Tujuh peraturan untuk mencegah prediabetes berubah menjadi diabetes

Dalam artikel ini anda akan belajar:

Belum menghidap diabetes, tetapi tidak menjadi norma lagi - ini adalah keadaan perantaraan, yang secara tradisional disebut prediabetes, dari sudut pandang perubatan, merangkumi dua diagnosis rasmi: gangguan toleransi glukosa dan gangguan glukosa puasa.

Nama "prediabetes" menggambarkan kebarangkalian tinggi menghidap diabetes pada masa akan datang..

Keadaan ini kini diperhatikan, kerana terdapat 3-5 kali lebih banyak orang yang menghidap prediabetes daripada diabetes. Sebagai contoh, sekurang-kurangnya 15 juta orang Rusia menderita prediabetes. Sekiranya tidak ada pencegahan dan rawatan, 70% daripadanya akan menghidap diabetes dalam tempoh 10 tahun.

Selalunya, penghidap prediabetes tidak merasakan simptom peningkatan glukosa darah dan tidak menyedari keadaannya. Selalunya, diagnosis dibuat secara rawak ketika memeriksa gula darah.

Jadual - Petunjuk gula darah sesuai dengan pelbagai jenis gangguan metabolisme karbohidrat

Iaitu, jika gula darah pesakit meningkat di atas normal hanya pada waktu pagi ketika perut kosong (tetapi tidak cukup untuk mendiagnosis diabetes), ujian lain ditetapkan - dengan beban glukosa (ujian toleransi glukosa). Sekiranya keputusan ujian negatif, glikemia puasa terganggu ditentukan. Sekiranya ujian positif, diagnosis diubah menjadi "toleransi glukosa terganggu".

Sekiranya didapati kandungan gula dalam darah yang sesuai dengan diabetes, ujian pemuatan glukosa tidak dibenarkan..

Kehadiran diabetes terbukti jika gula darah meningkat dua kali didapati di atas "kriteria diabetes".

Sekiranya glukosa darah pada diabetes semasa rawatan kembali normal, ini tidak bermakna bahawa pesakit sekarang mempunyai prediabetes atau telah pulih.

Siapa yang perlu menentukan gula darah dengan sengaja?

Hari ini, ini semua orang berumur 45 tahun ke atas (dengan hasil gula darah normal, ujian diulang setiap 3 tahun). Pada usia berapa pun, anda mesti mengukur glukosa darah setiap tahun dengan adanya gejala atau faktor risiko diabetes:

  • indeks jisim badan lebih daripada 25 kg / m 2 (untuk diagnosis obesiti dan tahapnya, indeks jisim badan dikira menggunakan formula BMI = berat badan (kg) / tinggi (m 2));
  • kekurangan aktiviti fizikal;
  • kehadiran saudara terdekat dengan diabetes;
  • jika wanita itu melahirkan bayi dengan berat lebih dari 4 kg atau didiagnosis dengan peningkatan gula darah semasa kehamilan;
  • tekanan darah 140/90 mm RT. Seni. dan lebih tinggi;
  • gangguan metabolisme lipid;
  • ovari polikistik pada wanita.

Penting untuk diingat bahawa pengenalan prediabetes pada orang dengan gejala dan faktor risiko di atas dan rawatan tepat pada masanya dapat mengelakkan perkembangan diabetes.

Untuk memahami bagaimana menyembuhkan prediabetes, penting untuk membayangkan bagaimana ia berkembang..

Faktor penentu adalah disfungsi insulin. Hormon pankreas ini, yang bertanggung jawab untuk aliran gula dari darah ke dalam sel, yang memastikan penurunan gula dalam aliran darah dan fungsi normal tubuh.

Kesan insulin pada sel

Sekiranya sel-sel berhenti "mengenali" insulin, maka glukosa tetap di dalam darah. Tetapi sel-sel tubuh memberi penggera, kerana tanpa glukosa mereka tidak dapat berfungsi sepenuhnya. Dalam keadaan seperti itu, hati mula secara bebas mensintesis glukosa lebih banyak lagi, yang tinggal di dalam darah.

Keadaan ini disebut ketidakpekaan insulin, atau ketahanan insulin..

Gambaran klinikal prediabetes

Prediabetes sendiri tidak mempunyai simptom klinikal yang khas, tetapi boleh memberi kesan negatif terhadap penyakit seseorang.

Rakan utama untuk prediabetes adalah kegemukan. Telah terbukti bahawa obesiti perut (android), iaitu pengumpulan lemak di perut dan organ dalaman, memainkan peranan penting dalam perkembangan ketahanan insulin dan prediabetes..

Jenis obesiti: perut (seperti epal) dan viseral (seperti pir)

Selalunya satu-satunya tanda prediabetes pada lelaki adalah tepatnya kegemukan perut. Untuk mengesahkannya, ukur lilitan pinggang. Sekiranya lebih daripada 94 cm pada lelaki dan 80 cm pada wanita, ini menunjukkan obesiti android.

Juga pada tahap prediabetes pada lelaki sering terdapat pelanggaran fungsi seksual. Namun, dengan persoalan ini, pesakit jarang berjumpa dengan ahli endokrinologi dan mungkin sudah lama tidak mengetahui sebab utama - gula darah tinggi.

Pada wanita, tanda-tanda pertama prediabetes juga sering dikaitkan dengan fungsi pembiakan. Oleh itu, kepekaan insulin yang merosot boleh menjadi sindrom ovarium polikistik penyebab. Dalam kes ini, wanita dengan prediabetes akan mengalami simptom seperti ketidakteraturan haid, kemandulan, pertumbuhan rambut yang berlebihan pada wajah dan badan.

Sekiranya seseorang yang menghidap prediabetes mempunyai ciri khas gula darah tinggi: dahaga, kencing kerap (termasuk pada waktu malam), gatal-gatal pada kulit, selaput lendir kering, luka tidak sembuh jangka panjang - ini bukan lagi prediabetes, tetapi diabetes "sebenar" tersembunyi.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya sudah ada diagnosis prediabetes?

Menghilangkan gejala penyakit bersamaan dan mengikuti diet hampir dapat menyembuhkan prediabetes sepenuhnya. Diet untuk prediabetes harus dibincangkan secara terperinci dengan setiap pesakit.

Pemakanan dalam prediabetes harus menyelesaikan beberapa masalah:

  • normalisasi berat badan;
  • mengekalkan gula darah yang normal.

Faktor-faktor yang mempengaruhi ciri pemakanan dalam prediabetes:

  • kehadiran obesiti dalam 90% kes;
  • dalam lebih daripada 50% kes terdapat tekanan darah tinggi dan gangguan metabolisme lipid, yang ditunjukkan dalam peningkatan yang signifikan dalam kes infark miokard dan pendarahan serebrum.

Matlamat utama diet adalah berikut:

  • Mengurangkan beban pada pankreas, yang dicapai dengan pemilihan produk yang tidak menyebabkan peningkatan gula darah yang tajam dan cepat.
  • Penurunan berat badan yang meningkat. Sasaran untuk prediabetes adalah penurunan berat badan 5-7% dari awal dalam 3-6 bulan. Dengan berat badan normal - pemuliharaannya.
  • Normalisasi metabolisme lipid.
  • Pencegahan aterosklerosis dan hipertensi.

Diet Diabetes

Pada masa ini, apa yang disebut "Diet Glikemik Rendah" dianggap sebagai diet paling berkesan untuk prediabetes dalam menghadapi kegemukan. Mengikut diet ini, makanan apa dengan prediabetes bergantung pada indeks glisemiknya.

Indeks glisemik mencerminkan kadar pencernaan karbohidrat di dalam badan dan mencirikan kadar peningkatan gula darah setelah memakan produk tertentu (berbanding gula biasa).

Diet ini didasarkan pada menghindari makanan dengan indeks glisemik tinggi, membatasi karbohidrat dengan indeks glisemik sederhana, dan memakan kebanyakan makanan dengan indeks glisemik rendah.

Pengukuran parameter ini dilakukan secara eksperimen. Jadi, anda boleh mengambil 50 g kentang rebus dan memberi mereka 10 sukarelawan yang sihat. Kemudian, pada selang waktu tertentu, lakukan ujian darah untuk gula, buat grafik perubahan gula darah dan bandingkan dengan jadual yang sudah diketahui untuk meningkatkan glikemia setelah mengambil gula biasa.

Gula darah meningkat setelah mengambil glukosa dan kentang

Dalam contoh ini, kenaikan gula darah akan menjadi 65%. Oleh itu, semasa menggunakan produk ini, kadar kenaikan kadar glukosa darah akan rata-rata 65% dari apa yang akan terjadi setelah memakan 50 g gula biasa.

Untuk kebanyakan produk, indeks glisemik telah dikira. Dengan parameter ini, anda boleh menyenaraikan produk yang boleh anda makan dengan prediabetes.

Jadual - Senarai Produk Prediabetes yang Disyorkan

Kajian menunjukkan bahawa diet seperti itu meningkatkan kepekaan tisu terhadap insulin. Pengambilan karbohidrat dengan indeks glisemik rendah dalam prediabetes mengekalkan perasaan kenyang untuk jangka masa yang panjang. Diet ini membantu mengurangkan berat badan dengan lebih berkesan daripada diet dengan sekatan lemak..

Perkara utama diet:

  1. Makanan pilihan dengan indeks glisemik kurang daripada 55.
  2. Diet mestilah 40% karbohidrat dan 35% lemak.
  3. Pengagihan makanan yang seragam sepanjang hari, dengan mengambil kira kandungan kalori: sarapan pagi - 25%, makan tengah hari (atau makan tengah hari) - 30%, makanan ringan petang (atau makan tengah hari) - 30% dan makan malam - 15%.
  4. Pemakanan mesti lengkap, merangkumi semua vitamin dan mineral yang diperlukan.
  5. Mengonsumsi sayur-sayuran secara berkala.
  6. Kunyah makanan untuk masa yang lama.

Jumlah protein, lemak dan karbohidrat setiap hidangan sehari dapat ditentukan dengan mudah menggunakan diet "visual".

Jadual - Menentukan ukuran bahagian produk habis dengan prediabetes

Latihan fizikal

Diet harus selalu digabungkan dengan aktiviti fizikal dos. Ternyata aktiviti fizikal lebih baik daripada mengikuti saranan diet, mengurangkan risiko diabetes (aktiviti fizikal sebanyak 48%, dan diet - sebanyak 31%). Gabungan diet dan senaman mengurangkan risiko diabetes jenis 2 sebanyak 58%.

Semasa bersenam pada orang dengan prediabetes, pengambilan glukosa otot meningkat, yang mengurangkan jumlah gula dalam darah. Ini berlangsung sehingga 48 jam selepas bersenam.

Dengan prediabetes, senaman monoton berkala yang berlangsung lebih dari 30 minit pada kebanyakan hari dalam seminggu (sekurang-kurangnya 150 minit seminggu) paling sesuai. Anda boleh menggunakan kompleks latihan sederhana, seperti diabetes.

Meresepkan ubat adalah mungkin jika tidak mungkin untuk menurunkan berat badan dan / atau menormalkan kadar gula darah dengan satu perubahan gaya hidup..

Hanya doktor sekiranya tiada kontraindikasi yang boleh menetapkan metformin 500-850 mg 2 kali sehari (bergantung kepada toleransi). Perkara ini berlaku terutamanya bagi golongan muda yang gemuk..

Pada masa ini, di Persekutuan Rusia, ubat-ubatan seperti orlistat (xenical, figurin), sibutramine (reduxin), liraglutide (Viktoza, Saksenda) didaftarkan untuk rawatan obesiti.

Prognosis untuk rawatan prediabetes secara amnya baik. Penurunan berat badan sebanyak 5% daripada yang awal telah memungkinkan menormalkan gula darah pada hampir separuh pesakit. Malangnya, sebilangan kecil orang tahu tentang perkara ini. Namun, pada tahap inilah diabetes dapat dicegah..

Ujian Diabetes

Ujian sederhana boleh digunakan untuk menentukan kemungkinan diabetes dalam 10 tahun akan datang..

Jadual - Ujian untuk menentukan risiko diabetes

Setelah menjawab soalan, anda perlu mengira jumlah mata dan menilai risiko terkena diabetes jenis 2 selama 10 tahun akan datang.

Jadual - Menyatakan ujian untuk menentukan risiko diabetes

Sekiranya anda mendapat lebih dari 11 mata, ini adalah kesempatan untuk mendapatkan timbangan dan melihat berat badan anda, dan juga berjumpa doktor dan mengukur gula darah. Malah risiko diabetes jenis 2 yang sedikit meningkat memerlukan tindakan tepat pada masanya.!

Nasib baik, pemakanan dan senaman yang betul cukup untuk mengelakkan prediabetes menjadi diabetes "sebenar".

Cara merawat prediabetes dan diabetes?

Dalam kajian 10 tahun dalam rawatan prediabetes pada pesakit tidak lebih dari 44 tahun (prediabetes didiagnosis sebagai glukosa puasa dalam ujian darah 5.3 - 6.9 mmol / L dan ujian toleransi glukosa dengan glukosa darah setelah 2 jam 7.8-11 mmol / L) metformin mengurangkan risiko masa depan diabetes mellitus jenis 2 dibandingkan dengan plasebo, serta perubahan gaya hidup yang bertujuan untuk penurunan berat badan sebanyak 7% dalam kombinasi dengan latihan aerobik intensiti sederhana sekurang-kurangnya 150 minit seminggu [www.ncbi.nlm.nih.gov/ diterbitkan / 19878986], yang juga disahkan oleh meta-analisis 2019 [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/31794067]. Kajian ini dilanjutkan selama 5 tahun lagi. Hasilnya, disimpulkan bahawa rawatan prediabetes dengan metformin pada pesakit berusia 44 hingga 60 tahun mengurangkan risiko aterosklerosis pada lelaki dan mengurangkan risiko diabetes mellitus jenis 2 masa depan, tetapi pada tahap yang lebih rendah daripada perubahan gaya hidup bersamaan dengan latihan aerobik intensiti sederhana kurang dari 150 minit seminggu. Walau bagaimanapun, setelah 60 tahun, rawatan metformin terhadap keadaan prediabetic tidak lagi berkesan [www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5709233].

Dalam meta-analisis 2018, inhibitor cotransporter glukosa natrium 2 (inhibitor SGLT2) dan agonis peptida 1 seperti glukagon (agonis GLP-1) dianggap sebagai ubat yang menjanjikan untuk merawat pesakit dengan prediabetes [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed / 29677303]. Walau bagaimanapun, meta-analisis ini merangkumi kajian yang berlangsung selama beberapa minggu, dan jangka masa purata eksperimen adalah sekitar 6 bulan. Analisis meta termasuk satu eksperimen jangka panjang tunggal sekitar 5 tahun, yang sebagai hipotesis utama yang dapat diuji memeriksa perubahan tahap HbA1c dari awal, tetapi bukan risiko diabetes pada masa depan atau kematian umum. Pengiraan ukuran sampel dalam eksperimen ini dikaitkan dengan perubahan tahap HbA1c, dan bukan dengan hasil kardiovaskular atau diabetes. Dalam kajian ini, perencat SGLT-2 canagliflozin yang dikaji juga meningkatkan risiko amputasi sebanyak 2 kali ganda berbanding dengan plasebo. Risiko amputasi diabetes jenis 2 dan seterusnya meningkat kadang-kadang, sebagai komplikasi penyakit ini. Oleh itu, ubat-ubatan yang menjanjikan ini tidak mempunyai bukti untuk rawatan prediabetes..

Perkara yang sama sekali berbeza apabila diabetes jenis 2 sudah didiagnosis. Inhibitor SGLT-2 dan agonis reseptor GLP-1 tidak dapat menggantikan metformin untuk rawatan diabetes jenis 2. Walau bagaimanapun, masuk akal untuk menggunakan metformin bersama-sama, misalnya, dengan perencat SGLT-2 pada peringkat awal diabetes mellitus jenis 2, terutamanya dengan kegagalan jantung serentak dan penyakit buah pinggang [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/31778746]. Kombinasi metformin dengan perencat SGLT-2 dan rosuvastatin akan mengurangkan kematian kardiovaskular, meningkatkan kualiti hidup pesakit diabetes mellitus dan risiko penyakit kardiovaskular yang tinggi [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/29865997].

Walau bagaimanapun, pada pesakit berusia 60 tahun dan lebih tua, dalam percubaan terkawal secara rawak, metformin sebenarnya merosakkan keberkesanan latihan otot berbanding dengan plasebo [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/31557380]. Dengan kata lain, persoalannya adalah mengenai risiko sarkopenia. Sarcopenia adalah kehilangan degeneratif massa otot rangka, kualiti otot, kekuatan otot, yang berkaitan dengan penuaan dan gaya hidup yang tidak aktif. Sarcopenia dapat berkembang sehingga seseorang yang lebih tua kehilangan kemampuan mereka untuk bergerak secara bebas. Perkembangan penurunan jisim otot dengan usia menyebabkan kelemahan dan kemudian mati [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/25365952]. Terdapat masalah pilihan terapi ubat untuk diabetes pada orang yang berumur 60 tahun ke atas.

Analisis meta 2020 menggabungkan 7 ujian plasebo secara rawak, terkawal, buta, di kalangan pesakit diabetes jenis 2 yang dirawat dengan agonis reseptor GLP-1. Penting untuk diperhatikan bahawa dalam semua 7 eksperimen, ini adalah orang tua. Umur rata-rata pesakit dalam setiap kajian tidak kurang dari 60 tahun. Akibatnya, ditunjukkan bahawa agonis reseptor GLP-1 (liraglutide, dulaglutide, semaglutide) secara signifikan mengurangkan risiko kejadian kardiovaskular utama seperti serangan jantung, strok dan kematian kardiovaskular pada pesakit dengan penyakit kardiovaskular aterosklerotik yang disebabkan oleh diabetes Taip 2 [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/31595657]. Dan juga mengurangkan kematian dengan ketara dari semua sebab. Khususnya, dulaglutide pada pesakit dengan usia rata-rata 66 tahun dengan diabetes mellitus tipe 2, yang pernah mengalami kejadian kardiovaskular sebelumnya atau faktor risiko kardiovaskular, dalam kajian 5.4 tahun mengurangkan risiko strok dan serangan jantung yang tidak membawa maut dan kematian kardiovaskular penyebab vaskular [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/31189511].

Untuk Meringkaskan. Diabetes diabetes jenis 2 adalah model penuaan yang dipercepat. Sekiranya diabetes jenis 2 bermula pada usia 40 tahun, ini akan memendekkan usia 11.6 tahun untuk lelaki dan 14 tahun untuk wanita. Maksudnya, masa bertahan dikurangkan rata-rata 1.5 kali [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/14532317]. Metformin mengurangkan risiko diabetes jenis 2 pada orang dengan prediabetes hingga 44 tahun sama berkesannya dengan perubahan gaya hidup yang intensif. Metformin mengurangkan risiko diabetes jenis 2 pada orang dengan prediabetes antara usia 44 dan 60 tahun kurang berkesan daripada perubahan gaya hidup yang sengit. Sebagai terapi lini pertama untuk mengurangkan risiko kematian pada diabetes mellitus jenis 2 yang baru didiagnosis, metformin disarankan. Inhibitor SGLT-2 dapat ditambahkan ke metformin untuk meningkatkan kawalan glisemik, terutama dengan kegagalan jantung bersamaan dan penyakit buah pinggang [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/31868769]. Selepas 60 tahun, disarankan menggunakan perencat SGLT-2 atau agonis reseptor GLP-1 sebagai terapi lini pertama untuk rawatan diabetes mellitus jenis 2, tetapi bukan metformin.

Walau bagaimanapun, adalah penting untuk memahami bahawa ubat-ubatan hanya di tangan doktor yang kompeten boleh memberi manfaat dan memperpanjang umur kita. Jika tidak, penggunaannya tidak hanya membahayakan kesihatan, tetapi juga dapat mengancam nyawa. Maklumat mengenai ubat-ubatan yang dibincangkan dalam bab ini tidak bertujuan untuk ubat-ubatan sendiri, tidak merupakan perkhidmatan perubatan, tidak merupakan nasihat klinikal.

Pengarang artikel nestarenieRU adalah Dmitry Evgenievich Veremeenko (foto di sebelah kiri), pengarang buku "Diagnosis penuaan". Tel +7 925 9244328 [dilindungi e-mel]

Kami menawarkan anda untuk melanggan berita terkini dan terkini yang muncul dalam sains, serta berita kumpulan ilmiah dan pendidikan kami agar tidak terlepas apa-apa.

Adakah anda tahu bahawa laman web nestarenie.ru secara objektif merupakan salah satu sumber paling popular di Rusia mengenai penuaan dan umur panjang - di Yandex, di Google, dari segi kuantiti, kualiti dan kesetiaan penonton. nestarenie.ru berpotensi menjadi salah satu laman web anti-penuaan yang popular bukan sahaja di Rusia tetapi juga di dunia. Ini memerlukan wang. Saya menggesa semua orang untuk membuat sumbangan, dan meyakinkan rakan mereka untuk melakukan perkara yang sama..

  • Saya indeks.Dompet 410012847316235
  • Peta di Sberbank (rubel): 4817 7602 3256 2458 (Changakram M.)
Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes