Perasaan kekurangan udara (dyspnea) di ALS

Perasaan kekurangan udara (dyspnea) adalah gejala yang paling kerap dan paling mengganggu bagi pesakit ALS dan orang tersayang. Ketidakselesaan bernafas ini terdiri daripada pelbagai sensasi, yang digambarkan sebagai kekejangan dada, keperluan untuk menarik nafas dalam, penampilan pernafasan yang cepat dan / atau cetek.

Perhatian! Dalam kes apa anda perlu berjumpa doktor dengan segera

Perasaan kekurangan udara (dyspnea) adalah gejala yang paling kerap dan paling mengganggu bagi pesakit ALS dan orang tersayang. Ketidakselesaan bernafas ini terdiri daripada pelbagai sensasi, yang digambarkan sebagai kekejangan dada, keperluan untuk menarik nafas dalam, penampilan pernafasan yang cepat dan / atau cetek.

Dyspnoea boleh berlaku dalam bentuk kejang yang bermula secara spontan atau diprovokasi oleh tenaga, tersedak, emosi yang kuat, dan boleh menjadi gejala yang berterusan. Perasaan kekurangan udara secara signifikan mempengaruhi kesejahteraan: pesakit biasanya sangat menderita dari perasaan kekurangan udara, dan dari ketakutan bahawa mereka akan mati lemas - terutama jika terdapat episod sesak nafas dalam kehidupan pesakit.

Mengapa ada perasaan kekurangan udara?

Mekanisme dyspnea tidak sepenuhnya jelas. Salah satu teori mendakwa bahawa ia disebabkan oleh ketidakcocokan antara maklumat kompleks apa yang diterima otak mengenai komposisi gas darah, kerja otot pernafasan, pergerakan dada dan apa yang "diharapkan" diterima. Sebaliknya, sejumlah kajian menunjukkan bahawa dyspnea tidak selalu berkaitan langsung dengan mekanisme kegagalan pernafasan: ia boleh berlaku dengan nilai normal oksigen dan karbon dioksida (contohnya, pada pesakit dengan ventilasi mekanikal) dan, sebaliknya, mungkin tidak berlaku dengan hipoksia yang berpanjangan dan hiperkapnia, walaupun objektifnya mempercepat pernafasan dan meningkatkan kerja otot. Yang terakhir menunjukkan bahawa otak manusia dapat menyesuaikan diri dengan manifestasi kegagalan pernafasan.

Emosi memainkan peranan penting dalam perkembangan dyspnea..
Malah orang yang sihat, ketika mereka mengalami panik, merasa kekurangan udara.

Pada pesakit yang mengalami kegagalan pernafasan, dyspnea dan panik (atau kegelisahan) sangat berkaitan: dyspnea, terutama sesak nafas akut, menimbulkan rasa panik, panik, seterusnya, meningkatkan dyspnea. Dyspnea lebih ketara apabila ia berlaku di luar jangkaan, berkembang dengan cepat, dalam keadaan yang tidak sesuai, atau dianggap oleh pesakit sebagai bahaya bagi nyawanya. Dyspnea juga lebih ketara pada pesakit yang pernah mengalaminya sebelum ini..

Bagaimana dyspnea dapat melegakan??

Dengan ALS, terdapat tiga pendekatan asas untuk menghilangkan dyspnea:

  • sokongan pernafasan;
  • sokongan ubat;
  • kaedah bukan ubat.

Sokongan pernafasan dalam bentuk ventilasi bukan invasif (NIVL) adalah kaedah yang berkesan untuk mengurangkan gejala kegagalan pernafasan, termasuk dyspnea.

Sokongan ubat bertujuan untuk menghilangkan atau mengurangkan pengalaman subjektif dengan bertindak pada reseptor yang terlibat dalam mekanisme dyspnea.

Opioid. Ubat yang paling berkesan untuk mengurangkan dyspnea adalah morfin, ubat yang digunakan terutamanya untuk kesakitan yang teruk. Banyak kajian menunjukkan bahawa morfin berkesan menghilangkan dispnea pada dos yang lebih rendah daripada yang biasanya diperlukan untuk menghilangkan rasa sakit. Ia dapat digunakan untuk waktu yang lama dan ketika digunakan dengan betul di bawah pengawasan doktor, tidak pernah menyebabkan kemurungan pernafasan dan kematian lebih awal. Di Rusia, morfin hanya boleh digunakan untuk kesakitan dan batuk, yang menjadikannya mustahil untuk mendapatkannya untuk rawatan dyspnea. Walau bagaimanapun, pesakit yang menggunakannya untuk kesakitan juga dapat memanfaatkan kesan tambahannya - bertindak atas perasaan kekurangan udara yang teruk.

Benzodiazepin. Di banyak negara di dunia, ubat-ubatan dari kumpulan benzodiazepin - lorazepam, diazepam - berjaya digunakan untuk menghilangkan atau mencegah dispnea. Mekanisme tindakan mereka dengan perasaan kekurangan udara tidak sepenuhnya jelas, tetapi sebahagian besar tindakan ini disebabkan oleh kesan anti-kegelisahan - yang sama, berkat mereka dapat menghilangkan serangan panik dan serangan kegelisahan. Sementara itu, kesannya pada dyspnea juga ditunjukkan sekiranya tidak ada rasa panik atau kegelisahan..

Amalan yang paling biasa di dunia adalah penggunaan lorazepam (pada dos 0.5 hingga 2.5 mg yang ditetapkan oleh doktor) sekiranya berlaku dispnea atau sesak nafas, termasuk tercekik pada makanan atau air liur, serta profilaksis sebelum aktiviti yang biasanya menyebabkan peningkatan dyspnea ( makan, berehat dari pengudaraan yang tidak invasif, prosedur kebersihan, berjalan kaki, komunikasi). Tempoh lorazepam adalah 4-6 jam, biasanya ia diambil hingga 4-6 kali sehari. Dalam kajian besar, ditunjukkan bahawa walaupun kemampuan benzodiazepin untuk mengurangkan sesak nafas (kadar pernafasan), ketika ditentukan dalam dosis yang tepat, mereka tidak pernah menyebabkan penurunan kandungan oksigen atau peningkatan kandungan karbon dioksida. Telah juga terbukti bahawa penggunaan benzodiazepin di bawah pengawasan doktor tidak menyebabkan kematian pramatang akibat gangguan pernafasan..

Antara kesan sampingan lorazepam adalah mengantuk dan pening. Selalunya, setelah beberapa dos, kesan sampingan ini hilang, jika tidak, biasanya dapat mengurangkan kesan ini dengan mengurangkan dos, sambil mengekalkan kesannya pada dispnea.

Benzodiazepin adalah ubat-ubatan yang tidak dapat dihentikan secara tiba-tiba. Sekiranya mereka telah digunakan selama lebih dari 5 hari, maka pengurangan atau penarikan dos harus dilakukan secara beransur-ansur - 30% setiap 2-3 hari, seperti yang diarahkan oleh doktor. Di Rusia, lorazepam dan benzodiazepin lain dijual hanya dengan preskripsi (contohnya, pakar neurologi).

Lorazepam dan morfin disyorkan oleh Persekutuan Neurologi Eropah untuk menghilangkan gejala sesak nafas di ALS, dan juga digunakan untuk merawat dyspnea pada penyakit lain yang disertai dengan kegagalan pernafasan..

Oksigen. Selalunya pesakit dengan aduan sesak nafas disyorkan untuk menggunakan oksigen, tetapi dengan ALS penggunaannya berbahaya dan merupakan kesalahan perubatan. Dengan kegagalan pernafasan "klasik", yang biasa digunakan oleh dokter untuk menangani, tisu paru-paru dan proses pertukaran gas menderita, sementara dengan ALS, paru-paru sihat, dan kekurangan oksigen berlaku kerana kelemahan otot. Mengalami kegagalan pernafasan di ALS mempunyai ciri tersendiri, dan oleh itu penggunaan oksigen boleh menyebabkan koma dan pernafasan.

Sokongan bukan ubat merangkumi banyak kaedah fizikal dan psikologi, yang tidak dibincangkan secara terperinci dalam bahan ini. Selain pendekatan kompleks yang memerlukan bantuan khusus, seperti hipnosis Erickson atau terapi muzik, ada kaedah mudah yang dapat digunakan oleh semua orang. Sebagai contoh, telah terbukti bahawa pendedahan kepada reseptor kulit wajah dapat mengurangkan rasa kekurangan udara - untuk ini, anda boleh menggunakan kipas atau kipas.

Apa yang harus dipilih atau bagaimana menggabungkan?

Semua pendekatan yang dijelaskan sama sekali tidak saling bertentangan, tetapi dapat digunakan secara serentak dalam nisbah yang bergantung pada pilihan pesakit dan keputusan yang dibuat olehnya. Rejimen biasa adalah penggunaan NIVL pada waktu malam, dan terapi ubat dan kaedah lain sepanjang hari. Pengawalan dyspnea secara bersepadu memberi keyakinan dan ketenangan kepada pesakit dan orang tersayang, mengurangkan rasa takut mati lemas, dan dengan itu mengurangkan risiko sebenar perkembangannya. Di negara-negara di mana kaedah ubat dan bukan ubat untuk merawat dispnea digunakan secara meluas, didapati bahawa 90% pesakit ALS mati secara senyap dan tanpa penderitaan, ketika tidur nyenyak dan kemudian koma. Sebilangan besar pesakit ini tidak menerima ubat-ubatan pada jam-jam terakhir kehidupan atau menerima dalam dos yang rendah, tetapi kerana kekurangan kegelisahan, keyakinan bahawa bantuan tersedia, dan ketagihan terhadap hipoksia yang berkembang, mereka tidak mengalami sesak nafas, yang sangat menakutkan bagi semua pesakit ALS.

Sindrom apnea dan faktor risiko penyakit kardiovaskular

Diterbitkan dalam jurnal:

Volov N.A., Shaydyuk O.Yu., Taratukhin E.O..
Universiti Perubatan Negeri Rusia, Jabatan Terapi Hospital No. 1, Moscow

Tidur adalah proses khas yang berfungsi untuk memulihkan tubuh, disertai dengan penurunan kadar metabolisme, penurunan tekanan darah, denyut jantung, dan perubahan fungsi sistem yang paling berfungsi..

Sindrom apnea nokturnal paroxysmal adalah episod kegagalan pernafasan atau penurunan aliran udara yang ketara semasa tidur [59]. Ini adalah keadaan yang agak biasa yang mempengaruhi sehingga 9% wanita dan hingga 24% lelaki pertengahan umur. Kriteria untuk sindrom ini termasuk gangguan berkala (apnea) yang dikesan semasa pemantauan kardiorespirasi atau penurunan kurang dari 50% (hypopnea) aliran pernafasan yang berlangsung lebih dari 10 saat, disertai dengan penurunan kandungan oxyhemoglobin sebanyak 4% atau lebih mengikut oksimetri nadi. Purata bilangan episod sejam ditunjukkan oleh indeks apnea-hypopnea (AHI - indeks apnea-hypopnea) dan indeks desaturasi (ODI - indeks desaturasi oksigen). Nilai indeks kurang dari 5 dianggap dapat diterima oleh orang yang sihat, walaupun itu bukan norma dalam arti penuh [30].

Perkembangan sindrom apnea tidur adalah mungkin pada mana-mana orang. Faktor risiko utama untuk keadaan ini adalah kecenderungan keturunan, jantina lelaki, berat badan berlebihan (terutamanya pemendapan tisu adiposa di bahagian atas badan), pengambilan alkohol dan merokok. Obesiti dianggap faktor yang paling penting, yang juga dibuktikan oleh kajian populasi yang besar, yang menunjukkan bahawa bahagian orang dengan BMI> 30 kg / m² tumbuh selari dengan AHI. Benar, sebilangan besar pesakit dengan peningkatan indeks apnea mempunyai berat badan normal atau berlebihan berat badan [3, 39].

Semasa tidur normal, nada sistem saraf parasimpatis berlaku. Sekiranya seseorang mempunyai terlalu banyak episod apnea dan desaturasi, fungsi pemulihan tidur menurun, terjaga secara tiba-tiba, nada sistem saraf simpatik meningkat, tekanan darah meningkat, risiko aritmia meningkat, dan lain-lain. Dengan berulang-ulang episod seperti itu setiap malam, banyak proses patologi berkembang, yang akan dibincangkan dalam artikel ini.

Terdapat dua bentuk sindrom apnea-hypopnea tidur: obstruktif dan pusat. Penyebab apnea tidur obstruktif adalah penutupan lumen saluran pernafasan atas akibat penurunan nada otot-otot laring. Biasanya, kelonggaran dan "kendur" yang sedikit tidak menyebabkan penyempitan lumen yang ketara, namun, jika ada faktor predisposisi, ia bertindih pada tahap mulut dan tekak di kawasan tirai palatin, pangkal lidah, epiglotis, dll. Mereka memperburuk kecenderungan penyumbatan saluran pernafasan atas keadaan seperti mikro dan retrognathia, hipertrofi tonsil, makroglossia dan akromegali, serta kedudukan terlentang yang menyebabkan penarikan akar lidah.

Kajian moden yang menggunakan kaedah pengimejan berteknologi tinggi (CT, MRI, endoskopi) telah menunjukkan bahawa penyetempatan kawasan tersebut bersifat dinamik, dan bagi setiap orang mereka sama individu seperti cap jari [44].

Dalam patogenesis jenis kedua apnea tidur - pusat - peranan utama diberikan kepada gangguan pusat pernafasan. Tempoh apnea digantikan oleh tempoh hiperventilasi, mewujudkan gambaran pernafasan Cheyne-Stokes [4]. Permulaan diberikan oleh hiperrefleksia kronik dari reseptor saraf vagus. Mereka diaktifkan oleh aliran darah ke peredaran paru-paru dengan kedudukan mendatar badan. Hasil daripada tempoh hiperventilasi pCO2 jatuh di bawah ambang kerengsaan pusat pernafasan, yang ditunjukkan oleh tempoh apnea. Seterusnya muncul episod hiperventilasi baru. Penghentian episod apnea disertai dengan kebangkitan spontan yang tercatat di EEG (penurunan kedalaman tidur, tidak selalu mencapai tahap kebangkitan sejati). Ini ditunjukkan bahawa penciptaan hiperkapnia buatan dengan penyedutan CO2 secara eksperimental mencegah hiperventilasi dan episod seterusnya kekurangan pernafasan. Kemungkinan satu jenis apnea bertukar kepada yang lain pada waktu malam [54].

Pelanggaran pengudaraan, episod kebangkitan, penurunan saturasi oksigen darah dalam keadaan kronik mempengaruhi keadaan umum dan kesejahteraan orang. Keluhan pertama pesakit biasanya kurang memuaskan dari tidur malam, tidak kira berapa lama. Kemungkinan mengantuk pada waktu siang, terbalik tidur, mimpi buruk, sakit kepala pada waktu pagi. Gejala seperti itu berfungsi sebagai petunjuk untuk memeriksa pernafasan malam. Berdengkur juga merupakan petunjuk yang sangat penting [23].

Sindrom apnea tidur menyebabkan banyak gangguan pada badan. Pertimbangkan pelbagai pilihan untuk proses patologi yang episod apnea nokturnal berulang dari hari ke hari..

Meningkatkan intensiti pengoksidaan radikal bebas. Episod berulang penurunan kepekatan oksigen darah dapat disamakan dengan episod iskemia-reperfusi, disertai dengan kerosakan pada tisu yang mengalami hipoksia. Telah diketahui bahawa kerosakan ini disebabkan oleh pembentukan spesies oksigen reaktif yang berinteraksi dengan asid nukleik, lipid, dan protein dan membentuk radikal bebas [32]. Beberapa kajian menunjukkan bahawa episod berulang apnea tidur menyebabkan peningkatan kepekatan spesies oksigen reaktif [12, 47], produk peroksidasi lipid dan asid lemak, termasuk malondialdehid dan 8-isoprostane. Didapati bahawa pada pesakit dengan AHI tinggi, jumlah keupayaan antioksidan serum dikurangkan. Di samping itu, karya Yamauchi M et al. (2005), yang mengkaji kepekatan 8-isoprostane dan 8-hydroxy-2-deoxyguanosine, ditunjukkan bahawa keparahan sindrom apnea tidur secara langsung dan bebas daripada faktor risiko lain (termasuk berat badan dan usia) sangat berkaitan dengan keparahan bebas- kerosakan sel radikal [61].

Dalam karya Saito H et al. (2002), sebagai tanda hipoksia tisu, perbezaan nisbah asid urik / kreatinin pada waktu pagi dan petang (UA / Cr) dan kepekatan adenosin serum digunakan. Telah ditunjukkan bahawa pada pesakit dengan apnea yang teruk (AHI> 15 / jam, SaO minimum2 1, dan kepekatan adenosin meningkat, yang merupakan bukti adanya katabolisme asid nukleik dan asas nitrogen yang lebih ketara semasa hipoksia tisu [46]. Akhirnya, data yang diperoleh oleh Sahebjami H (1998) menunjukkan bahawa pada pesakit dengan sindrom apnea nokturnal yang teruk, perkumuhan asid urik adalah signifikan (hlm. 1). Oleh itu, episod berulang hipoksia tisu dalam tempoh apnea nokturnal mempunyai kesan merosakkan sel dan tisu, menyebabkan peningkatan tahap katabolisme dan perkumuhan metabolit protein, lipid dan asid nukleik.

1 CPAP - tekanan saluran udara positif berterusan. Kaedah untuk merawat apnea tidur obstruktif dengan mewujudkan tekanan udara positif di saluran udara semasa tempoh penangkapan pernafasan. Besarnya tekanan yang dihasilkan berkisar antara 4 hingga 30 mm air. st.

Peningkatan keradangan. Dalam sejumlah kajian, kepekatan protein C-reaktif dan interleukin-6 diukur pada pesakit dengan sindrom apnea nokturnal, dan peningkatan yang signifikan dalam tahap mereka ditunjukkan menjadi normal setelah rawatan bukan ubat [7, 48, 62]. Menurut data lain, pada pesakit dengan peningkatan indeks AHI dalam darah, tahap amiloid serum A (SAA), TNF-α, molekul lekatan (VCAM, ICAM), E-selectin dan protein monosit protein chemoattractant jenis 1 ditentukan [52]. Perubahan dalam irama harian rembesan TNF-α dikesan berbanding dengan kumpulan kawalan. Terapi CPAP belum terbukti dapat mengurangkan tahap protein C-reaktif pada pesakit dengan penyakit arteri koronari dan sindrom apnea tidur [2].

Dalam kajian pembilasan nasofaring pada pesakit dengan apnea tidur, ditemukan peningkatan jumlah leukosit polimorfonuklear, serta kepekatan bradykinin dan peptida usus vasoaktif (VIP), yang mungkin berkaitan dengan kerosakan pada tisu lembut kawasan ini semasa berdengkur. Perubahan serupa dijumpai pada kanak-kanak yang menderita berdengkur dan apnea tidur (termasuk yang berkaitan dengan hipertrofi tonsil). Pada kondensat udara yang telah habis masa, mereka mendedahkan selang RR yang signifikan (p 30 / jam) rata-rata lebih pendek (793 ± 27 ms) daripada pada kumpulan kawalan (947 ± 42 ms). Kebolehubahan RR keseluruhan dalam kumpulan apnea dikurangkan (p = 0.01). Perubahan serupa dengan kurang pasti (p = 0,02) juga dijumpai pada pesakit dengan apnea tidur sederhana [35]. Hasil karya Jo JA et al. (2004) menunjukkan bahawa pada pesakit dengan apnea nokturnal, menurut hasil kajian polisomnografi, penurunan kualiti autoregulasi sistem paru-paru jantung telah ditetapkan: peningkatan ambang kepekaan baroreflexes dan penurunan osilasi pernafasan keluk variabilitas kadar jantung [24].

Dalam kajian oleh Garrigue S et al. (2007), yang secara rawak merangkumi pesakit dengan ECS tetap yang tidak mendiagnosis apnea malam, ditunjukkan bahawa 59% dari mereka mempunyai sindrom apnea tidur. Ia dikesan pada 58% pesakit dengan CVS, pada 68% dengan blok AV lengkap, pada 50% dengan kardiomiopati dilatasi [16].

Persatuan apnea pada waktu malam dan kematian secara tiba-tiba telah terjalin. Gami AS et al. (2005) secara retrospektif memeriksa data dari 112 pesakit antara tahun 1987 dan 2003 yang meninggal secara tiba-tiba, yang menjalani kajian polisomnografi beberapa waktu sebelum kematian. Didapati bahawa dalam tempoh 00 hingga 06 jam di antara pesakit dengan apnea nokturnal, 46% meninggal, sementara pada populasi umum, selang ini menyumbang 16% kematian (p 5 / jam (p

Dispnea malam apa itu

HILANGKAN - (Bahasa Yunani). Kesukaran bernafas. Kamus perkataan asing yang termasuk dalam bahasa Rusia. Chudinov AN, 1910. dyspnoea (Dis. Gr. Pnoe bernafas) sesak nafas, sesak nafas lih. apnea). Kamus baru perkataan asing. oleh EdwART,, 2009... Kamus perkataan asing dari bahasa Rusia

HILANGKAN - (dari yang sepatutnya. Dan Yunani. Pnoe bernafas), sesak nafas, gangguan irama pernafasan haiwan atau tubuh manusia. Peningkatan kes dispnea disebabkan oleh pencemaran udara. Kamus Ensiklopedik Alam Sekitar. Chisinau: Edisi Rumah... Kamus Alam Sekitar

DISPNOE - (dari Dis. Dan Greek. Pnoe pernafasan) sukar bernafas, gangguan irama dan kedalamannya... Kamus Ensiklopedik Besar

dyspnea - n., bilangan sinonim: 1 • sesak nafas (10) Kamus Sinonim ASIS. V.N. Trishin. 2013... Kamus sinonim

dyspnea - (dari Dis. dan Greek. pnoē bernafas), sesak nafas, gangguan irama dan kedalamannya. * * * HILANGKAN DISPNOE (dari dis. (Lihat DIS. DISP. (Awalan)) dan pernafasan pnoe Yunani), sesak nafas, gangguan irama dan kedalamannya... Kamus ensiklopedik

dyspnea - rus dyspnea (g), dyspnea eng dyspnoea, sesak nafas, sesak nafas fra essoufflement (m), dyspnée (f), manque (m) d air deu Kurzatmigkeit (f), Atemnot (f), Dyspnoe ( f) spa disnea (f), trastorno (m) de la respiración, sofoco (m), jadeo...... Keselamatan dan kesihatan di tempat kerja. Terjemahan ke dalam Bahasa Inggeris, Perancis, Jerman, Sepanyol

dyspnea - (dyspnoe; Greek. dyspnoia sesak nafas, sesak nafas; dyspnoea); sesak nafas... Kamus perubatan besar

Dyspnea - (Greek. Dýspnoia, dari dys. Awalan, yang bermaksud kesukaran, pelanggaran, dan pernafasan pnoe) sesak nafas, gangguan irama, kekerapan dan kedalamannya; sama dengan Dyspnea... Ensiklopedia Soviet Hebat

Dyspnea - lihat Sesak nafas... Kamus Ensiklopedik A.S. Brockhaus dan I.A. Efron

dyspnea - sesak nafas. Dengan dispnea inspirasi, penyedutan terganggu; dengan dispnea pernafasan, pernafasan sukar. Sumber: Ensiklopedia Perubatan Popular... Istilah perubatan

Dispnea malam paroxysmal - mekanisme dyspnea

Hanya beberapa tahun yang lalu, satu kajian dilakukan di mana di Amerika Syarikat lebih daripada tujuh belas juta orang pergi ke hospital setiap tahun dengan aduan sesak nafas. Sebilangan besar pesakit ini mempunyai penyakit paru-paru atau jantung yang serius..
Hampir lima belas juta orang ini menderita asma bronkial dan bronkitis obstruktif kronik. Pesakit lain mempunyai penyakit paru-paru metastatik, kegagalan jantung kongestif, atau barah paru-paru. Skop dan kepentingan klinikal sindrom dispnea setiap tahun menjadi lebih luas dan menakutkan..
Selalunya, sesak nafas mendorong orang sakit memanggil ambulans, berjumpa doktor atau pergi ke wad hospital. Bahaya terbesar adalah dispnea paroxysmal setiap malam, yang menunjukkan masalah jantung yang serius.
Proses pernafasan dilakukan oleh banyak mekanisme kompleks, utama dan periferal. Pengawal selia meningkatkan pengudaraan jika perlu, misalnya, dengan ketakutan atau kegelisahan yang kuat, dengan peningkatan aktiviti fizikal.
Bagi orang yang sihat, pernafasan tidak dapat dilihat - dia tidak menyedari bagaimana proses penting ini dijalankan. Dengan aktiviti fizikal yang tenang, orang yang sihat mungkin merasakan bahawa pernafasannya sedikit meningkat, tetapi ini tidak menimbulkan kesulitan kepadanya. Selalunya, setelah melakukan kerja fizikal yang berat dan kuat, seseorang memperhatikan pernafasannya yang cepat dan berat. Namun, ini juga tidak menimbulkan kesulitan kepadanya - seseorang tahu bahawa dia perlu berehat sedikit dan pulih, selepas itu pernafasannya akan menjadi sederhana dan tenang. Sesak nafas, menyebabkan pesakit tidak selesa dan mengganggu pernafasan dan peredaran darahnya.
Ini bukan untuk mengatakan bahawa sesak nafas membawa rasa sakit, tetapi seperti rasa sakit, ia menyebabkan persepsi dan reaksi terhadapnya. Keadaan ini membawa pesakit sensasi yang tidak menyenangkan - sakit dada, sesak nafas, keletihan dada, kekurangan udara. Seorang doktor yang berpengalaman akan menentukan bukan sahaja sesak nafas pada pesakit, tetapi juga sifat dan sebabnya. Diagnosis yang teliti mengenai sejarah pesakit dan keluhannya yang paling kabur dan tidak pasti akan membantu membuat diagnosis yang betul..
Sesak nafas sebagai diagnosis yang disahkan belum menjadi kunci rawatan yang tepat. Doktor mesti menentukan dalam keadaan apa sesak nafas menampakkan diri, dan gejala apa yang menyertainya. Dalam beberapa kes, pesakit mengadu sukar bernafas, tetapi dia tidak mengalami sesak nafas. Kadang-kadang pesakit dengan pernafasan luar yang tenang mengadu kekurangan udara.
Penilaian keparahan sesak nafas
Doktor sering mengaitkan tahap latihan fizikal dan sesak nafas untuk menentukan keparahan penyakit. Beberapa jenis sesak nafas sama sekali tidak berkaitan dengan usaha fizikal. Selalunya sesak nafas boleh berlaku dengan ketara dengan embolisme paru, kegembiraan yang teruk, atau pneumotoraks spontan. Sesak nafas yang teruk - dispnea malam paroxysmal menunjukkan kegagalan jantung, ventrikel kiri. Sekiranya sesak nafas muncul pada pesakit ketika mengambil posisi terlentang, ini menunjukkan kegagalan jantung kongestif. Jenis sesak nafas yang sama - orthopnea, menampakkan diri pada orang yang menderita penyumbatan kronik saluran pernafasan, asma bronkial atau kelumpuhan diafragma dua hala.
Sesak nafas "trepopnea" berlaku pada pesakit hanya dengan kedudukan tertentu di sisinya - sama ada di sebelah kiri atau di sebelah kanan. Trepopnea sangat biasa berlaku pada pesakit yang menderita penyakit jantung..
Dyspnea dalam kedudukan tegak - platypnea. Diagnosis sedemikian memerlukan pemeriksaan pesakit yang kedua, lebih teliti dan terperinci..
Bagaimana sesak nafas berlaku?
Menurut kajian perubatan, sesak nafas adalah akibat kegagalan jantung kongestif atau penyumbatan saluran udara. Sebenarnya, ternyata ada banyak lagi alasan.
Sesak nafas muncul ketika pernafasan berlebihan. Pernafasan aktif perlu memberikan perubahan yang diinginkan dalam jumlah pasang surut apabila paru-paru atau dada hilang kepatuhan, atau udara sukar dilalui saluran udara. Pernafasan perlu meningkatkan kekuatan pergerakan kontraktil otot pernafasan.
Sebab kedua sesak nafas adalah pengudaraan paru-paru yang berlebihan, jauh melebihi keperluan badan.
Dalam semua manifestasi, dispnea menyebabkan pusat pernafasan di medulla oblongata meningkatkan pengaktifan menggunakan isyarat berikut:
• Pusat tinggi kortikal;
• Reseptor intrathoracic faraj;
• Saraf aferen somatik yang berasal dari otot rangka dan sendi, dari dinding dada dan otot pernafasan;
• Serat aferen pada saraf frenik;
• Badan aorta dan karotid, chemoreceptors serebrum, sistem peredaran darah.
Semakin teruk manifestasi sesak nafas, semakin teruk fungsi peredaran dan pernafasan pesakit.
Dispnea malam paroxysmal
Dispnea paroxysmal sering dikenali sebagai asma jantung. Dispnea malam paroxysmal biasanya muncul dalam serangan asma yang teruk, akibatnya pesakit bangun. Serangan dyspnea boleh disebabkan oleh faktor apa pun yang memperburuk kedudukan genangan paru-paru yang sudah sukar.
Pada waktu malam, jumlah darah dalam badan biasanya meningkat kerana penyerapan edema terbalik kerana kedudukan badan yang mendatar. Darah diagihkan semula, oleh itu, jumlah darah intrathoracic meningkat dan mengisi paru-paru lebih banyak lagi. Seseorang yang tidur boleh menderita paru-paru yang kuat. Kebangkitan berlaku dalam kes edema paru atau bronkospasme yang benar, kerana pesakit merasa sesak nafas dan sesak nafas dengan mengi.
Diagnosis dispnea nokturnal paroxysmal dibuat berdasarkan penyakit jantung pesakit. Biasanya, masalah jantung dikesan dengan pemeriksaan fizikal dan sejarah pesakit yang terperinci. Ini boleh menjadi infark miokard yang dipindahkan, edema periferal atau pembesaran ventrikel kiri. Elektrokardiogram pesakit akan menunjukkan masalah jantung.

Dyspnoea

Dyspnea adalah keadaan serius yang boleh mengorbankan nyawa seseorang. Dyspnea dilihat sebagai manifestasi penyakit serius. Pengecualian adalah pesakit asma yang mengatasi keadaan ini dengan penyedut..

Dengan perkembangan dyspnea, terdapat gangguan pada frekuensi dan isipadu udara yang dihirup. Dalam amalan perubatan, sesak nafas akut dan kronik.

Perkembangan dispnea berkaitan dengan kesejahteraan fizikal pesakit. Sebagai contoh, jika seseorang mengalami sesak nafas walaupun setelah melakukan senaman fizikal yang ringan, maka orang lain tidak pernah menderita keadaan ini walaupun setelah penyakit serius saluran pernafasan.

Apa yang boleh menyebabkan perkembangan dyspnea:

- halangan semasa udara melalui hidung, mulut atau tekak;

- emosi yang kuat seperti kemarahan atau pencerobohan;

- penyakit paru-paru, misalnya, radang paru-paru, bronkitis dan asma bronkial, penyumbatan paru-paru, peningkatan tekanan arteri paru;

- penyakit sistem kardiovaskular: komplikasi selepas angina, kerosakan irama jantung, kecacatan otot jantung. Gangguan sistem kardiovaskular dapat menyebabkan kegagalan pernafasan, kerana otot jantung tidak dapat menggerakkan darah melalui saluran dengan kelajuan yang mencukupi, masing-masing, organ dalaman kekurangan oksigen.

- jangkitan darah yang teruk, seperti diabetes dan jangkitan darah, gangguan dalam nisbah zat dalam serum darah;

- keadaan fizikal yang buruk, kurang bersenam;

- kenyang dan kegemukan;

- pemampatan dinding sternum;

- serangan panik dan ketakutan kronik;

- perubahan keadaan persekitaran apabila badan tidak mempunyai masa untuk menyesuaikan diri;

Tanda sesak nafas yang paling asas adalah komunikasi yang dihambat dengan pembicara. Apabila seseorang merasa sesak nafas, dia tidak dapat memahami soalan yang diajukan. Selain itu, dengan sesak nafas, seseorang menurunkan kepalanya, kerana kekurangan oksigen pada otot dan tisu mempengaruhi keadaannya. Satu lagi tanda sesak nafas adalah ketidakupayaan untuk berkonsentrasi, kerana kekurangan oksigen dalam darah mempengaruhi fungsi otak.

Sesak nafas mudah dikesan semasa memeriksa pesakit. Orang yang sesak nafas serupa dengan mereka yang beberapa kali naik dan menuruni tangga bangunan sembilan tingkat. Mereka tidak dapat berbicara dalam kalimat panjang, cuba menarik nafas dalam-dalam, mengimbangi kekurangan udara.

Sekiranya seseorang yang mengalami kesukaran bernafas mempunyai gejala berikut, maka anda perlu mendapatkan bantuan perubatan:

- sakit dan rasa mampatan di dada;

- kesukaran bernafas walaupun dalam keadaan rehat;

- ketidakupayaan untuk tidur dalam keadaan rawan, seseorang hanya boleh tidur dalam keadaan duduk;

- bunyi bersiul dan mengi kedengaran semasa bernafas;

- sukar bagi seseorang untuk menelan;

- tekak terasa seperti benda asing;

- selama beberapa hari berturut-turut suhu tinggi dipertahankan;

- kesukaran bernafas alahan diperhatikan.

Pekerja Institut Kesihatan Negeri Amerika percaya bahawa reaksi alergi adalah sebab utama yang menyebabkan perkembangan keadaan berbahaya seperti dispnea. Alergi boleh timbul pada habuk, acuan, tanaman dan makanan isi rumah. Selain itu, semua jenis serangga dan haiwan, ubat boleh menyebabkan alergi. Contohnya, jika seseorang yang alah pada rambut kucing membelai kucing, maka setelah beberapa lama dia akan mengalami sesak nafas.

Punca, gejala dan rawatan dispnea ekspirasi dan inspirasi

Sesak nafas dalam perubatan disebut irama pernafasan yang terganggu. Biasanya sesak nafas muncul di luar jangkaan dan dicirikan oleh kesukaran bernafas, gelap pada mata dan ancaman sesak nafas. Kekurangan udara bukanlah penyakit - ini hanyalah gejala penyakit yang lebih serius. Munculnya sesak nafas menunjukkan adanya penyakit seperti patologi sistem kardiovaskular, peredaran darah, masalah dengan paru-paru dan saluran pernafasan. Sekiranya terdapat tanda-tanda kekurangan udara yang mengancam, anda harus segera berjumpa doktor untuk mengenal pasti penyebab penyakit ini.

Jenis dan darjah sesak nafas

Dyspnea atau dyspnea dalam terminologi perubatan adalah pelanggaran irama pernafasan ke arah pecutan atau perlambatan. Dalam perubatan, terdapat tiga jenis dyspnea:

  1. Inspirasi. Nafas berat. Kesukaran dalam perjalanan udara melalui bahagian atas paru-paru. Tanda dispnea inspirasi - nafas yang kerap ketika bercakap, bercakap di khalayak ramai.
  2. Tamat tempoh. Nafas sukar. Penyempitan atau penyumbatan bahagian bawah paru-paru.
  3. Bercampur. Penyedutan dan pernafasan sukar. Mengurangkan permukaan pernafasan paru-paru.

Terdapat lima darjah keparahan dyspnea:

  • 0 - sesak nafas muncul dengan peningkatan fizikal;
  • 1 - sesak nafas berlaku setelah berjalan cepat atau menaiki tangga;
  • 2 - dyspnea bermula kerana beban kecil;
  • 3 - seseorang memerlukan rehat walaupun dengan beban minimum;
  • 4 - sesak nafas menampakkan diri pada waktu rehat.

Tahap keempat menunjukkan adanya penyakit serius yang memerlukan pemeriksaan menyeluruh.

Gejala dyspnea

Gejala dyspnea mungkin berlaku sekali-sekala atau kronik. Serangan sesak nafas yang teruk dicirikan oleh manifestasi seperti perubahan frekuensi dan kedalaman bernafas, berdehit dan bersiul di dada. Selalunya terdapat tanda-tanda seperti bibir biru, pucat tajam, sesak nafas di mulut.

Sekiranya dyspnea kronik, orang itu bernafas dengan kuat dan ketika berbaring, maka otot pihak ketiga seperti otot leher, punggung dan peritoneum dapat dihubungkan dengan proses pernafasan. Bentuk sesak nafas kronik ditentukan oleh kadar pernafasan. Sekiranya penyimpangan diperhatikan dalam irama pernafasan, maka ini adalah tanda patologi yang jelas.

  • berdebar-debar
  • pening;
  • tekanan rendah;
  • gelap di mata;
  • serangan panik.

Dalam kes apa dyspnea mungkin berlaku?

Dyspnea menampakkan diri dalam pelbagai situasi: ketika berjalan, menaiki tangga, latihan fizikal yang berat, melakukan hubungan seks:

  • Sesak nafas ketika berjalan dan berjoging paling sering dikaitkan dengan penyakit sistem kardiovaskular. Lebih tepat lagi, dengan sistem saluran koronari membekalkan miokardium dengan oksigen. Faktor lain mempengaruhi penampilan dyspnea: kehadiran kegagalan jantung, dinding vaskular tipis, dan patologi septum. Semua gejala ini paling sering dilihat pada orang tua..
  • Seseorang setiap hari melakukan sejumlah kerja fizikal. Tetapi walaupun terdapat kekurangan udara walaupun dengan senaman fizikal yang minimum, ini menunjukkan adanya patologi. Patologi seperti itu boleh berlaku kerana beberapa sebab: gangguan pada jantung, penyakit kronik paru-paru dan bronkus. Hasilnya adalah kekurangan oksigen dan, akibatnya, sesak nafas.
  • Semasa menaiki tangga, orang yang sihat tidak merasa banyak ketidakselesaan. Kesukaran bernafas ketika mengangkat berlaku pada orang yang menderita penyakit paru-paru: emfisema, radang paru-paru atau SARS. Patologi jantung juga sering menyebabkan sesak nafas ketika menaiki tangga. Dengan beban berlebihan, dyspnea boleh menyebabkan sakit di bahagian dada dan bahkan menyebabkan kehilangan kesedaran.
  • Kekurangan udara pada hari sejuk sering berlaku pada orang yang menderita anemia, penyakit paru-paru dan pernafasan, dan alergi terhadap selesema. Terdapat simptom sesak nafas dalam keadaan sejuk dan pada orang yang kurang berat badan. Untuk mengelakkan situasi seperti itu, hanya perlu bernafas melalui hidung ketika memasuki udara yang beku dan tidak menghirup terlalu tajam.
  • Asphyxiation pada waktu malam paling kerap berlaku dengan bentuk kegagalan jantung yang maju atau proses kongestif pada otot jantung. Sekiranya anda tertidur, anda harus duduk atau berbaring, anda harus segera berjumpa doktor.
  • Sesak nafas semasa persetubuhan boleh berlaku kerana semua sebab di atas. Selain itu, kekurangan udara semasa hubungan seksual dimanifestasikan dalam anemia yang teruk, ketika zat besi dalam darah berada pada tahap yang sangat rendah..

Punca kesukaran bernafas

Dalam bidang perubatan, sebilangan besar penyakit diketahui, kerana gejala kekurangan udara dapat terjadi. Kesemuanya dapat digabungkan menjadi tiga kumpulan:

  • patologi paru;
  • penyakit jantung dan vaskular;
  • pelbagai jenis anemia.

Dyspnea dengan penyakit paru-paru

Pelbagai patologi paru-paru biasanya dicirikan oleh tanda-tanda dyspnea akut. Asma, bronkitis, radang paru-paru - semua penyakit ini merumitkan akses oksigen ke paru-paru. Bersama dengan dispnea, gejala patologi paru-paru adalah gejala seperti batuk yang teruk, kelemahan seluruh badan dan dahak dengan percikan darah.

Dengan patologi paru-paru yang paling kerap terjadi adalah dispnea inspirasi dan ekspirasi.

Kekurangan udara untuk penyakit jantung

Penyebab dispnea jantung adalah penyakit yang berkaitan dengan gangguan peredaran darah. Patologi seperti itu termasuk kegagalan jantung, stenosis mitral, myxoma atrium kiri..

Gejala kekurangan udara yang berkaitan dengan patologi jantung terbahagi kepada dua jenis: polypnoea dan orthopnea.

  1. Polypnoea. Dalam keadaan ini, seseorang bernafas dengan kerap dan mendalam sehingga terdapat risiko hiperventilasi paru-paru. Polypnoea disebabkan oleh aliran darah yang berlebihan dari urat ke otot jantung. Ia menampakkan diri paling kerap dalam kedudukan mendatar dan semasa tidur.
  2. Orthopnea. Keadaan patologi seperti itu memaksa seseorang berada dalam kedudukan tegak sepanjang masa. Dalam keadaan inilah pesakit merasakan peningkatan keadaannya.

Dyspnea boleh berlaku secara mendadak dengan infark miokard kerana gangguan peredaran akut. Gejala serangan jantung adalah sakit dada, terengah-engah serak, peluh sejuk, degupan jantung meningkat, ketidakupayaan untuk mengangkat lengan kiri.

Dispnea hematogen

Bentuk dyspnea ini berlaku apabila bahan toksik terdapat di dalam darah. Pelepasan toksin ke dalam aliran darah disebabkan oleh kegagalan hati, diabetes mellitus, atau keracunan. Gejala utama gangguan pada sistem pernafasan dengan dispnea toksik adalah pernafasan yang sangat bising selama beberapa meter.

Kekurangan udara juga boleh berlaku dengan anemia. Kerana kekurangan oksigen, bentuk dyspnea yang teruk berkembang.

Dispnea pusat

Jenis pusat disebut dyspnea, yang merupakan tanda proses patologi dalam sistem saraf pusat (CNS). Sesak nafas seperti itu berbeza daripada yang lain kerana ia bukan gejala, tetapi penyebab kegagalan pernafasan, yang membawa kepada akibat yang serius.

Punca sesak nafas boleh berbeza:

  • Gangguan irama pernafasan boleh disebabkan oleh gangguan fungsi otak yang terjadi akibat trauma kepala, strok, radang, dan pembengkakan. Keracunan kimia dan ubat-ubatan juga boleh menyebabkan kekurangan udara..
  • Bradypnea adalah nafas yang jarang berlaku. Berlaku dengan keracunan dadah atau kelainan pada sistem saraf pusat.
  • Oligopnea - pernafasan cetek yang jarang berlaku. Boleh berlaku dengan kepanasan yang teruk..
  • Tachypnea - pernafasan cepat. Selalunya dimanifestasikan dalam neurosis dan tumor otak ganas.
  • Hyperpnea - pernafasan kerap dalam. Berlaku pada orang yang koma.

Penyebab sesak nafas pada kanak-kanak adalah sama seperti pada orang dewasa: kegagalan paru-paru dan jantung, masalah bronkus, anemia.

Dyspnea pada wanita hamil

Wanita muda semasa mengandung mungkin sukar bernafas pada trimester ketiga melahirkan janin. Ini berlaku kerana fakta bahawa rahim, yang bertambah besar, memberi tekanan pada organ tetangga. Termasuk diafragma. Tahap dispnea bergantung pada berapa banyak rahim telah tumbuh. Semakin besar ukuran janin, semakin kuat gejala kekurangan udara.

Beberapa minggu sebelum bayi dilahirkan, sesak nafas biasanya hilang, ketika janin turun ke kawasan pelvis dan tekanan pada diafragma menurun.

Sesak nafas psikogenik

Dispnea psikogenik atau neurologi berlaku kerana kehadirannya yang kerap dalam keadaan tertekan. Lebih 60% pesakit dengan gangguan neuropsikiatri mengalami gejala sukar bernafas. Di tanah yang gugup dan dengan kegembiraan yang kuat, seseorang mula tercekik, merasa pening dan peningkatan degupan jantung.

Sekiranya anda tidak mula merawat sesak nafas psikogenik pada waktunya, ia akan menjadi asma neurotik. Dan ini dipenuhi dengan keadaan pesakit yang semakin teruk, kerana sukar bagi pesakit untuk membezakan antara sifat neurologi serangan dengan yang fizikal. Sekiranya terdapat masalah seperti itu, anda harus menghubungi pakar neurologi.

Rawatan dyspnea

Oleh kerana kekurangan udara dapat disebabkan oleh sejumlah besar alasan, rencana perawatan dibuat hanya setelah diagnosis oleh pakar. Sekiranya pesakit adalah orang tua, maka doktor akan membuat rancangan rawatan untuknya dan memilih makanan khas.

Dalam kes ini, saudara-mara pesakit akan mengikuti cadangannya.

Rawatan ubat

Penyebab dispnea yang paling biasa dan kaedah untuk menghapuskannya:

  1. Dalam asma bronkial, salbutamol diresepkan dalam tablet atau penyedutan diresepkan. Doktor juga boleh menetapkan Eufillin atau Terbutaline secara intravena..
  2. Dengan kegagalan jantung, ubat sakit diresepkan (terutamanya analgesik), diuretik, Nitrogliserin.
  3. Untuk penyebab dyspnea yang tidak jelas, Lasix diresepkan..
  4. Dengan sesak nafas psikogenik, senaman pernafasan disyorkan. Selain itu, doktor menetapkan Diazepam secara intravena.
  5. Dengan penyumbatan - sokongan oksigen diresepkan, dengan mengambil anxiolytics.

Kaedah rakyat

Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat di rumah membawa manfaat tidak kurang daripada mengambil ubat kimia. Orang ramai tahu beberapa resipi terbukti yang membantu mengembangkan bronkus dan menyembuhkan dispnea:

  1. Resipi berikut akan membantu menghilangkan sesak nafas kronik. Kisar 5 lemon dan 5 kepala bawang putih dalam pengisar. Masukkan 500 ml madu dan campurkan. Tegaskan seminggu dalam bekas tertutup. Ambil 20 gram ubat selama sebulan sekali sehari (4 sudu teh). Pada usia tua, bilangan lemon dan bawang putih berganda.
  2. Ia membantu melawan bawang dyspnea yang dibakar dalam abu. Ia boleh dimakan bersama gula atau madu..
  3. Infusi motherwort juga dapat menghilangkan simptom sesak nafas. Untuk memasak, anda perlu mengambil 5-10 gram produk kering dan tuangkan 200 ml air mendidih. Berkeras selama 15 minit. Ambil sepertiga gelas tiga kali sehari selepas makan.
  4. Minyak wijen membantu melegakan sesak nafas. Pada awal serangan, anda perlu minum satu sudu produk. Minum minyak bijan setiap hari mengurangkan risiko serangan berulang.
  5. Ubat yang baik untuk penyebab neurologi dyspnea adalah mandi dengan chamomile farmasi. Untuk melakukan ini, 500 g rumput kering perlu direbus dalam kuali dan tuangkan kaldu ke dalam tab mandi. Tempoh prosedur tidak lebih dari 10 minit.

Pertolongan cemas untuk serangan dyspnea

Untuk memberikan pertolongan cemas kepada pesakit dengan permulaan dyspnea, tindakannya harus seperti berikut:

  • untuk meletakkan pesakit dalam kedudukan yang akan memudahkan aliran oksigen ke paru-paru (badan sedikit condong ke depan, lengan terletak di pinggul);
  • melonggarkan kolar atau tali leher;
  • memberi udara segar dengan membuka tingkap;
  • berikan pesakit penyedut, jika ada;
  • untuk mengawal irama nadi dan pernafasan;
  • jika keadaan pesakit tidak bertambah baik, hubungi ambulans.

Keberkesanan merawat sesak nafas bergantung pada diagnosis yang tepat dan tepat pada masanya. Oleh itu, pada tanda-tanda pertama gangguan irama pernafasan, perlu menjalani pemeriksaan yang komprehensif dan mendalam.

Diagnosis dan rawatan sindrom apnea tidur obstruktif dalam amalan pesakit luar

Menurut Klasifikasi Gangguan Tidur Antarabangsa (2014), beberapa varian gangguan pernafasan semasa tidur dibezakan, yang berbeza dalam etiologi dan manifestasi klinikal mereka. Ini adalah sindrom apnea tidur obstruktif (OSAS), sindrom apnea tidur pusat, termasuk pernafasan Chain-Stokes, hipoventilasi, dan hipokemia semasa tidur. Selain itu, OSAS bukan sahaja yang paling biasa di atas, tetapi, dengan mengambil kira akibatnya, salah satu keadaan patologi yang paling penting secara klinikal yang berkaitan langsung dengan tidur.

OSAS dicirikan oleh episod berulang oklusi lengkap atau separa saluran pernafasan atas (apnea obstruktif dan hipopnea), yang menyebabkan gangguan pada struktur normal tidur dan sering disertai dengan penurunan tepu oksigen.

Proses yang berlaku pada pesakit dengan OSA semasa tidur dapat ditunjukkan secara skematik sebagai berikut. Setelah tertidur, nada otot menurun. Otot yang bertanggungjawab untuk menjaga faring dalam keadaan stabil berehat, dan dinding saluran pernafasan atas mula bergetar dan bergetar dalam aliran udara yang melaluinya semasa bernafas. Secara berkala, amplitud ayunan sedemikian besar sehingga terdapat penutupan dinding faring yang ketara atau lengkap. Akibatnya, walaupun pergerakan pernafasan berterusan, udara tidak memasuki paru-paru dalam jumlah yang cukup atau sama sekali tidak masuk, dan hipokemia meningkat. Ini adalah hipopnea dan apnea obstruktif. Untuk memulihkan pengudaraan pulmonari yang normal, perlu meningkatkan nada dinding saluran pernafasan atas, dan untuk ini anda perlu bangun. Akibatnya, pengaktifan otak berlaku, yang bukan kebangkitan sepenuhnya, tetapi hanya peralihan ke keadaan mengantuk selama beberapa saat. Walau bagaimanapun, nada otot mempunyai masa untuk meningkat, dan dengan itu patensi faring dipulihkan. Pesakit mula bernafas secara normal, tidur, nada otot jatuh lagi dan kitaran kejadian patologi yang dijelaskan diulang lagi. Akibat banyak kebangkitan mikro, struktur tidur yang normal sangat terganggu, menjadi pecah dan dangkal.

Keterukan gangguan pernafasan pesakit dinilai berdasarkan indeks apnea-hypopnea yang disebut - jumlah purata kejadian pernafasan patologi per jam tidur (Jadual 1).

Jadual 1. Pengelasan OSAS berdasarkan indeks apnea-hypopnea
[Pasukan Petugas AASM, 1999].

Keparahan OSASBiasaMudahSederhanaBerat
Indeks Apnea Hypopneakurang daripada 55 dan lebih,
tetapi kurang daripada 15
15 dan lebih,
lebih kurang daripada 30
30 dan lebih

Klasifikasi ini mempunyai justifikasi klinikal yang sederhana dan logik. Diperolehi dari sejumlah kajian epidemiologi yang besar, yang paling terkenal dan berskala besar adalah Kajian Wisconsin Sleep Cohort (1988-2015), data menunjukkan bahawa dari lima episod pernafasan yang tidak normal per jam tidur, gejala klinikal ciri OSA mula beransur-ansur muncul. Dalam kumpulan pesakit dengan indeks apnea-hypopnea ≥15, secara beransur-ansur mula meningkat, dan dengan indeks apnea-hypopnea ≥30, kemungkinan komplikasi kardiovaskular, termasuk yang membawa maut, meningkat dengan ketara..

Ini sangat penting dari sudut praktikal. Seperti yang ditunjukkan dalam kajian
J.M. Marin et al. (2005), kehadiran risiko yang jauh lebih tinggi berkaitan dengan morbiditi dan kematian kardiovaskular setakat ini dapat dianggap jelas terbukti hanya untuk pesakit dengan OSAS yang teruk, dan pembetulan gangguan pernafasan semasa tidur mengembalikan risiko ini kepada populasi rata-rata. Oleh itu, tugas utama pengamal pesakit luar adalah mengenal pasti dan merawat pesakit dengan apnea tidur yang teruk..

OSA adalah antara keadaan patologi yang meluas dan boleh berlaku pada usia apa pun dari usia kanak-kanak hingga usia tua, tetapi paling sering diperhatikan dalam kategori umur dari 40 hingga 65 tahun. Meringkaskan data epidemiologi yang terdapat dalam literatur Cao M. T. et al. (2011) menyimpulkan bahawa di negara maju dari segi ekonomi, OSA mempengaruhi sekitar 8% populasi. Dalam kes ini, kemungkinan apnea tidur obstruktif meningkat sebanding dengan usia dan berat subjek. Pada pesakit tanpa kegemukan, OSA boleh disebabkan oleh ciri struktur kerangka kongenital - mikro dan retrognathia atau patologi faring - sebagai contoh, hipertrofi tonsil yang signifikan pada tonsilitis kronik. Di samping itu, pada lelaki pertengahan umur, OSA berlaku 2-3 kali lebih kerap daripada pada wanita. Pada yang terakhir, penyakit ini biasanya berkembang kemudian, selepas menopaus. Oleh itu, pesakit yang paling biasa dengan apnea tidur obstruktif adalah lelaki yang berlebihan berat badan pertengahan umur.

Beberapa perkara yang lebih penting bagi ahli terapi latihan. Dalam siri kajian asing yang banyak, kehadiran OSA ditunjukkan pada 20-40% pesakit dengan hipertensi arteri, penyakit jantung koronari kronik, infark miokard, dan sejarah strok, iaitu. di sebahagian besar kontinjen, biasanya untuk klinik penyakit dalaman. Selain itu, ada sebab untuk mempercayai bahawa dua pertiga pesakit dengan OSA tidak tergolong dalam bidang pandangan doktor sehingga mereka mengalami komplikasi kardiovaskular yang teruk. Lebih-lebih lagi, ini adalah data untuk Eropah Barat dan Amerika Utara, di mana ubat tidur telah mendapat perkembangan paling besar hingga kini.

Hasil kajian kami sendiri menunjukkan bahawa sehingga sepertiga pesakit yang meminta pertolongan dari doktor domestik kepakaran terapi menderita OSA, yang sekali lagi jauh lebih tinggi daripada pada populasi umum. Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa tidak seorang pun dari pesakit yang diperiksa dalam kerangka proyek ilmiah ini OSA tidak hanya didiagnosis, tetapi bahkan diasumsikan, walaupun pada kenyataannya, dalam banyak kes, ini dapat dilakukan dengan mudah berdasarkan tanda-tanda klinikal. Walaupun OSA adalah patologi berbahaya dan meluas, penyakit ini masih belum diketahui oleh doktor kami. Akibatnya, diagnosis yang tepat dibuat dengan penundaan yang signifikan atau tidak sama sekali, dan pesakit tidak mendapat rawatan yang tepat pada masanya dan mencukupi..

Salah satu sebab yang menentukan, menurut pendapat kami, untuk melakukan kesilapan diagnostik seperti itu adalah kurangnya pemahaman oleh sebahagian doktor domestik mengenai jenis penyakit yang mereka hadapi dalam praktiknya. Sehingga kini, konsep OSA dalam kesedaran perubatan sering dikaitkan dengan sindrom Pickwick. Sejarah isu ini adalah seperti berikut. Pada pertengahan abad yang lalu, C. S. Burwell et al. (1956) menggambarkan seorang pesakit dengan kegagalan pernafasan kronik, penyakit jantung paru, mengantuk pada waktu siang, dan kegemukan. Dengan analogi dengan Joe yang sedang tidur yang nyenyak dari novel karya C. Dickens “Catatan Posthumous of the Pickwick Club,” keadaan klinikal ini disebut Pickwick Syndrome. Para penyelidik menganggap bahawa penyebab semua gangguan yang mereka perhatikan adalah kegagalan pernafasan kronik kerana kegemukan yang teruk, dan pemahaman tentang keadaan patologi ini yang termaktub dalam Klasifikasi Penyakit Antarabangsa hari ini. Dan hanya setelah bertahun-tahun, pesakit dengan sindrom picvik mendedahkan gangguan pernafasan tertentu semasa tidur, yang membenarkan C. Guilleminault et al. (1973) merumuskan konsep moden OSAS.

Oleh kerana gangguan pernafasan obstruktif semasa tidur pada asalnya dijelaskan tepat pada pesakit dengan sindrom Pickwick dan memang sering berlaku pada pesakit seperti itu, banyak pakar mula memberikan tanda yang sama antara kedua konsep ini. Lebih-lebih lagi, pelayan berdengkur dan mengantuk Joe, yang digambarkan dengan jelas oleh C. Dickens, yang berfungsi sebagai prototaip untuk pengarang sindrom Pickwick, berdasarkan keterangannya, menderita tepat dari OSAS, dan bukan dari sindrom obesiti-hipoventilasi, iaitu. dari sudut pandangan klasifikasi penyakit moden, secara paradoks seperti kedengarannya, nampaknya itu bukan "pengambilan". Semua ini selama bertahun-tahun menjadi penyebab kekeliruan terminologi..

OSA dan gangguan dalam mekanik pernafasan memainkan peranan bebas dalam asal-usul gangguan pernafasan yang boleh terjadi pada pesakit gemuk. Berdasarkan idea moden mengenai gangguan pernafasan semasa tidur, harus difahami dengan jelas bahawa terdapat OSAS, sindrom obesiti-hipoventilasi atau sindrom Pickwick dan gabungannya. Keadaan ini sebahagian besarnya ditutup secara klinikal, tetapi memerlukan pendekatan yang berbeza dan pelbagai rawatan..

Gejala yang berkaitan dengan apnea tidur obstruktif secara asasnya boleh dibahagikan kepada dua kumpulan - malam dan siang (jadual. 2).

Jadual 2. Gejala utama OSAS [Cao M. T. et al., 2011].

GEJALA MALAMGEJALA HARI
Berdengkur
Penahan pernafasan
Bangun, kadang-kadang dengan perasaan kekurangan udara
Refluks gastroesophageal dan gejala yang berkaitan
Kencing cepat
Peningkatan aktiviti motor
Berpeluh
Mulut kering
Halusinasi hipnagogik
Mengantuk pada waktu siang yang berlebihan
Sakit kepala pagi
Sensasi keletihan dan keletihan setelah bangun dan pada waktu siang
Kerosakan ingatan, penurunan keupayaan untuk berkonsentrasi, mudah marah, kemurungan
Dorongan dan potensi seks menurun

Berdengkur adalah suara yang terjadi akibat getaran tisu lembut saluran pernafasan atas ketika udara mengalir melalui mereka semasa tidur. Ini adalah salah satu penanda klinikal apnea tidur yang paling khas dan menurut N. J. Douglas (1993) diperhatikan pada 95% pesakit dengan OSAS. Pengecualian dapat dilakukan oleh setiap pesakit dengan obesiti morfid, kyphoscoliosis dan keadaan patologi lain yang menyebabkan gangguan besar dalam mekanisme pernafasan, akibatnya mereka tidak dapat menghasilkan usaha inspirasi yang cukup untuk menyebabkan berdengkur.

Sudah menjadi kebiasaan untuk membedakan antara dengkuran yang tidak rumit, di mana fenomena bunyi yang berlaku tidak disertai dengan sekatan yang signifikan terhadap aliran udara dan dengkuran yang berkaitan dengan kegagalan pernafasan semasa tidur. Tidak semua orang berdengkur menderita OSA, tetapi hampir semua pesakit berdengkur apnea tidur yang obstruktif. Dan jika dalam kes pertama, menurut klasifikasi American Academy of Sleep Medicine (2014), berdengkur dianggap sebagai gejala terpencil dalam norma, maka pada yang kedua itu adalah tanda penyakit serius. Lebih-lebih lagi, perlu diingat bahawa apnea tidur dapat menampakkan diri untuk waktu yang lama hanya dengan dengkuran yang kuat dan hanya setelah bertahun-tahun dapat berubah menjadi kompleks gejala terperinci, khas untuk pesakit dengan OSAS. Pada masa yang sama, agak sukar untuk menangkap momen ketika berdengkur dengan sebilangan kecil gangguan pernafasan berubah menjadi OSAS yang signifikan secara klinikal. Sehubungan itu, konsep Lugaresi E. et al. (1997) yang mempercayai bahawa berdengkur yang tidak rumit dan apnea tidur yang obstruktif teruk adalah dua kutub berterusan yang disatukan oleh esensi patofisiologi mereka, dan oleh itu mereka harus digabungkan dengan nama umum "penyakit berdengkur keras". Dari sudut pandang praktikal, pendekatan seperti itu relevan bagi setiap internis kerana memberikan pemahaman bahawa berdengkur sering kali tidak berbahaya dan setiap pesakit yang berdengkur harus secara automatik waspada untuk menghadapi masalah pernafasan semasa tidur.

Penangkapan pernafasan semasa tidur agak jarang berlaku di kalangan aduan utama pesakit yang menderita OSAS mendapatkan rawatan perubatan. Sebaliknya, seperti yang ditunjukkan oleh V. Hoffstein et al. (1993), saudara terdekat pesakit OSAS melihat penangkapan pernafasan semasa tidur dalam 75% kes. Kadang kala pasangan bilik tidur tidak membicarakan istirahat bernafas, tetapi menggambarkan dengkuran yang kuat, diselingi dengan kesunyian, yang juga sesuai dengan episod apnea.

Kebangkitan nokturnal berkala beberapa pesakit dengan OSA, yang sering disebabkan oleh kekurangan udara, sering ditafsirkan oleh doktor, bergantung pada usia dan sejarah perubatan pesakit, sebagai manifestasi asma jantung atau bronkus. Diagnosis pembezaan dalam kes ini cukup mudah walaupun tanpa pemeriksaan tambahan. Berbeza dengan dispnea asal kardiovaskular atau bronkopulmonari, perasaan kekurangan udara yang berkaitan dengan episod apnea sebelumnya tidak disertai dengan sesak nafas, berdehit di dada, atau ortopnea dan cepat berlalu dengan sendirinya.

Peningkatan tekanan di rongga perut semasa usaha pernafasan yang tidak berkesan yang menyertai apnea obstruktif sering menyebabkan refluks kandungan gastrik ke dalam esofagus. Selalunya, pesakit seperti itu mengadu pedih ulu hati ketika terbangun. Sensasi terbakar yang dijelaskan di belakang sternum pada pesakit dari kumpulan usia yang lebih tua kadang-kadang memerlukan diagnosis pembezaan dengan angina pada waktu malam. Ketidakcekapan nitrogliserin dan pelepasan simptom yang cepat setelah mengambil ubat antasid memudahkan untuk menentukan penyebab keluhan pesakit..

Dalam kes yang lebih teruk, mikropartikel kandungan gastrik boleh memasuki saluran pernafasan atas, yang secara klinikal dimanifestasikan oleh batuk atau laringospasme. Batuk berkala semasa tidur adalah gejala khas refluks gastroesofagus atau asma dan jarang berlaku pada penyakit lain. Ketiadaan penyumbatan bronkus yang dapat dipulihkan semasa memeriksa fungsi pernafasan luaran dan tanda-tanda esofagitis yang biasanya dikesan oleh gastroskopi membantu menentukan sifat aduan pesakit.

Dikaitkan dengan laringospasme refluks adalah jarang, tetapi mungkin merupakan keadaan yang paling dramatik di antara gejala yang berlaku pada pesakit dengan OSA semasa tidur. Pesakit bercakap tentang kebangkitan tiba-tiba dari sesak nafas, kesukaran tajam dalam menghirup dan menghembuskan nafas, pernafasan yang kuat, rasa panik, atau bahkan takut mati. Biasanya serangan berlangsung tidak lebih dari beberapa minit dan berlalu dengan sendirinya, tetapi seringkali menakutkan pesakit sehingga sukar baginya untuk menilai secara objektif keparahan dan jangka masa sebenar kejadian. Dalam kebanyakan kes, gejala laringospasme yang dijelaskan sangat spesifik dan diagnosisnya tidak diragukan lagi..

Gambaran klinikal akibat refluks pada pesakit dengan OSA sedikit berbeza dari pada penyakit refluks gastroesofagus biasa, tetapi dengan satu pembetulan, pada pesakit dengan apnea tidur, gejala malam mendominasi. Di samping itu, kekhususan mekanisme patogenetik dalam kes OSA cenderung kepada penyakit yang lebih berterusan dan kambuh.

Nocturia adalah satelit OSA yang kerap. Menurut J. Krieger (1998), percubaan penyedutan yang tidak berkesan yang menyertai apnea obstruktif menyebabkan turun naik tekanan toraks, dan kesan sedutan yang dihasilkan seterusnya menyebabkan peningkatan kembali vena ke jantung - pseudohypervolemia pusat yang disebut dan peregangan atrium kanan. Akibatnya, rembesan faktor natriuretik atrium meningkat dan pengeluaran air kencing meningkat..

Kerap kencing pada waktu malam pada lelaki sering disalahtafsirkan sebagai manifestasi prostatitis kronik atau adenoma prostat. Dalam kes ini, diagnosis pembezaan disuria dalam kes ini cukup mudah dan berdasarkan fakta bahawa adenoma dicirikan oleh kerap kencing dengan kesukaran membuang air kecil dan membuang air kecil dalam jumlah kecil, sementara dengan OSA, buang air kecil banyak, bebas dan tidak menyakitkan. Kami berulang kali menghadapi situasi di mana pesakit, yang sebelumnya diperhatikan jangka panjang dan tidak berjaya dirawat oleh ahli urologi, setelah menormalkan pernafasan semasa tidur sepenuhnya menyingkirkan masalah yang tidak menyenangkan ini.

Pesakit dengan OSA sering merasa bingung mengapa pada waktu pagi setelah bangun tidur mereka merasa tidak segar, tidak kira berapa banyak masa yang mereka habiskan sebelum tidur di tempat tidur. Lebih-lebih lagi, kerana pengaktifan otak yang disebabkan oleh jeda pernafasan tidak bermaksud kebangkitan tingkah laku yang lengkap, sebahagian besar pesakit dengan OSAS tidak tahu mengenai skala sebenar masalah yang timbul pada waktu malam. Oleh itu, ramai pesakit dengan apnea tidur sangat yakin bahawa mereka tidur dengan lena. Namun, sebilangan pesakit OSAS, sebaliknya, boleh pergi ke doktor dengan keluhan seperti insomnia dan menggambarkan mimpi cemas dengan kebangkitan dan mimpi buruk yang kerap..

Kesalahan yang sering dilakukan oleh doktor yang melakukan rundingan adalah berdasarkan tafsiran yang salah terhadap aduan beberapa pesakit dengan OSAS mengenai kualiti tidur yang buruk. Ia berlaku bahawa penyebutan mimpi yang berselang-seli menyebabkan ketetapan hipnotik, sementara banyak ubat dengan hipnotik dan penenang, bahkan menurunkan nada otot, berpotensi dapat memperburuk kegagalan pernafasan dan membuat OSA bertambah buruk. Pertama sekali, kita bercakap mengenai ubat penenang yang banyak digunakan dalam amalan terapi - derivatif benzodiazepin. Untuk mengelakkan kesilapan tersebut, perlu diingat bahawa gangguan tidur adalah kumpulan gangguan yang luas dan heterogen, dan penggunaan pil tidur tanpa berfikir boleh menjadi tidak berguna atau bahkan berbahaya.

Akibat lain dari kekurangan tidur kronik pada pesakit dengan OSAS mungkin adalah penyimpangan dalam beberapa fenomena ciri khasnya. Ini ditunjukkan oleh apa yang disebut halusinasi hipnagogik - halusinasi tertidur, ketika pesakit melihat gambar seperti mimpi semasa peralihan dari terjaga ke tidur, tetapi masih melihat dunia nyata di sekelilingnya.

Hasil semula jadi gangguan dalam struktur tidur normal pada pesakit dengan OSAS adalah rasa mengantuk yang berlebihan pada waktu siang. Namun, kerana perasaan ini cukup subjektif, sebilangan pesakit OSAS tidak begitu kritikal terhadap keadaan mereka dan mungkin mengantuk mereka atau sebaliknya, malah merasa bangga dengan kemampuan mereka untuk tidur di mana sahaja dan bila-bila masa. Di samping itu, perlu diingat bahawa banyak pesakit ketika menghubungi doktor berjaya menyesuaikan diri dengan keadaan mereka, menggambarkannya sebagai perasaan patah atau letih pada siang hari. Pada masa yang sama, mereka mungkin tidak menganggap keletihan berterusan mereka sebagai sesuatu yang tidak biasa, mencari penjelasan standard untuknya dalam irama kehidupan yang intensif dan terlalu banyak bekerja di tempat kerja.

Namun, rasa mengantuk menjadi jelas ketika pesakit berada dalam keadaan santai, dan menampakkan dirinya sebagai tertidur semasa rehat petang, membaca atau menonton program TV. Dengan rasa mengantuk yang sangat ketara, tertidur semasa melakukan aktiviti yang kuat - bercakap, makan, bekerja atau memandu kereta. Oleh kerana itu, risiko kemalangan meningkat dengan ketara. Hasil dari S. Tregear et al. (2009) meta-analisis menunjukkan bahawa kebarangkalian mengalami kemalangan jalan raya pada pemandu dengan apnea tidur yang obstruktif meningkat sebanyak 4 kali.

Gangguan tidur, mengantuk pada waktu siang, dan kesan hipoksia pada otak membawa kepada fakta bahawa pesakit OSAS sering mengalami gangguan keperibadian intelektual dan emosi, seperti gangguan ingatan, gangguan perhatian, ketidakupayaan belajar, kemurungan, kegelisahan dan kerengsaan. Apnea tidur yang obstruktif boleh menyebabkan penurunan hubungan seks dan penurunan keupayaan..

Gabungan halusinasi, mimpi buruk, ketidakupayaan emosi, penurunan kecerdasan progresif dalam kombinasi dengan paroxysmal berkala tertidur kadang-kadang walaupun semasa perbualan dengan doktor yang hadir biasanya menghasilkan kesan yang kuat pada doktor yang tidak biasa dengan patologi ini dan dapat menyesatkan bukan sahaja ahli terapi, tetapi juga psikiatri. Kami kebetulan memerhatikan seorang pesakit yang, sebelum itu, tidak berjaya dirawat oleh pakar bedah saraf selama beberapa tahun. Pengenalpastian bentuk OSA yang teruk dan rawatan yang mencukupi untuk waktu yang singkat menyebabkan kesejahteraannya menjadi normal dan membolehkannya kembali bekerja aktif.

Sehingga kini, tidak diragukan lagi fakta hubungan patogenetik antara apnea tidur obstruktif dan peningkatan tekanan darah. Lebih-lebih lagi, dalam laporan oleh Jawatankuasa Nasional Bersama AS untuk Pencegahan, Diagnosis, Penilaian dan Rawatan Tekanan Darah Tinggi (2003), OSAS dinamakan penyebab hipertensi sekunder yang paling biasa.

Hubungan antara hipertensi arteri dan OSAS telah menjadi subjek dokumen konsensus Persatuan Eropah untuk Hipertensi Arteri dan Persatuan Pernafasan Eropah (2012). Cadangan bersama yang diterbitkan oleh mereka bukan sahaja mengesahkan hubungan yang jelas antara hipertensi dan apnea tidur yang obstruktif, tetapi juga mengakui bahawa OSAS bertanggungjawab untuk kebanyakan kes peningkatan tekanan darah atau tidak adanya penurunan pada waktu malam.

Menurut E. C. Fletcher (1995), peningkatan tekanan darah terjaga diperhatikan pada separuh pesakit dengan OSAS, dan dua kali lebih banyak berlaku pada kumpulan ini daripada pada populasi umum. Kurangnya kewaspadaan ahli terapi dan ahli kardiologi mengenai gangguan pernafasan semasa tidur menyebabkan fakta bahawa sepertiga pesakit yang menderita hipertensi penting mempunyai OSAS yang tidak didiagnosis.

Dipercayai bahawa bagi pesakit dengan OSAS, hipertensi arteri diastolik dengan jumlah tekanan darah yang tinggi walaupun pada waktu bangun dan penurunannya, kadang-kadang walaupun tanpa penggunaan ubat-ubatan, lebih bersifat, kerana tekanan darah pagi mungkin lebih tinggi daripada pada waktu petang. Walau bagaimanapun, menurut pemerhatian kami, hipertensi arteri sistolodiastolik dengan jumlah tekanan darah yang tinggi pada waktu pagi dan petang menjadi tidak kerap..

Pada masa yang sama, hipertensi arteri pada pesakit dengan apnea tidur obstruktif sering sukar dirawat dengan ubat. Dalam karya H.K. Walia et al. (2014) menunjukkan bahawa apabila hipertensi arteri digabungkan dengan apnea tidur yang teruk, kemungkinan daya tahan terhadap ubat antihipertensi meningkat sebanyak 4 kali. Cadangan Rusia untuk diagnosis dan rawatan hipertensi (2010) juga menunjukkan bahawa pada semua pesakit dengan hipertensi arteri refraktori, kemungkinan OSA harus dipertimbangkan. Pengalaman kami menunjukkan bahawa walaupun dalam kes terapi ubat membolehkan anda menormalkan angka tekanan darah pada siang hari, pada beberapa pesakit dengan OSAS pada waktu pagi ia kelihatannya meningkat dan hanya normalisasi pernafasan semasa tidur memungkinkan untuk mengawal tekanan darah mereka dengan secukupnya sepanjang hari.

Walau bagaimanapun, kerana kedua-dua keadaan patologi tersebar luas pada populasi, kemungkinan kombinasi rawak mereka dan kehadiran hipertensi arteri pada pesakit dengan OSAS tidak memungkinkan kita secara automatik membicarakan hubungan kausal antara peningkatan tekanan darah dan gangguan pernafasan semasa tidur. Sehubungan dengan itu, kita wajar membincangkan mengenai hipertensi yang bergantung kepada apnea dan tidak bergantung kepada apnea. Kumpulan pertama terutamanya merangkumi pesakit dengan hipertensi arteri pada waktu malam dan pagi, yang sering kali tidak sensitif terhadap terapi ubat, tetapi lega dengan ketara setelah penghapusan OSAS. Biasanya ini adalah pesakit yang agak muda dengan apnea tidur yang teruk. Pada kumpulan kedua, pesakit biasanya lebih tua dan menunjukkan peningkatan tekanan darah yang dominan pada separuh kedua hari, ciri hipertensi penting. Pembetulan OSAS di dalamnya tidak menyebabkan penurunan tekanan darah yang signifikan, tetapi mereka mempunyai tindak balas yang mencukupi terhadap terapi ubat. Sekiranya pada pesakit kumpulan pertama rawatan hipertensi arteri tidak mungkin tanpa normalisasi pernafasan semasa tidur, maka wakil kedua memerlukan pemilihan terapi ubat, tanpa mengira rawatan OSAS.

Kerap kali berlakunya gangguan pernafasan obstruktif semasa tidur, dengan tidak adanya peluang nyata untuk melakukan pemeriksaan mendalam khusus untuk semua pesakit yang berpotensi memerlukan, memerlukan pengembangan prinsip optimum untuk pengesanan apnea tidur oleh pekerja institusi perubatan dengan profil terapi, termasuk dalam praktik pesakit luar. Lebih-lebih lagi, berdasarkan bukti terkini mengenai peranan OSAS yang teruk dalam pembentukan komplikasi kardiovaskular yang berbahaya, dapat dikatakan bahawa perhatian dan usaha doktor spesialis terapi harus difokuskan pada pengenalpastian keutamaan kategori pesakit ini.

Berkaitan dengan praktik pesakit luar, yang paling rasional adalah konsep pendekatan langkah demi langkah untuk diagnosis OSAS, yang mana pesakit dengan risiko tinggi apnea tidur dikenal pasti pada awalnya, kemudian dilakukan kajian saringan untuk mengidentifikasi pesakit dengan kemungkinan OSAS, dan pada akhirnya diagnosis disahkan untuk pesakit terpilih atau dikecualikan menggunakan kaedah peperiksaan khas.

Algoritma carian diagnostik langkah demi langkah yang kami cadangkan menggambarkan bagaimana ini dapat dilakukan berdasarkan kemungkinan sebenar yang dimiliki oleh doktor domestik (algoritma 1).

Algoritma 1. Pencarian diagnostik langkah demi langkah untuk mengesan OSAS dalam praktik pesakit luar sebagai doktor umum

Gabungan berdengkur, penangkapan pernafasan semasa tidur dan rasa mengantuk yang berlebihan pada satu kombinasi atau yang lain diperhatikan pada hampir semua pesakit dengan OSAS, membentuk inti klinikal sindrom ini dan merupakan titik permulaan pencarian diagnostik. Walau bagaimanapun, mendapatkan maklumat yang boleh dipercayai mengenai kehadiran gejala ini tidak semudah yang dilihat pada pandangan pertama.

Bercakap mengenai ada atau tidaknya berdengkur, pesakit terpaksa berdiskusi dengan doktor mengenai kejadian yang berlaku padanya semasa tidur dan diketahui olehnya terutama dari kata-kata orang di sekelilingnya. Pengalaman menunjukkan bahawa jika anda secara bersamaan menemubual saudara-mara pesakit, akibatnya, jumlah berdengkur meningkat sekurang-kurangnya satu setengah kali. Walaupun jelas bahawa kemungkinan pengesanan gangguan pernafasan yang signifikan secara klinikal semasa tidur pada pesakit dengan dengkuran keras secara teratur akan jauh lebih tinggi, masuk akal untuk mempertimbangkan laporan mendengkur frekuensi dan intensitas apa pun. Lebih-lebih lagi, seperti yang telah dibincangkan sebelumnya, ketiadaan berdengkur tidak selalu menghilangkan OSAS sepenuhnya pada pesakit, walaupun ini membuat diagnosis jauh lebih mungkin..

Apnea tidur agak jarang berlaku di kalangan aduan yang diberikan pesakit dengan OSA kepada doktornya. Namun, dengan soal jawab yang terfokus, ternyata lebih daripada satu pertiga daripada mereka memperhatikan tempoh apnea semasa tidur. Walau bagaimanapun, gejala ini mungkin bukan bukti patologi, tetapi hanya mencerminkan aritmia pernafasan, yang biasanya diperhatikan semasa peringkat tidur REM.

Persoalan mengenai rasa mengantuk pada waktu siang yang berlebihan harus dirumuskan dengan jelas dan sepenuhnya. Kenyataannya adalah bahawa untuk masa yang lama orang sakit terbiasa dengan keadaan mereka, dengan tulus percaya bahawa mereka tidak mengantuk, dan akan memberikan jawapan negatif kepada pertanyaan langsung mengenai kehadirannya. Oleh itu, anda harus berbincang dengan pesakit mengenai keinginan untuk tidur dalam hubungan dengan pelbagai situasi sehari-hari. Atas prinsip inilah skala yang disebut Epworth mengantuk siang hari dibina. Soal selidik yang dikemukakan oleh M. W. Johns (1991) digunakan secara meluas sebagai alat yang mudah dan tepat untuk mengukur gejala ini. Soal selidik ini diusulkan kepada pesakit untuk menilai kemampuan tidur atau tertidur dalam pelbagai situasi kehidupan dan menilai kebarangkalian dalam perkara (0 - tidak pernah; 1 - kebarangkalian rendah; 2 - kebarangkalian sederhana; 3 - kebarangkalian tinggi):

  1. Duduk membaca
  2. Menonton TV
  3. Penyertaan pasif dalam acara sosial (di teater, di mesyuarat, dll.)
  4. Sebagai penumpang di dalam kereta (jika perjalanan berlangsung sekurang-kurangnya satu jam)
  5. Sekiranya anda berbaring untuk berehat selepas makan malam sekiranya tiada perkara lain
  6. Duduk atau bercakap dengan seseorang
  7. Duduk dengan tenang selepas makan (tanpa alkohol)
  8. Memandu kereta yang telah berhenti selama beberapa minit dalam kesesakan lalu lintas

Kemudian semua mata ditambah. Nilai yang dihasilkan mencirikan tahap mengantuk siang hari, yang pada pesakit dengan OSAS rata-rata 12 mata. Bagaimanapun, menurut I.M. Voronin (2001), walaupun mengantuk lebih dari 5 mata, indeks apnea-hypopnea sering kali lebih tinggi daripada biasa, dan mengantuk lebih dari 10 mata dianggap signifikan dan dalam praktiknya biasanya sesuai dengan OSAS yang jelas.

Namun, walaupun dengan pendekatan ini, beberapa pesakit mungkin tidak dapat menilai rasa mengantuk mereka dengan sewenang-wenangnya. Di samping itu, walaupun nilai yang diperoleh dalam pengiraan menggunakan skala Epworth secara amnya berkorelasi dengan indeks apnea-hypopnea, tahap mengantuk dapat bervariasi secara signifikan pada pesakit dengan keparahan gangguan pernafasan yang sama semasa tidur, yang tidak memungkinkan kita untuk memastikan kehadiran dan menentukan keparahan OSAS yang jelas. Dan, tentu saja, harus diingat bahawa mengantuk pada waktu siang yang berlebihan bukanlah gejala patogonal kepada apnea tidur yang obstruktif, dan boleh berlaku pada penyakit lain, terutamanya neurologi.

Asas untuk diagnosis tepat apnea tidur obstruktif seterusnya adalah soalan yang diajukan oleh doktor dengan betul. Permudahkan proses pengumpulan aduan dan sejarah perubatan tertentu dengan menggunakan soal selidik khas. Terdapat soal selidik yang disesuaikan khas untuk mengenal pasti awal pesakit dengan risiko OSA. Mereka senang kerana mereka tidak ketinggalan gejala ciri apnea tidur obstruktif, tanpa mengira persepsi subjektif orang itu mengenai penyakitnya dan tahap latihan khas doktor. Oleh itu, sebagai contoh, terdapat tiga atau lebih tanda dan tanda khusus, seperti:

  1. Petunjuk penangkapan pernafasan dalam mimpi
  2. Berdengkur kuat
  3. Kebangkitan Berkala dengan perasaan kekurangan udara
  4. Kencing cepat pada waktu malam
  5. Tidur yang cemas dan tidak menyegarkan
  6. Rasa terharu atau sakit kepala pada waktu pagi
  7. Mengantuk pada waktu siang
  8. Penurunan kapasiti kerja, ingatan dan perhatian
  9. Kehadiran hipertensi arteri
  10. Berat badan berlebihan - indeks jisim badan melebihi 30 kg / m 2 dan lilitan leher lebih dari 43 cm.
  11. Umur lebih dari 40 untuk lelaki dan lebih dari 50 untuk wanita

pesakit mungkin menderita apnea tidur yang obstruktif dan perlu menjalani pemeriksaan khas.

Perlu diingat bahawa, dalam kebanyakan kes, tanda-tanda klinikal sahaja tidak cukup untuk mendiagnosis OSAS dengan jelas dan, yang paling penting, menentukan tahap keparahannya dengan tepat. Walaupun dalam kes-kes yang biasa dan paling parah, diagnosisnya sudah cukup jelas berdasarkan gambaran klinikal penyakit ini, tidak mungkin membezakan semua pesakit dengan OSA dengan tepat menggunakan kuesioner yang paling terperinci. Tidak ada simptomologi yang benar-benar spesifik untuk apnea tidur yang obstruktif. Di samping itu, secara praktiknya tidak ada pesakit yang pada masa yang sama akan menunjukkan semua tanda-tanda ciri OSA, dan kombinasi gejala yang diamati adalah beragam dan tidak dapat diramalkan. Pengumpulan aduan dan sejarah perubatan yang betul hanya membantu memilih individu yang mempunyai risiko peningkatan apnea tidur yang obstruktif untuk pemeriksaan lebih lanjut dan lebih terperinci..

Pada tahap pengenalan awal pesakit yang berisiko, perlu menggunakan sepenuhnya kemungkinan kaedah pemeriksaan instrumental secara rutin dalam praktik terapi.

Maklumat tertentu yang berguna untuk diagnosis apnea tidur seterusnya dapat diperoleh dengan menganalisis hasil pemantauan tekanan darah setiap hari. Ciri ciri OSAS adalah ketiadaan penurunan tekanan fisiologis semasa tidur berbanding dengan waktu terjaga. Lebih-lebih lagi, peningkatan tekanan darah pada setiap malam secara tidak langsung menunjukkan keparahan gangguan pernafasan. Oleh kerana OSAS adalah salah satu penyebab yang paling umum yang menyebabkan perubahan dalam profil tekanan darah harian, pesakit seperti itu diperiksa lebih mendalam lagi, terutama jika ada simptomologi yang sesuai atau faktor risiko tambahan. Walau bagaimanapun, harus difahami bahawa kehadiran hipertensi nokturnal meningkatkan kemungkinan pengesanan OSAS berikutnya, tetapi ketiadaannya tidak memungkinkan untuk mengecualikan gangguan pernafasan semasa tidur pada pesakit yang diperiksa.

Hasil pemantauan Holter ECG mungkin sangat bermaklumat. Dalam C. Guilleminault et al. (1983) dan sejumlah kajian seterusnya menunjukkan bahawa pesakit dengan OSAS dicirikan oleh pelbagai gangguan pada irama dan pengaliran jantung semasa tidur - sering terjadi extrasystole, tachyarrhythmias supraventricular, jeda sinus, episod takikardia ventrikel yang tidak stabil dan tahap II blok atrioventrikular. Lebih-lebih lagi, menurut R. Mehra et al. (2006) kemungkinan aritmia pada waktu malam pada pesakit dengan apnea tidur adalah 2-4 kali lebih tinggi berbanding dengan kawalan. Oleh itu, gangguan konduksi dan irama jantung yang berlaku terutamanya semasa tidur betul dianggap sebagai salah satu penanda klinikal OSAS..

Pada kebanyakan pesakit dengan OSAS, episod apnea disertai oleh arrhythmia sinus, yang dicirikan oleh bradikardia progresif, dalam beberapa kes yang paling teruk, hingga ke asystole, yang dengan cepat digantikan oleh takikardia setelah dimulakannya ventilasi pulmonari. Aritmia ini bukan menggambarkan penyakit jantung. Menurut C. Zwillich et al. (1982), penyebab takikardia brady yang dikaitkan dengan episod apnea obstruktif adalah apa yang disebut "plunger reflex", yang mana hipoksia menyebabkan bradikardia atau takikardia bergantung pada ketiadaan atau kehadiran ventilasi paru. Di samping itu, peningkatan nada bersimpati yang menyertakan semula pernafasan memberi sumbangan tambahan kepada genetik takikardia pampasan yang berlaku selepas apnea.

Bradikardia dan jeda sinus (Gamb. 1) yang diprovokasi oleh sleep apnea kadang-kadang disalahtafsirkan sebagai manifestasi sindrom kelemahan nod sinus. Fakta bahawa bradyarrhythmia yang berkaitan dengan apnea obstruktif hanya dapat dielakkan semasa tidur, sementara ketika berjaga-jaga, kebanyakan pesakit obes dengan OSA cenderung kepada takikardia, yang tidak sesuai dengan konsep disfungsi nod sinus. Walaupun begitu, terdapat kes-kes apabila penafsiran yang salah mengenai penyebab pelanggaran tersebut menyebabkan implantasi alat pacu jantung buatan tidak masuk akal. Jadi dalam kajian oleh S. Garrigue et al. (2007) mendapati bahawa 59% pesakit dengan alat pacu jantung yang dipasang sebelumnya mempunyai OSA. Membincangkan hasilnya, penulis menyimpulkan bahawa walaupun tidak semua pesakit bradyarrhythmias ini berkaitan secara langsung dengan sleep apnea, calon yang berpotensi untuk memasang alat pacu jantung buatan harus mengecualikan OSAS secara lalai.

Gambar 1. Pemantauan holter pada pesakit dengan OSA yang teruk - aritmia sinus yang berkaitan dengan episod apnea obstruktif semasa tidur

Fluktuasi berulang pada denyut jantung semasa tidur yang direkodkan pada pesakit dengan OSAS begitu ketara sehingga sebilangan pengeluar peralatan pemantau Holter menyertakan pilihan khas dalam perisian yang disediakan untuk mengesan apnea tidur. Pengalaman kami menunjukkan bahawa produk perisian ini masih jauh dari sempurna, kemampuannya tidak melebihi penyaringan yang paling sederhana dan tidak boleh dianggap sebagai kaedah bebas dan objektif untuk mendiagnosis gangguan pernafasan semasa tidur.

Hari ini, terdapat sebilangan alat diagnostik yang berbeza antara satu sama lain dalam ciri teknikalnya, yang memungkinkan untuk mengukur objektif parameter pernafasan secara objektif semasa tidur dan untuk mengesan gangguan pernafasan dengan tahap ketepatan yang berbeza-beza. Menurut cadangan American Academy of Sleep Medicine (2009), peralatan ini biasanya dibahagikan kepada 4 jenis (Jadual 3).

Jadual 3. Peralatan perubatan yang berpotensi digunakan untuk diagnosis OSAS [L. J. Epstein et al., 2009].

JenisNamaCiriPetunjuk Tercatat
Jenis 1Polysomnografi pegun.Ia dijalankan di unit perubatan khusus di bawah pengawasan berterusan kakitangan perubatan.Objektifisasi parameter tidur, pernafasan dan aktiviti jantung, aktiviti fizikal
Jenis 2Polysomnografi mudah alih.Ia boleh dilakukan secara rawat jalan dan di hospital dengan profil apa pun..Objektifisasi parameter tidur, pernafasan dan aktiviti jantung, aktiviti fizikal
Jenis 3Pemantauan kardiorespirasi.Ia dapat digunakan baik untuk penyelidikan pesakit luar dan di mana-mana kawasan hospital.Parameter pernafasan dan jantung
Jenis 4Monitor saluran tunggal atau dwi.Selalunya digunakan untuk kajian pesakit luar, tetapi kadang-kadang boleh digunakan di hospital.Aliran Udara dan SaO2 atau hanya oksimetri nadi

Polysomnography adalah standard emas yang diakui dalam diagnosis pelbagai gangguan tidur. Kajian ini adalah rakaman segerak semasa tidur electroencephalogram, electrooculogram, electromyogram dagu, aliran udara pada tahap mulut dan hidung, pergerakan pernafasan perut dan dada, ketepuan oksigen, elektrokardiogram dan aktiviti motor kaki. Tiga petunjuk pertama di atas adalah asas untuk mengenal pasti fasa dan tahap tidur. Terdapat model polysomnograph yang mudah alih, yang dirancang untuk digunakan bukan hanya di hospital, tetapi juga dalam keadaan pesakit luar. Hasil kajian memberikan gambaran yang sangat tepat mengenai pelbagai gangguan yang berlaku semasa tidur, termasuk kehadiran, sifat dan jangka masa episod pernafasan yang tidak normal, gangguan irama jantung yang menyertainya dan penurunan tepu oksigen darah, serta nisbah semua fenomena ini terhadap fasa tidur.

Walau bagaimanapun, penggunaan polisomnografi hari ini tidak dibatasi oleh kos peralatan yang tinggi dan kekurangan pakar dengan latihan yang sesuai di kawasan ini. Akibatnya, jumlah institusi perubatan yang dapat melakukan kajian semacam itu, dibandingkan dengan keperluan yang ada, sangat kecil. Lebih-lebih lagi, masalah ini bukan hanya masalah Rusia. Sebagai contoh, cadangan Persatuan Thoracic Kanada (2011) secara eksplisit menyatakan bahawa rata-rata masa menunggu pesakit dalam barisan untuk polisomnografi adalah sekitar satu tahun di negara ini, dan terdapat beberapa wilayah di mana pemeriksaan somnologi yang mencukupi masih tidak dapat dilakukan secara umum. Penulis manual menyimpulkan bahawa berhubung dengan pesakit dengan OSAS, jalan keluar dari situasi ini mungkin adalah penggunaan strategi diagnostik alternatif, lebih mudah dan lebih berpatutan..

Berkaitan dengan metode penelitian instrumental yang tersedia di gudang internis domestik untuk pemeriksaan pesakit dengan OSAS, oksimetri nadi semasa tidur dapat digunakan. Peranti sedemikian padat, mudah digunakan dan mudah digunakan untuk pemeriksaan pesakit luar..

Pemantauan oksimetri nadi membolehkan anda mendaftarkan episod berulang hipokemia yang disertai dengan apnea dan hipopnea (Gamb. 2). Untuk menerangkan hasil kajian, indeks desaturasi digunakan, dikira sebagai jumlah purata penurunan saturasi oksigen sebanyak 4% atau lebih dari awal setiap jam tidur. Pada masa yang sama, tanda sama bersyarat sering diletakkan antara indeks desaturasi dan indeks apnea-hypopnea, yang tidak selalu sah. Faktanya adalah bahawa keparahan hipokemia yang berkaitan dengan apnea adalah multifaktorial dan tahapnya dapat berbeza dengan ketara di antara pesakit yang berbeza, jadi jeda pernafasan tidak selalu disertai dengan desaturasi yang signifikan dan dalam hal ini tidak dapat dikesan menggunakan oksimetri nadi..

Rajah 2. Pemantauan oksimetri nadi semasa tidur pada pesakit dengan OSAS yang teruk. Episod desaturasi berulang secara berkala dapat dilihat..

Sikap terhadap oksimetri nadi sebagai kaedah bebas objektififikasi gangguan pernafasan semasa tidur hari ini sangat bertentangan bukan sahaja di kalangan pakar individu, tetapi juga pada tahap cadangan nasional. Perbincangan tidak berhenti pada kesesuaian pemantauan oksimetri nadi untuk diagnosis utama OSAS. Pendapat berkisar dari penolakan lengkap kaedah ini hingga kemampuan menggunakan hasil oksimetri nadi pada waktu malam untuk membuat diagnosis pasti OSA. Oleh itu, sebagai contoh, menurut cadangan American Academy of Sleep Medicine (2003), pemantauan oksimetri nadi tidak boleh digunakan untuk mendiagnosis OSAS kerana sensitiviti dan kekhususan teknik ini tidak mencukupi, sementara pakar dari Persatuan Thoracic Kanada (2011) menganggap mungkin menggunakan hasil oksimetri nadi bukan sahaja untuk pemeriksaan, tetapi bahkan untuk diagnosis akhir apnea tidur obstruktif pada individu pesakit dengan gejala klinikal yang tipikal.

Setelah menganalisis sejumlah karya yang dikhaskan untuk peranan diagnostik nadi oksimetri pada pesakit dengan OSAS, kami sampai pada kesimpulan bahawa kesimpulan yang bertentangan ini didasarkan pada perbezaan tujuan, reka bentuk, dan metodologi kajian. Pertama, kebijaksanaan pendaftaran isyarat memainkan peranan penting - idealnya, 1-2 minit. Jika tidak, kandungan maklumat dan kebolehpercayaan hasil tinjauan menurun dengan ketara. Kedua, kepekaan dan kekhususan pemantauan oksimetri nadi sangat bergantung pada ciri-ciri populasi klinikal yang diperiksa. Sekiranya pada pesakit dengan OSAS yang teruk, hasil yang diperoleh dalam kebanyakan kes hampir sama dengan mereka yang seolah-olah sistem diagnostik multichannel digunakan untuk kajian ini, maka pada pesakit dengan apnea tidur yang sederhana, ketepatan kajian ini akan lebih rendah, dan dengan tahap penyakit yang ringan, oksimetri nadi pada umumnya tidak begitu informatif. Oleh itu, anggapan bahawa indeks desaturasi sepenuhnya menjelaskan tahap gangguan pernafasan yang berlaku pada pesakit yang diperiksa semasa tidur hanya berlaku untuk pesakit dengan OSA yang paling teruk. Oleh itu, jika penulis kajian tertanya-tanya adakah oksimetri nadi dapat mengesan semua pesakit dengan apnea tidur, maka jawapannya, secara semula jadi, adalah negatif. Sekiranya para penyelidik menilai keupayaan diagnostik pemantauan oksimetri nadi untuk mengenal pasti pesakit dengan OSAS yang signifikan secara klinikal, dalam kes ini jawapannya terdengar positif.

Perkara praktikal yang penting ialah nilai ambang indeks desaturasi yang harus dianggap sebagai patologi. Pendapat majoriti pakar yang mengkaji masalah ini bertepatan dengan cadangan British Thoracic Society (1991), yang menunjukkan bahawa indeks desaturasi dianggap lebih daripada 15 sebagai peramal OSAS yang signifikan..

Menganalisis data literatur R.V. Buzunov et al. (2013) menyimpulkan bahawa pemantauan nadi oksimetrik dapat digunakan untuk pengesanan awal OSA. Penulis menekankan bahawa mereka memahami bahawa sebahagian pesakit akan dilewati, tetapi ini masih akan menjadi langkah maju yang besar berbanding dengan keadaan semasa ketika apnea tidur dalam penjagaan kesihatan praktikal domestik tidak didiagnosis dengan pengecualian yang jarang berlaku..

Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa, seperti yang diterapkan pada latihan rawat jalan, pemantauan nadi oksimetrik semasa tidur dapat dianggap seolah-olah bukan kaedah yang paling tepat, tetapi sederhana, berpatutan dan, yang paling penting, adalah kaedah termurah untuk diagnosis primer OSA. Perlu ditekankan sekali lagi bahawa tujuan utama ahli terapi hari ini adalah untuk mengenal pasti pesakit dengan komplikasi apnea tidur yang paling teruk dan mengancam nyawa dan, berkaitan dengan tugas ini, hasil oksimetri nadi akan cukup bermaklumat..

Persoalan sama ada kadang-kadang mungkin untuk memulakan terapi OSAS khusus berdasarkan diagnosis yang dibuat hanya berdasarkan hasil pulse oximetry, kita membiarkannya terbuka. Sebenarnya, sebilangan besar panduan praktikal yang ada hari ini, paling baik, memberikan pemantauan pulsoximetric sebagai peranan tambahan, dengan betul mempercayai bahawa kehadiran OSA harus disahkan menggunakan kajian khusus yang lebih terperinci. Dan kami berkongsi sepenuhnya kedudukan ini dalam situasi yang berkaitan dengan unit somnologi khusus. Walau bagaimanapun, hasil ciri oksimetri nadi semasa tidur, digabungkan dengan gejala klinikal khas pada setiap pesakit, memungkinkan untuk menentukan diagnosis yang sangat mungkin. Dan ini akan menjadi orang yang paling parah, terutama yang memerlukan rawatan perubatan. Memandangkan kekurangan pusat perubatan dengan profil yang sesuai, untuk mengesyorkan pemeriksaan tambahan kepada pesakit seperti itu oleh pakar somnologi bermaksud membiarkan sebahagian daripada mereka tanpa rawatan. Doktor perlu menilai ketersediaan rawatan perubatan khusus untuk pesakit dan hanya selepas itu membuat keputusan yang tepat.

Episod hipokemia yang dikesan semasa tidur menunjukkan masalah, tetapi selalunya ia tidak memungkinkan untuk menentukan punca sebenarnya. Oleh itu, untuk pengesahan akhir diagnosis memerlukan kajian yang lebih bermaklumat. Sehingga kini, untuk diagnosis gangguan pernafasan semasa tidur secara rawat jalan, penggunaan sistem pemantauan kardiorespirasi mudah alih yang direka khas untuk diagnosis gangguan pernafasan semasa tidur sangat wajar. Set minimum parameter yang direkam oleh perangkat tersebut termasuk mendengkur, aliran udara, upaya pernafasan, saturasi oksigen dan denyut jantung, yang dalam banyak kasus memungkinkan Anda membuat diagnosis yang tepat (Gbr. 3). Kesederhanaan teknikal menggunakan alat diagnostik seperti itu memungkinkan, setelah diberi taklimat ringkas, memberikannya kepada pesakit di rumah, sebelum tidur, dia secara bebas menetapkan sensor yang diperlukan di badan, dan pada waktu pagi dia mengembalikan alat itu kepada doktor untuk analisis hasil penyelidikan..

Gambar 3. Hasil pemantauan kardiorespirasi pada apnea tidur yang teruk (pecahan rakaman). Kehilangan aliran pernafasan berlaku dengan latar belakang usaha pernafasan yang berterusan, yang mengesahkan sifat obstruktif episod pernafasan yang direkodkan. Nafas disertai dengan dengkuran yang kuat..

Pemantauan kardiorespirasi semasa tidur, termasuk yang dilakukan secara rawat jalan, adalah teknik diagnostik yang terkenal dan banyak digunakan di dunia, mudah digunakan, lebih murah daripada polisomnografi, dan pada masa yang sama cukup bermaklumat. Menurut cadangan antarabangsa yang diterima pakai hingga kini, kajian ini terutama ditunjukkan untuk pesakit dengan OSAS yang disyaki signifikan secara klinikal, iaitu. dalam kes di mana, berdasarkan gejala yang ada, dapat dikatakan bahawa kemungkinan pengesanan gangguan pernafasan berikutnya dalam mimpi cukup tinggi. Tetapi ini adalah pesakit yang seharusnya menjadi perhatian utama pakar dalam bidang terapi.

Menganalisis hasil pemantauan kardiorespirasi, harus diingat bahawa pembahagian kejadian pernafasan menjadi obstruktif dan pusat hanya berdasarkan sifat pergerakan pernafasan tidak selalu tepat dari sudut klinikal. Ketiadaan usaha pernafasan yang jelas tidak semestinya bermaksud sifat utama gangguan yang ada, kerana kepekaan sensor kadang-kadang tidak cukup untuk merekodkan percubaan pernafasan yang lemah, yang sering dijumpai pada pesakit dengan obesiti yang teruk. Dalam keadaan di mana episod apnea dan hipopnea digabungkan dengan dengkuran yang sengit, berlaku terutamanya pada posisi terlentang atau pada pesakit dengan obesiti yang teruk, selalu ada kemungkinan ia disebabkan oleh penyumbatan saluran pernafasan atas.

Kadang kala kemampuan teknikal pemantauan kardiorespirasi mungkin tidak mencukupi. Khususnya, harus diingat bahawa teknik ini tidak memungkinkan untuk mengesan episod hipopnea yang tidak disertai oleh sekatan pengudaraan paru yang signifikan dan desaturasi yang teruk (yang disebut peningkatan rintangan saluran pernafasan atas), kerana ini memerlukan pendaftaran ensefalografi pengaktifan otak. Sebagai tambahan, tidak selalu mungkin untuk menghubungkan secara tepat fenomena pernafasan yang dinyatakan dengan jangka waktu tidur yang sebenarnya, yang pada pesakit dengan keluhan yang tidak menyenangkan dapat menyebabkan kesalahan diagnostik berikutnya. Oleh itu, dalam kes-kes yang kontroversial, pesakit harus dirujuk ke institusi perubatan khusus untuk polisomnografi.

Mengakhiri perbincangan mengenai diagnosis pesakit luar OSAS, saya ingin perhatikan bahawa analisis retrospektif mengenai kesalahan diagnostik yang paling biasa dilakukan oleh ahli terapi dalam menangani pesakit yang menderita apnea tidur membolehkan kita menyimpulkan bahawa penilaian yang salah yang dihadapi paling sering didasarkan pada pendekatan formal terhadap ciri penilaian OSAS simptom Sebab yang paling biasa untuk diagnosis kekurangan apnea tidur obstruktif pada masa kini adalah tidak banyak masalah objektif pencarian diagnostik atau kekurangan peralatan moden yang sesuai, tetapi kurangnya kewaspadaan doktor mengenai patologi serius ini. Pengetahuan mengenai faktor risiko dan gejala klinikal OSAS adalah asas untuk mengenal pasti pesakit dengan apnea tidur yang mendapatkan rawatan di institusi terapi.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, komuniti perubatan antarabangsa telah mengembangkan pemahaman umum mengenai petunjuk untuk memulakan terapi OSAS tertentu. Merumuskan cadangan semasa persatuan perubatan profesional dari pelbagai negara, boleh dikatakan bahawa rawatan pesakit dengan OSA yang teruk diinginkan, diinginkan dengan apnea tidur yang sederhana dan mungkin dengan apnea tidur yang ringan, terutamanya jika pesakit seperti itu mempunyai gejala klinikal ciri apnea tidur atau jantung yang berkaitan patologi vaskular. Cadangan untuk memilih kaedah rawatan yang optimum juga banyak berdasarkan pada tahap keparahan awal OSAS (algoritma 2).

Algoritma 2. Pembezaan pemilihan terapi untuk pesakit dengan OSAS

Pembetulan kegemukan adalah prinsip asas rawatan bagi mana-mana pesakit dengan OSAS dan berat badan berlebihan, tanpa mengira keparahan penyakit. Dalam kes ini, seseorang harus berusaha untuk memastikan bahawa berat badan menurun sekurang-kurangnya 10% dari yang awal, dan indeks jisim badan yang dihasilkan adalah 25 kg / m 2 atau kurang. Dalam kes ini, penurunan ketara dalam indeks apnea-hypopnea dapat dijangkakan hingga normalisasi pernafasan sepenuhnya semasa tidur pada beberapa pesakit..

Walau bagaimanapun, masalahnya adalah bahawa campur tangan diet sahaja tidak mencukupi untuk pesakit dengan obesiti dan OSA yang teruk. Terdapat beberapa penjelasan untuk ini. Pertama, mengantuk dan depresi, ciri pesakit dengan apnea tidur, digabungkan dengan penurunan objektif toleransi senaman semasa kegemukan membatasi aktiviti fizikal harian dan, dengan itu, kos tenaga pesakit tersebut. Kedua, sebilangan besar pesakit dengan obesiti yang teruk mempunyai gangguan makan tertentu dan, khususnya, kekurangan kritikan diri terhadap fakta makan berlebihan, yang dapat meniadakan program diet apa pun. Dan akhirnya, ketiga, OSAS membawa kepada ketahanan insulin dan gangguan toleransi glukosa, sehingga banyak pesakit dengan apnea tidur yang teruk sering secara fizikal tidak dapat menurunkan berat badan sehingga mereka telah menghilangkan masalah pernafasan yang ada.

Teknik pembedahan yang bertujuan membetulkan kegemukan agak berbeza. Pembedahan bariatrik berpotensi ditunjukkan dan dapat mencapai penurunan berat badan yang signifikan pada pasien dengan obesitas yang mengancam nyawa, ketika sebelumnya upaya konservatif untuk menurunkan berat badan tidak berhasil. Hasil penurunan berat badan radikal mungkin hilangnya serentak sleep apnea. Walau bagaimanapun, rawatan pembedahan obesiti tidak menjamin penghapusan OSAS sepenuhnya. Menurut J.I. Mechanick et al. (2008) dua tahun selepas pembedahan bariatrik, hanya 40% pesakit yang mengalami OSIS sepenuhnya.

Pandangan kami sendiri mengenai prosedur pembedahan untuk membetulkan kegemukan berkaitan dengan pesakit dengan OSAS adalah seperti berikut. Kedua-dua obesiti dan apnea tidur yang teruk menyebabkan risiko bebas dalam sebarang operasi pembedahan. Oleh itu, apabila digabungkan, kemungkinan komplikasi campur tangan pembedahan meningkat lebih banyak lagi. Walaupun pada masa ini terdapat kaedah berkesan dan selamat yang dijamin untuk rawatan bukan pembedahan OSA, untuk menganggap pembedahan bariatrik sebagai kaedah bebas dan adil yang bertujuan untuk merawat apnea tidur obstruktif tidak betul. Lebih-lebih lagi, sejumlah kajian menunjukkan bahawa pembetulan awal gangguan pernafasan semasa tidur, yang berlaku dengan latar belakang obesiti morbid, secara signifikan mengurangkan risiko campur tangan pembedahan berikutnya. Penurunan berat badan pembedahan dapat dianjurkan kepada pesakit individu dengan OSAS dan kegemukan berat sebagai kaedah rawatan alternatif sekiranya penggunaan kaedah lain yang umumnya dikenali, untuk beberapa sebab tidak dapat diterima.

Walaupun idea pembetulan ubat OSA pada mulanya kelihatan menarik dari semua sudut pandang, usaha doktor dan ahli farmakologi berulang kali dilakukan ke arah ini tidak berjaya dan tidak ada ubat yang berkesan. Semasa membincangkan strategi rawatan yang akan datang dengan pesakit OSAS, seseorang harus segera memberitahunya idea tentang sia-sia mana-mana ubat yang kononnya memungkinkan untuk mengobati berdengkur, iklan yang secara berkala terus muncul di media. Sehingga kini, terdapat tiga yang diakui oleh komuniti perubatan yang telah membuktikan keberkesanannya dan telah menerima kaedah yang paling luas untuk merawat apnea tidur. Ini termasuk pembedahan pada saluran pernafasan atas, penggunaan aplikator intraoral dan pengudaraan tanpa invasif semasa tidur. Semua kaedah ini serupa secara konseptual kerana bertujuan untuk memastikan saluran pernafasan atas terbuka semasa tidur..

Alat bantu pembedahan, yang memungkinkan untuk meningkatkan daya tahan saluran pernafasan atas semasa tidur, secara historis telah menjadi taktik terapi pertama yang benar-benar memungkinkan untuk mengurangkan perjalanan OSA atau bahkan sepenuhnya menghilangkan gangguan pernafasan semasa tidur. Pada asalnya W. Kuhlo et al. (1969) dan E. Lugaresi et al. (1970) mengusulkan untuk merawat OSAS melalui trakeostomi, dengan itu memastikan aliran udara ke paru-paru melewati tahap penyumbatan faring yang timbul. Sejak sekian lama, ini adalah satu-satunya rawatan yang berkesan untuk bentuk OSAS yang teruk. Selepas itu, S. Fujita et al. (1981) mengembangkan operasi untuk membetulkan anomali faring pada pesakit dengan OSAS, yang disebut uvulopalatopharyngoplasty. Nampaknya ini adalah alternatif yang lebih lembut untuk trakeostomi pada pesakit dengan apnea tidur yang obstruktif dan bertujuan untuk meningkatkan ruang udara dan patensi faring. Operasi ini merangkumi penyingkiran amandel, jahitan lengkungan palatine dan pemotongan lidah palatine dengan bahagian lelangit lembut. Diterbitkan oleh para penulis, data pertama yang sangat memberangsangkan mengenai keberkesanan tinggi rawatan tersebut berfungsi sebagai dorongan untuk penggunaan kedua-dua uvulopalatopharyngoplasty itu sendiri dan lain-lain, yang serupa, tetapi teknik pembedahan yang kurang trauma, yang berdasarkan pada laser, gelombang radio, kesan sejuk atau kimia pada tisu lembut struktur orofaring. Walau bagaimanapun, dengan cepat menjadi jelas bahawa uvulopalatopharyngoplasty dan variasinya tidak berkesan pada pesakit dengan kegemukan dan OSAS yang teruk, dapat disertai dengan komplikasi serius, dan peningkatan yang dicapai semasa operasi tidak selalu stabil.

Walaupun begitu, kaedah pembedahan saat ini menempati tempat yang kukuh di gudang kaedah yang ada untuk menangani OSA. Lebih-lebih lagi, dalam semua cadangan klinikal moden, ditekankan bahawa campur tangan pembedahan di saluran pernafasan atas hanya berkesan jika pesakit dipilih dengan betul. Sebarang operasi sedemikian harus didahului dengan pemeriksaan menyeluruh terhadap pesakit. Hanya setelah kelainan anatomi saluran pernafasan atas dikenal pasti dan keparahan OSAS diperjelaskan, keputusan individual dibuat mengenai kemungkinan dan sejauh mana campur tangan pembedahan. Berpotensi, operasi seperti itu dapat ditawarkan kepada pesakit dengan bentuk apnea tidur ringan atau sederhana dan tidak ditunjukkan untuk OSAS yang teruk..

Secara berasingan, kita harus memikirkan masalah rawatan pembedahan apnea tidur yang tidak mencukupi. Terdapat banyak institusi perubatan yang menjanjikan hampir semua pesakit yang datang kepada mereka untuk menghilangkan dengkuran setelah operasi pesakit luar yang kecil, dalam kebanyakan kes. Sebenarnya, mereka lebih banyak membantu daripada janji iklan. Lebih-lebih lagi, keadaan mungkin terjadi ketika, sebagai akibat dari perawatan yang tidak memadai, berdengkur benar-benar berkurang, menimbulkan rasa kesejahteraan yang salah pada pasien, sementara gangguan pernafasan semasa tidur tetap tidak berubah.

Lebih-lebih lagi, nampaknya masalah ini bersifat antarabangsa. Oleh itu, dalam salah satu garis panduan mereka mengenai rawatan pembedahan OSAS, pakar dari American Academy of Sleep Medicine (2001) menekankan bahawa laser uvulopalatoplasty harus dikecualikan dari senarai alat bantu pembedahan yang disyorkan untuk rawatan apnea tidur obstruktif. Begitu juga, ini harus dikaitkan dengan prosedur invasif minimum lain di lelangit lembut..

Semasa membincangkan dengan pesakit mengenai kemungkinan pilihan kaedah rawatan pembedahan, perlu ditekankan bahawa tidak seorang pun pakar bedah yang berwibawa dan berhati-hati akan memberikan jaminan yang jelas, akan menetapkan pemeriksaan awal khas, termasuk diagnosis kemungkinan gangguan pernafasan semasa tidur, jika ini belum dilakukan sebelumnya, dan hanya mengenai kemungkinan kejayaan.

Kaedah lain untuk merawat apnea tidur adalah aplikator intraoral - alat mekanikal khas yang mencegah keruntuhan faring semasa tidur dengan mendorong rahang bawah ke depan dan memegang lidah. Teknik ini dirancang untuk pesakit dengan OSAS ringan hingga sederhana. Di negara kita, arah terapi ini tidak popular dan tidak dapat diakses, jadi dalam tinjauan terperinci kita tidak melihat makna praktikal. Saya ingin menyebutkan bahawa semasa penjualan, anda boleh menemui model aplikator intraoral yang siap digunakan. Kami tidak mengesyorkan pesakit kami untuk membeli produk tersebut. Satu-satunya yang betul adalah pemilihan dan pembuatan peranti sedemikian untuk pesakit tertentu oleh doktor gigi yang berkelayakan. Jika tidak, keberkesanan rawatan dengan pengecualian yang jarang berlaku akan rendah.

Pada tahun 1981, C. E. Sullivan mencadangkan penyelesaian revolusioner yang menentukan pengembangan ubat tidur pernafasan selama bertahun-tahun yang akan datang - menggunakan pengudaraan dibantu non-invasif dalam rawatan penyumbatan paru-paru akut dalam keadaan tekanan saluran udara positif. Kaedah itu sendiri, dan dengannya alat itu, disebut CPAP (CPAP - kependekan dari tekanan saluran udara positif berterusan Inggeris). Inti dari rawatan adalah bahawa udara yang disuntik ke saluran pernafasan di bawah tekanan positif berterusan memainkan peranan sebagai bingkai pneumatik yang mencegah getaran dan penutupan faring semasa tidur. Secara luaran, ini ditunjukkan oleh hilangnya dengkuran, dan, sebenarnya, menyebabkan normalisasi pernafasan semasa tidur.

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahawa teknik ini unik dalam menggabungkan kecekapan dan keselamatan yang tinggi. Petunjuk utama untuk memulakan rawatan dengan CPAP adalah OSAS yang teruk. Untuk pesakit seperti ini, ini adalah satu-satunya alternatif yang mencukupi untuk trakeostomi hingga kini, yang, setelah diperkenalkan ke dalam praktik klinikal, terapi CPAP hampir turun dalam sejarah. Di samping itu, kaedah ini dapat dianggap sebagai pilihan rawatan pada pasien dengan apnea tidur yang sederhana atau bahkan dalam kasus ringan dengan adanya keluhan ciri dan berdasarkan pilihan pesakit.

Perlu dijelaskan kepada pesakit bahawa teknik terapi ini bersifat kompensasi, iaitu Ia tidak membawa kepada penyembuhan OSAS, tetapi memungkinkan untuk dikendalikan dengan berkesan dan oleh itu rawatan harus dilakukan secara berkala. Walaupun, idealnya, pesakit harus didorong untuk menggunakan alat CPAP setiap malam dan sepanjang waktu tidur, seperti yang disyorkan oleh D. I. Loube et al. (1999) adalah kebiasaan untuk mempertimbangkan tidur dengan peranti sekurang-kurangnya 4-5 jam setiap malam selama sekurang-kurangnya 5 hari seminggu.

Alat untuk terapi CPAP adalah pemampat mudah alih, yang dikendalikan oleh komputer mini. Pesakit disambungkan ke rangkaian pernafasan menggunakan topeng pelbagai modifikasi - selalunya hanya menutupi hidung, yang terpaku pada wajah dengan bantuan tali elastik khas. Untuk mengeluarkan karbon dioksida yang dihembuskan, kebocoran udara kecil yang berterusan dari topeng dibuat melalui injap khas. Topeng disambungkan ke peranti menggunakan selang udara yang fleksibel. Peranti CPAP moden mudah alih, ringan dan mempunyai tahap kebisingan yang rendah semasa operasi..

Yang penting adalah komponen intelektual kebanyakan peralatan moden. Hari ini, CPAP bukan sahaja memberikan rawatan, tetapi juga mencatat prosesnya. Peranti menyimpan dalam ingatan parameter pernafasan pesakit itu sendiri, nilai tekanan dan kehadiran kebocoran udara, sisa apnea, hipopnea dan berdengkur. Lebih-lebih lagi, banyak alat telah belajar membezakan antara sifat obstruktif dan pusat kejadian pernafasan yang berlaku. Oleh itu, selari dengan fungsi terapi CPAP, nampaknya memainkan peranan monitor pernafasan yang mengawal keberkesanan kerja seseorang.

Pada mulanya, pemilihan tekanan udara yang diperlukan dilakukan secara empirik oleh pakar perubatan, dengan fokus pada hilangnya apnea, hipopnea dan berdengkur. Dan tekanan ini kemudian digunakan sebagai nilai terapeutik tetap. Walau bagaimanapun, tekanan udara yang diperlukan pesakit untuk menghilangkan halangan saluran udara atas tidak tetap dan bergantung pada kedudukan badan, tidur yang mendalam, dan faktor lain. Ini berfungsi sebagai asas untuk penciptaan kelas alat perubatan baru dengan fungsi memilih nilai terapi tekanan udara secara automatik bergantung pada keperluan pesakit - Perangkat Auto-CPAP. Dengan hanya memberikan tekanan yang sangat diperlukan oleh pesakit pada waktu tertentu, alat seperti itu membolehkan anda menggabungkan kecekapan dengan keselesaan rawatan semaksimum mungkin. Pada saat yang sama, dalam sejumlah penelitian ditunjukkan bahwa ketika menentukan tekanan yang diperlukan bagi seorang pasien yang menggunakan perangkat modern dengan penyesuaian automatik, hasil yang diperoleh biasanya serupa dengan yang dicapai selama pemilihan perawatan pada perangkat CPAP non-otomatis dengan penyertaan tenaga perubatan. Auto-CPAP tidak hanya mempermudah pemilihan terapi, tetapi juga membolehkan anda melakukan ini secara rawat jalan. Lebih-lebih lagi, kerana perisian yang ada, peranti itu sendiri secara bersamaan memantau keberkesanan rawatan, dan normalisasi ketepuan oksigen darah dapat dipantau menggunakan oksimetri nadi monitor yang telah kita bincangkan..

Sememangnya, seperti alat perubatan lain, Auto-CPAP tidak universal. Peranti seperti ini tidak digalakkan untuk merawat OSAS pada pesakit dengan kegagalan jantung kongestif, penyakit paru-paru obstruktif yang teruk, kegagalan pernafasan kronik pada latar belakang obesiti morbid. Walaupun begitu, terdapat sebilangan besar pesakit dengan sleep apnea di mana penggunaan alat automatik dalam kombinasi dengan pulse oximeter berpotensi memungkinkan pemilihan rawatan secara rawat jalan..

Kualiti terapi susulan dan toleransi rawatan sangat bergantung pada pemilihan topeng yang betul. Semua topeng dan saluran mempunyai penyambung standard dan oleh itu serasi sepenuhnya antara satu sama lain. Ini membolehkan anda melengkapkan peranti dengan topeng bukan sahaja dari pelbagai jenis dan saiz, tetapi juga dari pengeluar yang berbeza, kerana walaupun sedikit perbezaan reka bentuk dalam beberapa kes menentukan keselesaan subjektif bagi pesakit. Tugasnya adalah memilih yang paling kedap udara ketika bersentuhan dengan wajah dan pada masa yang sama topeng yang sesuai untuk pesakit. Sebilangan besar pesakit lebih suka topeng hidung. Dalam kes ini, anda harus memusatkan perhatian pada ukuran sekecil mungkin, tetapi pastikan ini tidak menimbulkan mampatan hidung dan memburuknya pernafasan hidung. Pemilihan topeng yang betul dan pemasangannya pada wajah harus diperiksa ketika pesakit terjaga, sehingga untuk waktu yang singkat beban tekanan sekitar 10 cm lajur air. Sekiranya sesak dapat dicapai hanya kerana kuat yang kuat, disertai dengan rasa tidak selesa, ketegangan tali pinggang pemasangan, maka model topeng atau ukurannya yang salah dipilih.

Mana-mana alat moden untuk terapi CPAP boleh dilengkapi dengan awalan khas - pelembap yang dipanaskan. Ini membolehkan anda mengawal suhu dan kelembapan udara yang dihirup dan mencegah kekeringan pada nasofaring atau kesesakan hidung yang berlaku pada beberapa pesakit semasa rawatan. Tahap pemanasan air dipilih secara individu dan dapat disesuaikan bergantung pada sensasi subjektif pesakit. Sekiranya pesakit semasa proses rawatan terganggu oleh rasa kering, maka tahap penghidratan tidak mencukupi. Pengumpulan kondensat di topeng, sebaliknya, menunjukkan keperluan untuk mengurangkan tahap pemanasan. Pada pendapat kami, masuk akal untuk menggunakan CPAP dalam kombinasi dengan humidifier secara lalai. Pengalaman kami menunjukkan bahawa walaupun pesakit yang dapat menggunakan alat ini tanpa fungsi pelembapan, ketika menggunakan pelembap, biasanya menyedari bahawa proses rawatan menjadi lebih selesa bagi mereka.

Pemilihan terapi CPAP dimulakan dengan menentukan tekanan udara yang secara subyektif dapat diterima oleh pesakit dan tidak akan mengganggu tidur. Tahap tekanan udara terendah yang terdapat di kebanyakan alat moden untuk terapi CPAP adalah tiang air 4 cm, yang membolehkan anda mengeluarkan karbon dioksida yang dihembus secara berkesan dari rangkaian pernafasan. Bagi kebanyakan pesakit, ini adalah jumlah tekanan udara yang mereka pilih untuk tidur nyenyak. Namun, dalam beberapa kes, lebih kerap - dengan kegemukan yang teruk, dengan sedikit tekanan udara, pesakit mengadu rasa kekurangan udara, dan tekanan permulaan yang mencukupi untuk pesakit tersebut mungkin berakhir dengan sekitar 6-8 cm air.

Semasa tidur, alat ini secara beransur-ansur akan meningkatkan tekanan udara, berusaha untuk menghilangkan penyumbatan saluran pernafasan atas. Akibatnya, tekanan terapi yang berkesan pada beberapa titik boleh melebihi tekanan permulaan sebanyak beberapa kali. Dalam kebanyakan kes, ini tidak menjadi masalah, kerana persepsi subjektif mengenai tekanan udara dalam tidur dan terjaga adalah berbeza. Walau bagaimanapun, sebilangan pesakit dengan OSAS yang teruk memerlukan tekanan terapeutik dalam jumlah yang banyak sehingga merumitkan pernafasan dan mengganggu tidur. Penyelesaian untuk masalah ini dapat diberikan dalam banyak model fungsi CPAP untuk mengurangkan tekanan semasa menghembus nafas. Sekiranya pemilihan terapi CPAP pesakit luar, kami mengesyorkan untuk mengaktifkan pilihan ini secara lalai..

Kadang-kadang setelah memulakan rawatan, bukannya gejala obstruktif obstruktif, apnea tengah dan hipopnea muncul - apnea tidur yang disebut kompleks. Dikatakan bahawa ini mungkin disebabkan oleh proses penghambatan di pusat pernafasan, yang telah lama disesuaikan dengan keadaan hipokemia dan hiperkapnia dan tidak mempunyai waktu untuk membangun kembali setelah pertukaran gas normal. Dalam kes ini, CPAP berteknologi tinggi moden dengan sendirinya akan menentukan bahawa anomali pernafasan yang diperhatikan tepat pada dasarnya. Dalam beberapa kes, gangguan pernafasan pusat seperti itu berlaku secara bebas setelah beberapa malam menjalani rawatan. Sekiranya ini tidak berlaku, maka pesakit ini ditunjukkan algoritma rawatan yang lebih kompleks daripada CPAP dan harus dihantar untuk pemilihan terapi ke pusat somnologi khusus.

Skema tradisional untuk memulakan terapi CPAP melibatkan menentukan parameter rawatan yang diperlukan semalaman. Dan jika hasil pemilihan rawatan awal memuaskan, dan pesakit merancang untuk menggunakan model CPAP automatik di masa depan, maka secara teorinya ini dapat dihentikan.

Sekiranya pesakit dikonfigurasi untuk dirawat dengan alat dengan tekanan tetap, maka hasil malam pertama mungkin tidak mencukupi. Kenyataannya adalah bahawa setelah penghapusan OSAS, pesakit mengalami pemulihan tidur - jika tidurnya tidak normal sebelum rawatan, maka ia menjadi sangat dalam, yang memerlukan tekanan yang lebih tinggi untuk membetulkan apnea. Di samping itu, penurunan berterusan faring semasa tidur membawa kepada trauma kronik dan pembengkakan, yang seterusnya memburukkan lagi kegagalan pernafasan. Selepas beberapa malam, dengan latar belakang rawatan, struktur tidur menormalkan, pembengkakan membran mukus saluran pernafasan atas hilang dan tekanan yang diperlukan untuk pembetulan OSAS mungkin menjadi sedikit kurang.

Tahap peningkatan subjektif dalam kesejahteraan pesakit biasanya berkadar langsung dengan keparahan awal gejala penyakit. Secara semula jadi, semakin besar kesan terapi yang diperoleh, semakin bermotivasi pesakit untuk mendapatkan rawatan lebih lanjut. Sejajar dengan itu, pesakit dengan OSAS yang teruk terus sering menggunakan alat CPAP secara rutin secara rutin, dan penyakit itu sendiri menjadi pengawalnya yang paling dipercayai, gejalanya kembali dengan cukup cepat jika rejimen rawatan yang betul tidak diikuti. Sekiranya gejala pada mulanya ringan atau lemah, sukar untuk meyakinkan pesakit tentang perlunya rawatan secara berterusan, kerana dalam hal ini ketidakselesaan yang dialami pada waktu malam secara subyektif dapat mengatasi potensi keuntungan.

Malangnya, sebilangan besar pesakit akibatnya tidak mematuhi rejimen rawatan yang mencukupi, atau menolaknya sama sekali. Ini boleh disebabkan oleh keengganan untuk dirawat secara berterusan, ketidakselesaan fizikal atau psikologi ketika menggunakan peralatan perubatan, kos relatif tinggi dari alat CPAP. Menurut pemerhatian kami, kepatuhan terbaik berpotensi diharapkan dari pekerja yang berusia lebih dari 50 tahun, dengan pendidikan tinggi, tahap pendapatan tidak lebih rendah daripada rata-rata dan menderita OSAS yang teruk. Walau bagaimanapun, dalam banyak kes sukar untuk meramalkan komitmen jangka panjang pesakit terhadap rawatan dalam praktiknya. Kursus percubaan terapi CPAP di rumah yang berlangsung sekitar 5-7 malam membolehkan pesakit menentukan sikap mereka terhadap prosedur ini dengan lebih baik, dan doktor dapat meramalkan prospek rawatan selanjutnya dengan lebih tepat. Di samping itu, selama ini, anda akhirnya dapat menyesuaikan rejimen rawatan dan menentukan model alat, serta jenis dan ukuran topeng yang akan digunakan pesakit pada masa akan datang, menanamkan keahlian kepadanya dalam menggunakan peralatan perubatan. Hal ini menunjukkan bahawa pendidikan pesakit yang tepat sangat menentukan kepatuhan mereka terhadap rejimen rawatan yang mencukupi..

Oleh kerana kekurangan di negara kita perkhidmatan perlindungan yang sesuai untuk menyediakan pesakit dengan OSAS dengan khidmat nasihat dan pemantauan terapi CPAP di rumah, fungsi-fungsi ini secara automatik diberikan kepada doktor yang hadir. Kos rawatan pesakit luar yang lebih rendah berbanding dengan hospital dan, terutamanya, pusat perubatan khusus, menjadikan penginapan yang lebih lama di bawah pengawasan perubatan dapat diterima dan dibenarkan. Sudah tentu, sumber daya hospital sendiri mungkin tidak mencukupi untuk menyediakan peralatan OSAS kepada setiap pesakit untuk terapi ujian seperti itu, tetapi masalahnya dapat diselesaikan dengan mudah, kerana banyak penjual peralatan perubatan menyediakan penyewa pra-penjualan peralatan CPAP kepada calon pelanggan.

Salah satu masalah yang sering dihadapi pada awal terapi CPAP, kemungkinan yang harus diingat, kerana ini dapat menyebabkan keberkesanan yang tidak mencukupi dan toleransi rawatan yang buruk, adalah kebocoran udara. Akibatnya, alat ini tidak dapat mempertahankan tekanan yang diperlukan di saluran udara, dan algoritma rawatan dilanggar. Dengan pemilihan terapi CPAP pesakit luar, kesukaran tertentu dikaitkan dengan fakta bahawa doktor tidak dapat mengesan kehadiran kebocoran yang ketara dalam masa nyata. Walau bagaimanapun, kerana peranti moden, antara lain, dapat merakam dan menyimpan data mengenai kehadiran dan jumlah kebocoran udara, ini sangat memudahkan analisis dan penafsiran situasi masalah.

Terdapat dua jenis kebocoran - dari topeng dan melalui mulut. Kebocoran dari topeng biasanya terjadi akibat lekapan pada ukuran yang tidak betul atau tidak cukup ketat, yang mudah dihilangkan. Pilihan kebocoran lain untuk merawat topeng hidung yang paling biasa adalah dengan meniup udara melalui mulut. Selalunya ini dikaitkan dengan tahap tekanan terapeutik yang tinggi atau kesukaran yang ketara dalam pernafasan hidung. Dengan kebocoran udara yang ketara melalui mulut, anda boleh mencadangkan agar pesakit cuba mengganti topeng hidung dengan model rotonosovy.

Sekiranya tempoh rawatan pada waktu malam mencukupi, tidak ada kebocoran yang signifikan, gangguan pernafasan semasa tidur telah dihilangkan, dan toleransi terapi CPAP baik, tetapi pesakit masih bimbang tentang mengantuk pada akhir percubaan rawatan, masuk akal untuk menghantarnya ke pusat somnologi khusus untuk mengenal pasti kemungkinan penyakit lain, mampu menyebabkan simptom yang serupa.

Sebagai kesimpulan perbincangan mengenai diagnosis dan rawatan pesakit luar OSAS, saya ingin berkongsi pemerhatian sejarah yang menarik pada pendapat kami. Sehingga awal tahun 90-an abad yang lalu, penggunaan alat diagnostik berdasarkan pulse oximetry telah dianggap oleh rakan sekerja asing kami sebagai salah satu taktik diagnostik yang memenuhi syarat sekiranya terdapat disyaki kehadiran OSA. Kaedah yang dicadangkan oleh C. E. Sullivan untuk merawat apnea tidur dengan menggunakan alat CPAP pada mulanya ditemui dengan keraguan oleh beberapa doktor dan hanya beberapa tahun kemudian dianggap sebagai kaedah pilihan dalam rawatan OSAS. Tetapi kemudian, pada tahun 1993, sebuah laporan oleh Suruhanjaya Nasional Mengenai Gangguan Tidur, yang berjudul "Wake Up America: A Nation's Warning of Sleep Problems," diserahkan kepada Kongres dan US Department of Health. Antara lain, dokumen ini memberi perhatian besar kepada apnea tidur yang menghalangi dan akibatnya bagi pesakit dan masyarakat secara keseluruhan. Akibatnya, Pusat Nasional Penyelidikan Gangguan Tidur telah dibentuk di Amerika Serikat dan Program Gangguan Tidur Nasional telah diadopsi. Ini memberi dorongan kuat untuk pengembangan ubat tidur di Amerika Utara dan Eropah Barat. Dan tidak lama lagi, banyak pakar mulai berbicara dalam arti bahawa oksimetri nadi sahaja tidak boleh digunakan untuk mendiagnosis OSAS, sementara pemantauan kardiorespirasi optimum dari segi perubatan dan ekonomi. Dan sudah pada awal tahun 2000-an, konsep ini mulai aktif secara aktif, yang mana pemantauan kardiorespirasi harus menempati peringkat pemeriksaan primer, dan polisomnografi harus dianggap sebagai standard diagnosis. Perubahan mendasar dalam strategi diagnostik dan terapi ini secara jelas menggambarkan kedua tahap evolusi yang dilakukan oleh ubat tidur di negara-negara ini dan keadaan pembiayaan bidang rawatan kesihatan ini..

Saya ingin berfikir bahawa somnologi Rusia juga hampir meningkat, dan dalam masa terdekat polisomnografi akan menjadi prosedur diagnostik rutin untuk doktor domestik, dan pelantikan terapi CPAP adalah perkara biasa seperti rawatan dengan ubat-ubatan. Tetapi ini pada masa akan datang, dan pesakit dengan OSAS memerlukan rawatan perubatan sekarang. Berkaitan dengan masalah apnea tidur obstruktif, banyak komponen polysomnografi jauh dari selalu diperlukan untuk amalan klinikal setiap hari. Atribut utama diagnosis OSAS adalah penilaian aliran udara hidung atau hidung, oksimetri nadi dan perjalanan pernafasan di dada dan perut. Lebih-lebih lagi, dalam kes berasingan, yang paling mencolok, hanya oksimetri nadi, walaupun dengan tempahan, cukup. OSAS dapat dikenali secara klinikal, dapat diukur, prinsip diagnosis dan rawatannya disusun dan dapat dibuat algoritma.

Untuk berjaya membantu pesakit dengan apnea tidur yang obstruktif, doktor, sebagai permulaan, mesti menyedari masalah ini. Dan seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman kami, walaupun dengan set peralatan perubatan minimum yang diperlukan, adalah mungkin, termasuk secara rawat jalan, untuk mengenal pasti dan merawat sebahagian besar pesakit dengan OSAS di institusi perubatan yang mempunyai profil terapi. Kami menyedari bahawa dalam praktiknya ini tidak selalu berhasil, tetapi barang siapa yang ingin mencapai hasilnya mencari dana, dan siapa yang tidak menginginkannya adalah.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes