Suka dengan gula-gula: tabiat buruk atau gejala penyakit?

Orang jarang tidak peduli dengan gula-gula. Tetapi ada di antara kita yang keinginannya terhadapnya sangat kuat dan praktikalnya tidak terkawal. Tidak perlu dikatakan, ini tidak membawa apa-apa yang baik untuk tubuh! Tetapi jika dalam beberapa kes, peningkatan keperluan untuk gula-gula adalah kebiasaan buruk, pada yang lain itu adalah gejala penyakit. Yang mana dan bagaimana menangani ketagihan?

Sebab-sebab terlalu manis

Terlalu meminati gula-gula boleh menjadi masalah yang timbul sejak kecil. Dari hari-hari pertama kehidupan, anak makan susu atau campuran susu. Ketika proses asuhannya dimulakan, gula-gula menjadi hadiah, dan ibu bapa tidak menyangka bahawa ini boleh membawa akibat yang tidak menyenangkan pada masa dewasa. Mengenai mereka sedikit kemudian, tetapi sekarang mengapa seseorang boleh ditarik untuk mendapatkan gula-gula. Berdasarkan pengetahuan terkini mengenai makanan dan pemakanan, kemungkinan penyebab berikut boleh disenaraikan:

1. Tabiat makan yang buruk:

  • makan tidak teratur;
  • penggunaan produk secara aktif dengan tahap pemprosesan yang tinggi;
  • banyaknya menu daging;

2. Juga, keinginan yang kuat untuk gula-gula boleh disebabkan oleh faktor-faktor seperti:

  • tahap hormon yang tidak betul (ini termasuk peptida YY, kolesistokinin, analog GLP-1, neuropeptida Y, estrogen, kortisol, ghrelin, insulin dan leptin);
  • kekurangan pemakanan - kromium dan magnesium;
  • kekurangan serotonin, bertanggungjawab untuk selera makan dan kesejahteraan;
  • ketidakseimbangan hormon (contohnya, peningkatan tahap estrogen berbanding dengan progesteron sebelum haid);
  • menopaus;
  • perkembangan jangkitan kulat pada usus (candida);
  • tekanan.

Harga Isu: Implikasi Kesihatan Menginginkan Gula-gula

Pakar pemakanan mengesyorkan mengehadkan gula dan sirap halus minimum, kerana ketagihan kepada mereka boleh menyumbang kepada perkembangan penyakit dan keadaan seperti:

  • hipertensi arteri;
  • diabetes;
  • penyakit jantung
  • mudah marah;
  • gangguan perhatian yang terganggu;
  • karies.

Setelah makan gula-gula, gula darah naik dengan mendadak dan cepat. Kemudian ia juga jatuh dengan cepat, dan bahkan lebih rendah daripada tahap asal. Sekali lagi ada keinginan untuk makan sesuatu yang manis. Sementara itu, sebahagian besar kalori yang dibekalkan dengan produk seperti itu ke dalam tubuh adalah kalori kosong yang disebut, yang hanya menambah tisu lemak.

Otak memerlukan glukosa untuk berfungsi dengan baik. Tetapi lebihan gula boleh menyebabkan gangguan reseptor yang bertanggungjawab untuk makan. Di samping itu, diet kaya gula dapat menyebabkan perubahan pada otak, sangat serupa dengan yang disebabkan oleh ubat-ubatan, dan ini telah disahkan oleh kajian.

Mengenai glukosa dan fruktosa

Gula makanan adalah sukrosa, terdiri daripada karbohidrat sederhana - glukosa dan fruktosa, yang cepat diserap oleh sistem pencernaan. Fruktosa (alias gula buah) juga merujuk kepada gula sederhana, tetapi, tidak seperti glukosa, tidak menyebabkan peningkatan gula darah yang begitu tajam, kerana diatur oleh proses metabolik lain. Metabolisme fruktosa membebankan hati dan meningkatkan tahap trigliserida dan kolesterol "buruk" dalam darah, dan ini menyebabkan penyakit sistem kardiovaskular dan memprovokasi pengumpulan lemak. Juga, bahan ini menyebabkan penurunan kepekaan terhadap leptin (salah satu hormon kenyang), dan peningkatan kadar trigliserida menyekat aksesnya ke otak dan pembentukan maklumat mengenai akhir makanan di dalamnya.

Tidak seperti gula sederhana yang ditambahkan pada makanan, gula, yang merupakan sebahagian dari buah-buahan semula jadi, "disertai" oleh serat, yang memperlambat kadar asimilasi. Oleh itu, buah-buahan manis lebih disukai daripada makanan buatan..

Cara mengawal keinginan yang tidak puas untuk makan gula-gula?

  1. Pecahan kuasa

Tugas utama dalam memerangi keinginan gula-gula yang terlalu kuat adalah menstabilkan gula darah. Untuk mencapai tujuan ini, anda perlu makan kira-kira 4-5 kali makan setiap hari, setiap dua hingga tiga jam.

2. Sayur-sayuran dan buah-buahan dan bukannya gula halus

Hidangan mestilah kecil dan miskin gula sederhana. Keinginan untuk menghilangkan karbohidrat sepenuhnya dalam diet adalah satu kesalahan. Tubuh memerlukan gula kompleks dan sederhana untuk menghasilkan tenaga. Hanya gula halus yang harus dielakkan. Menu harus merangkumi sayur-sayuran dan buah-buahan..

3. Pembatalan secara beransur-ansur, tetapi bukan penolakan

Sekiranya anda makan banyak gula-gula, kurangkan penggunaannya secara beransur-ansur. Sekiranya anda berhenti makan gula sebagai sebahagian daripada makanan kegemaran anda secara tiba-tiba dan semalaman, maka setelah beberapa hari, keinginan untuk gula-gula akan menjadi sangat kuat sehingga anda akan mengabaikan sekatan dan memakannya lebih banyak lagi. Kurangkan penggunaan gula halus secara berperingkat, gantikan produk dengan yang kurang diproses - buah-buahan, bijirin, yoghurt semula jadi. Sekutu anda dalam menentukan kawalan terhadap peningkatan keperluan gula-gula adalah sayur-sayuran.

4. Serat dan protein

Setiap hidangan harus mengandungi sebahagian serat dan protein - komponen yang memberikan rasa kenyang yang cukup lama. Serat membantu mengekalkan tahap gula dalam pemeriksaan, jadi sangat penting.

5. Peraturan "15 minit"

Keinginan untuk makan gula-gula hilang setelah kira-kira 15 minit setelah memakannya. Sekiranya anda merasakan keinginan yang kuat untuk makan sebiji coklat atau ais krim, lakukan sesuatu yang memerlukan lebih daripada 15 minit, misalnya, buat pesanan di desktop anda, hantarkan e-mel dan lain-lain. Sekiranya anda tidak mahu makanan manis, mustahil untuk minum segelas air atau buat teh halia.

Rasa manis yang berlebihan untuk gula-gula harus "menenangkan" setelah kira-kira 15 minit aktiviti fizikal sederhana. Aktiviti fizikal membantu menstabilkan gula darah dan mencegah perkembangan diabetes. Dianjurkan untuk melakukan 30 minit sehari, 5 kali seminggu..

6. Mengenai serotonin dan triptofan

Sebagai tindak balas terhadap kepekatan glukosa darah tinggi, pankreas mula menghasilkan insulin. Hormon ini menyebabkan penurunan kadar gula secara mendadak kerana semakin tinggi tahap glukosa, semakin banyak insulin akan dikeluarkan oleh pankreas. Penurunan gula darah menyebabkan penurunan kadar serotonin. Rasa lebih teruk, rasa lapar muncul, terutamanya selera untuk gula-gula. Dan peningkatan serotonin menyebabkan perasaan kesejahteraan dan kelonggaran, manis sudah tidak begitu diinginkan.

Untuk menghasilkan bahan ini, tubuh menggunakan triptofan, asid amino yang dapat dibekalkan dengan daging, ikan, makanan laut, spirulina, pisang, telur, biji labu, dan biji wijen. Pengambilan triptofan secara berterusan dalam badan kondusif untuk mengekalkan tahap serotonin yang sesuai dan dapat membantu mengatasi selera makan gula-gula yang berlebihan..

7. Apa yang menghalang gula-gula?

Spirulina dan chlorella adalah alga yang mengurangkan keinginan untuk gula-gula dan karbohidrat. Anda boleh menggunakannya dalam bentuk kapsul atau serbuk yang ditambahkan pada smoothie dan yogurt. Bahan semula jadi yang lain dapat membantu memburu gula-gula, termasuk:

  • Ekstrak Garcinia Cambogia;
  • ekstrak dari daun tumbuhan jimnem sylvester;
  • ekstrak pir berduri;
  • makanan tambahan kromium.

Sekiranya anda ingin menghilangkan rasa suka akan gula-gula, tambahkan cabai untuk diet. Ia mengandungi capsaicin, yang akan membuatnya lebih terkawal.

Berapa banyak gula-gula yang boleh dimakan tanpa rasa takut untuk kesihatan?

Manisan sekejap tidak membawa kepada masalah kesihatan. Mereka harus dielakkan kecuali jika orang berlebihan berat badan dan gemuk, mempunyai kolesterol tinggi, trigliserida dalam darah dan metabolisme karbohidrat terganggu, dengan diabetes.

Pengecualian terhadap Peraturan

Sebilangan gula-gula menonjol dari yang lain dari segi nilai pemakanan. Ya, kategori produk ini mengandungi kalori kosong, tetapi ada pengecualian untuk setiap peraturan. Ini mengenai coklat gelap dan bar bijan.

Yang terakhir mengandungi biji wijen dan gula (anda harus mengelakkan produk seperti itu dengan penambahan sirap glukosa-fruktosa). Penambahan gula di sini mengimbangi nilai pemakanan biji bijan. Benih budaya ini adalah sumber kaya vitamin B, mineral (magnesium, kalium, kalsium, zat besi, zink, fosfor, mangan, tembaga), asid lemak omega-3 dan omega-6, lesitin, yang meningkatkan fungsi otak, serta lignan.

Coklat gelap yang mengandungi banyak koko (lebih dari 90%) memberikan dos vitamin B dan vitamin K1, serta zat besi, zink, magnesium dan fosfor. Kelebihan tambahan rawatan ini adalah theobromine, yang memberi tenaga (bertindak seperti kafein), dan asid amino yang diubah menjadi serotonin dalam badan.

Gula-gula yang disenaraikan di atas mengandungi bukan sahaja kalori kosong. Namun, kerana adanya gula tambahan, mereka hanya boleh diminum dari semasa ke semasa..

Dan akhirnya, perlu disebutkan beberapa kelebihan yang timbul dari penguasaan selera anda untuk gula-gula. Mengehadkan pengambilannya mengurangkan risiko penyakit yang bergantung pada diet. Selain itu, setelah beberapa lama, terdapat peningkatan penampilan dan kecergasan fizikal yang ketara. Ditambah dengan ini adalah pengurangan perbelanjaan kewangan untuk makanan dan perasaan mengawal selera makan, yang dengan sendirinya memberikan rasa puas.

Cara mengatasi ketagihan gula-gula dan makanan berkanji?

Semua kandungan iLive diperiksa oleh pakar perubatan untuk memastikan ketepatan dan konsisten yang terbaik dengan fakta..

Kami mempunyai peraturan yang ketat untuk memilih sumber maklumat dan kami hanya merujuk ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, jika mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah pautan interaktif untuk kajian sedemikian..

Sekiranya anda berpendapat bahawa mana-mana bahan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Seseorang diatur sedemikian rupa sehingga mengikut keinginannya, berusaha untuk memberikan kesenangan sebanyak mungkin kepada dirinya, meningkatkan keadaan emosinya. Selalunya ia berakhir dengan ketagihan dan menyebabkan kemudaratan pada tubuh, dan kadang-kadang ia merosakkannya. Ketagihan pada gula-gula adalah salah satu bentuknya yang menyebabkan begitu banyak bahaya kepada kesihatan yang tidak dapat ditandingi dengan kesenangan sekejap.

Pengambilan gula-gula yang berlebihan membawa kepada diabetes mellitus, kegemukan, merosakkan gigi, pankreas, hati, kelenjar tiroid, memprovokasi penyakit kardiovaskular. Pada masa ini, pakar masakan tidak dapat membayangkan memasak tanpa gula, dan lebih dari 200 tahun yang lalu tidak ada sama sekali. Pembuatan pada skala industri dengan ketara meningkatkan dos penggunaan. Para saintis dan doktor membunyikan penggera.

Kod ICD-10

Epidemiologi

Statistik memberikan isyarat yang membimbangkan - hampir 80% penduduk negara kita ketagih dengan gula-gula. Dikatakan bahawa ia datang 8 kali lebih cepat daripada kokain. Memandangkan dinamika pertumbuhan penggunaan gula yang stabil dari dua kilogram per tahun pada abad ke-19 hingga empat puluh, ini merupakan trend yang sangat membimbangkan. Oleh kerana perniagaan berminat untuk meningkatkan pengeluaran gula, mereka akan terus menanam kita pada "jarum" manis, terutama kerana sangat mudah dilakukan. Sekiranya dalam setengah liter gula minuman berkarbonat lebih daripada keperluan harian seseorang, dan gula terkandung dalam produk makanan lain, maka hanya tinggal "menghidupkan" otak anda sendiri, dan berjuang untuk menentang pengembangan ini.

Sebab ketagihan gula-gula

Penyebab ketagihan gula-gula sering terletak pada bidang psikologi, tetapi akhirnya mempunyai latar belakang fisiologi. Dengan berlakunya pelbagai masalah, orang lebih memerlukan gula-gula. Dengan merebut masalah mereka dengan gula-gula, mood mereka meningkat, tekanan dan pelbagai kegagalan nampaknya tidak begitu ketara. Mengapa dalam keadaan seperti ini terdapat keperluan untuk gula-gula? Di sini undang-undang fisiologi berkuatkuasa..

Emosi negatif mengurangkan tahap serotonin dan endorphin dalam badan - hormon kebahagiaan, kegembiraan, keseronokan, dan manis menyumbang kepada sintesis mereka. Punca lain yang diinginkan adalah kekurangan unsur surih dalam badan: kromium, magnesium, kalsium. Mereka dikaitkan dengan penyebab patologi organ pencernaan: kulat dan ragi yang berkembang di usus juga menyebabkan keinginan untuk gula-gula. Keperluan untuk gula-gula mungkin disebabkan oleh penurunan glukosa darah, yang khas untuk diabetes. Kandungannya sentiasa berubah-ubah dalam kisaran 2,8-7,8 mmol / l, bergantung pada waktu makan, tekanan fizikal dan emosi. Makanan membawa kepada peningkatan kadar gula dalam tubuh, dan pada masa yang sama melepaskan insulin - alat untuk glukosa dalam sel-sel badan. Dengan pengeluaran insulin yang tidak mencukupi, glukosa tidak sampai ke "tujuan", dan kekurangan bekalan ke sistem saraf pusat menyebabkan hipoglikemia, yang memberi rasa lapar.

Faktor-faktor risiko

Faktor risiko merangkumi pilihan individu untuk gula-gula. Tidak semua orang sangat menginginkannya, tetapi siapa yang menjaga kek, pastri, air manis, gula-gula, anda perlu berhati-hati agar tidak ketagih. Kesan gula terhadap pembentukan kolesterol telah terbukti, oleh itu pesakit hipertensi dan orang-orang dengan penyakit kardiovaskular juga berisiko. Tetapi faktor risiko utama adalah diabetes.

Patogenesis

Patogenesis fenomena ini adalah rantai tindak balas yang mengiringi rasa manis dari saat ia memasuki mulut. Di hujung lidah terdapat selera yang merasakan rasa manis yang menyenangkan dan menghantar isyarat ke otak melalui saraf glossopharyngeal. Itu, bertindak balas terhadap "mesej", menghasilkan serotonin.

Sukrosa adalah karbohidrat, apabila dimakan, ia terurai menjadi glukosa dan fruktosa. Glukosa adalah sumber tenaga utama, makanan untuk otak. Terima kasih kepada glukoneogenesis, ia dihasilkan dari protein dan lipid. Ini berlaku secara perlahan, tanpa mengganggu proses metabolik semula jadi. Pengambilan gula tulen dengan cepat mempercepat pemecahannya dan membawa kepada pembebasan insulin, yang peranannya adalah membawa glukosa ke otak dan organ lain. Otak mengubahnya sepenuhnya menjadi tenaga, dan sel lain sebahagiannya dapat digunakan untuk pemulihannya, dan dapat, berubah menjadi glikogen, terkumpul dan berubah menjadi lemak. Di samping itu, pelepasan insulin yang kuat memberikan rasa kekurangan karbohidrat, walaupun sebenarnya ia adalah sensasi yang menipu. Lingkaran ditutup, pergantungan terbentuk.

Gejala ketagihan gula-gula

Sekiranya pergantungan pada gula-gula didorong secara psikologi, maka tanda-tanda pertamanya adalah suasana hati yang buruk, pemikiran berterusan mengenai gula-gula dalam situasi tertekan, pelaksanaannya. Ini mengingatkan pada tingkah laku seorang perokok yang, ketika teruja, menghisap satu rokok demi satu. Sekiranya penyebabnya adalah fisiologi, dikaitkan dengan pengeluaran yang buruk atau penghentian sintesis insulin sepenuhnya oleh pankreas, maka tubuh menandakan pening, mengantuk, kelemahan. Gejala seperti berpeluh berlebihan, keletihan, ketegangan, degupan jantung yang cepat, dan rasa lapar yang berterusan membuktikan adanya pendekatan hipoglikemia. Gejala neurologi juga mungkin muncul: mudah marah, agresif.

Ketagihan pada manis dan tepung

Mereka mempunyai latar belakang yang sama, kerana semua produk gula-gula tepung mengandungi gula dalam pelbagai bentuk: dalam adunan, krim, pengisi, sirap. Selalunya, wanita menunjukkan kelemahan untuk pencuci mulut dan bergantung pada tepung manis. Ini disebabkan oleh lonjakan hormon yang dialami wanita setiap bulan, semasa kehamilan, setelah melahirkan. Mungkin terdapat pergantungan psikologi terhadap ketagihan dan sebab-sebab lain yang berkaitan dengan keadaan kesihatan.

Ketagihan psikologi terhadap gula-gula

Pergantungan psikologi pada gula-gula, seperti yang lain, penuh dengan ancaman nyata untuk mempengaruhi gaya hidup, harga diri, mood. Orang yang terdedah kepadanya tidak dapat mengawal jumlah makanan yang dimakan, mereka merasa tidak enak tanpa gula-gula. Di samping itu, ini boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius, kegemukan, kerana tidak hanya mempengaruhi kehendak kita, tetapi juga mengganggu metabolisme. Kadang kala pergantungan pada gula-gula mencapai tahap yang bukan hanya pada waktu makan makanan pencuci mulut, tetapi makan malam juga menjadi tradisional. Seseorang mengharapkan kelonggaran psikologi, tetapi menghadapi masalah berat badan berlebihan, memburukkan lagi masalah kesihatan. Setelah menjalani pelbagai diet, sekali lagi hancur, tidak mengalahkan "musuh manisnya".

Komplikasi dan akibatnya

Selain akibat psikologi, mengakibatkan keraguan diri, penurunan prestasi, kadang-kadang kemurungan, ada komplikasi yang berkaitan dengan hati, pankreas, saluran pencernaan, penyakit jantung. Kebarangkalian diabetes tinggi.

Diagnosis ketagihan gula-gula

Diagnosis ketagihan gula-gula bermula dengan sejarah yang jelas. Objektif utama adalah penghapusan diabetes mellitus dan ciri khas sindrom hipoglikemia. Untuk melakukan ini, tentukan kepekatan glukosa dalam darah. Oleh kerana rasa lapar adalah ciri hipoglikemia yang disebabkan oleh sejumlah penyakit lain (gangguan hormon, kekurangan enzim, tumor, ketergantungan alkohol dan ubat-ubatan, dan lain-lain), maka perlu untuk membezakan pergantungan psikologi dari mereka.

Ujian Ketagihan Manis

Untuk menentukan tahap kecenderungan seseorang untuk gula-gula, mereka membuat ujian khas untuk ketagihan gula-gula. Dia membuat, menjawab soalan, lebih bermakna untuk melihat masalahnya. Ujian mungkin mengandungi pelbagai soalan, berikut adalah beberapa daripadanya:

  1. Berapa kerap anda merasakan keperluan gula-gula?
    1. setiap hari;
    2. beberapa kali seminggu;
    3. beberapa kali dalam sebulan.
  2. Adakah anda menikmati gula-gula dalam keadaan tertekan??
  3. Adakah anda merasa belum selesai sekiranya anda belum makan pencuci mulut?
  4. Bolehkah anda bertahan sehari tanpa gula?
  5. Bolehkah gula-gula disimpan untuk beberapa lama di dalam pasu di rak.

Sekiranya gula-gula dimakan setiap hari, dan semua soalan lain diberi jawapan "ya", maka ada ketergantungan.

Siapa yang hendak dihubungi?

Rawatan Ketagihan Manis

Sekiranya pergantungan pada gula-gula disebabkan oleh beberapa jenis penyakit, maka doktor akan mendiagnosis dan menetapkan rawatan. Sekiranya alasannya adalah faktor psikologi, maka anda boleh mencuba sendiri. Tidak mungkin berjaya sekaligus meninggalkan tabiat buruk, tetapi mengurangkan bahagiannya tidak sukar, menggantinya dengan sukan atau aktiviti fizikal yang lain. Faktanya ialah aktiviti fizikal menghasilkan hormon endorfin, sama seperti ketika makan gula-gula. Di samping itu, sebilangan besar kalori dibakar, yang juga akan memberi manfaat kepada tubuh. Sekiranya gula tulen diganti dengan buah-buahan dan sayur-sayuran, anda boleh bersenang-senang dan menambah bekalan vitamin dan mineral. Terdapat juga pemanis, pada mulanya mereka akan membantu mengurangkan pergantungan pada gula-gula..

Makanan yang mudah dicerna dengan indeks glisemik rendah dan kandungan protein tinggi harus dimasukkan ke dalam makanan anda. Adalah baik dalam memerangi sebarang ketagihan untuk mempunyai bahu rakan yang boleh dipercayai. Sekiranya anda dapat mencari pasangan untuk menghilangkan gula-gula, ini akan menjadi insentif yang baik untuk bersaing dalam memperkuat kemahuan.

Dadah untuk ketagihan gula-gula

Membantu mengatasi ketagihan penyediaan kromium yang manis. Oleh kerana kemampuannya untuk berpartisipasi dalam metabolisme karbohidrat, meningkatkan kebolehtelapan dinding sel untuk glukosa dan meningkatkan kepekaan terhadap insulin, kadar gula darah dipertahankan. Sebilangan besar gula menghilangkan kromium badan mereka. Untuk memecahkan lingkaran setan ini, anda perlu memasukkan produk yang mengandungi kromium dalam makanan anda, atau mengambil ubat farmasi. Ikan kaya dengan unsur mikro ini, yang terbaik dari semua tuna, hati, ayam, itik, brokoli, bit. Penerimaan ragi bir adalah kaedah yang baik untuk mengisi semula badan dengan kromium.

Atas nasihat doktor di farmasi, anda boleh membeli kompleks vitamin dan mineral yang mengandungi kromium, makanan tambahan khas. Dalam ulasan mereka, banyak wanita memperhatikan makanan tambahan kromium picolinate, garcinia forte, fat x sebagai kaedah mengurangkan keinginan untuk gula-gula. Ubat lain, glutamin, juga berfungsi dengan baik dalam memerangi ketagihan. Ini adalah asid amino yang terdapat dalam protein haiwan dan sayur-sayuran. Ubat ini disintesis untuk rawatan gastritis, yang terkenal dengan kemampuannya untuk menyembuhkan radang saluran gastrointestinal dengan baik. Sepanjang perjalanan, ditemukan keupayaan untuk menenangkan otak dan sistem saraf, untuk mengatasi keinginan berbahaya.

Pencegahan

Pencegahan ketagihan gula-gula yang terbaik adalah aktiviti fizikal, melakukan perkara yang anda sukai, mengalihkan perhatian daripada ketagihan berbahaya, motivasi untuk memiliki sosok yang cantik dan anak-anak yang sihat. Dalam keluarga yang sihat, di mana orang dewasa tidak terlibat dalam tabiat yang tidak sihat, generasi baru yang mandiri akan tumbuh yang tidak perlu "meremas" kompleks mereka.

Ramalan

Prognosis untuk menyingkirkan ketagihan manis adalah baik bagi orang yang mempunyai kemahuan dan keinginan yang kuat untuk mengatasinya. Orang lain yang mengikut keinginan mereka mungkin mengalami obesiti dan patologi pelbagai organ.

Mengapa kita suka gula-gula dan kita mesti melawannya

Kami memahami bagaimana gula mempengaruhi kesihatan kita dan apa yang harus dilakukan mengenainya.

Menyukai gula-gula adalah sebahagian daripada sifat kita. Mekanisme keterikatan dengan gula-gula dalam karya mereka dijelaskan dengan jelas oleh ahli falsafah kognitif Dan Dennett: jauh sebelum kita berpeluang berdiri di kaunter, memilih antara salad biji benih kacang dan ekar, nenek moyang kita menghabiskan berhari-hari mencari makanan. Untuk merangsang penggunaan makanan berkhasiat, makanan bertenaga tinggi semestinya menjadi pilihan kami. Oleh itu, secara evolusioner terdapat dalam diri kita bahawa semua kalori yang paling tinggi - manis dan berlemak - menyebabkan kita mendapat reaksi positif.

Dengan kata lain, sensasi yang menyenangkan dalam menetapkan rasa manis adalah pilihan yang berkembang secara intuitif untuk makanan bertenaga tinggi. Tetapi kenyataannya adalah bahawa donat, coklat, susu pekat dan bahkan nenek Napoleon tidak diambil kira oleh evolusi. Teman wanita Darwin berharap bahawa dalam mencari nutrien yang diperlukan, kita akan mengumpulkan buah-buahan, bukan kek. Oleh itu, mengapa, dalam keadaan tertekan, kita ingin memusnahkan sekotak truffle atau kek Prague, dan tidak memakan sebiji epal atau, dalam kes yang melampau, pisang?

Teks: Yunna Vradiy

Jawapan untuk soalan itu diketahui oleh burung. Birds and Nikolaas Tinbergen adalah etologi Belanda dan ahli burung, pemenang Hadiah Nobel 1973 dalam Fisiologi atau Perubatan "untuk penemuan yang berkaitan dengan penciptaan dan pembentukan model tingkah laku haiwan individu dan kumpulan." Tinbergen memperkenalkan konsep "rangsangan super" setelah bereksperimennya dengan burung camar: dia membuat bintik oren di paruh burung itu lebih besar dan lebih cerah, akibatnya anak-anak ayam mematuknya dengan lebih aktif - ia menarik lebih banyak dan lebih menyukai mereka. Jadi rangsangan sederhana (paruh standard dengan titik kecil) menjadi rangsangan super (bintik oren meningkat). Dan dengan cara yang sama, cookies Oreo menggembirakan kebanyakan kita daripada prospek memakan pir. Rangsangan super lebih aktif daripada rangsangan sederhana mempengaruhi pembinaan hubungan konstruktif di otak kita dan membentuk pilihan rasa kita. Oleh itu, kecanduan coklat mungkin timbul setelah kenalan pertama dengannya, tetapi kebiasaan mengunyah buah dan bukannya bar boleh dikembangkan selama berbulan-bulan..

Dari sudut tertentu, makanan manis dalam diri mereka tidak begitu buruk. Dalam banyak budaya kuno, makanan jenis ini dianggap sihat atau penyembuh. Oleh itu, dalam sistem perubatan kuno India, Ayurveda mempunyai konsep "pemakanan sattvic", yang berpegang pada mana anda dapat mencapai minda yang tajam, tubuh yang kuat dan kesejahteraan. "Dari enam rasanya, hanya manis yang dianggap sattwic, kerana ia enak, berkhasiat dan mempunyai sifat selaras," tulis Yoga Journal Russia. Batang tebu liar telah diusahakan di India selama ribuan tahun, dan sebelum awal era kita, gula tebu datang ke Eropah dalam bentuk sirap dan sebagai ubat. Di bawah orang Arab, pada abad kesembilan, gula mula dihasilkan di Mesir, Sepanyol selatan, dan Sisilia. Dan pada abad X di Venice, gula mengambil bentuk kerucut.

Namun, hampir sepuluh abad berlalu sebelum gula berhenti menjadi ubat atau barang mewah. Hanya pada abad kesembilan belas produk halus menjadi meluas, dan manusia menerima banyak masalah kesihatan. Dalam perubatan tradisional moden, produk dengan kandungan glukosa tinggi ditunjukkan untuk keletihan fizikal, mabuk, sejumlah penyakit hati, dan keadaan kejutan. Sekiranya berlaku keracunan, tidak ada yang akan memaksa pesakit untuk mengunyah kacang yang sihat atau tersedak pada salad - agar tidak membebani tubuh dengan makanan, tetapi dengan cepat jenuh dengan tenaga, mereka akan memberinya air atau teh manis. Dan mereka yang telah menjalankan maraton sekurang-kurangnya sekali tahu apa kesan penjimatan dan perangsang glukosa pada badan yang kelihatan sudah mati, oleh itu semasa latihan intensiti tinggi, atlet juga diberi glukosa.

Di dunia moden, cinta untuk gula-gula disamakan dengan bentuk ketagihan yang lembut

Pada tahun 2009, Robert Lusting, seorang profesor di University of California di San Francisco, seorang pakar pediatrik dan ahli endokrin, memuat naik sebuah video "Sugar: The Bitter Truth" ke rangkaian. Kuliah selama setengah jam, yang ditonton oleh hampir 5 juta orang, menerangkan mekanisme kesan gula pada tubuh kita dari sudut pandang biokimia. Lasting menjelaskan bahawa gula (sukrosa) terdiri daripada dua gula sederhana: glukosa dan fruktosa. Glukosa juga terdapat dalam makanan berkanji seperti kentang, badan kita menghasilkan glukosa dan ia adalah nutrien penting untuknya..

Kisah yang sama sekali berbeza dengan fruktosa. Orang tidak menghasilkan pembiakan fruktosa dan tidak pernah meminumnya secara berkala - hanya pada musim buah, yang sebelum munculnya pertanian moden dan globalisasi menyumbang sejumlah bulan dalam setahun. Dan jika ada sel dalam tubuh kita yang dapat menyerap glukosa, maka hanya hati yang mengambil alih fruktosa. Dan dengan cepat menyerah - dengan sejumlah besar fruktosa yang masuk, hati menjadi letih mengacaukannya dan mengirimkannya ke neraka, iaitu ke simpanan lemak. Lasting percaya bahawa pengambilan fruktosa yang berlebihan menyebabkan gangguan metabolik yang tidak dapat dipulihkan, keradangan hati, penyakit jantung akut, diabetes dan barah. Di samping itu, saintis percaya bahawa fruktosa mempengaruhi pelanggaran peraturan tahap lemak badan, ketika tubuh mulai meningkatkan "cadangan", dan bukannya menghabiskan kalori yang dihasilkan untuk kehidupan aktif.

Pendapat Dr. Lasting mengenai peranan metabolisme insulin yang terganggu dalam proses pengumpulan berat badan berlebihan dikongsi oleh saintis dan pakar bedah praktik Peter Attia. Selama bertahun-tahun, doktor melihat di meja kerjanya penuh dengan orang yang menderita diabetes dan memerlukan amputasi anggota badan, dan setiap kali dia menilai dirinya sendiri, “Bagaimana anda dapat memulakan badan anda seperti ini? Bagaimana anda boleh membiarkan berat badan berlebihan merosakkan kesihatan anda? " Ironinya, seorang atlet yang bersemangat dan mematuhi diet yang ketat, Attia sendiri jatuh sakit dengan diabetes yang "diperoleh". Ini membuatnya memikirkan semula sikapnya. Hari ini, dia menangani masalah pengawalan kadar insulin darah untuk membuktikan bahawa mungkin kelebihan berat badan hanyalah akibat dari gangguan metabolik dan masalah kesihatan seperti diabetes. "Bagaimana jika orang sakit bukan kerana mereka gemuk, tetapi gemuk kerana mereka sakit?" - Salah satu masalah utama kuliah "Obesiti menyembunyikan masalah besar", yang berakhir dengan Robert Attia, hampir tidak dapat menahan tangisan penyesalan. Semua ini bermaksud bahawa insulin dan gula-gula harus dipantau oleh mereka yang tidak mempunyai masalah berat badan..

Anda tidak boleh makan berlebihan dengan kek, tetapi lebih baik daripada makan gula. Kami tahu bahawa walaupun sandwic atau pizza paling gemuk cenderung tidak menjadi lipatan di sisi kami jika anda tidak meminumnya dengan kopi manis dan cola. Namun, kebiasaan selera kita, dan kadang-kadang ketagihan akut terhadap minuman bergula membuat kita melakukan begitu sahaja..

Di dunia moden, cinta gula-gula disamakan dengan bentuk ketagihan ringan: gula tidak membawa vitamin atau mineral, merosakkan kesihatan, tetapi pada masa yang sama menyebabkan pembebasan endorfin ke dalam darah. Makan - Saya menikmatinya. Rehab Gula Sudah Ada! Salah satunya, dengan slogan "Singkirkan gula - mulailah menjalani kehidupan penuh!", Membuka profesor Sweden Bitten Jonsson. Rawatan berlangsung dari sebulan hingga enam bulan, dalam prosesnya, pesakit melalui tahap yang sama seperti penagih lain, dari kemurungan dan serangan kemarahan hingga ketidakselesaan fizikal akut.

Ini mungkin dengan keputusan yang disengajakan untuk meninggalkan makanan manis, tetapi menerimanya secara implisit bersama dengan produk yang dikeluarkan secara industri. Semua orang tahu bahawa "gula dijual," jadi hari ini ia boleh didapati dalam roti, saus tomat, lasagna, kacang kalengan, pasta - dan sebagainya. Tidak terdapat pada label produk - lobi industri makanan, bersembunyi di sebalik keperluan untuk "merahsiakan resipi", memastikan bahawa anda tidak perlu meletakkan maklumat mengenai berapa banyak gula dalam produk siap pada bungkusan.

Mengapa orang suka gula-gula. Percubaan saintifik untuk memahami gigi manis

Siapa yang tidak suka gula-gula? Mungkin tidak ada orang seperti itu. Sejak awal kanak-kanak, kami menganggap gula-gula sebagai sesuatu yang menyenangkan, memberikan kami kesenangan. Walaupun dalam kisah dongeng, semua yang mereka ingin puji disebut lazat: mulut kecantikannya adalah gula, atau malam itu menyanyi dengan manis. Gigi manis memang kadang-kadang lebih bahagia daripada orang biasa. Tidak ada sekatan untuk mereka pada masa ini, dan semuanya hari ini dapat mewujudkan impian mereka yang menggembirakan. Lagipun, tidak ada apa-apa di rak kedai: coklat, gula-gula, kue roti halia, kek, ais krim, dan senarai terus berjalan. Walau bagaimanapun, di sebalik kelimpahan ini, seseorang tidak boleh melupakan kesederhanaan. Bagaimanapun, barang bukan sahaja dapat meningkatkan mood dan kesejahteraan, tetapi juga membahayakan kesihatan. Oleh itu, hari ini kita membincangkan mengapa orang sangat menyukai gula-gula, dan berapa banyak yang anda boleh memakannya.

Gema dari masa lalu: evolusi disalahkan untuk gula-gula

“Blueberry tart, coklat oren, ais krim strawberi, raspberry pop dan lemon jelly. Lima hidangan beri dan buah setiap hari. Sedap! " - Demikianlah diet yang sesuai untuk gigi manis, menurut pahlawan buku komik Nemi yang terkenal di Norway.

Menurut kebanyakan saintis, keinginan untuk gula-gula adalah salah satu kesan sampingan evolusi. Berjuta-juta dan jutaan tahun yang lalu, nenek moyang kita benar-benar bertahan dengan memakan gula yang diperoleh dari buah-buahan dan produk tumbuhan lain, kerana dengan memakan sejumlah besar bahan larut dalam air putih ini, anda dapat memperoleh tenaga sebanyak yang anda perlukan pada saat bahaya dapat mengganggu kehidupan seseorang individu pada bila-bila masa.

Selain itu, penggunaan karbohidrat sederhana akan membantu meningkatkan berat badan, dan ini akan melindungi seseorang dari hipotermia, yang sangat penting semasa zaman es. Oleh itu, keinginan untuk gula-gula mempunyai akar yang sangat kuno, kata pakar moden..

Gen khas bertanggungjawab untuk penghantaran gula ke sel. Saintis Kanada bereksperimen

Penyelidik di University of Toronto dapat menentukan apa yang menjadikan orang manis gigi. Untuk melakukan ini, mereka membahagikan semua sukarelawan kepada dua kumpulan. Yang pertama terdiri daripada orang-orang tua yang gemuk atau berat badan berlebihan, yang kedua - orang muda dan langsing.

Selepas eksperimen, semua subjek diambil sampel darah untuk analisis DNA. Akibatnya, para peserta yang menggunakan banyak gula-gula manis, khususnya glukosa, fruktosa dan pelbagai pengganti, doktor menemui perubahan pada gen GLUT2, pengangkut glukosa jenis kedua, yang mengawal penghantaran gula ke sel. Sebagai pengarang utama projek, Ahmed El-Soemi, menyatakan bahawa pengubahsuaian genetik ini tidak bergantung pada jantina dan usia. Walau bagaimanapun, kajian lebih lanjut mengenai masalah ini akan membantu memerangi penyakit serius seperti obesiti dan diabetes..

Pakar Denmark terus meneliti gen "manis"

Sekumpulan saintis yang mewakili University of Copenhagen berjaya menemui hormon yang mempengaruhi cinta seseorang terhadap gula-gula, dan ini adalah FGF21. Menurut para pakar, ia dihasilkan oleh hati, dan mampu mengawal pilihan gastronomi tertentu.

Para penyelidik mengatakan bahawa penemuan ini di masa depan dapat membantu mengatasi ketagihan gula-gula, sehingga dapat menyelesaikan masalah berat badan berlebihan, yang sangat mendesak bagi umat manusia hari ini..

Saintis dari Amerika Syarikat: bangsa menentukan cinta akan gula

Satu kajian menarik dilakukan oleh penyelidik dari American National Institute of Communication Disorders. Mereka mencadangkan bahawa wakil dari pelbagai kaum mungkin bergantung pada gula-gula dengan cara yang berbeza..

Sembilan penyelesaian diberikan kepada masing-masing. Mereka berbeza dalam kepekatan gula yang berbeza (dari 0 hingga 4%). Para saintis ingin menentukan had kepekaan yang lebih rendah terhadap sukrosa dan mengetahui seberapa tepat wakil dari tiga kaum utama dapat membezakan minuman gula.

Ternyata, keseluruhan alasannya terletak pada struktur gen TAS1R3, ia bertanggung jawab untuk berapa banyak gula yang harus sampai ke reseptor, sehingga seseorang memahami bahawa makanan itu cukup manis untuknya. By the way, orang Eropah lebih suka gula-gula daripada orang lain, kerana dalam genotip mereka terdapat dua salinan gen ini yang memproses isyarat rasa. Wakil negara-negara Asia dan Timur Tengah menggandakan versi gen "manis" jauh lebih jarang dan jarang berlaku - di Afrika.

Perbezaan persepsi rasa ini dijelaskan lagi oleh evolusi dan tinggal di kawasan tertentu. Jadi, sebagai contoh, di lintang utara hampir tidak ada produk yang terasa manis, yang tidak dapat dikatakan mengenai negara-negara panas di mana tumbuh-tumbuhan dan buah-buahan manis tumbuh di mana-mana.

Cinta untuk gula-gula secara beransur-ansur hilang dengan usia. Hipotesis doktor Amerika

Ahli psikologi, Julia Menella dari Monell Chemical Sense Research Center di Philadelphia bercakap mengenai keinginan semula jadi kanak-kanak untuk gula-gula. Dia mendakwa: selain fakta bahawa orang kecil suka gula, ia juga dapat memainkan peranan sebagai analgesik ringan untuk mereka, tetapi, sayangnya, harta benda ini hilang ketika dewasa.

Para saintis dari University of Washington di bawah pimpinan Sue Caldwell melakukan eksperimen yang mengesahkan hipotesis calon sains biologi Julia Menella. Semasa kajian, kanak-kanak dan orang dewasa mendapat larutan gula dalam air dengan pelbagai kepekatan. Peserta yang lebih tua lebih suka minuman yang lebih manis daripada limun biasa. Dan mereka yang lebih kecil, memilih cairan manis berganda, yang terkecil tidak mempunyai had sama sekali: mereka meletakkan gula sehingga berhenti larut dalam air, dan mereka masih tidak mahu berhenti.

Untuk membuktikannya, ahli biologi memberi penyelesaian gula kepada remaja berusia 11-15 tahun. Kemudian mereka mengukur kandungan dalam air kencing hormon khas yang bertanggungjawab untuk pertumbuhan tulang. Remaja dengan tahap terendah molekul isyarat ini juga menunjukkan minat paling rendah terhadap gula..

Berdasarkan hasil ini, kita dapat menyimpulkan bahawa perubahan rasa berlaku pada akhir pertumbuhan tulang. Dan sebelum saat ini, anak-anak kecil memenuhi pesanan hormon kerangka mereka yang sedang tumbuh dan dengan bersemangat menyerap sebarang gula-gula yang jatuh ke tangan mereka.

Mengenai masalah kesihatan gigi manis. Dan sekali lagi, orang Amerika

"Jadi, hadiah berbahaya apa yang kamu bawa hari ini? Karamel... tersekat di antara gigi. Lollipop memanggil "Hello, karies sayang." Dan semua ini, semua ini... coklat. " Betapa benarnya ini jauh dari petikan komik dari filem Charlie and the Chocolate Factory. Sejak kecil, kita tahu bahawa makan banyak gula-gula boleh menyebabkan kerosakan gigi, yang boleh merosakkan gigi kita. Hanya, menurut para saintis, gigi manis yang gemar tidak akan terhad kepada penyakit yang sangat biasa ini.

Bersetuju dengan rakan sekerja dan pakar dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit Amerika. Pemerhatian mereka menunjukkan bahawa "sukar" membahayakan jantung mereka beberapa kali lebih banyak daripada mereka yang makan manis secara sederhana.

Seperti berikut dari penjelasan mereka, setelah memakan gula-gula, tubuh tetap menjadi molekul glukosa-6-fosfat (G6P). Mengumpul, ia mengurangkan kontraktiliti miokardium. Oleh kerana karbohidrat cepat menjadikan jantung lebih lemah, gigi manis sering mengalami tekanan darah tinggi dan gangguan metabolik jenis karbohidrat.

Tidak selalu keinginan tubuh untuk makan gula-gula dirasakan oleh orang dengan betul. Para saintis dari Amerika Syarikat dan Brazil bersatu

Apabila anda mahukan "sesuatu yang enak", sebagai peraturan, otak manusia hanya meminta kalori, tetapi tidak kira bagaimana anda mendapatkannya. Ini dibuktikan oleh sekumpulan pakar dari Universiti Yale, Universiti São Paulo dan Universiti Brazil.

Anehnya, kebanyakan haiwan telah memilih pilihan pertama. Dan ini mudah dijelaskan: bahagian otak yang sama bertanggungjawab untuk keperluan gula-gula dan keperluan tenaga, walaupun mereka menggunakan mekanisme yang berbeza. Tetapi, berhadapan dengan pilihan, kita secara naluriah mencari apa yang benar-benar diperlukan pada masa ini.

Dopamine, yang bertanggungjawab untuk rasa kepuasan atau kesenangan, tidak muncul dari gula-gula, tetapi dari kalori, sepanjang masa, para saintis mengetahui. Oleh itu, menyerah gula-gula sebenarnya jauh lebih mudah daripada yang kita semua fikirkan, mereka menyimpulkan.

Gigi manis kemungkinan besar merupakan diagnosis. Membuat mereka menyerahkan barang hampir mustahil. Walau bagaimanapun, pencinta gula-gula dan coklat harus memahami bahawa ketagihan gula boleh membawa maut. Oleh itu, kita tidak boleh melupakan maksud keemasan: pengambilan gula-gula yang sederhana bukan sahaja dapat memberi kesenangan, tetapi juga menjaga kesihatan.

Sekiranya anda menemui ralat, sila pilih potongan teks dan tekan Ctrl + Enter.

Seperti yang dibuktikan oleh cinta seorang lelaki terhadap gula-gula

Pendapat stereotaip lelaki dan wanita menunjukkan bahawa seks yang lebih kuat tidak makan gula-gula dan lebih suka daging dari semua produk, tetapi wanita sebaliknya, suka coklat, kek dan gula-gula dan dengan mudah boleh menolak daging lembu yang memilih sepotong kek krim. Tetapi di kalangan lelaki terdapat juga banyak gigi manis dan, menurut para saintis, faktor ini sangat mempengaruhi psikotaip mereka.

Gigi manis - pesimis

Peningkatan pengambilan gula pada lelaki, tidak seperti wanita, terdapat pada gen dan menunjukkan kepatuhan individu ini terhadap beberapa gangguan mental. Ini ditemui oleh ahli psikologi dari University College London. Penyelidik Britain dari 1985 hingga 1988 secara berkala menguji dan melakukan ujian darah ke atas lima ribu lelaki dan dua ribu wanita dalam perkhidmatan awam. Para saintis berminat dalam hubungan antara jumlah dan kekerapan makanan manis yang dimakan oleh responden, dengan petunjuk keadaan mental mereka. Ahli psikologi mendapati bahawa, tidak seperti wanita, lelaki yang sering memakan gula-gula mempunyai gen tertentu - TAS2R38. Perwakilan dari seks yang lebih kuat makan lebih banyak gula dari zaman kanak-kanak dan gangguan psikologi pertama dalam hidup mereka juga dicatat tepat pada dekad pertama kehidupan mereka. Sekumpulan penyelidik Britain mendapati "peningkatan kemungkinan" lelaki menjadi ketagih dengan gula-gula, dengan kecenderungan untuk memandang pesimis terhadap dunia dan sering mengalami kemurungan. Lebih-lebih lagi, risiko menghidap keadaan psikologi yang paling parah pada gigi manis lelaki mencapai minat berterusan lima tahun yang kritikal untuk gula-gula dan mengekalkan "kesan buruk" umum jika seseorang tidak mula mengurangkan penggunaan gula. Dos gula-gula yang mengejutkan berkorelasi dengan kemurungan yang teruk, dari mana lelaki cuba keluar dengan memakan produk kegemaran mereka. Tetapi ini adalah "lingkaran setan" yang dapat dipatahkan hanya dengan meninggalkan sepenuhnya manis.

Gula menurunkan testosteron

Bagi lelaki gigi manis, minat terhadap makanan seperti itu membawa bahaya kepada kesihatan. Dan bukan hanya risiko menghidap diabetes mellitus, keadaan umum mereka semakin merosot. Sekumpulan doktor dari University of Copenhagen, Denmark berjaya menemui hormon yang mempengaruhi keinginan lelaki untuk gula-gula dan ini adalah FGF21. Berdasarkan data yang diperoleh, para pakar mendapati bahawa bahan ini dihasilkan di hati, ia dapat mengawal keutamaan gastronomi lelaki. Tetapi pada masa yang sama, disintesis berdasarkan pengambilan sebilangan besar gula, hormon ini mengurangkan tahap testosteron. Akibatnya, dalam perwakilan seks yang lebih kuat ini, kejantanan jelas menurun semasa hidup, kerana hormon seks yang tidak mencukupi berkorelasi dengan tahap protein SHBG. Pada lelaki gigi manis, berat badan meningkat dari masa ke masa, tetapi jumlah tisu otot menurun dan lemak meningkat, termasuk di dada dan paha, imuniti menurun dan jiwa menjadi terlalu sensitif terhadap pelbagai manifestasi emosi. Tetapi penolakan gula-gula sepenuhnya dalam tubuh lelaki yang agak sihat mengubah latar belakang hormon, mengembalikan tahap testosteron ke tahap normal.

Gigi Manis - Alkoholik Berpotensi

Lelaki yang sangat gemar gula-gula kemungkinan besar terdedah kepada alkohol. Kesimpulan tersebut dibuat oleh para saintis dari Sekolah Perubatan Universiti Indiana, Amerika Syarikat. Dengan menggunakan pengimejan resonans magnetik yang berfungsi, doktor Amerika memeriksa reaksi otak orang terhadap penggunaan gula-gula, minuman bergula dan minuman beralkohol. Untuk eksperimen tersebut, para saintis memilih empat belas lelaki dan tujuh wanita, berumur 21 hingga 26 tahun dan mempunyai kesihatan yang tidak diragukan. Doktor melakukan ujian rasa untuk masing-masing - mereka memeriksa reaksi otak mereka terhadap penerimaan pencuci mulut gula-gula, minuman beralkohol manis dan kuat. Para penyelidik juga menerima data oral dari sukarelawan mengenai pilihan subjek ujian - jumlah gula-gula yang dimakan setiap hari, jumlah air manis yang dimakan, dan jumlah kekerapan penggunaan alkohol. Dengan menggunakan pengimejan resonans magnetik yang berfungsi, para saintis Amerika mendapati bahawa reaksi otak terhadap minum alkohol dan semua gula-gula adalah sama. Jelas, alkoholisme dikaitkan dengan kawasan orbit-frontal otak, yang juga bertanggungjawab terhadap reaksi terhadap rasa manis apa pun. Analisis fungsi bahagian otak ini dapat berfungsi sebagai penanda peningkatan risiko ketergantungan alkohol. Di samping itu, doktor Amerika mendapati bahawa walaupun orang yang tidak mempunyai ketagihan alkoholisme yang jelas, tetapi yang mempunyai keluarga dalam sejarah keluarga mereka yang menderita penyakit ini, mereka juga lebih suka makanan manis. Di samping itu, lelaki dari antara subjek yang menyatakan bahawa mereka hampir tidak minum alkohol, dalam penilaian subjektif mereka menyatakan bahawa air manis adalah yang paling disukai, yang mereka minum setiap kali di semua majlis makan malam dan pesta, dan pada masa yang sama merasa selesa dengan semua peserta lain dalam keseronokan.

Mengapa cinta gula-gula berbahaya?

Pengambilan minuman bergula secara berkala meningkatkan risiko karies, obesiti, penyakit hati berlemak dan diabetes jenis 2, dan juga sering menyebabkan penyakit jantung dan kematian pramatang. Bagaimana makanan tinggi gula membahayakan kita, kata Jane Brody di The New York Times.

Jus, serai, sirap jagung

Mimpi manis, manis seperti madu, kehidupan manis: semua julukan ini mempunyai konotasi positif. Tetapi bagaimana dengan kata gigi manis, yang nampaknya semakin banyak digunakan sekarang? Sebenarnya, ketagihan gula mempunyai kesan buruk kepada kesihatan.

Kajian terbaru menunjukkan bahawa pengambilan minuman bergula secara berkala meningkatkan risiko karies, kegemukan, penyakit hati berlemak (hepatosis lemak) dan diabetes jenis 2, dan juga sering menyebabkan penyakit jantung dan kematian pramatang, bahkan pada orang yang tidak berada dalam kumpulan risiko.

Anda mungkin telah membuat kesimpulan yang bertentangan sebelumnya. Sebagai contoh, dengan laporan yang membenarkan pengambilan gula dan tidak mengenalinya sebagai berbahaya bagi kesihatan. Dengan syarikat yang menghasilkan makanan yang mengandungi gula dan minuman bergula yang ingin anda mempercayai mitos mengenai kelebihan gula. Pembeli dimaklumkan bahawa penyakit yang berkaitan dengan gula tidak berkaitan dengan pengambilan gula, tetapi merupakan hasil pengambilan kalori yang berlebihan..

Jangan mempercayai mereka; kebanyakan kajian yang membenarkan penggunaan gula diterbitkan oleh sumber yang secara langsung atau tidak langsung disokong secara kewangan oleh industri gula.

Sebagai contoh, seorang tokoh pembangkang yang terkenal, Dr. James M. Rippe, mendapat pendahuluan bulanan dari Corn Refiners Association, yang menghasilkan sirap jagung fruktosa tinggi. Persatuan perdagangan ini memperuntukkan $ 10 juta untuk makmalnya. Selepas itu, kajian makmalnya membuktikan bahawa fruktosa tidak lebih buruk daripada glukosa - gula semula jadi yang terdapat dalam darah kita. Bagi masyarakat yang tidak terbiasa dengan nuansa diet sihat, hasil seperti itu mungkin meyakinkan, tetapi kajian seperti ini jarang berlaku sebagai kawalan dan kajian saintifik yang bebas. Lebih lanjut mengenai ini kemudian.

Pada bulan April, Journal of the American Heart Association Circulation menunjukkan dalam penerbitan penyebab kematian di antara 37,716 lelaki dan 80,647 wanita yang pada awalnya tidak terkena penyakit jantung. Peserta kajian diperhatikan selama 30 tahun. Di antara mereka yang minum dua atau lebih minuman bergula setiap hari, berbanding dengan mereka yang kurang meminumnya, kematian akibat penyakit kardiovaskular adalah 31% lebih tinggi, dan kadar kematian keseluruhan adalah 28%.

Pada bulan Mei, sepasukan penyelidik yang diketuai oleh Gene A. Welsh, ahli epidemiologi pemakanan di Emory University di Atlanta, menerbitkan hasil analisis kematian di antara 13,440 subjek. Tujuan kajian ini adalah untuk mengenal pasti faktor-faktor yang meningkatkan risiko strok di kalangan orang Amerika Afrika dan penduduk di negara-negara tenggara. Pengambilan minuman bukan sahaja dengan gula tambahan, tetapi juga jus buah semulajadi meningkatkan risiko kematian pramatang sebanyak 44%.

Oleh itu, bukan hanya minuman manis (seperti minuman berkarbonat dan tenaga, yang sering mengandungi sirap jagung fruktosa tinggi) yang membawa kepada akibat negatif. Minuman buah manis - oren, epal, jus anggur dan minuman manis dengan madu - juga membahayakan kita. Sebaliknya, kajian itu tidak mendedahkan bahawa pemanis buatan membawa risiko tambahan kepada kesihatan manusia..

Di samping itu, salah satu risiko kesihatan yang berkaitan dengan pengambilan gula bebas yang berlebihan [monosakarida dan disakarida yang ditambahkan pada makanan dan minuman oleh pengeluar], dan bukan risiko yang terdapat secara keseluruhan dalam makanan seperti buah-buahan, sayur-sayuran dan susu.

Diet "normal" dan kematian manis

Kajian terbaru mengesahkan cadangan pakar diet untuk mengelakkan penggunaan kalori "cair", kecuali kemungkinan segelas wain semasa makan malam. Ternyata risiko kesihatan yang serius tidak terhad kepada sumber gula cair. Sebilangan besar makanan yang diproses dan makanan yang diproses mengandungi gula, walaupun makanan ini tidak manis. Makanan sebegini juga membahayakan tubuh..

Produk yang mengandungi gula yang diproses mendapat permintaan tinggi dan terdapat di mana-mana dalam makanan kita. Produk sedemikian cepat terkumpul dalam organisma pengguna yang tidak curiga. Dalam dokumentari Sugar, sutradara dengan cepat menghadapi masalah kesihatan setelah memakan makanan “sihat” seperti bijirin dan jus yang mengandung 40 sudu teh gula setiap hari - ini adalah purata penggunaan gula di Australia. Dalam filem itu dinyatakan bahawa jika semua produk yang mengandung gula dikeluarkan dari pasar raya, hanya sekitar 20% produk yang akan disimpan di rak.

Orang Amerika rata-rata menggunakan 42.5 sudu teh gula sehari.

Untuk lebih memahami kesan diet gula tinggi, saya berjumpa dengan Dr Kimber L. Stenhope, seorang penyelidik biologi pemakanan di University of California, Davis. Karya Dr. Stanhope terutama dibiayai oleh Institut Kesihatan Nasional dan tidak ditaja oleh industri..

Dalam kajian komprehensif yang diterbitkan dalam jurnal Critical Reviews in Clinical Laboratory Science pada tahun 2016, dia mendapati hubungan antara pengambilan gula bebas dan penyakit metabolik (seperti penyakit kardiovaskular, diabetes jenis II, dan penyakit hati berlemak bukan alkohol) - serta kadar asid urik yang tinggi dalam darah, yang merupakan faktor risiko perkembangan batu ginjal dan gout.

Kajian makmalnya membuktikan bahawa pada orang muda yang “normal”, menurut pendapat mereka, diet, risiko terkena penyakit jantung dan batu ginjal meningkat secara langsung dengan jumlah sirap jagung yang mereka makan. Satu tinjauan nasional yang besar menunjukkan bahawa "pengambilan gula AS rata-rata 15% kalori harian dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian akibat penyakit jantung sebanyak 18%". Memang, seperti yang mereka katakan, kematian yang manis.

Potong gula dua pertiga

Menurut Dr. Stenhope, salah satu masalah dalam ujian makmal Dr. Rippe ialah gula ditambahkan ke dalam susu - ini dengan sendirinya dapat mengurangkan risiko penyakit metabolik, dan dengan itu menutupi kesan berbahaya fruktosa.

"Fruktosa dan glukosa diserap secara berbeza dalam tubuh manusia," kata Dr Stanhope. Ini menjelaskan kesan buruk fruktosa. Glukosa dimetabolisme dalam sel-sel seluruh badan dan digunakan untuk menghasilkan tenaga. Fruktosa - di hati, yang membawa kepada pengeluaran lemak dan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular.

Fruktosa tidak merangsang pengeluaran leptin, hormon yang bertanggungjawab untuk rasa kenyang - ini mendorong sebilangan orang menyalahgunakan gula-gula, terutama dalam bentuk minuman ringan.

Kajian otak menunjukkan bahawa dengan memakan produk yang mengandung fruktosa, orang memberi reaksi positif terhadap gambar makanan yang enak dan bergula seperti kue, gula-gula, dan ais krim.

Namun, menurut Dr. Stanhope, para saintis belum melakukan kajian bebas terakhir yang dapat menyangkal hasil konflik laporan yang dibiayai oleh industri gula. Doktor mengatakan bahawa kajian yang diperlukan tidak mungkin akan dilakukan dalam waktu terdekat, memandangkan kesukaran mendapatkan sokongan kewangan dari negeri ini, yang paling sering mendorong inovasi dan pengembangan rawatan dan terapi, daripada pencegahan penyakit.

Sementara itu, dia menasihatkan untuk mengurangkan penggunaan gula sebanyak dua pertiga. Jumlah purata gula percuma dari pengambilan kalori harian adalah 15 peratus, dan menurut cadangan Persatuan Jantung Amerika, jumlah ini harus dikurangkan menjadi 5 peratus.

Belajar untuk memeriksa label makanan secara berkala untuk kandungan dan kuantiti gula..

Pada masa ini, industri makanan secara bertahap dalam pelabelan produk. Ini dapat membantu pengguna membezakan antara gula semula jadi, yang tidak mempengaruhi kesihatan kita (buah-buahan, sayur-sayuran, dan produk tenusu), dari gula percuma yang ditambahkan oleh pengeluar, yang boleh menimbulkan risiko kesihatan yang serius..

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes