Apa itu diabetes? Mekanisme kejadian, gejala, pencegahan

Diabetes mellitus adalah penyakit yang disebabkan terutamanya oleh pengeluaran insulin yang tidak mencukupi oleh alat pulau pankreas atau kerosakan pada beberapa kaitan lain dalam rantai neuroendokrin kompleks yang mengatur metabolisme karbohidrat. Manifestasi penyakit yang paling ketara adalah peningkatan gula darah dan perkumuhan kencing..

Punca penyakit

Diabetes mellitus sering berkembang di bawah pengaruh trauma mental atau fizikal. Dalam beberapa kes, faktor-faktor ini bertindak sebagai primer, yang lain - mereka hanya menyumbang kepada pengenalan diabetes mellitus laten.

Penyebab utama diabetes:

  • Jangkitan akut dan kronik (selesema, tonsilitis, batuk kering, sifilis). Mungkin menjadi penyebab penyakit ini kerana kerosakan toksik berjangkit pada alat pulau, tetapi lebih kerap jangkitan menyumbang kepada pengesanan atau kemerosotan perjalanan penyakit yang ada.
  • Makan berlebihan, terutamanya makanan kaya karbohidrat.
  • Sklerosis Vaskular Pankreas.
  • Faktor keturunan mempunyai kepentingan tertentu dalam perkembangan penyakit ini. Persekitaran sosial yang sihat, walaupun dengan keturunan yang buruk, dapat mencegah perkembangan penyakit ini.

Mekanisme pengembangan diabetes

Patogenesis diabetes sangat kompleks. Peranan utama dalam patogenesis penyakit ini dimainkan oleh ketidakcukupan alat pulau pankreas, namun mekanisme ekstrapankreas juga sangat penting. Pengeluaran insulin yang tidak mencukupi oleh sel beta alat insular pankreas menyebabkan gangguan penggunaan glukosa oleh tisu dan peningkatan pembentukannya dari protein dan lemak. Akibatnya adalah hiperglikemia dan glikosuria..

Kepentingan besar pelanggaran korteks serebrum dalam patogenesis diabetes disahkan oleh kes-kes perkembangan penyakit sejurus selepas trauma mental. Dari faktor extrapancreatic dalam perkembangan diabetes, kelenjar pituitari, kelenjar adrenal, kelenjar tiroid, dan hati adalah penting. Kesan kelenjar pituitari anterior terhadap metabolisme karbohidrat adalah melalui hormon pertumbuhan dan hormon adrenokortikotropik.

Ini adalah genesis diabetes pada penyakit tertentu (acromegaly, sindrom Itsenko-Cushing). Perkembangan diabetes mellitus dengan akomegali disebabkan oleh peningkatan pengeluaran hormon pertumbuhan, yang menyebabkan penipisan fungsi sel beta alat pankreas pulau. Dengan sindrom Itsenko-Cushing, perkembangan diabetes mellitus mungkin disebabkan oleh peningkatan pengeluaran glukokortikoid.

Nilai tertentu dikaitkan dengan hiperadrenalinemia sebagai faktor yang menyumbang kepada kemerosotan keadaan fungsional alat insular. Fungsi tiroid yang meningkat juga boleh berfungsi sebagai faktor tambahan dalam perkembangan diabetes.

Anatomi patologi

Selalunya, perubahan patologi dijumpai di pankreas. Secara makroskopik, besi berkurang dalam jumlah, berkerut akibat perubahan atropik. Pemeriksaan mikroskopik menunjukkan hyalinosis unsur pulau, pembengkakan hidropiknya.

Seiring dengan atrofi dan degenerasi pulau, perubahan regeneratif juga diperhatikan. Perubahan patologi pada kelenjar endokrin lain adalah berubah-ubah. Sclerotic sering dijumpai di jantung dan saluran darah, dan perubahan tuberkulosis pada paru-paru. Hati sering diperbesar dalam jumlah, ia menunjukkan penyusupan lemak dan penurunan tajam dalam kandungan glikogen. Penemuan patologi pada buah pinggang adalah glomerulosklerosis intracapillary.

Kesan diabetes pada buah pinggang

Gejala penyakit

Diabetes mellitus kebanyakannya berkembang secara beransur-ansur. Penyakit ini berlaku pada usia berapa pun, wanita menderita lebih kerap daripada lelaki. Pesakit diabetes mengadu:

  • dahaga (minum hingga 6-10 liter cecair sehari), memaksa mereka bangun pada waktu malam untuk menerima cecair;
  • mulut kering
  • kencing berlebihan dan kerap;
  • penurunan berat badan yang progresif, walaupun selera makan berterusan atau meningkat;
  • kelemahan umum, penurunan prestasi;
  • gatal-gatal kulit yang luar biasa (pelbagai ruam, eksim, bisul muncul;
  • bau aseton dari mulut dan kehadirannya dalam air kencing.
Gejala Diabetes

Kulit wajah pada pesakit diabetes halus, berwarna merah jambu - kerana pengembangan kapilari kulit. Di telapak tangan, telapak kaki, lebih jarang di bahagian badan yang lain, xanthoderma dikesan, disebabkan oleh pengumpulan karotena dalam tisu. Daripada perubahan sistem kardiovaskular, perkembangan aterosklerosis yang agak kerap dan awal harus ditunjukkan. Pelanggaran metabolisme kolesterol pada diabetes dan pengambilan oleh pesakit dalam sebilangan besar makanan kaya lipoid nampaknya memainkan peranan patogenetik dalam perkembangan penyakit ini..

Lesi sklerotik pada arteri di bahagian bawah kaki boleh menyebabkan klaudikasi sekejap-sekejap, dan kemudian menjadi gangren. Pada diabetes mellitus yang teruk, hipotensi sering diperhatikan, terutama pada pesakit muda, yang berkaitan dengan penurunan nada vaskular. Orang tua, pesakit gemuk dengan ketekunan yang hebat mengembangkan sklerosis aorta, sklerosis koronari dengan serangan angina dan perkembangan perubahan fokus pada miokardium.

Dari saluran pernafasan atas kerana keseimbangan air yang negatif, kekeringan selaput lendir sering diperhatikan dengan kecenderungan perkembangan proses keradangan. Pesakit diabetes sering menghidap tuberkulosis paru.

Juga, dengan diabetes, sebahagiannya diperhatikan perubahan dalam sistem pencernaan. Lidah berwarna merah terang, membesar, lembab (bersamaan gastritis), kering (dengan koma diabetes). Selalunya, gingivitis, pyorrhea alveolar, karies gigi progresif berkembang. Jumlah asid hidroklorik bebas dalam kandungan gastrik sering dikurangkan, fungsi pankreas eksokrin biasanya tidak berubah.

Hati dapat membesar dengan ketara, menyakitkan pada palpasi. Hati yang membesar dikaitkan dengan penyusupan lemak, kesesakan, sirosis. Penderita diabetes mempunyai kecenderungan meningkat untuk mengembangkan sistitis dan pyelitis, kerana air kencing yang mengandung gula adalah lingkungan yang baik untuk perkembangan bakteria. Selalunya terdapat albuminuria kecil dan, lebih jarang, silindruria kerana perubahan degeneratif pada epitel tubulus ginjal. Penyakit buah pinggang

Dengan glomerulosklerosis intercapillary atau nefrosklerosis (dalam kes lampiran hipertensi pada diabetes), penurunan kemampuan fungsi ginjal dapat dilihat. Sekiranya nefrosklerosis mematuhi diabetes, perkumuhan gula melalui air kencing dapat berkurang, kerana peningkatan ambang patensi buah pinggang, ada ketidakcocokan tajam antara hiperglikemia tinggi dan glikosuria rendah.

Dari sisi sistem saraf dan ruang mental, pelbagai perubahan diperhatikan. Ini termasuk:

  1. paresthesia pelbagai kawasan badan;
  2. neuralgia;
  3. polyneuritis toksik;
  4. gangguan pseudotubetikal (gaya berjalan tidak selamat, penurunan refleks lutut, reaksi perlahan murid terhadap cahaya, dan lain-lain);
  5. gangguan mental (boleh berlaku dalam bentuk kemurungan dan psikosis, hubungan kausal yang terakhir dengan penyakit yang mendasarinya tidak dikenali secara universal).

Dari sebelah mata, paling kerap menghidap diabetes mellitus:

  1. katarak;
  2. retinitis diabetes (retinopati).

Katarak diabetes biasanya menyerang kedua-dua mata; terapi insulin mempercepat pematangannya. Retinitis diabetes mempunyai jalan yang progresif, diperhatikan dengan ketekunan yang tinggi pada diabetes 10-15 tahun yang lalu, sering digabungkan dengan kerosakan saraf periferal.

Memandangkan gambaran klinikal penyakit dan keberkesanan terapi, adalah kebiasaan untuk membezakan tiga bentuk diabetes:

Sekiranya mungkin untuk menghilangkan glikosuria, hiperglikemia dan mengembalikan kecekapan pesakit dengan cara pemakanan sahaja, maka bentuk penyakit ini diklasifikasikan sebagai paru-paru. Dalam bentuk diabetes yang sederhana, terapi diet-insulin gabungan menghilangkan gejala utama penyakit dan mengembalikan keupayaan kerja pesakit. Diabetes yang teruk merangkumi kes di mana terapi insulin penggantian berterusan dengan rejimen diet tidak menghilangkan risiko komplikasi yang berkaitan dengan gangguan metabolik diabetes.

Komplikasi diabetes yang paling serius dan berbahaya adalah koma diabetes. Faktor-faktor yang mencetuskan perkembangan koma termasuk trauma mental dan fizikal, penyakit berjangkit akut, campur tangan pembedahan, dan lain-lain. Koma diabetes biasanya berlaku dengan gula darah tinggi, tetapi hiperglikemia bukanlah penyebab koma. Perkembangan koma diabetes didasarkan pada pelanggaran tajam metabolisme lemak dengan pengumpulan produk yang kurang teroksidasi (badan keton) dan pergeseran keseimbangan asid-basa ke arah asidosis, yang menyebabkan keracunan badan yang teruk, terutamanya sistem saraf pusat.

Koma diabetes biasanya didahului oleh keadaan yang disebut precomatous, yang dicirikan oleh kelemahan teruk, mengantuk, peningkatan dahaga, kehilangan selera makan, mual, sakit kepala dan pening. Dalam tempoh pra-koma, disebabkan oleh dehidrasi badan yang tajam, penurunan berat badan yang cepat berlaku, di udara yang dihembuskan terdapat bau aseton (menyerupai bau epal yang direndam), dalam aseton urin, asetatetik dan asid beta-hidroksibutyrik, gula dikesan; gula darah biasanya melebihi 300 mg%.

Sekiranya pesakit belum memulakan rawatan, maka semua gejala meningkat, koma diabetes berkembang.
Dengan koma diabetes, ciri wajah adalah kulit yang tajam, kering, mengelupas, bibir pecah-pecah; bola mata adalah hipotonik (lembut apabila disentuh). Nada otot dikurangkan dengan ketara. Nadi kerap, kecil, tekanan darah rendah. Nafas terasa jarang, dalam, berisik (Kussmaul), di udara yang dihembuskan ada bau aseton yang tajam. Lidah kering, kadang-kadang bertindih; muntah sering diperhatikan, yang seterusnya meningkatkan dehidrasi. Jumlah gula dalam darah melebihi 400 mg% dan kadang-kadang boleh mencapai 1000 mg%.

Keadaan alkali darah berkurang kerana ketonemia. Glikosuria dan ketonuria semakin meningkat. Jumlah nitrogen yang tinggal dalam darah meningkat hingga 60 mg% atau lebih. Suhu badan dalam koma diabetes biasanya di bawah 36 ° C. Leukositosis neutrofilik berkembang di darah periferi dengan pergeseran formula ke kiri. Prognosis untuk kaedah terapi moden dalam kebanyakan kes adalah baik sekiranya rawatan bermula pada 12 jam pertama selepas perkembangan koma.

Diagnosis pembezaan

Diagnosis diabetes dengan aduan yang sesuai, glikosuria dan hiperglikemia tidak sukar. Jauh lebih sukar untuk mendiagnosis bentuk diabetes mellitus laten yang berlaku dengan glikosuria yang tidak signifikan, sering berselang, tanpa hiperglikemia puasa.

Dalam kes sedemikian, seseorang harus menyedari gejala kecil diabetes mellitus (gatal-gatal kulit, furunculosis, gingivitis, pyorrhea alveolar, katarak awal) dan, untuk tujuan diagnostik pembezaan, untuk menentukan keluk gula setelah pemuatan glukosa. Glikosuria diperhatikan bukan hanya pada diabetes mellitus, tetapi juga dengan zat gula yang berlebihan (glikosuria makanan), menurunkan ambang patensi buah pinggang untuk gula (glikosuria ginjal), semasa kehamilan (glikosuria hamil).

Dengan glikosuria pencernaan, jumlah gula dalam air kencing sangat kecil (hanya reaksi kualitatif positif atau hanya sepersepuluh peratus ditentukan menggunakan sakarimeter). Dengan asalnya glikosuria, gula darah puasa dan kurva gula normal.

Glikosuria ginjal (diabetes ginjal) diperhatikan dengan penurunan ambang patensi buah pinggang untuk gula (biasanya sesuai dengan gula darah 180 mg%). Pada diabetes buah pinggang, glikosuria tidak mencapai dimensi seperti pada pankreas. Besarnya glikosuria pada diabetes buah pinggang tidak bergantung pada jumlah karbohidrat yang diberikan; gula darah dan kurva gula puasa setelah pemuatan glukosa adalah normal. Jalan diabetes buah pinggang adalah baik.

Glikosuria wanita hamil harus dianggap sebagai salah satu jenis glikosuria buah pinggang. Selepas melahirkan anak, penyakit ini hilang. Dalam beberapa kes, terdapat keperluan untuk melakukan diagnosis pembezaan antara diabetes dan diabetes gangsa (hemochromatosis), yang dicirikan oleh tiga tanda:

  • pigmentasi kulit dari kuning-coklat hingga gangsa kerana pemendapan pigmen yang mengandung zat besi di dalamnya - hemosiderin, serta hemofuscin, melanin;
  • sirosis hati dan pankreas;
  • diabetes mellitus, berkembang pada akhir penyakit pada sekitar 70% kes.

Prognosis penyakit

Prognosis untuk hidup dan kemampuan bekerja banyak bergantung kepada keparahan penyakit, pelbagai komplikasi dan rawatannya. Menurut statistik, setelah pengenalan rawatan insulin, kematian akibat koma hiperglikemik menurun dengan mendadak. Pada masa ini, penyebab kematian yang paling biasa adalah akibat aterosklerosis (infark miokard, trombosis serebrum). Sekiranya terdapat keparahan penyakit yang ringan dan sederhana, pesakit untuk masa yang lama tetap beroperasi jika rejim dan rawatan buruh diatur dengan betul.

Pencegahan

Langkah-langkah pencegahan dikurangkan untuk menghilangkan, jika mungkin, kejutan saraf, makan berlebihan secara umum dan produk gula halus khususnya. Yang sangat penting dalam pencegahan diabetes adalah faktor yang meningkatkan penggunaan karbohidrat, seperti sukan ringan, latihan terapi dan kebersihan umum dengan aktiviti fizikal yang mencukupi.

Sekiranya anda mengalami simptom ini, berjumpa doktor dengan segera. Menyelesaikan masalah pada peringkat awal perkembangan akan membantu meringankan perjalanan rawatan, atau meminimumkannya.

Diabetes mellitus - gejala, sebab dan rawatan

Diabetes mellitus adalah penyakit endokrin yang disebabkan oleh kekurangan hormon insulin dalam badan atau aktiviti biologinya yang rendah. Ia dicirikan oleh pelanggaran semua jenis metabolisme, kerosakan pada saluran darah besar dan kecil dan menampakkan dirinya sebagai hiperglikemia..

Yang pertama menamakan penyakit ini "diabetes" adalah doktor Arethius, yang tinggal di Rom pada abad kedua SM. e. Beberapa lama kemudian, pada tahun 1776, doktor Dobson (orang Inggeris sejak lahir), memeriksa air kencing pesakit diabetes, mendapati bahawa dia mempunyai rasa manis, yang menunjukkan adanya gula di dalamnya. Oleh itu, diabetes dipanggil "gula".

Dengan sebarang jenis diabetes, mengawal gula dalam darah menjadi salah satu tugas utama pesakit dan doktornya. Semakin dekat tahap gula menjadi normal, semakin sedikit gejala diabetes yang muncul, dan semakin sedikit risiko komplikasi

Mengapa diabetes berlaku dan apa itu?

Diabetes mellitus adalah gangguan metabolik yang berlaku kerana pembentukan insulin pesakit yang tidak mencukupi (penyakit jenis 1) atau disebabkan oleh pelanggaran kesan insulin ini pada tisu (jenis 2). Insulin pankreas dihasilkan, dan oleh itu, pesakit diabetes sering di antara mereka yang mempunyai pelbagai gangguan dalam kerja badan ini.

Pesakit dengan diabetes jenis 1 disebut "bergantung kepada insulin" - mereka memerlukan suntikan insulin secara berkala, dan sering penyakit ini kongenital. Lazimnya, penyakit jenis 1 menampakkan diri pada masa kanak-kanak atau remaja, dan penyakit jenis ini berlaku pada 10-15% kes.

Diabetes jenis 2 berkembang secara beransur-ansur dan dianggap "diabetes tua." Jenis ini hampir tidak pernah dijumpai pada kanak-kanak, dan biasanya merupakan ciri orang yang berumur lebih dari 40 tahun yang mempunyai berat badan berlebihan. Diabetes jenis ini berlaku pada 80-90% kes, dan diwarisi dalam hampir 90-95% kes..

Pengelasan

Apa ini? Diabetes boleh terdiri daripada dua jenis - bergantung kepada insulin dan tidak bergantung kepada insulin.

  1. Diabetes diabetes jenis 1 berlaku dengan latar belakang kekurangan insulin, oleh itu ia dipanggil bergantung kepada insulin. Dengan jenis penyakit ini, pankreas tidak berfungsi sepenuhnya: ia sama sekali tidak menghasilkan insulin, atau tidak menghasilkan cukup untuk memproses jumlah glukosa masuk terkecil sekalipun. Akibatnya, terdapat peningkatan glukosa darah. Sebagai peraturan, orang kurus di bawah usia 30 tahun jatuh sakit dengan diabetes jenis 1. Dalam kes seperti itu, pesakit diberi dos insulin tambahan untuk mencegah ketoasidosis dan mempertahankan taraf hidup yang normal..
  2. Diabetes jenis 2 mempengaruhi sehingga 85% daripada semua pesakit diabetes, terutama orang berusia lebih dari 50 tahun (terutama wanita). Pesakit yang berlebihan berat badan menghidap diabetes jenis ini: lebih daripada 70% pesakit ini mengalami kegemukan. Ia disertai dengan pengeluaran insulin yang mencukupi, yang mana tisu secara beransur-ansur kehilangan kepekaannya..

Penyebab perkembangan diabetes jenis I dan jenis II pada asasnya berbeza. Pada pesakit dengan diabetes tipe 1, sel beta yang menghasilkan insulin rusak akibat jangkitan virus atau serangan autoimun, kerana kekurangannya berkembang dengan semua akibat dramatik. Pada pesakit dengan diabetes tipe 2, sel beta menghasilkan jumlah insulin yang mencukupi atau bahkan meningkat, tetapi tisu kehilangan kemampuan untuk melihat isyarat spesifiknya..

Punca

Diabetes adalah salah satu gangguan endokrin yang paling biasa dengan peningkatan kelaziman yang berterusan (terutama di negara maju). Ini adalah hasil gaya hidup moden dan peningkatan jumlah faktor etiologi luaran, di antaranya kegemukan menonjol.

Penyebab utama diabetes termasuk:

  1. Makan berlebihan (peningkatan selera makan) yang menyebabkan kegemukan adalah salah satu faktor utama perkembangan diabetes jenis 2. Sekiranya di antara orang dengan berat badan normal, kejadian diabetes adalah 7,8%, maka dengan berat badan berlebihan 20%, kekerapan diabetes adalah 25%, dan dengan berat badan berlebihan 50%, frekuensi 60%.
  2. Penyakit autoimun (serangan sistem kekebalan tubuh pada tisu badan sendiri) - glomerulonefritis, tiroiditis autoimun, hepatitis, lupus, dan lain-lain juga boleh menjadi rumit oleh diabetes.
  3. Faktor keturunan. Sebagai peraturan, diabetes adalah beberapa kali lebih biasa pada saudara-mara pesakit diabetes. Sekiranya kedua-dua ibu bapa sakit diabetes, risiko menghidap diabetes untuk anak-anak mereka adalah 100% sepanjang hidup mereka, jika salah seorang ibu bapa sakit - 50%, sekiranya terdapat diabetes pada saudara lelaki atau perempuan - 25%.
  4. Jangkitan virus yang memusnahkan sel pankreas yang menghasilkan insulin. Antara jangkitan virus yang boleh menyebabkan perkembangan diabetes boleh disenaraikan: rubella, beguk (beguk), cacar air, hepatitis virus, dll..

Seseorang dengan kecenderungan keturunan untuk diabetes tidak boleh menjadi diabetes sepanjang hidupnya jika dia mengawal dirinya sendiri dan menjalani gaya hidup yang sihat: pemakanan yang betul, aktiviti fizikal, pengawasan perubatan, dll. Biasanya, diabetes jenis 1 muncul pada kanak-kanak dan remaja.

Sebagai hasil kajian, para doktor membuat kesimpulan bahawa penyebab keturunan diabetes mellitus pada 5% bergantung pada ibu, 10% pada ayah, dan jika kedua ibu bapa menghidap diabetes, kemungkinan untuk menyebarkan kecenderungan diabetes meningkat kepada hampir 70%.

Tanda-tanda diabetes pada wanita dan lelaki

Terdapat sebilangan tanda ciri diabetes kedua-dua penyakit jenis 1 dan jenis 2. Ini termasuk:

  1. Rasa dahaga yang tidak puas dan kerap membuang air kecil, yang menyebabkan dehidrasi badan;
  2. Juga salah satu tanda adalah mulut kering;
  3. Keletihan;
  4. Menguap, mengantuk;
  5. Kelemahan;
  6. Luka dan luka sembuh dengan perlahan;
  7. Mual, mungkin muntah;
  8. Kerap bernafas (mungkin dengan bau aseton);
  9. Kardiopalmus;
  10. Gatal-gatal genital dan gatal-gatal pada kulit;
  11. Pengurangan berat;
  12. Peningkatan kencing;
  13. Gangguan penglihatan.

Sekiranya anda mempunyai simptom diabetes di atas, anda mesti mengukur gula darah anda.

Gejala Diabetes

Pada diabetes mellitus, keparahan gejala bergantung pada tahap penurunan rembesan insulin, jangka masa penyakit dan ciri-ciri individu pesakit.

Sebagai peraturan, gejala diabetes jenis 1 adalah akut, penyakit ini bermula secara tiba-tiba. Dengan diabetes jenis 2, keadaan kesihatan bertambah buruk secara beransur-ansur, pada peringkat awal, gejalanya kurang.

  1. Haus yang berlebihan dan kencing yang kerap adalah tanda dan gejala diabetes yang klasik. Dengan penyakit ini, gula (glukosa) berlebihan terkumpul di dalam darah. Ginjal anda terpaksa bekerja secara intensif untuk menyaring dan menyerap gula berlebihan. Sekiranya buah pinggang anda tidak dapat mengatasi, gula berlebihan dikeluarkan dalam air kencing dengan cairan dari tisu. Ini menyebabkan kencing lebih kerap, yang boleh menyebabkan dehidrasi. Anda ingin minum lebih banyak cecair untuk menghilangkan dahaga anda, yang sekali lagi menyebabkan kencing kerap.
  2. Keletihan boleh disebabkan oleh banyak faktor. Ia juga disebabkan oleh dehidrasi, kerap membuang air kecil, dan ketidakupayaan tubuh untuk berfungsi dengan baik, kerana lebih sedikit gula dapat digunakan untuk tenaga.
  3. Gejala ketiga diabetes adalah polyphagy. Ini juga dahaga, tidak lagi untuk air, tetapi untuk makanan. Seseorang makan dan pada masa yang sama merasa tidak kenyang, tetapi isi perut dengan makanan, yang kemudian dengan cepat berubah menjadi kelaparan baru.
  4. Penurunan berat badan secara intensif. Gejala ini terutama terdapat pada diabetes jenis I (bergantung kepada insulin) dan pada mulanya kanak-kanak perempuan senang dengannya. Namun, kegembiraan mereka berlalu apabila mereka mengetahui punca sebenar penurunan berat badan. Perlu diperhatikan bahawa penurunan berat badan berlaku dengan latar belakang peningkatan selera makan dan pemakanan yang berlimpah, yang tidak dapat dibimbangkan. Selalunya, penurunan berat badan menyebabkan keletihan..
  5. Gejala diabetes kadang-kadang boleh merangkumi masalah penglihatan..
  6. Penyembuhan luka yang perlahan atau jangkitan yang kerap.
  7. Kesemutan di lengan dan kaki.
  8. Gusi merah, bengkak, lembut.

Sekiranya gejala pertama diabetes tidak diambil, maka dari masa ke masa, komplikasi yang berkaitan dengan kekurangan zat tisu muncul - bisul trofik, penyakit vaskular, perubahan kepekaan, penurunan penglihatan. Komplikasi diabetes yang serius adalah koma diabetes, yang lebih kerap berlaku dengan diabetes yang bergantung kepada insulin sekiranya tidak ada rawatan yang mencukupi dengan insulin.

Keterukan

Bahagian yang sangat penting dalam klasifikasi diabetes mellitus adalah pemisahannya mengikut tahap keparahan.

  1. Ia mencirikan jalan penyakit yang paling baik yang harus dilakukan oleh mana-mana rawatan. Pada tahap proses ini, ia dikompensasi sepenuhnya, tahap glukosa tidak melebihi 6-7 mmol / l, tidak ada glukosuria (perkumuhan glukosa dalam air kencing), hemoglobin glikosilasi dan proteinuria tidak melebihi nilai normal.
  2. Tahap proses ini menunjukkan pampasan separa. Tanda-tanda komplikasi diabetes dan lesi organ sasaran khas muncul: mata, ginjal, jantung, saluran darah, saraf, bahagian bawah kaki. Tahap glukosa sedikit meningkat dan berjumlah 7-10 mmol / l.
  3. Proses yang serupa menunjukkan perkembangannya yang berterusan dan ketidakmungkinan kawalan dadah. Pada masa yang sama, tahap glukosa bervariasi dari 13-14 mmol / l, glukosuria berterusan (perkumuhan glukosa dalam air kencing), proteinuria tinggi (kehadiran protein dalam air kencing) diperhatikan, dan terdapat manifestasi yang jelas dan tidak terungkap mengenai kerosakan organ sasaran pada diabetes mellitus. Ketajaman penglihatan semakin menurun, hipertensi arteri yang teruk berterusan, kepekaan menurun dengan munculnya rasa sakit yang teruk dan mati rasa pada bahagian bawah kaki.
  4. Tahap ini mencirikan dekompensasi mutlak proses dan perkembangan komplikasi teruk. Pada masa yang sama, tahap glisemia meningkat ke angka kritikal (15-25 atau lebih mmol / l), sukar untuk diperbetulkan dengan cara apa pun. Perkembangan kegagalan buah pinggang, ulser diabetes dan gangren ekstrem adalah ciri. Kriteria lain untuk diabetes kelas 4 adalah kecenderungan untuk menghidap diabetes yang kerap.

Tiga keadaan pampasan untuk gangguan metabolisme karbohidrat juga dibezakan: kompensasi, subkompensasi, dan dekompensasi.

Diagnostik

Sekiranya gejala berikut bertepatan, diagnosis diabetes ditetapkan:

  1. Kepekatan glukosa dalam darah (ketika perut kosong) melebihi norma 6.1 milimol per liter (mol / l). Selepas makan selepas dua jam - di atas 11.1 mmol / l;
  2. Sekiranya diagnosis diragukan, ujian toleransi glukosa dilakukan dalam pengulangan standard dan menunjukkan lebihan 11.1 mmol / L;
  3. Melebihi tahap hemoglobin glikosilasi - lebih daripada 6.5%;
  4. Kehadiran gula dalam air kencing;
  5. Kehadiran aseton dalam air kencing, walaupun asetonuria tidak selalu menjadi petunjuk diabetes.

Penunjuk gula apa yang dianggap normal?

  • 3.3 - 5.5 mmol / L adalah norma gula darah, tidak kira usia anda.
  • 5.5 - 6 mmol / L adalah prediabetes, toleransi glukosa terganggu.

Sekiranya tahap gula menunjukkan tanda 5,5 - 6 mmol / L - ini adalah isyarat dari badan anda bahawa pelanggaran metabolisme karbohidrat telah dimulakan, ini bermakna anda telah memasuki zon bahaya. Perkara pertama yang perlu dilakukan adalah mengurangkan gula dalam darah, menurunkan berat badan (jika anda berlebihan berat badan). Hadkan diri anda dengan pengambilan 1800 kkal sehari, sertakan makanan diabetes dalam makanan anda, tolak gula-gula, wap.

Akibat dan komplikasi diabetes

Komplikasi akut adalah keadaan yang berkembang dalam beberapa hari atau bahkan berjam-jam di hadapan diabetes.

  1. Ketoasidosis diabetes adalah keadaan serius yang berkembang kerana pengumpulan dalam darah produk metabolisme lemak perantaraan (badan keton).
  2. Hipoglikemia - penurunan glukosa darah di bawah nilai normal (biasanya di bawah 3.3 mmol / L), berlaku kerana overdosis ubat penurun gula, penyakit bersamaan, aktiviti fizikal yang tidak biasa atau pemakanan yang tidak mencukupi, pengambilan alkohol yang kuat.
  3. Koma hiperosmolar. Ia berlaku terutamanya pada pesakit tua dengan diabetes jenis 2 dengan atau tanpa sejarahnya dan selalu dikaitkan dengan dehidrasi yang teruk..
  4. Koma laktasid pada pesakit diabetes disebabkan oleh pengumpulan asid laktik dalam darah dan lebih kerap berlaku pada pesakit yang berumur lebih dari 50 tahun dengan latar belakang kegagalan kardiovaskular, hepatik dan ginjal, penurunan bekalan oksigen tisu dan, sebagai akibatnya, pengumpulan asid laktik dalam tisu.

Akibat lewat adalah sekumpulan komplikasi, yang mana perkembangannya memakan masa berbulan-bulan, dan dalam kebanyakan kes bertahun-tahun berlakunya penyakit ini.

  1. Retinopati diabetes - kerosakan pada retina dalam bentuk mikroaneurisma, pendarahan tepat dan berbintik-bintik, eksudat padat, edema, pembentukan saluran baru. Berakhirnya pendarahan di fundus, boleh menyebabkan detasmen retina.
  2. Mikroangiopati diabetes - gangguan kebolehtelapan vaskular, kerapuhan meningkat, kecenderungan untuk trombosis dan perkembangan aterosklerosis (berlaku pada awal, terutamanya saluran kecil terjejas).
  3. Polyneuropathy diabetes - paling sering dalam bentuk neuropati periferal bilateral jenis sarung tangan dan stoking, bermula di bahagian bawah anggota badan.
  4. Nefropati diabetes - kerosakan buah pinggang, pertama dalam bentuk mikroalbuminuria (perkumuhan protein albumin dalam air kencing), kemudian proteinuria. Menjadi perkembangan kegagalan buah pinggang kronik.
  5. Arthropathy diabetes - sakit sendi, "crunching", pergerakan terhad, penurunan jumlah cecair sinovial dan peningkatan kelikatan.
  6. Oftalmopati diabetes, selain retinopati, termasuk pengembangan katarak awal (mengaburkan lensa).
  7. Ensefalopati diabetes - perubahan dalam jiwa dan mood, ketidakupayaan emosi atau kemurungan.
  8. Kaki diabetes - kerosakan pada kaki pesakit dengan diabetes mellitus dalam bentuk proses purulen-nekrotik, ulser dan lesi osteoartikular yang berlaku terhadap latar belakang perubahan saraf periferal, saluran darah, kulit dan tisu lembut, tulang dan sendi. Merupakan penyebab utama amputasi pada pesakit diabetes.

Diabetes juga mempunyai risiko peningkatan penyakit mental - kemurungan, kegelisahan, dan gangguan makan..

Cara merawat diabetes

Pada masa ini, rawatan diabetes dalam kebanyakan kes adalah simtomatik dan bertujuan untuk menghilangkan gejala yang ada tanpa menghilangkan penyebab penyakit, kerana rawatan diabetes yang berkesan belum dikembangkan..

Tugas utama doktor dalam rawatan diabetes adalah:

  1. Pampasan metabolisme karbohidrat.
  2. Pencegahan dan rawatan komplikasi.
  3. Normalisasi berat badan.
  4. Latihan pesakit.

Bergantung pada jenis diabetes mellitus, pesakit diberi ubat atau pemberian ubat oral yang mempunyai kesan penurunan gula. Pesakit harus mengikuti diet, komposisi kualitatif dan kuantitatifnya juga bergantung pada jenis diabetes.

  • Dengan diabetes mellitus jenis 2, diet dan ubat-ubatan yang menurunkan kadar glukosa dalam darah diresepkan: glibenclamide, glurenorm, glyclazide, glibutide, metformin. Mereka diambil secara lisan setelah dipilih secara individu ubat tertentu dan dosnya oleh doktor.
  • Dengan diabetes jenis 1, terapi insulin dan diet ditetapkan. Dos dan jenis insulin (bertindak pendek, sederhana atau panjang) dipilih secara individu di hospital, di bawah kawalan gula darah dan air kencing.

Diabetes mellitus mesti dirawat tanpa gagal, jika tidak, ia penuh dengan akibat yang sangat serius, yang disenaraikan di atas. Semakin cepat diabetes didiagnosis, semakin besar kemungkinan akibat negatif dapat dielakkan sama sekali dan menjalani kehidupan yang normal dan memuaskan.

Diet

Diet untuk diabetes adalah bahagian rawatan yang perlu, serta penggunaan ubat penurun gula atau insulin. Tanpa diet, pampasan untuk metabolisme karbohidrat tidak mungkin dilakukan. Perlu diingatkan bahawa dalam beberapa kes dengan diabetes tipe 2, hanya diet yang cukup untuk mengimbangi metabolisme karbohidrat, terutama pada tahap awal penyakit. Dengan diabetes jenis 1, diet sangat penting bagi pesakit, pelanggaran diet boleh menyebabkan koma hipo- atau hiperglikemik, dan dalam beberapa kes kematian pesakit.

Matlamat terapi diet untuk diabetes adalah untuk memastikan aktiviti fizikal pengambilan karbohidrat yang seragam dan mencukupi dalam tubuh pesakit. Diet harus seimbang dalam protein, lemak dan kalori. Karbohidrat yang mudah dicerna harus dikeluarkan sepenuhnya dari diet, kecuali kes hipoglikemia. Diabetes jenis 2 sering memerlukan pembetulan berat badan.

Konsep utama dalam terapi diet diabetes adalah unit roti. Unit roti adalah ukuran bersyarat sama dengan 10-12 g karbohidrat atau 20-25 g roti. Terdapat jadual yang menunjukkan jumlah unit roti dalam pelbagai makanan. Pada siang hari, jumlah unit roti yang dimakan oleh pesakit harus tetap; secara purata, 12-25 unit roti dimakan setiap hari, bergantung pada berat badan dan aktiviti fizikal. Untuk satu hidangan tidak dianjurkan untuk memakan lebih dari 7 unit roti, disarankan untuk mengatur makanan supaya jumlah unit roti dalam makanan yang berlainan adalah hampir sama. Perlu juga diperhatikan bahawa pengambilan alkohol boleh menyebabkan hipoglikemia yang jauh, termasuk koma hipoglikemik.

Syarat penting untuk kejayaan terapi diet adalah mengekalkan buku harian pemakanan bagi pesakit, semua makanan yang dimakan pada siang hari ditambahkan ke dalamnya, dan jumlah unit roti yang dimakan setiap kali makan dan secara umum setiap hari dikira. Menyimpan buku harian makanan sedemikian memungkinkan dalam kebanyakan kes untuk mengenal pasti penyebab episod hipo- dan hiperglikemia, membantu mendidik pesakit, membantu doktor memilih dos ubat penurun gula atau insulin yang sesuai..

Kawalan diri

Pemantauan diri terhadap glisemia adalah salah satu langkah utama yang dapat mencapai pampasan metabolisme karbohidrat jangka panjang yang berkesan. Kerana pada hakikatnya mustahil pada tahap teknologi semasa untuk mensimulasikan sepenuhnya aktiviti rembesan pankreas, turun naik kadar glukosa darah berlaku pada siang hari. Ini dipengaruhi oleh banyak faktor, yang utama termasuk tekanan fizikal dan emosi, tahap karbohidrat yang dimakan, penyakit dan keadaan bersamaan.

Oleh kerana mustahil untuk menjaga pesakit di hospital sepanjang masa, pemantauan keadaan dan penyesuaian dos insulin bertindak pendek diberikan kepada pesakit. Kawalan diri terhadap glisemia dapat dilakukan dengan dua cara. Yang pertama adalah perkiraan dengan bantuan jalur ujian, yang menentukan tahap glukosa dalam air kencing menggunakan reaksi kualitatif, dengan adanya glukosa dalam air kencing, air kencing harus diperiksa untuk kandungan aseton. Acetonuria - petunjuk untuk dimasukkan ke hospital di hospital dan bukti ketoasidosis. Kaedah menilai glisemia ini sangat hampir dan tidak memungkinkan untuk memantau keadaan metabolisme karbohidrat sepenuhnya..

Kaedah yang lebih moden dan mencukupi untuk menilai keadaan adalah penggunaan glukometer. Glukometer adalah alat untuk mengukur tahap glukosa dalam cecair organik (darah, cecair serebrospinal, dll.). Terdapat beberapa teknik pengukuran. Baru-baru ini, meter glukosa darah mudah alih untuk pengukuran di rumah semakin meluas. Adalah cukup untuk meletakkan setetes darah pada plat penunjuk sekali pakai yang disambungkan ke alat biosensor glukosa oksidase, dan setelah beberapa saat tahap glukosa dalam darah diketahui (glikemia).

Perlu diingatkan bahawa bacaan dua glukometer dari syarikat yang berbeza mungkin berbeza, dan tahap glisemia yang ditunjukkan oleh glukometer biasanya 1-2 unit lebih tinggi daripada yang sebenarnya. Oleh itu, disarankan untuk membandingkan pembacaan meter dengan data yang diperoleh semasa pemeriksaan di klinik atau hospital.

Terapi insulin

Rawatan insulin bertujuan untuk pampasan maksimum metabolisme karbohidrat, pencegahan hipo- dan hiperglikemia, dan dengan itu pencegahan komplikasi diabetes. Rawatan insulin sangat penting bagi penderita diabetes tipe 1 dan dapat digunakan dalam sejumlah situasi untuk orang dengan diabetes tipe 2..

Petunjuk untuk pelantikan terapi insulin:

  1. Diabetes jenis 1
  2. Ketoasidosis, hiperosmolar diabetes, koma hyperlacticemic.
  3. Kehamilan dan kelahiran anak dalam diabetes.
  4. Penguraian diabetes jenis 2 yang ketara.
  5. Kurangnya kesan rawatan dengan kaedah diabetes jenis 2 yang lain.
  6. Penurunan berat badan yang ketara dalam diabetes.
  7. Nefropati diabetes.

Pada masa ini, terdapat sebilangan besar persediaan insulin yang berbeza dalam jangka masa tindakan (ultrashort, pendek, sederhana, berpanjangan), dari segi pemurnian (monopik, monokomponen), kekhususan spesies (manusia, daging babi, sapi, rekayasa genetik, dll.)

Sekiranya tidak ada kegemukan dan tekanan emosi yang kuat, insulin diresepkan dalam dos 0.5-1 unit setiap 1 kilogram berat badan setiap hari. Pengenalan insulin dirancang untuk meniru rembesan fisiologi sehubungan dengan ini, syarat berikut dikemukakan:

  1. Dos insulin harus mencukupi untuk penggunaan glukosa yang masuk ke dalam badan..
  2. Insulin yang disuntik harus meniru rembesan basal pankreas.
  3. Insulin yang diberikan harus meniru puncak rembesan insulin selepas pembedahan..

Dalam hal ini, terdapat terapi insulin yang diperhebat. Dos insulin harian dibahagikan antara insulin bertindak panjang dan pendek. Insulin yang diperpanjang biasanya diberikan pada waktu pagi dan petang dan meniru rembesan basal pankreas. Insulin bertindak pendek diberikan selepas setiap hidangan yang mengandungi karbohidrat, dosnya mungkin berbeza bergantung pada unit roti yang dimakan pada makanan tertentu.

Insulin disuntik secara subkutan menggunakan jarum suntik insulin, jarum pena atau pam pemeteran khas. Pada masa ini, di Rusia, kaedah pemberian insulin yang paling biasa menggunakan pen jarum suntik. Ini disebabkan oleh kemudahan yang lebih besar, ketidakselesaan yang kurang jelas dan kemudahan pentadbiran berbanding dengan jarum suntik insulin konvensional. Pena jarum suntik membolehkan anda memasukkan dos insulin yang diperlukan dengan cepat dan hampir tanpa rasa sakit.

Ubat penurun gula

Tablet penurun gula diresepkan untuk diabetes mellitus yang tidak bergantung kepada insulin sebagai tambahan kepada diet. Kumpulan ubat penurun gula berikut dibezakan oleh mekanisme menurunkan gula darah:

  1. Biguanides (metformin, buformin, dll.) - mengurangkan penyerapan glukosa dalam usus dan menyumbang kepada ketepuan tisu periferal. Biguanides dapat meningkatkan tahap asid urik dalam darah dan menyebabkan perkembangan keadaan yang serius - asidosis laktik pada pesakit yang berusia lebih dari 60 tahun, serta orang yang menderita kegagalan hati dan ginjal, jangkitan kronik. Biguanides lebih kerap diresepkan untuk diabetes mellitus yang tidak bergantung pada insulin pada pesakit gemuk muda.
  2. Persediaan sulfonilurea (glisidon, glibenclamida, klorpropamida, karbamida) - merangsang pengeluaran insulin oleh sel β pankreas dan mendorong penembusan glukosa ke dalam tisu. Dos yang dipilih secara optimum dari kumpulan ubat ini menyokong tahap glukosa tidak> 8 mmol / L. Dengan overdosis, perkembangan hipoglikemia dan koma adalah mungkin.
  3. Inhibitor Alpha-glukosidase (miglitol, acarbose) - melambatkan peningkatan gula darah, menyekat enzim yang terlibat dalam penyerapan kanji. Kesan sampingan - kembung perut dan cirit-birit.
  4. Meglitinides (nateglinide, repaglinide) - menyebabkan penurunan kadar gula, merangsang pankreas untuk mengeluarkan insulin. Kesan ubat ini bergantung pada gula darah dan tidak menyebabkan hipoglikemia..
  5. Thiazolidinediones - mengurangkan jumlah gula yang dilepaskan dari hati, meningkatkan kepekaan sel-sel lemak terhadap insulin. Kontraindikasi pada kegagalan jantung.

Juga, kesan terapi diabetes yang bermanfaat mempunyai penurunan berat badan berlebihan dan aktiviti fizikal sederhana individu. Kerana usaha otot, terdapat peningkatan oksidasi glukosa dan penurunan kandungannya dalam darah.

Ramalan

Pada masa ini, prognosis untuk semua jenis diabetes adalah baik secara kondisional, dengan rawatan dan pematuhan diet yang mencukupi, kecacatan masih ada. Perkembangan komplikasi diperlahankan atau dihentikan sepenuhnya. Walau bagaimanapun, perlu diingat bahawa dalam kebanyakan kes sebagai hasil rawatan, penyebab penyakit ini tidak dihilangkan, dan terapi hanya berupa gejala.

Diabetes mellitus - peringkat penyakit, gejala, prinsip rawatan

Artikel itu membincangkan mengenai tahap-tahap pembentukan diabetes. Gejala dijelaskan secara berperingkat, kaedah diagnostik dan prinsip rawatan dikemukakan. Diabetes adalah penyakit yang berkembang secara beransur-ansur. Untuk masa yang lama, ia tidak simptomatik. Dengan diabetes, peringkat dengan manifestasi klinikal yang teruk diperhatikan beberapa tahun sejak debutnya.

Keterukan diabetes bergantung kepada tahap gula

Gambar klinikal

Gejala tahap berbeza berbeza dengan pelbagai jenis diabetes.

Tetapi terdapat sebilangan manifestasi ciri kedua-dua jenis:

  • kehausan berterusan dan selera makan meningkat,
  • kerap membuang air kecil,
  • penyembuhan lesi kulit jangka panjang,
  • gatal dan kulit kering,
  • cepat gemuk,
  • ketidakstabilan emosi

Kadar perkembangan gambaran klinikal juga mempunyai ciri tersendiri. Tanda-tanda tahap awal diabetes mellitus hampir tidak ada untuk sebarang jenis. Seseorang mempunyai aduan beberapa tahun sejak bermulanya penyakit ini.

Bergantung pada insulin

Terdapat tiga peringkat diabetes mellitus jenis 1, sederhana, teruk dan labil. Diabetes jenis ini tidak mempunyai tahap yang mudah, kerana ia bermula secara akut, dengan gejala yang teruk.

Nombor jadual 1. Gejala IDDM, bergantung pada tahapnya:

TahapTanda-tanda
Sederhana
  • Gula darah kurang daripada 13.5 mmol / L,
  • gula dalam air kencing sehari tidak melebihi 80 gram,
  • tidak ada aseton dalam air kencing,
  • hipoglikemia atau ketoasitosis jarang berlaku atau tidak ada.
BeratPenyakit Tahap 2 dicirikan oleh kerosakan pada beberapa organ - saluran darah, mata, buah pinggang. Ciri-ciri utama tahap ini:
  • penghentian pengeluaran insulin,
  • perkembangan kekurangan insulin,
  • kes hipoglikemia, ketoositosis yang kerap,
  • gula puasa lebih daripada 13.8 mmol / l,
  • dalam air kencing setiap hari gula lebih daripada 80 gram,
  • asetonuria.

Komplikasi berkembang - neuropati, ensefalopati, nefropati.

LabilTahap yang paling sukar dan tidak dapat diramalkan, mempunyai gejala berikut:
  • perkembangan koma hipoglikemik yang pesat,
  • lonjakan glukosa,
  • komplikasi teruk.

Keterukannya dipengaruhi oleh kecenderungan pesakit untuk hipoglikemia dan keositosis, komplikasi vaskular.

Tidak bergantung kepada insulin

Dengan penyakit ini, diabetes mellitus jenis 2 adalah seperti berikut - ringan, sederhana, teruk.

Nombor jadual 2. Tahap dan manifestasi NIDDM:

TahapTanda-tanda
MudahTahap 1 diabetes mellitus yang tidak bergantung kepada insulin selalunya tidak simptomatik dan penyakit ini dapat dikesan terutamanya melalui diagnostik makmal. Tanda-tanda penyakit pada peringkat ini:
  • gula kurang daripada 8,8 mmol / l,
  • glukosa air kencing setiap hari kurang daripada 35 gram,
  • tidak ada aseton dalam air kencing,
  • tiada gejala lesi vaskular,
  • tiada kes koma diabetes.
SederhanaPada tahap ini, keperluan untuk insulin meningkat, tanda-tanda lebih jelas:
  • tahap glukosa meningkat kepada 13 mmol / l,
  • gula dalam air kencing dari 35 hingga 80 gram,
  • sebilangan kecil aseton mungkin terdapat dalam air kencing,
  • kes koma diabetes dan hipoglikemik jarang berlaku,
  • gangguan pada saluran darah mula muncul - kesemutan pada kulit, kebas anggota badan.
BeratKesan pengambilan insulin dikurangkan, tanda-tanda patologi mempunyai watak yang jelas:
  • gula darah - melebihi 13.8 mmol / l,
  • gula dalam air kencing - lebih daripada 80g,
  • aseton terdapat dalam air kencing,
  • kes koma yang kerap,
  • gangguan peredaran darah yang teruk, gangguan penglihatan, ingatan, kegagalan buah pinggang berkembang, jika tidak ada gangren terapi yang betul,.

Terdapat juga diabetes pra-diabetes atau tahap sifar. Ini adalah keadaan di mana terdapat risiko tinggi untuk mengembangkan patologi. Tetapi dengan menyesuaikan pemakanan dan mengubah gaya hidup, anda dapat mengelakkan penyakit ini.

Komplikasi

Dengan penyakit yang panjang, komplikasi lewat muncul. Keadaan di mana komplikasi muncul disebut tahap dekompensasi diabetes.

Terdapat 4 komplikasi utama:

  1. Ulser trofik pada kaki. Muncul akibat pelanggaran keadaan kulit, memburukkan peredaran mikro. Ini mengakibatkan kadar gula sentiasa meningkat. Ulser diabetes - peringkat awal diwakili oleh peningkatan kekeringan dan pengelupasan kulit, kemudian hakisan muncul di tempat ini. Secara beransur-ansur, ia meningkat dan membentuk ulser.
  2. Nefropati Komplikasi ini dicirikan oleh peringkat terakhir penyakit ini. Oleh kerana glikemia berterusan, saluran ginjal menderita, akibatnya penyaringan darah berhenti. Seseorang kehilangan sejumlah besar protein. Kegagalan ginjal adalah akibat komplikasi ini..
  3. Retinopati - kerosakan pada saluran mata. Kapal kecil yang memberi makan retina menderita. Hasilnya adalah kehilangan penglihatan secara beransur-ansur, hingga kebutaan..
  4. Polyneuropathy - kerosakan pada serat saraf. Lengan biasanya menderita. Seseorang berasa merangkak merangkak, kesemutan di kulit, kaki dan lengan yang lemah.

Komplikasi cenderung berkembang secara beransur-ansur..

Komplikasi Diabetes - Ulser Trofik

Diagnostik

Pertama, doktor melakukan tinjauan dan pemeriksaan terhadap pesakit. Ini menjelaskan gejala yang membimbangkannya, menarik perhatian pada keadaan kulit dan fizikal seseorang.

Sekiranya disyaki diabetes, pemeriksaan makmal dilakukan:

  1. Ujian darah. Pensampelan darah biasanya dilakukan pada waktu pagi, ketika perut kosong. Peningkatan kepekatan gula di atas 5.5 mmol / l menunjukkan pelanggaran metabolisme glukosa.
  2. Ujian toleransi glukosa. Ia dilakukan dalam tiga peringkat - pada waktu perut kosong, satu jam 2 jam setelah minum larutan manis. Diabetes didiagnosis jika kepekatan glukosa melebihi 11 mmol / L..
  3. Analisis air kencing. Gula biasa tiada.

Bagaimana mengenali diabetes pada peringkat awal? Seperti yang telah disebutkan di atas, ada keadaan garis batas prediabetik ketika ada prasyarat untuk perkembangan penyakit ini.

Adalah perlu untuk memperhatikan manifestasi yang kelihatannya walaupun kecil - perubahan berat badan, serangan dahaga dan kelaparan, keletihan, selsema, perlahan-lahan menyembuhkan luka kulit. Semua gejala ini melibatkan mendapatkan rawatan perubatan..

Sekiranya disyaki diabetes, glukosa darah ditentukan.

Rawatan

Dengan penyakit diabetes, tahapnya berbeza bukan hanya pada gejala, tetapi juga dalam pendekatan rawatan.

Bagaimana cara mencegah diabetes pada peringkat awal? Sekiranya seseorang telah didiagnosis menghidap diabetes lebih awal dan gula rendah, dia disyorkan untuk mengikuti diet khas dengan sekatan karbohidrat.

Sekiranya terdapat tahap awal diabetes mellitus, rawatan dengan kaedah bukan ubat membantu mengekalkan gula darah yang betul untuk waktu yang lama tanpa ubat. Tidak ada ubat untuk diabetes. Semua terapi yang digunakan bertujuan hanya untuk mendapatkan pampasan jangka panjang..

Bagaimana merawat diabetes pada peringkat awal jika diet tidak mencukupi? Ubat dipilih bergantung pada jenis diabetes. Jenis pertama menggunakan insulin dengan jangka masa tindakan yang berbeza.

Ubat pada peringkat awal diabetes jenis 2 adalah agen hipoglikemik tablet dari kumpulan yang berbeza. Anda perlu menggunakannya secara berterusan, mengawal gula.

Pada peringkat akhir penyakit ini, hanya ubat yang digunakan.

Dalam penyakit seperti diabetes, tahapnya mempunyai klasifikasi yang jelas, yang mempertimbangkan keparahan manifestasi masing-masing dari dua jenis diabetes. Setiap peringkat mempunyai tanda tersendiri, berkembang dengan perkembangan patologi.

Pertanyaan kepada doktor

Saya merasa sakit lama, pergi ke doktor dan saya didiagnosis menghidap diabetes. Nasib baik, penyakit ini baru mula berkembang. Beritahu saya jika diabetes boleh disembuhkan pada peringkat awal.?

Marina D. 51 tahun, Izhevsk

Sayangnya, kami belum menemukan kaedah yang dapat membantu menghilangkan penyakit ini selama-lamanya. Tetapi jangan putus asa.

Perubatan tradisional berjaya menggunakan terapi insulin, pelbagai ubat, diet, pendidikan jasmani, fisioterapi untuk meringankan keadaan pesakit dan mencegah perkembangan komplikasi. Anda juga boleh menggunakan ubat-ubatan rakyat dengan izin doktor. Kaedah ini tidak akan menyembuhkan diabetes, tetapi akan membantu mengekalkan kualiti hidup yang tinggi..

Kakak perempuan itu menghidap diabetes, tetapi tidak mengikuti diet apa pun, dan dirawat secara tidak teratur. Baru-baru ini, dia jatuh sakit, hospital mengatakan bahawa dia mempunyai penyakit yang berbahaya. Dekompensasi diabetes mellitus - apakah itu dan adakah mungkin untuk mengurangkannya?

Valentina S. 40 tahun, Orsk

Ubat khas digunakan untuk merawat diabetes. Kadang-kadang berlaku bahawa terapi tidak membawa kesan dan ubat tidak berfungsi, iaitu diabetes yang mengalami dekompensasi berkembang. Dekompensasi berkembang, biasanya disebabkan oleh ketidakpatuhan terhadap diet dan makan berlebihan.

Juga, rawatan buta huruf, penggunaan vitamin yang tidak disahkan, jangkitan akut dan tekanan boleh menjadi penyebabnya. Untuk menghilangkan perkembangan penyakit ini, perlu mengikuti diet, mengkaji taktik rawatan dan tidak mengganti terapi ubat dengan penggunaan makanan tambahan dan ubat-ubatan rakyat.

Diabetes mellitus - jenis, diagnosis, rawatan

Diabetes mellitus adalah penyakit kronik proses metabolik. Patologi disertai oleh kekurangan insulin dan peningkatan glukosa darah. Tanpa rawatan, penyakit ini perlahan tetapi berterusan, membawa kepada akibat yang buruk. Oleh itu, sangat penting untuk mengetahui sebab, gejala dan peraturan asas terapi.

Apa itu diabetes

Diabetes mellitus semakin berleluasa. Menurut angka rasmi, sekurang-kurangnya 10% penduduk dunia menderita penyakit itu. Masih banyak orang yang sakit, tetapi tidak tahu mengenai penyakit mereka. Sementara itu, pengesanan awal membolehkan anda memanjangkan umur dan mencegah berlakunya komplikasi serius.

Antara penyakit yang berkaitan dengan gangguan metabolik dalam badan, diabetes berada di tempat kedua. Hanya kegemukan yang menimpanya.

Diabetes berkembang kerana penurunan tahap insulin yang kronik, yang menyebabkan gangguan serius dalam metabolisme protein, lemak dan karbohidrat. Pankreas, iaitu sel beta pulau Langerhans, bertanggung jawab untuk pengeluaran insulin. Kerosakan mereka menjadi penyebab perkembangan penyakit jenis I. Pada diabetes jenis II, kekurangan insulin diperhatikan, tetapi tisu tidak sensitif terhadapnya..

Semua sel tubuh manusia, tanpa kecuali, memerlukan insulin.

Tanpa itu, metabolisme normal tidak mungkin:

  • Glukosa tidak dapat menembusi membran sel, sebagai tindak balas ini, hati mula menghasilkan dan mengumpulkan glikogen, sebatian karbohidrat tidak terurai.
  • Protein tanpa insulin mula rosak secara aktif.
  • Sel-sel lemak yang kekurangan sokongan insulin secara aktif mengumpulkan glukosa. Pecahan lipid menjadi perlahan, akibatnya jumlahnya bertambah.

Kegagalan dalam proses metabolik membawa kepada akibat kesihatan yang serius..

Varieti

Terdapat dua jenis diabetes: bergantung kepada insulin dan tidak bergantung kepada insulin. Walau bagaimanapun, intipati penyakit ini tidak berubah kerana ini. Sel berhenti menerima tenaga dari glukosa, sebab itulah ia terkumpul dalam badan dalam jumlah besar. Kegagalan dalam proses metabolik berlaku kerana kekurangan insulin. Hormon inilah yang bertanggungjawab untuk penyerapan gula oleh sel. Walau bagaimanapun, terdapat perbezaan antara sebab dan ciri perjalanan diabetes jenis I dan jenis II.

Bergantung pada Insulin Jenis I

Diabetes diabetes jenis I berkembang disebabkan oleh kerosakan pada pulau Langerhans. Penyakit ini paling kerap menyerang orang muda di bawah usia 30 tahun. Patologi didasarkan pada proses autoimun di mana antibodi menyerang sel beta pankreas.

Oleh kerana penyakit ini terutama menyerang orang muda, ia disebut "diabetes remaja." Kadang kala ia berkembang walaupun pada anak kecil..

Insulin jenis II bebas

Kira-kira 85% daripada semua pesakit menderita diabetes mellitus jenis II. Pankreas terus menghasilkan insulin, tetapi sel tidak dapat melihat dan menyerapnya dengan betul. Sebilangan besar kes adalah orang berusia lebih dari 45 tahun.

Dengan jenis diabetes yang tidak bergantung kepada insulin, tahap insulin dapat meningkat dan normal. Gejala penyakit timbul kerana fakta bahawa sel tidak bertindak balas terhadapnya. Kadang-kadang terdapat kekurangan insulin dalam tubuh, yang menjadi asas untuk memasukkannya ke dalam rejimen umum.

Punca penyakit

Diabetes diabetes jenis I merujuk kepada patologi autoimun.

Penyakit berjangkit boleh menyebabkan kerosakan pada sistem imun, termasuk:

  • Gondok, yang dikenali sebagai beguk.
  • Rubella.
  • Mononukleosis berjangkit.
  • Hepatitis virus akut dan kronik.

Kadang kala tindak balas imun yang tidak mencukupi adalah akibat mabuk badan dengan ubat-ubatan, racun perosak, nitrosamin dan bahan-bahan lain. Kecederaan pankreas yang serius boleh menyumbang kepada perkembangan patologi..

Selalunya diabetes mellitus jenis I disertai dengan penyakit seperti:

  • Thyrotoxicosis.
  • Gondok toksik yang meresap.
  • Sindrom Itsenko-Cushing.
  • Pheochromocytoma dan pr.

Kecenderungan keturunan terhadap penyakit ini tidak boleh dikesampingkan. Lebih-lebih lagi, alasan ini berlaku untuk diabetes jenis I dan jenis II. Dibuktikan bahawa risiko kejadiannya pada anak-anak adalah 30% jika salah seorang ibu bapa sakit dalam keluarga. Kebarangkalian untuk mengembangkan patologi meningkat hingga 60% apabila didiagnosis pada ibu dan ayah.

Faktor risiko yang membawa kepada diabetes jenis II:

  • Obesiti. Sebilangan besar tisu adiposa dalam badan menyebabkan sel menjadi tidak sensitif terhadap insulin. Sehubungan dengan itu, bahayanya adalah jenis kegemukan perut, apabila deposit lipid tertumpu di perut.
  • Gangguan makan. Diet yang tidak sihat dengan dominasi karbohidrat sederhana dan kekurangan serat dalam menu.
  • Penyakit sistem kardiovaskular: penyakit jantung koronari, hipertensi, aterosklerosis.
  • Penyakit endokrin: pankreatitis, tumor pankreas, kekurangan pituitari, dll..
  • Kekal dalam keadaan tekanan kronik.
  • Mengambil ubat tertentu, iaitu steroid sintetik, sitostatik, diuretik, dll..
  • Kekurangan korteks adrenal kronik.
  • Seorang berumur lebih dari 45 tahun. Seiring bertambahnya usia, sel-selnya kehilangan kemampuannya untuk menyerap insulin.
  • Kolesterol darah tinggi.

Semua faktor ini diperburuk oleh gaya hidup yang tidak aktif. Kekurangan aktiviti motor menyebabkan gangguan fungsi organ-organ dalaman yang paling banyak, otot mengambil sedikit glukosa, kerana ia terkumpul dalam darah.

Simptomologi

Gejala diabetes jenis I dan jenis 2 adalah berbeza. Dengan kerosakan pada pankreas, penyakit ini berkembang dengan cepat. Diabetes jenis II dicirikan oleh peningkatan gejala yang perlahan. Seseorang mungkin tidak mengetahui tentang manifestasi patologi selama bertahun-tahun.

Gejala diabetes jenis I:

  • Kencing cepat.
  • Peningkatan jumlah air kencing harian hingga 4 liter.
  • Inkontinensia kencing.
  • Haus berterusan dan mulut kering. Untuk menyingkirkannya, seseorang boleh minum sehingga 8 liter air sehari.
  • Selera makan meningkat di tengah penurunan berat badan yang kuat. 2-3 bulan selepas manifestasi gejala, seseorang dapat menurunkan berat badan hingga 12 kg.
  • Insomnia pada waktu malam dan peningkatan mengantuk pada waktu siang.
  • Peningkatan kegatalan dan keletihan berlebihan. Keletihan sangat kuat sehingga sukar bagi seseorang untuk menjalankan tugas kerjanya yang biasa.
  • Gatal pada kulit dan membran mukus.
  • Ruam dan ulser peptik.
  • Kemerosotan kuku dan rambut.
  • Penyembuhan luka yang panjang.
  • Penglihatan menurun.
  • Kemunculan edema yang berlaku kerana gangguan fungsi ginjal.
  • Kehadiran pemerah pipi yang tidak sihat di pipi. Kemerahan sering merebak ke dagu.
  • Perkembangan Atherosclerosis.

Gejala diabetes jenis II:

  • Gejala pertama adalah peningkatan dahaga dan penampilan mulut kering. Ia membuatkan seseorang minum air dalam jumlah besar..
  • Pengambilan cecair yang berlebihan menyebabkan peningkatan kencing.
  • Kerengsaan kulit kawasan inguinal dan hiperemia, gatal-gatal di perineum.
  • Penyebaran gatal di bahagian perut, ketiak, siku dan lutut.
  • Selera makan meningkat. Seseorang mula merasa lapar dalam masa satu jam selepas makan. Selalunya selepas makan, loya berlaku, yang boleh mengakibatkan muntah..
  • Kandungan kalori hidangan meningkat, dan berat badan tetap diam, atau menurun.
  • Kulit terdedah kepada lebam, penipisan dan kecederaan ringan.
  • Penyembuhan luka yang panjang, komplikasi mereka oleh jangkitan.
  • Kebas kaki, kesemutan di jari dan jari kaki.
  • Tekanan darah tinggi.
  • Sakit kepala, pening.

Perbezaan utama antara gejala diabetes jenis I dan jenis II adalah kadar perkembangannya. Dengan penyakit yang bergantung kepada insulin, krisis sering terjadi dengan penurunan tajam dan peningkatan gula darah. Keadaan ini memerlukan rawatan perubatan kecemasan..

Diagnosis dan rawatan

Mendiagnosis penyakit melibatkan pengukuran gula darah anda. Sekiranya penunjuknya melebihi tanda 6.5 mmol / l, maka pemeriksaan lebih lanjut diperlukan. Darah diambil dari jari semasa perut kosong. Ini adalah syarat penting, ketidakpatuhan yang akan menyebabkan data yang diputarbelitkan..

Langkah-langkah untuk menjelaskan diagnosis:

  • Pensampelan air kencing untuk penentuan badan keton dan glukosa di dalamnya. Bahan ini muncul dalam air kencing setelah kadar gula dalam darah melebihi 8,8 mmol / L. Ginjal tidak dapat mengatasi penyaringan dan mengalirkan glukosa ke dalam air kencing. Kajian dijalankan menggunakan jalur ujian khas..
  • Persampelan darah untuk menentukan tahap hemoglobin glikosilasi.
  • Melakukan ujian tekanan. Tahap glukosa diukur pada perut kosong, setelah satu jam dan setelah 2 jam. Sebelum pengukuran kedua dan ketiga, pesakit harus mengambil 1.5 cawan air dengan gula larut di dalamnya. Sekiranya selepas 2 jam tahap glukosa melebihi 11.1 mmol / L, dan ketika perut kosong lebih dari 6.6 mmol / L, maka diagnosis disahkan.

Untuk membezakan antara jenis diabetes, ujian darah untuk C-peptida dan insulin dilakukan. Sekiranya indikatornya rendah, maka pesakit mempunyai penyakit yang bergantung kepada insulin, dan jika mereka meningkat atau tetap tidak berubah, maka insulin-bebas.

Setelah membuat diagnosis, seseorang harus mengikuti cadangan perubatan sepanjang hidupnya. Hanya dengan cara ini adalah mungkin untuk menangguhkan perkembangan patologi, untuk menunda atau mencegah perkembangan komplikasi yang teruk.

Terlepas dari bentuk diabetes, tujuan utama terapi adalah untuk mengurangkan kadar glukosa darah, menormalkan metabolisme dan mencegah kesan penyakit. Doktor menerangkan kepada pesakit ciri-ciri mengira kilokalori. Anda perlu mengambil makanan mengikut jadual, yang membolehkan kawalan kadar gula lebih baik. Diabetes jenis I memerlukan penolakan makanan berlemak, kerana penggunaannya mengancam perkembangan ketoasidosis. Dengan diabetes jenis II, jumlah karbohidrat sederhana dipotong dalam menu, dan pengambilan kalori harian dikurangkan..

Anda perlu makan sekurang-kurangnya 5 kali sehari, tetapi dalam bahagian kecil. Hidangan harus seimbang dalam komposisi nutrien. Aspartam, xylitol, sakarin, fruktosa, dan lain-lain digunakan sebagai pengganti gula. Diet, sebagai monoterapi, membolehkan anda mengawal penyakit ini jika penyakitnya tidak rumit dan baru mula berkembang..

Skema pembetulan ubat disusun secara individu. Diabetes jenis I memerlukan pemberian insulin. Pada diabetes jenis II, penekanan adalah pada ubat-ubatan yang menurunkan gula darah dan diet. Tidak mungkin untuk mengecualikan penggunaan insulin. Ia ditetapkan apabila penyakit ini tidak dapat diperbaiki dengan tablet..

Ubat utama yang digunakan untuk menurunkan gula darah:

  • Persediaan sulfonilurea. Mereka memaksa sel pankreas menghasilkan insulin, yang menjadikan glukosa lebih baik diserap oleh tisu..
  • Biguanides. Mereka bertujuan untuk menyekat penyerapan glukosa dalam usus dan penyerapannya yang lebih baik pada tisu lain. Pengambilan mereka dikaitkan dengan risiko asidosis laktik pada orang tua.
  • Meglitinides. Pengambilannya membolehkan anda menyekat enzim yang mengambil bahagian dalam proses asimilasi pati. Gula darah naik dengan lebih perlahan.
  • Thiazolidones. Terima kasih kepada ubat-ubatan kumpulan ini, sel-sel lemak menjadi lebih rentan terhadap glukosa, hati menghasilkan lebih sedikit gula.

Semua pesakit diabetes dan saudara terdekat mereka harus tahu bagaimana memberi pertolongan cemas untuk perkembangan prekoma dan koma. Penting untuk mengawal berat badan. Menurunkan berat badan membantu meningkatkan prognosis anda.

Pesakit ditunjukkan aktiviti fizikal. Anda hanya perlu melakukannya dengan syarat tahap glukosa dalam darah tidak melebihi tanda 15 mmol / l.

Apa itu insulin dan apa peranannya

Insulin adalah hormon yang dihasilkan pada orang yang sihat setelah makan. Pankreas bertanggungjawab untuk produknya. Pada diabetes, sintesis hormon terganggu, jadi ia mesti disuntik.

Sukar untuk menilai secara berlebihan peranan insulin dalam rawatan diabetes. Kerana normalisasi tahapnya dalam darah, tisu dapat menyerap glukosa dan menggunakannya untuk tujuan yang dimaksudkan.

Insulin boleh dibandingkan dengan teksi yang membawa glukosa. Tanpa itu, ia tidak dapat mencapai titik yang diinginkan, iaitu sel. Sekiranya pankreas berfungsi dengan betul, maka setelah memakannya mensintesis insulin, yang menyumbang kepada pengagihan glukosa yang merata ke seluruh tisu. Kekurangan hormon membawa kepada peningkatan gula dan penyakit. Untuk mengelakkan ini, pesakit diberi suntikan insulin.

Perubatan moden menawarkan beberapa jenis insulin, yang berbeza dalam kelajuan tindakan dan jangka masa kesannya:

  • Ubat bertindak cepat berfungsi 15-30 minit selepas pentadbiran. Kesannya berakhir dalam 4 jam.
  • Insulin klasik mula berfungsi setengah jam atau satu jam selepas pentadbiran. Kesannya berlangsung sekitar 8 jam.
  • Insulin pertengahan mula berfungsi 2 jam selepas pentadbiran. Prestasi puncaknya akan dicapai setelah 4 jam.
  • Insulin yang bertindak lama mula berfungsi dalam masa satu jam selepas pentadbiran. Kesannya berlangsung sekitar satu hari.
  • Insulin yang bertindak panjang. Kesan pentadbirannya berlangsung sekitar 2 hari.

Doktor, bersama dengan pesakit, memilih ubat yang optimum. Ubat gabungan kadang-kadang digunakan..

Kemungkinan akibat dan komplikasi

Diabetes mellitus berbahaya kerana komplikasi lewat, antaranya:

  • Kerosakan vaskular. Mereka menjadi rapuh, terdedah kepada gumpalan darah dan plak aterosklerotik. Kekurangan terapi akan menyebabkan penyakit jantung koronari, kerosakan otak yang meresap, dan klaudikasi sekejap-sekejap..
  • Retinopati Kerosakan pada saluran retina mata mengancam dengan melepaskannya dan kehilangan penglihatan sepenuhnya. Pada orang dengan diabetes jenis I selama lebih dari 20 tahun, retinopati berkembang pada 100% kes. Pada pesakit dengan diabetes jenis II, ia muncul lebih awal.
  • Kerosakan buah pinggang (nefropati diabetes). Hasil pelanggaran tersebut adalah kegagalan buah pinggang.
  • Kerosakan pada saraf periferal (polyneuropathy diabetes). Patologi ditunjukkan oleh penurunan kepekaan anggota badan, bengkak, kesejukan, parestesi mereka.
  • Pembentukan kaki diabetes. Oleh kerana kemerosotan bekalan darah ke bahagian bawah kaki, seseorang mengalami kesakitan pada otot betis, kemudian terbentuknya ulser trofik, yang sukar dirawat. Menghidap diabetes menyebabkan kerosakan pada kaki dan tulang.

Kemudian komplikasi berkembang selepas 10-15 tahun perkembangan penyakit. Memantau kadar gula, diet dan mengambil ubat yang ditetapkan oleh doktor anda akan membantu mencegah atau melambatkan permulaannya.

Diabetes mellitus boleh menyebabkan keadaan akut pada awal perkembangannya. Ini termasuk hiperglikemia, hipoglikemia, koma dan ketoasidosis..

KomplikasiSebabCiri-ciri kursusBahaya
KetoasidosisKesalahan dalam pemakanan, pengambilan ubat yang tidak rasional. Ini membawa kepada pengumpulan badan keton dalam darah..Haus yang melampau, kencing yang tidak terkawal, kulit kering, kelemahan, mual dan muntah, sakit perut, sakit kepala.Koma ketoasidotik, edema paru, pembentukan gumpalan darah, edema serebrum, radang paru-paru, kejutan, kematian.
HiperglikemiaLonjakan gula darah yang tajam.Malaise, kelemahan, sakit kepala, sakit perut, muntah, bau aseton dari mulut, penurunan tekanan darah yang tajam.Kehilangan kesedaran, koma, kematian.
HipoglikemiaPenurunan gula darah yang mendadak. Overdosis insulin disebabkan.Permulaan tiba-tiba, serangan kelaparan akut, kelemahan, gemetar di kaki, penurunan tekanan darah, kekejangan.Koma hipoglikemik. Kemungkinan membawa maut.

Pemantauan gula darah dengan teliti membantu mencegah perkembangan akibat kesihatan yang serius..

Bolehkah diabetes disembuhkan?

Apa-apa jenis diabetes adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Ini adalah patologi kronik, yang mesti diperjuangkan sepanjang hayat. Sekiranya anda memulakan terapi tepat pada waktunya dan mematuhi arahan doktor dengan tegas, anda dapat menyingkirkan sepenuhnya gejala patologi dan mencegah komplikasi.

Pencegahan

  • Mematuhi prinsip pemakanan yang betul. Adalah perlu untuk mengurangkan jumlah makanan karbohidrat, untuk mengurangkan kandungan kalori dalam diet. Makanan kaya serat dan Vitamin mesti ada di dalam menu..
  • Mengekalkan gaya hidup aktif, pengecualian ketidakaktifan fizikal.
  • Mengurangkan pengaruh faktor tekanan pada badan.
  • Pengawalan gula dalam darah.
  • Penghapusan kesan toksin dan faktor berbahaya lain yang boleh merosakkan pankreas.
  • Mengawal berat badan, memerangi kegemukan.

Orang yang mempunyai sejarah sejarah harus berhati-hati dengan kesihatan mereka..

Mitos Diabetes

Lima mitos utama mengenai diabetes:

  • Diabetes boleh dirawat. Sehingga kini, mustahil untuk mengatasi penyakit ini sepenuhnya. Ambil ubat dan ikuti diet seumur hidup.
  • Pengambilan gula putih yang berlebihan membawa kepada perkembangan diabetes. Sebenarnya, ini tidak begitu, tetapi ada beberapa kebenaran dalam pernyataan ini. Orang yang mengonsumsi banyak gula dan menjalani gaya hidup yang tidak aktif lebih kerap mengalami kegemukan. Ini, pada gilirannya, adalah faktor utama dalam perkembangan diabetes..
  • Insulin yang disuntik adalah ketagihan. Tidak, ia bukan. Pengenalannya adalah aktiviti penting bagi penghidap diabetes jenis I. Ini bukan ketagihan, tetapi keperluan semula jadi tubuh yang sakit.
  • Sukan dan diabetes tidak serasi. Ianya tidak betul. Latihan perlu dilakukan, tetapi hanya setelah tahap gula berada di bawah paras 15 mmol / L. Adalah perlu untuk memilih latihan yang bertujuan untuk bekerja di semua kumpulan otot.
  • Insulin menyebabkan kegemukan. Tidak, ia bukan. Orang yang mula mendapat suntikan insulin menambah berat badan, tetapi ini disebabkan oleh fakta bahawa glukosa berhenti meninggalkan badan dalam air kencing dalam jumlah besar. Kilogram datang kerana makan berlebihan dan gaya hidup yang tidak menetap. Sekiranya faktor-faktor ini dihilangkan, maka berat badan akan berhenti meningkat..

Diabetes adalah patologi yang luar biasa, tetapi perubatan moden telah belajar untuk mengawal perkembangannya. Mitos dan fiksyen tidak boleh dipercayai, dan untuk menjaga kesihatan, seseorang mesti mematuhi preskripsi perubatan dengan ketat.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes