Ciri-ciri strok pada pesakit diabetes mellitus

Diabetes mellitus (DM) adalah salah satu penyakit endokrin yang paling biasa. Menurut statistik dunia, dari 2 hingga 4% penduduk kini menderita diabetes. Walaupun diabetes bukanlah faktor utama

Diabetes mellitus (DM) adalah salah satu penyakit endokrin yang paling biasa. Menurut statistik dunia, dari 2 hingga 4% penduduk kini menderita diabetes. Walaupun diabetes bukanlah faktor risiko utama untuk strok, ia boleh menyukarkan perjalanan dan pemulihan pesakit strok secara serius. Rawatan diabetes yang tidak betul, terutamanya dalam tempoh strok akut, boleh meningkatkan risiko strok semula atau meningkatkan kawasan fokus iskemia.

Pesakit diabetes 25 kali lebih mungkin mengalami kegagalan buah pinggang, serangan jantung, strok dan kebutaan, dan jangka hayat rata-rata kurang dari 15 tahun daripada pada populasi umum.

Epidemiologi strok pada diabetes

Peranan diabetes sebagai faktor risiko strok pertama ditunjukkan pada populasi berumur 55-84 tahun berdasarkan pemerhatian sepuluh tahun yang dilakukan di Framingham (AS).

Oleh itu, didapati bahawa pada orang yang berusia lebih dari 40 tahun kemalangan serebrovaskular akut berlaku dengan latar belakang diabetes satu setengah hingga dua kali lebih kerap daripada pada orang yang tidak menderita penyakit ini, dan di bawah usia 40 tahun mereka cenderung tiga hingga empat kali lebih mungkin, dan di antara mereka kes dengan margin yang signifikan berlaku pada wanita. Pada usia 40 tahun, sekiranya terdapat diabetes yang pendek dengan koma hipoglikemik, pendarahan di otak berkembang, dan dengan berpanjangan (lebih dari 15-20 tahun) - infark serebrum. Selalunya, terutama pada pesakit tua dengan strok, diabetes tidak didiagnosis, walaupun boleh terjadi pada 50% pesakit. Di kalangan penghidap diabetes, kematian akibat strok jauh lebih tinggi.

Sehingga kini, nisbah kejadian strok iskemik dan hemoragik pada pesakit diabetes belum sepenuhnya dapat ditentukan. Oleh itu, menurut data kajian patoanatomik, penunjuk ini secara praktikalnya tidak berbeza dengan populasi purata - infark serebrum pada diabetes diperhatikan tiga hingga empat kali lebih kerap daripada pendarahan. Pada masa yang sama, menurut data klinikal, infark serebrum pada pesakit diabetes berkembang 5-6 kali lebih kerap daripada pendarahan.

Mekanisme patofisiologi strok pada diabetes

Sebilangan besar (72-75%) pesakit diabetes dengan infark otak mempunyai sifat strokosis bukan trombotik, sementara pada populasi umum indikator ini hanya mencapai 60%. Dalam perkembangan infark serebral bukan trombotik yang lebih biasa pada pesakit diabetes, peranan utama dimainkan oleh kekurangan vaskular serebrum kronik, di antaranya kekalahan saraf vasomotor simpatik, penurunan proses oksidatif dan hipokapnia perlu diperhatikan. Strok non-trombotik sering terjadi pada pesakit dengan aktiviti yang kuat, ketika kebutuhan untuk peningkatan bekalan darah ke otak meningkat dengan ketara, akibatnya keadaan untuk munculnya kekurangan serebrovaskular diciptakan. Perubahan aterosklerotik yang ketara pada saluran darah otak, peningkatan kelikatan darah dan penurunan sifat pembekuan (penghambatan antikoagulan dan pengaktifan sistem pembekuan) adalah sebab perkembangan infark otak trombotik pada pesakit diabetes. Ketergantungan langsung terhadap kemurungan reaksi antikoagulan pelindung tubuh terhadap jangka masa diabetes, keparahan dan kelaziman kerosakan pada sistem vaskular dinyatakan.

Peranan penting dalam perkembangan gangguan serebrovaskular dimainkan oleh patologi arteri utama kepala: arteri karotid dan vertebra, yang pada diabetes sering dipengaruhi oleh aterosklerosis. Kepentingan mengkaji kesan glukosa dan insulin pada ketebalan lapisan otot arteri (indeks IMT) disahkan oleh kerja yang dilakukan sebagai sebahagian daripada program IRAS antarabangsa. Oleh itu, peningkatan indikator ini dibandingkan dengan kumpulan kawalan, yang dinyatakan semasa pemerhatian prospektif menggunakan sonografi ultrasound, tidak hanya menunjukkan adanya aterosklerosis, tetapi juga memungkinkan kita menilai pengaruh pelbagai faktor risiko pada pesakit diabetes. Selain itu, terdapat hubungan yang signifikan dengan kepekatan insulin rendah dan tinggi dengan faktor seperti jantina, indeks jisim badan, toleransi glukosa, trigliserida, apolipoprotein A-1 dan B-1, fibrinogen, dan tekanan darah. Hyperinsulinemia dan hypoinsulinemia dinilai sebagai faktor risiko bebas untuk aterosklerosis karotid. Semakin rendah tahap insulin, aterosklerosis arteri karotid dalaman semakin ketara. Hubungan antara faktor risiko dan aterosklerosis karotid kurang jelas pada orang tua daripada pada pesakit muda. Stenosis maksimum dan ketebalan dinding maksimum arteri karotid biasa dan dalaman meningkat dengan usia lebih banyak pada lelaki berbanding wanita, dan berkorelasi lebih baik dengan data mengenai strok dan penyakit jantung koronari. Hubungan dijumpai antara parameter ini dan tekanan darah sistolik, hipertrofi ventrikel kiri, kolesterol lipoprotein berkepadatan rendah, trigliserida, kepekatan glukosa dan insulin, dan kolesterol lipoprotein berkepadatan tinggi dan tekanan darah diastolik mempunyai hubungan terbalik dengan IMT maksimum arteri karotid dalaman dan tahap stenosis arteri.

Pada pesakit tua dengan diabetes jenis 2, IMT di kawasan bifurc arteri karotid biasa lebih tinggi daripada pada kumpulan kawalan dan berkorelasi dengan tahap insulin plasma (1 jam selepas pemuatan glukosa), kepekatan serum lipoprotein berkepadatan rendah, trigliserida dan apoprotein B Faktor utama yang mempengaruhi IMT pada diabetes adalah tahap insulin selepas pemuatan glukosa bersama dengan profil lipoprotein yang terganggu dan sindrom ketahanan insulin.

Gambaran klinikal strok pada pesakit diabetes mellitus

Pada pesakit diabetes, dibandingkan dengan orang yang tidak menderita penyakit ini, terdapat sejumlah ciri di klinik kemalangan serebrovaskular akut. Infark otak pada mereka lebih kerap terjadi pada siang hari, semasa aktiviti, sering berkembang dengan latar belakang peningkatan tekanan darah, disertai dengan kematian yang lebih tinggi; pada beberapa pesakit, ia mempunyai kursus pseudotumor. Pesakit dengan diabetes mengalami strok yang lebih teruk, edema serebrum yang lebih ketara, kematian lebih tinggi.

Dengan pendarahan di otak terdapat kadar kematian yang sangat tinggi, dekompensasi gangguan diabetes yang ketara; separuh daripada pesakit mengalami koma yang berpanjangan. Pendarahan parenkim sering berkembang secara beransur-ansur; dengan pendarahan subarachnoid, permulaannya tidak akut, disertai dengan gejala meningeal yang ringan dan pergolakan psikomotor sederhana.

Yang menarik adalah diagnosis pembezaan strok dengan gangguan metabolik, yang sering dapat meniru gambaran klinikal strok pada pesakit diabetes.

Encephalopathies, disebabkan oleh gangguan metabolik atau toksik, biasanya menyebabkan perkembangan subakut gangguan kesedaran, dengan atau tanpa gangguan sistemik dan gangguan fokus minimum. Selalunya, sebagai simptomologi neurologi fokus, hiperfleksi umum dan gejala Babinsky dikesan. Kadang-kadang gangguan metabolik dimanifestasikan oleh gejala dan keluhan neurologi fokus, yang boleh bermula secara akut dan meniru strok. Ini berlaku untuk hipoglikemia dan hiperglikemia. Hiperosmolariti dengan hiperglikemia dapat menyebabkan penurunan aliran darah serebrum, defisit neurologi fokus, iaitu, gejala yang meniru strok.

Walaupun hipoglikemia biasanya menyebabkan tanda-tanda aktiviti adrenergik, seperti berpeluh dan takikardia, kadang-kadang hanya manifestasi neurologi fokus tanpa gejala adrenergik yang diperhatikan pada pesakit. Dalam kes ini, diagnosis pembezaan dengan strok diperlukan. Pesakit hampir selalu menerima ubat hipoglikemik untuk diabetes, jadi mereka mungkin mengalami hipoglikemia. Aduan, sebagai peraturan, adalah stereotaip dan berlaku sebelum makan (pada waktu pagi sebelum sarapan, pada waktu malam) atau selepas melakukan aktiviti fizikal. Gejala menurun selepas pengambilan glukosa. Tahap gula darah turun menjadi 2-2,5 mmol / L pada awal serangan, namun, ia dapat menormalkan secara spontan atau setelah pengambilan glukosa. Namun, harus diingat bahawa dengan diabetes mellitus yang berpanjangan, keadaan hipoglikemik dapat terjadi pada pasien bahkan dengan nilai glukosa darah yang "normal". Sekiranya pesakit diabetes mellitus disyaki mengalami strok, gejala yang muncul pada awal pagi, adalah mustahak untuk diingat kemungkinan pesakit mengalami hipoglikemia, yang memerlukan pembetulan yang mencukupi.

Hiperglikemia (kadar gula darah di atas 8 mmol / L semasa satu kajian atau di atas 6,7 mmol / L semasa pemantauan) diperhatikan pada 43% pesakit dengan strok akut. Dari jumlah tersebut, 25% pesakit didiagnosis menderita diabetes mellitus lebih awal, dan 25% lagi mempunyai tahap hemoglobin glikosilasi yang tinggi, yang menunjukkan berlakunya diabetes secara laten. Namun, pada 50% pesakit, tahap hemoglobin glikosilasi berada dalam had normal, yang menunjukkan bahawa peningkatan glukosa dikaitkan dengan strok. Versi bahawa hiperglikemia adalah akibat pelepasan tekanan kortikosteroid dan katekolamin nampaknya kontroversial.

Ciri-ciri rawatan strok pada diabetes

Dalam rawatan pesakit diabetes strok, seorang pengamal perubatan menghadapi sejumlah masalah. Pertama, ini disebabkan oleh keperluan pemantauan tahap glukosa darah yang lebih teliti. Sebagai tambahan, pasien dengan diabetes jangka panjang, sebagai peraturan, kerusakan organ dalaman lain yang disebabkan oleh diabetes mellitus, yang juga harus dipertimbangkan selama terapi kompleks.

Bidang rawatan utama adalah:

  • menjalankan aktiviti umum, termasuk kawalan tekanan darah, pembetulan gangguan metabolik dan pemeliharaan homeostasis;
  • pencegahan edema serebrum;
  • pelantikan antikoagulan dan angiagregat;
  • pemulihan saraf motor;
  • pemulihan terapi pertuturan.

Hiperglikemia selepas strok adalah tanda prognostik yang buruk. Ini dapat dijelaskan oleh fakta bahawa strok yang lebih teruk memerlukan reaksi tekanan yang lebih ketara dan, oleh itu, menyebabkan hiperglikemia. Hiperglikemia dalam tempoh strok akut memainkan peranan penting dalam pemilihan taktik pengurusan pesakit. Terdapat bukti bahawa hiperglikemia dapat meningkatkan kawasan lesi. T. A. Baird, M. W. Parsons et al. kesan negatif langsung dari peningkatan kadar glukosa darah pada proses iskemia bahagian otak.

Menurut D. M. Bravata et al. (1996), kejadian hiperglikemia dalam tempoh akut berkisar antara 6 hingga 31%. Walau bagaimanapun, hanya satu pesakit (1%) yang didapati mempunyai hemoglobin jenis A1, iaitu diagnosis diabetes disahkan.

Pada masa yang sama, diabetes mikro dan makroangiopati secara signifikan menyukarkan gambaran patofisiologi strok. Dalam pengurusan pesakit dengan strok akut, penting untuk mengawal tahap glukosa darah, menentukan kepekatan hemoglobin glikosilasi, dan juga mungkin untuk melakukan ujian toleransi glukosa.

Hipoglikemia, seperti yang disebutkan sebelumnya, dapat meniru gambaran klinikal strok atau TIA. Walau bagaimanapun, dalam tempoh strok akut, hipoglikemia sering terjadi pada pesakit yang menerima agen hipoglikemik kerana penurunan pengambilan makanan. Oleh kerana hipoglikemia dapat merumitkan strok secara signifikan dan menyebabkan peningkatan kekurangan neurologi, kadar gula darah pada pesakit yang menerima ubat hipoglikemik harus dipantau dengan berhati-hati.

Dari hari-hari pertama selepas strok, penting untuk memulakan pencegahan strok semula. Pada pesakit dengan diabetes yang tidak bergantung kepada insulin, terapi antihipertensi yang mencukupi dan terapi antikoagulan rutin dapat mengurangkan risiko strok..

Pada pesakit diabetes, bahkan untuk waktu yang lama, program pemulihan motor harus dibuat dengan mempertimbangkan kemungkinan lesi sistem saraf periferal, saluran darah, serta organ dan sistem lain. Oleh itu, sebagai contoh, kehadiran ataksia sensitif akibat polineuropati diabetes, pada tahap tertentu, membatasi kemungkinan pemulihan motorik, dan luka kulit mungkin merupakan kontraindikasi untuk mengurut. Dalam beberapa kes, penggunaan kasut ortopedik khas adalah perlu..

Pengawalan metabolisme karbohidrat yang mencukupi, diperlukan osmolariti plasma.

Mortaliti strok pada pesakit diabetes mellitus adalah 40.3-59.3%, yang lebih tinggi daripada rata-rata pada populasi umum, dan pada pendarahan mencapai 70-100%. Antara penyebab kematian yang kerap adalah kesukaran dalam diagnosis (sekiranya berlaku strok, diagnosis koma diabetes atau hipoglikemik salah, dll.), Dekompensasi gangguan metabolik diabetes, perubahan vaskular diabetes, penyakit bersamaan dan komplikasi diabetes (infark miokard, nefropati, peningkatan kerentanan pada kulit dan dll), luasnya fokus infark serebrum, kesukaran terapi rasional berkaitan dengan rawatan strok dan diabetes secara serentak.

Untuk pertanyaan mengenai sastera, sila hubungi penyunting.

T. T. Batysheva, Calon Sains Perubatan
A. A. Ryzhak, calon sains perubatan
L. A. Novikova
Klinik untuk rawatan pemulihan No. 7, UZ CAO, Moscow
CRH, Sevsk, wilayah Bryansk.

Rawatan strok dengan diabetes dengan pelbagai kaedah

Ramai orang, terutama pada usia tua, takut akan perkataan seperti sebatan. Dan ini tidak menghairankan. Sesungguhnya, ini bermaksud pengembangan proses patologi yang mengerikan dan berbahaya. Pelanggaran seperti itu membawa kepada banyak komplikasi dalam badan. Dalam beberapa kes, kecacatan adalah mungkin, dan bahkan kematian. Sebab-sebab berlakunya fenomena seperti itu banyak. Doktor sering menghadapi masalah seperti strok dengan diabetes jenis 2. Risiko untuk mengembangkan proses patologi pada pesakit kencing manis sangat tinggi. Oleh itu, perlu dipertimbangkan secara serius penyebab, gejala dan kaedah merawat strok dengan diabetes.

Apa itu strok?

Patologi ini adalah pelanggaran peredaran darah di beberapa kawasan otak, yang berlangsung dalam bentuk akut. Sebabnya ini adalah pelepasan sebahagian atau sepenuhnya saluran darah, serta pelanggaran integriti mereka.

Patologi menyebabkan komplikasi keparahan yang berbeza-beza, yang memberi kesan negatif terhadap kesihatan dan kualiti hidup. Dengan kerosakan otak, pelanggaran fungsi penting tertentu berlaku. Pertama sekali, ini berkaitan dengan gangguan pertuturan dan mental. Fungsi kognitif juga terganggu, aktiviti motor hilang dan disfungsi pelbagai organ berlaku..

Akibat patologi tidak hanya bergantung pada lokasi lesi, tetapi juga pada jenis strok. Bergantung pada ini, ia berlaku:

  1. Iskemia. Ia dicirikan oleh penyumbatan separa atau lengkap, yang terbentuk dengan latar belakang lega. Akibatnya, di beberapa tisu otak, aliran darah dalam jumlah yang cukup berhenti. Ini membawa kepada penurunan oksigen dalam darah, pemusnahan tisu, dan juga nekrosis. Strok iskemia adalah fenomena patologi yang agak biasa. Dengan diabetes, risiko meningkat dengan ketara..
  2. Buasir. Ini adalah patologi yang lebih berbahaya, kerana dengannya terdapat pelanggaran integriti kapal. Pecah dinding menyebabkan pendarahan di kawasan otak. Penyakit ini didiagnosis sangat jarang, tetapi pada masa yang sama, luka dengannya sangat kompleks dan berbahaya. Sekiranya tidak dirawat, prognosis tidak baik. Mungkin perkembangan serangan jantung, koma diabetes, darah tinggi dan komplikasi lain.

Penting! Seperti yang anda lihat, strok adalah penyakit yang sangat kompleks dan berbahaya yang membawa kepada pelbagai komplikasi, hingga mati. Oleh itu, anda harus serius memperhatikannya..

Hubungan antara strok dan diabetes

Diabetes adalah pelanggaran sistem endokrin. Ia berkembang dengan latar belakang fakta bahawa pankreas tidak mengeluarkan cukup insulin. Akibatnya, tahap glukosa dalam darah meningkat dengan ketara, yang menyebabkan patologi berbahaya seperti itu.

Risiko strok utama pada wanita dan lelaki dengan diabetes meningkat dengan ketara. Sebabnya mungkin berbeza:

  • lebihan glukosa dalam darah menyebabkan kerosakan pada saluran darah;
  • pada pesakit diabetes, plak kolesterol menetap di dinding saluran darah, yang menyebabkan penyempitan lumen dan penyumbatan mereka yang lebih jauh;
  • pada pesakit diabetes, risiko pembekuan darah sangat tinggi;
  • dengan patologi, cecair dengan cepat meninggalkan badan, yang menyebabkan penebalan darah.

Di samping itu, pesakit kencing manis sering mempunyai patologi kardiovaskular. Perlu juga diperhatikan bahawa diabetes merujuk kepada penyakit yang mengurangkan kualiti darah dan mengganggu peredarannya. Oleh itu, kita boleh mengatakan bahawa pemburukan diabetes meningkatkan risiko kerosakan otak.

Gejala serangan

Selalunya strok berlaku secara tiba-tiba, tanpa sebarang syarat. Pada masa yang sama, keadaan umum pesakit bertambah buruk, yang memerlukan bantuan berkelayakan kecemasan. Tetapi, ada kalanya perkembangan penyakit ini dapat diramalkan sebelumnya. Untuk melakukan ini, anda perlu mengetahui gejala utama strok. Gambaran klinikal sering kelihatan seperti ini:

  • kelemahan di lengan dan kaki;
  • kebas pada bahagian tubuh yang berlainan, dan terutama wajah;
  • sakit kepala berkala atau kerap yang tidak munasabah;
  • koordinasi pergerakan yang lemah;
  • gangguan radas vestibular;
  • gangguan pertuturan, yang menyebabkan ketidakupayaan untuk menyebut bunyi tertentu dan bahkan perkataan;
  • sindrom serebrovaskular;
  • berlakunya masalah dengan menelan;
  • kehilangan kesedaran berkala;
  • gangguan tidur dan insomnia;
  • keterbelakangan mental, yang mengganggu komunikasi dengan orang lain.

Penting! Gejala utama patologi adalah kelumpuhan kaki atau lengan. Kehadiran keadaan seperti itu menunjukkan bahawa serangan itu sudah berlaku, dan perlu memikirkan bagaimana menghilangkan komplikasinya.

Sekiranya gejala tersebut dikesan, anda harus berjumpa doktor dengan segera. Ini akan membolehkan pertolongan yang tepat pada masanya atau mengurangkan risiko kesihatan pesakit. Perkara ini berlaku terutamanya bagi pesakit diabetes. Diabetes dan penyakit sistem kardiovaskular meningkatkan risiko penyakit. Oleh itu, anda perlu menjalani pemeriksaan dan memantau kesihatan anda secara berkala.

Rawatan

Lebih baik mencegah penyakit daripada merawatnya kemudian. Ini juga berlaku untuk strok. Sekiranya tidak mungkin untuk mencegah pelanggaran peredaran darah di otak, maka semuanya mesti dilakukan untuk meminimumkan kerosakan. Dengan kata lain memberi rawatan kecemasan.

Pesakit kencing manis sering menghidap penyakit arteri koronari. Sebab utama adalah pembentukan plak yang menghentikan kapal. Pada dasarnya, masalah ini dihilangkan dengan campur tangan pembedahan. Sekiranya tidak ada kemungkinan pembedahan, doktor menetapkan ubat khas. Mereka dengan cepat melancarkan pembekuan darah dan mengembalikan aliran darah.

Selepas itu, semua kekuatan diarahkan untuk menghilangkan komplikasi serangan. Doktor melakukan diagnosis komprehensif, yang akan menentukan lokasi patologi. Semua ini memungkinkan untuk menentukan besarnya lesi dan cara terbaik untuk menghilangkannya..

Di samping itu, perlu dirawat dengan terapi ubat. Hanya doktor yang menetapkan ubat selepas pemeriksaan menyeluruh pesakit. Terapi dijalankan dengan bantuan ubat-ubatan seperti:

  1. Antikoagulan. Dadah mencairkan darah dan mengurangkan risiko pembekuan darah yang menyumbat saluran.
  2. Ubat tonik. Ikuti terapi kompleks dan menyumbang untuk mengekalkan nada vaskular.
  3. Nootropik dan kaedah lain. Kompleks ubat diresepkan untuk mencegah kesan buruk kebuluran oksigen, yang berlaku terhadap latar belakang gangguan aliran darah, pada sel otak.
  4. Kompleks vitamin. Ini berlaku terutamanya untuk vitamin C dan B. Untuk rawatan, bukan sahaja penyediaan vitamin digunakan, tetapi juga produk di mana ia terkandung.

Perhatian khusus diberikan pada masa pemulihan setelah menghentikan serangan. Ia akan memerlukan banyak masa untuk memulihkan fungsi yang hilang. Dalam kes ini, pesakit memerlukan bantuan yang berkelayakan, dan yang terpenting, ini berlaku untuk fungsi motor. Untuk pemulihan yang cepat, pesakit diberi rawatan urut dan latihan fisioterapi. Memerhatikan semua preskripsi dan cadangan doktor, anda dapat cepat sembuh dari penyakit ini.

Cara makan

Dengan patologi seperti itu, sangat penting untuk membuat diet yang betul. Peraturan ini berlaku untuk semua pesakit, tanpa pengecualian. Adalah perlu untuk membuat diet sedemikian sehingga dapat membantu menjaga kadar glukosa yang normal, serta memulihkan tubuh setelah mengalami krisis. Juga, penggunaan produk tertentu dapat mengurangkan risiko serangan berulang.

Oleh itu, pertimbangkan peraturan utama pemakanan bagi pesakit kencing manis selepas strok:

  1. Pertama sekali, anda perlu meninggalkan garam sepenuhnya. Ini berlaku untuk pengecualian sepenuhnya dari diet. Garam tidak digunakan walaupun semasa penyediaan pelbagai hidangan. Sekiranya keadaan pesakit mula bertambah baik, maka sekatan itu dikeluarkan. Anda perlu memasukkan garam ke dalam makanan secara beransur-ansur dan pada masa yang sama sentiasa memantau kesejahteraan anda.
  2. Keseimbangan air untuk pesakit kencing manis sangat penting. Ini disebabkan oleh fakta bahawa cecair di dalam kapal mereka disimpan dengan sangat buruk. Pakar mengesyorkan minum sekurang-kurangnya satu setengah liter air setiap hari. Kompot tanpa gula juga boleh diterima. Penting untuk mengetahui berapa banyak gula yang boleh dimakan. Ciri ini sangat penting..
  3. Doktor menegaskan bahawa pemakanan seimbang dan tidak berbahaya. Dan ini bermaksud bahawa hidangan berat dan berlemak harus dikecualikan dari menu. Ini juga berlaku untuk hidangan yang mengandungi sejumlah besar kolesterol. Makanan berlemak, masam, salai, pedas dan masin digantikan dengan makanan diet.

Selepas strok, diet adalah komponen penting dalam terapi kompleks. Makanan harus seimbang dan sihat. Penting adalah pengambilan vitamin. Mereka akan mempercepat pemulihan selepas penyakit. Oleh itu, para pakar berkeras untuk makan sayur dan buah segar yang cukup.

Diabetes dan strok: adakah hubungan

Apa itu strok??

Otak manusia memerlukan bekalan oksigen yang berterusan untuk fungsi semua unit struktur dengan betul. Ia dikelilingi oleh jaringan saluran darah, dengan penyumbatan atau pecah salah satunya, hipoksia tisu berlaku. Ramalan itu akan mengecewakan, setelah beberapa minit hipoksia akut, sel-sel mula mati. Strok diabetes dikelaskan kepada 2 kumpulan utama:

  • hemoragik - disertai dengan pecahnya arteri;
  • iskemia - penyumbatan saluran darah besar.

Peningkatan gula darah yang berpanjangan menyebabkan kerosakan vaskular. Ini adalah proses yang agak rumit dan tidak difahami sepenuhnya. Bergantung pada diameter kapal yang terjejas, dua kumpulan komplikasi dibezakan:

  • Makrovaskular (dalam kapal besar). Dinding kapal dipadatkan, kalsium disimpan di dalamnya. Plak kolesterol tumbuh di permukaan dalamannya, pembekuan darah terbentuk dari masa ke masa. Kerosakan pada arteri serebrum membawa kepada serangan iskemia sementara, strok; arteri koronari jantung - hingga angina pectoris, serangan jantung.
  • Mikovaskular (dalam kapal kecil). Keadaan ini dikenali sebagai angiopati diabetes. Selalunya, retinopati (kerosakan pada saluran retina), nefropati (kerosakan pada saluran ginjal), neuropati (kerosakan pada saluran yang memberi makan saraf).

Strok pada diabetes jauh lebih berbahaya dan lebih teruk daripada kategori pesakit lain. Kenyataannya adalah bahawa kadar glukosa yang tinggi pasti akan menyebabkan pemusnahan kapal kecil dan besar.

Ingat: diabetes adalah faktor tambahan yang menyumbang kepada perkembangan aterosklerosis. Dan ini adalah faktor etiologi utama kejutan apoplexy..

Dengan aterosklerosis, dinding kapal ditutup dengan plak aterosklerotik. Kapal kehilangan keanjalannya dan menjadi lebih kaku. Sebaliknya, plak aterosklerotik dengan diabetes lebih cenderung berubah menjadi gumpalan darah. Mereka keluar dan menyebar dengan aliran darah ke arteri yang memberi makan otak. Apabila arteri tersumbat, strok iskemia berkembang..

Faktor yang memburukkan lagi diabetes mellitus, yang mempengaruhi perjalanan strok, adalah pelanggaran keseimbangan garam-air. Pada pesakit, jumlah air kencing yang dikeluarkan dikeluarkan. Sekiranya simpanan cecair tidak diisi semula dengan secukupnya, ini akan menyebabkan penebalan darah..

Ini adalah faktor tambahan yang menyumbang kepada perkembangan strok dan perjalanannya yang tidak baik. Itulah sebabnya dengan diabetes mellitus, kemungkinan terkena apoplexy meningkat dengan ketara.Perhatikan: perjalanan strok diabetes yang lebih teruk dijelaskan oleh proses sklerotisasi vaskular. Ini menjadikan mereka lebih sukar.

Tubuh boleh menggunakan saluran bekalan darah tambahan organ tertentu. Untuk ini, arteriol (arteri kecil) digunakan. Walau bagaimanapun, pada pesakit diabetes, kapal seperti itu juga rentan terhadap kehancuran. Aliran darah melalui mereka, sebagai peraturan, sukar. Itulah sebabnya tempoh pemulihan selepas strok pada pesakit seperti itu lebih sukar dan lebih lama..

Diabetes yang dikenal pasti setelah mengalami strok, pakar mengaitkan dengan tindak balas badan terhadap tekanan mendadak. Pelepasan hormon kontrainular yang ketara berlaku. Oleh itu, kepekatan insulin dalam darah menurun, jumlah gula meningkat.

Mengapa strok boleh mencetuskan diabetes

Diabetes mellitus adalah penyebab banyak gangguan pada tubuh manusia, rawatannya rumit oleh ciri-ciri individu. Pada pesakit diabetes, keseimbangan garam-air terganggu teruk, kerana fakta bahawa molekul glukosa yang ada mengeluarkan sejumlah cecair dari tisu yang mencukupi.

Isipadu air kencing yang dikeluarkan dikeluarkan, yang menjadi penyebab dehidrasi. Dinding saluran darah dengan latar belakang perubahan tersebut cacat, darah menebal, dan kemacetan lalu lintas terbentuk di dinding pembuluh darah. Proses pemulihan melambatkan dengan ketara, darah mencari saluran baru.

Penting! Sebelum ini, keadaan berbahaya seperti strok didiagnosis terutama pada pesakit tua, kini berisiko adalah wakil dari pelbagai peringkat usia, termasuk kanak-kanak dan remaja.

Diabetes dan strok.

Dengan stroke hemoragik, terdapat pendarahan darah percuma di tisu dan organ. Selepas penyumbatan saluran darah oleh gumpalan darah, iskemia berkembang.

Pada diabetes, saya mendiagnosis keadaan berbahaya seperti strok beberapa kali lebih kerap daripada pada pesakit yang sihat, ini disebabkan oleh pengaruh faktor predisposisi:

  • berisiko tinggi mengembangkan aterosklerosis saluran darah;
  • kecenderungan untuk trombosis;
  • proses penebalan darah diaktifkan kerana kehilangan cecair;
  • kegagalan pemakanan.

Dengan diabetes, aterosklerosis sering berkembang. Kapal pada masa yang sama kehilangan keanjalannya sendiri dan menjadi lebih rapuh, risiko tersumbatnya dengan pembekuan darah meningkat.

Trombosis menimbulkan prasyarat untuk perkembangan iskemia, pemakanan tisu terganggu oleh oksigen. Akibat daripada perubahan tersebut mungkin berbeza..

Dengan latar belakang keadaan ini, jumlah plasma darah dikurangkan dengan ketara, kerana cecair dikeluarkan dari badan dengan sangat aktif, dan proses memastikan pengisiannya tidak disediakan pada tahap yang diperlukan. Kelikatan darah meningkat dengan ketara kerana unsur seragam.

Penting! Akibat strok bagi pesakit diabetes lebih berbahaya. Proses pemulihan lebih sukar. Diagnosis dengan lesi yang luas.

Adalah mungkin untuk mencegah perkembangan strok pada pesakit dengan kekurangan insulin kronik. Dalam masalah ini, peranan utama dimainkan oleh diet dalam kombinasi dengan terapi insulin yang mencukupi..

Ciri-ciri perkembangan strok pada diabetes

Pesakit yang didiagnosis menghidap diabetes mellitus mempunyai beberapa ciri khas dari manifestasi patologi peredaran serebrum:

  1. Dengan latar belakang strok, sebahagian besar pesakit mengalami hipoglikemia.
  2. edema serebrum yang paling ketara.
  3. Dengan manifestasi pendarahan serebrum, dekompensasi diabetes yang tajam diperhatikan.
  4. Strok dikaitkan dengan risiko kematian yang tinggi.

Selalunya, pesakit menunjukkan gangguan yang serupa dengan gejala strok. Patologi seperti itu selalunya bersifat neurologi..

Tanda-tanda strok

Senarai tanda-tanda ciri strok dapat ditunjukkan sebagai berikut:

  • perasaan lemah;
  • kebas pada lengan dan kaki, terutamanya pada satu sisi badan;
  • lumpuh mana-mana bahagian badan;
  • pemikiran yang cacat;
  • ketidakupayaan untuk melihat dan menghasilkan semula perkataan;
  • sakit kepala yang teruk;
  • masalah penglihatan;
  • ketidakupayaan menelan air liur;
  • kehilangan keseimbangan, gangguan koordinasi pergerakan;
  • kehilangan kesedaran.

Video dalam artikel ini akan memberitahu pesakit mengenai gejala pertama strok..

Diabetes dalam Kehamilan: Implikasi kepada Bayi

Diabetes semasa kehamilan memberi kesan negatif terhadap perkembangan janin. Kemunculan penyakit pada peringkat awal mengancam keguguran dan perkembangan kecacatan kongenital. Organ-organ vital seperti jantung dan otak terkena. Ini kerana anak menerima makanan dari ibu dalam bentuk glukosa, tetapi tidak ada insulin, walaupun pada hakikatnya dia tidak menghidap pankreasnya.

Sekiranya penyakit itu muncul pada trimester kedua atau ketiga, maka ia menjadi penyebab makan dan pertumbuhan janin yang berlebihan. Ini bermakna selepas kelahiran, ketika bayi tidak akan menerima jumlah glukosa yang sama dari ibu seperti sebelumnya, tahap gula akan mencapai tahap yang sangat rendah..

Pada trimester kedua, janin mempunyai pankreas sendiri, tetapi ia harus berfungsi dalam mod yang lebih baik. Tubuh tidak hanya menggunakan glukosa dalam badannya, tetapi juga menyumbang kepada normalisasi gula dalam tubuh ibu.

Ini membawa kepada pengeluaran insulin yang berlebihan dan mengancam keadaan hipoglikemik, gangguan pernafasan dan asfiksia. Glukosa rendah memberi kesan negatif kepada pemakanan otak, yang akhirnya boleh menyebabkan keterbelakangan mental.

Sekiranya anda tidak memperhatikan keadaan ini, fetopati diabetes akhirnya boleh berkembang. Pertimbangkan tanda-tanda utama patologi ini:

  • berat badan berlebihan;
  • berat badan yang tidak seimbang, di mana terdapat perut yang besar dan kaki yang lebih kurus;
  • pembengkakan tisu;
  • penyakit kuning
  • kegagalan pernafasan;
  • tahap kalium dan magnesium yang rendah;
  • peningkatan kelikatan darah;
  • risiko trombosis tinggi.

Diabetes kehamilan dicirikan oleh kursus secara beransur-ansur tanpa gejala yang jelas. Seorang wanita mungkin mengalami keletihan, apatis, polydyspepsia, peningkatan selera makan, penurunan berat badan, dan kerap membuang air kecil. Dalam kebanyakan kes, wanita tidak mementingkan keadaan ini, tetapi mengaitkan semuanya dengan kehamilan itu sendiri.

Gejala Strok

Strok jarang muncul secara serentak dengan beberapa gejala. Sebagai peraturan, diabetes mengalami lumpuh secara tiba-tiba (badan atau muka), yang bagi kebanyakan orang adalah gejala utama.

Walau bagaimanapun, sebenarnya, gejala-gejalanya jauh lebih berbeza, tetapi disebabkan oleh keadaan umum diabetes, mereka tidak memperhatikan perkara ini. Kami bercakap mengenai perasaan lemah, kebas pada wajah, anggota badan (di sebelah kanan atau kiri).

Hanya doktor yang dapat membuat diagnosis yang tepat 100%. Perubatan mengetahui kes apabila pesakit diabetes tidak membezakan strok dengan koma. Perkara lain berlaku - strok berlaku tepat dengan latar belakang koma. Sekiranya anda menghidap diabetes, beri amaran kepada orang lain mengenai kemungkinan bahaya. Adakah terdapat pesakit diabetes di persekitaran anda? Perhatikan gejala berikut:

  • sakit tanpa sebab di kepala;
  • kelemahan, kebas anggota badan (hanya di sebelah kanan atau di sebelah kiri) atau seluruh separuh badan;
  • menjadi keruh di salah satu mata, penglihatan terganggu sepenuhnya;
  • kurang memahami apa yang berlaku, perbualan orang lain;
  • kesukaran atau kemustahilan pertuturan;
  • penambahan satu atau lebih gejala yang disenaraikan sehingga hilangnya orientasi, keseimbangan, jatuh.

Ciri rawatan

Rawatan harus dimulakan sebaik sahaja mengesahkan diagnosis strok. Harus diingat bahawa keberkesanan terapi dalam kes ini sangat bergantung pada kesesuaian tindakan pegawai perubatan.

Pertama sekali, ubat trombolitik dalam bentuk suntikan intravena ditetapkan. Sekiranya ubat semacam itu diberikan dalam beberapa minit selepas strok, kemungkinan pemulihan sepenuhnya.

Campur tangan pembedahan

Sebagai tambahan kepada kaedah rawatan ubat, kaedah pembedahan sering digunakan. Teknik serupa melibatkan penyingkiran plak secara mekanikal, yang merumitkan aliran darah ke otak.

Kaedah terapi ini sangat jarang digunakan, yang berkaitan dengan bahaya komplikasi semasa pembedahan.

Diet untuk diabetes selepas strok diperlukan untuk semua orang. Diet seimbang adalah langkah yang diperlukan untuk mempercepat proses regenerasi dan mengurangkan risiko serangan kedua.

Arahan untuk pemulihan harus diikuti tanpa gagal. Kegagalan mematuhi cadangan diet boleh menyebabkan komplikasi..

Rawatan strok

Sekiranya doktor membawa pesakit pada masa yang sama dengan strok dan diabetes, dia mesti mengambil kira terapi standard untuk diabetes, mengira langkah-langkah pemulihan setelah strok dan mencegah gangguan peredaran serebrum berulang.

Ubat

Dalam praktik perubatan, satu ubat yang terbukti digunakan - tPA (pengaktifkan tisu plasminogen), ia dirancang untuk menghentikan serangan. Tidak lama dahulu, ubat PSD-95 lain muncul, yang memberi kesan pada "gabus", tidak sempat membuktikan dirinya, tetapi diketahui bahawa ubat-ubatan di masa depan tidak hanya akan mengembalikan bekalan darah, tetapi juga aktiviti motor dari bahagian tubuh yang terkena.

Mereka berkesan mengatasi pembekuan darah, setelah pemberian ubat, komponen aktif melarutkan "bekuan darah" dan memulihkan aliran darah. tPA berkesan dalam beberapa jam pertama selepas serangan.

Ubat ini bertujuan untuk serangan iskemia, terdapat juga kontraindikasi. Ia tidak boleh digunakan untuk kecederaan kepala (pendarahan, kecederaan kepala) dan setelah menjalani pembedahan baru-baru ini.

Segera

Terdapat pelbagai kumpulan ubat untuk rawatan diabetes jenis II. Keberkesanannya berbeza pada pesakit yang berbeza, jadi rawatan harus dipilih secara individu oleh doktor.

  • Biguanide (metformin). Meningkatkan kepekaan tisu terhadap insulin dan menghalang pengeluaran glukosa hati.
  • Thiazolidinediones (pioglitazone). Meningkatkan tindak balas sel badan terhadap insulin.
  • Sulfonylurea (gliclazide, glibenclamide, glipizide). Ia mengaktifkan pengeluaran insulin oleh pankreas dan membantu tubuh menggunakan hormon dengan lebih baik.
  • Incretins (exenatide, liraglutide). Ubat hormon yang mengoptimumkan pengeluaran glukosa dalam badan..
  • Inhibitor alpha glukosidase (acarbose). Melambatkan pencernaan dan penyerapan karbohidrat, akibatnya, setelah makan, tahap glukosa dalam darah meningkat lebih perlahan.
  • Inhibitor DPP-4 (vildagliptin, sitagliptin, saxagliptin). Sekat enzim DPP-4, yang menghancurkan incretin, sehingga meningkatkan tahap dalam darah.
  • Pengatur glukosa prandial (nateglinide, repaglinide). Menjadikan pankreas menghasilkan lebih banyak insulin.
  • Inhibitor SGLT2 (canagliflosin, dapagliflosin). Meningkatkan perkumuhan glukosa air kencing, menurunkan tahap dalam darah.

Pentadbiran Makanan dan Dadah A.S. untuk pengurusan strok membenarkan satu-satunya ubat, tPA. Ubat ini berkesan menghilangkan pembekuan darah. Ubat itu mesti diambil dalam tiga jam berikutnya setelah mengesan tanda-tanda pertama strok.

Ubat ini memberi kesan pada gumpalan darah yang menyekat arteri, membubarkannya, mengembalikan aliran darah ke kawasan otak yang rosak setelah komplikasi.

Strok iskemia pada diabetes boleh dirawat secara pembedahan. Kaedah ini melibatkan penyingkiran plak yang terbentuk di dinding dalaman arteri karotid. Kapal ini menghantar aliran darah utama ke otak..

Kaedah lain untuk merawat komplikasi diabetes adalah endarterektomi karotid. Mekanisme prosedur adalah seperti berikut: pada mulanya, balon dimasukkan ke dalam arteri karotid, yang kemudian membengkak dan mengembang lumen yang menyempit. Kemudian stent selular dimasukkan, yang memberikan fiksasi arteri dalam keadaan terbuka..

Untuk meningkatkan fungsi arteri serebrum serebrum pada diabetes mellitus, kadang-kadang diresepkan angioplasti..

Rawatan merangkumi rawatan kecemasan untuk pesakit, serta pemulihan bertahap jangka panjang.

Pada masa ini, hanya ada satu ubat yang disetujui untuk melegakan strok - pengaktif plasminogen tisu (protein yang terdapat di dalam badan yang dapat memusnahkan pembekuan darah yang dihasilkan).

Ubat ini harus diberikan kepada pesakit dalam satu setengah jam pertama setelah bermulanya gejala strok untuk memulakan proses pemulihan. Ubat ini melarutkan darah beku yang menyumbat arteri dan membantu mengembalikan aliran darah ke tisu otak..

Ubat ini tidak sesuai untuk semua pesakit dengan strok iskemik, ubat ini dikontraindikasikan pada mereka yang menjalani operasi serius dalam dua minggu terakhir atau kecederaan kepala baru-baru ini..

Di samping itu, terdapat beberapa ubat eksperimen baru yang dapat menghentikan (dan bahkan membalikkan) kerosakan otak apabila disuntik sebaik sahaja selepas strok (contohnya, penghambat PSD-95 yang berlangsung 3 jam selepas strok).

Pilihan rawatan strok pesakit dalam merangkumi endarterektomi karotid atau pembuangan plak pembedahan di dalam arteri karotid (arteri yang membekalkan sebahagian besar darah ke otak). Rawatan yang kurang invasif adalah angioplasti dan stenting arteri karotid, yang mungkin diresepkan untuk beberapa pesakit yang mengalami penyumbatan pada arteri karotid..

Dalam prosedur ini, belon yang kempis dimasukkan ke dalam arteri untuk mengembangkan dinding arteri, dan kemudian memasukkan struktur jaring (stent) untuk memastikan arteri tetap terbuka.

Angioplasti arteri serebrum juga boleh dilakukan. Ada cara lain untuk membuang bekuan darah di otak secara mekanis, namun hasil penggunaannya masih belum dapat dipastikan..

Cara melindungi diri daripada diabetes?

Sekiranya anda menghidap diabetes dan doktor anda mengesyaki bahawa anda menghidap aterosklerosis (pengerasan arteri), dia harus menasihati anda untuk membuat perubahan dalam diet dan gaya hidup anda, dan juga menetapkan beberapa ubat yang dapat membantu mencegah penyumbatan arteri yang menyebabkan strok. Untuk mencegah perkembangan strok, pesakit diabetes harus:

  • Berhenti merokok.
  • Mengekalkan gula darah yang normal.
  • Kekalkan berat badan yang optimum, dan jika berat badan berlebihan, anda perlu mengembalikannya normal..
  • Bersenam secara berkala.
  • Periksa kolesterol anda (terutamanya kolesterol lipoprotein berketumpatan rendah "buruk"). Sekiranya perlu, kurangkan kadarnya dengan menghadkan jumlah lemak dan kolesterol haiwan dalam makanan.

Kadar pengujian kolesterol untuk penderita diabetes: Kolesterol total: 3,6 hingga 5,2 mmol / L. LDL kolesterol:

Mengapa strok diabetes boleh berlaku

Diabetes mellitus menimbulkan semua keadaan untuk kerosakan yang meluas pada saluran otak. Patensi arteri terganggu, pembekuan darah terbentuk, dan pendarahan boleh berlaku kerana tekanan tinggi. Lesi otak meluas, disertai dengan komplikasi, pemulihan jangka panjang dan separa. Apa penyebab strok pada diabetes, gejala pendarahan, pilihan diagnosis dan rawatan, baca lebih lanjut dalam artikel kami.

Penyebab strok diabetes

Kerosakan akut aliran darah serebrum pada pesakit diabetes diperhatikan secara purata 6 kali lebih kerap daripada pada pesakit tanpa gangguan metabolisme glukosa. Ini difasilitasi oleh kerosakan pada dinding vaskular semua jenis arteri:

  • besar - plak aterosklerotik terbentuk yang menyekat aliran darah;
  • intrakranial (sederhana) - menyempit dengan latar belakang tekanan tinggi (kekejangan);
  • kecil - patensi dikurangkan kerana penebalan cangkang dalam.

Terdapat beberapa faktor yang memperburuk aliran darah:

  • platelet cenderung melekat bersama dan melekat pada dinding vaskular;
  • aktiviti faktor pembekuan meningkat dan kepekaan terhadap antikoagulan menurun;
  • glukosa dan kolesterol tinggi.

Oleh itu, dalam diabetes terdapat ketiga-tiga sebab yang paling penting untuk menyekat kapal: dinding yang rosak, aliran darah yang perlahan, dan darah tebal. Mereka ditingkatkan oleh gangguan metabolik:

  • kekurangan oksigen yang berterusan di tisu otak;
  • ketahanan insulin (kekurangan tindak balas terhadap insulin dalam penyakit jenis 2);
  • pengumpulan sebatian toksik;
  • pembentukan radikal bebas.

Kesemuanya mewujudkan keadaan yang tidak baik untuk kerja sel-sel otak. Gangguan peredaran darah sudah muncul dengan latar belakang gangguan metabolik biasa, pengurangan aliran darah. Ini menyebabkan keparahan penyakit tertentu, gangguan neurologi yang teruk. Pemulihan yang lama dan selalunya tidak sepenuhnya.

Dan ini lebih banyak mengenai koma diabetes.

Jenis patologi dan ciri-cirinya

Dengan strok, aliran darah ke sel-sel otak berkurang, dan mereka menghentikan kerja mereka. Ini disebabkan oleh penyumbatan (iskemia) atau pecahnya arteri (pendarahan). Pada pesakit kencing manis, spesies yang dominan adalah iskemik, tetapi kadar pendarahannya (hemoragik) rata-rata lebih tinggi daripada populasi yang lain.

Iskemia

Pada 90% pesakit, saluran cerebral yang tersumbat dikesan, penghentian pemakanan sel secara akut. Sebabnya adalah:

  • plak aterosklerotik;
  • tekanan tinggi dan kematian fokus tisu otak dengan kemunculan rongga kecil - lacunae;
  • gangguan irama jantung (terutamanya fibrilasi atrium) dengan pembentukan gumpalan darah intrakardiak. Dia kemudian bergerak ke saluran otak.

Ciri-ciri strok pada diabetes ini adalah peningkatan gejala yang cepat, prevalensi gangguan umum (sakit kepala, muntah, kesedaran terganggu) berbanding fokus:

  • kelemahan dan pergerakan anggota badan pada satu sisi badan;
  • wajah condong;
  • perubahan dalam bidang visual;
  • percakapan yang tidak jelas;
  • kehilangan sensasi.

Perjalanan strok dicirikan oleh peningkatan gejala, reaksi lemah terhadap terapi, pemulihan fungsi yang lambat.

Untuk jangka masa yang panjang, pesakit berada dalam keadaan tidak bergerak, dan sistem peredaran darah dan serat sarafnya terjejas di hampir semua organ.

Oleh itu, komplikasi sering muncul:

  • sakit perut dengan penyembuhan yang sangat perlahan, jangkitan, perkembangan sepsis (keracunan darah);
  • keradangan paru-paru, saluran kencing dengan ketahanan terhadap antibiotik;
  • kegagalan jantung dengan genangan darah di paru-paru, hati, edema, pengumpulan cecair di dada, rongga perut.
Pembentukan trombus urat dalam

Pembentukan trombus di urat dalam anggota badan menyebabkan pergerakannya ke arteri pulmonari, penyumbatan dahannya. Semua keadaan ini boleh menyebabkan kematian pesakit..

Buasir

Selalunya berlaku pada diabetes dengan darah tinggi. Tekanan tinggi menyumbang kepada pecahnya arteri, pembentukan hematoma (pengumpulan darah fokus), dan mengisi rongga ventrikel dengan darah. Fokus seperti itu menekan struktur otak, merumitkan aliran keluar cairan intraserebral, dan menyebabkan edema..

Pendarahan serebrum dicirikan oleh permulaan tiba-tiba, peningkatan sakit kepala yang cepat, kemunculan sawan, dan kehilangan kesedaran hingga koma. Pesakit kehilangan fungsi seperti:

  • pergerakan di anggota badan;
  • kepekaan kulit;
  • pemahaman pertuturan;
  • sebutan perkataan yang bebas;
  • orientasi dalam ruang, masa.

Selalunya tidak ada ingatan, penilaian sebenar keadaan mereka. Penembusan darah ke dalam ventrikel otak boleh disyaki sekiranya pesakit:

  • suhu badan meningkat;
  • kejelasan kesedaran dengan cepat hilang;
  • kekejangan dan ketegangan otot belakang leher muncul;
  • menelan terganggu.

Amat berbahaya adalah penyebaran medula oblongata di foramen oksipital, pemampatan pusat-pusat pernafasan dan pengaturan jantung yang berada di dalamnya. Komplikasi ini sering menyebabkan kematian cepat. Penyebab kedua akibat buruk yang sering berlaku adalah pendarahan semula.

Pertolongan cemas kepada pesakit

Pelanggaran peredaran serebrum dapat dicurigai oleh tanda-tanda pertama:

  • semasa anda cuba mengangkat tangan (mata tertutup), seseorang akan bergerak;
  • Senyum "lekukan" kerana anjakan satu sudut mulut ke bawah;
  • lipatan nasolabial dilicinkan di satu sisi;
  • alis naik ke ketinggian yang berbeza;
  • lidah yang menonjol menyimpang sisi dari garis tengah;
  • pesakit tidak dapat dengan jelas memberitahu nama keluarga dan nama, nama tengah atau tidak memahami maksud perkataan yang ditujukan kepadanya.

Dalam kes sedemikian, anda perlu segera menghubungi ambulans. Letakkan pesakit di permukaan mendatar rata (lantai, tempat tidur, tanah). Di bawah bahu dan kepala meletakkan bantal atau pakaian yang dilipat. Sediakan aliran udara percuma, tali pinggang terikat, butang atas.

Sekiranya terdapat muntah, maka kepala berpusing di sebelahnya, adalah perlu untuk memastikan bahawa rongga mulut dibersihkan dari muntah, gigi palsu yang boleh ditanggalkan dikeluarkan. Dengan serangan sawan epilepsi di antara gigi, objek nipis (misalnya, sudu yang dibalut dengan sapu tangan) akan terganggu. Pundi es dilekapkan pada kepala di sisi yang bertentangan dengan anggota badan yang lemah..

Bahaya tertentu dalam diabetes adalah bahawa kehilangan kesedaran secara tiba-tiba, kekejangan boleh menjadi tanda koma hipoglikemik.

Oleh itu, disarankan agar dengan kemampuan menelan yang diawetkan, biarkan sepotong gula atau sesudu madu larut. Dalam keadaan tidak sedar, larutan manis tepu di bawah lidah diteteskan kepada pesakit diabetes.

Sekiranya diagnosis kemalangan serebrovaskular sebelumnya disahkan, disyorkan untuk mengisar 10 tablet glisin dan meletakkan serbuk di pipi atau di bawah lidah. Semua ubat lain, termasuk Nitrogliserin, Corvalol, titisan jantung, dikontraindikasikan.

Rawatan strok diabetes

Apabila pesakit tiba di hospital, terapi ubat intensif ditetapkan:

  • semua pesakit diabetes ditunjukkan insulin (subkutan atau intravena), tetapi penurunan gula darah yang tajam tidak digalakkan;
  • agen untuk mencegah edema serebrum - Mannitol, magnesium sulfat atau Dexamethasone (bergantung kepada tekanan darah), Diacarb;
  • perencat enzim penukaran angiotensin - Enap, Prenes;
  • anticonvulsants - diazepam, asid valproik;
  • penyelesaian - Reopoliglukin, fisiologi, Trisol, GIC.

Setelah mengesahkan jenis strok, terapi khusus ditetapkan. Untuk iskemia otak, disyorkan:

  • antikoagulan (antikoagulan) - Zibor, Fraksiparin (dikontraindikasikan pada tekanan di atas 175 mmHg, koma, sawan dan kerosakan otak yang luas);
  • agen antiplatelet (menghalang sambungan platelet) - Aspirin, Plavix, Tiklid;
  • pembetulan tekanan - dengan peningkatan (dari 180 unit) Enap, Ebrantil, pada kadar rendah (sehingga 120 mm Hg), Dobutamine, Reopoliglyukin;
  • meningkatkan metabolisme dalam sel-sel otak dan tisu saraf - Actovegin, Espa-lipon, Ceraxon, Cytochrome.

Dengan pendarahan, arah utama rawatan adalah pencegahan edema serebrum. Untuk ini, Mannitol, magnesium sulfat, Albumin ditetapkan. Tekanan dikekalkan pada tahap 130-150 mm RT. Seni. dengan bantuan Berlipril, Naniprus dalam kombinasi dengan Nimotop. Ceregin, Semax digunakan untuk memulihkan fungsi otak..

Apa yang boleh dan tidak boleh: pemakanan, pergerakan

Dalam tempoh strok yang teruk, pesakit berada di hospital. Pada akhir minggu pertama, disyorkan untuk memulakan latihan pernafasan, pengembangan anggota badan, dan urutan ringan. Terapi fizikal dijalankan dalam bentuk pergerakan perlahan dan lancar di semua sendi (lenturan, panjangan, putaran) dengan bantuan luar pada bahagian yang terkena. Penting juga untuk membantu pesakit berguling-guling di atas katil untuk mengelakkan luka tekanan..

Makanan dalam tempoh ini boleh dilakukan secara intravena melalui saluran gastrik. Sekiranya menelan tidak terganggu, maka pemberian makanan dilakukan dengan makanan yang konsisten seperti haluskan cairan. Makanan gosok dibenarkan:

  • bijirin oat, bijirin soba;
  • sup sayur-sayuran dengan daging atau ikan rebus tanah;
  • kentang tumbuk untuk makanan bayi, dari sayur-sayuran (kecuali kentang), buah-buahan tanpa gula;
  • keju kotej segar dari kefir, yogurt, susu dan kalsium klorida (dikalsinasi);
  • minuman susu masam tanpa bahan tambahan, disediakan lebih baik secara bebas daripada budaya starter farmasi;
  • buah rebus (tegang), jus yang baru diperah (kecuali anggur).

Tonton video mengenai pemakanan selepas strok:

Kontraindikasi untuk keseluruhan tempoh pemulihan selepas strok adalah:

  • tekanan psikologi, keletihan visual, mental dan fizikal;
  • merokok, alkohol, minuman berkafein;
  • penggunaan gula, tepung, daging berlemak, hidangan goreng atau pedas, lemak dari daging, cendawan, ikan;
  • lebihan garam pada menu, makanan dalam tin, salai, sos siap, makanan segera;
  • makan berlebihan, makanan yang jarang berlaku.

Diet selepas keluar dari hospital

Untuk membantu tubuh memulihkan fungsi yang hilang, perkara berikut harus ada dalam diet:

  • sayur-sayuran rebus - kembang kol, brokoli, labu, labu, terung, labu;
  • salad tomato, herba, timun, kubis (jika boleh diterima), wortel segar, bit dengan satu sudu minyak sayuran;
  • kekacang - kacang hijau, kacang hijau, lentil;
  • bijirin - biji-bijian oat, soba, quinoa, coklat, beras hitam;
  • keju kotej segar 2-5% lemak, kefir, yogurt, yogurt;
  • kursus pertama vegetarian;
  • telur dadar kukus dari protein (hanya 3 kuning dibenarkan seminggu);
  • ikan rebus, makanan laut, ayam atau ayam belanda untuk memasak potongan kukus, bebola daging, bebola daging;
  • buah-buahan dan buah beri tanpa gula, jus, kaldu mawar liar, blackcurrant, chicory.

Dalam kuantiti terhad, roti yang dibuat dari tepung rai, kentang (tidak lebih dari satu bahagian sehari), wortel dan bit rebus, keju ringan, buah kering untuk kompot atau bahan tambahan bijirin dibenarkan.

Untuk memasak, jangan gunakan menggoreng atau rebus dengan lemak. Disarankan merebus bijirin, kekacang, mengupas dan memotong sayur-sayuran dan buah-buahan segar dengan teliti. Ini diperlukan agar tidak menyebabkan kembung, terutama pada pesakit di tempat tidur. Garam hanya dimasukkan ke dalam hidangan siap. Kekerapan makan mestilah sekurang-kurangnya 5 kali sehari dalam jumlah pecahan.

Akibat strok pada pesakit diabetes mellitus

Risiko kematian akibat strok pada pesakit diabetes hampir 4 kali lebih tinggi daripada populasi yang lain. Dengan hasil yang baik, tempoh pemulihan yang panjang dicatat. Ia disebabkan oleh kehadiran diabetes:

  • kepekaan yang lemah kerana kerosakan pada serat saraf (neuropati diabetes);
  • aliran darah rendah pada anggota badan (lesi vaskular dan saraf);
  • perubahan kulit yang menghalang urut, gimnastik (ulser trofik, eksim, dermatitis);
  • penurunan mobiliti sendi (arthropathy);
  • gangguan pergerakan sebelum strok;
  • pening, ketidakstabilan ketika berjalan;
  • toleransi rendah terhadap aktiviti fizikal;
  • banyak penyakit bersamaan.

Oleh itu, pemulihan ditangguhkan, fungsi dan kepekaan motor tidak dapat dinormalisasi sepenuhnya. Ensefalopati yang ada (perubahan fungsi otak) menyukarkan pembetulan pertuturan, menghafal maklumat, dan aktiviti mental yang berkesan. Semua ciri-ciri dalam tempoh selepas strok menyebabkan sejumlah besar kecacatan dan kecacatan neurologi yang berterusan..

Prognosis untuk pemulihan

Walaupun dengan diagnosis awal dan terapi lengkap untuk strok yang tepat pada masanya, biasanya hanya peningkatan klinikal yang dapat dicapai. Peluang pemulihan sepenuhnya dikurangkan dalam keadaan berikut:

  • umur selepas 50 tahun;
  • kehadiran komplikasi vaskular lain dari diabetes mellitus (kerosakan pada buah pinggang, otot jantung, anggota badan, retina);
  • tempoh penyakit yang panjang (diabetes yang dikesan selama lebih dari 7 tahun);
  • peningkatan tahap hemoglobin glikasi (lebih daripada 7-7.5%);
  • strok yang meluas;
  • selama tiga bulan tidak ada peningkatan berterusan dalam pergerakan dan kepekaan pada anggota badan;
  • dalam tempoh akut terdapat edema serebrum, koma;
  • didiagnosis dengan aterosklerosis yang meluas, hipertensi arteri tahan ubat, obesiti.

Ramalan yang lebih buruk untuk pesakit merokok yang menderita alkoholisme, serta mereka yang tidak mengawal kadar glukosa darah sebelum strok, tidak mematuhi larangan diet yang ketat, menjalani gaya hidup yang tidak aktif.

Dalam kes seperti itu, biasanya terdapat kesan sisa yang berterusan - kelemahan anggota badan, goyah ketika berjalan, jatuh, pening, gangguan penglihatan.

Pesakit mempunyai risiko tinggi strok berulang, infark miokard. Mereka diberi ubat secara berterusan - ubat untuk mengencerkan darah, menurunkan kolesterol, melindungi otak (neuroprotectors). Pemantauan berterusan terhadap ujian darah, rundingan berkala dari ahli endokrinologi dan ahli neuropatologi, pakar oftalmologi diperlukan.

Dan di sini lebih banyak mengenai diabetes pada wanita.

Strok dengan diabetes boleh menyebabkan kerosakan yang besar pada badan yang sudah sakit. Untuk mengurangkan kesan pendarahan yang meluas, rawatan pesakit dalam harus dimulakan seawal mungkin. Dari minggu pertama, latihan terapeutik, urut ditunjukkan. Pemakanan lembut, dibina dengan mengambil kira had lemak, karbohidrat sederhana. Pemulihan komprehensif diperlukan selepas strok.

Video berguna

Tonton video mengenai pencegahan strok dan diabetes:

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes