Diagnosis diabetes mellitus jenis 1 dan 2

Diabetes mellitus adalah sekumpulan penyakit metabolik (metabolik) yang dicirikan oleh hiperglikemia, yang berkembang akibat kekurangan insulin mutlak atau relatif dan juga ditunjukkan oleh glukosuria, poliuria, polidipsia, dan gangguan bibir

Diabetes mellitus adalah sekumpulan penyakit metabolik (metabolik) yang dicirikan oleh hiperglikemia, yang berkembang akibat kekurangan insulin mutlak atau relatif dan juga ditunjukkan oleh glukosuria, poliuria, polidipsia, lipid terganggu (hiperlipidemia, dislipidemia), protein (disproteinemia) dan mineral (mis. Hipokalemia) pertukaran, sebagai tambahan, memprovokasi perkembangan komplikasi. Manifestasi klinikal penyakit ini kadang-kadang boleh dikaitkan dengan jangkitan sebelumnya, trauma mental, pankreatitis, dan tumor pankreas. Selalunya, diabetes berkembang dengan obesiti dan beberapa penyakit endokrin lain. Peranan tertentu juga dapat dimainkan oleh keturunan. Mengikut kepentingan perubatan dan sosial, diabetes mellitus terletak sejurus selepas penyakit jantung dan barah..

Terdapat 4 jenis klinikal diabetes mellitus: diabetes mellitus tipe 1, diabetes mellitus tipe 2, jenis lain (dengan kecacatan genetik, endokrinopati, jangkitan, penyakit pankreas, dan lain-lain) dan diabetes kehamilan (diabetes hamil). Klasifikasi baru belum diterima secara umum dan bersifat nasihat. Walau bagaimanapun, keperluan untuk mengkaji semula klasifikasi lama disebabkan terutamanya oleh munculnya data baru mengenai heterogenitas diabetes mellitus, dan ini, pada gilirannya, memerlukan pengembangan pendekatan pembezaan khas untuk diagnosis dan rawatan penyakit. SD

Jenis 1 - penyakit kronik yang disebabkan oleh kekurangan insulin mutlak yang disebabkan oleh pengeluaran pankreas yang tidak mencukupi. Diabetes jenis 1 membawa kepada hiperglikemia berterusan dan perkembangan komplikasi. Kekerapan pengesanan adalah 15: 100 000 populasi. Ia berkembang terutamanya pada zaman kanak-kanak dan remaja. SD

2 jenis - penyakit kronik yang disebabkan oleh kekurangan insulin relatif (kepekaan reseptor tisu yang bergantung kepada insulin terhadap insulin dikurangkan) dan dimanifestasikan oleh hiperglikemia kronik dengan perkembangan komplikasi ciri. Diabetes jenis 2 menyumbang 80% daripada semua kes diabetes. Kekerapan kejadian - 300: 100 000 populasi. Umur yang dominan biasanya berusia lebih dari 40 tahun. Lebih kerap didiagnosis pada wanita. Faktor Risiko - Genetik dan Obesiti.

Pemeriksaan Diabetes

Jawatankuasa Pakar WHO mengesyorkan pemeriksaan diabetes untuk kategori warganegara berikut:

  • semua pesakit berusia lebih dari 45 tahun (dengan keputusan peperiksaan negatif, ulangi setiap 3 tahun);
  • pesakit yang lebih muda sekiranya ada: kegemukan; beban diabetes keturunan; etnik / perkauman dengan kumpulan berisiko tinggi; sejarah diabetes kehamilan; kelahiran anak dengan berat lebih daripada 4.5 kg; darah tinggi hiperlipidemia; sebelumnya mengesan NTG atau glisemia puasa berpuasa.

Untuk pemeriksaan diabetes mellitus (berpusat dan terdesentralisasi), WHO mengesyorkan penentuan tahap glukosa dan hemoglobin A1c.

Hemoglobin glikosilasi adalah hemoglobin di mana molekul glukosa terkondensasi dengan β-terminal valine dari rantai β molekul hemoglobin. Hemoglobin glikosilasi mempunyai korelasi langsung dengan glukosa darah dan merupakan petunjuk bersepadu mengenai pampasan metabolisme karbohidrat selama 60-90 hari terakhir sebelum pemeriksaan. Kadar pembentukan HbA1c bergantung pada besarnya hiperglikemia, dan normalisasi tahapnya dalam darah berlaku 4-6 minggu setelah mencapai euglikemia. Sehubungan dengan itu, kandungan HbA1c ditentukan sekiranya perlu untuk mengawal metabolisme karbohidrat dan mengesahkan pampasannya pada pesakit diabetes untuk jangka masa yang panjang. Menurut cadangan WHO (2002), penentuan hemoglobin glikosilasi dalam darah pesakit diabetes harus dilakukan sekali dalam satu perempat. Indikator ini digunakan secara meluas untuk menyaring populasi dan wanita hamil, yang dilakukan untuk mengesan gangguan metabolisme karbohidrat, dan untuk memantau rawatan diabetes.

BioChemMack menawarkan peralatan dan reagen untuk analisis hemoglobin HbA1c gliser dari Drew Scientific (England) dan Axis-Shield (Norway) - pemimpin dunia yang mengkhususkan diri dalam sistem klinikal untuk memantau diabetes (lihat akhir bahagian ini). Produk syarikat ini mempunyai standardisasi antarabangsa NGSP untuk mengukur HbA1c.

Pencegahan Diabetes

Diabetes jenis 1 adalah penyakit autoimun kronik yang disertai dengan pemusnahan sel-sel pulau kecil Langerhans, jadi prognosis awal dan tepat penyakit pada tahap praklinikal (asimtomatik) sangat penting. Ini akan menghentikan pemusnahan sel dan memelihara secara maksimum jisim sel β-sel.

Pemeriksaan berisiko tinggi untuk ketiga-tiga jenis antibodi akan membantu mencegah atau mengurangkan kejadian diabetes. Pada orang yang berisiko mempunyai antibodi terhadap dua atau lebih antigen, diabetes berkembang dalam masa 7-14 tahun.

Untuk mengenal pasti individu yang berisiko tinggi terkena diabetes jenis 1, perlu dilakukan kajian mengenai penanda genetik, imunologi dan metabolik penyakit ini. Perlu diingatkan bahawa disarankan untuk mempelajari indikator imunologi dan hormon secara dinamik - 1 kali dalam 6-12 bulan. Sekiranya pengesanan autoantibodi ke sel-β, dengan peningkatan titernya, tahap C-peptida yang lebih rendah, perlu memulakan langkah pencegahan terapi sebelum bermulanya gejala klinikal.

Penanda untuk Diabetes Jenis 1

  • Genetik - HLA DR3, DR4 dan DQ.
  • Imunologi - antibodi terhadap asid glutamat dekarboksilase (GAD), insulin (IAA) dan antibodi terhadap sel pulau Langerhans (ICA).
  • Metabolik - glikogemoglobin A1, kehilangan fasa pertama rembesan insulin selepas ujian toleransi glukosa intravena.

Menaip HLA

Mengikut konsep moden, diabetes tipe 1, walaupun timbulnya akut, mempunyai tempoh pendam yang lama. Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan enam peringkat dalam perkembangan penyakit ini. Yang pertama, tahap kecenderungan genetik, dicirikan oleh kehadiran atau ketiadaan gen yang berkaitan dengan diabetes jenis 1. Yang sangat penting ialah kehadiran antigen HLA, terutamanya kelas II - DR 3, DR 4 dan DQ. Dalam kes ini, risiko terkena penyakit meningkat berlipat kali ganda. Sehingga kini, kecenderungan genetik terhadap perkembangan diabetes jenis 1 dianggap sebagai gabungan pelbagai alel gen normal.

Penanda genetik diabetes jenis 1 yang paling bermaklumat adalah antigen HLA. Kajian mengenai penanda genetik yang berkaitan dengan diabetes jenis 1 pada pesakit dengan LADA nampaknya sesuai dan perlu untuk diagnosis pembezaan antara jenis diabetes dengan perkembangan penyakit ini setelah 30 tahun. Haplotip "klasik" ciri diabetes jenis 1 dikesan pada 37.5% pesakit. Pada masa yang sama, pada 6% pesakit, haplotip yang dianggap pelindung dijumpai. Mungkin ini dapat menjelaskan perkembangan diabetes yang lebih perlahan dan klinikal dalam kes-kes ini..

Antibodi kepada Sel Pulau Langerhans (ICA)

Perkembangan autoantibodi spesifik terhadap sel-sel pulau Langerhans membawa kepada pemusnahan yang terakhir oleh mekanisme sitotoksisitas yang bergantung pada antibodi, yang, pada gilirannya, menyebabkan pelanggaran sintesis insulin dan perkembangan tanda-tanda klinikal diabetes jenis 1. Mekanisme autoimun pemusnahan sel boleh turun-temurun dan / atau dipicu oleh sejumlah faktor luaran, seperti jangkitan virus, pendedahan kepada bahan toksik dan pelbagai bentuk tekanan. Diabetes jenis 1 dicirikan oleh kehadiran prediabetes tahap asimtomatik, yang dapat berlangsung selama beberapa tahun. Pelanggaran sintesis dan rembesan insulin dalam tempoh ini hanya dapat dikesan menggunakan ujian toleransi glukosa. Dalam kebanyakan kes, pada individu dengan diabetes tipe I tanpa gejala, autoantibodi ke sel pulau Langerhans dan / atau antibodi terhadap insulin dikesan. Kes-kes pengesanan ICA selama 8 atau lebih tahun sebelum bermulanya tanda-tanda klinikal diabetes jenis 1 dijelaskan. Oleh itu, penentuan tahap ICA dapat digunakan untuk diagnosis awal dan mengenal pasti kecenderungan diabetes jenis 1. Pada pesakit dengan ICA, penurunan fungsi sel β secara progresif diperhatikan, yang ditunjukkan oleh pelanggaran fasa awal rembesan insulin. Dengan pelanggaran sepenuhnya fasa rembesan ini, muncul tanda-tanda klinikal diabetes jenis 1.

Kajian menunjukkan bahawa ICA ditentukan pada 70% pesakit dengan diabetes jenis 1 yang baru didiagnosis - berbanding dengan populasi bukan diabetes kawalan, di mana ICA dikesan pada 0.1-0.5% kes. ICA juga ditentukan pada saudara terdekat pesakit diabetes. Individu ini merupakan kumpulan risiko yang meningkat untuk diabetes jenis 1. Sejumlah kajian menunjukkan bahawa saudara dekat pesakit diabetes yang positif ICA kemudiannya menghidap diabetes jenis 1. Kepentingan prognostik tinggi penentuan ICA juga ditentukan oleh fakta bahawa pesakit dengan kehadiran ICA, walaupun tanpa tanda-tanda diabetes, akhirnya mengembangkan diabetes jenis 1. Oleh itu, penentuan ICA memudahkan diagnosis awal diabetes jenis 1. Telah ditunjukkan bahawa menentukan tahap ICA pada pasien dengan diabetes mellitus tipe 2 dapat membantu mendiagnosis diabetes bahkan sebelum munculnya gejala klinikal yang sesuai dan menentukan perlunya terapi insulin. Oleh itu, pada pesakit diabetes tipe 2 dengan kehadiran ICA, kemungkinan besar menunjukkan perkembangan ketergantungan insulin.

Antibodi insulin

Antibodi terhadap insulin terdapat pada 35-40% pesakit dengan diabetes mellitus jenis 1 yang baru didiagnosis. Korelasi telah dilaporkan antara kemunculan antibodi terhadap insulin dan antibodi terhadap sel pulau. Antibodi terhadap insulin dapat diperhatikan pada tahap prediabetes dan gejala simptom diabetes jenis 1. Dalam beberapa kes, antibodi anti-insulin juga muncul pada pesakit setelah menjalani rawatan dengan insulin.

Decarboxylase asid glutamat (GAD)

Kajian terbaru menunjukkan antigen utama, yang merupakan sasaran utama autoantibodi yang berkaitan dengan perkembangan diabetes yang bergantung pada insulin, asam glutamat decarboxylase. Enzim membran ini yang melakukan biosintesis neurotransmitter penghambat sistem saraf pusat mamalia - asid gamma-aminobutyric, pertama kali ditemui pada pesakit dengan gangguan neurologi umum. Antibodi terhadap GAD adalah penanda yang sangat bermaklumat untuk mengenal pasti prediabetes, serta mengenal pasti individu yang berisiko tinggi untuk menghidap diabetes jenis 1. Dalam tempoh perkembangan diabetes tanpa gejala, antibodi terhadap GAD dapat dikesan pada pesakit 7 tahun sebelum manifestasi klinikal penyakit ini.

Menurut penulis asing, kekerapan pengesanan autoantibodi pada pesakit dengan diabetes mellitus jenis 1 "klasik" adalah: ICA - 60-90%, IAA - 16-69%, GAD - 22-81%. Dalam beberapa tahun terakhir, karya telah diterbitkan yang penulisnya menunjukkan bahawa pada pesakit dengan LADA, autoantibodi ke GAD adalah yang paling bermaklumat. Namun, menurut Pusat Tenaga Rusia, hanya 53% pesakit dengan LADA mempunyai antibodi terhadap GAD, berbanding dengan 70% ICA. Yang satu tidak bertentangan dengan yang lain dan dapat berfungsi sebagai pengesahan mengenai keperluan untuk mengenal pasti ketiga-tiga penanda imunologi untuk mencapai tahap kandungan maklumat yang lebih tinggi. Penentuan penanda ini memungkinkan pada 97% kes untuk membezakan diabetes jenis 1 dari jenis 2, apabila klinik untuk diabetes jenis 1 disamar sebagai jenis 2.

Nilai klinikal penanda serologi diabetes jenis 1

Yang paling bermaklumat dan boleh dipercayai adalah pemeriksaan serentak 2-3 penanda dalam darah (ketiadaan semua penanda - 0%, satu penanda - 20%, dua penanda - 44%, tiga penanda - 95%).

Penentuan antibodi terhadap komponen sel β-sel pulau Langerhans, terhadap decarboxylase asid glutamat dan insulin dalam darah periferi penting untuk pengesanan pada populasi individu yang cenderung kepada perkembangan penyakit dan saudara-mara pesakit diabetes dengan kecenderungan genetik untuk diabetes jenis 1. Satu kajian antarabangsa baru-baru ini mengesahkan betapa pentingnya ujian ini untuk diagnosis proses autoimun yang diarahkan terhadap sel-sel pulau..

Diagnosis dan pemantauan diabetes

Ujian makmal berikut digunakan untuk mendiagnosis dan memantau diabetes mellitus (mengikut cadangan WHO dari tahun 2002).

  • Ujian makmal rutin: glukosa (darah, air kencing); keton; ujian toleransi glukosa; HbA1c; fruktosamin; mikroalbumin; kreatinin air kencing; profil lipid.
  • Ujian makmal tambahan untuk memantau perkembangan diabetes: penentuan antibodi terhadap insulin; penentuan peptida C; penentuan antibodi terhadap pulau Langengars; penentuan antibodi terhadap tirosin fosfatase (IA2); penentuan antibodi terhadap dekarboksilase asid glutamat; penentuan leptin, ghrelin, resistin, adiponektin; Menaip HLA.

Untuk masa yang lama, baik untuk mengesan diabetes dan untuk mengawal tahap pampasannya, disarankan untuk menentukan kandungan glukosa dalam darah ketika perut kosong dan sebelum setiap makan. Kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa hubungan yang lebih jelas antara glukosa darah, kehadiran komplikasi vaskular diabetes dan tahap perkembangannya dikesan bukan dengan glikemia puasa, tetapi dengan tahap peningkatan dalam tempoh selepas makan - hiperglikemia pasca kelahiran.

Perlu ditekankan bahawa kriteria untuk mengimbangi diabetes telah mengalami perubahan yang signifikan selama bertahun-tahun terakhir, yang dapat ditelusuri berdasarkan data yang disajikan dalam tabel.

Oleh itu, kriteria untuk diagnosis diabetes dan pampasannya, sesuai dengan rekomendasi WHO terbaru (2002), harus "diperketat." Ini disebabkan oleh kajian baru-baru ini (DCCT, 1993; UKPDS, 1998), yang menunjukkan bahawa kekerapan, masa perkembangan komplikasi diabetes vaskular akhir dan kadar perkembangannya mempunyai hubungan langsung dengan tahap pampasan diabetes.

Insulin

Insulin adalah hormon yang dihasilkan oleh sel-sel pulau pankreas Langerhans dan terlibat dalam pengaturan metabolisme karbohidrat dan mengekalkan tahap glukosa yang tetap dalam darah. Insulin pada mulanya disintesis sebagai preprohormone dengan berat molekul 12 kDa, kemudian diproses di dalam sel untuk membentuk prohormone dengan berat molekul 9 kDa dan panjang 86 residu asid amino. Prohormone ini disimpan dalam butiran. Di dalam butiran ini, ikatan disulfida antara rantai insulin A dan B dan peptida C pecah, dan sebagai hasilnya molekul insulin dengan berat molekul 6 kDa dan panjang 51 sisa asid amino terbentuk. Setelah rangsangan, sejumlah insulin dan C-peptida ekuimolar dan sebilangan kecil proinsulin, serta bahan perantaraan lain, dilepaskan dari sel (

E. E. Petryaykina, calon sains perubatan
N. S. Rytikova, Calon Sains Biologi
Hospital Klinik Kanak-kanak Morozov, Moscow

Diabetes jenis 2

Diabetes diabetes jenis 2 adalah penyakit endokrin kronik yang berkembang akibat ketahanan insulin dan disfungsi sel beta pankreas, yang dicirikan oleh keadaan hiperglikemia. Ia menampakkan diri dengan kencing yang banyak (poliuria), peningkatan dahaga (polydipsia), gatal-gatal pada kulit dan membran mukus, peningkatan selera makan, kilat panas, kelemahan otot. Diagnosis dibuat berdasarkan penemuan makmal. Ujian darah dilakukan untuk kepekatan glukosa, tahap hemoglobin glikosilasi, ujian toleransi glukosa. Rawatan tersebut menggunakan ubat hipoglikemik, diet rendah karbohidrat, dan peningkatan aktiviti fizikal..

ICD-10

Maklumat am

Kata "diabetes" diterjemahkan dari bahasa Yunani sebagai "kehabisan, bocor", sebenarnya, nama penyakit ini berarti "aliran keluar gula", "kehilangan gula", yang menentukan gejala utama - peningkatan ekskresi glukosa dalam air kencing. Diabetes diabetes jenis 2, atau diabetes mellitus yang tidak bergantung kepada insulin, berkembang dengan latar belakang peningkatan ketahanan tisu terhadap tindakan insulin dan penurunan fungsi sel-sel pulau Langerhans berikutnya. Tidak seperti diabetes jenis 1, di mana kekurangan insulin adalah yang utama, pada penyakit jenis 2, kekurangan hormon adalah akibat dari ketahanan insulin yang berpanjangan. Data epidemiologi sangat heterogen, bergantung pada ciri etnik, keadaan hidup sosio-ekonomi. Di Rusia, anggaran prevalensinya adalah 7%, iaitu 85-90% dari semua bentuk diabetes. Kejadiannya tinggi di kalangan orang berumur lebih dari 40-45 tahun..

Penyebab diabetes jenis 2

Perkembangan penyakit ini disebabkan oleh kombinasi kecenderungan keturunan dan faktor-faktor yang mempengaruhi tubuh sepanjang hayat. Pada masa dewasa, kesan eksogen yang merugikan dapat mengurangkan kepekaan sel-sel tubuh terhadap insulin, akibatnya mereka tidak lagi menerima jumlah glukosa yang mencukupi. Penyebab diabetes jenis II boleh menjadi:

  • Obesiti. Tisu adiposa mengurangkan keupayaan sel untuk menggunakan insulin. Berat badan berlebihan adalah faktor risiko utama untuk perkembangan penyakit ini, kegemukan ditentukan pada 80-90% pesakit.
  • Kurang bersenam. Kekurangan aktiviti motor memberi kesan negatif terhadap kerja kebanyakan organ dan membantu melambatkan proses metabolik dalam sel. Gaya hidup hipodinamik disertai dengan pengambilan glukosa yang rendah oleh otot dan pengumpulannya dalam darah.
  • Pemakanan yang tidak betul. Penyebab utama kegemukan pada penderita diabetes adalah makan berlebihan - pengambilan kalori berlebihan. Faktor negatif lain adalah penggunaan sejumlah besar gula halus, yang cepat memasuki aliran darah, menyebabkan "lonjakan" dalam rembesan insulin..
  • Penyakit endokrin. Manifestasi diabetes boleh dipicu oleh patologi endokrin. Kes morbiditi yang berkaitan dengan pankreatitis, tumor pankreas, kekurangan pituitari, hipo atau hiperfungsi kelenjar tiroid atau kelenjar adrenal diperhatikan..
  • Penyakit berjangkit. Pada orang yang mempunyai keturunan, manifestasi utama diabetes dicatat sebagai komplikasi penyakit virus. Yang paling berbahaya adalah influenza, herpes dan hepatitis..

Patogenesis

Di jantung diabetes jenis 2 adalah pelanggaran metabolisme karbohidrat kerana peningkatan daya tahan sel terhadap insulin (resistensi insulin). Keupayaan tisu untuk mengambil dan menggunakan glukosa berkurang, keadaan hiperglikemia, peningkatan kadar gula plasma, sedang berkembang, kaedah alternatif untuk menghasilkan tenaga dari asid lemak bebas dan asam amino diaktifkan. Untuk mengimbangi hiperglikemia, tubuh secara intensif membuang lebihan glukosa melalui buah pinggang. Jumlahnya dalam air kencing meningkat, glukosuria berkembang. Kepekatan gula yang tinggi dalam biologi biologi menyebabkan peningkatan tekanan osmotik, yang memprovokasi poliuria - kerap membuang air kecil dengan kehilangan cecair dan garam, yang menyebabkan dehidrasi dan ketidakseimbangan elektrolit air. Sebilangan besar gejala diabetes dijelaskan oleh mekanisme ini - dahaga yang melampau, kulit kering, kelemahan, aritmia.

Hiperglikemia mengubah proses metabolisme peptida dan lipid. Sisa gula melekat pada molekul protein dan lemak, mengganggu fungsinya, penghasilan glukagon dalam pankreas berlaku, pemecahan lemak sebagai sumber tenaga diaktifkan, penyerapan semula glukosa oleh ginjal meningkat, pemancar terganggu dalam sistem saraf, dan tisu usus menjadi radang. Oleh itu, mekanisme patogenetik diabetes memprovokasi patologi vaskular (angiopati), sistem saraf (neuropati), sistem pencernaan, dan kelenjar rembesan endokrin. Mekanisme patogenetik kemudian adalah kekurangan insulin. Ia terbentuk secara beransur-ansur selama beberapa tahun, kerana penipisan dan kematian sel-β yang diprogramkan secara semula jadi. Lama kelamaan, kekurangan insulin sederhana digantikan dengan ketara. Ketergantungan insulin sekunder berkembang, pesakit diberi terapi insulin.

Pengelasan

Bergantung pada keparahan gangguan metabolisme karbohidrat pada diabetes mellitus, fasa pampasan (keadaan normoglikemia dicapai), fasa subkompensasi (dengan peningkatan tahap glukosa darah secara berkala) dan fasa dekompensasi (hiperglikemia stabil, sukar untuk diperbetulkan) dibezakan. Memandangkan keparahannya, tiga bentuk penyakit dibezakan:

  1. Mudah. Pampasan dicapai dengan menyesuaikan diet atau diet bersama dengan dos minimum ubat hipoglikemik. Risiko komplikasi rendah..
  2. Sedang. Untuk mengimbangi gangguan metabolik, pengambilan agen hipoglikemik secara berkala diperlukan. Kebarangkalian tinggi tahap awal komplikasi vaskular.
  3. Berat. Pesakit memerlukan penggunaan ubat hipoglikemik dan insulin secara berterusan, kadang-kadang hanya terapi insulin. Komplikasi diabetes yang serius terbentuk - angiopati saluran kecil dan besar, neuropati, ensefalopati.

Gejala diabetes jenis 2

Penyakit ini berkembang dengan perlahan, pada tahap awal manifestasi hampir tidak dapat dilihat, ini sangat menyukarkan diagnosis. Gejala pertama adalah peningkatan dahaga. Pesakit merasa mulut kering, minum hingga 3-5 liter sehari. Oleh itu, jumlah air kencing dan keinginan untuk mengosongkan pundi kencing meningkat. Kanak-kanak mungkin mengalami enuresis, terutamanya pada waktu malam. Oleh kerana kerap membuang air kecil dan kandungan gula yang tinggi dalam air kencing yang dikeluarkan, kulit kawasan inguinal jengkel, gatal-gatal terjadi, kemerahan muncul. Secara beransur-ansur, gatal meliputi bahagian perut, ketiak, selekoh siku dan lutut. Pengambilan glukosa yang tidak mencukupi ke tisu menyumbang kepada peningkatan selera makan, pesakit mengalami rasa lapar hanya 1-2 jam setelah makan. Walaupun peningkatan pengambilan kalori, berat badan tetap sama atau menurun, kerana glukosa tidak diserap, tetapi hilang dengan air kencing.

Gejala tambahan adalah keletihan, rasa letih yang berterusan, mengantuk pada waktu siang, dan kelemahan. Kulit menjadi kering, menipis, mudah terkena ruam, jangkitan kulat. Lebam mudah muncul di badan. Luka dan lecet sembuh untuk waktu yang lama, sering dijangkiti. Pada kanak-kanak perempuan dan wanita, kandidiasis genital berkembang, pada lelaki dan lelaki, jangkitan saluran kencing. Sebilangan besar pesakit melaporkan sensasi kesemutan di jari, kebas kaki. Selepas makan, anda mungkin mengalami rasa mual dan muntah. Tekanan darah tinggi, sakit kepala dan pening adalah perkara biasa.

Komplikasi

Kursus diabetes jenis 2 yang tidak terkawal disertai dengan perkembangan komplikasi akut dan kronik. Keadaan akut adalah keadaan yang berlaku dengan cepat, tiba-tiba dan dikaitkan dengan risiko kematian - koma hiperglikemik, koma asid laktik dan koma hipoglikemik. Komplikasi kronik terbentuk secara beransur-ansur, termasuk diabetes mikro dan makroangiopati, yang ditunjukkan oleh retinopati, nefropati, trombosis, aterosklerosis vaskular. Polyneuropathies diabetes dikesan, iaitu, polyneuritis saraf periferi, paresis, kelumpuhan, gangguan autonomi dalam kerja organ dalaman. Arthropati diabetes diperhatikan - sakit sendi, sekatan mobiliti, penurunan jumlah cecair sinovial, serta ensefalopati diabetes - gangguan mental yang ditunjukkan oleh kemurungan, ketidakstabilan emosi.

Diagnostik

Kesukaran untuk mengesan diabetes mellitus yang tidak bergantung pada insulin dijelaskan oleh kurangnya gejala yang jelas pada peringkat awal penyakit ini. Dalam hal ini, orang yang berisiko dan semua orang setelah 40 tahun disyorkan untuk menjalani ujian saringan plasma untuk kadar gula. Diagnosis makmal adalah yang paling bermaklumat, ini memungkinkan anda untuk mengesan bukan sahaja tahap awal diabetes, tetapi juga keadaan prediabetes - penurunan toleransi glukosa, yang ditunjukkan oleh hiperglikemia yang berpanjangan setelah muatan karbohidrat. Dengan tanda-tanda diabetes, pemeriksaan dilakukan oleh ahli endokrinologi. Diagnosis bermula dengan penjelasan aduan dan anamnesis, pakar menjelaskan tentang adanya faktor risiko (kegemukan, kurang bersenam, beban keturunan), mendedahkan gejala asas - poliuria, polidipsia, peningkatan selera makan. Diagnosis disahkan setelah menerima hasil diagnostik makmal. Ujian khusus merangkumi:

  • Glukosa puasa. Kriteria penyakit ini adalah tahap glukosa di atas 7 mmol / l (untuk darah vena). Bahan diambil setelah 8-12 jam lapar.
  • Ujian toleransi glukosa. Untuk mendiagnosis diabetes pada peringkat awal, kepekatan glukosa diperiksa beberapa jam setelah makan makanan karbohidrat. Indikator di atas 11.1 mmol / L menunjukkan diabetes, prediabetes ditentukan dalam julat 7.8-11.0 mmol / L.
  • Hemoglobin gliser. Analisis ini membolehkan anda menganggarkan kepekatan glukosa purata selama tiga bulan terakhir. Diabetes ditunjukkan dengan nilai 6.5% atau lebih (darah vena). Dengan hasil 6.0-6.4%, prediabetes didiagnosis.

Diagnosis pembezaan melibatkan membezakan diabetes yang tidak bergantung kepada insulin dengan bentuk penyakit lain, khususnya dengan diabetes jenis 1. Perbezaan klinikal adalah peningkatan simptom yang perlahan, permulaan penyakit kemudian (walaupun dalam beberapa tahun terakhir penyakit ini didiagnosis pada orang muda berusia 20-25 tahun). Tanda perbezaan makmal - tahap insulin dan C-peptida yang meningkat atau normal, kekurangan antibodi terhadap sel beta pankreas.

Rawatan diabetes jenis 2

Dalam endokrinologi praktikal, pendekatan sistematik untuk terapi adalah perkara biasa. Pada peringkat awal penyakit, fokus utama adalah mengubah gaya hidup pesakit dan perundingan di mana pakar membincangkan kaedah diabetes dan kawalan gula. Dengan hiperglikemia berterusan, persoalan penggunaan pembetulan ubat diselesaikan. Pelbagai langkah terapi termasuk:

  • Diet. Prinsip asas pemakanan adalah mengurangkan jumlah makanan yang tinggi lemak dan karbohidrat. Terutama "berbahaya" adalah produk gula halus - gula-gula, gula-gula, coklat, minuman berkarbonat manis. Diet pesakit terdiri daripada sayur-sayuran, produk tenusu, daging, telur, jumlah bijirin yang sederhana. Diet pecahan, ukuran bahagian kecil, penolakan alkohol dan rempah diperlukan.
  • Aktiviti fizikal yang kerap. Pesakit tanpa komplikasi diabetes yang teruk ditunjukkan aktiviti sukan yang meningkatkan proses pengoksidaan (senaman aerobik). Kekerapan, tempoh dan intensiti mereka ditentukan secara individu. Sebilangan besar pesakit dibenarkan berjalan, berenang dan berjalan. Purata masa untuk satu pelajaran adalah 30-60 minit, kekerapannya adalah 3-6 kali seminggu.
  • Terapi ubat. Dadah terpakai dari beberapa kumpulan. Penggunaan biguanides dan thiazolidinediones, ubat-ubatan yang mengurangkan ketahanan insulin sel, penyerapan glukosa di saluran pencernaan dan penghasilannya di hati, semakin meluas. Sekiranya tidak cukup berkesan, ubat-ubatan yang meningkatkan aktiviti insulin diresepkan: DPP-4 inhibitor, sulfonylureas, meglitinides.

Ramalan dan Pencegahan

Diagnosis tepat pada masanya dan sikap pesakit yang bertanggungjawab terhadap rawatan diabetes dapat mencapai keadaan pampasan yang berkelanjutan, di mana normoglikemia berterusan untuk waktu yang lama, dan kualiti hidup pesakit tetap tinggi. Untuk pencegahan penyakit, perlu mematuhi diet seimbang dengan kandungan serat yang tinggi, sekatan makanan manis dan berlemak, rejimen pecahan makanan. Penting untuk mengelakkan ketidakaktifan fizikal, memberi aktiviti fizikal kepada badan dalam bentuk berjalan kaki setiap hari, bersukan 2-3 kali seminggu. Pengendalian glukosa secara berkala diperlukan untuk orang yang berisiko (berat badan berlebihan, dewasa dan tua, kes diabetes di kalangan saudara-mara).

Diagnosis diabetes jenis 1 dan jenis 2. Diagnosis pembezaan diabetes

Diagnosis diabetes dalam kebanyakan kes tidak sukar bagi doktor. Kerana biasanya pesakit berpaling ke doktor terlambat, dalam keadaan serius. Dalam situasi seperti itu, gejala diabetes sangat ketara sehingga tidak akan ada kesalahan. Sering kali, pesakit diabetes menemui doktor untuk pertama kalinya bukan dengan sendiri, tetapi dengan ambulans, tidak sedarkan diri dalam keadaan koma diabetes. Kadang-kadang orang mengetahui gejala awal diabetes pada diri mereka sendiri atau anak-anak mereka dan berjumpa doktor untuk mengesahkan atau membantah diagnosisnya. Dalam kes ini, doktor menetapkan beberapa siri ujian darah untuk gula. Berdasarkan hasil ujian ini, diabetes didiagnosis. Doktor juga mengambil kira gejala apa yang dialami pesakit..

Pertama sekali, mereka melakukan ujian darah untuk gula dan / atau ujian untuk hemoglobin glikasi. Analisis ini mungkin menunjukkan perkara berikut:

  • gula darah normal, metabolisme glukosa yang sihat;
  • toleransi glukosa terjejas - prediabetes;
  • gula darah begitu tinggi sehingga diabetes jenis 1 atau jenis 2 dapat didiagnosis.

Apakah maksud keputusan ujian gula darah?

Masa penyerahan analisisKepekatan glukosa, mmol / l
Darah jariUjian darah makmal untuk gula dari urat
Biasa
Pada perut kosongRawatan berkesan untuk diabetes jenis 1:

Gambaran klinikal diabetes jenis 2

Diabetes diabetes jenis 2, sebagai peraturan, berkembang pada orang berusia lebih dari 40 tahun yang berlebihan berat badan, dan gejalanya meningkat secara beransur-ansur. Pesakit mungkin tidak merasakan atau memperhatikan kemerosotan kesihatannya sehingga 10 tahun. Sekiranya diabetes tidak didiagnosis dan dirawat selama ini, komplikasi vaskular akan berkembang. Pesakit mengadu kelemahan, ingatan jangka pendek menurun, dan keletihan. Semua gejala ini biasanya dikaitkan dengan masalah yang berkaitan dengan usia, dan pengesanan gula darah tinggi berlaku secara kebetulan. Diabetes jenis 2 tepat pada masanya didiagnosis tepat pada masanya dengan pemeriksaan perubatan rutin pekerja syarikat dan agensi kerajaan.

Pada hampir semua pesakit yang didiagnosis dengan diabetes jenis 2, faktor risiko dikenal pasti:

  • kehadiran penyakit ini dalam keluarga terdekat;
  • kecenderungan keluarga untuk kegemukan;
  • pada wanita - kelahiran anak dengan berat badan lebih dari 4 kg, terdapat peningkatan gula semasa kehamilan.

Gejala khusus yang berkaitan dengan diabetes jenis 2 adalah kehausan hingga 3-5 liter sehari, kencing kerap pada waktu malam, dan luka sembuh dengan teruk. Juga, masalah kulit adalah gatal, jangkitan kulat. Biasanya, pesakit memperhatikan masalah ini hanya apabila mereka sudah kehilangan 50% jisim sel beta pankreas yang berfungsi, iaitu diabetes diabaikan dengan teruk. Pada 20-30% pesakit, diabetes jenis 2 didiagnosis hanya ketika mereka dirawat di rumah sakit kerana serangan jantung, strok atau kehilangan penglihatan.

Diagnosis Diabetes

Sekiranya pesakit mempunyai gejala diabetes yang teruk, maka satu ujian yang menunjukkan gula darah tinggi sudah cukup untuk membuat diagnosis dan memulakan rawatan. Tetapi jika ujian darah untuk gula ternyata buruk, tetapi orang itu sama sekali tidak mempunyai gejala atau mereka lemah, maka diagnosis diabetes lebih sukar. Pada individu tanpa diabetes mellitus, analisis mungkin menunjukkan peningkatan gula dalam darah kerana jangkitan akut, trauma, atau tekanan. Dalam kes ini, hiperglikemia (gula darah tinggi) sering berubah menjadi sementara, iaitu sementara, dan tidak lama kemudian semuanya akan kembali normal tanpa rawatan. Oleh itu, cadangan rasmi melarang diagnosis diabetes berdasarkan satu analisis yang tidak berjaya jika tidak ada gejala..

Dalam keadaan seperti itu, ujian toleransi glukosa oral tambahan (PHTT) dilakukan untuk mengesahkan atau membantah diagnosis. Pertama, seorang pesakit mengambil ujian darah untuk gula puasa pada waktu pagi. Selepas itu, dia dengan cepat minum 250-300 ml air, di mana 75 g glukosa anhidrat atau 82.5 g glukosa monohidrat dilarutkan. Selepas 2 jam, pengambilan sampel darah kedua dilakukan untuk analisis gula.

Hasil PGTT adalah angka "glukosa plasma setelah 2 jam" (2hGP). Ini bermaksud yang berikut:

  • 2hGP = 11.1 mmol / L (200 mg / dl) - diagnosis awal diabetes. Sekiranya pesakit tidak mengalami simptom, maka perlu disahkan dengan melakukan 1-2 kali lagi dalam beberapa hari ke depan..

Sejak 2010, Persatuan Diabetes Amerika secara rasmi telah mengesyorkan penggunaan ujian darah untuk hemoglobin glikasi untuk diagnosis diabetes (ikuti ujian ini! Cadangkan!). Sekiranya nilai penunjuk ini HbA1c> = 6.5% diperoleh, maka diabetes harus didiagnosis, mengesahkannya dengan ujian berulang.

Diagnosis pembezaan diabetes mellitus jenis 1 dan 2

Tidak lebih daripada 10-20% pesakit menderita diabetes jenis 1. Semua selebihnya menghidap diabetes jenis 2. Pada pesakit diabetes tipe 1, gejalanya akut, permulaan penyakitnya tajam, dan kegemukan biasanya tidak ada. Pesakit diabetes jenis 2 lebih kerap menjadi orang gemuk pada usia pertengahan dan tua. Keadaan mereka tidak begitu teruk.

Untuk diagnosis diabetes jenis 1 dan jenis 2, ujian darah tambahan digunakan:

  • pada C-peptida untuk menentukan sama ada pankreas menghasilkan insulin sendiri;
  • pada autoantibodi ke sel beta pankreas mempunyai antigen - mereka sering dijumpai pada pesakit dengan diabetes autoimun jenis 1;
  • pada badan keton dalam darah;
  • penyelidikan genetik.

Kami memberi perhatian kepada anda algoritma diagnosis pembezaan untuk diabetes mellitus jenis 1 dan jenis 2:

Diabetes jenis 1Diabetes jenis 2
Umur permulaan penyakit
sehingga 30 tahunselepas 40 tahun
Berat badan
defisitobesiti dalam 80-90%
Permulaan penyakit
Pedassecara beransur-ansur
Bermusim penyakit ini
musim luruh-musim sejukhilang
Kursus diabetes
terdapat eksaserbasistabil
Ketoasidosis
kerentanan yang tinggi terhadap ketoasidosisbiasanya tidak berkembang; sederhana dalam situasi tekanan - trauma, pembedahan, dll..
Ujian darah
gula sangat tinggi, badan keton berlebihangula tinggi, badan keton normal
Analisis air kencing
glukosa dan asetonglukosa
Insulin dan C-peptida dalam darah
dikurangkannormal, sering meningkat; dikurangkan dengan diabetes jenis 2 yang berpanjangan
Antibodi kepada sel beta islet
dikesan pada 80-90% pada minggu-minggu pertama penyakit initidak hadir
Imunogenetik
HLA DR3-B8, DR4-B15, C2-1, C4, A3, B3, Bfs, DR4, Dw4, DQw8tidak berbeza dengan populasi yang sihat

Algoritma ini disajikan dalam buku "Diabetes. Diagnosis, rawatan, pencegahan "di bawah editorial I.I.Dedova, M.V. Shestakova, M., 2011.

Pada diabetes jenis 2, ketoasidosis dan koma diabetes sangat jarang berlaku. Pesakit bertindak balas terhadap pil diabetes, sementara pada diabetes jenis 1 tidak ada reaksi seperti itu. Harap diperhatikan bahawa dari awal abad ke-2 diabetes mellitus jenis 2 telah menjadi "lebih muda". Kini penyakit ini, walaupun jarang, dijumpai pada remaja dan bahkan pada kanak-kanak berumur 10 tahun..

Keperluan diagnosis untuk diabetes

Diagnosisnya mungkin:

  • diabetes mellitus jenis 1;
  • diabetes jenis 2;
  • diabetes kerana [nyatakan sebab].

Diagnosis menerangkan secara terperinci komplikasi diabetes yang dialami pesakit, iaitu lesi saluran darah besar dan kecil (mikro dan makroangiopati), serta sistem saraf (neuropati). Baca artikel terperinci, Komplikasi Akut dan Kronik Diabetes. Sekiranya terdapat sindrom kaki diabetes, perhatikan ini, menunjukkan bentuknya.

Komplikasi diabetes untuk penglihatan - menunjukkan tahap retinopati di mata kanan dan kiri, sama ada pembekuan retina laser atau rawatan pembedahan lain dilakukan. Nefropati diabetes - komplikasi pada buah pinggang - menunjukkan tahap penyakit ginjal kronik, ujian darah dan air kencing. Bentuk neuropati diabetes ditentukan.

Lesi saluran darah utama utama:

  • Sekiranya terdapat penyakit jantung koronari, maka nyatakan bentuknya;
  • Kegagalan jantung - nyatakan kelas fungsinya mengikut NYHA;
  • Terangkan gangguan peredaran darah yang telah dikesan;
  • Penyakit kronik pembuluh darah arteri di bahagian bawah kaki - gangguan peredaran darah di kaki - menunjukkan tahapnya.

Sekiranya pesakit mempunyai tekanan darah tinggi, maka ini dinyatakan dalam diagnosis dan tahap hipertensi ditunjukkan. Hasil ujian darah untuk kolesterol jahat dan baik, trigliserida diberikan. Huraikan penyakit lain yang mengiringi diabetes.

Doktor tidak digalakkan dalam diagnosis untuk menyebutkan keparahan diabetes pada pesakit, agar tidak mencampurkan penilaian subjektif mereka dengan maklumat objektif. Keterukan penyakit ini ditentukan oleh kehadiran komplikasi dan seberapa parahnya. Setelah diagnosis dirumuskan, kadar gula darah sasaran ditunjukkan, yang harus diperjuangkan oleh pesakit. Ia ditetapkan secara individu, bergantung pada usia, keadaan sosio-ekonomi dan jangka hayat diabetes. Baca lebih lanjut "Norma gula darah".

Penyakit yang sering digabungkan dengan diabetes

Kerana diabetes, imuniti berkurang pada orang, jadi selsema dan radang paru-paru sering berkembang. Pada pesakit diabetes, jangkitan pernafasan sangat sukar, mereka boleh menjadi kronik. Pesakit diabetes jenis 1 dan jenis 2 lebih cenderung menghidap tuberkulosis daripada orang yang mempunyai gula darah normal. Diabetes dan batuk kering saling membebankan. Pesakit seperti itu memerlukan pemantauan seumur hidup oleh doktor TB kerana mereka selalu berisiko tinggi untuk memperburuk proses tuberkulosis..

Dengan jangka panjang diabetes, pengeluaran enzim pencernaan oleh pankreas menurun. Perut dan usus berfungsi lebih teruk. Ini kerana diabetes mempengaruhi saluran yang memakan saluran pencernaan, dan juga saraf yang mengawalnya. Baca lebih lanjut mengenai artikel "Gastroparesis diabetes". Kabar baiknya adalah bahawa hati secara praktikal tidak menderita diabetes, dan kerosakan pada saluran gastrointestinal dapat dibalikkan jika pampasan yang baik dicapai, yaitu, mengekalkan gula darah normal yang stabil.

Pada diabetes jenis 1 dan jenis 2, terdapat peningkatan risiko penyakit berjangkit pada buah pinggang dan saluran kencing. Ini adalah masalah serius, yang mempunyai 3 sebab pada masa yang sama:

  • pengurangan imuniti pada pesakit ;;
  • perkembangan neuropati autonomi;
  • semakin banyak glukosa dalam darah, semakin terasa patogen yang selesa.

Sekiranya seorang kanak-kanak telah lama mengubati diabetes, maka ini akan menyebabkan pertumbuhannya terganggu. Lebih sukar bagi wanita muda yang menghidap diabetes untuk hamil. Sekiranya mungkin hamil, maka melahirkan dan melahirkan bayi yang sihat adalah masalah yang terpisah. Untuk maklumat lebih lanjut, lihat artikel "Rawatan diabetes pada wanita hamil.".

Baca juga:

Helo Sergey. Saya mendaftar ke laman web anda apabila, setelah menjalani ujian minggu lalu, saya didiagnosis menghidap prediabetes. Tahap glukosa darah - 103 mg / dl.
Dari awal minggu ini saya mula mengikuti diet rendah karbohidrat (hari pertama sukar) dan berjalan 45 minit - 1 jam sehari.
Saya mendapat skala hari ini - saya kehilangan 2 kg. Saya berasa baik, saya sedikit kehilangan buahnya.
Sedikit mengenai diri anda. Saya tidak pernah lengkap. Dengan ketinggian 167 cm, beratnya tidak lebih dari 55-57 kg. Dengan bermulanya menopaus (pada usia 51 tahun, saya sekarang berusia 58 tahun), berat badan mula meningkat. Sekarang saya mempunyai berat 165 paun. Selalu ada orang yang bertenaga: bekerja, rumah, cucu. Saya sangat suka ais krim, tetapi seperti yang anda tahu, saya tidak dapat memimpikannya sekarang.
Anak perempuan - seorang jururawat, juga menasihati untuk mengikuti diet dan senaman.
Saya menghidap vena varikos dan saya takut menghidap diabetes.

Terima kasih atas cadangannya..

Untuk diberi cadangan, anda perlu mengemukakan soalan khusus..

Ikuti ujian darah untuk hormon tiroid - T3 percuma dan T4 percuma, bukan hanya TSH. Anda mungkin menghidap hipotiroidisme. Sekiranya ya, maka ia mesti dirawat.

Menyukai laman web anda! Saya telah menghidap pankreatitis kronik selama 20 tahun. Selepas satu lagi keadaan yang teruk, gula pada perut kosong 5.6 setelah makan 7.8 perlahan-lahan kembali normal pada hari yang lain, jika saya tidak makan apa-apa. Saya membaca cadangan anda dan sangat menyukainya! tidak ada gunanya pergi ke doktor! Anda tahu sendiri. Adakah saya menghidap diabetes jenis 2? Lebih-lebih lagi, terdapat banyak pulau berserat, saya berumur 71 tahun, terima kasih!

Helo. Doktor telah mendiagnosis diabetes jenis 2 sejak tahun lalu. Saya minum metformin. Saya telah mematuhi cadangan anda selama tiga minggu sekarang. Berat dari 71 kg dengan pertumbuhan 160 cm turun, dalam tiga minggu hampir 4 kg. Gula juga mula stabil sedikit demi sedikit: dari 140 dalam seminggu turun menjadi 106 pada waktu pagi dan kadang-kadang menjadi 91. Tetapi. Selama tiga hari, saya merasa tidak penting. Kepala saya mula sakit pada waktu pagi dan gula kembali merayap. Pada waktu pagi, indikator menjadi 112, 119, hari ini sudah 121. Namun. Semalam saya mengukur gula setelah beban fizikal yang sangat kecil: 15 minit di trek orbit dan di kolam selama setengah jam, gula meningkat menjadi 130. Apa yang boleh? Hampir mustahil untuk mendapatkan ahli endokrinologi untuk temujanji. Baca di Internet. Mungkinkah ini jenis diabetes yang pertama? terima kasih untuk jawapan.

Helo!
Saya berumur 37 tahun, tinggi 190, berat 74. Selalunya terdapat mulut kering, keletihan, ruam pada kaki (doktor belum membuat keputusan untuk pendarahan, atau yang lain).
Dalam kes ini, tidak kerap membuang air kecil, saya tidak bangun pada waktu malam. Derma darah dari vena pada perut kosong, glukosa 4.1. Bolehkah dianggap bahawa ini jelas bukan diabetes, atau
Perlu melakukan analisis di bawah beban? terima kasih.

Helo, Surgey! Terima kasih banyak untuk laman web yang berguna ini. Saya sedang belajar. Terdapat banyak maklumat dan tidak dapat diketahui.
Saya hanya mengetahui mengenai diabetes saya secara tidak sengaja enam bulan yang lalu. Tetapi setakat ini, doktor tidak dapat mendiagnosis diabetes saya dengan tepat. Saya mempunyai banyak soalan, tetapi saya hanya akan bertanya dua.
Dari ketiga-tiga ahli endokrinologi, hanya yang ketiga mendiagnosis saya menghidap diabetes Lada. Dan dia menghantar saya ke hospital untuk diagnosis.
Hari ini, setelah tiga hari di hospital, mereka menghantar saya dari hospital ke pusat perubatan berasaskan bukti untuk dianalisis, kerana mereka tidak dapat menentukan diagnosis saya. Pada mulanya saya didiagnosis menghidap diabetes jenis 2 oleh dua ahli endokrinologi, dan ahli endokrinologi ketiga menyampaikan diabetes Lada dan dihantar ke hospital. Dan hospital pada hari ke-4 tiba di sana menghantar saya menjalani ujian (yang tidak mereka lakukan di hospital) - ini adalah antibodi terhadap sel-sel pulau pankreas dan antibodi glukosa-decarbosilase pulau pankreas dan antibodi glutum-decarbossilase pulau kecil pankreas. Kerana doktor tidak dapat memahami jenis diabetes saya dan bagaimana merawatnya lebih jauh. Dan saya mempunyai soalan besar, Adakah saya perlu menjalani ujian ini untuk memahami jenis diabetes yang saya ada?.
Diet bebas karbohidrat diikuti bukan sahaja oleh saya, tetapi juga oleh ahli keluarga saya. (Walaupun kadang-kadang saya memecahkannya buat masa ini).
Adakah saya sekarang berfikir? Adakah saya perlu melakukan analisis ini ?? dalam senarai ujian yang diperlukan di laman web anda, tidak ada analisis untuk antibodi untuk glutemate decarbossilase pulau pankreas.
Saya telah membuat C-peptida dan berjumlah 202 pmol / L semasa perut kosong, dan setelah makan itu adalah normal.
Gula melonjak dari saya, sekarang diet tidak penting. Doktor mengatakan bahawa ujian ini diperlukan untuk akhirnya mengesahkan jenis diabetes saya.

Saya berumur 34 tahun, berat badan turun antara 67 dan 75 kg pada bulan Mac tahun ini, saya memakai insulin vosulin plus metformin1000 dan gliklazid60 mengatakan diabetes jenis 2. Walaupun ibu dan datuk saya mengalaminya. Saya melakukan insulin dua kali sehari selama 10-12 unit, tetapi atas sebab tertentu keadaannya sangat teruk hampir kronik keletihan, kerengsaan dan kemarahan yang berterusan, kurang tidur, kerap mendesak ke tandas pada waktu malam, saya boleh bangun dua atau tiga kali, apatis dan kemurungan. Bolehkah saya mengenal pasti jenis diabetes dengan betul? Jalur ujian percuma hanya selama dua puluh hari, kemudian dua bulan saya melakukan insulin tanpa mengukur wang cukup untuk dibeli dan bahkan pada masa ini gatal menyakitkan terutama di tempat dan kaki intim, dan kaki retak hampir sampai ke titik darah. nasihatkan sesuatu.

Helo. Sergey, beritahu saya bagaimana berada dalam keadaan saya. Hemoglobin glikated (10.3) didiagnosis dengan T2DM. Gula sering turun dengan mendadak, dan saya, masing-masing, pingsan. Bagaimana saya boleh beralih ke diet rendah karbohidrat jika gula darah sering sangat rendah? Saya faham jika ini adalah hipoglikemia pagi, ketika terdapat makanan besar pada waktu malam, tetapi jatuh pada siang hari tidak jelas bagi saya, kerana saya sering makan dan pecahan. Saya takut untuk beralih ke diet seperti itu, saya takut memburukkan keadaan saya.

Diabetes diabetes jenis II - diagnosis, gejala, pencegahan dan rawatan

Apa itu diabetes jenis II

Diabetes jenis II adalah penyakit endokrin kronik dengan kekurangan insulin relatif dengan gangguan karbohidrat, dan kemudian semua jenis metabolisme lain (lemak, protein). Di antara penyakit yang disebabkan oleh gangguan metabolisme, diabetes mellitus menduduki tempat ke-2 secara frekuensi, kedua setelah kegemukan.

Prevalensi Diabetes Jenis II

Menurut beberapa anggaran, hingga 300 juta orang di dunia menderita diabetes jenis II.

Penyebaran penyakit meningkat dengan usia, mencapai maksimum 60-70 tahun. Baru-baru ini, terdapat kecenderungan untuk meningkatkan kejadian diabetes jenis II pada usia yang lebih muda - hingga 30 tahun, dan bahkan di kalangan remaja dan kanak-kanak. Para saintis percaya bahawa prevalensi sebenar penyakit melebihi kes yang direkodkan secara rasmi. Ini disebabkan oleh fakta bahawa tempoh awal diabetes mellitus II berjalan tanpa disedari dan selalunya diagnosis dibuat hanya pada 5-7 tahun dari awal penyakit ini. Dalam 20-30% kes, semasa mengesan diabetes, pesakit sudah mengalami satu atau satu lagi jenis komplikasi.

Rintangan insulin (toleransi glukosa terganggu)

Ketahanan insulin adalah kekebalan tisu terhadap tindakan insulin. Tisu badan dilengkapi dengan reseptor insulin, ketika berinteraksi dengan insulin mana yang mendorong penembusan glukosa ke dalam sel. Dengan patologi reseptor insulin, pelanggaran hubungan mereka berlaku, tisu menjadi tahan (tidak sensitif) terhadap tindakan insulin. Kepekatan insulin dalam darah tetap normal, tetapi tisu tidak bertindak balas terhadap hormon, glukosa tidak dihantar ke sel. Terdapat kekurangan insulin yang relatif - sebagai tindak balas, pankreas mengaktifkan sintesis hormon, yang dari masa ke masa menghabiskan sel-sel B dan menyebabkan perkembangan diabetes.

Mekanisme inti dan perkembangan diabetes jenis II

Fungsi insulin yang paling penting dalam tubuh adalah pemindahan glukosa melalui membran ke dalam sel. Dengan perkembangan ketahanan insulin tisu, glukosa tidak digunakan oleh sel, kepekatannya dalam darah meningkat. Glukosa adalah sumber tenaga utama untuk sel. Dengan kekurangan tenaga dalam sel, metabolisme terganggu, cara pengeluaran tenaga lain dihidupkan - pemisahan pecahan protein dan lipid yang lebih baik bermula. Hati tidak dapat menggunakan semua glukosa menjadi glikogen.

Tubuh berusaha untuk membuang lebih banyak glukosa dari badan melalui buah pinggang. Kehadiran glukosa dalam air kencing (biasanya tidak ada gula dalam air kencing) meningkatkan tekanan osmotiknya, yang menyebabkan perkembangan poliuria. Dengan kerap membuang air kecil, tubuh kehilangan cairan dan elektrolit, yang menyebabkan dehidrasi dan pelanggaran keseimbangan garam-air. Hubungan patogenesis ini menjelaskan gejala utama diabetes: dahaga, kulit kering dan membran mukus, kelemahan.

Hiperglikemia digabungkan dengan peningkatan kepekatan mukoprotein, yang meletakkan hyaline di dinding saluran darah, yang menghancurkannya.

Sebab pembangunan

Faktor yang menyumbang kepada perkembangan diabetes mellitus jenis II:

  • Kecenderungan keturunan.
  • Obesiti - tisu adiposa yang berlebihan menurunkan kerentanan sel terhadap insulin.
  • Diet yang tidak seimbang dengan dominasi karbohidrat menyebabkan hiperaktif sel pankreas mensintesis insulin dengan penipisannya secara beransur-ansur.
  • Tekanan berterusan - dalam keadaan tertekan, tubuh menghasilkan sejumlah besar hormon kontra-hormon (adrenalin, norepinefrin). Mereka menurunkan tahap insulin dalam darah, yang menyebabkan hiperglikemia - peningkatan glukosa darah.
  • Mengambil ubat-ubatan tertentu yang menyebabkan gangguan metabolik yang membawa kepada diabetes: glukokortikoid, diuretik, sitostatik, ubat-ubatan yang mengurangkan tekanan darah dan lain-lain.
  • Patologi korteks adrenal.

Tanda-tanda Diabetes Jenis II

Membezakan spesifik, ciri tanda penyakit ini, dan tidak spesifik.

Khusus:

  • Polydipsia - dahaga yang kuat.
  • Polyuria - kencing kerap, peningkatan jumlah air kencing.
  • Polyphagy - peningkatan selera makan, keperluan makanan yang berterusan.

Tidak Khusus:

  • Keletihan, kelemahan.
  • Selsema yang kerap.
  • Mulut kering.
  • Pembentukan pada kulit abses lama yang tidak sembuh, jangkitan kulat.
  • Gatal alat kelamin luaran.
  • Mual, kadang-kadang muntah.
  • Gangguan penglihatan.
  • Kebas anggota badan.
  • Berpeluh bertambah.

Sekiranya terdapat beberapa tanda, berjumpa doktor.

Gejala Diabetes Jenis II

Gejala diabetes mellitus tipe II tetap tidak dapat dilihat untuk jangka masa yang panjang, gambaran klinikal dengan tanda-tanda ciri sering menampakkan diri pada tahap komplikasi yang terbentuk.

Gejala utama adalah:

Peningkatan dahaga kerana peningkatan pengeluaran air kencing dan dehidrasi setiap hari.

Perasaan lapar yang kuat, menyebabkan bulimia, kerana walaupun diet banyak, sel-sel kelaparan kerana tidak dapat menyerap glukosa.

Gejala bersamaan:

  • Sindrom asthenik dalam bentuk kelemahan, keletihan, penurunan prestasi, mudah marah, sakit kepala.
  • Disfungsi Ereksi pada Lelaki.
  • Gangguan dyshormonal, sariawan alat kelamin wanita.
  • Kulit kering, jika luka dan lecet rosak, mereka mudah dijangkiti dan lambat sembuh..

Komplikasi Diabetes Jenis II

Bahaya diabetes terletak pada kenyataan bahawa kadang-kadang komplikasi yang disebabkan olehnya jauh lebih sukar daripada penyakit itu sendiri.

  • Perkembangan aterosklerosis yang pesat, yang menjadi penyebab gangguan vaskular dan menyebabkan serangan jantung dan strok. Sehingga 65% pesakit dengan SA mati akibat kesan aterosklerosis.
  • Nefropati berakhir dengan kegagalan buah pinggang kronik.
  • Polyneuropathies - terutamanya saraf periferi yang rosak.
  • Retinopati (patologi retina yang menyebabkan kehilangan penglihatan), katarak.
  • Mengurangkan daya tahan terhadap penyakit berjangkit.
  • Pelanggaran trofisme kulit. Kaki diabetes.

Diagnosis diabetes jenis II

Pakar WHO menyedari diagnosis diabetes boleh dipercayai dengan parameter berikut:

  • Glukosa serum puasa - 6.1 mmol / L atau lebih.
  • Kepekatan glukosa selepas 2 jam selepas pemuatan gula adalah 11.1 mmol / l atau lebih.
  • Kehadiran pesakit dari triad gejala klasik khas diabetes mellitus: polidipsia, polifagia, poliuria, dan lebih daripada 11.1 mmol / l dalam serum darah apabila diukur pada bila-bila masa sepanjang hari.

Diagnosis dibuat berdasarkan analisis aduan, sejarah perubatan, pemeriksaan fizikal, data makmal dan hasil pemeriksaan instrumental.

  • Ujian glukosa puasa, 2 jam selepas makan, profil glisemik (glukosa darah dianalisis setiap 4 jam selama 24 jam), ujian toleransi glukosa.
  • Analisis darah umum.
  • Biokimia darah.
  • Ujian hemoglobin glisosilasi.
  • Analisis air kencing umum.
  • ECG.
  • Oftalmoskopi.
  • Rheovasografi kapal pada bahagian atas dan bawah
  • Ultrasound organ dalaman.

Pencegahan dan sokongan badan untuk diabetes mellitus jenis II

Diabetes adalah penyakit kronik yang akan menemani seseorang sepanjang hayatnya. Tugas pesakit adalah mencapai tahap pampasan penuh, mengekalkan kadar gula tidak lebih tinggi daripada nilai tertentu.

Tahap PampasanPada perut kosong dalam mmol / l2 jam selepas makan dalam mmol / L
Penuh6.1Sehingga 8.0
MemuaskanKurang dari 7.8Tidak lebih daripada 10.0
DekompensasiLebih daripada 7.8Lebih 10.0

Program Pemeliharaan Kesihatan:

  • Pemerhatian ahli endokrinologi.
  • Pemantauan glukosa darah.
  • Diet.
  • Aktiviti fizikal.
  • Penolakan tabiat buruk: alkohol, merokok.
  • Ketepuan badan dengan bahan aktif secara biologi untuk menormalkan metabolisme.
  • Uji hemoglobin glikosilasi - setiap 3 bulan.
  • ECG, perundingan pakar neurologi, pakar bedah, pakar mata - setiap tahun.

Dalam diabetes mellitus, diet - bukan hanya sekatan dalam beberapa makanan untuk waktu yang singkat - adalah bahagian terapi yang penting dan perlu. Untuk mengurangkan kepekatan gula, untuk mengekalkannya pada tahap yang betul, untuk mengelakkan turun naik glukosa secara tiba-tiba - beberapa keadaan mesti diperhatikan:

  • Seimbangkan pemakanan dengan nutrien asas: protein, lemak, vitamin, mineral. Jumlah karbohidrat dikurangkan kepada minimum fisiologi.
  • Makan dengan kerap, setiap 3 jam dalam bahagian kecil..
  • Kurangkan, atau lebih baik, tinggalkan sepenuhnya makanan karbohidrat berkalori tinggi: pastri, kek, pastri, gula-gula, wafel, ais krim.
  • Beri keutamaan kepada lemak sayuran.

Apabila makanan tambahan digunakan untuk membetulkan pemakanan bersama dengan kaedah pencegahan tradisional, ini membolehkan anda membawa gula dengan cepat ke tahap yang dapat diterima dan menyimpannya dalam parameter ini.

Jadi, ketepuan badan dengan asid lemak tak jenuh ganda (Omega-3 PUFA) membantu menguatkan saluran darah dan menstabilkan metabolisme lipid.

Kompleks vitamin TiN Ti (THT) terdiri daripada 18 serat makanan yang berbeza, dengan berkesan membebaskan tubuh daripada lemak dan karbohidrat berlebihan; 20 vitamin yang tidak dapat dihasilkan oleh badan secara bebas, tetapi sangat penting untuk fungsi normal semua organ dan sistem badan.

Dengan aktiviti fizikal diabetes yang mencukupi, glukosa dimanfaatkan oleh otot, metabolisme ditingkatkan, dan kepekaan sel terhadap insulin meningkat. Di samping itu, berat badan secara beransur-ansur menurun, dan doktor mengatakan bahawa walaupun menurunkan berat badan 5-6 kg dengan ketara meningkatkan gula darah.

Produk NSP untuk Diabetes Jenis II

Matlamat utama terapi diabetes adalah untuk menetapkan proses metabolik dan mengekalkan tahap glukosa dalam had yang sedekat mungkin dengan fisiologi. Diabetes jenis II, sebagai peraturan, terbentuk pada orang tua dengan kelebihan berat badan dan kekurangan insulin relatif, mereka tidak memerlukan pemberian insulin setiap hari untuk melegakan gejala hiperglikemia. Pampasan sering dapat dicapai dengan diet yang dirancang dengan betul, peningkatan aktiviti fizikal, penurunan berat badan.

Bahan aktif secara biologi (BAA), yang dikembangkan oleh pakar syarikat NSP, akan membantu meningkatkan metabolisme ke irama fisiologi normal..

  • Pengambilan Lemak - Pengatur Metabolisme.
  • Loclo - serat semula jadi, sumber serat tumbuhan.
  • Chromium Chelate - penyediaan komposit mineral dan bahan tumbuhan yang mengekalkan glukosa darah normal.
  • Omega-3 PUFA NSP - mengandungi asid lemak tak jenuh ganda, merupakan pengatur metabolisme lemak, menguatkan dinding vaskular.
  • Lecithin NSP adalah kompleks fosfolipid, yang merupakan bahan binaan untuk membran sel. Berkesan untuk neuropati.
  • Kelp - alga coklat, yang merangkumi serat makanan yang menghilangkan kolesterol berlebihan dari badan.
  • Wild Yam - mengurangkan ketepuan lipid serum, menetapkan metabolisme kolesterol.
  • Kompleks dengan Garcinia NSP - menstabilkan kolesterol dan gula darah, menekan rasa lapar.

Skema terapi sokongan untuk diabetes mellitus jenis II dengan ubat semula jadi NSP

Pesakit yang berlebihan berat badan dinasihatkan untuk memperpanjang pengambilan Chromium Chelate selama 6-9 bulan..

Bahan aktif secara biologi mempengaruhi hubungan yang berbeza dalam patogenesis diabetes mellitus yang tidak bergantung kepada insulin dan dengan itu menyumbang kepada normalisasi tahap glukosa, dan oleh itu mencegah komplikasi yang luar biasa.

Cadangan Ahli Pemakanan Shabanova Natalya Yuryevna.

Hasil Tamara Nedvetskaya 54 tahun penggunaan makanan tambahan untuk diabetes mellitus jenis 2 (berterusan):

  1. Chromium Chelate 1 t. 2 kali sehari sebelum makan. (Metformin harus ditarik dengan berhati-hati dan beransur-ansur dan diperhatikan oleh doktor!)
  2. Loco untuk 1 sudu teh dalam segelas air 1.5 jam selepas makan malam.
  3. Burdock pada 1.kap. 2 kali sehari sebelum makan. Ambil 10 hari setiap bulan.
  4. Omega-3 PUFA 1 penutup. 1 sehari
  5. Lecithin - 1 kapsul. 2 kali sehari.
  6. Keladi liar 1 biji. 2 kali sehari untuk wanita
  7. Cecair Klorofil 1 sudu teh setiap gelas air ketika perut kosong.
  8. Simpan buku harian diabetes. Kawalan diri. Diet. Latihan fizikal.
  9. Sebagai tambahan: minum Osteo secara berkala ditambah 1 t. 2 kali sehari, Calcium Magnesium Chelate 2 t. 2 kali sehari, anda boleh bergantian - Bawang Putih, Hawthorn, Coenzyme Q10
  10. Berkat program rawatan ini, gula telah pulih dalam 2 bulan, 1 tahun telah menjalani rejimen rawatan ini, dan sudah 1.5 tahun berlalu, gula adalah normal, bahkan lupa bagaimana sebelumnya buruk.
  11. Hasil yang baik dalam kesihatan anda tidak akan membuat anda menunggu!
Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes