Hipotiroidisme

Hipotiroidisme adalah penyakit sistem endokrin yang dicirikan oleh kekurangan hormon tiroid. Hormon ini mengatur metabolisme, mempengaruhi latar belakang emosi, daya tahan tubuh terhadap tekanan dan tekanan..

Kekurangan hormon tiroid boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius: mengganggu fungsi jantung dan ginjal, menyebabkan kegemukan, mengurangkan imuniti, dan menyebabkan kemandulan. Hipotiroidisme paling kerap muncul pada masa dewasa, terutamanya pada wanita. Perkembangan proses yang perlahan adalah sebab utama pengesanan penyakit yang lambat. Pesakit jarang mementingkan gejala awal seperti kelesuan, apatis, atau kelupaan, yang mengaitkannya dengan kerja berlebihan dan kekurangan vitamin..

Walaupun fakta bahawa diagnosis makmal hipotiroidisme tidak sukar, kebanyakan pesakit berjumpa doktor yang sudah berada di tahap perkembangan komplikasi yang memerlukan rawatan tambahan. Hipotiroidisme yang teruk disebut myxedema. Anda boleh menghindarinya dengan pengambilan ubat hormon sintetik tepat pada masanya. Dos mereka dipilih oleh ahli endokrinologi berdasarkan ujian makmal.

Penyakit hempedu, hipotiroidisme, myxedema.

Manifestasi klinikal hipotiroidisme banyak bergantung pada keparahan kekurangan hormon dan agak pelbagai. Prosesnya berkembang dengan perlahan dan memakan masa beberapa tahun. Sekiranya tidak dirawat, keadaannya mungkin bertambah buruk. Dalam kes yang teruk dan maju, koma berkembang (koma myxedema).

Hipotiroidisme ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • kelesuan dan apatis;
  • kelemahan otot dan sakit otot;
  • kekejangan dan kesakitan pada sendi;
  • kulit pucat dan kering;
  • bengkak
  • kerapuhan kuku dan rambut;
  • kolesterol tinggi;
  • kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan;
  • hipersensitiviti terhadap sejuk, sejuk.

Maklumat umum mengenai penyakit ini

Kelenjar tiroid adalah salah satu kelenjar terpenting dari sistem endokrin. Ia terletak di bahagian depan leher dan terdiri dari dua lobus, yang berbentuk sayap rama-rama merangkumi trakea. Hormon yang dihasilkan oleh kelenjar tiroid, tiroksin (tetraiodothyronine, atau T4) dan triiodothyronine (T3), terlibat dalam pengaturan hampir semua proses metabolik di dalam badan. Iodin diperlukan untuk pembentukannya..

Pengambilan yodium yang tidak mencukupi dengan makanan adalah salah satu penyebab utama hipotiroidisme. Perkara ini biasa berlaku di negara di mana makanan laut rendah..

Antara sebab lain, terdapat:

  • penyakit tiroid autoimun (tiroiditis autoimun Hashimoto);
  • operasi sebelumnya pada kelenjar tiroid;
  • terapi radiasi;
  • mengambil ubat tertentu yang mempunyai kesan toksik pada kelenjar tiroid.

Sebab yang jarang berlaku termasuk:

  • perkembangan kongenital kelenjar tiroid dan kelenjar pituitari;
  • toksikosis teruk dan hipoksia wanita hamil.

Untuk menentukan punca kekurangan hormon tiroid, seorang ahli endokrinologi perlu menjalani pemeriksaan menyeluruh..

Hormon tiroid terlibat dalam pengaturan metabolisme lemak dan karbohidrat, sehingga mempengaruhi berat badan, memberikan termoregulasi tubuh dan bahkan mempengaruhi kadar jantung. Kekurangan atau kelebihan hormon tiroid dapat mengubah penampilan seseorang, tingkah laku dan latar belakang emosinya dengan ketara.

Hormon tiroid ketiga, calcitonin, mengatur kadar kalsium darah.

Tiroksin dan triiodothyronine disintesis oleh kelenjar tiroid di bawah pengaruh kelenjar pituitari hormon perangsang tiroid, yang terletak di pangkal otak dan merupakan pengatur utama kelenjar tiroid. Satu isyarat untuk pengeluaran hormon perangsang tiroid adalah penurunan kadar T3 dan T4 dalam darah. Dengan cara ini, hubungan kimia antara kelenjar endokrin dicapai. Pelanggaran hubungan ini boleh menyebabkan fungsi tiroid yang tidak mencukupi dan hipotiroidisme sekunder..

Terdapat hipotiroidisme tersier. Ia berlaku dengan fungsi hipotalamus yang tidak mencukupi - pusat peraturan endokrin seluruh organisma yang terletak di otak.

Siapa yang berisiko?

  • Wanita berumur lebih dari 50 tahun.
  • Orang yang tinggal di kawasan dengan kekurangan yodium.
  • Penduduk kawasan dengan latar belakang radiasi yang meningkat, serta terdedah kepada pencemaran radionuklida.
  • Orang yang menderita penyakit autoimun atau mempunyai saudara dekat dengan patologi ini.
  • Sebelum ini dikendalikan kerana patologi tiroid.
  • Dirawat dengan ubat iodin radioaktif atau menjalani terapi radiasi pada leher.

Diagnosis hipotiroidisme agak mudah dan terdiri dalam menentukan tahap hormon tiroid. Kesukaran yang ketara mungkin timbul dalam mengenal pasti penyebab hipotiroidisme, terutamanya jenis kedua dan ketiga.

  • Kiraan darah lengkap (tanpa jumlah sel darah putih dan ESR). Penyerapan zat besi yang terganggu adalah salah satu manifestasi hipotiroidisme. Ujian darah umum mungkin menunjukkan tahap hemoglobin rendah dengan bilangan sel darah merah yang normal atau berkurang (anemia).
  • Ujian darah biokimia menggambarkan kesan pelanggaran metabolisme garam air dan lemak. Dengan hipotiroidisme yang teruk, kadar natrium dapat menurun, kadar kreatinin dapat meningkat, dan dalam beberapa kes, enzim hati.

Ujian hormon tiroid rendah

  • Hormon perangsang tiroid (TSH) adalah hormon hipofisis. Tahapnya yang meningkat mungkin menunjukkan penurunan fungsi tiroid. Hasil diambil kira di bawah fungsi hipofisis normal. Sekiranya tahap rendah TSH dan hormon tiroid dikesan secara serentak dalam darah, hipotiroidisme sekunder boleh disyaki..
  • Triiodothyronine total dan bebas (T3). Mengurangkan T3 bebas dalam jumlah darah.
  • Tiroksin total dan bebas (T4). Tahap hormon ini dalam hipotiroidisme juga berkurang..
  • Protein pengikat tiroksin (pengambilan t). Ujian ini dirancang untuk mengesan protein yang mengangkut hormon tiroid ke organ dan tisu. Peratusan protein pengangkutan bebas dan terikat dapat ditentukan dalam kajian makmal. Dalam hipotiroidisme, ia cenderung kepada protein bebas (tidak berkaitan dengan hormon).
  • Kolesterol serum. Hipotiroidisme dicirikan oleh peningkatan kepekatan kolesterol..

Untuk mengecualikan sifat hipotiroidisme autoimun, ujian dilakukan untuk:

  • ATTG - antibodi terhadap tiroglobulin - protein yang menjadi asas pengeluaran hormon tiroid;
  • ATTPO - antibodi terhadap peroksidase tiroid - protein yang hanya terdapat pada sel tiroid; tahap antibodi ini dalam penyakit autoimun dapat ditingkatkan.

Jumlah pemeriksaan tambahan ditentukan oleh doktor yang hadir dalam setiap kes.

  • Pemeriksaan ultrabunyi kelenjar tiroid membolehkan anda menilai ukuran dan struktur kelenjar, untuk mengenal pasti pembentukan fokus di dalamnya.
  • Kajian radioisotop menunjukkan kemampuan kelenjar untuk mengumpulkan iodin, ukuran kelenjar, kehadiran lesi volumetrik.
  • Biopsi tusukan - kajian komposisi selular, dengan lesi nodular - kecuali sifat malignan.
  • Elektrokardiogram. Pada peringkat akhir hipotiroidisme, terdapat perubahan dalam ECG.
  • X-ray dada - mendedahkan peningkatan ukuran jantung.

Rawatan untuk hipotiroidisme melibatkan pengambilan ubat yang mengandungi hormon tiroid sintetik. Dos yang diperlukan dipilih oleh ahli endokrinologi, berdasarkan tahap hormon dalam darah. Apabila sifat hipotiroidisme autoimun disahkan, penyakit yang mendasari akan dirawat.

Asas pencegahan hipotiroidisme adalah penambahan kekurangan yodium dalam badan: makan garam dan makanan laut beryodium.

Ujian yang Disyorkan

  • Antibodi kepada reseptor TSH (anti-pTTG)
  • Antibodi terhadap thyroglobulin (antiTG)
  • Antibodi terhadap peroksidase tiroid (anti-TPO)
  • Serum Calcitonin
  • Thyroglobulin
  • Hormon perangsang tiroid (TSH)
  • Bebas tiroksin (percuma T4)
  • Tiroksin biasa (T4)
  • Jumlah triiodothyronine (T3)
  • Triiodothyronine percuma (T3 percuma)
  • Kolesterol - Lipoprotein Berkepadatan Tinggi (HDL)
  • Kolesterol - Lipoprotein Berkepadatan Rendah (LDL)
  • Kolesterol total

Gejala hipotiroidisme pada wanita, rawatan kelenjar tiroid

Dalam artikel ini anda akan belajar:

Gangguan tiroid adalah masalah kesihatan yang agak biasa. Menurut hasil kajian, kira-kira 12% populasi yang berlainan usia mengalami gangguan kelenjar tiroid.

Selain itu, ditentukan bahawa wanita berkemungkinan 8 kali lebih banyak menghadapi masalah ini daripada lelaki. Juga, risiko penyakit meningkat dengan usia..

Fungsi utama hormon tiroid: pengaktifan proses pengeluaran tenaga, penstabilan metabolisme dalam badan.

Dengan peningkatan atau penurunan tahap hormon ini, masalah timbul. Oleh itu, hipotiroidisme - akibat kekurangan - melambatkan tindak balas kimia dalam badan, mengurangkan keupayaan untuk tumbuh dan menjana semula badan.

Konsep hipotiroidisme

Kelenjar tiroid adalah kelenjar kecil dalam bentuk rama-rama, yang terletak di hadapan trakea. Sekiranya anda meletakkan jari anda di sepanjang tepi epal Adam dan meneguk, anda dapat merasakan bagaimana jari anda meluncur di bawah jari. Tubuh ini mengeluarkan hormon tiroid, yang mengawal pertumbuhan dan metabolisme hampir setiap bahagian badan..

Kelenjar pituitari, kelenjar kecil di tengah kepala, mengawal fisiologi dan melepaskan hormon perangsang tiroid (TSH). TSH adalah isyarat kepada kelenjar tiroid untuk mengaktifkan hormon tiroid (tiroid).

Kadang-kadang tahap hormon perangsang tiroid meningkat, tetapi kelenjar tiroid tidak dapat melepaskan lebih banyak hormon tiroid. Keadaan ini dikenali sebagai hipotiroidisme primer, disertai dengan perubahan ukuran kelenjar tiroid. Dalam kes lain, TSH menurun, dan kelenjar tiroid tidak menerima isyarat untuk menukar bahan aktifnya. Ini dipanggil hipotiroidisme sekunder..

"Tahap hormon tiroid rendah" atau hipotiroidisme disertai dengan pelbagai gejala. Artikel ini akan membantu anda mengenali gejala ini..

Jenis patologi dan faktor kejadiannya

Hasil kajian jangka panjang, pakar dapat mengklasifikasikan patologi ini dengan jelas bergantung kepada asalnya. Jadi, mereka membezakan:

  • Hipotiroidisme primer, yang berlaku akibat proses patologi yang berlaku di kelenjar tiroid;
  • hipotiroidisme sekunder, yang berkembang akibat kerosakan pada kelenjar pituitari atau hipotalamus.

Hipotiroidisme primer

Ia dicirikan oleh kerosakan pada kelenjar tiroid itu sendiri. Memandangkan asalnya, terdapat dua jenisnya:

  • Kongenital, yang dikesan secara langsung pada bayi baru lahir; penyebab patologi ini, sebagai peraturan, adalah kehadiran myxedema pada ibu semasa kehamilan;
  • diperoleh, berkembang akibat pendedahan kepada pelbagai faktor buruk pada tubuh manusia.

Hipotiroidisme kongenital

Ia disebabkan oleh aplasia atau hipoplasia kelenjar tiroid pada anak kecil, yang dalam kebanyakan kes disertai oleh kelewatan dalam perkembangan fizikal dan mental (cretinism).

Jenis penyakit yang paling kerap didiagnosis pada 96-98% daripada semua kes. Faktor penyebab perkembangan hipotiroidisme yang diperoleh adalah:

  • penyakit keradangan pelbagai alam;
  • kekurangan yodium di kawasan endemik gondok;
  • tiroiditis autoimun Hashimoto;
  • kehadiran pembentukan tumor, sarcoidosis;
  • eksisi kelenjar tiroid;
  • rawatan dengan persediaan iodin radioaktif;
  • pengambilan estrogen, androgen;
  • menjalankan radioterapi, terapi radiasi;
  • pendedahan kepada ubat-ubatan tertentu (sulfonamides, glukokortikoid);
  • pembedahan tiroid.

Hipotiroidisme sekunder

Ia berkembang kerana perkembangan lesi keradangan atau traumatik pada hipofisis atau hipotalamus, yang mengawal aktiviti kelenjar tiroid. Jenis hipotiroidisme sekunder dapat dikesan jika:

  • Jumlah hormon pertumbuhan yang berlebihan;
  • patologi hipofisis;
  • dengan kepupusan fungsi seksual (hipogonadisme).

Pakar membezakan apa yang disebut hipotiroidisme subklinikal kelenjar tiroid, apabila penyakit ini tidak mempunyai gejala yang jelas dan boleh berlaku dalam bentuk laten (laten). Jenis penyakit ini agak jarang berlaku - hanya dalam 10-20% kes, dan merupakan ciri khas wanita selepas usia 50 tahun.

Seiring dengan subklinikal, terdapat hipotiroidisme yang nyata, ketika penyakit ini berkembang pesat, dengan klinis yang nyata pada tahap awal.

Gejala dan tanda

1) Rasa lemah atau letih

Tanda hipotiroidisme yang paling biasa adalah perasaan lemah badan. Ini dijelaskan oleh fakta bahawa hormon tiroid mengawal keseimbangan tenaga, mempengaruhi perasaan berjaga-jaga dan tidur. Sebagai contoh, pada haiwan hibernasi, terdapat tahap hormon yang rendah, yang menentukan tidur mereka yang berpanjangan.

Dalam satu kajian, 138 orang dewasa dengan hipotiroidisme mengalami keletihan luaran, penurunan prestasi. Selain itu, mereka melaporkan kurangnya motivasi dan perasaan keletihan psikologi. Walaupun tidur yang lena dan rehat yang panjang, subjek tidak berasa rehat. Dalam kajian lain, 50% orang dengan hipotiroidisme merasa selalu letih, dan 42% dengan penyakit ini mengalami peningkatan kitaran tidur.

2) Penambahan berat badan

Salah satu "loceng" berikut sekiranya berlaku penyakit adalah kenaikan berat badan yang tidak masuk akal.

Orang-orang yang mempunyai fungsi tiroid rendah tidak hanya bergerak, mereka juga menghantar isyarat ke hati, otot dan tisu adiposa mereka untuk menahan kalori.

Apabila tahap hormon berada di bawah normal, tubuh mengubah kadar metabolisme, beralih ke "mod" yang lain. Daripada membakar kalori secara aktif untuk pertumbuhan dan pertumbuhan semula sel, tubuh menyimpannya. Hasilnya, tubuh menyimpan lebih banyak kalori sebagai lemak. Dan kenaikan berat badan berlaku dalam kes walaupun pengambilan makanan tetap tidak berubah..

Dalam kajian yang dilakukan pada orang yang mempunyai hipotiroidisme, kenaikan berat badan rata-rata 7-14 kg per tahun telah diperhatikan sejak diagnosis mereka.

Semasa menaikkan berat badan, anda harus terlebih dahulu memikirkan apakah gaya hidup dan tabiat buruk telah mempengaruhinya. Sekiranya berat badan meningkat, walaupun terdapat pemakanan dan senaman yang betul, ada baiknya memaklumkan kepada doktor anda. Ini dapat menjadi "loceng" kepada kenyataan bahawa perubahan negatif terjadi di dalam badan..

3) Rasa sejuk

Haba dihasilkan dengan membakar kalori dalam badan. Walau bagaimanapun, dalam kes hipotiroidisme, kadar metabolisme menurun, mengurangkan haba yang dihasilkan.

Di samping itu, hormon tiroid "meningkatkan tahap" lemak coklat, yang menghasilkan panas. Ini memainkan peranan penting dalam menjaga panas badan dalam iklim yang sejuk, tetapi kekurangan hormon tiroid menghalangnya daripada melakukan tugasnya. Itulah sebabnya dengan penyakit seperti itu, seseorang mungkin mengalami menggigil.

Kira-kira 40% orang dengan hipotiroidisme merasa lebih sensitif terhadap selesema daripada orang yang sihat.

4) Kesakitan dan kelemahan akut pada sendi dan otot

Penurunan hormon tiroid mengubah metabolisme, dan untuk mendapatkan tenaga yang diperlukan, tubuh mula memusnahkan otot, yang menyebabkan katabolisme. Semasa katabolisme, kekuatan otot menurun, dan ini menyebabkan perasaan lemah. Kemusnahan tisu otot juga menyebabkan kesakitan..

Dari semasa ke semasa kita semua berasa lemah. Walau bagaimanapun, orang yang mempunyai tahap tiroid rendah dua kali lebih mungkin mengalami kesakitan berbanding dengan orang yang sihat. Di samping itu, kekejangan otot berlaku pada 34% orang dengan keadaan ini..

Kajian terhadap 35 individu dengan hipotiroidisme menunjukkan bahawa mengambil hormon sintetik - levothyroxine, menormalkan kekuatan otot dan mengurangkan kesakitan, berbanding dengan ketiadaan rawatan. Kajian lain menunjukkan peningkatan keadaan fizikal sebanyak 25% di antara subjek yang menerima terapi hormon.

Kelemahan dan kesakitan adalah normal setelah melakukan aktiviti fizikal yang sengit. Walaupun begitu, apabila tanda-tanda ini muncul, dan terutama ketika penguatannya tanpa sebab, anda harus berjumpa doktor.

5) keguguran rambut

Kelenjar tiroid mempengaruhi folikel rambut dengan kuat, kerana folikel mengandungi sel stem, yang mempunyai jangka hayat yang pendek dan pertumbuhan semula yang cepat. Penurunan tahap hormon menghentikan pemulihan sel, yang menyebabkan keguguran rambut. Masalah ini hilang setelah pemulihan tahap hormon..

Dalam satu kajian, didapati bahawa sekitar 25-30% pesakit yang mengunjungi trichologist mempunyai hormon tiroid yang rendah. Kadarnya meningkat kepada 40% pada orang berusia lebih dari 40 tahun. Di samping itu, kajian lain menunjukkan bahawa hipotiroidisme menyebabkan "rambut kasar" pada 10% orang dengan hormon tiroid rendah.

Perlu difikirkan mengenai hipotiroidisme dengan perubahan struktur rambut yang tidak dijangka, keguguran, kekeringan mereka. Sudah tentu, ada faktor lain yang mempengaruhi rambut, tetapi hanya seorang doktor yang dapat mengetahui apa yang menyebabkan penyakit ini dan memberikan bantuan yang diperlukan.

6) Kerengsaan dan kekeringan kulit

Sel kulit, seperti folikel rambut, mempunyai kemampuan tinggi untuk tumbuh semula. Tetapi mereka lebih sensitif terhadap perubahan tahap hormon tiroid..

Apabila kitaran pemulihan normal kulit rosak, memerlukan lebih banyak masa untuk kembali ke keadaan semula jadi. Lapisan luar kulit - epidermis - diperbaharui dengan lebih perlahan, terkumpul kerosakan. Juga, sel kulit mati terkelupas lebih teruk, yang menyebabkan kerengsaan dan kekeringan.

Satu kajian mendapati bahawa 74% orang dengan hormon tiroid rendah melaporkan kulit kering. Walau bagaimanapun, 50% pesakit dengan tahap hormon normal juga melaporkan masalah kulit yang timbul kerana sebab lain. Oleh kerana itu, tidak mustahil untuk menentukan sama ada masalah tiroid menyebabkan pengelupasan dan kekeringan..

Walau bagaimanapun, 50% orang dengan hipotiroidisme melaporkan bahawa keadaan kulit mereka bertambah buruk sepanjang tahun lalu. Perubahan yang tidak dapat dijelaskan oleh alergi atau penggunaan makanan baru mungkin merupakan tanda masalah tiroid..

Akhirnya, tahap hormon yang rendah dapat disebabkan oleh penyakit autoimun, yang mempunyai kesan negatif pada kulit, menyebabkan pembengkakan dan kemerahan, yang dikenali sebagai myxedema. Myxedema dengan hipotiroidisme lebih biasa daripada hanya kulit kering atau jengkel.

7) Rasa tertekan atau tertekan

Hipotiroidisme sering menyebabkan kemurungan. Tidak ada penjelasan untuk faktor ini hari ini, kemungkinan besar ini disebabkan oleh gangguan mental, penurunan tenaga dan kesihatan yang buruk.

64% wanita dan 57% lelaki dengan tahap hormon rendah melaporkan kemurungan. Peratusan yang sama dari kedua-duanya mengalami kegelisahan..

Dalam satu kajian, pengambilan hormon tiroid berbanding plasebo menghilangkan kemurungan pada pesakit dengan hipotiroidisme sederhana. Kajian lain mengenai wanita muda dengan penurunan hormon tiroid yang sedikit menunjukkan peningkatan mood murung, yang juga dikaitkan dengan ketidakpuasan dengan kehidupan seks mereka..

Selain itu, turun naik hormon postpartum dapat menyebabkan hipotiroidisme dan, sebagai akibatnya, kemurungan postpartum.

8) Kerosakan ingatan dan penurunan kepekatan

Banyak pesakit dengan hipotiroidisme mempunyai “nebula” mental dan penurunan konsentrasi..

Dalam satu kajian, 22% orang dengan tahap hormon tiroid yang rendah menggambarkan sejumlah kesukaran untuk dihitung setiap hari, 36% telah menghalang reaksi, dan 39% melaporkan gangguan ingatan. Dalam kajian lain, 14 wanita dan lelaki dengan hipotiroidisme mengalami kesukaran untuk menghafal isyarat lisan..

Sebab-sebab ini belum difahami sepenuhnya, tetapi kesukaran untuk mengingat dihilangkan dengan terapi hormon.

Kemerosotan ingatan atau kepekatan mungkin terjadi pada setiap orang, tetapi jika tiba-tiba atau berpanjangan, ia boleh menjadi "loceng" hipotiroidisme.

9) Pergerakan usus yang sukar

Hipotiroidisme Mempengaruhi Usus.

Menurut satu kajian, 17% orang dengan tahap hormon tiroid yang rendah mengalami sembelit, berbanding dengan 10% orang dengan tahap normal. Dalam kajian lain, 20% orang dengan penyakit ini mengatakan bahawa masalah sembelit semakin teruk, berbanding dengan 6% orang dengan kadar hormon normal..

Walaupun sembelit adalah keluhan yang biasa terjadi pada pesakit dengan hipotiroidisme, jarang sekali sembelit adalah satu-satunya gejala yang paling teruk..

10) Haid yang berat atau tidak teratur

Pendarahan haid yang tidak teratur dan teruk dikaitkan dengan hipotiroidisme..

Satu kajian mendapati bahawa kira-kira 40% wanita dengan hormon tiroid rendah mengalami ketidakteraturan haid atau pendarahan berat sepanjang tahun lalu, berbanding dengan 26% wanita dengan tahap normal. Dalam kajian lain, 30% wanita dengan gangguan haid didiagnosis menderita hipotiroidisme setelah gejala lain yang menyebabkan mereka diuji..

Hormon tiroid bersentuhan dengan hormon lain yang mengawal haid anda, dan tahap tidak normalnya dapat mengganggu fungsi normalnya. Di samping itu, kelenjar secara langsung mempengaruhi ovari dan rahim..

Namun, ada sebab lain yang boleh mempengaruhi kitaran haid yang tidak teratur dan berat..

Langkah-langkah diagnostik

Sekiranya terdapat tanda-tanda penyakit ini, perlu mengunjungi ahli endokrinologi yang akan melakukan pemeriksaan klinikal dengan pelantikan langkah-langkah diagnostik berikutnya, yang meliputi:

  • Ujian darah untuk kehadiran hormon tiroid dan kepekatannya dalam serum;
  • ujian darah makmal untuk mengesan hormon perangsang tiroid kelenjar pituitari untuk mengenal pasti sifat hipotiroidisme: nilai TSH rendah menunjukkan perkembangan hipotiroidisme sekunder, dan nilai tinggi menunjukkan perkembangan hipotiroidisme primer;
  • scintigraphy, yang menentukan kemampuan kelenjar tiroid untuk menangkap yodium dan menghasilkan hormonnya sendiri;
  • penentuan kepekatan antibodi terhadap thyropyroxidase (AT-TPO), dan juga thyroglobulin (AT-TG); nilai penunjuk yang tinggi menunjukkan sifat penyakit autoimun;
  • Otak MPT dan radiografi akan membantu menghilangkan kemungkinan terjadinya hipotiroidisme sekunder (hipofisis) dan tersier (hipotalamus);
  • Ultrasound kelenjar tiroid akan membantu mengesan kehadiran atau, sebaliknya, ketiadaan tumor atau nod, kerana hipotiroidisme kelenjar tiroid dapat berkembang.

Diagnosis pembezaan hipotiroidisme kongenital dilakukan menggunakan pemeriksaan neonatal, yang dilakukan dalam keadaan klinikal 4-5 hari setelah kelahiran bayi.

Rawatan

Beberapa dekad yang lalu, tidak ada ubat yang berkesan. Penyakit ini mengalami jangka hayat yang teruk, myxedema adalah pilihan yang cukup umum untuk perkembangan patologi pada wanita. Sekiranya kekurangan tiroid berkembang dalam tempoh perkembangan janin, kretinisme sering didiagnosis, yang, tanpa rawatan yang mencukupi, berubah menjadi kebodohan.

Pada masa ini, bentuk hipotiroidisme yang melampau direkodkan agak jarang..

Manifestasi kekurangan tiroid biasanya dikesan pada peringkat awal penyakit dan diperbaiki dengan terapi penggantian hormon. Tugas doktor adalah memilih dos ubat yang optimum: L-tiroksin, Thyrecomb dan analognya.

Rawatan hipotiroidisme pada wanita bermula dengan dos minimum, secara beransur-ansur meningkatkan dos. Apabila keadaan kesihatan bertambah baik (dengan toleransi ubat yang normal), dos hormon meningkat sehingga gejala hilang sepenuhnya. Tetapi walaupun semasa menghilangkan tanda-tanda penyakit ini, terapi tidak berhenti. Pendedahan kepada ubat penggantian hormon boleh sepanjang hayat. Sekiranya rawatan dimulakan tepat pada waktunya dan pesakit mentolerir ubat dengan baik, keupayaan pesakit tetap ada.

Terdapat pilihan rawatan pembedahan. Semasa operasi, sebahagian kelenjar tiroid dikeluarkan. Selepas pembedahan, terapi penggantian hormon juga ditetapkan..

Pesakit diberi nutrisi terapeutik, dengan peningkatan secara beransur-ansur dalam jumlah vitamin dan mineral, jumlah makanan protein, serta mengehadkan pengambilan lemak dan karbohidrat, mengurangkan nilai tenaga dari jumlah makanan harian yang diambil.

Produk yang mengandungi karbohidrat yang mudah dicerna (muffin, gula-gula, lemak sayuran dan haiwan) tidak termasuk dalam makanan, dan produk dengan kandungan karbohidrat kompleks, serat sayur-sayuran, serta makanan yang kaya dengan protein sayuran dan haiwan ditambahkan. Oleh kerana hipotiroidisme kelenjar tiroid disertai dengan edema, pesakit diberi diet rendah garam, serta sekatan pengambilan cecair. Sekiranya terdapat sembelit, diet termasuk:

  • Jus semula jadi: bit, epal, lobak merah;
  • buah kering: buah ara, prun;
  • produk susu yang diperam satu hari - yogurt, kefir.

Dalam bentuk penyakit yang rumit obesiti, pesakit diberi diet khas No. 8, yang mempunyai nilai tenaga yang rendah - hingga 1800 kcal. Mematuhi diet sangat memudahkan keadaan pesakit dan memendekkan masa rawatan..

Kesimpulannya

Hipotiroidisme atau penurunan fungsi tiroid adalah gangguan yang agak biasa..

Penyakit ini boleh menyebabkan banyak gejala, seperti keletihan, kenaikan berat badan, dan rasa sejuk. Ia juga boleh menyebabkan masalah pada rambut, kulit, otot, ingatan, atau suasana hati..

Penting untuk diperhatikan bahawa tidak ada masalah yang unik untuk hipotiroidisme..

Walau bagaimanapun, jika terdapat gabungan beberapa gejala ini, atau jika mereka baru-baru ini muncul atau meningkat, anda harus berjumpa doktor untuk memutuskan sama ada mengambil ujian untuk hipotiroidisme.

Nasib baik, penyakit ini biasanya dapat diubati dengan ubat yang murah..

Sekiranya tahap hormon tiroid rendah, rawatan sederhana dapat meningkatkan kualiti hidup anda..

Hipotiroidisme

Hipotiroidisme adalah keadaan patologi badan yang disebabkan oleh kekurangan hormon tiroid.

Dia mempunyai banyak gejala, yang sangat tidak spesifik, kerana hormon tiroid terlibat dalam pengaturan aktiviti hampir semua organ dan sistem manusia. Hipotiroidisme boleh berlaku secara diam-diam, tanpa menunjukkan gejala sama sekali, dan dapat diucapkan sehingga menyebabkan koma pada pesakit. Hipotiroidisme lebih kerap berlaku pada wanita, terutama orang tua.

Dalam kes ini, hipotiroidisme adalah salah satu gangguan endokrin yang paling biasa. Pertama sekali, harus difahami bahawa keadaan ini bukan penyakit yang berasingan. Ini adalah sindrom klinikal yang berkembang akibat kekurangan hormon tiroid (hormon tiroid - tiroksin T4 dan triiodothyronine T3). Dan terdapat banyak penyakit yang menyebabkan berlakunya hipotiroidisme, dan ini tidak semestinya penyakit tiroid.

Apa ini?

Hypothyroidism adalah penyakit yang disebabkan oleh rembesan hormon yang tidak mencukupi oleh kelenjar tiroid. Terdapat hipotiroidisme primer, sekunder dan tersier.

Hipotiroidisme primer berkembang dengan kerosakan pada kelenjar tiroid dan disertai dengan peningkatan tahap hormon perangsang tiroid - TSH. Hipotiroidisme sekunder berlaku dengan kerosakan pada bahagian otak yang khas - sistem hipotalamus-hipofisis - dengan rembesan hormon perangsang tiroid yang tidak mencukupi dan penurunan fungsi tiroid seterusnya. Hipotiroidisme tersier berkembang dengan kerosakan pada hipotalamus.

Umur hipotiroidisme yang berlaku lebih tua daripada 40 tahun. Jantina yang Berlaku - Perempuan.

Punca

Terdapat hipotiroidisme primer dan sekunder:

  • Pada hipotiroidisme primer, penurunan pengeluaran hormon tiroid dikaitkan dengan proses patologi pada kelenjar itu sendiri..
  • Hipotiroidisme sekunder disebabkan oleh proses patologi dalam sistem hipotalamus-hipofisis yang mengawal kelenjar tiroid.

Dalam beberapa kes, genesis hipotiroidisme tetap tidak jelas (hipotiroidisme idiopatik).

Terdapat beberapa cara untuk mengembangkan hipotiroidisme primer:

  • Alterasional (merosakkan) - kerosakan langsung pada tisu kelenjar tiroid dari sisi sistem imun, kecederaan, radiasi, ubat, suhu, parasit dan kesan berbahaya lain pada organ adalah mungkin.
  • Kekurangan yodium - pengambilan yodium yang tidak mencukupi dalam tubuh tidak membenarkan kelenjar tiroid yang berfungsi normal untuk menghasilkan jumlah hormon yang diperlukan, kerana yodium adalah sebahagian daripada formula kimia hormon tiroid.

Hipotiroidisme primer boleh:

Hipotiroidisme kongenital berlaku semasa ketiadaan atau kekurangan kelenjar tiroid; dalam kes ini, tidak ada hormon tiroid sama sekali, atau kelenjar yang kurang berkembang tidak menghasilkan cukup. Terdapat kecacatan keturunan enzim yang terlibat dalam sintesis hormon tiroid, sementara pengambilan yodium oleh kelenjar tiroid terganggu.

Hipotiroidisme primer yang diperoleh berlaku selepas operasi membuang kelenjar tiroid, apabila terdedah kepada radiasi dari persekitaran atau ketika radiasi terkena organ leher, rawatan dengan ubat-ubatan yodium radioaktif, setelah penyakit radang kelenjar tiroid, atau di bawah pengaruh ubat-ubatan tertentu (persiapan litium, hormon korteks adrenal, iodida, overdosis vitamin A), dengan berlakunya penyakit tumor kelenjar tiroid. Ini juga termasuk gondok endemik, disertai dengan penurunan fungsi tiroid.

Sebab perkembangan hipotiroidisme sekunder adalah penyakit pituitari atau hipotalamus.

Kerosakan atau kekurangan fungsi struktur yang mengawal aktiviti kelenjar tiroid (hipofisis dan hipotalamus) boleh mengubah keadaannya - mengurangkan aktiviti berfungsi.

Tanda-tanda pertama

Tanda-tanda utama hipotiroidisme adalah:

  • kelemahan
  • mengantuk
  • keletihan
  • memperlahankan pertuturan dan pemikiran
  • rasa sejuk yang berterusan kerana penurunan metabolisme
  • bengkak pada muka dan bengkak pada bahagian ekstrem yang disebabkan oleh pengumpulan bahan lendir dalam tisu
  • perubahan gangguan suara dan pendengaran akibat pembengkakan laring, lidah dan telinga tengah dalam kes yang teruk
  • kenaikan berat badan, yang mencerminkan penurunan kadar metabolisme, namun, peningkatan yang signifikan tidak terjadi, kerana selera makan berkurang
  • kecenderungan untuk menurunkan tekanan darah
  • loya, kembung perut, sembelit
  • keguguran rambut, kekeringan dan kerapuhan, kadang-kadang kekuningan kulit
  • penyelewengan haid pada wanita.

Gejala

Hormon tiroid, seperti yang dinyatakan di atas, terlibat dalam pelaksanaan banyak fungsi tubuh, oleh itu, dengan penurunan kinerjanya, gangguan dari banyak organ diperhatikan. Gejala pertama dan paling khas adalah pembesaran kelenjar dalam ukuran.

Perubahan dalam badan dengan hipotiroidisme:

  1. Terdapat sejumlah gangguan gastrointestinal: penurunan selera makan, mual, perut kembung (peningkatan pembentukan gas di dalam usus), penurunan nada otot usus dan saluran empedu menyebabkan genangan hempedu di pundi kencing dan menyumbang kepada pembentukan batu, kadang-kadang menyebabkan penyumbatan usus;
  2. Terdapat penurunan rembesan cecair oleh buah pinggang. Nada saluran kencing berkurang menyokong jangkitan.
  3. Bagi pesakit dengan hipotiroidisme, gangguan sistem saraf adalah ciri dalam bentuk kelesuan, penurunan kecerdasan, mengantuk pada siang hari dan tidak dapat tidur pada waktu malam, perlambatan ucapan, kemurungan, peningkatan kerengsaan dan kegelisahan, dan gangguan memori. Terdapat juga pelanggaran kepekaan, terutamanya anggota badan, neuralgia (radang saraf), disertai dengan sakit otot.
  4. Lesi tulang tidak biasa untuk orang dewasa. Pada kanak-kanak, ia dapat menampakkan diri dalam bentuk kelewatan pertumbuhan rangka dan pemendekan anggota badan. Pesakit dari semua peringkat umur mengalami keletihan otot, kadang-kadang sakit sendi.
  5. Kulit sejuk, tebal, bengkak, penyakit kuning sering diperhatikan, sering di telapak tangan dalam bentuk bintik, perubahan yang berkaitan dengan usia dipercepat. Penurunan rembesan kelenjar sebum dan peluh. Kerapuhan kuku. Rambut kering, rapuh, tebal.
  6. Wajah pucat, bengkak, masky (penipisan ekspresi wajah). Dari sisi mata terdapat: ptosis (prolaps kelopak mata atas) dan pembengkakan kelopak mata. Kehilangan rambut pada bahagian luar alis ketiga. Pembengkakan pita suara dan lidah menyebabkan pertuturan perlahan, kabur, nada suara menurun dan kasar. Lidah membesar dan lekukan dan penyok kelihatan di permukaan lateralnya..
  7. Gejala sistem kardiovaskular dimanifestasikan dalam bentuk penurunan tekanan darah (hipotensi), penurunan kadar jantung (bradikardia), sesak nafas, bertambah buruk walaupun dengan sedikit tekanan fizikal, rasa tidak selesa dan sakit di jantung dan di belakang sternum.
  8. Dalam sistem pernafasan diperhatikan: penurunan ventilasi paru-paru (hypoventilation), yang disebabkan oleh kekurangan oksigen dan peningkatan karbon dioksida. Pesakit dengan hipotiroidisme terdedah kepada bronkitis, radang paru-paru (pneumonia), yang dicirikan oleh perjalanan lambat, berlarutan, kadang-kadang tanpa reaksi suhu.
  9. Pada 60-70% pesakit, gangguan darah diperhatikan. Terdapat penurunan penyerapan zat besi dan vitamin B12 di saluran gastrointestinal, yang menyebabkan perkembangan "anemia tiriogenik" (khas hanya untuk lesi kelenjar tiroid), mungkin terdapat sedikit penurunan gula darah kerana penyerapan glukosa yang lambat.
  10. Dorongan seks menurun (libido), kemungkinan kemandulan.
  11. Walaupun kekurangan selera makan pada pesakit, kenaikan berat badan sering diperhatikan (tetapi kegemukan tidak khas), keperluan untuk vitamin berkurang. Sebilangan besar pesakit dicirikan oleh suhu badan rendah (hipotermia).

Hipotiroidisme kongenital: gejala

Hipotiroidisme kongenital adalah penyakit kronik, yang mana ia dicirikan oleh pelanggaran fungsi kelenjar tiroid pada bayi yang baru lahir sambil mengurangkan tahap hormon yang dihasilkan oleh kelenjar tiroid dalam darah mereka. Hipotiroidisme, gejala pada bayi baru lahir di mana ia dapat muncul di bawah pengaruh pelbagai sebab, mulai dari jangkitan hingga mutasi genetik, dll., Menampakkan dirinya, pertama sekali, dalam kelewatan perkembangan, yang berlaku untuk perkembangan fizikal dan mental. Di samping itu, penyakit ini juga dicirikan oleh penutupan fontanel pada anak-anak, kekeringan koi dan gigi yang lewat.

Menurut statistik hipotiroidisme kongenital, ini relevan dalam 1-2 kes daripada 5000 bayi. Di samping itu, didapati bahawa hipotiroidisme kongenital paling sering didiagnosis pada kanak-kanak perempuan, dan data dalam kes ini menunjukkan bahawa pada kanak-kanak lelaki penyakit ini didiagnosis dua kali lebih sedikit.

Kelenjar tiroid bertindak sebagai organ yang mendorong perkembangan dan pertumbuhan anak yang harmoni, dan kesannya sangat penting untuk kerangka dan sistem saraf. Hipotiroidisme kongenital dicirikan oleh penurunan pengeluaran hormon oleh kelenjar tiroid, yang, seperti yang kita perhatikan sebelumnya, menimbulkan penghambatan serius dalam perkembangan fizikal dan mental bayi.

Sebagai alasan yang menimbulkan hipotiroidisme, gejala pada kanak-kanak yang akan kita pertimbangkan di bawah, pilihan berikut diserlahkan:

  • Keturunan. Sebilangan besar hipotiroidisme kongenital berkembang kerana pelanggaran pembentukan organ tiroid sebelum bayi dilahirkan, iaitu, semasa perkembangan janin, yang disebabkan oleh mutasi yang ditentukan secara genetik.
  • Patologi pembentukan hormon di kelenjar tiroid. Sebab ini disebabkan oleh, misalnya, sel tiroid kehilangan kepekaannya terhadap yodium, kerana proses pengangkutan bahan yang diperlukan untuk penghasilan hormon terjejas, serta disebabkan oleh gangguan dalam proses metabolik yang berkaitan dengan yodium, dll..
  • Kerosakan sebenar pada hipotalamus. Patologi ini menunjukkan hipotiroidisme sekunder, sementara hipotalamus bertindak sebagai pusat sistem saraf, yang mana memastikan fungsi organ kelenjar tiroid, serta jenis kelenjar endokrin lain dalam tubuh dapat dipastikan. Dengan latar belakang kerosakan pada hipotalamus, bentuk gangguan endokrin yang teruk juga sering berlaku.
  • Berkurangnya kepekaan (atau daya tahan) terhadap hormon tiroid. Selalunya, pilihan ini relevan apabila ibu hamil menggunakan ubat antitiroid semasa mengandung, yang mungkin, misalnya, dengan gondok pada wanita hamil, dll..

Oleh itu, marilah kita memikirkan gejala yang berkaitan dengan hipotiroidisme pada kanak-kanak. Penting untuk diperhatikan di sini bahawa bentuk kongenital penyakit ini tidak menampakkan diri pada minggu-minggu pertama kehidupan bayi, kerana gejala pertama hipotiroidisme pada kanak-kanak dalam kes ini dapat dilihat hanya beberapa minggu setelah kelahiran mereka. Pengesanan penyakit ini menjadi mungkin kerana pengenalan tanda-tanda yang menunjukkan kelewatan perkembangan anak. Mengenai kemungkinan mengesan penyakit dalam minggu-minggu pertama kehidupan pada anak-anak, ini ditentukan hanya untuk sebilangan kecil pesakit kecil dengan diagnosis ini. Kami menunjukkan tanda-tanda hipotiroidisme kongenital yang paling biasa dan asas pada kanak-kanak pada hari-hari pertama kehidupan mereka:

  • berat badan bayi yang baru lahir (melebihi 3,500 g);
  • mulut separuh terbuka;
  • bengkak muka;
  • kehadiran edema dalam fossa supraklavikular, yang mengingatkan pada "pad padat";
  • penyakit kuning yang berpanjangan;
  • sianosis segitiga nasolabial;
  • kekasaran.

Gejala berikut dapat dibezakan sebagai gejala ciri bentuk hipotiroidisme kongenital pada kanak-kanak dalam tempoh 3-4 bulan dalam hidup mereka:

  • sembelit kronik;
  • kerapuhan rambut;
  • kurang selera makan;
  • suhu badan rendah;
  • mengelupas kulit.

Bagi masa yang kemudian, mereka dicirikan oleh gejala hipotiroidisme berikut:

  • terencat akal;
  • kelewatan dalam perkembangan fizikal;
  • kelewatan gigi.

Penting untuk diperhatikan bahawa kerana pengesanan awal hipotiroidisme kongenital dengan rawatan awal yang serentak, ada kemungkinan besar untuk pemeliharaan seterusnya perkembangan normal anak. Dengan kekurangan hormon yang dihasilkan oleh kelenjar tiroid dalam tempoh minggu-minggu pertama setelah kelahiran bayi, terdapat risiko mengembangkan gangguan yang tidak dapat dipulihkan yang berkaitan dengan sistem saraf. Itulah sebabnya rawatan hipotiroidisme pada kanak-kanak penting untuk dimulakan selewat-lewatnya pada bulan pertama dari saat kelahiran. Kretinisme, berkembang sambil mengabaikan keperluan ini dan menunjukkan kelewatan bukan hanya dalam perkembangan mental yang biasa dalam pemahaman, tetapi juga dalam perkembangan fizikal, menampakkan diri dalam bentuk tanda-tanda berikut: kelengkungan ekstremitas, kecacatan wajah, perawakan rendah, kerentanan terhadap berlakunya penyakit kronik, kecerdasan rendah.

Skala Apgar membolehkan anda mendiagnosis bentuk hipotiroidisme kongenital pada bayi baru lahir, khususnya, berdasarkan petunjuk (tanda) berikut untuk perbandingan:

  • bengkak muka - 2 mata;
  • sembelit - 2 mata;
  • kehadiran hernia umbilik - 2 mata;
  • pucat kulit - 1 mata;
  • tempoh penyakit kuning melebihi 3 minggu - 1 mata;
  • berat lahir lebih daripada 3,500 g - 1 titik;
  • kelemahan otot - 1 mata;
  • fontanel belakang dibuka - 1 mata;
  • bahasa meningkat - 1 mata;
  • tempoh kehamilan melebihi 40 minggu. - 1 mata.

Asas timbulnya kecurigaan mengenai kehadiran hipotiroidisme adalah petunjuk jumlah berdasarkan alasan yang disenaraikan, melebihi 5 mata.

Kehamilan dengan hipotiroidisme

Dengan hipotiroidisme yang tidak dirawat, kejadian kehamilan adalah kejadian yang jarang berlaku. Selalunya, kehamilan berlaku semasa mengambil ubat yang bertujuan untuk mengatasi kekurangan hormon tiroid.

Walaupun kehamilan boleh berlaku dengan latar belakang hipotiroidisme, kanak-kanak dilahirkan tepat pada waktunya dan sihat sepenuhnya. Fenomena ini dijelaskan oleh fakta bahawa hormon tiroid tidak menembusi penghalang plasenta dan sama sekali tidak memberi kesan pada perkembangan janin. Rawatan hipotiroidisme pada wanita hamil tidak berbeza dengan yang dilakukan pada wanita yang tidak hamil. Satu-satunya perkara yang dapat diperhatikan adalah sedikit peningkatan dos yang diambil oleh ubat-ubatan tersebut.

Sekiranya anda tidak mengambil rawatan yang sesuai semasa kehamilan, maka risiko komplikasi yang berkaitan dengan kehamilan meningkat:

  • Pengguguran spontan pada 1-2 trimester;
  • Keguguran pada trimester ke-3;
  • Kelahiran pramatang.

Komplikasi ini tidak berlaku dalam semua kes, dan bergantung kepada keparahan perjalanan penyakit dan komplikasi yang berkaitan dari organ dan sistem lain. Penampilan mereka disebabkan oleh perlambatan semua jenis metabolisme pada wanita hamil, dan akibat pengambilan nutrien yang tidak mencukupi untuk perkembangan janin.

Tahap

Gambaran klinikal bergantung kepada keparahan hipotiroidisme pesakit. Gejala yang disenaraikan di atas tidak berlaku sekaligus. Pada peringkat awal kerosakan pada tubuh dan sistem organnya bersifat sederhana dan mudah diubati. Dengan bentuk yang lebih maju, komplikasi yang tidak dapat dipulihkan dan berbahaya dapat terjadi..

Terdapat 3 darjah keparahan hipotiroidisme:

  • Ringan (pesakit menjadi lambat, berfikir terganggu, potensi intelektual dikurangkan, degup jantung berkurang; kapasiti bekerja tetap dalam julat normal);
  • Sedang (bradikardia diperhatikan, kulit pesakit kering, dia mengadu sembelit, mengantuk, mudah marah tanpa sebab; wanita mengalami pendarahan rahim; prestasi agak berkurang; anemia dikesan dalam ujian darah umum);
  • Berat. Kerosakan serius pada sistem organ berlaku. Selalunya akibatnya tidak dapat diubati. Gagal ginjal dan jantung, kemandulan, ovari polikistik, koma myxedema berkembang, kematian diketahui.

Untuk masa yang lama, penyakit ini mungkin tidak dapat dijelaskan dengan cara apa pun. Ini disebabkan oleh fakta bahawa proses itu berkembang secara beransur-ansur. Pada tahap penyakit ringan hingga sederhana, kesejahteraan pesakit mungkin memuaskan, dan gejala yang dihapus dianggap sebagai kemurungan, kerja berlebihan atau kehamilan (jika ada).

Komplikasi

Hipotiroidisme secara kondisional dapat dibahagikan kepada bentuk klinikal sederhana dan teruk. Semuanya bergantung pada jumlah hormon tiroid yang dihasilkan oleh kelenjar tiroid. Sekiranya mereka tidak wujud sama sekali, akibatnya akan menjadi bencana, dan hipotiroidisme seperti itu akan memperoleh jalan yang sangat teruk. Bentuk hipotiroidisme ini disebut myxedema. Dengan kemampuan kelenjar tiroid yang dikekalkan sebahagiannya untuk menghasilkan hormon, fungsi tubuh terganggu, tetapi akibatnya dapat diterbalikkan dan sesuai dengan kehidupan seharian.

Pesakit dengan hipotiroidisme harus mengetahui bahawa tanpa terapi penggantian hormon yang sesuai, akibat berikut mungkin berlaku..

  • Kelewatan kanak-kanak dalam perkembangan mental dan fizikal, hingga kretinisme;
  • Kelewatan penampilan ciri seksual sekunder, sehingga infantilisme lengkap;
  • Masalah dengan jantung;
  • Penurunan kekuatan pelindung yang kuat dari sistem kekebalan tubuh, yang dimanifestasikan oleh selsema yang kerap, pemburukan jangkitan kronik yang teruk;
  • Kelemahan tajam dan ketidakupayaan anak untuk melakukan aktiviti fizikal.
  • Atrofi ovari, alat kelamin luar dan kelenjar susu;
  • Mati pucuk, mati pucuk dan kemandulan;
  • Penurunan kemampuan mental, ingatan dan kecerdasan;
  • Masalah jantung yang berterusan;
  • Penurunan tekanan darah yang berterusan;
  • Jangka masa panjang penyakit kronik dan proses berjangkit;
  • Gangguan fungsi haid;
  • Koma hipotiroid (penurunan tahap hormon yang kritikal, menyebabkan gangguan metabolik yang teruk hingga penurunan aktiviti jantung dan otak yang kritikal, disertai dengan kehilangan kesedaran yang berterusan).

Semua akibat serius dari hipotiroidisme dapat dielakkan dengan memperhatikan masalah yang ada pada tahap awal perkembangannya. Semakin cepat diagnosis terperinci dan terapi penggantian hormon yang sesuai dimulakan, semakin sedikit gangguan yang akan berlaku di dalam badan!

Koma hipotiroid

Ini adalah keadaan tidak sedar yang dicirikan oleh:

  1. Penurunan ketara dalam semua jenis metabolisme.
  2. Kehilangan kesedaran.
  3. Hipotermia berterusan (penurunan suhu badan di bawah 35 darjah.).
  4. Penurunan atau kehilangan refleks.
  5. Bradikardia (degupan jantung kurang daripada 60 denyutan / min.)

Peranan yang menentukan dalam perkembangan koma dimainkan oleh penurunan tajam dalam aliran hormon tiroid ke dalam darah. Selalunya, komplikasi seperti ini muncul dengan latar belakang penyakit yang berpanjangan, terutama pada pesakit usia pikun.

Faktor utama yang membawa kepada perkembangan koma tidak wujud. Hanya dapat diperhatikan bahawa keadaan serupa berkembang dengan latar belakang:

  1. Jangkitan akut (radang paru-paru, sepsis).
  2. Penyakit sistem kardiovaskular (kegagalan jantung, infark miokard).
  3. Campur tangan pembedahan.
  4. Keracunan makanan dan banyak faktor lain.

Hipotiroidisme: sebelum dan selepas foto

Diagnostik

Untuk diagnosis hipotiroidisme, ahli endokrinologi membuktikan fakta penurunan fungsi tiroid berdasarkan pemeriksaan pesakit, aduannya, dan hasil ujian makmal:

  • menentukan tahap tiroksin - T4 dan triiodothyronine - T3 (hormon tiroid) dan tahap hormon perangsang tiroid - TSH (hormon hipofisis) dalam darah. Dengan hipotiroidisme, kandungan hormon tiroid yang rendah dalam darah diperhatikan, kandungan TSH boleh meningkat atau menurun;
  • menentukan tahap autoantibodi ke kelenjar tiroid (AT-TG, AT-TPO).
  • analisis biokimia darah (dengan hipotiroidisme, tahap kolesterol dan lipid lain meningkat);
  • Ultrasound kelenjar tiroid (untuk menentukan saiz dan strukturnya);
  • scintigraphy tiroid atau biopsi jarum halus.

Diagnosis hipotiroidisme kongenital didasarkan pada pemeriksaan neonatal (penentuan tahap TSH pada hari ke-4 - ke-5 kehidupan bayi yang baru lahir).

Diagnosis pembezaan

Oleh kerana hipotiroidisme boleh berlaku dengan alasan banyak penyakit lain, adalah penting bagi doktor untuk membezakannya antara satu sama lain, kerana kejayaan rawatan dan kualiti hidup pesakit bergantung pada ini.

Sindrom edema sebagai tambahan kepada hipotiroidisme berlaku dalam patologi buah pinggang - nefritis kronik, pielonefritis, dan juga kegagalan jantung. Sekiranya terdapat patologi kelenjar tiroid, dengan latar belakang terapi penggantian, edema mundur.

Anemia tiroid dari jenisnya yang lain dicirikan oleh perubahan tahap hormon tiroid dalam darah dan keberkesanan rawatan dengan L-tiroksin.

Kerosakan pada sistem saraf periferal yang serupa dengan hipotiroidisme boleh berlaku pada diabetes mellitus (polyneuropathy diabetes), alkoholisme, penyakit getaran dan mabuk dengan garam merkuri, plumbum, dan arsenik. Walau bagaimanapun, dengan patologi tiroid, selain gejala neurologi, pesakit akan terganggu oleh banyak tanda penyakit lain - klinik hipotiroidisme khas.

Cara rawatan?

Rawatan hipotiroidisme memberi kesan terapeutik pada semua hubungan patogenetik penyakit ini. Rawatan penyakit ini merangkumi:

  • Penggunaan sediaan iodin untuk pembetulan kekurangan yodium, misalnya, dengan gondok endemik. Pemakanan pesakit harus diperkaya dengan makanan yang mengandungi sejumlah besar yodium (rumput laut, garam beryodium, makanan laut).
  • Rawatan penyakit radang kelenjar tiroid, yang menyebabkan penurunan fungsi asasnya.
  • Rawatan penyakit kelenjar pituitari dan hipotalamus, yang mana hipotiroidisme berkembang.

Oleh kerana hipotiroidisme dapat disertai dengan pelanggaran aktiviti banyak organ dan sistem, maka pesakit diresepkan secara selari:

  • cardioprotectors - ubat yang meningkatkan aktiviti sistem kardiovaskular;
  • glikosida jantung (sekiranya terdapat tanda-tanda kegagalan jantung);
  • kompleks vitamin dan mineral;
  • ubat berdasarkan hormon seks wanita untuk menormalkan haid dan ovulasi pada wanita;
  • Ubat nootropik dan neuroprotectors - untuk menormalkan proses metabolik dalam sistem saraf.

Kaedah utama merawat hipofungsi tiroid adalah terapi penggantian hormon. Ubat-ubatan berasaskan hormon tiroid harus menjadi asas, dan semua langkah di atas dalam rawatan hipotiroidisme adalah tambahan.

Pada masa ini, terapi penggantian hormon melibatkan penggunaan ubat-ubatan yang mengandungi L-tiroksin. Semasa menggunakan ubat ini, cadangan berikut harus diikuti:

  • mengambil ubat hormon seumur hidup;
  • secara berkala, perlu menyesuaikan dos ubat bergantung kepada keparahan penyakit (hanya doktor yang menetapkan dos berdasarkan data diagnostik yang diterima);
  • penggunaan ubat yang berhati-hati untuk pesakit dengan penyakit jantung;
  • pemantauan wajib keberkesanan rawatan oleh ahli endokrinologi.

Sekiranya kita bercakap mengenai pesakit dengan bentuk hipotiroidisme yang dikompensasi, maka, mengikuti semua peraturan terapi penggantian hormon, kualiti hidup pesakit seperti itu secara praktikal tidak akan menderita. Dengan pengambilan persiapan L-tiroksin yang betul, pesakit merasa senang, dapat melakukan aktiviti fizikal dan mental yang biasa..

Dalam kes yang teruk, ketika pesakit mengalami koma hipotiroid, pesakit ditunjukkan langkah-langkah intensif yang merangkumi pengenalan hormon tiroid, glukokortikoid, serta pembetulan gangguan hemodinamik dan elektrolit..

penemuan

Hipotiroidisme bukanlah patologi bebas, tetapi kompleks gejala yang menyertai penyakit kelenjar tiroid atau kawasan hipotalamus-hipofisis otak. Dalam kebanyakan kes, ia berkembang dengan latar belakang tiroiditis autoimun atau setelah menjalani pembedahan untuk membuang kelenjar tiroid.

Gejala patologi adalah pelbagai, kerana hampir semua sistem tubuh pesakit terjejas.

Perkara utama dalam diagnosis adalah untuk menilai tahap tiroksin dan hormon perangsang tiroid kelenjar pituitari dalam darah, serta melakukan ultrasound kelenjar tiroid. Langkah-langkah diagnostik lain adalah tambahan dan bergantung kepada ciri-ciri penyakit ini..

Rawatan adalah terapi penggantian hormon tiroid. Setelah beberapa minggu mengambil ubat, pesakit mencatat peningkatan kesejahteraan. Malangnya, banyak penyakit yang disertai dengan hipotiroidisme memerlukan seseorang untuk mengambil ubat seumur hidup. Ini agak mudah dilaksanakan - ubat ini mempunyai kos yang sangat berpatutan dan hanya diminum 1 kali sehari..

Galina

Dalam ujian darah untuk hormon tiroid, TTG-1.2134. T3-3.83., T; -10.77. Semuanya kelihatan normal, tetapi saya merasakan kelemahan yang sangat teruk. Bengkak. Hipertensi. Hati dan limpa yang diperbesar, Gamma mittransferase-106.8. Pada tahun 2008, tiroiditis autoimun dilakukan, bilangan antibodi meningkat. Tidak pernah dilayan. Sekarang saya mempunyai kelemahan sehingga nampaknya mati. Sejarah trauma kranial. Berkurangnya ingatan, kecerdasan, berpeluh. MRI - Encephalopathy. Hemoglobin 147 semuanya kelihatan normal, tetapi tidak ada kekuatan untuk hidup. Saya tidak faham, mungkin TTG-1.2134 tidak memberi perhatian.

Barbara

Di sini, hipotiroidisme saya berjalan secara diam-diam, tidak menampakkan diri dengan cara apa pun. Semasa saya lulus ujian, TSH tentunya sangat tinggi. Kami tidak mempunyai ahli endokrinologi, jadi saya katakan mula minum hormon, dan mengambil dos 100, dan di sana anda nampak. Amat mengerikan untuk diperlakukan seperti ini, jadi saya mula minum tiram (tidak berbahaya) dan menunggu doktor lain untuk melihatnya. Sepanjang bulan menunggu, analisis tidak lagi berinformasi dan terpaksa dilakukan lagi. Kejutan itu kuat, kerana TSH telah menurun separuh dan ini tanpa hormon.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes