3 komplikasi diabetes paling berbahaya

Helo pembaca sekalian! Bukan rahsia lagi bahawa diabetes meninggalkan kesannya pada semua aspek kehidupan manusia. Kami, pesakit diabetes, mesti selalu mengikuti diet yang betul, tahap aktiviti fizikal, memeriksa kadar gula darah beberapa kali sehari...

Irama kehidupan seperti ini tidak dijaga oleh semua pesakit, dan banyak dari kita hanya sedikit makanan terbatas untuk merasa seperti "orang biasa." Dan di sini mereka terjebak dalam komplikasi diabetes.

Pampasan penyakit yang buruk membawa kepada fakta bahawa seseorang kehilangan kemampuan untuk berjalan dan melihat dengan baik, berfikir secara waras dan mengira setiap mililiter air kencing yang dikeluarkan oleh badan. Setelah membaca artikel itu, anda akan mengetahui komplikasi diabetes yang mungkin berlaku, dan mendapatkan cadangan pencegahannya.

Komplikasi akut

Akut - berkembang dengan cepat: dalam beberapa jam atau hari. Mereka boleh menyebabkan kematian, jadi sangat penting untuk memberikan bantuan yang berkelayakan tepat pada waktunya. Mereka juga dipanggil komplikasi diabetes awal..

Terdapat sejumlah jenis komplikasi akut, yang masing-masing mempunyai sebab dan gejala tertentu..

Ketoasidosis adalah keadaan di mana tubuh tidak dapat menghasilkan jumlah insulin yang diperlukan, dan disertai dengan peningkatan gula darah dan peningkatan badan keton.

Ketoasidosis berkembang dengan sangat cepat dan boleh menyebabkan bahaya serius pada badan..

  • Komplikasi ini paling kerap berlaku dengan diabetes jenis 1. Dan ia berkembang kerana sebab-sebab berikut:
  • jika pesakit secara bebas membatalkan ubat yang ditetapkan oleh doktor;
  • selepas selang waktu yang lama antara dos insulin atau tablet penurun gula;
  • dengan peningkatan penyakit kronik;
  • dos insulin yang tidak mencukupi;
  • sekiranya berlaku kejutan;
  • sebarang operasi;
  • sepsis.
  1. Ketosis Ia disertai dengan kulit kering, kehausan yang kuat, peningkatan rasa mengantuk dan kelemahan. Sakit kepala muncul. Hilang selera makan. Orang sering berlari ke tandas.
  2. Ketoasidosis. Bau aseton dari mulut, gangguan. Pesakit mungkin bertindak balas dengan tidak betul, nampaknya dia sedang tidur dalam perjalanan. Terdapat penurunan tekanan. Muntah mungkin berlaku. Kekerapan membuang air kecil berkurang.
  3. Precoma. Adalah bermasalah untuk membangunkan pesakit, sementara dia muntah dalam massa coklat-merah. Nafas menjadi kerap dan berisik, kemerahan muncul di pipi.
  4. Koma. Kehilangan kesedaran sepenuhnya. Kulit pucat, hanya di pipi anda dapat melihat pemerah pipi. Diagnosis adalah dengan pernafasan yang bising dan bau aseton dari mulut..

Tanpa bantuan yang berkelayakan, ketoasidosis menyebabkan edema serebrum dan kematian pesakit.

Hipoglikemia

Hipoglikemia adalah penurunan gula ke had rendah (di bawah 2.8 mmol / L). Sekiranya tahap gula mencapai titik kritikal, maka pesakit mungkin akan kehilangan kesedaran. Keadaan ini mungkin berlaku dengan diabetes jenis 1 dan diabetes jenis 2..

Keadaan ini memerlukan tindak balas segera..

Penyebab hipoglikemia adalah:

  • dos insulin atau tablet gula yang tidak betul dikira;
  • penggunaan minuman beralkohol;
  • aktiviti fizikal yang berlebihan.

Ini adalah keadaan yang sangat berbahaya bagi pesakit kencing manis, yang dapat dikenali oleh gejala berikut:

  • pening bermula;
  • ada perasaan lapar;
  • kelemahan tajam berlaku;
  • menggeletar tangan;
  • kulit bertukar menjadi pucat;
  • terdapat serangan peluh sejuk.

Sekiranya hipoglikemia berlaku pada waktu malam - anda dapat melihat mimpi buruk dalam mimpi. Seseorang tidur dengan gelisah: mula menangis, terkejut dan membawa sesuatu yang tidak bernyawa.

Adakah anda mempunyai ini? Mengalami hipoglikemia nokturnal? Keadaan yang sangat tidak menyenangkan.

Oleh itu, adalah perlu untuk membangunkan pesakit, jika dia tidak bangun, dan memberikan sesuatu yang manis untuk diminum. Sekiranya bantuan tidak diberikan tepat pada waktunya, ada risiko orang itu akan koma.

Pesakit kencing manis perlu mengetahui sebab dan gejala hipoglikemia untuk mengambil sebahagian karbohidrat yang mudah dicerna dalam masa.

Dalam artikel seterusnya, kita akan melihat makanan mana yang mudah dicerna..

Komplikasi lewat

Kesan diabetes yang lambat berkembang secara perlahan selama beberapa tahun penyakit ini. Bahaya mereka adalah bahawa mereka secara beransur-ansur memburukkan keadaan kita. Mereka berkembang dengan diabetes jenis 1 dan diabetes jenis 2, begitu juga pada kanak-kanak. Apa itu diabetes, dan bagaimana menentukannya pada peringkat awal, baca di sini.

Manifestasi diabetes yang lewat termasuk:

  1. Retinopati Ini adalah lesi retina, yang memerlukan pengasingan. Secara beransur-ansur membawa kepada kehilangan penglihatan sepenuhnya.
  2. Angiopati. Ini adalah pelanggaran kapal, mereka menjadi rapuh. Terdapat kecenderungan untuk trombosis dan aterosklerosis.
  3. Polineuropati. Ini adalah kehilangan kepekaan terhadap kesakitan dan kepanasan bahagian atas dan bawah. Ia disertai dengan rasa mati rasa, pembakaran tangan dan kaki, yang menyebabkan banyak kecederaan..
  4. Kaki diabetes. Ini adalah komplikasi di mana luka, bisul, kawasan nekrotik muncul di kaki dan di kaki pesakit. Kami akan bercakap mengenai kaki diabetes dalam artikel yang berasingan.

Mengenai tahap diabetes - baca di sini.

Komplikasi kronik

Diabetes mellitus secara beransur-ansur merosakkan seluruh tubuh kita dan membawa kepada kemunculan komplikasi kronik. Dari diabetes menderita:

  1. Kapal. Mereka menjadi rapuh dan rapuh, yang kadang-kadang meningkatkan risiko terkena penyakit vaskular, seperti serangan jantung, strok.
  2. Buah pinggang. Secara beransur-ansur kehilangan keupayaan untuk menjalankan fungsinya, dan kegagalan buah pinggang kronik berkembang.
  3. Kulit. Kerana penurunan bekalan darah, risiko ulser trofik, terutama pada kaki, meningkat..
  4. Sistem saraf. Tertakluk kepada perubahan ketara. Selalunya pesakit diabetes mengalami kesakitan kronik yang teruk..

Cara mencegah perkembangan komplikasi

Komplikasi yang sangat berbahaya ini dapat menanti kita sekiranya kita tidak dapat mengawal diabetes pada waktunya. Lagipun, sebab utama perkembangannya adalah tahap gula dalam darah yang tinggi, yang berlangsung lama. Tidak ada organ yang tidak mempengaruhi diabetes.

Dengan pampasan diabetes yang baik, pemakanan yang betul dan pemantauan diri secara berkala, hingga tahap tertentu ada jaminan bahawa komplikasi tidak akan berkembang sama sekali, atau akan muncul pada peringkat kemudian. Anda boleh membaca mengenai tahap diabetes di sini..

Oleh itu, syarat utama pencegahan perkembangan dan perkembangan penyakit ini adalah:

  • pematuhan tahap gula darah normal;
  • kawalan diri yang berhati-hati;
  • pemeriksaan pakar yang tepat pada masanya.

Jadi, pakar oftalmologi perlu dikunjungi 1-2 kali dalam setahun. "Untuk apa?" - anda bertanya. Lagipun, tidak ada keluhan mengenai mata. Anda tidak mempunyai masalah penglihatan. Baik! Tetapi, pada masa ini, peluang untuk mengenal pasti komplikasi dalam masa akan terlepas.

Seorang pakar neurologi mesti diperiksa sekurang-kurangnya sekali setahun, dan dengan komplikasi lebih kerap. Bagaimanapun, pada kita, pada pesakit diabetes, keseluruhan sistem saraf menderita.

Oleh itu, kaedah utama untuk mengatasi komplikasi adalah mengekalkan tahap gula darah yang normal! Semua "kehidupan" kita bergantung pada ini..

Sekiranya anda menyukai artikel itu, kongsikan kepada rakan anda! Langgan blog kami dan sihat! Jumpa!

Kesimpulannya, saya mengesyorkan anda menonton video ini:

Rawatan komplikasi diabetes

Saat ini mustahil untuk menilai secara tepat prevalensi diabetes mellitus (DM), kerana banyak negara tidak mempunyai daftar diabetes. Walau bagaimanapun, diabetes dianggap sebagai wabak tidak berjangkit yang telah menjangkau lebih dari 150 juta orang di dunia (220 juta pesakit diproyeksikan pada tahun 2010). Hanya di Persekutuan Rusia, 8 juta orang menderita diabetes [2].

Di Amerika Syarikat, kini terdapat lebih daripada 16 juta orang yang menghidap diabetes. Menurut data terbaru, diabetes mellitus tipe 2 menyumbang sekitar 95%, dan diabetes mellitus tipe 1 hanya 5% dari jumlah pesakit. Kejadian diabetes jenis 1 paling tinggi di negara maju dan berkisar antara 10: 100000 (di Austria, Great Britain, Perancis) hingga 30: 100000 orang setiap tahun (di Finland dan di pulau Sardinia di Itali).

Diabetes jenis 1

Prinsip rawatan pesakit dengan diabetes jenis 1 adalah pemberian insulin eksogen, tanpa koma hiperglikemik, ketoasidotik. Matlamat rawatan pesakit diabetes jenis 1 adalah untuk mencapai normoglikemia dan memastikan pertumbuhan dan perkembangan tubuh yang normal, terutama kerana kontinjen utama pesakit ini adalah kanak-kanak, remaja dan orang muda.

Apabila diagnosis diabetes jenis 1 ditetapkan, terapi insulin harus segera dimulakan, seumur hidup. Terapi insulin yang dimulakan dan dirancang dengan tepat pada masanya memungkinkan dalam 75-90% kes untuk mencapai pengampunan sementara (bulan madu), dan kemudian menstabilkan perjalanan penyakit dan menunda perkembangan komplikasi [3].

Dianjurkan untuk menjalankan terapi insulin untuk pesakit diabetes tipe 1 dalam mod suntikan berganda. Terdapat pilihan yang berbeza untuk rejimen suntikan insulin berulang, tetapi dua daripadanya paling boleh diterima:

1. Insulin bertindak pendek (Actrapid, Humulin R, Insuman Rapid, dll.) Sebelum makanan utama dan insulin bertindak sederhana (Monotard, Protafan, Humulin NPH, Insuman Bazal, dll.) Sebelum sarapan dan sebelum tidur.

2. Insulin bertindak pendek (Actrapid, Humulin P, Insuman Rapid, dll.) Sebelum makan utama dan insulin bertindak sederhana (Monotard, Protafan, Humulin NPH, Insuman Bazal, dll.) Sebelum tidur.

Dos harian insulin bertindak pendek diedarkan seperti berikut: 40% diberikan sebelum sarapan, 30% sebelum makan tengah hari dan 30% sebelum makan malam. Jumlah dos harian insulin adalah kira-kira 0.61.0 unit / kg, di mana nisbah jumlah insulin bertindak pendek dan jangka masa purata tindakan masing-masing adalah sekitar 25% dan 75%. Di bawah kawalan glisemia puasa, dos insulin bertindak sederhana yang diberikan sebelum tidur harus disesuaikan, dan dos insulin bertindak sederhana yang diberikan sebelum sarapan pagi disesuaikan mengikut tahap glisemia sebelum makan siang. Dos insulin bertindak pendek diselaraskan di bawah kawalan glikemia postprandial.

Pada masa ini, di sejumlah negara di Eropa Barat, di AS, Kanada dan Australia, program pencegahan utama diabetes jenis 1 sedang dilakukan. Matlamat program seperti ini adalah untuk mengenal pasti dan merawat orang pada peringkat akhir dari penyakit pra-klinikal diabetes jenis 1. Gambar 1 menunjukkan langkah-langkah terapi yang bertujuan untuk mencapai pengampunan klinikal atau pencegahan diabetes jenis 1 [4].

Kanak-kanak dan remaja dari saat diagnosis diabetes jenis 1 harus diberikan hanya insulin manusia.

Diabetes jenis 2

Walaupun terdapat banyak penerbitan dan laporan mengenai rawatan diabetes jenis 2, sebilangan besar pesakit tidak diberi kompensasi untuk metabolisme karbohidrat, walaupun kesejahteraan mereka secara keseluruhan mungkin tetap baik. Keadaan menipu ini dapat bertahan beberapa tahun dan seterusnya mengakibatkan hilang upaya atau bahkan kematian pesakit. Diabetes tidak selalu menyedari pentingnya kawalan diri dan kajian mengenai glisemia dilakukan dari kes ke kes, biasanya selepas hari raya. Ilusi kesejahteraan relatif, berdasarkan kesejahteraan yang memuaskan, menunda permulaan terapi ubat pada banyak pesakit dengan diabetes jenis 2. Di samping itu, kehadiran normoglikemia pagi tidak mengecualikan tahap tinggi hemoglobin glikasi pada pesakit seperti itu. Petunjuk ini adalah kriteria objektif untuk menilai tahap pampasan untuk diabetes.

Semasa menetapkan rawatan, perlu mengambil kira gaya hidup dan diet pesakit, kursus dan keparahan diabetes jenis 2. Kunci kejayaan dalam rawatan pesakit diabetes jenis 2 adalah pendidikan di sekolah pesakit diabetes. Doktor perlu lebih kerap berkomunikasi dengan pesakit dan menyokong keinginan mereka untuk melawan penyakit ini. Adalah perlu untuk memotivasi pasien untuk kebutuhan penurunan berat badan, karena bahkan penurunan berat badan yang sederhana (5-10% dari awal) dapat mencapai penurunan yang signifikan dalam glikemia, lipid darah dan tekanan darah. Dalam beberapa kes, keadaan pesakit bertambah baik sehingga tidak memerlukan ubat antidiabetik.

90% pesakit dengan diabetes jenis 2 mempunyai berat badan satu darjah atau yang lain, oleh itu penurunan berat badan sangat penting dengan bantuan pemakanan rendah kalori dan aktiviti fizikal yang dikira dengan baik.

Diet rendah kalori boleh seimbang dan tidak seimbang. Dengan diet rendah kalori yang seimbang, kandungan makanan total kalori dikurangkan tanpa mengubah komposisi kualitinya, berbeza dengan diet tidak seimbang dengan kandungan karbohidrat tinggi dan rendah lemak. Diet pesakit haruslah makanan yang tinggi serat (bijirin, sayur-sayuran, buah-buahan, roti gandum). Diet boleh merangkumi serat pektin atau guar dalam jumlah 15 g / hari. Dengan kesukaran mengehadkan lemak dalam makanan, perlu mengambil orlistat, yang mencegah pemecahan dan penyerapan 30% lemak yang diterima dan, menurut beberapa orang, mengurangkan ketahanan insulin. Hasil monoterapi diet dapat dijangkakan hanya dengan penurunan berat badan 10% atau lebih dari yang asli, ketika ketahanan insulin jelas berkurang. Ini dapat dicapai dengan meningkatkan aktiviti fizikal bersama dengan diet seimbang rendah kalori..

Kegiatan fizikal adalah tambahan kepada langkah-langkah terapi utama dan harus dilakukan dengan mempertimbangkan kemampuan dan keadaan pesakit. Senaman harian diperlukan, tidak kira berapa umur pesakit. Ini meningkatkan penyerapan glukosa oleh otot, kepekaan tisu periferal terhadap insulin, meningkatkan bekalan darah ke organ dan tisu, yang menyebabkan penurunan hipoksia dari rakan diabetes yang tidak dapat dielakkan pada usia apa pun, terutama orang tua. Jumlah latihan fizikal pada orang tua, pesakit hipertensi dan mereka yang mengalami infark miokard harus ditentukan oleh doktor. Sekiranya tidak ada keperluan lain, maka anda boleh mengehadkan 30 minit berjalan kaki setiap hari (3 kali selama 10 minit). Dengan dekompensasi diabetes mellitus, senaman tidak berkesan. Dengan usaha fizikal yang besar, perkembangan keadaan hipoglikemik adalah mungkin, oleh itu, dos ubat penurun gula (dan terutama insulin) harus dikurangkan sebanyak 20%.

Sekiranya diet dan senaman tidak dapat mencapai normoglikemia, anda harus menggunakan ubat untuk diabetes jenis 2.

Lebih daripada 60% pesakit diabetes jenis 2 dirawat dengan ubat hipoglikemik oral. Selama lebih dari 40 tahun sekarang, sulfonylurea tetap menjadi tulang belakang terapi penurun gula oral untuk diabetes jenis 2. Mekanisme utama tindakan penyediaan sulfonylurea (Glurenorm, dll.) Adalah rangsangan rembesan insulin intrinsik. Selepas pemberian oral, sebarang penyediaan sulfonylurea mengikat protein tertentu pada membran sel-β pankreas dan merangsang rembesan insulin. Sebagai tambahan, beberapa sediaan sulfonylurea mengembalikan (meningkatkan) kepekaan sel-β terhadap glukosa. Ubat Sulfonylurea dikaitkan dengan tindakan yang terdiri dalam meningkatkan kepekaan sel-sel adiposa, otot, hati dan beberapa tisu lain terhadap tindakan insulin, dalam meningkatkan pengangkutan glukosa pada otot rangka, dalam meningkatkan aktiviti enzim hati tertentu, dalam menghambat pemecahan lemak, dll..

Bagi pesakit diabetes jenis 2 dengan fungsi rembesan insulin yang terpelihara dengan baik, kombinasi sulfonylurea dengan biguanide berkesan. Minat metformin biguanide kini meningkat dengan mendadak. Ini disebabkan oleh kekhasan mekanisme tindakan ubat ini. Kita boleh mengatakan bahawa kesan utama metformin adalah untuk meningkatkan kepekaan tisu terhadap insulin, menekan pengeluaran glukosa hati dan secara semula jadi mengurangkan glukosa puasa, memperlambat penyerapan glukosa di saluran gastrointestinal. Terdapat kesan tambahan ubat ini yang secara positif mempengaruhi metabolisme lemak, pembekuan darah dan tekanan darah..

Kemudahan penggunaan sediaan sulfonylurea tidak diragukan lagi, kerana kaitan yang paling penting dalam patogenesis diabetes jenis 2 adalah kecacatan sekretori dalam sel. Sebaliknya, ketahanan insulin adalah tanda diabetes jenis 2 yang hampir berterusan, yang memerlukan penggunaan metformin. Metformin dalam kombinasi dengan sediaan sulfonylurea adalah bentuk terapi yang berkesan yang telah digunakan secara intensif oleh doktor selama bertahun-tahun dan memungkinkan untuk mengurangkan dos sediaan sulfonylurea [5]. Menurut para penyelidik [6], terapi kombinasi dengan persediaan metformin dan sulfonylurea sama berkesannya dengan terapi kombinasi dengan ubat insulin dan sulfonylurea atau monoterapi dengan insulin pada pesakit dengan kesan buruk daripada terapi sebelumnya. Pengesahan pemerhatian bahawa terapi kombinasi dengan sulfonylurea dan metformin mempunyai kelebihan yang signifikan berbanding monoterapi yang menyumbang kepada penciptaan bentuk rasmi ubat yang mengandungi kedua-dua komponen.

Senjata ubat penurun gula yang digunakan dalam rawatan diabetes jenis 2 cukup besar dan terus bertambah. Sebagai tambahan kepada derivatif sulfonylurea dan biguanide, ini termasuk secretogen, derivatif asid amino, pemekaan insulin, thiazolidinediones, inhibitor aglucosidase dan insulin.

Berdasarkan data penyelidikan yang membuktikan peranan penting asid amino (selain glukosa) dalam rembesan insulin oleh sel b secara langsung dalam proses makanan, kajian dimulakan mengenai aktiviti menurunkan gula fenilalanin, analog asid benzoat, yang berpuncak pada sintesis nateglinide dan repaglinide.

Rembesan insulin yang dirangsang oleh nateglinide dan repaglinide hampir dengan fasa fisiologi awal rembesan hormon pada individu yang sihat selepas makan, yang menyebabkan penurunan berkesan dalam kepekatan glukosa dalam tempoh selepas kelahiran. Mereka mempunyai kesan cepat dan jangka pendek pada sekresi insulin, yang menghalang peningkatan glikemia yang tajam setelah makan. Semasa melangkau makanan, ubat ini tidak digunakan. Dadah tidak berinteraksi dengan ubat yang meluas dan tidak terkumpul di dalam badan.

Pengatur prandial lain adalah acarbose. Tindakan acarbose berlaku di bahagian atas usus kecil, di mana ia menyekat aglucosidases (glukoamilase, sukrosa, maltase) secara terbalik dan dengan demikian menghalang pembelahan enzimatik poli dan oligosakarida. Ini menghalang penyerapan monosakarida (glukosa) dan mengurangkan kenaikan gula darah yang tajam setelah makan. Inhibisi aglucosidase oleh acarbose berlaku mengikut prinsip persaingan untuk pusat aktif enzim yang terletak di permukaan mikrovili usus kecil. Mencegah kenaikan glisemia setelah makan, acarbose mengurangkan tahap insulin dalam darah, yang membantu meningkatkan kualiti pampasan metabolik, seperti yang dibuktikan dengan penurunan tahap hemoglobin glikasi (HbA1c). Penggunaan acarbose sebagai satu-satunya agen antidiabetik oral cukup untuk menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam gangguan metabolik pada pesakit dengan diabetes jenis 2, yang tidak dikompensasi hanya dengan satu diet. Dalam kes-kes apabila taktik seperti itu tidak menghasilkan hasil yang diinginkan, pemberian acarbose dengan sediaan sulfonylurea (Glurenorm) membawa kepada peningkatan parameter metabolik yang ketara. Ini amat penting bagi pesakit tua yang tidak selalu bersedia beralih ke terapi insulin. Gabungan ini mengurangkan dos sediaan sulfonylurea dengan ketara. Pada pesakit diabetes jenis 2 yang menerima terapi insulin, acarbose meningkatkan kompensasi metabolik dan meningkatkan kepekaan tisu terhadap insulin dengan meningkatkan ekspresi Glut 4 terutama pada tisu otot. Akibatnya, dos harian insulin menurun rata-rata 10 unit, sementara pada pasien yang menerima plasebo, dos insulin meningkat sebanyak 0.7 unit. Kelebihan acarbose adalah bahawa dengan monoterapi tidak menyebabkan hipoglikemia. Sebilangan doktor berwaspada terhadap kesan sampingan acarbose seperti perut kembung. Perlu diingat bahawa kesan sampingan ini tertanam dalam mekanisme tindakan acarbose, kerana karbohidrat yang tidak dicerna di usus distal mengalami penapaian. Dari sini kita dapat menyimpulkan bahawa sekatan dalam diet karbohidrat akan mengurangkan kesan sampingan ini. Sebaliknya, bagi kebanyakan pesakit tua yang cenderung mengalami sembelit, kesan ini positif, kerana mengawal najis tanpa pengambilan julap tambahan..

Dengan terapi yang tidak berjaya dengan ubat oral, terapi insulin pastinya merupakan rawatan yang berkesan. Menurut American Diabetes Association (1995), setelah 15 tahun, kebanyakan pesakit diabetes jenis 2 akan memerlukan insulin. Walau bagaimanapun, petunjuk langsung untuk terapi mono-insulin pada diabetes jenis 2 adalah penurunan progresif dalam rembesan insulin oleh sel pankreas. Pengalaman menunjukkan bahawa kira-kira 40% pesakit dengan diabetes jenis 2 memerlukan terapi insulin, tetapi sebenarnya peratusan ini jauh lebih rendah, lebih kerap kerana ketahanan pesakit. Kepercayaan yang salah adalah bahawa terapi insulin yang ditetapkan sekali seumur hidup. Pada baki 60% pesakit yang tidak diberi terapi mono-insulin, malangnya, rawatan dengan sulfonylureas juga tidak mengimbangi diabetes. Tetapi harus diingat bahawa tidak satu pun kesan sampingan yang dapat menyertai insulinoterium menyebabkan keprihatinan serius sehingga dapat membenarkan kelewatan terapi insulin yang tidak masuk akal pada pesakit dengan terapi antidiabetes yang tidak berjaya. Pada masa yang sama, kehadiran kesan sampingan ini mendorong kita untuk mencari cara untuk mengurangkan dos insulin sambil mengekalkan kawalan glisemik yang baik. Menurut pakar WHO, terapi insulin untuk diabetes jenis 2 tidak boleh dimulakan terlalu awal atau terlambat. Menganalisis keadaan semasa, kami sampai pada kesimpulan bahawa dalam sebilangan besar pesakit, monoterapi dengan derivatif sulfonylurea tidak menyebabkan kompensasi diabetes mellitus. Walaupun pada waktu siang hari mungkin untuk mengurangkan glikemia, maka hampir semua orang mengalami hiperglikemia pagi, yang disebabkan oleh pengeluaran glukosa pada waktu malam oleh hati.

Penggunaan insulin dalam kumpulan pesakit ini menyebabkan peningkatan berat badan, yang memperburuk daya tahan insulin dan meningkatkan keperluan untuk insulin eksogen, di samping itu, ketidakselesaan yang disebabkan oleh pesakit dengan dos insulin yang kerap dan beberapa suntikan setiap hari harus diambil kira. Insulin yang berlebihan di dalam badan juga menimbulkan kebimbangan kepada ahli endokrinologi, kerana ia berkaitan dengan perkembangan dan perkembangan aterosklerosis, hipertensi arteri, dll. Terdapat sekurang-kurangnya 2 cara untuk membatasi dos insulin pada pesakit yang tidak diberi kompensasi hanya pada satu terapi dengan sulfonylurea, yang membentuk strategi untuk rawatan gabungan diabetes jenis 2:

1. Gabungan sulfonylurea dengan tindakan berpanjangan insulin (terutamanya pada waktu malam).

2. Gabungan sulfonylurea dengan metformin.

Terapi gabungan dengan sulfonylurea dan insulin mempunyai kelebihan yang signifikan, dan ia berdasarkan mekanisme pelengkap tindakan kedua-dua ubat tersebut. Glukosa darah tinggi mempunyai "toksik" kesan pada sel-b, sehubungan dengan pengurangan sekresi insulin, dan pemberian insulin dengan menurunkan glisemia dapat memulihkan tindak balas pankreas terhadap sulfonylurea. Insulin menekan pembentukan glukosa di hati pada waktu malam, yang menyebabkan penurunan glikemia puasa, dan sulfonylurea menyebabkan peningkatan rembesan insulin setelah makan, sehingga dapat mengawal kadar glikemia pada waktu siang. Dalam sejumlah kajian, perbandingan dibuat antara dua kumpulan pesakit dengan diabetes mellitus tipe 2, di mana kumpulan 1 hanya menerima terapi insulin, dan kumpulan yang lain menerima terapi insulin gabungan semalam dengan sulfonylurea. Ternyata setelah 3 dan 6 bulan indeks glikemik dan glikasi hemoglobin menurun dengan ketara pada kedua-dua kumpulan, tetapi rata-rata dos insulin harian pada kumpulan pesakit yang menerima rawatan gabungan adalah 14 unit, dan dalam kumpulan terapi mono-insulin, 57 unit. Sehari. Dos ubat mesti dipilih secara individu. Menurut I.Yu. Demidov, purata dos harian insulin yang berpanjangan sebelum tidur untuk menekan pengeluaran glukosa setiap malam oleh hati biasanya 0.16 unit / kg / hari. Kombinasi semacam itu menunjukkan peningkatan dalam kawalan glisemik, penurunan yang signifikan dalam dos insulin harian dan, oleh karena itu, penurunan kadar insulin dalam darah. Pesakit memperhatikan kemudahan terapi tersebut dan menyatakan keinginan untuk lebih tepat mematuhi rejimen yang ditetapkan..

Komplikasi Diabetes

Risiko menghidap komplikasi lewat meningkat dengan jangka masa diabetes. Gangguan metabolik pada diabetes membawa kepada kerosakan pada semua organ dan sistem pada satu tahap atau yang lain. Dengan diabetes, kedua-dua mikroangiopati berkembang. Pada pesakit diabetes jenis 2, makroangiopati sering berkembang, walaupun kapal kecil (mikroangiopati) juga terjejas selari dengannya. Manifestasi klinikal retinopati mikroangiopati, nefropati, neuropati. Manifestasi khas makroangiopati diabetes adalah infark miokard, strok, penyakit vaskular periferal. Manifestasi awal komplikasi diabetes terlambat pada pesakit diabetes jenis 2 adalah tanda-tanda neuropati, bentuk yang paling biasa adalah polyneuropathy. Polineuropati distal adalah lesi diabetes khas pada saraf periferal. Pesakit bimbang tentang kesemutan, kebas, kesejukan kaki atau sensasi terbakar, sakit pada anggota badan. Selama beberapa tahun, aduan ini diperhatikan terutamanya pada waktu rehat, mengganggu tidur malam, dan seterusnya mengambil watak yang berterusan dan kuat. Sudah berada dalam kemunculan penyakit ini, adalah mungkin untuk mengenal pasti pelanggaran kepekaan tertentu: penurunan refleks, gangguan motorik. Selalunya, terdapat penurunan refleks pada bahagian bawah kaki (Achilles, lutut) daripada pada bahagian atas. Pada pesakit, rasa sakit, suhu, kepekaan getaran berkurang, gangguan motorik terjadi.

Dengan polineuropati diabetes, keberkesanan penyediaan asid alipoik (Thiogamma) telah terbukti. Berdasarkan kajian ALADIN, DEKAN, menunjukkan bahawa penggunaan asid alipoik disertai dengan penurunan manifestasi gangguan neurologi tanpa kesan yang signifikan terhadap gejala yang berkaitan dengan neuropati. Dengan wujudnya vitamin B1 larut lemak dari benfotiamine, seseorang dapat membincangkan kemajuan tertentu dalam penggunaan persediaan vitamin B dalam rawatan neuropati diabetes. Gabungan benfotiamine dan vitamin B6 Milgamma (dragee) sangat berkesan. Penggunaan Milgamma mengikut skema 1 drage 3 r / hari selama 46 minggu menyebabkan penurunan intensiti kesakitan yang ketara dan meningkatkan parameter ambang kepekaan getaran.

Satu siri kajian double-blind, plasebo yang dikendalikan telah mengesahkan keberkesanan Actovegin yang tinggi dalam rawatan polineuropati diabetes. Penggunaan Actovegin dalam dos 400 mg 3 kali sehari secara lisan dan dalam 250 ml larutan 20% Actovegin secara intravena membawa kepada peningkatan metabolisme tenaga dan bekalan darah di sistem saraf periferi, yang ditunjukkan oleh peningkatan STI, jangka masa berjalan tanpa rasa sakit, peningkatan sensitiviti dan kesejahteraan umum pesakit.

Selain periferal, neuropati autonomi juga berkembang. Sebagai contoh, dalam bentuk kardiovaskular neuropati autonomi, penurunan tekanan darah secara tiba-tiba, infark miokard tanpa rasa sakit, berdebar-debar dan bahkan kematian secara tiba-tiba adalah ciri, untuk bentuk gastrointestinal, kembung, paresis pundi hempedu, cirit-birit, gangguan fungsi esofagus, sembelit dan, dalam beberapa kes, inkontinensia fecal dengan inkontinensia fecal terdapat kelewatan dalam membuang air kecil (kerana atony pundi kencing) dan gangguan fungsi seksual. Neuropati autonomi juga dicirikan oleh hipoglikemia asimtomatik dan berpeluh terganggu (berpeluh pada muka dan bahagian atas badan dengan makanan).

Perlu diingatkan bahawa penyebab semua komplikasi diabetes tidak terkawal untuk hiperglikemia dalam jangka masa yang lama. Untuk pencegahannya, perlu memeriksa tahap glukosa dalam darah secara berkala dan mengekalkannya dalam had normal..

Seiring dengan tahap glikemia, perlu untuk mengawal dan mencegah peningkatan kadar kolesterol lebih dari 5.2 mmol / L, trigliserida lebih dari 2.0 mmol / L, HbA1c lebih dari 7.0% dan tekanan darah lebih dari 130/85 mm Hg.

Oleh itu, kaedah terbaik untuk mencegah dan merawat komplikasi diabetes vaskular yang lewat adalah pampasan metabolisme karbohidrat yang stabil dengan pencapaian normoglikemia. Dalam kes-kes ketika pelanggaran tertentu diidentifikasi yang menyebabkan penurunan kualitas hidup pesakit, disarankan agar, bersama dengan ubat antidiabetes, menggunakan rawatan komplikasi tertentu.

Nefropati diabetes adalah komplikasi diabetes yang luar biasa, yang berkembang pada 20-25% pesakit kedua-dua jenis. Biasanya, 15-20 tahun selepas bermulanya penyakit, 40% pesakit mengalami kegagalan buah pinggang peringkat akhir. Mekanisme perkembangan nefropati diabetes dijelaskan dengan baik dalam banyak panduan dan buku teks..

Sastera:

1. Balabolkin M.I. Endokrinologi, M, Penerbitan Universum, 1998, h. 367470.

2. Dedov I.I., Fadeev V.V. Pengantar Diabetologi, M, 1998, h. 1518.

3. Brink S. Endokrinologi, (terjemahan Dari Bahasa Inggeris), M, 1999, hlm. 777802.

4. Atkinson M.A. Atlas of Diabetes (editor C.R. Kahn), 2000, hlm. 457.

5. Edelman S.V., Henry R.R. Diagnosis dan pengurusan diabetes jenis II, 1998, PCI, bab 7. Agen oral.

6. Charles M, Clark J. Terapi oral untuk diabetes jenis 2: Sifat farmakologi dan penggunaan klinikal ejen yang ada sekarang. Spektrum diabetes, 1998, 11 (4), h. 211221 /

7. Dasar Diabetes Eropah Panduan Desktop untuk Diabetes Mellitus Jenis 2, Kumpulan 19981999.

Apa itu diabetes?

Diabetes mellitus (DM) adalah sekumpulan gangguan metabolisme metabolisme karbohidrat, yang disebabkan oleh ketahanan insulin atau kekurangan insulin (mutlak atau relatif), yang menyebabkan hiperglikemia kronik.

Sejarah diabetes bermula pada milenium kedua SM. Sudah pada masa itu, doktor dapat mengenalinya, tetapi bagaimana cara mengatasinya tidak diketahui. Semua kemungkinan penyebab diabetes disyaki, tetapi tidak ada nama yang diberikan untuk penyakit ini. Dalam jangka masa 30 hingga 90 tahun era kita, setelah banyak pengamatan, terungkap bahawa penyakit ini disertai oleh pengeluaran air kencing yang banyak. Oleh itu, secara kolektif disebut diabetes. Dan hanya pada tahun 1771, saintis mendapati bahawa kencing pesakit diabetes mempunyai rasa manis. Ini melengkapkan nama penyakit dengan awalan "gula".

Insulin dan gula darah tinggi

Insulin adalah hormon peptida yang dihasilkan oleh sel beta pankreas. Ia dianggap sebagai hormon anabolik utama dalam badan. Insulin terlibat dalam metabolisme di hampir semua tisu, tetapi khususnya - ia mendorong penyerapan dan penggunaan karbohidrat (terutama glukosa). Sekiranya pankreas menghasilkan sedikit insulin atau sel-sel tubuh kehilangan kepekaan terhadapnya, ini akan menyebabkan peningkatan gula dalam darah.

Dalam metabolisme, glukosa sangat penting untuk membekalkan tisu badan dengan tenaga, dan juga untuk pernafasan pada tahap sel. Walau bagaimanapun, kenaikan atau penurunan jangka panjang kandungannya dalam darah membawa akibat serius yang mengancam kehidupan dan kesihatan manusia. Oleh itu, doktor menyedari pentingnya ujian gula.

Pengelasan

Terdapat beberapa jenis penyakit ini, tetapi diabetes jenis 1 dan jenis 2 adalah yang paling biasa. Pada akhir 2016, jumlah pesakit diabetes di Rusia berjumlah 4.348 juta orang (2.97% daripada populasi Persekutuan Rusia), di mana 92% (4 juta) dengan diabetes jenis 2, 6% (255 ribu) dengan jenis 1 dan 2 % (75 ribu) jenis diabetes yang lain.

Jenis diabetes:

  • Diabetes jenis 1. Penyakit ini dicirikan oleh kekurangan produksi insulin sepenuhnya, kerana kematian sel beta pankreas. Ini adalah diabetes yang bergantung kepada insulin..
  • Diabetes jenis 2. Pankreas menghasilkan jumlah insulin yang mencukupi, namun struktur sel tidak membenarkan glukosa keluar dari darah di dalamnya. Ini adalah diabetes yang tidak bergantung kepada insulin..
  • Gestasional. Selalunya pada wanita hamil terdapat lebihan gula dalam darah. Plasenta menyuburkan janin semasa perkembangannya di rahim. Hormon yang melalui plasenta membantu ini. Walau bagaimanapun, mereka mengganggu pengambilan insulin, menurunkan produktiviti. Diabetes kehamilan bermula apabila tubuh wanita hamil tidak dapat mengembangkan dan memproses semua insulin yang diperlukan untuk perkembangan janin..
  • Mellitus diabetes simptomatik (atau sekunder) berlaku pada 15% kes pada pesakit dengan pankreatitis akut.
  • Diabetes mellitus, disebabkan oleh kekurangan zat makanan, iaitu, rendah protein dan lemak jenuh, terutama terjadi pada orang pada usia muda, dari 20 hingga 35 tahun.

Terdapat juga perkara seperti prediabetes. Ia dicirikan oleh kadar gula darah di atas normal, tetapi tidak cukup tinggi untuk dipanggil diabetes. Kehadiran prediabetes meningkatkan risiko diabetes jenis 2.

Punca Diabetes

Walaupun semua jenis diabetes dikaitkan dengan gula darah tinggi, mereka mempunyai sebab yang berbeza..

Diabetes jenis 1

Diabetes jenis 1 adalah penyakit autoimun (dikaitkan dengan kerosakan fungsi sistem imun). Sistem kekebalan tubuh menyerang dan memusnahkan sel pankreas yang menghasilkan insulin. Masih belum diketahui apa yang menyebabkan serangan ini. Penyakit ini biasanya berkembang pada kanak-kanak dan remaja, tetapi juga boleh berlaku pada orang dewasa.

Penyebab yang paling ketara adalah penyakit pada usia dini - campak rubella, hepatitis, cacar air, beguk dan lain-lain. Di samping itu, kecenderungan keturunan untuk diabetes memainkan peranan penting..

Terlepas dari alasannya, hasilnya adalah satu - badan tidak dapat memproses glukosa secara penuh. Dalam bentuknya yang murni dan dalam jumlah yang banyak, ia beredar dalam lingkaran peredaran darah, menyebabkan bahaya kepada seluruh tubuh.

Diabetes jenis 2

Diabetes jenis 2 adalah bentuk diabetes yang paling biasa disebabkan oleh kombinasi faktor yang meningkatkan gula darah. Ini berdasarkan ketahanan insulin, suatu keadaan di mana tindakan insulin terganggu, terutama pada otot, tisu adiposa dan sel hati. Untuk mengimbangi kecacatan ini, lebih banyak insulin dihasilkan di dalam badan. Lama kelamaan, pankreas tidak dapat mengeluarkan insulin yang mencukupi untuk mengekalkan gula darah yang normal.

Penyebab utama diabetes jenis 2 adalah keturunan, tidak aktif, dan, sebagai akibatnya, kegemukan. Gabungan faktor yang membawa kepada penyakit ini juga termasuk:

  • Tahap glukagon lebih tinggi daripada yang diperlukan. Ini menyebabkan pelepasan glukosa berlebihan dari hati ke dalam darah..
  • Pecahan insulin yang cepat di hati.
  • Penyakit autoimun. Pembiakan sel pembunuh yang kerjanya bertujuan memusnahkan reseptor insulin.
  • Dengan pemberian suplemen makanan dengan selenium secara sistematik, ada juga kemungkinan pembentukan diabetes jenis 2.
  • Kesan toksik alkohol pada pankreas.

Gejala

Diabetes jenis 1 dan jenis 2 agak serupa, tetapi masih terdapat beberapa perbezaan gejala..

Gejala Diabetes Jenis 1

Perkembangan diabetes mellitus jenis 1 yang bergantung kepada insulin berlaku dengan sangat cepat, kadang-kadang tiba-tiba.

  • Simptomologi yang paling ketara dikaitkan dengan poliuria. Kanak-kanak dan remaja membuang air kecil lebih kerap kerana tekanan osmotik berlaku kerana peningkatan glukosa darah.
  • Mereka melihat rasa dahaga, kerana banyak air keluar dengan air kencing.
  • Kelaparan berterusan - disebabkan oleh metabolisme yang terganggu.
  • Menurunkan berat badan dengan peningkatan selera makan.
  • Kekeringan kulit.
  • Kelemahan otot.
  • Bau aseton dalam air kencing.
  • Keradangan dan gatal kemaluan.
  • Sakit kepala yang kerap.
  • Penyakit kulit kulat.
  • Gangguan penglihatan.
  • Kebas anggota badan.
  • Pada kanak-kanak - kerencatan pertumbuhan.

Gejala Diabetes Jenis 2

Lebih biasa, bagaimanapun, lebih sukar untuk didiagnosis, kerana dicirikan oleh ekspresi gejala yang lemah:

  • Dahaga, rasa mulut kering. Pesakit minum sehingga lima liter air setiap hari.
  • Gatal pada mukosa genital, penyembuhan luka yang berpanjangan dan bahkan luka kecil.
  • Kerap membuang air kecil.
  • Rasa keletihan berterusan, mengantuk.
  • Keadaan kelemahan, kegelisahan.
  • Penambahan berat badan, kegemukan di perut dan pinggul.
  • Hujung jari kesemutan, kebas tangan, kekejangan kaki.
  • Sakit anggota badan.
  • Pada lelaki, potensi menurun.
  • Selalunya tekanan darah meningkat.
  • Kegelapan dan pengetatan kulit sering berlaku di kawasan tertentu di badan, terutama di kawasan lipatan kulit.

Oleh kerana semua gejala ini cukup lambat, diagnosis sering dibuat kepada pesakit seperti itu secara tidak sengaja, ketika lulus ujian air kencing.

Komplikasi

Gula darah tinggi merosakkan organ dan tisu di seluruh badan. Semakin tinggi gula darah anda dan semakin lama anda menghidapinya, semakin tinggi risiko komplikasi. Berikut adalah beberapa angka: dari 50 hingga 70% dari semua amputasi di dunia disebabkan oleh komplikasi diabetes, pesakit diabetes 4-6 kali lebih mungkin menghidap barah.

Kemungkinan komplikasi dengan kedua-dua jenis diabetes:

  • Penyempitan lumen saluran darah, termasuk arteri besar.
  • Penyakit kardiovaskular - IHD, serangan jantung, trombosis.
  • Neuropati - menurunkan ambang kesakitan, sakit di kaki dan lengan.
  • Mengelupas sel-sel lapisan permukaan kulit akibat dehidrasi kulit.
  • Penglihatan menurun sehingga buta.
  • Nefropati - fungsi buah pinggang terjejas.
  • Kaki diabetes - luka bernanah dengan nekrosis tisu lembut.
  • Lesi kulat pada phalanx kuku.
  • Penyakit vaskular di bahagian bawah kaki.
  • Koma.

Ini hanya sebahagian kecil dari penyakit berbahaya yang disebabkan oleh kelewatan diagnosis atau ketiadaannya (atau terapi yang tidak betul). Untuk pencegahan penyakit baru terhadap diabetes mellitus, perlu selalu mengambil ubat yang ditetapkan dan memantau gula darah.

Diagnosis

Kaedah berikut digunakan untuk mendiagnosis diabetes:

  • Periksa komposisi darah untuk glukosa. Sekiranya tahap glukosa darah 7 mmol / L dan lebih tinggi (sebelum sarapan) atau 11 mmol / L dan lebih tinggi (pada bila-bila masa) - ini menunjukkan diabetes.
  • Uji toleransi terhadap glukosa. Sebelum makan pagi, mereka minum 75 g glukosa yang dicairkan dalam 300 ml air, setelah itu mereka menjalankan kajian makmal.
  • Periksa air kencing untuk mengetahui adanya glukosa dan badan keton.
  • Jumlah hemoglobin glycated ditentukan; pada pesakit diabetes, jumlah HbA1C meningkat dengan ketara (6.5 atau lebih). Dengan tahapnya, anda dapat menentukan penunjuk glukosa apa yang dimiliki seseorang selama 3 bulan terakhir. Analisis ini sesuai kerana anda dapat menderma darah pada bila-bila masa, bukan hanya pada waktu perut kosong, tanpa berpuasa sebelumnya. Sekiranya diabetes tidak didiagnosis, dan analisis HbA1C memberikan peningkatan bilangan, ini adalah kesempatan untuk menjalani pemeriksaan tambahan.
  • Kehadiran insulin ditentukan dalam darah, yang memungkinkan untuk menilai pankreas. Protein C-peptide - tanda rembesan insulin, memungkinkan untuk mengenal pasti tahap prestasi pankreas. Pada diabetes jenis 1, kadarnya dikurangkan dengan ketara. Pada diabetes jenis 2, jumlah protein adalah normal atau sedikit berlebihan. Apabila diabetes mellitus dikesan untuk semua jenis orang yang sakit, mereka didaftarkan dengan pakar di tempat kediaman.

Rawatan

Ramai orang bertanya apakah penyakit ini harus dirawat, kerana diabetes tidak dapat disembuhkan. Ya, saintis belum mencipta ubat yang dapat menyembuhkan seseorang sepenuhnya. Tetapi harus difahami bahawa tugas utama dalam rawatan adalah menjaga kadar gula dalam batas normal. Dan ada ubat yang mencegah diabetes menjadi lebih teruk.

Pembangunan diet

Gula dan produk yang mengandungi gula, alkohol dalam bentuk apa pun tidak termasuk dalam makanan. Makan makanan kecil, lima kali sehari. Makanan terakhir tidak lewat dari 19 jam. Perhatian khusus diberikan kepada produk yang mengandungi karbohidrat. Perhatikan dengan teliti pembungkusan produk yang dibeli - semakin sedikit karbohidrat, semakin baik.

Pakar pemakanan menyusun jadual yang menunjukkan berat produk makanan dan kandungan dalam produk ini yang disebut unit roti XE. Konsep ini bersyarat, diperkenalkan untuk memudahkan pengiraan karbohidrat dalam makanan. Satu XE sama dengan kira-kira 12 gram karbohidrat, yang meningkatkan gula darah sebanyak 2.8 mmol / liter. Menggunakan jumlah gula ini memerlukan dua unit insulin. Norma harian bagi pesakit diabetes adalah 18-27 XE. Mereka diagihkan secara merata lebih dari lima hidangan.

Akibat "hidup manis": komplikasi diabetes jenis 2

Diingatkan bahawa di kalangan pesakit diabetes, sekitar 90% pesakit menderita bentuk bebas insulin.

Malangnya, keadaan hidup yang baik menyebabkan peningkatan diabetes jenis 2.

Pemakanan berkalori tinggi dan gaya hidup tidak aktif menyumbang kepada kegemukan, metabolisme karbohidrat terganggu.

Gula darah yang tinggi merosakkan saluran darah dan memprovokasi perkembangan banyak komplikasi.

Apa itu diabetes jenis 2 yang mengerikan?

Diabetes jenis 2, tidak seperti jenis yang bergantung kepada insulin, biasanya berlaku dengan gejala ringan; ia dikesan secara kebetulan semasa pemeriksaan rutin berikutnya. Pengesanan penyakit yang lewat tidak memungkinkan menghentikannya pada peringkat awal dan mengelakkan komplikasi.

Komplikasi akut

Lonjakan kepekatan gula dalam darah yang tinggi memberi kesan buruk kepada kesejahteraan seseorang dan boleh menyebabkan akibat negatif dari penyakit ini. Dalam beberapa kes, mereka boleh menyebabkan koma..

Hipoglikemia

Hipoglikemia - keadaan yang dicirikan oleh penurunan gula darah yang tajam.

Sekiranya anda tidak menghentikan serangan pada awalnya, pesakit diabetes mungkin mengalami koma hipoglikemik.

Koma hipoglikemik pada diabetes berkembang pada 50% pesakit dalam keadaan hipoglikemia, jika mereka tidak diberikan pertolongan cemas tepat pada masanya.

Serangan hipoglikemia membuat debutnya dengan cepat. Pada simptom pertama, segelas air mabuk dengan gula atau teh manis, sepotong gula halus atau tablet glukosa akan membantu. Sekiranya keadaan tidak bertambah baik, hubungi ambulans.

Hiperglikemia

Hiperglikemia adalah gula darah tinggi yang disebabkan oleh ketidakupayaan tubuh untuk menggunakan glukosa dengan betul. Keadaan ini kronik, hiperglikemia dikaitkan dengan penurunan kepekaan sel terhadap insulin dan, kadang-kadang, dengan pengeluaran insulin sendiri yang tidak mencukupi.

Sekiranya tahap gula tidak dikawal, koma hiperglikemik mungkin berlaku. Tetapi jarang berlaku, ia dapat diprovokasi oleh penghapusan tablet penurun gula yang tajam.

Koma pada diabetes jenis 2 berkembang dengan perlahan; gejala penyakit diperhatikan selama beberapa hari. Dengan kemerosotan kesejahteraan yang teruk pada seseorang dengan latar belakang hiperglikemia yang teruk, perlu menghubungi doktor. Mungkin serangan itu dikaitkan dengan keperluan memasukkan suntikan insulin dalam rancangan rawatan.

Apakah ketoasidosis??

Proses patologi untuk tubuh, di mana keton terkumpul dalam darah, yang menyebabkan "pengasidan" tubuh, disebut ketoasidosis.

Gangguan dalam pemakanan menyebabkan perkembangan ketoasidosis pada pesakit. Ini mungkin menunjukkan perlunya menggunakan insulin eksogen..

Ketoasidosis bermula secara beransur-ansur. Pada peringkat awal, anda dapat mengatasi penyakit ini sendiri, pada peringkat terakhir perkembangan penyakit ini, anda mesti pergi ke hospital.

Asidosis laktik

Seorang pesakit diabetes dengan kerosakan buah pinggang pada latar belakang hiperglikemia mungkin mengalami asidosis laktik, di mana sejumlah besar asid laktik terkumpul dalam darah.

"Dorongan" untuk perkembangan keadaan yang serupa pada pesakit diabetes jenis 2 boleh menjadi kehilangan darah yang besar. Penyakit ini berkembang dalam beberapa jam tanpa gejala tertentu..

Gejala sifat neurologi harus berwaspada - paresis dan kekurangan refleks fisiologi.

Dalam keadaan ini, pesakit memerlukan rawatan perubatan segera, jika tidak, koma mungkin timbul.

Tidak mungkin untuk meramalkan perkembangan asidosis laktik. Sekiranya pesakit tidak dibantu di hospital, dia akan mati.

Koma hiperosmolar

Koma hiperosmolar dikaitkan dengan gangguan metabolik yang mendalam.

Ia dicirikan oleh:

  • Tahap gula yang sangat tinggi di dalam badan;
  • Kekeringan yang teruk;
  • Kekurangan aseton dalam darah.

Koma hiperosmolar ditentukan dalam 10% kes koma pada diabetes; lebih kerap didiagnosis pada orang selepas 50 tahun, baik pada lelaki dan wanita.

Sekiranya anda tidak memberikan bantuan perubatan tepat pada waktunya, dalam 50% kes adalah kemungkinan akibat yang membawa maut..

Untuk memprovokasi koma hiperosmolar boleh menyebabkan kehilangan darah yang besar, penyakit saluran gastrousus, luka bakar dan kecederaan.

Koma hiperosmolar berkembang perlahan selama beberapa hari dan beberapa minggu.

Pada masa serangan, seseorang memerlukan rawatan segera di hospital.

Komplikasi lewat

Dengan pengalaman hidup yang mengagumkan dengan diagnosis ini, komplikasi pada buah pinggang, mata dan saluran darah tidak dapat dielakkan. Betapa sukarnya patologi itu bergantung secara langsung pada gaya hidup seseorang.

Apa itu retinopati??

Retinopati adalah penyakit non-radang pada retina yang menyebabkan kebutaan..

Sekiranya anda melihat garis lurus bergelombang, anda mungkin mempunyai tanda pertama. Juga, tudung di depan mata, lingkaran hitam dan gambar kabur harus berwaspada.

Faktor predisposisi untuk perkembangan retinopati adalah usia lanjut, kehamilan, keturunan, tekanan darah tinggi.

Nefropati

Nefropati adalah kerosakan buah pinggang dua hala..

Penyakit ini berkembang terlebih dahulu tanpa gejala yang jelas; tetapi jika tidak dirawat, kematian tidak dapat dielakkan.

Sekiranya penyakit itu dapat dikesan pada peringkat pertama, kemungkinan penyembuhan hampir lengkap. Pada peringkat terakhir, anda perlu menggunakan hemodialisis dan buah pinggang tiruan.

Gangren kaki diabetes

Komplikasi serius, seperti kaki diabetes, boleh menyebabkan gangren.

Penyakit ini berkembang secara beransur-ansur, pertama jari kaki kehilangan kepekaannya, kemudian bisul yang tidak sembuh mula terbentuk. Secara beransur-ansur, tisu "mati", gangren berkembang, dan amputasi anggota badan menjadi tidak dapat dielakkan.

Komplikasi ini biasanya diperhatikan pada pesakit diabetes dengan pengalaman lebih dari 5 tahun..

Kaedah rawatan moden mengelakkan amputasi sekiranya penyakit ini tidak dimulakan; gunakan rawatan dan pembedahan konservatif.

Apa yang harus dilakukan untuk mengelakkan keadaan lewat dan akut

Sebaiknya menjalani semua ujian yang diperlukan setiap tahun. Pengesanan awal penyakit ini akan membolehkan doktor menetapkan persediaan yang diperlukan untuk kesihatan pesakit dan memberi cadangan mengenai gaya hidup.

Video berguna

Bagaimana melindungi diri anda dari proses patologi berbahaya? Tonton videonya.

Pesakit kencing manis harus:

  • Kawal tahap glisemia, mengekalkannya pada tahap optimum;
  • Ikut diet;
  • Pantau dan atur tekanan darah;
  • Jangan merokok, jangan menyalahgunakan alkohol;
  • Bersenam secara berkala
  • Disemak oleh doktor setiap tahun.

Seseorang yang telah didiagnosis menghidap T2DM kadang-kadang dapat menyingkirkan penyakit ini dengan makan dan bersenam..

Sekiranya anda tidak dapat mengatasi penyakit ini, anda mesti mencegah berlakunya komplikasi teruk dan mengelakkan berlakunya pemburukan.

Untuk melakukan ini, cukup untuk menjaga tahap gula darah pada tahap yang dapat diterima, mencegah turun naiknya yang tajam. Bagaimana untuk melakukan ini, doktor yang hadir akan memberitahu.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes