Pelajaran 37. Sifat kimia karbohidrat

Glukosa monosakarida mempunyai sifat kimia alkohol dan aldehid..

Reaksi Glukosa Alkohol

Glukosa bertindak balas dengan asid karboksilik atau anhidrida untuk membentuk ester. Contohnya, dengan anhidrida asetik:

Bagaimana glukosa alkohol polihidrat bertindak balas dengan hidroksida tembaga (II) untuk membentuk larutan glikosida tembaga biru terang (II):

Tindak balas glukosa kumpulan aldehid

Reaksi "cermin perak":

Pengoksidaan glukosa oleh hidroksida tembaga (II) apabila dipanaskan dalam medium alkali:

Apabila terkena air bromin, glukosa juga mengoksidasi kepada asid glukonat.

Pengoksidaan glukosa dengan asid nitrat membawa kepada asid gula dibasik:

Pemulihan glukosa ke dalam sorbitol alkohol heksahidrat:

Sorbitol terdapat dalam banyak buah beri dan buah-buahan..

Sorbitol di dunia tumbuhan

Tiga jenis penapaian glukosa
di bawah pengaruh pelbagai enzim

Reaksi Disakarida

Hidrolisis sukrosa dengan adanya asid mineral (N2JADI4, НСl, Н2Dengan3):

Pengoksidaan maltosa (disakarida pengurangan), sebagai contoh reaksi "cermin perak":

Tindak balas polisakarida

Hidrolisis pati sekiranya terdapat asid atau enzim dapat berjalan secara berperingkat. Dalam keadaan yang berbeza, pelbagai produk dapat dibezakan - dekstrin, maltosa atau glukosa:

Pati memberikan warna biru dengan larutan yodium berair. Apabila dipanaskan, warnanya hilang, dan apabila disejukkan, muncul lagi. Tindak balas kanji iodin adalah tindak balas kualitatif kanji. Dipercayai bahawa pati iodida adalah sebatian inklusi-penggabungan yodium ke dalam tubul molekul pati..

Hidrolisis selulosa dengan adanya asid:

Nitrasi selulosa dengan asid nitrik pekat di hadapan asid sulfurik pekat. Dari tiga kemungkinan nitroesters (mono-, di- dan trinitroesters) selulosa, bergantung pada jumlah asid nitrik dan suhu tindak balas, terutamanya salah satunya terbentuk. Contohnya, pembentukan trinitroselulosa:

Trinitrocellulose, yang disebut pyroxylin, digunakan dalam pembuatan serbuk tanpa asap.

Asetilasi selulosa melalui tindak balas dengan anhidrida asetik dengan adanya asid asetik dan sulfurik:

Serat sintetik - asetat diperoleh daripada triasetil selulosa..

Selulosa dilarutkan dalam reagen tembaga-amonia - larutan [Cu (NH3)4] (OH)2 dalam ammonia pekat. Apabila larutan ini diasamkan dalam keadaan khas, selulosa diperoleh dalam bentuk filamen..
Ia adalah serat tembaga-ammonia.

Apabila alkali dan karbon disulfida bertindak pada selulosa, selulosa xanthate terbentuk:

Dari larutan alkali xanthate tersebut dapatkan serat selulosa - viskosa.

Aplikasi pulpa

LATIHAN.

1. Berikan persamaan tindak balas di mana glukosa menunjukkan: a) mengurangkan sifat; b) sifat pengoksidaan.

2. Berikan dua persamaan tindak balas penapaian glukosa, di mana asid terbentuk.

3. Dari glukosa dapatkan: a) garam kalsium asid kloroasetik (kalsium kloroasetat);
b) garam kalium asid β-bromobutyric (kalium bromobutyrate).

4. Glukosa dioksidakan dengan teliti dengan air bromin. Sebatian yang dihasilkan dipanaskan dengan metil alkohol dengan adanya asid sulfurik. Tuliskan persamaan tindak balas kimia dan namakan produk yang dihasilkan.

5. Berapa gram glukosa yang mengalami fermentasi alkohol, menghasilkan hasil 80%, jika 65.57 ml larutan natrium hidroksida berair 20% (ketumpatan 1.22 g / ml) diperlukan untuk meneutralkan karbon oksida (IV) yang terbentuk selama ini? Berapa gram natrium bikarbonat terbentuk?

6. Tindak balas apa yang boleh digunakan untuk membezakan: a) glukosa dari fruktosa; b) sukrosa daripada maltosa?

7. Tentukan struktur sebatian organik yang mengandungi oksigen, 18 gnya boleh bertindak balas dengan 23.2 g ammonia perak oksida Ag2O, dan jumlah oksigen yang diperlukan untuk membakar jumlah bahan ini sama dengan isipadu CO yang dihasilkan semasa pembakarannya2.

8. Apa yang menjelaskan kemunculan warna biru apabila terkena larutan iodin kanji?

9. Reaksi apa yang boleh digunakan untuk membezakan glukosa, sukrosa, kanji dan selulosa??

10. Berikan formula untuk ester selulosa dan asid asetik (untuk tiga kumpulan OH dari unit struktur selulosa). Namakan eter ini. Di manakah selulosa asetat digunakan??

11. Reagen apa yang digunakan untuk melarutkan selulosa?

Jawapan untuk latihan untuk topik 2

Pelajaran 37

1. a) Sifat pengurangan glukosa dalam tindak balas dengan air bromin:

b) Sifat pengoksidaan glukosa dalam hidrogenasi pemangkin kumpulan aldehid:

2. Fermentasi glukosa dengan pembentukan asid organik:

3.

4.

5. Hitung jisim NaOH dalam larutan 20% dengan isipadu 65.57 ml:

m (NaOH) = (NaOH) • m (20% NaOH) = w • • V = 0.2 • 1.22 • 65.57 = 16.0 g.

Persamaan tindak balas peneutralan dengan pembentukan NaHCO3:

Sebagai tindak balas (1), m (CO2) = x = 16 • 44/40 = 17.6 g, dan m (NaHCO3) = y = 16 • 84/40 = 33.6 g.

Reaksi penapaian alkohol glukosa:

Dengan mempertimbangkan hasil tindak balas 80% (2) secara teoritis, berikut harus dibentuk:

Jisim glukosa: z = 180 • 22 / (2 • 44) = 45 g.

6. Untuk membezakan: a) glukosa dari fruktosa dan b) sukrosa dari maltosa menggunakan tindak balas "cermin perak". Glukosa dan maltosa memendapkan perak dalam tindak balas ini, sementara fruktosa dan sukrosa tidak bertindak balas..

7. Dari data masalah, bahan yang dikehendaki mengandungi kumpulan aldehid dan bilangan atom C dan O yang sama. Ini mungkin karbohidrat CnH2nOn. Persamaan tindak balas pengoksidaan dan pembakarannya:

Dari persamaan tindak balas (1) jisim molar karbohidrat:

x = 18 • 232 / 23.2 = 180 g / mol,

8. Apabila larutan iodin bertindak pada kanji, sebatian warna baru terbentuk. Ini menjelaskan penampilan warna biru.

9. Dari sekumpulan zat: glukosa, sukrosa, pati dan selulosa - kita dapat menentukan glukosa dengan reaksi "cermin perak".
Pati boleh dibezakan dengan pewarnaan biru dengan larutan yodium berair.
Sukrosa sangat larut dalam air, sementara selulosa tidak larut. Selain itu, sukrosa mudah dihidrolisis walaupun di bawah pengaruh asid karbonik pada suhu 40-50 ° С dengan pembentukan glukosa dan fruktosa. Hidrolisis ini menghasilkan reaksi "cermin perak".
Hidrolisis selulosa memerlukan mendidih yang lama dengan adanya asid sulfurik.

Bandingkan fruktosa dan gula | Perbezaan penting

Pakar pemakanan telah lama mengatasi bahaya gula, menyebutnya sebagai "kematian putih", jadi dalam beberapa tahun kebelakangan ini, pengilang semakin menggunakan pengganti gula, yang akan selamat dan pada masa yang sama tidak kalah dengan rasa manis. Selalunya, pilihan dibuat memihak kepada fruktosa. Adakah ia sangat tidak berbahaya dan adakah pantas melepaskan gula untuknya? Jawapan kepada soalan yang dijumpai oleh pakar kami.

Fruktosa dan gula: apa itu dan apa perbezaannya

Pertama, mari kita tentukan dengan tepat apa itu fruktosa dan bagaimana ia berbeza dengan gula. Tetapi pertama mengenai yang terakhir, kerana tidak semua orang mempunyai idea yang betul mengenainya. Ini adalah karbohidrat yang terdiri daripada fruktosa dan glukosa, mudah larut dalam air. Lebih tepat menyebutnya sukrosa (dianggap polisakarida).

Fruktosa adalah monosakarida, iaitu, ia mempunyai struktur yang lebih sederhana. Ia biasanya merupakan bahagian sukrosa dan disebut gula buah. Oleh itu, fruktosa diserap ke dalam darah dengan cepat. Perkara penting: semasa mengasimilasi fruktosa, tubuh tidak menggunakan insulin. Atas sebab inilah gula-gula yang membentuk monosakarida ini selamat bagi penghidap diabetes.

Bagi kandungan kalori, fruktosa dan sukrosa hampir sama dalam penunjuk ini, sementara yang pertama lebih manis: nisbah anggaran monosakarida dan gula dalam kemanisan adalah 3: 1.

PADA CATATAN. Fruktosa disyorkan untuk digunakan sebagai bahan tambahan dalam diet dan bukannya sukrosa untuk penderita diabetes. Selalunya ia ditambah ke teh, gula-gula, beberapa hidangan utama. Tetapi mesti diingat bahawa monosakarida itu sendiri berkalori tinggi: penggunaannya yang berlebihan dapat menyebabkan kenaikan berat badan yang cepat, dan dalam beberapa kes perubahan komposisi lipid darah.

Mengenai sifat fruktosa dan gula

Dengan penggunaan yang sederhana, gula tentu dapat bermanfaat, dan segera setelah dimakan:

Produk dengan cepat terbahagi kepada komponennya - glukosa dan fruktosa. Glukosa, seterusnya, sampai ke hati, merangsang pengeluaran asid yang membuang toksin dari badan. Oleh sebab itu, untuk penyakit hati yang menetapkan ubat yang mengandungi glukosa;

Sukrosa setelah membelah mengaktifkan aktiviti otak, mempunyai kesan yang baik terhadap fungsi sistem saraf;

Sukrosa mempunyai kesan menenangkan dan menyegarkan, berfungsi dengan baik sebagai antidepresan. Dengan penggunaan produk yang sederhana, anda dapat melupakan kegelisahan, tekanan dan manifestasi ketidakstabilan mental yang lain (semua ini dapat dilakukan berkat hormon serotonin yang terdapat dalam produk).

Walaupun terdapat banyak kelebihan gula, seseorang tidak boleh melupakan kemungkinan bahaya produk apabila dimakan dalam jumlah yang banyak:

Tubuh menjadi tidak dapat memproses gula berlebihan dan "menyimpannya" menjadi sel lemak;

Sekiranya anda cenderung menghidap diabetes, sukrosa berlebihan boleh mencetuskan penyakit ini;

Pengambilan sukrosa yang kerap membawa kepada fakta bahawa tubuh mula menggunakan simpanan kalsium yang berlebihan, yang diperlukan untuk memproses bahan putih manis.

Kita tidak boleh menyebut fruktosa. Seperti sukrosa, ia mempunyai kelebihan tertentu:

Membelah tidak meningkatkan glukosa darah;

Tidak seperti gula, ia tidak memberi kesan negatif pada enamel gigi;

Indeks glisemik zatnya sangat rendah, sementara tahap kemanisannya jauh lebih tinggi daripada sukrosa - tidak ada pilihan yang lebih baik untuk pesakit diabetes.

PADA CATATAN. Walaupun fruktosa dianggap sebagai pilihan yang sesuai untuk mereka yang menderita diabetes, perlu mengikuti cadangan perubatan dengan ketat, sentiasa memantau tahap glukosa, jangan menyalahgunakan produk (kerana kelebihannya menyebabkan penukaran menjadi asid lemak), dan selalu ingat tentang pemakanan bersamaan.

Walaupun terdapat banyak kelebihan, monosakarida juga mempunyai aspek negatif:

Sekiranya gula diganti sepenuhnya, ketagihan berterusan boleh berlaku. Atas sebab ini, produk tersebut mula memberi kesan negatif pada tubuh, dan semuanya kerana tahap glukosa secara beransur-ansur menurun ke tahap yang sangat rendah;

Sekali lagi, kerana kekurangan zat seperti glukosa dalam monosakarida, tubuh tidak dapat tepu (akibatnya, perkembangan patologi endokrin);

Sekiranya anda tidak mengawal jumlah monosakarida yang digunakan dalam makanan, kemungkinan proses hati beracun.

Mari buat ringkasan ringkas. Pertama, gula dicerna lebih lama dan lebih keras. Kedua, gula memerlukan insulin untuk dipecah, dan fruktosa tidak. Ketiga, gula tidak semanis harganya. Nah, akhirnya, tidak seperti monosakarida, ia dapat memberi tubuh tenaga "cepat" tenaga.

Glukosa, fruktosa dan sukrosa: apakah perbezaannya?

Sekiranya anda berusaha mengurangkan jumlah gula yang dimakan, anda mungkin tertanya-tanya apakah jenis gula itu penting. Glukosa, fruktosa dan sukrosa adalah tiga jenis gula yang mengandungi jumlah kalori yang sama per gram. Semuanya dijumpai secara semula jadi dalam buah-buahan, sayur-sayuran, produk tenusu dan bijirin, tetapi juga ditambahkan ke banyak makanan yang diproses. Walau bagaimanapun, mereka berbeza dalam struktur kimianya, bagaimana tubuh anda mencerna dan memetabolisme mereka, dan bagaimana ia mempengaruhi kesihatan anda. Artikel ini membincangkan perbezaan utama antara sukrosa, glukosa, dan fruktosa, dan mengapa ia penting..

Sukrosa terdiri daripada glukosa dan fruktosa.

Sukrosa adalah nama saintifik untuk gula meja.

Gula dikelaskan sebagai monosakarida atau disakarida.

Disakarida terdiri daripada dua monosakarida yang dihubungkan dan dipecah ke dalamnya semasa pencernaan (1).

Sukrosa adalah disakarida yang terdiri daripada satu molekul glukosa dan satu molekul fruktosa, atau 50% glukosa dan 50% fruktosa.

Ini adalah karbohidrat semula jadi yang terdapat dalam banyak buah, sayur-sayuran, dan bijirin, tetapi juga ditambahkan ke banyak makanan yang diproses, seperti gula-gula, ais krim, bijirin sarapan pagi, barang-barang dalam tin, soda, dan minuman manis lainnya..

Gula meja dan sukrosa yang terdapat dalam makanan yang diproses biasanya diperoleh dari bit gula atau tebu.

Sukrosa kurang manis daripada fruktosa tetapi lebih manis daripada glukosa (2).

Glukosa

Glukosa adalah gula sederhana atau monosakarida. Ini adalah sumber tenaga berasaskan karbohidrat pilihan anda untuk badan anda (1).

Monosakarida adalah gula sepenuhnya dan oleh itu tidak boleh dipecah menjadi sebatian yang lebih sederhana..

Ini adalah unsur asas karbohidrat..

Dalam makanan, glukosa paling sering dikaitkan dengan gula sederhana lain untuk membentuk pati polisakarida atau disakarida seperti sukrosa dan laktosa (1).

Ia sering ditambahkan pada makanan yang diproses dalam bentuk dekstrosa, yang diekstrak dari pati jagung..

Glukosa kurang manis daripada fruktosa dan sukrosa (2).

Fruktosa

Fruktosa, atau "gula buah," adalah monosakarida seperti glukosa (1).

Secara semulajadi terdapat dalam buah-buahan, madu, agave dan kebanyakan sayur-sayuran akar. Lebih-lebih lagi, ia biasanya ditambahkan pada makanan yang diproses dalam bentuk sirap jagung fruktosa tinggi.

Fruktosa berasal dari bit gula, tebu dan jagung. Sirap jagung fruktosa tinggi dibuat dari pati jagung dan mengandungi lebih banyak fruktosa daripada glukosa berbanding sirap jagung biasa (3).

Dari ketiga gula tersebut, fruktosa mempunyai rasa paling manis, tetapi mempunyai kesan paling sedikit terhadap gula darah (2).

Sukrosa terdiri daripada gula sederhana, glukosa dan fruktosa. Sukrosa, glukosa dan fruktosa terdapat secara semula jadi dalam banyak makanan, tetapi juga ditambahkan ke makanan yang diproses..

Mereka dicerna dan diasimilasi dengan cara yang berbeza.

Badan anda mencerna dan mengasimilasikan monosakarida dan disakarida dengan cara yang berbeza..

Oleh kerana monosakarida sudah dalam bentuk termudah, ia tidak perlu dipecah sebelum badan anda dapat menggunakannya. Mereka diserap terus ke aliran darah anda, terutama di usus kecil dan, pada tahap yang lebih rendah, di mulut (4).

Disakarida, seperti sukrosa, sebaliknya, mesti dipecah menjadi gula sederhana sebelum dapat dicerna..

Setelah gula dalam bentuk termudah, ia dimetabolisme dengan cara yang berbeza..

Pengambilan dan penggunaan glukosa

Glukosa diserap secara langsung melalui selaput lendir usus kecil, memasuki aliran darah, yang menyampaikannya ke sel anda (4, 5).

Ini meningkatkan gula darah lebih cepat daripada gula lain, yang merangsang pembebasan insulin (6).

Insulin diperlukan agar glukosa memasuki sel anda (7).

Di dalam sel, glukosa digunakan dengan segera untuk tenaga atau ditukar menjadi glikogen untuk penyimpanan otot atau hati untuk digunakan di masa depan (8, 9).

Badan anda memantau gula darah dengan teliti. Apabila terlalu rendah, glikogen dipecah menjadi glukosa dan dilepaskan ke aliran darah anda untuk digunakan sebagai sumber tenaga (9).

Sekiranya glukosa tidak tersedia, hati anda mungkin menerima gula jenis ini dari sumber lain (9).

Penyerapan dan penggunaan fruktosa

Seperti glukosa, fruktosa diserap dengan memasuki usus kecil secara langsung ke aliran darah anda (4, 5).

Ini meningkatkan gula darah lebih perlahan daripada glukosa, dan, nampaknya, tidak langsung mempengaruhi kadar insulin (6, 10).

Namun, walaupun fruktosa tidak menaikkan gula darah dengan segera, ia boleh memberi kesan negatif jangka panjang..

Hati anda mesti mengubah fruktosa menjadi glukosa sebelum tubuh anda dapat menggunakannya untuk tenaga. Sekiranya anda makan lebih banyak fruktosa daripada yang dapat ditangani oleh hati anda, lebihan berubah menjadi kolesterol dan trigliserida (11).

Ini boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan, seperti kegemukan, penyakit hati berlemak, dan kolesterol tinggi..

Penyerapan dan penggunaan sukrosa

Oleh kerana sukrosa adalah disakarida, ia perlu dipecah sebelum badan anda dapat menggunakannya..

Enzim di mulut anda sebahagiannya memecah sukrosa menjadi glukosa dan fruktosa, dan asid di dalam perut anda memecahnya lebih jauh. Walau bagaimanapun, sebahagian besar pencernaan gula berlaku di usus kecil (4).

Enzim sukrosa, yang dihasilkan oleh permukaan lendir usus kecil, membahagikan sukrosa menjadi glukosa dan fruktosa. Mereka kemudian diserap ke dalam aliran darah anda seperti yang dijelaskan di atas (4).

Kehadiran glukosa meningkatkan jumlah fruktosa yang dapat dicerna, yang merangsang pembebasan insulin. Ini bermaksud bahawa fruktosa digunakan lebih banyak untuk menghasilkan lemak dibandingkan dengan jenis gula ini dimakan sendiri (11).

Oleh itu, pengambilan fruktosa dan glukosa bersama-sama boleh membahayakan kesihatan anda lebih banyak daripada jika diambil secara berasingan. Ini dapat menjelaskan mengapa gula tambahan, seperti sirap jagung fruktosa tinggi, dikaitkan dengan pelbagai masalah kesihatan..

Glukosa dan fruktosa diserap terus ke aliran darah anda, sementara sukrosa mesti dipecah terlebih dahulu. Glukosa digunakan untuk menghasilkan tenaga atau disimpan sebagai glikogen. Fruktosa ditukar menjadi glukosa atau disimpan sebagai lemak.

Fruktosa Mungkin Terburuk Untuk Kesihatan

Tubuh anda mengubah fruktosa menjadi glukosa di hati untuk menggunakannya untuk tenaga. Fruktosa berlebihan meningkatkan beban pada hati anda, yang boleh menyebabkan sejumlah masalah metabolik (11).

Beberapa kajian menunjukkan kesan berbahaya pengambilan fruktosa tinggi. Ini termasuk ketahanan insulin, diabetes jenis 2, obesiti, penyakit hati berlemak, dan sindrom metabolik (12, 13, 14).

Dalam satu kajian selama 10 minggu, orang yang meminum minuman manis fruktosa meningkatkan lemak perutnya sebanyak 8.6% berbanding dengan 4.8% mereka yang minum minuman manis glukosa (14).

Kajian lain mendapati bahawa walaupun semua gula yang ditambahkan dapat meningkatkan risiko diabetes dan obesiti jenis 2, fruktosa mungkin paling berbahaya (15).

Selain itu, fruktosa didapati meningkatkan kadar ghrelin hormon kelaparan dan boleh membuat anda merasa lapar setelah makan (16, 17).

Oleh kerana fruktosa dimetabolisme di hati anda, seperti alkohol, beberapa bukti menunjukkan bahawa ia juga boleh menyebabkan ketagihan. Satu kajian menunjukkan bahawa ia mengaktifkan jalan ganjaran di otak anda, yang boleh menyebabkan peningkatan keinginan gula (18, 19).

Fruktosa telah dikaitkan dengan beberapa kesan kesihatan negatif, termasuk kegemukan, diabetes jenis 2, ketahanan insulin, dan penyakit hati berlemak. Pengambilan fruktosa juga dapat meningkatkan rasa lapar dan keinginan gula..

Anda mesti menghadkan gula tambahan

Tidak perlu menghindari gula, yang secara semula jadi terjadi pada makanan keseluruhan seperti buah-buahan, sayur-sayuran, dan produk tenusu. Makanan ini juga mengandungi nutrien, serat, dan air yang menahan kesan negatifnya..

Kesan kesihatan yang merosakkan yang berkaitan dengan pengambilan gula dikaitkan dengan gula tambahan yang tinggi dalam diet khas manusia moden..

Pertubuhan Kesihatan Sedunia mengesyorkan mengehadkan pengambilan gula tambahan kepada 5-10% daripada pengambilan kalori harian anda. Dengan kata lain, jika anda makan 2,000 kalori sehari, anda harus menurunkan pengambilan gula anda kurang dari 25-50 gram (20).

Sebagai contoh, satu minuman manis berkarbonat 355 ml mengandungi kira-kira 30 gram gula tambahan, yang mungkin sudah melebihi had harian anda (21).

Lebih-lebih lagi, gula tidak hanya ditambahkan pada makanan yang jelas manis, seperti soda, ais krim dan gula-gula. Gula juga ditambahkan ke makanan yang mungkin tidak anda temui, seperti perasa, sos, dan makanan beku..

Semasa membeli makanan yang diproses, selalu baca senarai ramuan dengan teliti untuk mencari gula tersembunyi. Perlu diingat bahawa gula boleh mempunyai lebih dari 50 nama yang berbeza..

Kaedah yang paling berkesan untuk mengurangkan pengambilan gula anda adalah dengan makan makanan utuh dan utuh..

Pengambilan gula tambahan haruslah terhad, tetapi jangan bimbang tentang makanan yang terdapat secara semula jadi dalam makanan. Diet tinggi makanan keseluruhan dan rendah makanan olahan adalah kaedah terbaik untuk mengelakkan gula tambahan..

Glukosa, fruktosa, sukrosa: apakah perbezaannya? yang lebih memudaratkan?

Ucapan berterusan mengenai bahaya gula, yang didengar hari ini dari semua tanduk maklumat, membuat kita percaya bahawa masalah itu benar-benar wujud.

Oleh kerana cinta gula dijahit di bawah sedar kita sejak lahir dan anda sebenarnya tidak mahu menolaknya, anda harus mencari alternatif.

Glukosa, fruktosa dan sukrosa adalah tiga jenis gula yang popular, yang mempunyai banyak kesamaan, tetapi terdapat perbezaan yang ketara..

Mereka secara semula jadi terdapat dalam banyak buah-buahan, sayur-sayuran, produk tenusu dan biji-bijian. Juga, seseorang belajar mengasingkannya dari produk ini dan menambahkannya ke dalam karya masakan tangannya, untuk meningkatkan rasa.

Dalam artikel ini kita akan membincangkan bagaimana glukosa, fruktosa dan sukrosa berbeza, dan kita pasti akan memberitahu mana yang lebih berguna / berbahaya.

Glukosa, fruktosa, sukrosa: perbezaan dari segi kimia. Definisi

Dari sudut kimia, semua jenis gula boleh dibahagikan kepada monosakarida dan disakarida..

Monosakarida adalah jenis gula struktur termudah yang tidak memerlukan pencernaan dan diserap sebagaimana adanya dan sangat cepat. Proses asimilasi sudah bermula di mulut, dan berakhir di rektum. Ini termasuk glukosa dan fruktosa..

Disakarida terdiri daripada dua monosakarida dan untuk asimilasi mesti dibahagikan kepada konstituennya (monosakarida) semasa pencernaan. Wakil disakarida yang paling menonjol adalah sukrosa.

Apa itu sukrosa??

Sukrosa adalah nama saintifik untuk gula..

Sukrosa adalah disakarida. Molekulnya terdiri daripada satu molekul glukosa dan satu fruktosa. Mereka. sebagai sebahagian daripada gula meja biasa kami - 50% glukosa dan 50% fruktosa 1.

Sukrosa semulajadi terdapat dalam banyak makanan semula jadi (buah-buahan, sayur-sayuran, bijirin).

Sebahagian besar dari apa yang dijelaskan dalam perbendaharaan kata kita dengan kata sifat "manis" adalah kerana fakta bahawa ia mengandungi sukrosa (gula-gula, ais krim, minuman berkarbonat, produk tepung).

Gula meja diperoleh dari bit gula dan tebu..

Sukrosa kurang manis daripada fruktosa tetapi lebih manis daripada glukosa 2.

Apa itu glukosa??

Glukosa adalah sumber tenaga asas utama untuk badan kita. Ia dihantar melalui darah ke semua sel tubuh untuk pemakanan mereka..

Parameter darah seperti "gula darah" atau "gula darah" menggambarkan kepekatan glukosa di dalamnya..

Semua jenis gula lain (fruktosa dan sukrosa) sama ada mengandungi glukosa dalam komposisinya, atau mesti ditukarkan ke dalamnya untuk digunakan sebagai tenaga.

Glukosa adalah monosakarida, iaitu tidak memerlukan pencernaan dan diserap dengan sangat cepat.

Dalam makanan semula jadi, biasanya merupakan sebahagian daripada karbohidrat kompleks - polisakarida (pati) dan disakarida (sukrosa atau laktosa (memberikan rasa manis pada susu)).

Dari ketiga-tiga jenis gula - glukosa, fruktosa, sukrosa - glukosa adalah rasa paling manis 2.

Apakah fruktosa??

Fruktosa atau "gula buah" juga merupakan monosakarida, seperti glukosa, iaitu diserap dengan cepat.

Rasa manis kebanyakan buah dan madu adalah kerana kandungan fruktosa..

Dalam bentuk pemanis, fruktosa diperoleh dari bit gula, tebu dan jagung yang sama.

Berbanding dengan sukrosa dan glukosa, fruktosa mempunyai rasa paling manis 2.

Fruktosa telah menjadi sangat popular di kalangan penderita diabetes hari ini, kerana semua jenis gula mempunyai kesan paling sedikit terhadap gula darah 2. Lebih-lebih lagi, apabila digunakan bersama dengan glukosa, fruktosa meningkatkan bahagian glukosa yang disimpan oleh hati, yang menyebabkan penurunan kadarnya dalam darah 6.

Sukrosa, glukosa, fruktosa adalah tiga jenis gula yang berbeza dalam masa asimilasi (minimum untuk glukosa dan fruktosa), tahap kemanisan (maksimum untuk fruktosa) dan kesan pada gula darah (minimum untuk fruktosa)

Glukosa, fruktosa, sukrosa: perbezaan dari segi asimilasi. Apa yang lebih memudaratkan?

Bagaimana glukosa diserap

Apabila glukosa memasuki aliran darah, ia merangsang pembebasan insulin, hormon pengangkutan yang tugasnya adalah untuk menyampaikannya ke dalam sel.

Di sana, ia segera diracuni "ke dalam tungku" untuk ditukarkan menjadi tenaga atau disimpan sebagai glikogen pada otot dan hati untuk penggunaan selanjutnya 3.

Ini menjelaskan pentingnya karbohidrat dalam pemakanan dalam sukan, termasuk untuk mendapatkan jisim otot: di satu pihak, mereka memberikan tenaga untuk melakukan senaman, di sisi lain, mereka membuat otot "besar", kerana setiap gram glikogen yang tersimpan dalam otot mengikat beberapa gram air 10.

Tubuh kita mengawal tahap gula (glukosa) dalam darah dengan sangat ketat: ketika jatuh, glikogen hancur dan lebih banyak glukosa memasuki darah; jika tinggi, dan pengambilan karbohidrat (glukosa) berterusan, maka insulin menghantar lebihan simpanannya ke tempat penyimpanan glikogen di hati dan otot; apabila kedai-kedai ini diisi, karbohidrat berlebihan ditukar menjadi lemak dan disimpan di kedai lemak.

Itulah sebabnya gula-gula sangat buruk untuk menurunkan berat badan..

Sekiranya tahap glukosa dalam darah rendah dan karbohidrat tidak berasal dari makanan, maka tubuh dapat menghasilkannya dari lemak dan protein, bukan hanya dari yang terdapat dalam makanan, tetapi juga dari yang tersimpan di dalam badan 4.

Ini menjelaskan keadaan katabolisme otot atau pemusnahan otot, yang dikenali dalam bina badan, serta mekanisme pembakaran lemak sambil mengehadkan pengambilan kalori.

Kebarangkalian katabolisme otot sangat tinggi semasa pengeringan badan pada diet rendah karbohidrat: tenaga dengan karbohidrat dan lemak rendah dan protein otot dapat dihancurkan untuk memastikan fungsi organ penting (otak, misalnya) 4.

Glukosa adalah sumber tenaga asas untuk semua sel di dalam badan. Ketika digunakan, kadar hormon insulin dalam darah meningkat, yang mengangkut glukosa ke dalam sel, termasuk sel otot, untuk ditukar menjadi tenaga. Sekiranya terdapat terlalu banyak glukosa, sebahagiannya disimpan sebagai glikogen, dan sebahagiannya boleh ditukar menjadi lemak

Bagaimana fruktosa diserap

Seperti glukosa, fruktosa diserap dengan sangat cepat..

Tidak seperti glukosa, setelah penyerapan fruktosa, tahap gula dalam darah meningkat secara beransur-ansur dan tidak menyebabkan lonjakan tajam pada tahap insulin 5.

Bagi pesakit diabetes yang mengalami kepekaan terhadap insulin, ini adalah kelebihan..

Tetapi fruktosa mempunyai satu ciri pembezaan penting..

Agar badan dapat menggunakan fruktosa untuk tenaga, ia mesti ditukar menjadi glukosa. Penukaran ini berlaku di hati..

Diyakini bahawa hati tidak dapat memproses sejumlah besar fruktosa, dan jika terdapat terlalu banyak dalam diet, kelebihannya diubah menjadi trigliserida 6, yang telah diketahui kesan negatif kesihatan, meningkatkan risiko kegemukan, pembentukan hati berlemak, dll. 9.

Pandangan ini sangat sering dijadikan hujah dalam perselisihan "yang lebih berbahaya: gula (sukrosa) atau fruktosa?".

Walau bagaimanapun, beberapa kajian saintifik menunjukkan bahawa sifat untuk meningkatkan tahap trigliserida dalam darah wujud dalam tahap fruktosa, sukrosa, dan glukosa yang sama, dan hanya jika mereka dikonsumsi secara berlebihan (melebihi kalori harian yang diperlukan), dan tidak bila dengan pertolongan mereka, sebahagian daripada kalori diganti, mengikut norma 1 yang dibenarkan.

Fruktosa, tidak seperti glukosa, tidak meningkatkan tahap insulin dalam darah dan melakukannya secara beransur-ansur. Ini adalah kelebihan bagi pesakit diabetes. Peningkatan trigliserida darah dan hati, yang sering diperdebatkan untuk bahaya yang lebih besar pada fruktosa berbanding glukosa, bukanlah bukti yang jelas.

Bagaimana sukrosa diserap

Sukrosa berbeza dengan fruktosa dan glukosa kerana itu adalah disakarida, iaitu untuk penyerapan, ia mesti dibahagikan kepada glukosa dan fruktosa. Proses ini sebahagiannya bermula di rongga mulut, berterusan di perut dan berakhir di usus kecil..

Dengan glukosa dan fruktosa, apa yang berlaku di atas adalah apa yang berlaku..

Walau bagaimanapun, gabungan dua gula ini menghasilkan kesan ingin tahu tambahan: dengan adanya glukosa, lebih banyak fruktosa diserap dan tahap insulin meningkat lebih banyak, yang bermaksud peningkatan potensi penurunan lemak yang lebih besar 6.

Fruktosa itu sendiri pada kebanyakan orang kurang diserap dan, pada dos tertentu, tubuh menolaknya (intoleransi fruktosa). Walau bagaimanapun, apabila glukosa dimakan dengan fruktosa, jumlah yang lebih besar akan diserap..

Ini bermaksud bahawa ketika makan fruktosa dan glukosa (yang kita miliki dalam kasus gula), kesan negatif terhadap kesihatan boleh menjadi lebih parah daripada ketika mereka dimakan secara berasingan..

Di Barat, para doktor dan saintis masa kini sangat berhati-hati dengan penggunaan meluas yang disebut "sirap jagung" dalam makanan, yang merupakan gabungan pelbagai jenis gula. Sebilangan besar data saintifik menunjukkan bahaya yang teruk terhadap kesihatan.

Sukrosa (atau gula) berbeza dengan glukosa dan fruktosa kerana ia adalah gabungannya. Bahaya kesihatan gabungan seperti itu (terutama berkaitan dengan kegemukan) boleh lebih parah daripada komponennya

Jadi apa yang lebih baik (kurang berbahaya): sukrosa (gula)? fruktosa? atau glukosa?

Bagi mereka yang sihat, mungkin tidak ada alasan untuk takut dengan gula yang sudah terdapat dalam produk semula jadi: alam semula jadi sangat bijak dan mencipta produk makanan sedemikian rupa sehingga, hanya memakannya, sangat sukar untuk membahayakan diri sendiri.

Bahan-bahan di dalamnya seimbang, mereka tepu dengan serat dan air dan hampir mustahil untuk makan berlebihan.

Bahaya gula (gula meja dan fruktosa) yang dibincangkan oleh semua orang hari ini adalah akibat penggunaannya terlalu banyak.

Menurut beberapa statistik, rata-rata orang Barat makan sekitar 82 g gula sehari (tidak termasuk yang terdapat dalam produk semula jadi). Ini adalah sekitar 16% daripada jumlah kandungan kalori makanan - jauh lebih banyak daripada yang disyorkan.

Pertubuhan Kesihatan Sedunia mengesyorkan mengambil tidak lebih daripada 5-10% kalori dari gula. Ini kira-kira 25 g untuk wanita dan 38 g untuk lelaki.8.

Untuk menjadikannya lebih jelas, kami menerjemahkan ke dalam bahasa produk: 330 ml Coca-Cola mengandungi sekitar 30 g gula 11. Ini, pada asasnya, adalah semua yang dibenarkan...

Perlu juga diingat bahawa gula ditambahkan bukan hanya pada makanan manis (ais krim, gula-gula, coklat). Ini boleh didapati dalam "selera sedap": sos, saus tomat, mayonis, roti dan sosej.

Alangkah baiknya membaca label sebelum membeli..

Bagi beberapa kategori orang, terutama mereka yang mempunyai sensitiviti insulin (pesakit kencing manis), memahami perbezaan antara gula dan fruktosa sangat penting.

Bagi mereka, penggunaan fruktosa, sebenarnya kurang berbahaya daripada gula atau glukosa murni, kerana mempunyai indeks glisemik yang lebih rendah dan tidak menyebabkan peningkatan gula darah yang tajam.

Jadi nasihat umum adalah:

  • kurangkan, dan lebih baik membuang dari diet secara umum segala jenis gula (gula, fruktosa) dan produk halus yang dihasilkan oleh mereka dalam jumlah besar;
  • jangan gunakan pemanis, kerana kelebihan daripadanya penuh dengan akibat kesihatan;
  • bina diet anda secara eksklusif pada keseluruhan produk semula jadi dan jangan takut gula dalam komposisi mereka: semuanya "dikendalikan" mengikut perkadaran yang tepat.

Semua jenis gula (gula meja dan fruktosa) berbahaya bagi kesihatan apabila dimakan dalam jumlah besar. Dalam bentuk semula jadi, sebagai sebahagian daripada produk semula jadi, ia tidak berbahaya. Bagi pesakit diabetes, fruktosa sebenarnya kurang berbahaya daripada sukrosa.

Kesimpulannya

Sukrosa, glukosa dan fruktosa semuanya mempunyai rasa manis, tetapi fruktosa adalah yang paling manis.

Ketiga-tiga jenis gula digunakan dalam tubuh untuk tenaga: glukosa adalah sumber tenaga utama, fruktosa ditukarkan menjadi glukosa di hati, dan sukrosa dipecah menjadi keduanya..

Ketiga-tiga jenis gula - glukosa, frutosa, dan sukrosa - secara semula jadi terdapat dalam banyak makanan semula jadi. Tidak ada apa-apa jenayah dalam penggunaannya.

Keburukan untuk kesihatan adalah kelebihan mereka. Walaupun percubaan sering dilakukan untuk mencari "gula yang lebih berbahaya", penyelidikan saintifik tidak membuktikan secara pasti bahawa keberadaannya: para saintis memerhatikan kesan negatif terhadap kesihatan ketika menggunakan salah satu daripadanya dalam dos yang terlalu besar.

Sebaiknya hindari penggunaan pemanis sepenuhnya, dan nikmati rasa produk semula jadi (buah-buahan, sayur-sayuran).

Sukrosa

Makanan harian setiap orang mengandungi sukrosa semula jadi, yang merupakan sebahagian daripada semua buah, beri, produk tenusu, beberapa sayur-sayuran dan tanaman. Tonnya dihasilkan pada skala industri. Sukrosa buatan adalah gula biasa untuk semua orang.

Sebilangan besar gula semula jadi dan tiruan diperlukan untuk fungsi normal badan. Oleh itu, kekurangan dan kelebihan mereka membahayakan kesihatan manusia.

Sukrosa adalah disakarida yang, di bawah tindakan enzim dalam usus kecil, terurai menjadi glukosa dan fruktosa. Monosakarida ini diserap ke dalam aliran darah dan memasuki sel-sel badan. Hasil daripada proses metabolik, glukosa diubah menjadi tenaga. Fruktosa memasuki hati, ditukar menjadi derivatif glukosa.

Ini adalah karbohidrat cepat yang mudah diserap dan terkumpul. Oleh itu, penggunaan produk yang mengandungi sukrosa secara berlebihan menyebabkan pelanggaran proses metabolik. Akibatnya, simpanan lemak disimpan, kadar gula darah (glukosa) meningkat.

Sukrosa semula jadi terbentuk akibat fotosintesis dan terkumpul di batang, akar, dan buah-buahan. Jumlah maksimum mengandungi bit putih, beberapa jenis tebu.

Mereka menghasilkan gula - zat kalori tinggi yang banyak digunakan dalam teknologi makanan. Ini adalah sumber sukrosa utama untuk tubuh manusia..

Ia digunakan dalam farmaseutikal untuk membetulkan rasa ubat yang tidak menyenangkan, sebagai pengisi sirap, ubat untuk kanak-kanak. Adalah mungkin untuk mendapatkan sejumlah karbohidrat cepat dengan bahan perubatan. Perkara ini mesti diambil kira semasa mengira pengambilan gula..

Sifat sukrosa

Sukrosa tiruan - bahan kristal tanpa warna dan bau, dengan rasa manis yang jelas.

Sukrosa mempunyai beberapa sifat fizikal:

  • kelarutan yang baik dalam air kepada ketumpatan yang diingini;
  • takat lebur purata 160 ° C;
  • keupayaan untuk penyelesaian jenuh;
  • perubahan kelikatan pada suhu yang berbeza;
  • hygroscopicity tinggi (keupayaan untuk menyerap dan memberi kelembapan);
  • titik didih larutan tertentu, bergantung pada kepekatannya.

Ciri mudah lebur digunakan untuk pengeluaran gula-gula karamel. Higroskopi diambil kira semasa penyimpanan dan tekstur beberapa produk makanan. Perubahan kelikatan dan kekenyangan digunakan dalam pembuatan gula-gula, susu pekat, ais krim.

Formula molekul sukrosa adalah C12H22O11. Kehadiran kumpulan hidroksil dalam molekul mengesahkan bahawa ia adalah alkohol. Apabila sulfat tembaga ditambahkan ke dalam larutan sukrosa, hidroksida tidak mendakan. Reaksi sedemikian adalah alkohol polihidrat. Penyelesaiannya menjadi biru kerana gula tembaga terbentuk, bukan hidroksida..

Kumpulan aldehid tidak mengandungi disakarida. Ini membuktikan tidak adanya reaksi cermin perak ketika berinteraksi dengan larutan ammonia perak oksida.

Pengeluaran Sukrosa

Gula dari bit dan tebu dihasilkan mengikut satu teknologi. Memperoleh sukrosa adalah seperti berikut. Bahan mentah hanya dibasuh dengan air sejuk sehingga tidak ada kehilangan produk pada tahap ini. Bersih, ditiup untuk dikeringkan, ia dihantar ke pengisar ke ukuran tertentu.

Kemudian pergi ke bekas khas - tanaman penyebaran, di mana ia dirawat dengan air panas. Sukrosa dengan kekotoran dicuci di luar sana, kek dipisahkan. Bahagian cair ditapis, dibersihkan dari kekotoran dengan larutan kapur (kalsium hidroksida). Sebagai hasil tindak balas kimia, mereka berubah menjadi garam tidak larut dan mendakan.

Disakarida berinteraksi dengan kapur, membentuk gula kalsium. Untuk mengasingkan hidroksida darinya, larutan tersebut dirawat dengan karbon dioksida. Gula terurai, sebatian baru terbentuk - kalsium karbonat, yang mendakan. Ia dipisahkan dengan penapisan..

Dalam pemasangan vakum, jisimnya disejat, dalam empar dipisahkan menjadi kristal sukrosa dan molase. Gula akhirnya dibersihkan dengan mencuci dan mengukus.

Kek ditapis untuk memberi gula kuning dan molase. Kristal boleh diklarifikasi atau digunakan dalam warna. Molasses digunakan dalam industri makanan. Semasa memproses tebu dapatkan gula yang tidak ditapis coklat, yang popular di kalangan suri rumah. Ia juga boleh dibersihkan hingga putih..

Fungsi sukrosa dalam tubuh manusia

Sukrosa adalah sumber tenaga utama dalam sel-sel badan, satu-satunya untuk otak. Ia mudah dicerna.

Juga, sukrosa dalam tubuh manusia melakukan fungsi lain:

  1. Memberi proses metabolik normal dalam badan.
  2. Menormalkan dan meningkatkan aktiviti saraf.
  3. Merangsang pengeluaran insulin.
  4. Sel otot yang berkhasiat memberikan pergerakan.
  5. Ia menyahtoksin penyakit yang menyebabkan pengumpulan toksin..
  6. Membekalkan pemakanan, meningkatkan fungsi otak.
  7. Meningkatkan aktiviti mental dan fizikal..
  8. Apabila glukosa berinteraksi dengan oksigen, ia membekalkan sel darah merah.
  9. Meningkatkan fungsi pelindung hati.

Pengambilan karbohidrat ini menormalkan aktiviti semua organ dan sistem, oleh itu, memperbaiki keadaan keseluruhan organisma. Juga memuaskan rasa lapar, meningkatkan mood.

Fungsi seperti itu dapat dilaksanakan jika sukrosa memasuki tubuh secara beransur-ansur dalam bahagian kecil. Pengambilan sejumlah besar bahan menyebabkan peningkatan glukosa darah dalam sekejap. Terdapat aktiviti, lonjakan kekuatan.

Pankreas secara aktif menghasilkan hormon - insulin, yang menyumbang kepada pemprosesan glukosa, tahapnya turun dengan mendadak. Ini membawa kepada manifestasi perasaan keletihan, keletihan, mudah marah, kelaparan. Ini adalah hasil lonjakan gula darah.

Sifat sukrosa yang berguna untuk badan

Jumlah sukrosa yang betul baik untuk kesihatan manusia. Lebih baik menerimanya bersama sayur-sayuran, buah-buahan, buah beri. Ia diproses lebih cepat dan lebih baik. Gula berkalori tinggi menentukan sifat tenaga tinggi.

Sifat-sifat bermanfaat sejumlah kecil sukrosa untuk tubuh adalah bahawa ia menyumbang kepada pengeluaran serotonin, yang disebut hormon kebahagiaan. Ia membantu menstabilkan keadaan emosi, mengatasi tekanan, kemurungan.

Mereka mencatat kesan positif pada kerja jantung dan saluran darah, penurunan kemungkinan penurunan kolesterol pada dinding pembuluh darah, pembentukan gumpalan darah. Sukrosa melindungi sendi dari perkembangan arthritis, arthrosis.

Mereka yang berkaitan dengan aktiviti fizikal yang hebat, produk yang mengandungi sukrosa, menambah tenaga dan kekuatan. Sebilangan kecil gula dengan minuman sihat membantu wanita hamil mengatasi toksikosis, meningkatkan metabolisme, pencernaan, dan pulih dari kelahiran anak.

Pengambilan karbohidrat manis secara normatif baik untuk kanak-kanak, memandangkan pergerakan dan perbelanjaan tenaga anak. Fungsi otak yang baik sangat penting. Manis memberikan mood yang hebat.

Mereka yang menurunkan berat badan tidak harus sepenuhnya meninggalkan produk yang mengandungi sukrosa. 30 g sehari tidak akan mencegah penurunan berat badan.

Sifat sukrosa berbahaya untuk badan

Penggunaan sukrosa dalam kuantiti yang banyak mendorong perkembangan banyak patologi. Ia mengurangkan imuniti dengan menyekat kesan perlindungan antibodi dalam badan. Ini memprovokasi perkembangan diabetes jika proses glukosa terganggu. Apabila ini terkumpul dalam darah.

Sifat sukrosa berbahaya yang lain untuk badan:

  • memprovokasi perkembangan kegemukan;
  • meningkatkan keasidan perut, menyumbang kepada penampilan gastritis, ulser peptik;
  • melanggar metabolisme mineral, yang membawa kepada manifestasi infark miokard, penyakit vaskular;
  • menyumbang kepada berlakunya reaksi alahan;
  • menurunkan aktiviti enzim tertentu dan, dengan itu, penghadaman bahan bermanfaat;
  • menyuburkan parasit dalam tubuh manusia, mendorong pembiakannya;
  • memprovokasi permulaan dan perkembangan karies;
  • mempercepat penuaan kulit;
  • merosakkan kualiti rambut dan kuku.

Saintis Amerika mendakwa bahawa sukrosa menurunkan penglihatan, menyebabkan ketergantungan alkohol, menyumbang kepada kemunculan jenis kanser tertentu.

Semua sifat berbahaya diperburuk pada orang dengan metabolisme yang perlahan dan pada mereka yang menjalani gaya hidup yang tidak aktif..

Perbezaan antara glukosa dan sukrosa

Sukrosa dan glukosa adalah karbohidrat. Bahan organik ini mempunyai persamaan dan perbezaan. Sukrosa adalah karbohidrat kompleks, disakarida. Glukosa adalah karbohidrat cepat sederhana, monosakarida. Ia adalah bahagian tak terpisahkan dari disakarida. Oleh itu, perbezaan utama mereka dalam kerumitan.

Kedua-dua bahan mempunyai struktur kristal, larut dengan cepat di dalam air. Sukrosa lebih manis kerana kandungan fruktosa. Glukosa pertama disintesis dalam tumbuhan, bergabung dengan fruktosa, membentuk disakarida. Ia terkumpul tanpa terurai.

Glukosa diperoleh dengan teknologi kompleks dengan hidrolisis dari selulosa dan kanji. Teknologi pengeluaran gula jauh lebih sederhana, penggunaan bahan mentah lebih kurang. Oleh itu, pengeluaran lebih menjimatkan.

Biasanya, glukosa mudah diserap dan diproses, yang menjelaskan pemulihan kekuatan yang cepat setelah aktiviti mental dan fizikal yang ketara. Sukrosa tulen tidak dapat dicerna, monosakarida mesti dibelah..

Glukosa mempunyai indeks glisemik tinggi - keupayaan untuk mempengaruhi kadar gula darah. Disakarida lebih kurang.

Perbezaan antara fruktosa dan sukrosa

Mari kita perhatikan dengan lebih terperinci perbezaan antara fruktosa dan sukrosa. Fruktosa adalah monosakarida dalam sukrosa, karbohidrat sederhana, dan gula semula jadi. Tetapi lebih manis, lebih sedap. Kandungan kalori 30% lebih rendah daripada sukrosa, jadi sering digunakan dalam diet. Kadang-kadang diabetes dibenarkan sebagai pemanis. Sebilangan besar fruktosa mengandungi madu asli.

Ia mempunyai sejumlah ciri khas:

  1. Diproses secara perlahan di hati menjadi glukosa, glikogen, laktosa.
  2. Tidak menimbulkan alahan.
  3. Ia digunakan dalam industri makanan sebagai pemanis, penambah rasa dan bau, pengawet.
  4. Untuk mencapai rasa tertentu, lebih sedikit zat yang diperlukan daripada sukrosa.
  5. Pengambilan monosakarida tercermin dalam gula darah kerana indeks glisemik rendah.
  6. Tidak menjejaskan enamel gigi, tidak memusnahkannya.

Fruktosa hanya diserap oleh hati. Di sini ia ditukarkan kepada jumlah glikogen yang diperlukan oleh badan. Pengambilan monosakarida selanjutnya menyebabkan penukarannya menjadi lemak.

Bahan ini mempunyai kandungan kalori rendah, jadi tidak ada rasa kenyang ketika dikonsumsi. Selalunya ini membawa kepada peningkatan porsi. Di samping itu, ia adalah ketagihan..

Dengan menggantikan sukrosa sepenuhnya, tahap glukosa darah yang sangat rendah dapat dicapai. Oleh itu, penggunaan fruktosa harus diberi dos, dibenarkan dan sesuai..

Perbezaan antara gula dan sukrosa

Sukrosa dan gula adalah sinonim; satu bermaksud yang lain. Perbezaannya adalah bahawa bahan pertama adalah karbohidrat semula jadi kompleks, yang kedua diperoleh secara industri.

Gula adalah bahan organik, 99% sukrosa yang sama diekstrak dari bahan tumbuhan. Selebihnya terdiri daripada pelbagai kekotoran - produk yang diproses. Terdapat beberapa mineral dalam bit kuning dan disakarida buluh coklat.

Gula putih halus mengandungi lebih banyak sukrosa dan kurang kekotoran. Pengilang produk manis berusaha untuk ini. Sifat pemakanan dan rasanya ditentukan oleh sukrosa..

Pengeluaran tulennya mahal dan tidak dibenarkan dari segi ekonomi. Ia juga mempunyai struktur kristal, serupa dengan gula, tidak ada kekotoran. Begitu juga, ia mencair dengan baik, berubah menjadi karamel, larut dengan sempurna di dalam air.

Sirap glukosa-fruktosa semakin popular. Ini adalah gula cair yang terbuat dari pati, terutamanya jagung..

Gula semulajadi terdiri daripada bahagian glukosa dan fruktosa yang sama. Teknologi pengeluaran sirap mengubah nisbah ini ke arah peningkatan glukosa. Jadi tahap kemanisannya diatur. Ia tidak mempunyai kekotoran.

Makanan apa yang mengandungi sukrosa?

Adalah mungkin untuk menyeimbangkan pemakanan, memandangkan jumlah sukrosa semulajadi dan tiruan yang terdapat dalam makanan. Ia tidak hanya terdapat pada bit putih dan alang-alang. Di Kanada, gula diekstrak dari jus maple jenis khas. Birch putih, kelapa sawit mengeluarkan jus manis.

Banyak sukrosa dalam tembikai masak, tembikai. Ia mengandungi madu asli, memberikan manis wortel. Terdapat cukup karbohidrat kompleks dalam kentang, tomato, bawang, kacang, kacang, labu, jagung dan kacang hijau.

Produk semula jadi yang mengandungi sukrosa:

Tetapi sumber utama sukrosa adalah gula-gula, pastri, minuman bergula. Juga disediakan untuk musim sejuk yang diawetkan, selai, marmalade, jus, minuman buah, puri buah, perap. Jangan lupa tentang sudu gula yang dimasukkan ke dalam teh dan kopi.

Kadar sukrosa harian untuk manusia

Pengambilan sukrosa setiap hari bagi setiap orang adalah individu. Ia sangat bergantung pada usia, keadaan kesihatan, jenis aktiviti. Terdapat kaedah untuk mengira penunjuk ini, tetapi ahli diet yang berpengalaman akan mengira dan memilih menu dengan betul..

Norma rata-rata pengambilan bahan manis untuk orang dewasa diambil sama dengan 50 g. Ini termasuk gula industri dan gula tersembunyi, yang terdapat dalam makanan. Oleh itu, sukar untuk menghitungnya. Jumlah ini membekalkan tubuh dengan tenaga yang diperlukan untuk kehidupan normal..

Keperluan yang berkaitan dengan usia untuk sukrosa adalah:

  1. Kanak-kanak di bawah umur 3 tahun - tidak melebihi 25 g.
  2. Gadis remaja hingga 40 g.
  3. Kanak-kanak lelaki remaja - hingga 45 g.
  4. Wanita di bawah 30 tahun - dari 25 g hingga 50 g.
  5. Wanita tua - dari 20 g hingga 40 g.
  6. Lelaki sehingga 30 tahun - dari 30 g hingga 60 g.
  7. Lelaki lebih tua - dari 25 g hingga 50 g.

Hanya doktor yang boleh mengehadkan penggunaan gula untuk kanak-kanak kerana alasan perubatan yang serius. Kerana mereka secara aktif menghabiskan tenaga untuk pergerakan dan latihan. Tetapi kita mesti ingat bahawa sukrosa semula jadi lebih bermanfaat daripada gula. Perlu diganti dengan madu, buah segar, buah beri.

Apakah perbezaan antara fruktosa dan glukosa?

Glukosa adalah monosakarida yang disintesis oleh badan daripada karbohidrat, protein dan lemak, dan merupakan sumber tenaga pilihan yang diperlukan untuk aktiviti penting sel-sel badan..

Fruktosa juga merupakan gula sederhana yang secara semula jadi terdapat pada buah-buahan dan sayur-sayuran tertentu..

Istilah "fruktosa" diciptakan oleh ahli kimia Inggeris William Miller pada tahun 1857 dan digunakan untuk merujuk kepada gula yang terkandung dalam buah-buahan. Fruktosa adalah gula yang paling manis - ia 140% lebih manis daripada gula meja.

Istilah "monosakarida" merujuk kepada bentuk gula atau karbohidrat termudah. Kedua-dua glukosa dan fruktosa adalah gula sederhana atau monosakarida dan mempunyai formula C yang sama6H12O6, tetapi struktur molekul yang berbeza.

Gula meja, juga disebut sukrosa, mengandungi jumlah fruktosa dan glukosa yang sama..

Fruktosa terdapat dalam buah-buahan, buah beri, tanaman akar dan madu tertentu. Ia juga boleh didapati dari tebu, bit gula dan jagung. Harus diingat bahawa buah-buahan sering mengandungi fruktosa, glukosa dan sukrosa. Tidak dapat dinafikan bahawa peningkatan penggunaan gula tambahan bersama dengan makanan yang diproses meningkatkan pendedahan kepada masalah kesihatan tertentu. Buah-buahan dianggap sebagai alternatif terbaik untuk makanan manis dan diproses, kerana mengandungi serat makanan dan nutrien. Walau bagaimanapun, perlu diperhatikan bahawa fruktosa juga terdapat dalam bentuk gula meja dalam jus buah, minuman manis, minuman ringan, dll. Sumber fruktosa yang kaya adalah sirap jagung fruktosa tinggi, nektar agave, molase (molase), sirap maple, dll..

Glukosa terbentuk pada tumbuhan semasa fotosintesis. Sebilangan sumber makanan glukosa adalah gula kompleks dan karbohidrat, biji-bijian, bijirin, sayur-sayuran, buah-buahan, dll. Sekiranya sirap maple, madu dan gula terbalik, ia terbentuk sebagai hasil hidrolisis sukrosa.

Secara amnya, semua karbohidrat makanan diserap dalam usus sebagai monosakarida setelah amilase air liur dan pankreas bertindak terhadap kanji dan disakarida.

Karbohidrat ini dipecah menjadi glukosa, yang diserap ke dalam aliran darah. Glukosa yang terdapat dalam darah disebut gula darah atau glukosa darah. Glukosa diubah menjadi tenaga, dan residu disimpan sebagai glikogen di sel hati dan otot untuk penggunaan sehari-hari, serta dalam sel dan tisu lemak untuk penggunaan di masa depan. Harus diingat bahawa kelebihan gula dalam bentuk apa pun tidak sihat..

Glukosa Terhadap Fruktosa

Fruktosa, glukosa dan galaktosa adalah heksosa, iaitu monosakarida di mana setiap atom karbon terikat dengan molekul air. Galaktosa, tidak seperti fruktosa dan glukosa, tidak berlaku secara semula jadi di alam semula jadi. Bahan ini mempunyai formula molekul yang sama, yang bermaksud bahawa ia adalah isomer.

Walaupun glukosa dan galaktosa adalah aldosis (gula pengurangan), fruktosa adalah ketosa (gula bukan pengurangan). Fruktosa bertindak balas dengan glukosa untuk membentuk sukrosa disakarida. Walaupun struktur siklik glukosa adalah cincin enam anggota, fruktosa membentuk cincin lima anggota. Dalam kes glukosa, atom karbon diikat ke atom hidrogen dengan ikatan tunggal dan atom oksigen dengan ikatan berganda. Dalam kes fruktosa, atom karbon terikat dengan atom oksigen dengan ikatan tunggal. Oleh itu, struktur molekul berbeza berkaitan dengan ikatan dengan atom oksigen.

Sumber glukosa dan fruktosa

Fruktosa kaya dengan buah-buahan segar, seperti epal, anggur, pir, ceri, delima, kiwi, buah beri, semangka, dll., Serta buah-buahan kering, seperti kismis, buah ara kering, pic, aprikot dan plum. Beberapa sayur-sayuran yang merupakan sumber fruktosa yang baik termasuk artichoke, asparagus, bit, broccoli, sprouts Brussels, burdock, akar dan daun chicory, daun dandelion, okra, kacang polong, bawang merah, bawang, adas, bawang putih, daun bawang, kekacang dan dan lain-lain. Sos, buah-buahan dalam tin, produk tepung, seperti kue, soda dan minuman lain, manis dengan fruktosa atau glukosa / fruktosa, madu, sirap jagung fruktosa tinggi, sirap agave, dll. - Ini juga merupakan sumber fruktosa. Glukosa, sebaliknya, terdapat dalam produk tenusu sederhana seperti susu, keju dan yogurt. Ia juga terdapat dalam buah-buahan dan bijirin. Perlu diingatkan bahawa makanan dengan gula tambahan mengandungi glukosa dan fruktosa..

Metabolisme

Salah satu perbezaan utama antara fruktosa dan glukosa adalah cara penyerapannya ke dalam badan. Manakala enzim glukokinase atau heksokinase diperlukan untuk memulakan metabolisme glukosa, metabolisme fruktosa memerlukan fruktokinase.

Apabila karbohidrat kompleks masuk ke dalam badan, mereka diubah dalam usus kecil semasa pencernaan menjadi glukosa.

Glukosa diserap ke dalam darah, dan kepekatannya diatur terutama oleh insulin, serta glukagon dan adrenalin. Glukosa digunakan oleh sel dan tisu sebagai sumber tenaga. Insulin adalah hormon yang dikeluarkan oleh pulau Langerhans di pankreas. Ini adalah insulin yang membolehkan sel menyerap glukosa dari darah. Sekiranya kepekatan glukosa dalam darah terlalu tinggi, pankreas mengeluarkan insulin. Walaupun sejumlah glukosa digunakan untuk menghasilkan tenaga, sisa-sisanya disimpan di dalam hati dalam bentuk glikogen untuk digunakan di masa depan..

Fruktosa dimetabolisme terutamanya di hati.

Ia membebaskan tenaga lebih perlahan daripada glukosa. Lebih-lebih lagi, fruktosa tidak menyebabkan rembesan insulin, dan tidak merangsang pengeluaran leptin, hormon yang membantu mengatur pengambilan dan penggunaan tenaga. Menurut Institut Kesihatan Nasional, kajian terkawal jangka pendek dengan pengenalan ubat dengan makanan menunjukkan bahawa penggunaan fruktosa yang dimakan dapat meningkatkan trigliserida (sejenis lemak) dengan ketara setelah makan, tetapi tidak mempengaruhi kepekatan glukosa dalam serum darah dengan ketara. Glukosa diet, sebaliknya, tidak mempengaruhi tahap trigliserida, tetapi mempunyai kesan terhadap kepekatan glukosa serum. Ini terutama kerana fruktosa dimetabolisme terutama di hati, sementara glukosa tidak diekskresikan oleh hati, kerana pertama kali diserap ke dalam darah dan kemudian disimpan di dalam hati. Walau bagaimanapun, banyak pakar berpendapat bahawa kajian berskala besar diperlukan untuk mengesahkan data di atas..

Risiko kesihatan

Pada orang yang sihat, kepekatan glukosa kira-kira 0.1%. Walau bagaimanapun, pada orang yang menghidap diabetes, kadar glukosa darah jauh lebih tinggi. Walaupun fruktosa semula jadi dianggap sedikit lebih bermanfaat bagi penderita diabetes, perlu diingat bahawa tidak disyorkan untuk mengkonsumsi dalam jumlah banyak. Pengambilan fruktosa yang berlebihan dalam bentuk aditif, seperti sirap jagung fruktosa tinggi (fruktosa 55% dan glukosa 45%), bersama dengan minuman ringan, pastri dan makanan olahan lain, dikaitkan dengan gangguan gastrointestinal disertai dengan kandungan lemak tinggi dalam darah.

Dalam kajian yang diterbitkan dalam Journal of Nutrition and Metabolism pada tahun 2013, penggunaan fruktosa yang berlebihan dikaitkan dengan sindrom metabolik, yang meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan diabetes. Oleh kerana pengeluar tidak diminta untuk menentukan perincian mengenai kepekatan fruktosa pada label produk mereka, pengguna harus membatasi penggunaan produk yang diproses dengan gula tambahan. Dipercayai bahawa pengambilan sejumlah besar pemanis fruktosa tinggi boleh menyebabkan obesiti pusat, tahap HDL rendah atau kolesterol baik, tahap tinggi LDL atau kolesterol jahat, trigliserida tinggi dan selera makan yang buruk (kerana tahap leptin yang lebih rendah). Kajian sedang dijalankan untuk mengesahkan data ini..

Kesimpulannya: penggunaan sirap jagung fruktosa tinggi bermula pada tahun 70an, terutamanya kerana lebih manis daripada glukosa dan oleh itu diperlukan dalam jumlah yang jauh lebih kecil. Di samping itu, ia lebih murah. Walau bagaimanapun, apa-apa kelebihan adalah berbahaya, dan lebih-lebih lagi - kelebihan bentuk gula tambahan, kerana ia menimbulkan penyakit serius. Oleh itu, kaedah terbaik untuk mengurangkan risiko kegemukan dan diabetes adalah dengan mengurangkan pengambilan makanan yang diproses dan penggunaan bijirin penuh dan buah-buahan dan sayur-sayuran segar.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes