan ubat ini..

Juga, untuk rawatan retinopati diabetes, ubat-ubatan yang mengurangkan hipoksia, menurunkan kolesterol darah (terutama fibrate), persiapan hormon untuk pentadbiran ke badan vitreous digunakan.

Retinopati diabetes: gejala, peringkat, rawatan

Retinopati diabetes adalah penyakit yang disertai dengan kerosakan pada saluran bola mata. Ia berkembang dengan diabetes yang berpanjangan. Komplikasi teruk ini menyebabkan kebutaan pada orang berusia 20 hingga 74 tahun. Pemeriksaan dan rawatan apa yang diperlukan untuk penyakit ini?

Patogenesis dan sebab

Patogenesis retinopati diabetes agak rumit. Antara penyebab utamanya adalah kerosakan saluran darah retina: kebolehtelapan berlebihan, penyumbatan kapilari, kemunculan tisu (parut) proliferatif dan saluran yang baru terbentuk. Perubahan sedemikian disebabkan oleh ciri genetik struktur retina.

Tidak sedikit peranan dalam perkembangan penyakit ini dimainkan oleh pergeseran metabolik yang berlaku dengan peningkatan kandungan glukosa dalam darah. Sekiranya terdapat diabetes sehingga 2 tahun, retinopati diabetes dikesan pada 15% pesakit; sehingga 5 tahun - dalam 28%; berumur sehingga 10-15 tahun - dalam 44-50%; dari 20 hingga 30 tahun - 90-100%.

Faktor risiko yang mempengaruhi kelajuan dan kekerapan perkembangan penyakit termasuk:

  • tahap hiperglikemia;
  • tempoh diabetes;
  • kegagalan buah pinggang kronik;
  • hipertensi arteri;
  • berat badan berlebihan (kegemukan);
  • sindrom metabolisme;
  • dislipidemia.

Juga, perkembangan, perkembangan retinopati diabetes menyumbang kepada kehamilan, akil baligh, tabiat buruk.

Pengelasan

Terdapat beberapa peringkat penyakit ini:

  • awal;
  • preproliferatif;
  • percambahan;
  • terminal, atau tahap perubahan akhir di retina.

Tahap awal retinopati diabetes dipanggil non-proliferatif. Berlaku di mana-mana peringkat penyakit. Ia mengalir dalam tiga fasa.

  1. Yang pertama adalah vaskular. Ia dicirikan oleh phlebopathy dan pengembangan zon avascular, kemunculan mikroaneurisma di kawasan penyumbatan kapilari tempatan..
  2. Fasa kedua adalah eksudatif. Ia dibezakan dengan penampilan eksudat lembut dan padat, gandingan, edema di makula (zon tengah retina), pendarahan retina tunggal kecil.
  3. Yang ketiga adalah buasir. Ia disertai dengan pendarahan berganda, penyempitan urat (dalam penampilan mereka menyerupai sosej), pendarahan subretinal, penampilan zon iskemia retina, gangguan kebolehtelapan dinding vaskular.

Sekiranya bentuk bukan proliferatif tidak dirawat, maka ia menjadi proliferatif. Pada peringkat ini, terdapat lebih banyak perubahan pada retina. Semasa pemeriksaan, pakar oftalmologi mengesan jejak pelbagai pendarahan, zon iskemia (kawasan di mana peredaran darah terganggu) dan pengumpulan cecair. Proses patologi menangkap kawasan makula. Pesakit mengadu penurunan ketajaman penglihatan.

Tahap proliferatif retinopati diabetes didiagnosis pada 5-10% pesakit diabetes mellitus. Faktor-faktor yang memprovokasi perkembangannya meliputi detasmen posterior badan vitreous, miopia tinggi, atrofi saraf optik dan penyumbatan arteri karotid. Retina menderita kebuluran oksigen. Oleh itu, untuk mengekalkan tahap oksigen yang diperlukan, kapal baru terbentuk di dalamnya. Proses sedemikian membawa kepada pendarahan retrovitreal dan preretinal berulang..

Pada peringkat terakhir (terminal) penyakit ini, berlaku pendarahan vitreous besar-besaran (hemophthalmus). Secara beransur-ansur, semakin banyak darah beku terbentuk. Retina meregangkan hingga pengelupasan. Apabila lensa berhenti memfokuskan cahaya pada makula, hilang sepenuhnya penglihatan.

Gambar klinikal

Retinopati diabetes berkembang dan berkembang tanpa gejala ciri. Penurunan penglihatan pada tahap non-proliferatif tidak dapat dilihat secara subyektif. Kekaburan objek yang dapat dilihat boleh menyebabkan edema makula. Kesukaran membaca pada jarak dekat juga diperhatikan. Lebih-lebih lagi, ketajaman penglihatan bergantung kepada kepekatan glukosa dalam darah.

Pada peringkat penyakit yang berkembang biak, kerudung dan kelegapan terapung muncul di depan mata (hasil pendarahan intraokular). Selepas beberapa ketika, mereka hilang dengan sendirinya. Dengan lebam besar di badan vitreous, kemerosotan tajam atau kehilangan penglihatan sepenuhnya berlaku.

Diagnostik

Untuk pemeriksaan retinopati diabetes, pesakit diresepkan ophthalmoscopy di bawah mydriasis, visometry, biomicroscopy bahagian anterior mata, perimetri, biomikroskopi mata dengan lensa Goldman, Maklakov tonometri, diaphanoscopy struktur mata.

Gambaran oftalmoskopi sangat penting untuk menentukan tahap penyakit ini. Pada fasa non-proliferatif, mikroaneurisma, pendarahan, dan eksudat keras dan lembut dijumpai. Pada fasa proliferatif, gambaran fundus dicirikan oleh kelainan mikrovaskular intraretinal (kura-kura dan pengembangan urat, urat arteri), pendarahan endovaskular dan preretinal, proliferasi fibrotik, neovaskularisasi retina, dan penyakit cakera optik. Untuk mendokumentasikan perubahan pada retina, foto fundus diambil melalui kamera fundus..

Dengan kelegapan lensa vitreous dan kristal, ultrasound mata diresepkan dan bukannya ophthalmoscopy. Untuk menilai pelanggaran atau pemeliharaan fungsi saraf optik dan retina, kajian elektrofisiologi dilakukan: elektrookulografi, penentuan CSFM, elektrroretinografi. Untuk mengesan glaukoma neovaskular, gonioskopi dilakukan..

Kaedah yang paling penting untuk memeriksa saluran retina adalah angiografi pendarfluor. Ia mencatat aliran darah di saluran koreoretinal. Sekiranya perlu, angiografi digantikan dengan tomografi retina pengimbasan laser dan koheren optik.

Untuk mengenal pasti faktor risiko perkembangan retinopati diabetes, air kencing dan gula darah, hemoglobin glikosilasi, insulin, profil lipid dan petunjuk lain diperiksa. Tidak kurang kaedah diagnostik informatif adalah ultrasound saluran ginjal, pemantauan tekanan darah setiap hari, EKG dan ekokardiografi.

Terapi konservatif

Pada peringkat awal penyakit, kaedah rawatan utama adalah konservatif. Pesakit ditunjukkan penggunaan jangka panjang ubat-ubatan yang mengurangkan kerapuhan kapilari - angioprotectors (Doxyum, Parmidin, Dicinon, Predian). Tahap glukosa darah yang mencukupi juga diperlukan..

Untuk rawatan dan pencegahan komplikasi vaskular, Sulodexide, asid askorbik, vitamin P dan E. diresepkan. Antioksidan (misalnya, Strix) memberikan kesan yang baik. Persediaan ini mengandungi ekstrak beta-karoten dan blueberry. Bahan bermanfaat ini meningkatkan penglihatan, menguatkan rangkaian vaskular, melindungi daripada kesan radikal bebas.

Tempat istimewa dalam rawatan retinopati diabetes adalah normalisasi metabolisme karbohidrat. Ini berlaku dengan mengambil ubat penurun gula. Terapi konservatif juga bermaksud normalisasi diet pesakit.

Orang yang menderita penyakit ini menjalani pemeriksaan perubatan. Berdasarkan tahap keparahan diabetes, tempoh kecacatan ditentukan. Pesakit dikontraindikasikan dalam pekerjaan yang berkaitan dengan beban visual yang tinggi, getaran, memiringkan kepala dan badan, mengangkat berat. Dilarang keras bekerja di pengangkutan dan di kedai-kedai panas.

Pembedahan

Sekiranya diagnosis retinopati diabetes menunjukkan pelanggaran serius: pendarahan di retina, edema zon tengahnya, pembentukan kapal baru, maka pesakit ditunjukkan terapi laser. Dalam kes yang sangat sukar - pembedahan perut.

Apabila saluran pendarahan baru dan edema makula muncul, pembekuan retina laser diperlukan. Semasa prosedur ini, tenaga laser dihantar ke kawasan retina yang rosak. Ia menembusi kornea, humor vitreous, kelembapan ruang anterior dan lensa tanpa sayatan.

Laser juga digunakan di luar zon penglihatan pusat untuk menghaluskan kawasan retina yang kekurangan oksigen. Dengan pertolongannya, proses iskemia musnah di retina. Akibatnya, kapal baru tidak lagi muncul. Kaedah ini juga menghilangkan neoplasma patologi yang sudah terbentuk. Ini membawa kepada penurunan edema..

Matlamat utama pembekuan laser adalah untuk mencegah perkembangan penyakit ini. Untuk mencapainya, purata 3-4 sesi diperlukan. Mereka bertahan 30-40 minit setiap satu dan diadakan pada selang waktu beberapa hari. Semasa prosedur, rasa sakit mungkin berlaku. Oleh itu, anestesia tempatan dilakukan pada tisu di sekitar mata. Beberapa bulan setelah tamat terapi, seorang pakar menilai keadaan retina. Untuk tujuan ini, angiografi pendarfluor ditetapkan..

Sekiranya retinopati diabetes nonproliferatif menyebabkan pendarahan vitreous, pesakit memerlukan vitrectomy. Semasa prosedur, doktor membuang darah yang terkumpul, dan badan vitreous diganti dengan minyak silikon (atau garam). Pada masa yang sama, bekas luka yang menyebabkan stratifikasi dan robek retina dibedah oleh laser, dan saluran pendarahan disembuhkan. Operasi ini disarankan pada peringkat awal penyakit. Ini mengurangkan risiko komplikasi dengan ketara..

Sekiranya pesakit mengalami perubahan teruk pada fundus, banyak pembuluh darah yang baru terbentuk dan pendarahan segar, cryocoagulation retina dilakukan. Ia juga diperlukan sekiranya vitrectomy atau laser coagulation tidak mungkin..

Pencegahan

Cara utama untuk mencegah retinopati diabetes adalah mengekalkan tahap gula darah yang normal. Pembetulan metabolisme lipid yang optimum, kompensasi metabolisme karbohidrat, dan kawalan tekanan darah juga penting. Mengambil ubat hipotensi dan hipoglikemik akan membantu dengan ini..

Aktiviti fizikal yang kerap memberi kesan positif terhadap kesejahteraan pesakit diabetes secara keseluruhan. Cara lain untuk hidup penuh adalah pemakanan yang betul. Hadkan jumlah karbohidrat dalam makanan anda. Fokus pada makanan yang kaya dengan lemak semula jadi dan protein..

Untuk diagnosis tepat pada masanya, berjumpa pakar oftalmologi anda secara berkala. Lakukan ini apabila aduan yang sesuai muncul dan sekurang-kurangnya 1 kali setahun. Orang muda yang menghidap diabetes disyorkan untuk menjalani pemeriksaan sekurang-kurangnya 1 kali dalam 6 bulan.

Kemungkinan komplikasi

Akibat berbahaya dari retinopati diabetes:

  • katarak;
  • glaukoma neovaskular sekunder;
  • penurunan penglihatan yang ketara;
  • hemofthalmus;
  • detasmen daya tarikan retina;
  • buta total.

Keadaan ini memerlukan pemantauan berterusan oleh ahli terapi, pakar neuropatologi, pakar oftalmologi dan ahli endokrinologi. Beberapa komplikasi dihilangkan dengan campur tangan pembedahan..

Rawatan yang paling berkesan untuk retinopati diabetes adalah menurunkan kadar glukosa darah dan mengekalkan nilai normalnya. Makan dengan betul dan lawati pakar oftalmologi anda secara berkala. Seminggu sekali, pada waktu malam, ukur tekanan intraokular. Dengan diagnosis tepat pada masanya dan terapi kompleks, ada kemungkinan untuk menjaga penglihatan.

Rawatan retinopati diabetes: perubatan dan pembedahan

Retinopati diabetes adalah penyakit di mana saluran retina menderita diabetes. Gejala utama penyakit ini adalah penurunan penglihatan yang tajam. 90% orang yang menghidap diabetes mempunyai masalah penglihatan yang serius.

Retinopati kelihatan tidak simptomatik, jadi orang perlu menghubungi bukan sahaja ahli endokrinologi, tetapi juga pakar oftalmologi. Ini akan membantu mereka mengekalkan penglihatan mereka..

Rawatan penyakit pada peringkat awal dapat dilakukan secara konservatif, dengan penggunaan tetes mata atau ubat. Dalam kes yang teruk, laser atau pembedahan digunakan. Dalam artikel ini kita akan membincangkan mengenai retinopati diabetes, penyebabnya, etiologi dan kaedah rawatan yang berkesan.

Retinopati diabetes

Penyebab utama kerosakan adalah perubahan vaskular (peningkatan kebolehtelapan dan pertumbuhan kapal retina yang baru terbentuk.

Pencegahan dan rawatan retinopati diabetes dilakukan, sebagai peraturan, oleh dua pakar - pakar oftalmologi dan ahli endokrinologi. Ini termasuk penggunaan ubat-ubatan sistemik (terapi insulin, antioksidan, angioprotectors), dan rawatan tempatan - titisan mata dan campur tangan laser.

Proses patologi yang berlaku di dalam badan di bawah pengaruh diabetes mempunyai kesan buruk pada sistem vaskular. Ketika datang ke mata, hampir 90% pesakit mengalami masalah penglihatan yang serius dan yang disebut retinopati diabetes.

Ciri utama penyakit ini adalah permulaan asimtomatik dan kerosakan yang tidak dapat dipulihkan pada alat okular, yang merupakan salah satu penyebab utama kehilangan penglihatan pada orang usia bekerja..

Tahap

  1. Tidak berkembang biak.
  2. Preproliferatif.
  3. Proliferatif.

Pelanggaran retina dan kornea bukan percambahan adalah tahap awal perkembangan proses patologi. Dalam darah diabetes, kepekatan gula meningkat, yang menyebabkan kerosakan pada saluran retina mata, kerana ini, tahap kebolehtelapan dinding pembuluh retina meningkat, menjadikannya rentan dan rapuh.

Kelemahan kornea dan retina menimbulkan pendarahan intraokular, dengan latar belakang peningkatan mikroaneurisma. Dinding tipis saluran darah mengalirkan pecahan darah darah ke retina mata, dan kemerahan muncul di dekat kornea, yang memprovokasi edema retina.

Sekiranya pecahan bocor menembusi bahagian tengah retina, edema makula muncul. Untuk peringkat ini, kursus jangka panjang tanpa gejala adalah ciri, sekiranya tidak ada perubahan dalam penglihatan.

Retinopati diabetes proliferatif adalah peringkat kedua penyakit ini sebelum perkembangan retinopati proliferatif. Diagnosis agak jarang, pada kira-kira 5-7% daripada semua kes diabetes diabetes.

Risiko menghidap tahap penyakit ini paling banyak terdedah kepada pesakit yang memiliki rabun jauh, oklusi arteri karotid, atrofi saraf optik. Gejala fundus okular menjadi lebih jelas, tahap pengurangan ketajaman penglihatan adalah sederhana..

Pada tahap ini, pesakit mengalami kelaparan oksigen retina, yang diprovokasi oleh pelanggaran oklusi arteriol, infark retina hemoragik dapat terjadi, terdapat lesi urat.

Sel "Kelaparan" mengeluarkan zat vasoproliferatif khas yang mencetuskan pertumbuhan kapal yang baru terbentuk (neovaskularisasi). Sebagai peraturan, neovaskularisasi melakukan fungsi perlindungan di dalam badan. Contohnya, sekiranya berlaku kecederaan, ini mempercepat penyembuhan permukaan luka, selepas pemindahan - ukirannya yang baik.

Edema makula pada diabetes adalah perubahan patologi di bahagian tengah retina. Komplikasi ini tidak menyebabkan kebutaan sepenuhnya, namun ia dapat menyebabkan kehilangan penglihatan separa (pesakit mengalami kesulitan tertentu dalam proses membaca, objek kecil menjadi sukar untuk dibezakan).

Edema makula adalah salah satu manifestasi retinopati diabetes proliferatif, tetapi kadang-kadang ia juga boleh berlaku dengan tanda-tanda retinopati diabetes bukan proliferatif minimum. Permulaan edema makula boleh berlaku tanpa gangguan penglihatan.

Mengapa penyakit ini berbahaya bagi mata?

Bagaimanapun, hiperglikemia, iaitu peningkatan gula darah, mempengaruhi sel, termasuk dinding vaskular.

Ia menjadi kurang tahan lama - darah dan plasma bebas memasuki ruang antar sel, gumpalan darah mudah terbentuk pada endotelium yang rosak. Pada mulanya, diabetes mempengaruhi saluran kecil, jadi pembuluh darah retina dan arteri tidak terkecuali.

Bagaimana ini mempengaruhi penglihatan?

Pada peringkat awal, penurunan fungsi visual mungkin tidak berlaku. Sudah tentu, retina - tisu saraf paling tipis - sangat sensitif terhadap gangguan bekalan darah, tetapi mekanisme pampasan, serta keadaan sementara yang menguntungkan di kawasan tengah, makula, memberikan penglihatan yang dapat diterima.

Apabila darah keluar dari saluran yang diubah, bahagian retina berakhir di bawah pendarahan atau kehilangan nutrisi (trombosis separa).

Pada masa itu, gejala pertama penyakit akan muncul:

  • "Lalat" di depan mata;
  • kabur gambar;
  • kelengkungan garis.

Tanda-tanda yang lebih berbahaya adalah penurunan penglihatan yang tajam, kemunculan kilatan (kilat), hilangnya serentak segmen tertentu dalam bidang penglihatan (pengenaan "kafan"). Kadang-kadang fenomena seperti itu menunjukkan perkembangan detasmen retina

Faktor-faktor risiko

Dengan pelanggaran yang telah dikenalpasti, lebih baik menjaga pencegahan dan rawatan gejala kecemasan terlebih dahulu. Ancaman terhadap penglihatan meningkat sekiranya terdapat faktor negatif tambahan.

Apa yang meningkatkan kemungkinan manifestasi penyakit ini:

  1. "Lompatan" gula darah yang tidak terkawal;
  2. Tekanan darah tinggi;
  3. Merokok dan tabiat buruk lain;
  4. Patologi buah pinggang dan hati;
  5. Kehamilan dan tempoh memberi makan bayi;
  6. Perubahan berkaitan dengan usia dalam badan;
  7. Kecenderungan genetik.

Tempoh diabetes juga mempengaruhi manifestasi penyakit ini. Adalah dipercayai bahawa masalah penglihatan muncul sekitar 15 hingga 20 tahun setelah diagnosis, tetapi mungkin ada pengecualian.

Pada masa remaja, apabila ketidakseimbangan hormon juga melekat pada gejala diabetes, perkembangan retinopati diabetes dapat terjadi dalam beberapa bulan. Ini adalah tanda yang sangat membimbangkan, kerana dalam situasi seperti itu, walaupun dengan terapi pemantauan dan pemeliharaan berterusan, risiko kebutaan pada masa dewasa adalah tinggi.

Diabetes

Diabetes mellitus baru-baru ini menjadi penyakit yang semakin biasa. Diabetes memberi kesan kepada orang dewasa dan kanak-kanak.

Doktor mengaitkan peningkatan jumlah pesakit diabetes dengan fakta bahawa dalam masyarakat moden, terutama di bandar-bandar besar, faktor risiko penyakit ini sangat biasa:

  • persekitaran yang buruk
  • berat badan berlebihan
  • kekurangan zat makanan
  • aktiviti fizikal terhad
  • "gaya hidup pasif
  • tekanan
  • keletihan kronik.

Menurut para pakar, jumlah penderita diabetes boleh mencapai tahap kritikal menjelang 2025 - 300 juta orang, yang merupakan sekitar 5% dari populasi dunia.

Diabetes mellitus dimanifestasikan oleh gula darah tinggi. Biasanya, sel pankreas (sel beta) menghasilkan insulin - hormon yang mengatur metabolisme, terutama gula (glukosa) dalam darah, serta lemak dan protein.

Pada diabetes mellitus, kerana pengeluaran insulin yang tidak mencukupi, gangguan metabolik terjadi, dan gula darah meningkat. Dan, seperti yang anda ketahui, adalah gula yang diperlukan untuk fungsi normal sel-sel badan.

Kekurangan insulin pada diabetes mellitus tidak hanya kelaparan sel-sel tubuh, tetapi juga menyebabkan peningkatan gula darah yang tidak dituntut. Sebaliknya, gula berlebihan menyebabkan metabolisme lemak terganggu dan pengumpulan kolesterol dalam darah, pembentukan plak pada pembuluh darah.

Keadaan ini membawa kepada fakta bahawa lumen pembuluh darah secara beransur-ansur menyempit, dan aliran darah dalam tisu menjadi perlahan sehingga ia berhenti sepenuhnya. Pada diabetes mellitus, yang paling rentan adalah jantung, mata, alat visual, saluran kaki, dan ginjal..

Retinopati diabetes biasanya berkembang selepas 5-10 tahun dari permulaan diabetes pada manusia. Pada diabetes mellitus jenis I (bergantung kepada insulin), retinopati diabetes cepat dan retinopati diabetes proliferatif berlaku dengan cepat.

Punca diabetes:

  1. Kecenderungan keturunan
  2. Berat badan berlebihan.
  3. Beberapa penyakit yang mengakibatkan kerosakan pada sel beta yang menghasilkan insulin. Ini adalah penyakit pankreas - pankreatitis, barah pankreas, penyakit kelenjar endokrin lain.
  4. Jangkitan virus (rubela, cacar air, hepatitis wabak dan beberapa penyakit lain, termasuk selesema). Jangkitan ini bertindak sebagai pencetus bagi orang yang berisiko..
  5. Tekanan saraf. Orang yang berisiko harus mengelakkan tekanan saraf dan emosi..
  6. Umur. Dengan peningkatan usia setiap sepuluh tahun, kemungkinan diabetes meningkat dua kali ganda.

Sebagai tambahan kepada perasaan kelemahan dan keletihan yang berterusan, keletihan yang cepat, pening dan gejala lain, diabetes secara signifikan meningkatkan risiko terkena katarak dan glaukoma, serta kerosakan pada retina. Salah satu manifestasi diabetes adalah retinopati diabetes..

Penyebab Retinopati Diabetik

Menjelaskan secara ringkas intipati proses yang membawa kepada pembentukan penyakit ini sangat mudah. Perubahan dalam proses metabolik yang membawa kepada diabetes mempunyai kesan negatif terhadap bekalan darah ke alat okular. Mikovessel mata menjadi tersumbat, yang menyebabkan peningkatan tekanan dan penembusan dinding.

Selain itu, bahan asing dari saluran darah dapat memasuki retina, kerana penghalang pelindung semula jadi pada diabetes mula memenuhi fungsinya dengan lebih teruk. Dinding saluran darah secara beransur-ansur menipis dan kehilangan keanjalannya, yang meningkatkan risiko pendarahan dan gangguan patologi fungsi visual.

Kerosakan diabetes pada retina dan kornea mata bertindak sebagai komplikasi diabetes mellitus yang muncul dan terlambat, kira-kira 90% pesakit dalam kes ini mengalami masalah penglihatan.

Sifat patologi diklasifikasikan sebagai terus berkembang, sementara kekalahan kornea dan retina pada peringkat pertama berlangsung tanpa gejala yang dapat dilihat. Secara beransur-ansur, pesakit mula melihat sedikit kekaburan gambar, bintik-bintik dan kerudung muncul di depan mata, yang disebabkan oleh pelanggaran lapisan permukaan mata - kornea.

Lama kelamaan, simptom utama semakin meningkat, penglihatan menurun dengan ketara dan kebutaan total secara beransur-ansur masuk.

Kapal retina yang baru terbentuk sangat rapuh. Mereka mempunyai dinding tipis, yang terdiri dari satu lapisan sel, tumbuh dengan cepat, dicirikan oleh transudasi plasma darah yang cepat, peningkatan kerapuhan. Kerentanan inilah yang menyebabkan munculnya pendarahan di dalam mata dengan tahap keparahan yang berbeza-beza.

Malangnya, kes hemofthalmus yang teruk bukan satu-satunya sebab kehilangan penglihatan. Juga, perkembangan kebutaan diprovokasi oleh pecahan protein plasma darah yang merembes dari saluran yang baru terbentuk, termasuk proses parut retina, badan vitreous dan kerosakan kornea.

Penguncupan formasi fibrovaskular yang berterusan di cakera saraf optik dan arked vaskular temporal menyebabkan permulaan stratifikasi retina retak, yang merebak ke kawasan makula dan mempengaruhi penglihatan pusat.

Ini, akhirnya, menjadi faktor penentu dalam kemunculan detasmen retina regmatogen, yang memprovokasi perkembangan iris rubeosis. Meresap secara intensif dari saluran yang baru terbentuk, plasma darah menyekat aliran keluar cairan intraokular, yang menimbulkan perkembangan glaukoma neovaskular sekunder.

Rantai patogenetik seperti itu sangat sewenang-wenang dan hanya menggambarkan senario yang paling tidak baik. Sudah tentu, perjalanan retinopati diabetes proliferatif tidak selalu berakhir dengan kebutaan..

Pada tahap apa pun, perkembangannya tiba-tiba berhenti secara spontan. Dan walaupun pada masa yang sama, sebagai peraturan, kehilangan penglihatan berkembang, proses kerosakan pada fungsi visual yang tersisa melambat dengan ketara.

Bolehkah pesakit kencing manis mencegah kebutaan?

Majoriti pesakit yang menderita diabetes untuk waktu yang lama mengalami lesi kornea mata dan retina, yang mungkin mempunyai tahap keparahan yang berbeza-beza.

Oleh itu, para pakar menetapkan bahawa kira-kira 15% pesakit yang didiagnosis menghidap diabetes mempunyai simptom ringan retinopati diabetes, dengan jangka masa penyakit lebih dari lima tahun, hampir 29% pesakit mempunyai gejala, 50% pesakit dengan jangka masa penyakit 10 hingga 15 tahun.

Ini menunjukkan bahawa semakin lama seseorang menghidap diabetes, semakin tinggi risiko kehilangan penglihatan.

Juga, faktor-faktor yang berkaitan, seperti:

  • peningkatan tekanan darah dan kepekatan gula darah yang berterusan;
  • fungsi buah pinggang terjejas;
  • pelanggaran nisbah lipid darah;
  • peningkatan jisim lemak viseral;
  • metabolisme terjejas;
  • kegemukan pelbagai peringkat;
  • kecenderungan genetik;
  • tempoh kehamilan;
  • tabiat buruk;
  • luka kornea.

Namun, pemantauan gula darah secara teratur, mematuhi diet tertentu dan gaya hidup yang sihat, mengambil kompleks vitamin dan mineral untuk penglihatan, yang dirancang khusus untuk pesakit diabetes (Antocyan Forte dan lain-lain) dapat mengurangkan risiko kebutaan akibat komplikasi diabetes.

Pencegahan kehilangan penglihatan yang paling berkesan adalah dengan memerhatikan kekerapan pemeriksaan pesakit diabetes oleh pakar oftalmologi dan ahli endokrinologi dengan tepat, mengikut cadangan mereka.

Gejala

Bahaya terbesar penyakit ini adalah penyakit yang berpanjangan tanpa gejala. Pada tahap pertama, penurunan tahap penglihatan secara praktikal tidak dirasakan, satu-satunya perkara yang dapat diperhatikan oleh pesakit adalah edema retina makula, yang menampakkan diri dalam bentuk kekurangan kejelasan gambar, yang sering terjadi dengan lesi kornea.

Menjadi sukar bagi pesakit untuk membaca dan bekerja dengan perincian kecil, yang sering dikaitkan oleh mereka dengan keletihan atau kelainan umum.

Gejala utama kerosakan retina hanya dapat dilihat dengan pendarahan yang meluas di badan vitreous, yang bagi pesakit retinopati diabetes dirasakan sebagai penurunan ketajaman penglihatan secara beransur-ansur atau tajam.

Pendarahan intraokular biasanya disertai dengan munculnya bintik-bintik gelap yang mengambang dan kerudung di depan mata, yang setelah beberapa lama dapat hilang tanpa jejak. Pendarahan besar-besaran menyebabkan kehilangan penglihatan sepenuhnya.

Tanda edema makula juga adalah perasaan bertudung di depan mata. Di samping itu, sukar untuk membaca atau melakukan kerja pada jarak dekat.

Tahap awal penyakit ini dicirikan oleh manifestasi asimtomatik, yang merumitkan diagnosis dan rawatan tepat pada masanya. Biasanya keluhan kemerosotan fungsi visual datang pada tahap kedua atau ketiga, ketika kehancuran mencapai skala yang signifikan.

Tanda-tanda utama retinopati:

  1. Penglihatan kabur, terutamanya di kawasan anterior;
  2. Kemunculan "lalat" di depan mata;
  3. Penyebaran berdarah di badan vitreous;
  4. Kesukaran membaca;
  5. Keletihan dan kesakitan yang teruk di mata;
  6. Tudung atau bayangan mengganggu penglihatan normal.
  7. Kehadiran satu atau lebih gejala mungkin menunjukkan masalah penglihatan yang serius..

Dalam kes ini, anda mesti berjumpa doktor - pakar oftalmologi. Sekiranya terdapat kecurigaan terhadap perkembangan retinopati diabetes, lebih baik memilih pakar sempit - pakar oftalmologi - retinologi. Doktor seperti ini mengkhususkan diri pada pesakit yang didiagnosis menderita diabetes mellitus dan akan membantu menentukan sifat perubahan dengan tepat..

Diagnostik

Selalunya, diabetes mellitus menyumbang kepada perkembangan patologi mata, sistem kardiovaskular, ginjal dan gangguan bekalan darah di bahagian bawah kaki. Pengenalpastian masalah tepat pada masanya akan membantu memantau keadaan pesakit dan melindungi daripada perkembangan komplikasi yang teruk..

Bagaimana kajiannya:

  • Pakar melakukan tinjauan kawasan perimetri - melihat. Ini diperlukan untuk menentukan keadaan retina di kawasan pinggiran.
  • Sekiranya perlu, periksa dengan kaedah elektrofisiologi. Ia akan menentukan daya maju sel saraf di retina dan alat visual..
  • Tonometri adalah pengukuran tekanan intraokular. Dengan peningkatan kadar, risiko komplikasi meningkat.
  • Ophthalmoscopy adalah pemeriksaan fundus. Ia dilakukan pada alat khas, prosedur yang tidak menyakitkan dan cepat.
  • Pemeriksaan ultrabunyi pada permukaan dalam mata dilakukan jika perlu untuk mengetahui perkembangan patologi bola mata dan pendarahan tersembunyi. Selalunya kapal yang memberi makan alat okular juga diperiksa..
  • Tomografi koheren optik adalah kaedah paling berkesan untuk menentukan struktur radas visual. Membolehkan anda melihat edema makula, tidak dapat dilihat semasa pemeriksaan peribadi dengan lensa.

Untuk mengekalkan fungsi visual selama bertahun-tahun, pesakit diabetes harus menjalani pemeriksaan perubatan pencegahan sekurang-kurangnya setiap enam bulan. Ini akan membantu menentukan proses yang telah dimulakan pada peringkat awal dan mencegah patologi serius..

Pesakit diabetes paling mudah terkena pelbagai luka kornea dan retina, mereka perlu sentiasa dipantau oleh pakar oftalmologi dan menghadiri pemeriksaan perubatan secara berkala..

Mereka juga menjalankan prosedur diagnostik seperti:

  1. Visometri - penentuan ketajaman visual mengikut jadual khas;
  2. perimetri - membolehkan anda menentukan sudut pandangan setiap mata, sekiranya terdapat kerosakan pada kornea, seperti duri, bidang pandangan akan mempunyai sudut yang lebih kecil daripada mata yang sihat;
  3. biomikroskopi dinding anterior bola mata - diagnosis tanpa sentuhan lesi retina dan kornea menggunakan lampu celah;
  4. diaphanoscopy - membolehkan anda menentukan kehadiran tumor pada struktur luaran kornea dan di dalam bola mata;

Sekiranya pendarahan kornea mata, lensa atau badan vitreous didiagnosis, kajian dilakukan dengan ultrasound.

Pencegahan komplikasi dan pencegahan kebutaan didasarkan pada diagnosis awal luka kornea, retina dan fundus, yang menunjukkan perkembangan retinopati diabetes.

Rawatan Retinopati Diabetes

Perkara penting dalam rawatan pesakit adalah kawalan sistematik dan optimum tahap glikemia dan glukosuria, mungkin diperlukan untuk mengembangkan terapi insulin individu untuk pesakit.

Rawatan yang paling banyak digunakan untuk retinopati diabetes dan edema makula adalah terapi laser yang dilakukan secara rawat jalan..

Pembekuan laser pada retina mata memungkinkan untuk melambatkan atau menghentikan sepenuhnya proses neovaskularisasi, sebelumnya kapal yang sangat tipis dan rapuh menguat, tahap kebolehtelapan diminimumkan, serta kemungkinan detasmen retina.

Inti kaedah ini adalah seperti berikut:

  • untuk memusnahkan zon hipoksia retina dan kornea, yang merupakan sumber pertumbuhan kapal yang baru terbentuk;
  • meningkatkan bekalan oksigen langsung ke retina dari koroid;
  • menjalankan pembekuan termal kapal yang baru terbentuk.

Pembedahan laser boleh dilakukan dengan beberapa cara:

  1. Barrier - pembekuan paramacular digunakan dalam bentuk rangkaian pelbagai lapisan (hasil terbaik dari intervensi dicapai dalam rawatan tahap pertama retinopati diabetes yang rumit oleh edema makula).
  2. Fokus - teknik ini melibatkan mikroanurisma yang cauterising, cecair yang dikeluarkan, pendarahan kecil (ini adalah prosedur tambahan untuk membezakan pemeriksaan sinar-x pada saluran retina).
  3. Panretinal - pembekuan dilakukan di seluruh kawasan retina (disyorkan sebagai rawatan pencegahan dan diresepkan untuk peringkat kedua penyakit).

Untuk rawatan retinopati diabetes praproliferatif atau proliferatif, pembekuan laser digunakan di seluruh retina, kecuali bahagian tengahnya (pembekuan laser panretinal). Dalam kes ini, kapal yang baru terbentuk mengalami penyinaran laser fokus..

Kaedah pembedahan ini sangat berkesan pada peringkat awal kerosakan mata, mencegah kebutaan pada hampir 100% kes. Dalam kes lanjut, keberkesanannya dikurangkan dengan ketara. Tahap pampasan diabetes, dalam kes ini, tidak mempengaruhi hasil rawatan dengan ketara.

Pada edema makula diabetes, bahagian tengah retina terdedah kepada laser. Tempoh kesan terapi di sini sangat bergantung pada status sistemik pesakit..

Terapi ubat untuk retinopati diabetes dan hemofthalmus mungkin merupakan bahagian ophthalmology moden yang paling kontroversial. Sudah tentu, sejumlah besar kajian telah dilakukan mengenai aspek ini dan hari ini pencarian aktif untuk ubat-ubatan berkesan berterusan..

Ubat-ubatan termasuk mengambil pelbagai antioksidan dan agen yang mengurangkan kebolehtelapan vaskular (Anthocyan Forte), meningkatkan proses metabolik pada tisu mata (Taufon, Emoxipin).

Adalah mungkin untuk meningkatkan bekalan darah ke tisu mata dengan bantuan alat fisioterapeutik. Peranti paling berkesan yang boleh digunakan di rumah adalah Kacamata Sidorenko.

Dengan pendarahan yang teruk, pemberian persediaan enzim (intraokular) intravitrial (Gemaza, Lidaza) adalah mungkin. Walau bagaimanapun, pada masa ini, ubat-ubatan yang dapat mengatasi tahap lanjut retinopati diabetes tidak ada..

Rawatan retinopati diabetes adalah tugas yang agak sukar dan harus dilakukan oleh pakar yang berkelayakan tinggi pada peralatan khas, oleh itu pemilihan pusat oftalmologi sangat penting.

Terapi optimum bergantung pada tahap kerosakan, serta ciri-ciri individu pesakit. Ubat-ubatan, sebagai peraturan, hanya diresepkan untuk mengekalkan keadaan normal alat okular, dan juga untuk pulih dari prosedur.

Ubat yang digunakan sebelumnya untuk rawatan saluran darah tidak digunakan sekarang, kerana sebilangan besar kesan sampingan dan tahap keberkesanan yang rendah telah terbukti. Kaedah pembetulan mata yang paling biasa digunakan yang telah membuktikan keberkesanannya

Rawatan ubat


Pemulihan pesakit dengan retinopati diabetes (DR) tetap menjadi salah satu masalah oftalmologi yang paling relevan dan tidak dapat diatasi. DR adalah penyebab utama kebutaan pada populasi orang dewasa.

Petunjuk terapi konservatif DR:

  • Pampasan diabetes dan gangguan metabolik sistemik yang berkaitan:
  • metabolisme karbohidrat;
  • tekanan darah (BP) (renin - angiotensin - penyekat sistem aldosteron);
  • metabolisme lipid dan protein (vitamin A, B1, B6, B12, B15, fenofibrates, steroid anabolik);
  • pembetulan metabolik retina:
  • terapi antioksidan;
  • penggerak metabolisme tisu saraf;
  • perencat reduktase aldose;
  • penyekat angiogenesis;
  • pembetulan gangguan sistem vaskular dan reologi darah:
  • agen peningkatan reologi darah;
  • vasodilator;
  • angioprotectors;
  • agen yang memperbaiki keadaan endotelium dan membran bawah tanah dinding vaskular.

Senarai ini sentiasa dikemas kini dan dikemas kini. Ini merangkumi kedua-dua kumpulan terkenal yang diwakili oleh pelbagai jenis ubat, dan juga kawasan yang baru dan menjanjikan.

Asas tanpa syarat untuk sebarang rawatan DR (konservatif dan pembedahan) adalah pampasan diabetes dan gangguan metabolik yang berkaitan - metabolisme protein dan lipid.

Dasar pencegahan dan rawatan DR adalah pampasan metabolisme karbohidrat yang optimum. Pada diabetes jenis 1, kadar glukosa puasa hingga 7,8 mmol / L dianggap dapat diterima, dan kandungan hemoglobin HbA1 glikosilasi hingga 8,5-9,5%. Dengan diabetes jenis 2, tahap glisemia mungkin sedikit lebih tinggi, dengan mengambil kira kesejahteraan pesakit.

Menurut hasil kajian EUCLID, penggunaan lisinopril inhibitor ACE memungkinkan pengurangan risiko berlakunya retinopati 2 kali ganda dan pengurangan 1/3 jumlah kes baru dalam 2 tahun pemerhatian.

Sebagai tambahan kepada keberkesanan lisinopril, keberkesanan penggunaan inhibitor ACE lain (captopril, fosinopril, perindopril, dll.) Sedang dikaji..

Juga, untuk pembetulan metabolisme lipid dan protein, sebilangan penulis mengesyorkan penggunaan vitamin A, B1, B6, B12, B15, fenofibrates dan steroid anabolik.

Telah diketahui bahawa fenofibrates, selain pembetulan hipertrigliseridemia dan dislipidemia campuran, dapat menghambat ekspresi reseptor VEGF dan neovaskularisasi, dan juga mempunyai aktiviti antioksidan, anti-radang dan neuroprotektif.

Pada peringkat awal DR, pengaktifan peroksidasi lipid dicatat, hasilnya penulis memperoleh kesan positif dari penggunaan tokoferol (1200 mg sehari).

Kesan positif ditunjukkan dengan penggunaan terapi antioksidan kompleks - sistemik (alpha-tokoferol) dan tempatan (filem ubat mata dengan emoksipin), dan terapi mexidol.

Hasil klinikal beberapa kajian double-blind, plasebo terkawal di DR mengesahkan kesan farmakologi tindakan kompleks Tanakan dalam bentuk keadaan retina yang lebih baik dan peningkatan ketajaman penglihatan.

  • Pengaktif metabolisme tisu saraf.

Sejak tahun 1983, sebilangan besar kajian eksperimental dan klinikal telah dilakukan mengenai penggunaan bioregulator peptida dalam DR. Bioregulator peptida mengatur proses metabolik di retina, mempunyai kesan anti-agregasi dan hypocoagulation dan aktiviti antioksidan.

Inhibitor reduktase Aldose. Penggunaan inhibitor aldose reduktase, enzim yang berpartisipasi dalam metabolisme glukosa di sepanjang jalur poliol dengan pengumpulan sorbitol dalam sel-sel bebas insulin, nampaknya menjanjikan.

Dalam kajian haiwan eksperimen, ditunjukkan bahawa perencat reduktase aldose menghalang degenerasi perosit semasa retinopati.

  • Inhibitor langsung Faktor Pertumbuhan Endotelial Vaskular (VEGF).

Penggunaan perencat langsung faktor pertumbuhan endotel vaskular (VEGF) adalah satu lagi bidang yang menjanjikan dalam rawatan DR. Seperti yang anda ketahui, faktor VEGF mencetuskan pertumbuhan patologi kapal yang baru terbentuk, pendarahan dan eksudasi dari saluran retina.

Pentadbiran intraokular faktor anti-VEGF boleh berkesan pada peringkat awal DR dan mengurangkan edema makula atau neovaskularisasi retina. Kini terdapat 4 agen anti-VEGF: pegaptamib sodium, ranibizumab, bevacizumab, aflibercept.

Vasodilators pada masa ini disyorkan untuk digunakan secara berbeza dan berhati-hati. Terdapat pengalaman positif dengan penggunaan xanthinol nicotinate untuk pembetulan gangguan hemorheologi pada DR dan jenis reaksi neurovaskular normotonik dan hipertonik.

Sarana yang menguatkan dinding vaskular, mencegah peningkatan kebolehtelapannya, adalah kumpulan yang cukup besar di antara ubat-ubatan yang digunakan untuk merawat DR.

Dari kumpulan ini, rutin dan turunannya, vitamin E, asid askorbik, dan doxium (kalsium dobsilate) digunakan. Dengan penggunaan ubat-ubatan kumpulan ini yang berpanjangan (4-8 bulan atau lebih), penulis mencatat penyerapan semula sebahagian dari pendarahan retina.

Pembetulan keadaan endothelium dan membran basal dinding vaskular nampaknya menjadi salah satu petunjuk yang paling menjanjikan dari segi rawatan tahap awal DR dan pencegahan perkembangan penyakit ini.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, terdapat banyak laporan mengenai penggunaan obat Sulodexide (Wessel Duet F, Alfa Wassermann) dari kumpulan glycosaminoglycans (GAG), yang terdiri daripada pecahan seperti heparin (80%) dan dermatin sulfat (20%) dalam rawatan DR..

Sulodexide dengan DR mempunyai kesan kompleks:

  1. angioprotective yang ketara - pemulihan cas elektrik membran bawah tanah dan integriti dinding vaskular;
  2. antithrombotik;
  3. fibrinolitik;
  4. antihipertensi.

Kaedah pembedahan

Pembekuan laser adalah prosedur yang kurang trauma dan sangat berkesan. Pada peringkat ini dalam perkembangan perubatan, ini adalah pilihan terbaik untuk pembetulan penglihatan pada retinopati diabetes.

Prosedur ini dilakukan dengan menggunakan ubat anestetik tempatan dalam bentuk titisan, tidak memerlukan persiapan yang teliti dan masa pemulihan yang panjang.

Cadangan standard menetapkan pemeriksaan awal, jika perlu, rawatan perubatan selepas prosedur dan tempoh rehat setelah campur tangan.

Prosedur ini memakan masa sekitar setengah jam, pesakit tidak merasa sakit dan ketidakselesaan yang ketara. Dalam kes ini, rawat inap pesakit tidak diperlukan, kerana prosedur itu dilakukan secara rawat jalan.

Satu-satunya kelemahan pembekuan laser adalah mencari pakar yang baik dan peralatan institusi perubatan yang tidak mencukupi. Tidak semua hospital mempunyai peralatan tersebut, jadi penduduk di tempat terpencil juga harus mempertimbangkan kos perjalanan.

Dalam beberapa kes, keberkesanan pembekuan laser mungkin tidak mencukupi, jadi kaedah alternatif digunakan - operasi pembedahan. Ia dipanggil vitrectomy dan dilakukan di bawah anestesia umum..

Intinya adalah penyingkiran membran retina yang rosak, badan vitreous yang mendung dan pembetulan vaskular. Lokasi normal retina di dalam bola mata dan normalisasi komunikasi vaskular juga dipulihkan..

Tempoh pemulihan mengambil masa beberapa minggu dan memerlukan ubat pasca operasi. Mereka membantu melegakan keradangan, mencegah perkembangan jangkitan dan komplikasi pasca operasi..

Pemilihan prosedur pembetulan penglihatan yang sesuai untuk retinopati diabetes dilakukan mengikut ciri-ciri individu pesakit. harus diperhatikan bahawa mustahil untuk mencapai penyembuhan sepenuhnya, oleh itu, campur tangan sedemikian memperlambat proses patologi pada mata.

Mungkin dalam beberapa tahun pesakit akan memerlukan campur tangan seperti itu, oleh itu perjalanan ke pakar oftalmologi setelah operasi yang berjaya tidak dibatalkan.

Kemungkinan komplikasi dan pencegahan penyakit


Komplikasi retinopati diabetes yang paling berbahaya adalah perkembangan glaukoma sekunder dan katarak.

Pesakit yang menderita diabetes harus sentiasa dipantau oleh ahli endokrinologi dan pakar oftalmologi, yang akan memungkinkan mereka untuk mencegah kerosakan pada retina, hingga detasmennya, darah memasuki badan vitreous, kehilangan ketajaman penglihatan yang tajam dan permulaan kebutaan total.

Perubatan moden menawarkan prosedur pembekuan laser kepada pesakit yang menderita retinopati diabetes - kesan panas pada retina mata, yang akan mengelakkan proses regresi saluran fundus.

Walaupun terdapat penyakit yang meluas dan hampir tidak dapat dielakkan pada pesakit yang didiagnosis dengan diabetes mellitus, kaedah pencegahan juga telah dikembangkan. Pertama sekali, mereka dikaitkan dengan kawalan gula darah yang mencukupi, tetapi ada nuansa lain..

Apa yang akan membantu mencegah perkembangan penyakit ini:

  • Langkah-langkah untuk menormalkan tekanan darah. Ini akan membantu mengurangkan beban kapal dan melindunginya dari pecah..
  • Pemeriksaan berkala oleh pakar oftalmologi. Bagi pesakit diabetes, ini harus menjadi kebiasaan yang baik; lawatan harus dilakukan sekurang-kurangnya sekali setiap enam bulan. Sekiranya gejala gangguan fungsi visual yang mengganggu tiba-tiba diperhatikan, anda mesti segera berjumpa pakar.
  • Pengawalan gula dalam darah. Ini akan membantu mengelakkan banyak komplikasi serius, termasuk perkembangan retinopati diabetes..
  • Penolakan tabiat buruk. Kesan negatif merokok dan alkohol yang terbukti secara saintifik terhadap kesihatan vaskular.
  • Aktiviti fizikal yang wajar dan berjalan di udara segar. Penyebab umum masalah penglihatan adalah pendedahan berpanjangan ke komputer atau TV.

Prognosis untuk pesakit

Jangka hayat dan pemeliharaan fungsi visual secara langsung bergantung kepada tahap kerosakan mata, usia dan tempoh diabetes. Sangat sukar untuk didiagnosis dalam keadaan tidak hadir, kerana indikator pesakit individu harus diambil kira.

Di samping itu, dengan retinopati diabetes, kerosakan pada organ dan sistem lain dinilai menggunakan pelbagai kaedah antarabangsa. Rata-rata, perkembangan retinopati berlaku 10 hingga 15 tahun setelah penentuan diabetes mellitus, dan akibat yang tidak dapat dipulihkan juga berlaku selama ini..

Biasanya, komplikasi keadaan ini boleh disebut kehadiran penyakit dan patologi bersamaan. Diabetes memberi kesan negatif kepada semua organ dalaman dan sistem badan, tetapi fungsi visual terutamanya menderita.

Retinopati diabetes adalah komplikasi diabetes yang paling biasa. Di bawah pengaruh perubahan proses metabolik, fungsi saluran yang membekalkan alat okular terganggu, yang menyebabkan pendarahan dan proses patologi mata.

Penyakit ini tidak menampakkan diri pada tahap awal, jadi kebanyakan pesakit pergi ke doktor dengan proses yang tidak dapat dipulihkan. Untuk mengelakkannya, anda perlu kerap berjumpa pakar oftalmologi untuk memeriksa penglihatan dan retina anda.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes