Apakah jenis diabetes?

Dalam artikel ini anda akan belajar:

Baru-baru ini, semakin kerap anda dapat mendengar bahawa diabetes adalah wabak abad ke-21, bahawa setiap tahun semakin muda dan semakin banyak orang yang mati akibat akibatnya. Oleh itu, mari kita lihat apa itu diabetes, jenis diabetes apa yang ada, dan bagaimana ia berbeza antara satu sama lain..

Diabetes adalah sekumpulan penyakit, ciri-ciri di antaranya adalah pembuangan air besar dalam jumlah besar.

Apa itu diabetes? Atas sebabnya, diabetes adalah dua jenis: gula, dikaitkan dengan peningkatan kadar glukosa dalam darah, dan diabetes insipidus. Mari kita pertimbangkan dengan lebih terperinci..

Diabetes mellitus adalah penyakit yang berkaitan dengan glukosa darah tinggi kerana pelbagai sebab..

Bergantung pada penyebab diabetes, jenis berikut dibezakan:

  1. Diabetes jenis 1.
  2. Diabetes jenis 2.
  3. Jenis diabetes tertentu.
  4. Kencing manis semasa mengandung.


Pertimbangkan jenis diabetes dan ciri-cirinya.

Diabetes diabetes jenis 1 (bergantung kepada insulin)

Diabetes diabetes jenis 1 berkembang kerana kekurangan insulin dalam badan - hormon yang mengatur metabolisme glukosa. Kekurangan berlaku kerana kerosakan pada sel pankreas oleh sistem imun manusia. Selepas jangkitan, tekanan teruk, pendedahan kepada faktor-faktor buruk, sistem kekebalan tubuh "pecah" dan mula menghasilkan antibodi terhadap selnya sendiri.

Diabetes diabetes jenis 1 berkembang lebih kerap pada usia muda atau kanak-kanak. Penyakit ini bermula dengan tiba-tiba, gejala diabetes diucapkan, tahap glukosa dalam darah sangat tinggi, hingga 30 mmol / l, namun, tanpa insulin, sel-sel tubuh tetap dalam keadaan kelaparan.

Rawatan

Satu-satunya cara untuk merawat diabetes jenis 1 adalah dengan menyuntikkan insulin di bawah kulit. Berkat kemajuan moden, insulin tidak perlu lagi disuntik berkali-kali sehari. Analog insulin yang dikembangkan, yang diberikan dari 1 kali sehari hingga 1 kali dalam 3 hari. Penggunaan pam insulin, yang merupakan alat kecil yang dapat diprogramkan untuk menyuntik insulin secara berterusan sepanjang hari, juga sangat berkesan..

Jenis diabetes mellitus jenis 1 adalah diabetes LADA - diabetes autoimun laten pada orang dewasa. Selalunya keliru dengan diabetes jenis 2.

Diabetes LADA berkembang pada masa dewasa. Walau bagaimanapun, tidak seperti diabetes jenis 2, ia dicirikan oleh penurunan kadar insulin darah dan berat badan normal. Pemeriksaan juga menunjukkan antibodi terhadap sel pankreas yang tidak terdapat pada diabetes jenis 2, tetapi terdapat pada diabetes jenis 1.

Adalah sangat penting untuk membuat diagnosis penyakit ini tepat pada waktunya, kerana rawatannya adalah pemberian insulin. Ubat penurun gula tablet dikontraindikasikan dalam kes ini.

Diabetes diabetes jenis 2 (tidak bergantung kepada insulin)

Pada diabetes jenis 2, insulin pankreas dihasilkan dalam jumlah yang cukup, bahkan berlebihan. Walau bagaimanapun, tisu badan tidak sensitif terhadap tindakannya. Keadaan ini dipanggil ketahanan insulin..

Orang dengan obesiti menderita diabetes jenis ini, setelah berusia 40 tahun, mereka biasanya menderita aterosklerosis dan hipertensi arteri. Penyakit bermula secara beransur-ansur, berlanjutan dengan sebilangan kecil gejala. Tahap glukosa darah cukup tinggi, dan antibodi terhadap sel pankreas tidak dikesan.

Keburukan diabetes jenis 2 adalah kerana jangka masa asimtomatik yang panjang, pesakit pergi ke doktor sangat lewat, ketika 50% daripadanya mengalami komplikasi diabetes. Oleh itu, sangat penting selepas 30 tahun untuk melakukan ujian darah untuk glukosa setiap tahun.

Rawatan

Rawatan untuk diabetes jenis 2 bermula dengan penurunan berat badan dan peningkatan aktiviti fizikal. Langkah-langkah ini mengurangkan ketahanan insulin dan membantu menurunkan kadar glukosa darah, yang cukup untuk beberapa pesakit. Sekiranya perlu, ubat hipoglikemik oral diresepkan, dan pesakit mengambilnya untuk masa yang lama. Dengan penyakit yang semakin buruk, perkembangan komplikasi serius, insulin ditambahkan ke dalam perawatan.

Jenis diabetes tertentu yang lain

Terdapat sekumpulan jenis diabetes yang berkaitan dengan sebab-sebab lain. Pertubuhan Kesihatan Sedunia mengenal pasti jenis berikut:

  • kecacatan genetik dalam fungsi sel pankreas dan tindakan insulin;
  • penyakit pankreas exocrine;
  • endokrinopati;
  • diabetes mellitus yang disebabkan oleh ubat-ubatan atau bahan kimia;
  • jangkitan
  • bentuk diabetes imun yang tidak biasa;
  • sindrom genetik digabungkan dengan diabetes.

Kecacatan genetik pada fungsi sel pankreas dan tindakan insulin

Ini adalah apa yang disebut MODU-diabetes (modi) atau diabetes dewasa pada orang muda. Ia berkembang akibat mutasi pada gen yang bertanggungjawab untuk fungsi normal pankreas dan tindakan insulin.

Orang-orang pada masa kanak-kanak dan remaja jatuh sakit dengan diabetes MODU, yang serupa dengan diabetes jenis 1, namun, penyakit ini menyerupai diabetes jenis 2 (gejala rendah, tidak ada antibodi terhadap pankreas, selalunya diet dan aktiviti fizikal tambahan cukup untuk merawat).

Penyakit pankreas exocrine

Pankreas terdiri daripada 2 jenis sel:

  1. Hormon pembebasan endokrin, salah satunya adalah insulin.
  2. Enzim penghasil jus pankreas eksokrin.

Sel-sel ini terletak bersebelahan. Oleh itu, dengan kekalahan sebahagian organ (radang pankreas, trauma, tumor, dan lain-lain), pengeluaran insulin juga menderita, yang menyebabkan perkembangan diabetes.

Diabetes semacam itu diatasi dengan penggantian fungsi, iaitu dengan pemberian insulin..

Endokrinopati

Dalam beberapa penyakit endokrin, hormon dihasilkan dalam jumlah yang berlebihan (contohnya, hormon pertumbuhan dengan akomegali, tiroksin dengan penyakit Graves, kortisol dengan sindrom Cushing). Hormon ini mempunyai kesan buruk terhadap metabolisme glukosa:

  • meningkatkan glukosa darah;
  • menyebabkan ketahanan insulin;
  • menghalang kesan insulin.

Akibatnya, jenis diabetes tertentu berkembang..

Diabetes disebabkan oleh ubat atau bahan kimia

Telah terbukti bahawa beberapa ubat meningkatkan glukosa darah dan menyebabkan ketahanan insulin, menyumbang kepada perkembangan diabetes. Ini termasuk:

  • asid nikotinik;
  • tiroksin;
  • glukokortikoid;
  • beberapa diuretik;
  • α-interferon;
  • penyekat β (atenolol, bisoprolol, dll.);
  • imunosupresan;
  • Ubat HIV.

Jangkitan

Selalunya, diabetes mula-mula dikesan selepas jangkitan virus. Faktanya adalah bahawa virus boleh merosakkan sel pankreas dan menyebabkan "kerosakan" dalam sistem kekebalan tubuh, memulai proses yang menyerupai perkembangan diabetes jenis 1.

Virus ini merangkumi yang berikut:

  • adenovirus;
  • sitomegalovirus;
  • virus coxsackie B;
  • rubella kongenital;
  • virus gondok (gondok).

Bentuk diabetes imun yang tidak biasa

Jenis diabetes yang sangat jarang disebabkan oleh pembentukan antibodi terhadap insulin dan reseptornya. Reseptor adalah "sasaran" insulin di mana sel merasakan tindakannya. Melanggar proses ini, insulin biasanya tidak dapat menjalankan fungsinya di dalam badan, dan diabetes berkembang.

Sindrom genetik yang berkaitan dengan diabetes

Pada orang yang dilahirkan dengan sindrom genetik (Down, Turner, Kleinfelter syndromes), bersama dengan patologi lain, diabetes juga dijumpai. Ia dikaitkan dengan pengeluaran insulin yang tidak mencukupi, serta tindakannya yang tidak betul..

Kencing manis semasa mengandung

Diabetes diabetes kehamilan berkembang pada wanita semasa kehamilan dan dikaitkan dengan ciri-ciri metabolisme hormon dalam tempoh ini. Ia berlaku, sebagai peraturan, pada separuh kedua kehamilan dan berlanjutan tanpa gejala.

Bahaya diabetes kehamilan terletak pada kenyataan bahawa ia menyebabkan komplikasi yang mempengaruhi perjalanan kehamilan, perkembangan janin dan kesihatan wanita. Polyhydramnios, gestosis yang teruk berkembang lebih kerap, bayi dilahirkan sebelum waktunya, dengan berat badan yang banyak, tetapi organ yang tidak matang dan gangguan pernafasan.

Diabetes jenis ini dapat diubati dengan baik dengan mengikuti diet dan meningkatkan aktiviti fizikal, jarang sekali diperlukan pengambilan ubat insulin. Selepas melahirkan anak, tahap glukosa menormalkan hampir semua wanita. Walau bagaimanapun, kira-kira 50% wanita dengan diabetes mellitus kehamilan mengalami diabetes jenis 1 atau jenis 2 dalam 15 tahun akan datang..

Diabetes insipidus

Diabetes insipidus adalah diabetes yang tidak dikaitkan dengan peningkatan glukosa darah. Ia disebabkan oleh pelanggaran pertukaran vasopressin, hormon yang mengatur pertukaran air di buah pinggang dan menyebabkan vasokonstriksi.

Di bahagian tengah otak kita terdapat kompleks kelenjar kecil - hipotalamus dan kelenjar pituitari. Vasopressin terbentuk di hipotalamus, dan disimpan di kelenjar pituitari. Sekiranya struktur ini rosak (trauma, jangkitan, pembedahan, terapi radiasi), dan dalam kebanyakan kes untuk alasan yang tidak diketahui, terdapat pelanggaran pembentukan atau pelepasan vasopresin.

Dengan penurunan kadar vasopresin dalam darah, seseorang menjadi sangat haus, dia dapat minum hingga 20 liter cairan sehari, dan pengeluaran air kencing yang banyak. Bimbang dengan sakit kepala, berdebar-debar, kulit kering dan membran mukus.

Rawatan

Diabetes mellitus bertindak balas dengan baik terhadap rawatan. Seseorang menerima vasopressin dalam bentuk semburan di hidung atau tablet. Haus dengan cepat, pengeluaran air kencing menormalkan.

Apa itu diabetes? Mekanisme kejadian, gejala, pencegahan

Diabetes mellitus adalah penyakit yang disebabkan terutamanya oleh pengeluaran insulin yang tidak mencukupi oleh alat pulau pankreas atau kerosakan pada beberapa kaitan lain dalam rantai neuroendokrin kompleks yang mengatur metabolisme karbohidrat. Manifestasi penyakit yang paling ketara adalah peningkatan gula darah dan perkumuhan kencing..

Punca penyakit

Diabetes mellitus sering berkembang di bawah pengaruh trauma mental atau fizikal. Dalam beberapa kes, faktor-faktor ini bertindak sebagai primer, yang lain - mereka hanya menyumbang kepada pengenalan diabetes mellitus laten.

Penyebab utama diabetes:

  • Jangkitan akut dan kronik (selesema, tonsilitis, batuk kering, sifilis). Mungkin menjadi penyebab penyakit ini kerana kerosakan toksik berjangkit pada alat pulau, tetapi lebih kerap jangkitan menyumbang kepada pengesanan atau kemerosotan perjalanan penyakit yang ada.
  • Makan berlebihan, terutamanya makanan kaya karbohidrat.
  • Sklerosis Vaskular Pankreas.
  • Faktor keturunan mempunyai kepentingan tertentu dalam perkembangan penyakit ini. Persekitaran sosial yang sihat, walaupun dengan keturunan yang buruk, dapat mencegah perkembangan penyakit ini.

Mekanisme pengembangan diabetes

Patogenesis diabetes sangat kompleks. Peranan utama dalam patogenesis penyakit ini dimainkan oleh ketidakcukupan alat pulau pankreas, namun mekanisme ekstrapankreas juga sangat penting. Pengeluaran insulin yang tidak mencukupi oleh sel beta alat insular pankreas menyebabkan gangguan penggunaan glukosa oleh tisu dan peningkatan pembentukannya dari protein dan lemak. Akibatnya adalah hiperglikemia dan glikosuria..

Kepentingan besar pelanggaran korteks serebrum dalam patogenesis diabetes disahkan oleh kes-kes perkembangan penyakit sejurus selepas trauma mental. Dari faktor extrapancreatic dalam perkembangan diabetes, kelenjar pituitari, kelenjar adrenal, kelenjar tiroid, dan hati adalah penting. Kesan kelenjar pituitari anterior terhadap metabolisme karbohidrat adalah melalui hormon pertumbuhan dan hormon adrenokortikotropik.

Ini adalah genesis diabetes pada penyakit tertentu (acromegaly, sindrom Itsenko-Cushing). Perkembangan diabetes mellitus dengan akomegali disebabkan oleh peningkatan pengeluaran hormon pertumbuhan, yang menyebabkan penipisan fungsi sel beta alat pankreas pulau. Dengan sindrom Itsenko-Cushing, perkembangan diabetes mellitus mungkin disebabkan oleh peningkatan pengeluaran glukokortikoid.

Nilai tertentu dikaitkan dengan hiperadrenalinemia sebagai faktor yang menyumbang kepada kemerosotan keadaan fungsional alat insular. Fungsi tiroid yang meningkat juga boleh berfungsi sebagai faktor tambahan dalam perkembangan diabetes.

Anatomi patologi

Selalunya, perubahan patologi dijumpai di pankreas. Secara makroskopik, besi berkurang dalam jumlah, berkerut akibat perubahan atropik. Pemeriksaan mikroskopik menunjukkan hyalinosis unsur pulau, pembengkakan hidropiknya.

Seiring dengan atrofi dan degenerasi pulau, perubahan regeneratif juga diperhatikan. Perubahan patologi pada kelenjar endokrin lain adalah berubah-ubah. Sclerotic sering dijumpai di jantung dan saluran darah, dan perubahan tuberkulosis pada paru-paru. Hati sering diperbesar dalam jumlah, ia menunjukkan penyusupan lemak dan penurunan tajam dalam kandungan glikogen. Penemuan patologi pada buah pinggang adalah glomerulosklerosis intracapillary.

Kesan diabetes pada buah pinggang

Gejala penyakit

Diabetes mellitus kebanyakannya berkembang secara beransur-ansur. Penyakit ini berlaku pada usia berapa pun, wanita menderita lebih kerap daripada lelaki. Pesakit diabetes mengadu:

  • dahaga (minum hingga 6-10 liter cecair sehari), memaksa mereka bangun pada waktu malam untuk menerima cecair;
  • mulut kering
  • kencing berlebihan dan kerap;
  • penurunan berat badan yang progresif, walaupun selera makan berterusan atau meningkat;
  • kelemahan umum, penurunan prestasi;
  • gatal-gatal kulit yang luar biasa (pelbagai ruam, eksim, bisul muncul;
  • bau aseton dari mulut dan kehadirannya dalam air kencing.
Gejala Diabetes

Kulit wajah pada pesakit diabetes halus, berwarna merah jambu - kerana pengembangan kapilari kulit. Di telapak tangan, telapak kaki, lebih jarang di bahagian badan yang lain, xanthoderma dikesan, disebabkan oleh pengumpulan karotena dalam tisu. Daripada perubahan sistem kardiovaskular, perkembangan aterosklerosis yang agak kerap dan awal harus ditunjukkan. Pelanggaran metabolisme kolesterol pada diabetes dan pengambilan oleh pesakit dalam sebilangan besar makanan kaya lipoid nampaknya memainkan peranan patogenetik dalam perkembangan penyakit ini..

Lesi sklerotik pada arteri di bahagian bawah kaki boleh menyebabkan klaudikasi sekejap-sekejap, dan kemudian menjadi gangren. Pada diabetes mellitus yang teruk, hipotensi sering diperhatikan, terutama pada pesakit muda, yang berkaitan dengan penurunan nada vaskular. Orang tua, pesakit gemuk dengan ketekunan yang hebat mengembangkan sklerosis aorta, sklerosis koronari dengan serangan angina dan perkembangan perubahan fokus pada miokardium.

Dari saluran pernafasan atas kerana keseimbangan air yang negatif, kekeringan selaput lendir sering diperhatikan dengan kecenderungan perkembangan proses keradangan. Pesakit diabetes sering menghidap tuberkulosis paru.

Juga, dengan diabetes, sebahagiannya diperhatikan perubahan dalam sistem pencernaan. Lidah berwarna merah terang, membesar, lembab (bersamaan gastritis), kering (dengan koma diabetes). Selalunya, gingivitis, pyorrhea alveolar, karies gigi progresif berkembang. Jumlah asid hidroklorik bebas dalam kandungan gastrik sering dikurangkan, fungsi pankreas eksokrin biasanya tidak berubah.

Hati dapat membesar dengan ketara, menyakitkan pada palpasi. Hati yang membesar dikaitkan dengan penyusupan lemak, kesesakan, sirosis. Penderita diabetes mempunyai kecenderungan meningkat untuk mengembangkan sistitis dan pyelitis, kerana air kencing yang mengandung gula adalah lingkungan yang baik untuk perkembangan bakteria. Selalunya terdapat albuminuria kecil dan, lebih jarang, silindruria kerana perubahan degeneratif pada epitel tubulus ginjal. Penyakit buah pinggang

Dengan glomerulosklerosis intercapillary atau nefrosklerosis (dalam kes lampiran hipertensi pada diabetes), penurunan kemampuan fungsi ginjal dapat dilihat. Sekiranya nefrosklerosis mematuhi diabetes, perkumuhan gula melalui air kencing dapat berkurang, kerana peningkatan ambang patensi buah pinggang, ada ketidakcocokan tajam antara hiperglikemia tinggi dan glikosuria rendah.

Dari sisi sistem saraf dan ruang mental, pelbagai perubahan diperhatikan. Ini termasuk:

  1. paresthesia pelbagai kawasan badan;
  2. neuralgia;
  3. polyneuritis toksik;
  4. gangguan pseudotubetikal (gaya berjalan tidak selamat, penurunan refleks lutut, reaksi perlahan murid terhadap cahaya, dan lain-lain);
  5. gangguan mental (boleh berlaku dalam bentuk kemurungan dan psikosis, hubungan kausal yang terakhir dengan penyakit yang mendasarinya tidak dikenali secara universal).

Dari sebelah mata, paling kerap menghidap diabetes mellitus:

  1. katarak;
  2. retinitis diabetes (retinopati).

Katarak diabetes biasanya menyerang kedua-dua mata; terapi insulin mempercepat pematangannya. Retinitis diabetes mempunyai jalan yang progresif, diperhatikan dengan ketekunan yang tinggi pada diabetes 10-15 tahun yang lalu, sering digabungkan dengan kerosakan saraf periferal.

Memandangkan gambaran klinikal penyakit dan keberkesanan terapi, adalah kebiasaan untuk membezakan tiga bentuk diabetes:

Sekiranya mungkin untuk menghilangkan glikosuria, hiperglikemia dan mengembalikan kecekapan pesakit dengan cara pemakanan sahaja, maka bentuk penyakit ini diklasifikasikan sebagai paru-paru. Dalam bentuk diabetes yang sederhana, terapi diet-insulin gabungan menghilangkan gejala utama penyakit dan mengembalikan keupayaan kerja pesakit. Diabetes yang teruk merangkumi kes di mana terapi insulin penggantian berterusan dengan rejimen diet tidak menghilangkan risiko komplikasi yang berkaitan dengan gangguan metabolik diabetes.

Komplikasi diabetes yang paling serius dan berbahaya adalah koma diabetes. Faktor-faktor yang mencetuskan perkembangan koma termasuk trauma mental dan fizikal, penyakit berjangkit akut, campur tangan pembedahan, dan lain-lain. Koma diabetes biasanya berlaku dengan gula darah tinggi, tetapi hiperglikemia bukanlah penyebab koma. Perkembangan koma diabetes didasarkan pada pelanggaran tajam metabolisme lemak dengan pengumpulan produk yang kurang teroksidasi (badan keton) dan pergeseran keseimbangan asid-basa ke arah asidosis, yang menyebabkan keracunan badan yang teruk, terutamanya sistem saraf pusat.

Koma diabetes biasanya didahului oleh keadaan yang disebut precomatous, yang dicirikan oleh kelemahan teruk, mengantuk, peningkatan dahaga, kehilangan selera makan, mual, sakit kepala dan pening. Dalam tempoh pra-koma, disebabkan oleh dehidrasi badan yang tajam, penurunan berat badan yang cepat berlaku, di udara yang dihembuskan terdapat bau aseton (menyerupai bau epal yang direndam), dalam aseton urin, asetatetik dan asid beta-hidroksibutyrik, gula dikesan; gula darah biasanya melebihi 300 mg%.

Sekiranya pesakit belum memulakan rawatan, maka semua gejala meningkat, koma diabetes berkembang.
Dengan koma diabetes, ciri wajah adalah kulit yang tajam, kering, mengelupas, bibir pecah-pecah; bola mata adalah hipotonik (lembut apabila disentuh). Nada otot dikurangkan dengan ketara. Nadi kerap, kecil, tekanan darah rendah. Nafas terasa jarang, dalam, berisik (Kussmaul), di udara yang dihembuskan ada bau aseton yang tajam. Lidah kering, kadang-kadang bertindih; muntah sering diperhatikan, yang seterusnya meningkatkan dehidrasi. Jumlah gula dalam darah melebihi 400 mg% dan kadang-kadang boleh mencapai 1000 mg%.

Keadaan alkali darah berkurang kerana ketonemia. Glikosuria dan ketonuria semakin meningkat. Jumlah nitrogen yang tinggal dalam darah meningkat hingga 60 mg% atau lebih. Suhu badan dalam koma diabetes biasanya di bawah 36 ° C. Leukositosis neutrofilik berkembang di darah periferi dengan pergeseran formula ke kiri. Prognosis untuk kaedah terapi moden dalam kebanyakan kes adalah baik sekiranya rawatan bermula pada 12 jam pertama selepas perkembangan koma.

Diagnosis pembezaan

Diagnosis diabetes dengan aduan yang sesuai, glikosuria dan hiperglikemia tidak sukar. Jauh lebih sukar untuk mendiagnosis bentuk diabetes mellitus laten yang berlaku dengan glikosuria yang tidak signifikan, sering berselang, tanpa hiperglikemia puasa.

Dalam kes sedemikian, seseorang harus menyedari gejala kecil diabetes mellitus (gatal-gatal kulit, furunculosis, gingivitis, pyorrhea alveolar, katarak awal) dan, untuk tujuan diagnostik pembezaan, untuk menentukan keluk gula setelah pemuatan glukosa. Glikosuria diperhatikan bukan hanya pada diabetes mellitus, tetapi juga dengan zat gula yang berlebihan (glikosuria makanan), menurunkan ambang patensi buah pinggang untuk gula (glikosuria ginjal), semasa kehamilan (glikosuria hamil).

Dengan glikosuria pencernaan, jumlah gula dalam air kencing sangat kecil (hanya reaksi kualitatif positif atau hanya sepersepuluh peratus ditentukan menggunakan sakarimeter). Dengan asalnya glikosuria, gula darah puasa dan kurva gula normal.

Glikosuria ginjal (diabetes ginjal) diperhatikan dengan penurunan ambang patensi buah pinggang untuk gula (biasanya sesuai dengan gula darah 180 mg%). Pada diabetes buah pinggang, glikosuria tidak mencapai dimensi seperti pada pankreas. Besarnya glikosuria pada diabetes buah pinggang tidak bergantung pada jumlah karbohidrat yang diberikan; gula darah dan kurva gula puasa setelah pemuatan glukosa adalah normal. Jalan diabetes buah pinggang adalah baik.

Glikosuria wanita hamil harus dianggap sebagai salah satu jenis glikosuria buah pinggang. Selepas melahirkan anak, penyakit ini hilang. Dalam beberapa kes, terdapat keperluan untuk melakukan diagnosis pembezaan antara diabetes dan diabetes gangsa (hemochromatosis), yang dicirikan oleh tiga tanda:

  • pigmentasi kulit dari kuning-coklat hingga gangsa kerana pemendapan pigmen yang mengandung zat besi di dalamnya - hemosiderin, serta hemofuscin, melanin;
  • sirosis hati dan pankreas;
  • diabetes mellitus, berkembang pada akhir penyakit pada sekitar 70% kes.

Prognosis penyakit

Prognosis untuk hidup dan kemampuan bekerja banyak bergantung kepada keparahan penyakit, pelbagai komplikasi dan rawatannya. Menurut statistik, setelah pengenalan rawatan insulin, kematian akibat koma hiperglikemik menurun dengan mendadak. Pada masa ini, penyebab kematian yang paling biasa adalah akibat aterosklerosis (infark miokard, trombosis serebrum). Sekiranya terdapat keparahan penyakit yang ringan dan sederhana, pesakit untuk masa yang lama tetap beroperasi jika rejim dan rawatan buruh diatur dengan betul.

Pencegahan

Langkah-langkah pencegahan dikurangkan untuk menghilangkan, jika mungkin, kejutan saraf, makan berlebihan secara umum dan produk gula halus khususnya. Yang sangat penting dalam pencegahan diabetes adalah faktor yang meningkatkan penggunaan karbohidrat, seperti sukan ringan, latihan terapi dan kebersihan umum dengan aktiviti fizikal yang mencukupi.

Sekiranya anda mengalami simptom ini, berjumpa doktor dengan segera. Menyelesaikan masalah pada peringkat awal perkembangan akan membantu meringankan perjalanan rawatan, atau meminimumkannya.

Ciri-ciri perjalanan diabetes

Diabetes mellitus (DM) adalah penyakit metabolik endokrin kronik yang disebabkan oleh kekurangan insulin mutlak atau relatif, yang berkembang akibat kesan gabungan pelbagai faktor endogen (genetik) dan eksogen, dan dicirikan oleh hiperglikemia, kerosakan pada saluran darah, saraf, pelbagai organ dan tisu.

Terdapat dua jenis diabetes mellitus: bergantung kepada insulin (diabetes jenis I) dan tidak bergantung kepada insulin (diabetes jenis II). Diabetes jenis I berkembang lebih kerap pada orang muda, dan jenis II - pada orang tua.

Prevalensi Diabetes mellitus adalah salah satu penyakit yang paling biasa; pada masa ini, dari segi kepentingan perubatan dan sosial, ia menduduki tempat ke-3 setelah penyakit kardiovaskular dan onkologi. Menurut pakar WHO, kekerapan kejadiannya di negara perindustrian rata-rata 4-6% dari jumlah populasi. Setiap tahun angka ini semakin meningkat. Menurut WHO, di dunia terdapat lebih daripada 150 juta pesakit diabetes.

Etiologi dan patogenesis.Pada masa ini, tidak ada keraguan bahawa penyakit ini bersifat polyetiologis, yang terbukti secara klinikal dan eksperimen untuk kedua-dua jenis diabetes.

Diabetes jenis I dicirikan oleh kekurangan insulin yang ketara dan penyakit yang teruk. Pada masa yang sama, mereka terjejas (3 sel pankreas dengan pelanggaran proses pembentukan dan rembesan insulin. Disfungsi sel-P dikaitkan dengan

perkembangan proses virus atau autoimun (insulitis), paling kerap berlaku dengan adanya kecenderungan keturunan.

Pemerhatian menunjukkan bahawa kejadian diabetes meningkat pada awal musim bunga, musim gugur dan musim sejuk, iaitu dalam tempoh kejadian jangkitan virus tertinggi.

Perkembangan diabetes jenis I difasilitasi oleh kehadiran pankreatitis, cholecystopancreatitis; gangguan sistem saraf dan bekalan darah ke organ dalaman; kerosakan toksik pada sel P; pelbagai proses patologi di pankreas (termasuk barah).

Diabetes jenis II lebih kerap berlaku pada orang tua dan tua. Peningkatan keperluan insulin dalam kes ini dikaitkan dengan pengaruh bukan pankreas, iaitu dengan faktor contrainular yang tidak bergantung kepada keadaan fungsi pankreas. Ini termasuk hormon adrenal, glukagon, beberapa hormon hipofisis, kompleks protein-lemak yang beredar dalam darah, dan juga sejumlah ubat. Faktor counterinsular yang disenaraikan meneutralkan, memusnahkan insulin atau melemahkan kesannya pada tisu.

Faktor predisposisi untuk menghidap diabetes adalah: berat badan berlebihan (terutamanya dalam kombinasi dengan aktiviti fizikal yang rendah); keadaan tekanan neuropsikik akut dan kronik; kerja mental yang berpanjangan; penyakit berjangkit; kehamilan; kecederaan, operasi pembedahan; penyakit hati. Alkohol menyumbang kepada perkembangan diabetes dengan mempengaruhi sel P pankreas secara langsung atau merosakkan hati, saluran darah, dan sistem saraf.

Obesiti adalah salah satu faktor risiko utama diabetes jenis II. Ini menyebabkan peningkatan kandungan darah dari komponen metabolisme lemak, pengembangan hipertensi, kelaparan tisu oksigen, peningkatan kebutuhan insulin dan penurunan kepekaan reseptor tisu adiposa terhadapnya. Kejadian diabetes pada orang dengan obesiti adalah 10 kali lebih tinggi daripada yang sihat.

Dalam etiologi diabetes mellitus, tekanan sangat penting. Adalah dipercayai bahawa keadaan tekanan tidak menyebabkan, tetapi hanya mempercepat, pembentukan kedua-dua jenis penyakit, menyebabkan pelanggaran peraturan neurohormonal homeostasis dan status imun.

Patogenesis diabetes adalah kompleks dan pelbagai aspek; ia bergantung pada fungsi pankreas itu sendiri dan juga faktor bukan pankreas. Pertama sekali, metabolisme karbohidrat terganggu. Kerana kekurangan insulin atau sebab-sebab lain, peralihan glukosa ke otot dan tisu adiposa sukar dilakukan, sintesis glikogen di hati berkurang, pembentukan glukosa dari protein ditingkatkan-

Cove dan lemak (glukogenesis). Hasil daripada proses ini, kadar glukosa darah meningkat; ia mula dikeluarkan dalam air kencing, yang biasanya disertai dengan peningkatan kencing secara umum. Ini disebabkan oleh peningkatan tekanan osmotik dan penurunan penyerapan air terbalik di buah pinggang..

Dengan kekurangan insulin dan gangguan metabolik karbohidrat, sintesis lemak dikurangkan dan penguraiannya ditingkatkan, yang menyebabkan peningkatan kandungan asid lemak dalam darah. Lemak disimpan dalam sel-sel tisu hati dan menyebabkan degenerasi lemak secara beransur-ansur. Oleh kerana metabolisme karbohidrat terganggu, produk metabolisme lemak yang kurang teroksidasi (badan keton) terbentuk dalam jumlah yang meningkat, akibatnya keracunan tubuh dengan produk ini dapat berkembang. Dengan air kencing, aseton mula menonjol. Sintesis protein dilemahkan, yang memberi kesan negatif kepada pertumbuhan dan pemulihan tisu.

Penukaran protein menjadi karbohidrat di hati ditingkatkan (neoglucogenesis), kandungan produk peluruhan yang mengandungi nitrogen (urea, dll.) Dalam darah meningkat.

Semua proses ini dipengaruhi bukan hanya oleh kekurangan insulin, tetapi juga oleh bahan aktif biologi lain: hormon kontra-hormon; enzim pemusnah insulin; agen pengikat insulin; sebilangan protein darah; asid lemak.

Dalam perkembangan diabetes, terdapat tiga peringkat, yang tempohnya berbeza: 1) prediabetes; 2) diabetes terpendam - toleransi glukosa terganggu; 3) diabetes secara terang-terangan.

Prediabetes - tempoh hidup sebelum penyakit, keadaan kecenderungan. Sejumlah faktor yang cenderung kepada perkembangan penyakit telah dikenal pasti. Kumpulan risiko termasuk: kembar yang sama di mana salah seorang ibu bapa menghidap diabetes; wanita yang telah melahirkan anak yang hidup dengan berat 4.5 kg atau lebih; wanita dengan glukosuria semasa kehamilan, serta selepas keguguran atau kelahiran anak yang mati; Orang yang menderita kegemukan, aterosklerosis, darah tinggi, gout.

Diabetes laten tidak jelas secara klinikal sebagai peraturan. Ia dicirikan oleh normoglikemia puasa, ketiadaan uria glukosa dan dikesan hanya semasa ujian toleransi glukosa. Pada pesakit, glisemia dapat meningkat pada masa situasi stres, demam, jangkitan, kehamilan, semasa intervensi pembedahan (anestesia).

Diabetes mellitus yang jelas dicirikan oleh gejala yang lebih jelas, manifestasi klinikal, dan penemuan makmal..

Gambaran klinikal. Manifestasi klinikal diabetes disebabkan oleh sifat penyakit, tempohnya, keadaan pampasan, kehadiran gangguan vaskular dan lain-lain dan

komplikasi. Secara konvensional, semua gejala ini dapat dibahagikan kepada dua kumpulan: 1) gejala yang disebabkan oleh dekompensasi penyakit; 2) gejala kerana kehadiran dan keparahan angiopati diabetes, neuropati, patologi lain yang menyulitkan atau bersamaan.

Pampasan diabetes mellitus menunjukkan keadaan umum pesakit yang memuaskan, pemeliharaan kapasiti kerja, pemeliharaan pada tahap tertentu, hampir normal, petunjuk utama metabolisme karbohidrat, lemak dan protein (terutamanya seperti glikemia dan glukosuria). Tahap glukosa dalam darah orang yang sihat berkisar antara 3,5-5,5 mmol / l (60-100 mg per 100 ml darah) ketika perut kosong dan hingga 7,7 mmol / l (140 mg%) pada siang hari setelah makan.

Hiperglikemia dan glukosuria adalah gejala diabetes utama. Walau bagaimanapun, dengan pengambilan gula-gula yang banyak, hiperglikemia makanan jangka pendek dan sementara dapat diperhatikan..

Perkembangan hiperglikemia dan glukosuria menyebabkan keseluruhan kompleks gejala manifestasi klinikal ciri diabetes yang tidak dikompensasi. Tanda-tanda yang paling biasa termasuk: polydipsia (dahaga), polyuria (diuresis lebih daripada 2 - 2.5 l, kadang-kadang 6-10 l), nokturia (pengeluaran air kencing pada waktu malam); kanak-kanak mungkin mengalami enuresis, mulut kering. Selaput lendir kering, dahaga yang luar biasa disebabkan oleh dehidrasi badan, penurunan jumlah plasma yang beredar akibat kehilangan sejumlah besar cairan dalam air kencing.

Polyphagy, ciri permulaan proses, digantikan oleh penurunan selera makan, hingga anoreksia. Dengan peningkatan gangguan metabolik, adynamia progresif diperhatikan, fenomena dyspeptik bergabung. Orientasi katabolik proses metabolik disertai dengan peningkatan kelemahan otot dan umum, kecacatan, dan penurunan proses reparatif. Keterukan gejala ini, kelajuan perkembangannya bergantung pada tahap penyahkompensian penyakit ini. Sebagai tambahan kepada gejala yang berkaitan dengan metabolisme karbohidrat yang terganggu (hiperglikemia dan glukosuria), 45-100% pesakit mengemukakan aduan berkaitan dengan aktiviti sistem kardiovaskular yang merosot, kerosakan saraf, gangguan penglihatan, perubahan fungsi ginjal, otak, sistem saraf - manifestasi pelbagai angioneuropati diabetes.

Penyakit diabetes mellitus yang bergantung kepada insulin (IDDM), terutama pada usia muda, dicirikan oleh permulaan akut dengan dahaga yang progresif, poliuria, polifagus, segera diikuti oleh anoreksia. Walaupun selera makan meningkat, pesakit menurunkan berat badan secara mendadak; mereka mempunyai kelemahan, adynamia, mengantuk. Pada

diagnosis tepat pada waktunya dan ketiadaan terapi yang sesuai, penyakit ini berkembang pesat, dos ketoacy berkembang. Tempoh diabetes yang tidak didiagnosis ini berbeza-beza. Dalam kes-kes akut, ia boleh berlangsung selama beberapa hari, di mana tahap dekompensasi diabetes yang sangat tinggi, koma diabetes, berkembang. Kadar gangguan metabolik bergantung kepada banyak sebab: jangkitan, kecederaan, tekanan dan sebagainya. Lebih kerap, pengampunan tidak lengkap dan terdiri daripada pengurangan dos insulin yang cepat dan ketara setelah bermulanya pampasan yang stabil. Pengampunan lengkap dengan penghapusan insulin secara mutlak lebih jarang berlaku, terutamanya pada lelaki dan kanak-kanak muda (lebih kerap daripada lelaki). Tempoh pengampunan - dari 2 - 3 hingga 6 bulan, kadang-kadang - 2 - 3 tahun.

Diabetes mellitus yang tidak bergantung kepada insulin (NIDDM) dicirikan oleh perkembangan penyakit yang lebih perlahan (terutama pada orang tua). Apabila gambaran klinikal dihapus, penyakit ini berlanjutan tanpa diketahui selama bertahun-tahun dan dikesan secara kebetulan, dengan latar belakang kerosakan vaskular atau saraf diabetes yang sudah berkembang. Keluhan akibat penguraian diabetes tidak begitu ketara, ia boleh menjadi episodik. Rasa haus, poliuria bertambah kuat pada waktu petang, setelah makan, dan hanya dengan latar belakang dekompensasi yang jelas menjadi jelas. Aduan seperti ini disampaikan oleh 20-67% pesakit. Walau bagaimanapun, NIDDM dapat menampakkan dirinya dengan sangat tajam, terutamanya jika ia berlaku dengan latar belakang jangkitan, mabuk, trauma, dll..

Keterukan diabetes yang teruk dibahagikan kepada ringan, sederhana dan teruk.

Dengan bentuk ringan (I darjah), pampasan (normoglikemia dan aglikosuria) dicapai hanya dengan mengikuti diet. Ini biasanya diabetes jenis II..

Pada diabetes sederhana (darjah II), pampasan untuk metabolisme karbohidrat dapat dicapai dengan penggunaan terapi insulin atau agen hipoglikemik oral.

Kencing manis yang teruk (gred III) dicirikan oleh adanya komplikasi lewat yang teruk: mikroangiopati (retinopati proliferatif, nefropati tahap II dan III) dan neuropati.

Komplikasi kardiovaskular pada diabetes adalah salah satu penyebab utama kematian. Mereka boleh dengan lesi utama jantung (infark miokard dan kardiomiopati) atau saluran darah (angiopati).

Rawatan: Pemilihan taktik rawatan bergantung pada jenis diabetes, kursus klinikal, tahap perkembangan penyakit, dll..

Prinsip utama rawatan diabetes adalah normalisasi gangguan metabolik. Kriteria untuk mengimbangi pelanggaran ini adalah aglycosuria dan normalisasi gula darah pada siang hari.

Rawatan diabetes mellitus adalah kompleks, termasuk beberapa komponen: 1) diet; 2) penggunaan dadah; 3) aktiviti fizikal dos; 4) latihan pesakit dalam kaedah kawalan diri; 5) pencegahan dan rawatan komplikasi diabetes yang lewat.

Diet adalah terapi wajib untuk semua bentuk diabetes secara klinikal. Untuk mengelakkan turun naik tajam dalam kandungan glukosa darah, pemakanan pesakit harus pecahan, sekurang-kurangnya 4 kali sehari.

Terapi insulin dilakukan dengan IDDM. Terdapat persiapan insulin jangka pendek, sederhana dan panjang. Sebilangan besar pesakit mengambil ubat jangka panjang, kerana mereka bertindak secara seragam sepanjang hari dan tidak menyebabkan turun naik tajam dalam glukosa darah. Keperluan fisiologi seseorang adalah 40-60 PIECES insulin sehari. Pemantauan berterusan tahap glukosa dalam darah (lengkung glisemik) dan air kencing (profil glukosa-urik) diperlukan.

Pada masa ini, diabetes tidak dapat diubati. Jangka hayat dan keupayaan bekerja pesakit bergantung pada usia, keparahan penyakit dan kaedah rawatan yang tepat.

Pencegahan: Untuk diabetes, langkah pencegahan utama berikut digunakan..

1. Lengkapkan pemakanan dengan pengambilan karbohidrat yang mudah dicerna dengan sederhana dan lebih baik. Seperti yang ditunjukkan oleh kajian beberapa tahun kebelakangan ini, pembatasan dalam diet anak-anak susu lembu diperlukan, yang menyumbang kepada perkembangan diabetes.

2. Gaya hidup aktif dengan aktiviti fizikal sederhana harian.

3. Pengerasan badan untuk meningkatkan daya tahan terhadap selsema.

4. Mengekalkan berat badan normal.

5. Kajian metabolisme karbohidrat setelah penyakit berjangkit, keadaan tekanan yang teruk, semasa kehamilan, dll..

6. Susulan dan pemeriksaan yang sistematik.
Pencegahan diabetes sekunder bertujuan untuk memberi amaran mengenai-

perkembangan penyakit dan kemungkinan komplikasi. Langkah-langkah pencegahan sekunder merangkumi, pertama sekali, semua langkah pencegahan utama yang disenaraikan di atas, dan juga langkah-langkah khas berikut.

1. Makanan seimbang dengan larangan karbohidrat yang mudah dicerna, yang membolehkan anda mengekalkan berat badan yang normal.

2. Aktiviti fizikal yang mencukupi (dengan mengambil kira usia dan keadaan).

3. Sekiranya terapi diet tidak berkesan, gunakan agen hipoglikemik oral oral dalam dos yang kecil (sekiranya tidak terdapat kontraindikasi).

Apa itu diabetes?

Diabetes mellitus (DM) adalah sekumpulan gangguan metabolisme metabolisme karbohidrat, yang disebabkan oleh ketahanan insulin atau kekurangan insulin (mutlak atau relatif), yang menyebabkan hiperglikemia kronik.

Sejarah diabetes bermula pada milenium kedua SM. Sudah pada masa itu, doktor dapat mengenalinya, tetapi bagaimana cara mengatasinya tidak diketahui. Semua kemungkinan penyebab diabetes disyaki, tetapi tidak ada nama yang diberikan untuk penyakit ini. Dalam jangka masa 30 hingga 90 tahun era kita, setelah banyak pengamatan, terungkap bahawa penyakit ini disertai oleh pengeluaran air kencing yang banyak. Oleh itu, secara kolektif disebut diabetes. Dan hanya pada tahun 1771, saintis mendapati bahawa kencing pesakit diabetes mempunyai rasa manis. Ini melengkapkan nama penyakit dengan awalan "gula".

Insulin dan gula darah tinggi

Insulin adalah hormon peptida yang dihasilkan oleh sel beta pankreas. Ia dianggap sebagai hormon anabolik utama dalam badan. Insulin terlibat dalam metabolisme di hampir semua tisu, tetapi khususnya - ia mendorong penyerapan dan penggunaan karbohidrat (terutama glukosa). Sekiranya pankreas menghasilkan sedikit insulin atau sel-sel tubuh kehilangan kepekaan terhadapnya, ini akan menyebabkan peningkatan gula dalam darah.

Dalam metabolisme, glukosa sangat penting untuk membekalkan tisu badan dengan tenaga, dan juga untuk pernafasan pada tahap sel. Walau bagaimanapun, kenaikan atau penurunan jangka panjang kandungannya dalam darah membawa akibat serius yang mengancam kehidupan dan kesihatan manusia. Oleh itu, doktor menyedari pentingnya ujian gula.

Pengelasan

Terdapat beberapa jenis penyakit ini, tetapi diabetes jenis 1 dan jenis 2 adalah yang paling biasa. Pada akhir 2016, jumlah pesakit diabetes di Rusia berjumlah 4.348 juta orang (2.97% daripada populasi Persekutuan Rusia), di mana 92% (4 juta) dengan diabetes jenis 2, 6% (255 ribu) dengan jenis 1 dan 2 % (75 ribu) jenis diabetes yang lain.

Jenis diabetes:

  • Diabetes jenis 1. Penyakit ini dicirikan oleh kekurangan produksi insulin sepenuhnya, kerana kematian sel beta pankreas. Ini adalah diabetes yang bergantung kepada insulin..
  • Diabetes jenis 2. Pankreas menghasilkan jumlah insulin yang mencukupi, namun struktur sel tidak membenarkan glukosa keluar dari darah di dalamnya. Ini adalah diabetes yang tidak bergantung kepada insulin..
  • Gestasional. Selalunya pada wanita hamil terdapat lebihan gula dalam darah. Plasenta menyuburkan janin semasa perkembangannya di rahim. Hormon yang melalui plasenta membantu ini. Walau bagaimanapun, mereka mengganggu pengambilan insulin, menurunkan produktiviti. Diabetes kehamilan bermula apabila tubuh wanita hamil tidak dapat mengembangkan dan memproses semua insulin yang diperlukan untuk perkembangan janin..
  • Mellitus diabetes simptomatik (atau sekunder) berlaku pada 15% kes pada pesakit dengan pankreatitis akut.
  • Diabetes mellitus, disebabkan oleh kekurangan zat makanan, iaitu, rendah protein dan lemak jenuh, terutama terjadi pada orang pada usia muda, dari 20 hingga 35 tahun.

Terdapat juga perkara seperti prediabetes. Ia dicirikan oleh kadar gula darah di atas normal, tetapi tidak cukup tinggi untuk dipanggil diabetes. Kehadiran prediabetes meningkatkan risiko diabetes jenis 2.

Punca Diabetes

Walaupun semua jenis diabetes dikaitkan dengan gula darah tinggi, mereka mempunyai sebab yang berbeza..

Diabetes jenis 1

Diabetes jenis 1 adalah penyakit autoimun (dikaitkan dengan kerosakan fungsi sistem imun). Sistem kekebalan tubuh menyerang dan memusnahkan sel pankreas yang menghasilkan insulin. Masih belum diketahui apa yang menyebabkan serangan ini. Penyakit ini biasanya berkembang pada kanak-kanak dan remaja, tetapi juga boleh berlaku pada orang dewasa.

Penyebab yang paling ketara adalah penyakit pada usia dini - campak rubella, hepatitis, cacar air, beguk dan lain-lain. Di samping itu, kecenderungan keturunan untuk diabetes memainkan peranan penting..

Terlepas dari alasannya, hasilnya adalah satu - badan tidak dapat memproses glukosa secara penuh. Dalam bentuknya yang murni dan dalam jumlah yang banyak, ia beredar dalam lingkaran peredaran darah, menyebabkan bahaya kepada seluruh tubuh.

Diabetes jenis 2

Diabetes jenis 2 adalah bentuk diabetes yang paling biasa disebabkan oleh kombinasi faktor yang meningkatkan gula darah. Ini berdasarkan ketahanan insulin, suatu keadaan di mana tindakan insulin terganggu, terutama pada otot, tisu adiposa dan sel hati. Untuk mengimbangi kecacatan ini, lebih banyak insulin dihasilkan di dalam badan. Lama kelamaan, pankreas tidak dapat mengeluarkan insulin yang mencukupi untuk mengekalkan gula darah yang normal.

Penyebab utama diabetes jenis 2 adalah keturunan, tidak aktif, dan, sebagai akibatnya, kegemukan. Gabungan faktor yang membawa kepada penyakit ini juga termasuk:

  • Tahap glukagon lebih tinggi daripada yang diperlukan. Ini menyebabkan pelepasan glukosa berlebihan dari hati ke dalam darah..
  • Pecahan insulin yang cepat di hati.
  • Penyakit autoimun. Pembiakan sel pembunuh yang kerjanya bertujuan memusnahkan reseptor insulin.
  • Dengan pemberian suplemen makanan dengan selenium secara sistematik, ada juga kemungkinan pembentukan diabetes jenis 2.
  • Kesan toksik alkohol pada pankreas.

Gejala

Diabetes jenis 1 dan jenis 2 agak serupa, tetapi masih terdapat beberapa perbezaan gejala..

Gejala Diabetes Jenis 1

Perkembangan diabetes mellitus jenis 1 yang bergantung kepada insulin berlaku dengan sangat cepat, kadang-kadang tiba-tiba.

  • Simptomologi yang paling ketara dikaitkan dengan poliuria. Kanak-kanak dan remaja membuang air kecil lebih kerap kerana tekanan osmotik berlaku kerana peningkatan glukosa darah.
  • Mereka melihat rasa dahaga, kerana banyak air keluar dengan air kencing.
  • Kelaparan berterusan - disebabkan oleh metabolisme yang terganggu.
  • Menurunkan berat badan dengan peningkatan selera makan.
  • Kekeringan kulit.
  • Kelemahan otot.
  • Bau aseton dalam air kencing.
  • Keradangan dan gatal kemaluan.
  • Sakit kepala yang kerap.
  • Penyakit kulit kulat.
  • Gangguan penglihatan.
  • Kebas anggota badan.
  • Pada kanak-kanak - kerencatan pertumbuhan.

Gejala Diabetes Jenis 2

Lebih biasa, bagaimanapun, lebih sukar untuk didiagnosis, kerana dicirikan oleh ekspresi gejala yang lemah:

  • Dahaga, rasa mulut kering. Pesakit minum sehingga lima liter air setiap hari.
  • Gatal pada mukosa genital, penyembuhan luka yang berpanjangan dan bahkan luka kecil.
  • Kerap membuang air kecil.
  • Rasa keletihan berterusan, mengantuk.
  • Keadaan kelemahan, kegelisahan.
  • Penambahan berat badan, kegemukan di perut dan pinggul.
  • Hujung jari kesemutan, kebas tangan, kekejangan kaki.
  • Sakit anggota badan.
  • Pada lelaki, potensi menurun.
  • Selalunya tekanan darah meningkat.
  • Kegelapan dan pengetatan kulit sering berlaku di kawasan tertentu di badan, terutama di kawasan lipatan kulit.

Oleh kerana semua gejala ini cukup lambat, diagnosis sering dibuat kepada pesakit seperti itu secara tidak sengaja, ketika lulus ujian air kencing.

Komplikasi

Gula darah tinggi merosakkan organ dan tisu di seluruh badan. Semakin tinggi gula darah anda dan semakin lama anda menghidapinya, semakin tinggi risiko komplikasi. Berikut adalah beberapa angka: dari 50 hingga 70% dari semua amputasi di dunia disebabkan oleh komplikasi diabetes, pesakit diabetes 4-6 kali lebih mungkin menghidap barah.

Kemungkinan komplikasi dengan kedua-dua jenis diabetes:

  • Penyempitan lumen saluran darah, termasuk arteri besar.
  • Penyakit kardiovaskular - IHD, serangan jantung, trombosis.
  • Neuropati - menurunkan ambang kesakitan, sakit di kaki dan lengan.
  • Mengelupas sel-sel lapisan permukaan kulit akibat dehidrasi kulit.
  • Penglihatan menurun sehingga buta.
  • Nefropati - fungsi buah pinggang terjejas.
  • Kaki diabetes - luka bernanah dengan nekrosis tisu lembut.
  • Lesi kulat pada phalanx kuku.
  • Penyakit vaskular di bahagian bawah kaki.
  • Koma.

Ini hanya sebahagian kecil dari penyakit berbahaya yang disebabkan oleh kelewatan diagnosis atau ketiadaannya (atau terapi yang tidak betul). Untuk pencegahan penyakit baru terhadap diabetes mellitus, perlu selalu mengambil ubat yang ditetapkan dan memantau gula darah.

Diagnosis

Kaedah berikut digunakan untuk mendiagnosis diabetes:

  • Periksa komposisi darah untuk glukosa. Sekiranya tahap glukosa darah 7 mmol / L dan lebih tinggi (sebelum sarapan) atau 11 mmol / L dan lebih tinggi (pada bila-bila masa) - ini menunjukkan diabetes.
  • Uji toleransi terhadap glukosa. Sebelum makan pagi, mereka minum 75 g glukosa yang dicairkan dalam 300 ml air, setelah itu mereka menjalankan kajian makmal.
  • Periksa air kencing untuk mengetahui adanya glukosa dan badan keton.
  • Jumlah hemoglobin glycated ditentukan; pada pesakit diabetes, jumlah HbA1C meningkat dengan ketara (6.5 atau lebih). Dengan tahapnya, anda dapat menentukan penunjuk glukosa apa yang dimiliki seseorang selama 3 bulan terakhir. Analisis ini sesuai kerana anda dapat menderma darah pada bila-bila masa, bukan hanya pada waktu perut kosong, tanpa berpuasa sebelumnya. Sekiranya diabetes tidak didiagnosis, dan analisis HbA1C memberikan peningkatan bilangan, ini adalah kesempatan untuk menjalani pemeriksaan tambahan.
  • Kehadiran insulin ditentukan dalam darah, yang memungkinkan untuk menilai pankreas. Protein C-peptide - tanda rembesan insulin, memungkinkan untuk mengenal pasti tahap prestasi pankreas. Pada diabetes jenis 1, kadarnya dikurangkan dengan ketara. Pada diabetes jenis 2, jumlah protein adalah normal atau sedikit berlebihan. Apabila diabetes mellitus dikesan untuk semua jenis orang yang sakit, mereka didaftarkan dengan pakar di tempat kediaman.

Rawatan

Ramai orang bertanya apakah penyakit ini harus dirawat, kerana diabetes tidak dapat disembuhkan. Ya, saintis belum mencipta ubat yang dapat menyembuhkan seseorang sepenuhnya. Tetapi harus difahami bahawa tugas utama dalam rawatan adalah menjaga kadar gula dalam batas normal. Dan ada ubat yang mencegah diabetes menjadi lebih teruk.

Pembangunan diet

Gula dan produk yang mengandungi gula, alkohol dalam bentuk apa pun tidak termasuk dalam makanan. Makan makanan kecil, lima kali sehari. Makanan terakhir tidak lewat dari 19 jam. Perhatian khusus diberikan kepada produk yang mengandungi karbohidrat. Perhatikan dengan teliti pembungkusan produk yang dibeli - semakin sedikit karbohidrat, semakin baik.

Pakar pemakanan menyusun jadual yang menunjukkan berat produk makanan dan kandungan dalam produk ini yang disebut unit roti XE. Konsep ini bersyarat, diperkenalkan untuk memudahkan pengiraan karbohidrat dalam makanan. Satu XE sama dengan kira-kira 12 gram karbohidrat, yang meningkatkan gula darah sebanyak 2.8 mmol / liter. Menggunakan jumlah gula ini memerlukan dua unit insulin. Norma harian bagi pesakit diabetes adalah 18-27 XE. Mereka diagihkan secara merata lebih dari lima hidangan.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes