Komplikasi diabetes jenis 1 dan jenis 2

Komplikasi diabetes adalah penyebab utama kadar kecacatan dan kematian yang tinggi pada orang dewasa dan kanak-kanak dengan penyakit serius ini. Jenis diabetes yang dihidap oleh seseorang tidak menjadi masalah. Bagaimanapun, jika anda tidak menjalani gaya hidup yang betul, jangan ikuti langkah keselamatan dan tidak melakukan langkah pencegahan, maka komplikasi tidak akan membuat anda menunggu.

Komplikasi akut

Komplikasi diabetes yang akut dan jenisnya harus dipertimbangkan dengan lebih terperinci..

Pertama sekali, bentuk komplikasi yang paling teruk harus diberi perhatian. Untuk kehidupan setiap diabetes, komplikasi seperti itu menimbulkan bahaya terbesar, kerana penyakit inilah yang boleh menyebabkan kematian. Komplikasi akut termasuk:

  • ketoasidosis;
  • koma hiperosmolar;
  • hipoglikemia;
  • koma asidosis laktik.

Komplikasi akut diabetes sama pada kanak-kanak dan orang dewasa. Atas sebab ini, seseorang harus memantau keadaan umum pesakit dan spesifik simptomologi yang menampakkan diri tanpa mengira kategori umur. Komplikasi diabetes yang akut dapat berkembang dari peringkat pertama hingga terakhir dalam waktu yang sangat singkat, dalam kes yang teruk dalam beberapa jam.

Komplikasi kronik

Kategori seterusnya, yang tidak kurang seriusnya, adalah komplikasi kronik. Mereka juga disebut komplikasi lewat kerana mereka mula berkembang akibat terkena organ dalaman orang yang sakit dengan gula darah tinggi untuk jangka masa yang panjang. Organ sensitif (jantung, hampir, hati) terutamanya dipengaruhi oleh gula.

Komplikasi kronik merangkumi perkara berikut:

  • ensefalopati diabetes;
  • luka kulit dalam bentuk folikel dan perubahan struktur secara langsung di epidermis;
  • sindrom kaki atau tangan diabetes;
  • nefropati;
  • retinopati.

Komplikasi lewat

Komplikasi lewat semasa diabetes merangkumi banyak luka pada hampir semua sistem dan organ yang terdapat di dalam badan.

Manifestasi lewat terutamanya mempengaruhi ujung saraf, kapilari berganda, serta saluran darah. Dinding mereka mula kehilangan keanjalan semula jadi secara beransur-ansur dan menjadi lebih rapuh..

Untuk mengelakkan komplikasi terlambat, perlu mematuhi beberapa peraturan, yaitu:

  • panaskan anggota badan bawah menggunakan peralatan elektrik, tab mandi dan pad pemanasan;
  • gunakan barang khas yang direka untuk penjagaan kaki;
  • buang jagung dengan plaster dan cecair khas yang mengandungi bahan khas kaustik;
  • berjalan kaki tanpa alas kaki;
  • gimnastik harian untuk bahagian bawah kaki.

Diabetes jenis 1 dan komplikasinya

Terdapat beberapa jenis diabetes mellitus, masing-masing mempunyai simptom tersendiri dan komplikasi selanjutnya. Penyebab utama komplikasi diabetes jenis 1 adalah kerosakan serius pada saluran darah pada sistem periferal saraf badan.

Semasa diabetes jenis 1, penyakit berikut mungkin berlaku:

  • buta atau katarak;
  • stomatitis, penyakit periodontal dan gingivitis;
  • angina pectoris, aritmia dan infark miokard dengan perubahan selanjutnya pada saluran atau otot jantung;
  • nefropati.

Semua komplikasi yang disebabkan oleh diabetes mellitus jenis pertama pastinya mesti dipantau oleh pakar khusus tanpa rehat. Rawatan manifestasi mereka mungkin terdiri daripada campur tangan pembedahan atau hanya mengambil ubat. Komplikasi yang sangat serius dapat dielakkan dengan mengikuti peraturan tertentu secara berkala..

Peraturan tersebut bermaksud yang berikut:

  • pemeriksaan gula darah setiap hari, yang sedekat mungkin ke tahap normal;
  • pengurangan berat badan manusia, jika perlu;
  • kekurangan tabiat buruk tertentu;
  • penjagaan anggota badan yang lebih rendah, terutamanya untuk kaki;
  • pemeriksaan berkala di institusi perubatan khusus.

Hasil rawatan yang betul akan jauh lebih berjaya jika dimulakan tepat pada masanya dan secepat mungkin..

Diabetes jenis 2 dan komplikasinya

Terutama penting adalah pencegahan komplikasi diabetes jenis ini. Komplikasi yang paling spesifik yang mungkin timbul kerana penyakit ini digunakan untuk mempertimbangkan masalah serius pada ginjal, mata dan kaki. Yang paling tidak spesifik adalah masalah dalam sistem kardiovaskular..

Kerosakan mata adalah komplikasi yang paling biasa apabila terdapat penyakit ini pada manusia, tanpa mengira jenisnya. Retina terutamanya dipengaruhi oleh kesan negatif, kerana di saluran kecil yang terdapat di fundus terdapat pelanggaran peredaran darah yang serius. Komplikasi seperti ini secara praktikalnya tidak muncul pada kali pertama, oleh itu, untuk pengesanannya yang cepat, diperlukan pemeriksaan rutin oleh pakar oftalmologi..

Kerosakan mata diikuti dengan kerosakan buah pinggang. Bukan rahsia lagi bahawa mereka memainkan peranan sebagai sejenis penapis organik yang membuang semua bahan yang tidak diperlukan oleh tubuh manusia bersama dengan air kencing. Semasa sakit lama, pesakit mula mengeluarkan protein penting dengan air kencing.

Komplikasi lain yang disebabkan oleh diabetes mellitus, tanpa mengira jenisnya, adalah kerosakan pada kaki seseorang, yang paling berkaitan dengan kaki mereka sendiri. Selari dengan perkembangan komplikasi ini, kerosakan teruk pada saraf dan saluran darah berlaku. Ini dapat dikesan dengan penurunan kuat pada indikator suhu tubuh manusia, dan juga dengan penurunan kepekaan terhadap kesakitan.

Kerosakan pada sistem jantung dan vaskular adalah komplikasi lain yang jauh lebih jarang daripada yang lain. Komplikasi seperti ini dinyatakan dalam bentuk hipertensi arteri, penyakit iskemia, dan banyak penyakit lain yang boleh menyebabkan serangan jantung dan strok..

Diabetes mellitus pada kanak-kanak

Ini atau komplikasi diabetes yang lain pada kanak-kanak, tanpa mengira jenisnya, agak akut. Pada kanak-kanak dari usia yang berbeza, penyakit ini dicirikan oleh kecenderungan kuat untuk mengembangkan banyak keadaan berbahaya dalam bentuk ketoasidosis, hipoglikemia, dan ketoasidotik koma, dan penyakit ini sangat menular. Hipoglikemia mula berkembang melalui penurunan gula darah manusia yang tajam, yang disebabkan oleh overdosis insulin, aktiviti fizikal yang berlebihan dan tekanan yang teruk..

Rawatan

Bagaimanapun, rawatan dilakukan secara eksklusif dengan mengambil kira jenis penyakit. Sebagai contoh, pesakit diabetes mellitus jenis 1 dirawat dengan suntikan insulin khas. Sekiranya anda tidak memasukkan hormon yang ditunjukkan pada waktunya, seseorang mungkin mula koma ketoasidotik atau hiperglikemik.

Semasa rawatan, perlu untuk mencapai normoglikemia yang betul, untuk memastikan perkembangan dalam tubuh dan pertumbuhan semula jadi. Sekiranya penyakit pada tahap awal dan terapi insulin belum ditunjukkan, kaedah rawatan ubat digunakan.

Secara umum, rawatan diabetes mellitus merangkumi sejumlah teknik, yang meliputi:

  • mematuhi semua peraturan di atas,
  • diet yang dikembangkan khas mengikut ciri-ciri individu tubuh manusia
  • pemeriksaan perubatan berkala.

Pencegahan

Pelbagai jenis pencegahan diabetes termasuk:

  • pemakanan yang betul;
  • sokongan untuk berat badan normal;
  • penolakan alkohol dan produk tembakau.

Komplikasi diabetes: penyebab, jenis, pencegahan

Diabetes mellitus adalah penyakit kronik yang disebabkan oleh gangguan metabolisme glukosa. Ini secara dramatik mengubah gaya hidup dan tabiat pesakit, memberi kesan negatif terhadap kesejahteraan, dan menyebabkan perkembangan patologi bersamaan. Apa komplikasi diabetes, mengapa ia timbul dan bagaimana mengatasinya?

Punca

Penyebab utama komplikasi diabetes:

  • kekurangan zat makanan, penyalahgunaan makanan yang tinggi karbohidrat cepat;
  • pengumpulan asid laktik, peningkatan kadar natrium;
  • aktiviti fizikal yang rendah;
  • mengabaikan cadangan ahli endokrinologi.

Komplikasi akut

Komplikasi akut diabetes mellitus dicirikan oleh perkembangan mendadak dan pesat, oleh itu, ia membahayakan kehidupan dan kesihatan pesakit. Sekiranya tidak ada pertolongan tepat pada masanya, perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam tubuh berlaku pada jam pertama. Ini membawa kepada kecacatan atau kematian..

Ketoasidosis

Ketoasidosis adalah keadaan patologi yang dicirikan oleh peningkatan berterusan dalam glukosa dan badan keton dengan latar belakang pengeluaran insulin yang tidak mencukupi. Patologi berlaku apabila dehidrasi atau ketidakseimbangan keseimbangan asid-basa berkembang pesat dan mengancam kesihatan pesakit.

Untuk mengenal pasti patologi tepat pada masanya dan mendapatkan rawatan yang diperlukan, ingat gejala utama:

  • dahaga, mulut kering, loya, muntah;
  • pening, sakit kepala;
  • kurang selera makan, penurunan berat badan secara tiba-tiba, cirit-birit;
  • badan glukosa dan keton tinggi;
  • takikardia;
  • peningkatan kerengsaan, perubahan mood yang kerap, penurunan prestasi, kelesuan;
  • bau aseton dari mulut dan dari najis.

Kegagalan buah pinggang akut

ARF adalah pelanggaran ginjal, di mana organ tidak dapat mengatasi penghapusan bahan toksik. Toksin secara beransur-ansur memusnahkan buah pinggang dari dalam. Tanda-tanda utama kegagalan buah pinggang:

  • bengkak tangan, kaki, muka;
  • muntah, loya, demam;
  • kesedaran terjejas;
  • keletihan, kelesuan.

Koma hipoglikemia dan hipoglikemik

Hipoglikemia - penurunan gula darah yang tajam. Titik kritikal adalah 2.8 mmol / l, di mana pesakit kehilangan kesedaran. Sekiranya tidak ada pertolongan tepat pada masanya, dia jatuh koma diabetes atau meninggal dunia.

Hipoglikemia disertai dengan kerosakan pada lapisan otak, yang mengakibatkan komplikasi berikut:

  • fungsi buah pinggang terjejas;
  • penyakit mata (glaukoma, katarak);
  • gangguan sistem jantung dan vaskular;
  • serangan jantung;
  • ensefalopati;
  • strok.

Koma hiperosmolar

Koma hiperosmolar adalah komplikasi diabetes mellitus, yang dicirikan oleh lonjakan tahap glukosa darah yang tajam dan ketara. Kadang kala, penunjuk mencapai 50 mmol / L. Keadaan ini disertai oleh kerosakan pada otak. Ini membawa kepada gangguan neurologi, gangguan pendengaran, penglihatan.

Kronik

Komplikasi kronik biasanya berlaku 10 tahun selepas diagnosis diabetes.

Patologi vaskular

Diabetes mellitus memberi kesan negatif kepada keadaan saluran darah, yang menyebabkan perkembangan aterosklerosis. Faktor berikut meningkatkan risiko mengembangkan patologi:

  • merokok;
  • penderaan alkohol
  • gaya hidup pasif;
  • kekurangan zat makanan.

Kerana penyempitan saluran darah, organ tidak mendapat cukup oksigen dan nutrien. Ini meningkatkan risiko serangan jantung, strok, penyakit jantung, lonjakan tekanan darah.

Penyakit buah pinggang

Dengan diabetes, buah pinggang paling menderita. Kerana kerosakan dan beban yang berlebihan, mereka tidak dapat menjalankan fungsinya sepenuhnya, yang menyebabkan mabuk badan. Untuk membersihkan darah dan menjaga fungsi tubuh, penderita diabetes menjalani dialisis, dan dalam kes yang sangat sukar, pemindahan organ.

Akibat lewat

Kemudian komplikasi timbul beberapa tahun selepas diagnosis diabetes mellitus. Berkembang secara perlahan, secara beransur-ansur memperburuk fungsi organ dan sistem dalaman.

Komplikasi diabetes yang lewat:

  • infark serebrum atau miokardium;
  • aterosklerosis;
  • pendarahan;
  • pengurangan berat;
  • retinopati, mikroangiopati;
  • neuropati.

Kesan lewat yang biasa termasuk peningkatan kerentanan terhadap jangkitan virus dan bakteria..

Kaki diabetes

Kaki diabetes - kerosakan pada bahagian bawah kaki, yang ditunjukkan oleh pembentukan luka, bisul, ruam. Patologi disertai dengan rasa sakit dan ketidakselesaan. Sekiranya dirawat dengan tidak betul, kerosakan menyebabkan jangkitan pada tisu lembut. Kekurangan rawatan yang tepat pada masanya mengancam perkembangan gangren dan amputasi kaki.

Retinopati

Retinopati - kerosakan pada retina, yang disertai dengan pendarahan di fundus dan detasmen retina. Patologi dicirikan oleh gangguan penglihatan secara beransur-ansur dan sering menyebabkan kebutaan sepenuhnya..

Polineuropati

Polyneuropathy adalah penyakit yang disertai dengan hilangnya sensasi di bahagian atas dan bawah. Ia bermula dengan rasa mati rasa dan merinding, yang sangat ketara pada waktu malam..

Pada kanak-kanak dan remaja

Pada masa kanak-kanak dan remaja, komplikasi diabetes jarang terjadi. Walau bagaimanapun, doktor membezakan patologi berikut yang wujud dalam kategori pesakit ini:

  • retinopati
  • nefropati;
  • mikroalbuminuria;
  • dalam kes yang jarang berlaku, angiopati.

Rawatan

Rawatan komplikasi diabetes ditentukan oleh doktor setelah diagnosis lengkap. Ini mungkin terapi ubat, dialisis, diet khas, pembedahan. Semakin cepat patologi didiagnosis dan rawatan dipilih, semakin rendah risiko kerosakan atau kematian kekal.

Faktor-faktor berikut mempengaruhi pilihan terapi:

  • jenis komplikasi;
  • umur pesakit;
  • penyakit kronik;
  • Gaya hidup.

Pencegahan

Untuk mengelakkan komplikasi diabetes yang serius, ikuti langkah pencegahan:

  • memantau pemakanan, mengawal jumlah karbohidrat yang dimakan;
  • menjalani gaya hidup aktif secara fizikal;
  • minum air secukupnya untuk mengelakkan dehidrasi;
  • ikuti semua cadangan doktor, ambil ubat yang ditetapkan;
  • dengarkan badan dan jika anda merasa tidak sihat, hubungi institusi perubatan, jangan ubat sendiri.

Komplikasi diabetes boleh berkembang dengan cepat atau sedikit demi sedikit, mempengaruhi organ atau organisma tertentu secara keseluruhan. Terlepas dari spesies, mereka sama-sama berbahaya bagi kesihatan dan kehidupan pesakit diabetes.

Komplikasi Diabetes

Komplikasi diabetes yang akut

Komplikasi diabetes yang teruk menimbulkan ancaman serius bagi kehidupan. Komplikasi akut termasuk koma hiperglikemik dan hipoglikemik. Keadaan hipoglikemia paling kerap berkembang, yang berlaku dengan penurunan glukosa darah yang cepat. Koma hiperglikemik (akibat peningkatan gula darah yang berlebihan) dibahagikan kepada ketoasidotik, hiperosmolar dan hiperlaktasidemik (asid laktik).

Ketoasidosis dan ketoasidosis koma

Ketoasidosis diabetes adalah gangguan metabolik akut akibat kekurangan insulin progresif, yang dimanifestasikan oleh peningkatan tajam kandungan glukosa dan badan keton dalam darah, serta perkembangan asidosis metabolik (pergeseran pH darah ke sisi asid akibat pengumpulan produk metabolik toksik dalam darah).

Gangguan metabolik dalam perkembangan ketoasidosis berlanjutan dalam beberapa peringkat. Tahap pertama - gangguan metabolik - ditunjukkan oleh adanya tanda-tanda gula darah yang berlebihan dan kemunculan gula dalam air kencing (biasanya tidak). Tahap kedua adalah ketoasidosis. Gangguan metabolik berkembang, gejala mabuk diperhatikan, yang dinyatakan oleh kemurungan kesedaran dalam bentuk kegagapan atau kekeliruan, serta manifestasi ciri lain. Semasa pemeriksaan di makmal, terdapat peningkatan kadar gula dalam darah, reaksi positif terhadap aseton dalam air kencing. Tahap ketiga adalah precoma. Terdapat kemurungan kesadaran yang lebih jelas, sampai pada penghentian. Tahap keempat adalah koma. Pelanggaran mendalam terhadap semua jenis metabolisme diperhatikan, kesedaran sama sekali tidak ada. Keadaan ini adalah ancaman kepada kehidupan. Selalunya, gangguan metabolik akut pada diabetes mellitus, yang disertai dengan kadar gula yang tinggi, penampilan badan keton dalam air kencing (lihat di atas), asidosis (pergeseran pH darah ke sisi asid) dan gangguan kesedaran dalam apa jua tahap, digabungkan dengan istilah "ketosis diabetes". Keadaan ini paling khas untuk diabetes jenis I.

Dalam kebanyakan kes, keadaan ketoasidosis berkembang akibat perubahan rejimen rawatan dalam bentuk lulus panjang atau penarikan ubat tanpa kebenaran sepenuhnya. Sebilangan besar orang yang menghidap diabetes melakukan ini sekiranya kekurangan selera makan, demam, mual, dan muntah. Sering kali, jeda pengambilan ubat penurun ubat adalah beberapa bulan atau bertahun-tahun. Tempat kedua di antara penyebab perkembangan ketoasidosis diduduki oleh penyakit radang akut, peningkatan penyakit kronik dan berjangkit. Gabungan kedua-duanya boleh berlaku. Kesalahan semasa rawatan dengan persediaan insulin, seperti dos yang tidak mencukupi atau penggunaan ubat yang tidak sesuai, juga boleh menyebabkan perkembangan ketoasidosis. Punca dan akibat ketoasidosis boleh menjadi infark miokard dan strok. Perkembangan ketoasidosis mungkin terjadi semasa kehamilan, apabila terdapat peningkatan kebutuhan akan insulin dan munculnya ketahanan tisu relatif terhadapnya. Ketoasidosis berlaku dalam keadaan tertekan, seperti kejutan, sepsis, trauma, pembedahan.

Peranan utama dalam perkembangan ketoasidosis tergolong dalam kekurangan insulin yang tajam. Akibatnya, terdapat penurunan aliran glukosa ke dalam sel dan, sebagai hasilnya, tahapnya dalam darah meningkat. Apabila penggunaan glukosa terganggu oleh sel, kelaparan tenaga berkembang di dalam tisu. Ini menyebabkan peningkatan pembebasan hormon seperti glukagon, kortisol, adrenalin ke dalam aliran darah. Hormon-hormon ini mempunyai kesan berlawanan dengan insulin, iaitu, ia menyebabkan peningkatan dalam proses pembentukan glukosa di hati. Glukosa yang dihasilkan memasuki aliran darah, akibatnya tahapnya meningkat lebih tinggi. Hiperglikemia membawa kepada fakta bahawa cecair dari sel-sel masuk ke tempat tidur vaskular. Apabila ambang tertentu terlampaui, glukosa memasuki air kencing, iaitu glukosuria berkembang. Bersama dengannya, air dan elektrolit (natrium, kalium, kalsium, fluorin, klorida) memasuki air kencing. Akibatnya, dehidrasi badan, gangguan elektrolit yang teruk berkembang, pembekuan darah diperhatikan, yang menyebabkan pembentukan gumpalan darah. Akibat daripada dehidrasi yang teruk dan penurunan jumlah darah yang beredar di dalam pembuluh darah, intensitas aliran darah ginjal dan serebrum menurun, menyebabkan bekalan oksigen ke organ ini tidak mencukupi.

Penurunan aliran darah ginjal menyebabkan penurunan jumlah air kencing, yang menyebabkan peningkatan glukosa darah yang cepat. "Kelaparan oksigen" pada tisu menyebabkan gangguan metabolik, akibatnya lebihan asid laktat - laktat - terkumpul di dalam badan. Lebihan zat ini mendorong peralihan pH darah ke sisi berasid. Di samping itu, pemisahan lemak di tisu adiposa diaktifkan. Akibatnya, kandungan asid lemak bebas dalam darah meningkat, yang berlebihan memasuki hati. Asid lemak bebas dalam kes ini adalah sumber tenaga utama. Hasil daripada banyak perubahan kimia, badan keton (asid asetik, aseton) terbentuk darinya. Bilangan badan keton dalam darah meningkat dengan cepat, yang dikaitkan bukan hanya dengan peningkatan pembentukannya, tetapi juga dengan fakta bahawa perkumuhan mereka dari tubuh dengan air kencing berkurang. Badan keton, serta laktat, menyumbang kepada peralihan pH darah ke sisi berasid. Keadaan ini menampakkan diri dengan kegagalan pernafasan, serta penampilan sakit perut. Juga, dengan ketoasidosis diabetes, fungsi jantung terganggu, gangguan sistem pencernaan berlaku, serta banyak yang lain yang menyebabkan edema serebrum. Pertama sekali, dengan gangguan metabolik, sistem saraf pusat menderita, yang dimanifestasikan oleh kesedaran gangguan progresif.

Perkembangan koma ketoasidotik didahului oleh tiga peringkat: ketosis, ketoasidosis, precoma. Setiap tahap, ketika mendekati koma, ditandai dengan peningkatan gangguan metabolik, yang menyebabkan kemurungan kesedaran yang lebih besar. Koma ketoasidotik dalam kebanyakan kes berkembang selama beberapa hari. Tahap ketosis dicirikan oleh gejala berikut: membran mukus kering dan kulit yang progresif; dahaga muncul; jumlah air kencing yang dikeluarkan dikeluarkan, kelemahan meningkat; penurunan selera makan dan berat badan; sakit kepala dan rasa mengantuk meningkat. Orang di sekitar anda mungkin menyedari adanya bau aseton yang samar di udara yang dihembus. Untuk mengesan ketosis, perlu dilakukan urinalisis di mana badan keton dikesan dengan pelanggaran ini. Dengan perkembangan gangguan metabolik, tahap ketoasidosis berkembang. Ini ditunjukkan oleh munculnya tanda-tanda kehilangan cecair yang berlebihan oleh tubuh: membran mukus kering, lidah, kulit, nada otot dan turgor kulit berkurang, kecenderungan penurunan tekanan darah diperhatikan, berdebar-debar jantung diperhatikan, jumlah air kencing yang dikeluarkan dikeluarkan. Dalam kebanyakan kes, akibat mabuk badan, mual dan muntah muncul. Dengan perkembangan ketoasidosis, muntah menjadi lebih kerap, memperburuk dehidrasi badan. Biasanya muntah mempunyai rona coklat-darah. Irama pernafasan terganggu. Bau aseton di udara yang dihembus ditentukan dengan lebih jelas. Terdapat pengembangan kapilari darah, yang menyebabkan munculnya pemerah pipi diabetes. Selalunya, sakit perut berlaku tanpa penyetempatan yang jelas, ketegangan otot dinding perut anterior diperhatikan. Gejala-gejala ini muncul akibat kerengsaan peritoneum dan plexus solar dengan badan keton, pendarahan kecil di peritoneum, serta gangguan pergerakan usus. Tahap prekoma dicirikan oleh perkembangan kesedaran yang merosot, peningkatan dehidrasi dan mabuk. Sekiranya tidak dirawat, sistem saraf pusat terjejas secara progresif, mengakibatkan perkembangan koma. Koma dicirikan oleh kekurangan kesedaran sepenuhnya. Bau aseton tajam diperhatikan, pernafasan terganggu, wajah pucat, kemerahan muncul di pipi. Tanda-tanda dehidrasi adalah ciri: membran mukus kering, lidah, kulit. Tisu turgor dikurangkan, serta nada otot dan bola mata. Tekanan darah berkurang, nadi kerap, lemah. Refleks dan semua jenis kepekaan dikurangkan atau tidak ada, bergantung pada kedalaman koma.

Rawatan keadaan ini dilakukan secara eksklusif dalam keadaan unit rawatan rapi dan rawatan intensif.

Koma hiperosmolar

Keadaan di mana terdapat peningkatan kandungan darah sebatian seperti natrium dan glukosa disebut hiperosmolariti. Akibat pengambilan zat-zat ini ke dalam sel yang tidak mencukupi, perbezaan tekanan yang cukup jelas muncul antara cecair ekstra dan intraselular. Akibatnya, kehilangan cecair yang berlebihan oleh sel pertama kali berkembang, yang seterusnya menyebabkan dehidrasi badan secara umum. Pertama sekali, sel otak mengalami dehidrasi. Risiko terbesar untuk mengalami keadaan hiperosmolariti berlaku pada diabetes mellitus jenis II, paling sering di jalanan yang lebih tua.

Perkembangan koma hiperosmolar menimbulkan dehidrasi dan kekurangan insulin. Dehidrasi, pada gilirannya, disebabkan oleh keadaan seperti muntah, cirit-birit, pankreatitis akut atau kolesistitis, kehilangan darah, penggunaan diuretik yang berpanjangan, gangguan fungsi ginjal, dan lain-lain. Pelbagai kecederaan, campur tangan pembedahan, dan penggunaan ubat hormon yang berpanjangan menyebabkan peningkatan kekurangan insulin pada diabetes mellitus. persiapan.

Permulaan tanda-tanda koma hiperosmolar lambat - beberapa hari atau minggu. Pada mulanya, terdapat peningkatan tanda-tanda diabetes, seperti dahaga, penurunan berat badan dan peningkatan kencing. Pada masa yang sama, kedutan otot muncul, yang terus diperkuat dan berubah menjadi kejang yang bersifat tempatan atau umum. Kerosakan kesedaran dapat diperhatikan pada hari-hari awal penyakit ini. Pada mulanya, gangguan ini ditunjukkan oleh penurunan orientasi di ruang sekitarnya. Berkelanjutan, kesedaran yang terganggu dapat mengalami koma, yang didahului oleh munculnya halusinasi dan kecelaruan. Koma hiperosmolar dicirikan oleh fakta bahawa tanda-tanda kerosakan pada sistem saraf sangat beragam dan ditunjukkan oleh kejang, paresis dan kelumpuhan, gangguan pertuturan, penampilan pergerakan bola mata yang tidak disengajakan, dan tanda-tanda meningitis. Biasanya, gabungan tanda-tanda ini dianggap sebagai pelanggaran akut peredaran serebrum. Secara luaran, adalah mungkin untuk mengenal pasti manifestasi dehidrasi yang teruk: kulit kering dan membran mukus yang kelihatan; turgor kulit, nada otot dan ton bola mata berkurang; ciri runcing diperhatikan. Nafas menjadi cetek, kerap. Tidak ada bau aseton di udara yang dihembuskan. Terdapat penurunan tekanan darah, nadi yang kerap. Selalunya, suhu badan meningkat kepada jumlah yang tinggi. Biasanya peringkat akhir adalah perkembangan kejutan, penyebabnya adalah gangguan peredaran darah yang ketara.

Rawatan untuk koma jenis ini juga dilakukan di unit rawatan rapi dan unit rawatan rapi..

Asidosis laktik dan koma hyperlactacidemic

Asidosis laktik adalah keadaan pergeseran pH persekitaran dalaman badan ke sisi asid, yang terjadi akibat peningkatan kandungan asid laktik dalam darah. Perkembangan asidosis laktik dapat dipicu oleh berbagai penyakit dan keadaan, yang disertai dengan penurunan bekalan oksigen ke tisu tubuh, serta peningkatan intensitas pembentukan dan penurunan penggunaan asam laktat. Perkembangan asidosis laktik yang lebih kerap pada diabetes dijelaskan oleh fakta bahawa ia menyumbang kepada keadaan kelaparan oksigen kronik tisu. Di samping itu, sering kali pesakit diabetes jenis II, terutama orang tua, mempunyai beberapa penyakit bersamaan. Selalunya, penyakit seperti itu adalah patologi dari sistem kardiovaskular, yang dicirikan oleh keadaan hipoksia kronik.

Asidosis laktik pada mulanya ditunjukkan oleh peningkatan keletihan, peningkatan kelemahan, mengantuk, mual, dan muntah. Tanda-tanda ini menyerupai dekompensasi diabetes. Gejala utama yang boleh menyebabkan kecurigaan asidosis laktik adalah penampilan sakit otot, yang disebabkan oleh pengumpulan asid laktik di dalamnya. Keadaan gangguan yang ketara dapat berkembang hanya dalam beberapa jam. Biasanya, tanda-tanda kegagalan pernafasan, pengembangan saluran darah periferal, penurunan tekanan darah yang tajam, gangguan irama jantung, kekeliruan, stupor atau koma. Penyebab kematian dalam asidosis laktik adalah, sebagai peraturan, kegagalan kardiovaskular akut atau penangkapan pernafasan.

Rawatan dijalankan di unit rawatan rapi.

Koma hipoglikemia dan hipoglikemik

Hipoglikemia paling sering menyukarkan perjalanan diabetes pada orang yang menerima rawatan dengan tablet insulin atau antidiabetik. Hipoglikemia adalah sindrom yang disebabkan oleh tahap glukosa darah yang rendah secara patologi. Hipoglikemia boleh menjadi ringan apabila dapat diperbaiki dengan mengambil karbohidrat yang mencukupi. Sekiranya hipoglikemia teruk, kehilangan kesedaran diperhatikan, yang memerlukan pemberian glukosa secara intravena. Terutama, keadaan hipoglikemia berkembang pada orang tua yang menderita diabetes mellitus jenis II dan menerima ubat kumpulan glibenclamide dengan tujuan hipoglikemik. Selalunya, hipoglikemia pada orang seperti ini berulang secara berkala. Manifestasi ekstrem keadaan hipoglikemik adalah koma hipoglikemik. Ia ditakrifkan sebagai keadaan akut yang mengancam nyawa yang disebabkan oleh penurunan glukosa darah yang cepat dan jelas, yang seterusnya menyebabkan perkembangan tenaga kelaparan sel-sel badan, pembengkakan zat otak, dan dalam kes lanjut, kematian korteks atau malah otak itu sendiri. Biasanya, hipoglikemia pada diabetes berlaku dengan penurunan glukosa yang cepat ke had bawah normal - 3.3 mmol / L. Walau bagaimanapun, tanda-tanda hipoglikemia boleh berkembang walaupun dengan tahap gula dalam darah 4.6 mmol / L. Dalam kes sedemikian, terdapat penurunan gula darah dalam jangka waktu yang singkat..

Sebab utama perkembangan hipoglikemia adalah kelebihan insulin dalam badan berbanding dengan jumlah karbohidrat yang berasal dari makanan atau dari sumber lain (pengeluaran glukosa oleh hati), serta penggunaan karbohidrat yang dipercepat semasa kerja otot yang kuat. Faktor-faktor berikut memprovokasi perkembangan hipoglikemia: aktiviti fizikal yang berlebihan, pengambilan alkohol, pelanggaran diet dalam bentuk rejimen makan yang tidak betul atau kandungan karbohidrat yang tidak mencukupi di dalamnya, serta overdosis insulin atau tablet antidiabetes. Perkembangan hipoglikemia didorong oleh trimester pertama kehamilan, kelahiran anak, hepatitis kronik dan hepatosis pada diabetes mellitus, penyakit ginjal dengan gagal ginjal, kekurangan korteks adrenal dan kelenjar tiroid, serta penggunaan ubat-ubatan tertentu, misalnya salisilat.

Penurunan glukosa darah terutamanya mempengaruhi keadaan sistem saraf pusat. Dengan penurunan tahap glukosa dalam darah di bawah tahap fisiologi, kemasukannya ke sel-sel otak menurun, yang menyebabkan kelaparan tenaga mereka. Keadaan ini dipanggil neuroglikopenia. Ia menampakkan diri pada tahap yang berbeza dengan pelbagai gangguan neurologi, yang akhirnya menyebabkan hilangnya kesedaran dan perkembangan koma. Struktur sistem saraf pusat yang berasingan mempunyai kepekaan yang berbeza terhadap kelaparan tenaga. Pada mulanya, dengan hipoglikemia, sel-sel materi kelabu yang terletak di korteks serebrum terjejas, kerana mereka mempunyai intensiti proses metabolik tertinggi. Fakta ini menjelaskan kemunculan gejala neuroglikopenia dengan penurunan glukosa darah yang lebih kurang. Yang paling tidak sensitif terhadap hipoglikemia adalah pusat seperti pernafasan dan vasomotor. Ini menjelaskan hakikat bahawa pernafasan, nada vaskular dan aktiviti jantung berterusan untuk masa yang lama walaupun dalam kes di mana hipoglikemia yang berpanjangan membawa kepada kehilangan korteks serebrum yang tidak dapat dipulihkan. Semua mekanisme pampasan yang diaktifkan semasa perkembangan keadaan hipoglikemia dapat mengekalkan daya maju otak untuk jangka waktu yang agak singkat. Sekiranya tempoh koma hipoglikemik kurang dari 30 minit, maka dengan rawatan yang mencukupi dan kesedaran yang cepat, komplikasi dan akibatnya, sebagai peraturan, tidak diperhatikan. Hipoglisemia yang berpanjangan mengancam nyawa. Akibat kelaparan tenaga yang berpanjangan, edema zat otak berkembang, pendarahan titik kecil pada tisu otak muncul. Pada akhirnya, perubahan ini menyebabkan gangguan pada sel korteks serebrum, dan seterusnya kematiannya.

Koma hipoglikemik dicirikan oleh perkembangan mendadak terhadap keadaan yang memuaskan. Perkembangan koma didahului oleh keadaan hipoglikemia ringan, yang dapat dihilangkan dengan mengambil jumlah karbohidrat yang mencukupi. Tempoh hipoglikemia disertai dengan penampilan pendahulu koma. Mereka ditunjukkan oleh sejumlah tanda, seperti peningkatan berkeringat, kelaparan, kegelisahan, kegelisahan, berdebar-debar, murid yang melebar, dan peningkatan tekanan darah. Sekiranya hipoglikemia berkembang semasa tidur, mimpi buruk mula terganggu. Sering kali, tanda-tanda neuroglikopenia pertama muncul, yang merangkumi tingkah laku yang tidak sesuai, disorientasi di ruang angkasa, agresif, perubahan mood, amnesia, pening dan sakit kepala, serta gangguan visual dalam bentuk penglihatan berganda, penampilan "kabut" dan kerlipan "lalat". Sekiranya tidak ada rawatan, neuroglikopenia bertambah buruk, yang ditunjukkan oleh perkembangan pergolakan psikomotor, peningkatan nada otot, dan kejang. Keadaan ini berlangsung dalam jangka masa yang pendek dan digantikan oleh koma. Koma hipoglikemik dicirikan oleh gejala berikut: peningkatan berpeluh, peningkatan nada otot, penampilan sindrom kejang. Harbingers koma hipoglikemik tidak muncul dalam semua kes. Sekiranya koma hipoglikemik berlaku untuk masa yang lama, maka muncul tanda-tanda edema serebrum. Kemunculan pernafasan dangkal, penurunan tekanan darah, refleks berkurang atau menurun sepenuhnya, dan penurunan kadar jantung dikesan. Hasil maut berlaku akibat kematian korteks atau bahan otak. Tanda permulaan keadaan ini adalah kurangnya tindak balas murid terhadap cahaya.

Rawatan harus dilakukan segera dan dilakukan di unit rawatan resusitasi dan intensif. Ketiadaan rawatan dalam masa 2 jam dari permulaan koma hipoglikemik memburukkan lagi prognosis seumur hidup.

Pencegahan Hipoglikemia

Sekiranya berlaku aktiviti fizikal, perlu meningkatkan jumlah karbohidrat sebanyak 1-2 unit roti. Penerimaan sejumlah besar karbohidrat dilakukan sebelum dan selepas aktiviti fizikal. Sekiranya aktiviti fizikal yang berlangsung lebih dari 2 jam dirancang, jumlah insulin yang diberikan pada hari ini harus dikurangkan sebanyak 25-50%. Jumlah minuman beralkohol yang kuat harus dibatasi hingga 50-75 g. Juga penting untuk mengamati diet untuk mencegah perkembangan hipoglikemia. Untuk mencegah hipoglikemia berkembang pada waktu malam, perlu memasukkan makanan yang mengandung protein dalam makan malam. Untuk mengembalikan kadar gula darah normal dengan hipoglikemia ringan, anda boleh mengambil gula atau minuman berkarbonat manis.

Komplikasi diabetes lewat

Komplikasi diabetes yang lewat termasuk kerosakan saluran darah (angiopati diabetes). Angiopati diabetes adalah lesi vaskular umum yang merebak ke kapal kecil dan ke kapal berkaliber sederhana dan besar. Dengan kekalahan kapal kecil, seperti arteriol, venula dan kapilari, mikroangiopati berkembang. Dengan kerosakan pada kapal berkaliber sederhana dan besar, makroangiopati berkembang. Mikroangiopati mengakibatkan kerosakan pada buah pinggang dan mata. Dengan makroangiopati, saluran jantung, otak dan kapal besar di bahagian bawah kaki terjejas. Peranan utama dalam perkembangan angiopati diabetes tergolong dalam peningkatan gula darah.

Nefropati diabetes

Nefropati diabetes adalah penyakit ginjal tertentu pada diabetes mellitus, yang akhirnya membawa kepada perkembangan kegagalan buah pinggang kronik. Tanda-tanda awal nefropati diabetes dikesan 5-10 tahun selepas permulaan diabetes. Komplikasi ini adalah penyebab utama kematian akibat diabetes jenis I..

Kerosakan buah pinggang diabetes dicirikan oleh beberapa peringkat: mikroalbuminuria (perkumuhan sejumlah kecil protein dalam air kencing), proteinuria (perkumuhan sejumlah besar protein dalam air kencing), kegagalan buah pinggang kronik. Tahap mikroalbuminuria dan proteinuria semasa pemeriksaan rutin tidak dikesan. Tahap mikroalbuminuria dicirikan oleh peningkatan ekskresi protein albumin dalam air kencing dalam jumlah 30 hingga 300 mg sehari. Dengan urinalisis umum, protein tidak dapat dikesan. Manifestasi ciri pada tahap ini tidak berkembang. Dalam beberapa kes, sedikit peningkatan tekanan darah dapat diperhatikan. Tahap proteinuria dicirikan oleh peningkatan perkumuhan protein kencing lebih dari 300 mg sehari. Sekiranya proteinuria lebih daripada 3,5 g sehari, maka ini menunjukkan perkembangan sindrom nefrotik, yang ditunjukkan dengan pembengkakan pada wajah. Peningkatan tekanan darah berlaku pada 65-80% individu, sementara tekanan darah sistolik dan diastolik meningkat. Hipertensi arteri pada penyakit buah pinggang diabetes stabil dan kekurangan kepekaan terhadap ubat-ubatan yang dirancang untuk menurunkan tekanan darah. Sindrom nefrotik menyebabkan penurunan jumlah protein per unit isipadu darah. Sejak proteinuria stabil ditubuhkan, semua tanda ciri kegagalan buah pinggang kronik ditambahkan. Tahap ini mempunyai kursus progresif, laju yang dapat berbeda. Faktor yang paling kuat dalam perkembangan kegagalan buah pinggang kronik ialah hipertensi (peningkatan tekanan darah). Dalam kebanyakan kes, pada peringkat ini pelbagai proses keradangan pada sistem kencing berlaku, seperti pielonefritis dan beberapa yang lain.

Dua peringkat pertama nefropati diabetes dikesan jika protein dikesan dalam air kencing dalam dua atau lebih kajian. Tahap kegagalan buah pinggang kronik dicirikan oleh kehilangan protein dalam air kencing yang besar - lebih daripada 3,5 g sehari, - penurunan jumlah protein dalam darah, peningkatan kolesterol serum.

Untuk mencapai kesan positif, rawatan mesti dimulakan pada tahap pertama kerosakan buah pinggang diabetes. Tujuan rawatan pada tahap ini adalah untuk menormalkan tekanan darah. Ubat pilihan adalah enalapril, perindopril, lisinopril. Dadah dalam kumpulan ini menormalkan tekanan darah dan juga meningkatkan aliran darah di buah pinggang. Sekiranya tekanan darah normal, ubat-ubatan kumpulan ini juga harus digunakan, tetapi dalam dos yang kecil. Rawatan pada tahap proteinuria harus merangkumi penggunaan sediaan insulin (dalam kasus diabetes mellitus tipe II), diet dengan jumlah garam yang berkurang (jika terjadi hipertensi arteri). Pembetulan tekanan darah dilakukan dengan ubat yang sama. Tahap tekanan darah yang mesti dicapai tidak lebih daripada 130/85 mm RT. Seni. Sekiranya enalapril dan ubat serupa tidak berkesan, penggunaan ubat tambahan seperti verapamil atau diltiazem diperlukan. Di samping itu, atenolol, diuretik (misalnya, furosemide) dan beberapa yang lain boleh digunakan. Rawatan untuk perkembangan kegagalan buah pinggang kronik ditentukan oleh peringkatnya. Terdapat peringkat konservatif dan terminal. Rawatan utama pada tahap konservatif adalah diet. Sekiranya tekanan darah tinggi, jumlah natrium klorida terhad kepada 3 g sehari. Jumlah karbohidrat harus ditingkatkan untuk menampung kos tenaga. Daripada ubat-ubatan pada tahap ini, insulin dan enalapril adalah wajib. Sekiranya tahap kegagalan buah pinggang kronik berakhir, rawatan dijalankan di hospital nefrologi khusus. Kaedah rawatan adalah hemodialisis kronik atau dialisis peritoneal. Sekiranya ada keperluan dan peluang, maka pemindahan buah pinggang dilakukan.

Retinopati diabetes

Retinopati diabetes - kerosakan pada kapilari, arteri dan urat retina.

Pada diabetes mellitus, vasokonstriksi dicatat, yang disertai dengan penurunan bekalan darah mereka. Perubahan degeneratif pada pembuluh darah berlaku dengan pembentukan penonjolan kecil berbentuk beg dinding saluran darah. Dengan kekurangan oksigen yang berpanjangan memasuki aliran darah ke retina, garam kalsium dan lipid disimpan di dalamnya. Pemendapan lipid di retina membawa kepada pembentukan kawasan yang padat. Hasil daripada semua perubahan patologi pada saluran retina, infiltrat dan bekas luka terbentuk di atasnya. Dengan proses yang jauh maju, detasmen retina dan kebutaan dapat terjadi. Pecahnya pembuluh darah yang berlainan patologi dan serangan jantung menyebabkan pendarahan di badan mata vitreous. Di samping itu, glaukoma boleh berkembang..

Untuk mengenal pasti retinopati diabetes, perlu menjalani beberapa siri kajian, objektif dan instrumental. Kaedah penyelidikan merangkumi: pemeriksaan luaran mata, penentuan ketajaman dan medan visual, pemeriksaan kornea, iris dan sudut ruang anterior mata menggunakan lampu celah. Sekiranya pengaburan badan dan lensa vitreous, dilakukan ultrasound mata. Sekiranya perlu, kapal retina diperiksa dan fotografi fundus dilakukan..

Prinsip utama dalam rawatan komplikasi ini adalah untuk mendapatkan pampasan untuk proses metabolik pada diabetes. Untuk pencegahan kebutaan, laser photocoagulation retina dilakukan. Teknik ini dapat digunakan pada setiap tahap lesi diabetes organ penglihatan, tetapi kesan terbesar dicapai ketika digunakan pada tahap awal. Tujuan teknik ini adalah untuk menghentikan fungsi saluran retina yang baru terbentuk. Sekiranya perlu, vitrectomy adalah mungkin - penyingkiran badan vitreous.

Neuropati diabetes

Neuropati diabetes menunjukkan kerosakan pada sistem saraf pusat dan periferi pada diabetes mellitus. Titik utama dalam perkembangan komplikasi ini adalah peningkatan gula dalam darah yang kronik. Terdapat tiga teori mengenai perkembangan neuropati diabetes. Menurut teori pertama, akibat peningkatan gula darah di saraf, peningkatan kepekatan glukosa yang ketara berlaku. Oleh kerana glukosa yang berlebihan tidak mengalami metabolisme lengkap, ini menyumbang kepada pembentukan sorbitol. Bahan ini aktif secara osmotik, iaitu "menarik" air bersamanya. Akibat peningkatan kepekatan sorbitol di dalam saraf, edema progresif berlaku. Inti dari teori kedua adalah sebagai akibat kerosakan pada pembuluh yang memberi makan saraf, bekalan oksigen tidak mencukupi untuk mereka, yang seterusnya menyebabkan gangguan metabolik dan terjadinya mikrob. Menurut teori ketiga, terdapat kerosakan pada protein yang menjadi asas saraf mana pun.

Manifestasi neuropati diabetes bergantung kepada jenisnya..

Dengan neuropati deria, pelanggaran kepekaan getaran pada mulanya dicatat. Pengenalpastian pelanggaran ini dilakukan dengan menggunakan garpu penalaan bertahap, yang dipasang di kepala tulang pertama tarsus. Pengenalpastian pelanggaran ini berdasarkan sensasi getaran garpu penalaan seseorang. Tanda yang paling biasa dari komplikasi diabetes mellitus ini adalah munculnya rasa mati rasa dan "merangkak merangkak" di bahagian bawah kaki. Manifestasi umum kerosakan sistem saraf pada diabetes adalah perasaan sejuk pada kaki, yang terasa panas ketika disentuh. Neuropati Sensorimotor dicirikan oleh penampilan sindrom kaki gelisah. Sindrom ini adalah gabungan peningkatan kepekaan dan kemunculan sensasi "merangkak merangkak" pada waktu malam. Ketika penyakit itu berkembang, sensasi ini muncul di tangan, juga di dada dan perut. Dengan jangka panjang diabetes, kematian serat saraf sakit kecil berlaku, yang dimanifestasikan oleh penghentian kesakitan spontan pada anggota badan. Neuropati sensomotor mungkin disertai dengan penurunan kepekaan, manifestasi yang hilang adalah kepekaan pada jenis "stoking dan sarung tangan" (iaitu, kepekaan pada tangan dikurangkan di kawasan yang sepadan dengan ketika memakai sarung tangan, dan pada kaki - stokin). Di samping itu, kesukaran mungkin timbul semasa pergerakan, serta gangguan koordinasi pergerakan. Oleh kerana terdapat pelanggaran kepekaan kesakitan, orang sering tidak melihat luka kecil pada kaki, yang kemudiannya mengalami jangkitan ringan.

Bentuk neuropati kardiovaskular (kardiovaskular) dicirikan oleh peningkatan kadar jantung (takikardia) pada waktu rehat, iaitu, tanpa aktiviti fizikal. Kemajuan penyakit ini membawa kepada kerosakan pada sistem saraf simpatik, yang dimanifestasikan oleh sedikit penurunan takikardia. Semua perubahan dalam peraturan saraf aktiviti otot jantung menyebabkan pelanggaran penyesuaiannya terhadap aktiviti fizikal.

Bentuk neuropati diabetes gastrointestinal (gastrointestinal) berkembang akibat pelanggaran peraturan saraf saluran gastrousus. Bentuk lesi ini dimanifestasikan oleh pelanggaran laluan makanan melalui kerongkongan, perkembangan keradangan dinding esofagus akibat dari menuangkan isi gastrik berasid (esofagitis refluks) ke dalamnya, paresis (aktiviti motor terganggu) perut diperhatikan, di mana kedua-dua perlambatan dan percepatan pengosongannya dapat terjadi. Akibat gangguan fungsi motor usus, pergantian cirit-birit dan sembelit diperhatikan. Di samping itu, terdapat pelanggaran pembentukan jus pencernaan pankreas. Cukup kerap air liur berkembang, serta dyskinesia bilier, yang meningkatkan kecenderungan untuk membentuk batu di saluran empedu.

Bentuk urogenital adalah akibat penyebaran proses ke pleksus saraf sacral. Dalam kes ini, peraturan fungsi saluran urogenital terganggu. Bentuk neuropati diabetes ini ditunjukkan oleh ketiadaan nada ureter dan pundi kencing, pemutus terbalik (dari ureter ke pundi kencing atau dari pundi kencing ke ginjal) atau genangan air kencing, peningkatan kecenderungan jangkitan sistem kencing. 50% lelaki mengalami gangguan ereksi dan ejakulasi, dan terdapat juga pelanggaran kepekaan kesakitan pada testis. Pada wanita, pelembapan faraj mungkin berlaku.

Keupayaan terganggu untuk mengenali penurunan gula darah. Biasanya, dengan penurunan kadar gula, pelepasan hormon glukagon ke dalam aliran darah terjadi secara mendadak, yang merangsang pembentukan glukosa dalam tubuh dari pelbagai zat. Pelepasan awalnya berlaku akibat rangsangan pankreas melalui sistem saraf. Dengan perkembangan neuropati diabetes, akibat disfungsi sistem saraf, pelepasan hormon ini ke dalam darah tidak berlaku. Juga terdapat kehilangan tanda-tanda, yang merupakan pertanda penurunan gula darah. Semua gangguan ini membawa kepada fakta bahawa seseorang kehilangan keupayaan untuk mengenali keadaan hipoglikemia yang semakin hampir.

Neuropati diabetes disertai dengan gangguan fungsi murid, yang ditunjukkan oleh gangguan penyesuaian penglihatan dalam kegelapan.

Disfungsi kelenjar peluh berkembang akibat terjadinya kerosakan kulit. Oleh kerana fungsi kelenjar peluh jatuh, kulit menjadi kering - anhidrosis berkembang.

Rawatan komplikasi ini dilakukan dalam tiga peringkat. Tahap pertama adalah untuk mencapai proses metabolik normal dalam diabetes. Untuk tujuan ini, rawatan intensif dengan persediaan insulin dijalankan. Tahap kedua rawatan adalah untuk merangsang pemulihan serat saraf yang rosak. Untuk tujuan ini, persiapan asid lipoik dan vitamin B. Di bawah pengaruh sediaan asid lipoik, keseimbangan tenaga dalam pembentukan saraf dipulihkan, dan kerosakan selanjutnya dapat dicegah. Tempoh rawatan sedemikian adalah 3-6 bulan. Tahap ketiga adalah melakukan rawatan yang bertujuan untuk menghilangkan semua manifestasi buruk yang bergantung pada bentuk neuropati diabetes.

Sindrom kaki diabetes

Sindrom kaki diabetes - keadaan patologi kaki pada diabetes mellitus, yang muncul dengan latar belakang kerosakan pada saraf periferal, kulit dan tisu lembut, tulang dan sendi dan dimanifestasikan oleh bisul akut dan kronik, lesi artikular tulang dan proses purulen-nekrotik.

Terdapat tiga bentuk sindrom kaki diabetes: neuropatik, iskemik dan bercampur (neuroischemic). 60-70% kes perkembangan sindrom kaki diabetes adalah bentuk neuropatik.

Bentuk neuropatik. Pada mulanya, dengan perkembangan lesi diabetes sistem saraf, kerosakan berlaku lebih jauh ke bahagian saraf yang terletak, dan saraf terpanjang terjejas. Akibat kekalahan serat khas yang membentuk saraf ini, kekurangan "pemakanan" impuls ke otot, tendon, ligamen, tulang dan kulit berkembang, yang menyebabkan penipisannya. Akibat dari ini adalah ubah bentuk kaki yang terkena. Pada masa yang sama, beban pada kaki diagihkan semula, yang disertai dengan peningkatan yang berlebihan ke bahagian individu. Kawasan seperti itu mungkin kepala tulang metatarsal, yang akan ditunjukkan dengan penebalan kulit di kawasan ini. Akibat fakta bahawa kawasan kaki ini mengalami tekanan berterusan, tisu lembut kawasan ini mengalami pencairan radang. Semua mekanisme ini akhirnya membawa kepada pembentukan ulser peptik. Oleh kerana terdapat pelanggaran fungsi kelenjar peluh, kulit menjadi kering dan retak mudah muncul di atasnya. Akibat pelanggaran kepekaan jenis kesakitan, seseorang mungkin tidak menyedari hal ini. Pada masa akan datang, jangkitan pada kawasan yang terjejas berlaku, yang menyebabkan munculnya bisul. Pembentukan mereka dipromosikan oleh imunodefisiensi, yang berlaku semasa pemburukan diabetes mellitus. Perkembangan bentuk neuropatik kaki diabetes disertai dengan perubahan pada saluran anggota badan. Hasil daripada pengembangan kapal pada kaki, pembengkakan dan peningkatan suhu berkembang. Oleh kerana aliran darah terganggu, kekurangan oksigen berkembang di saluran ini, yang memasuki tisu-tisu kaki, yang juga menyumbang kepada pemburukan proses. Di bawah pengaruh edema kaki, mungkin terdapat peningkatan mampatan pembuluh darah arteri (gejala "jari biru").

Jenis kerosakan kaki pada diabetes dicirikan oleh tiga jenis kerosakan. Ini termasuk bisul, kerosakan pada tulang dan sendi kaki, serta pembengkakan. Ulser paling kerap terletak di kawasan tunggal, dan juga di ruang antara jari kaki. Dengan neuropati, patah tulang spontan boleh berlaku. Dalam beberapa kes, patah tulang ini tidak menyakitkan. Dalam kes ini, kaki menjadi edematous, kemerahannya diperhatikan. Proses merosakkan pada alat ligamen tulang boleh berlaku dalam jangka masa yang cukup lama. Ini biasanya disertai dengan pembentukan kecacatan tulang yang teruk, yang disebut sendi Charcot. Edema berkembang akibat disregulasi nada pada saluran kecil kaki dan keluar dari mereka ke tisu bahagian cairan darah.

Rawatan ini merangkumi beberapa langkah: mencapai normalisasi semua proses metabolik pada diabetes mellitus, menggunakan antibiotik, merawat luka, berehat dan memunggah kaki, menghilangkan kawasan penebalan kulit dan memakai kasut yang dipilih khas.

Bentuk iskemia sindrom kaki diabetes berkembang dengan pelanggaran aliran darah utama di anggota badan, yang berlaku dengan perkembangan lesi aterosklerotik arteri.

Kulit pada kaki yang terkena mengambil warna pucat atau kebiruan. Dalam kes yang lebih jarang berlaku, akibat pengembangan kapilari dangkal, kulit memperoleh warna merah jambu. Pengembangan saluran ini berlaku dengan kekurangan oksigen dalam darah. Dengan bentuk iskemia pada kaki diabetes, kulit menjadi sejuk apabila disentuh. Ulser terbentuk di hujung jari kaki dan di pinggir tumit. Dalam banyak kes, bentuk komplikasi diabetes ini dicirikan oleh penampilan kesakitan.

Kaedah penyelidikan instrumental digunakan untuk menentukan keadaan aliran darah arteri di saluran ekstremitas bawah. Untuk ini, kaedah dopplerografi, angiografi kapal-kapal di bahagian bawah kaki, tomografi terkomputer, pencitraan resonans magnetik, dan juga imbasan ultrasound kapal-kapal ini digunakan.

Sama seperti bentuk neuropatik, perlu untuk mencapai normalisasi proses metabolik. Kerosakan pada anggota bawah dengan bentuk kaki diabetes ini boleh mempunyai tahap keparahan yang berbeza-beza. Kaedah rawatan biasa, yang lebih disukai dalam bentuk iskemia pada kaki diabetes, adalah operasi untuk mengembalikan aliran darah normal pada anggota badan akibat plastik vaskular. Sekiranya lesi nekrotik dan ulseratif tidak hadir, disyorkan berjalan selama 1-2 jam sehari, yang menyumbang kepada perkembangan aliran darah di anggota badan. Untuk pencegahan pembekuan darah di pembuluh darah, penggunaan aspirin 1/4 tablet setiap hari dianjurkan, serta ubat-ubatan khas yang mencegah pembekuan darah di saluran darah. Sekiranya darah beku sudah ada, ubat-ubatan yang membantu mencairkannya digunakan. Sekiranya proses purulen-nekrotik dengan varian kaki diabetes cukup luas, maka persoalan mengenai amputasi anggota bawah dapat diselesaikan.

Kaedah utama untuk mencegah perkembangan sindrom kaki diabetes adalah rawatan diabetes yang mencukupi dan mengekalkan proses metabolik pada tahap optimum. Pada setiap lawatan ke doktor, pemeriksaan bahagian bawah kaki perlu dilakukan. Pemeriksaan sedemikian hendaklah dilakukan sekurang-kurangnya 1 kali dalam 6 bulan. Juga penting untuk tidak melupakan peraturan asas penjagaan kaki. Perlu menjaga kebersihan dan kekeringan kaki, melakukan mandi kaki yang hangat, sapukan krim untuk mengelakkan munculnya keretakan pada kulit.

Kebersihan Diabetes

Dalam kehidupan pesakit diabetes, kebersihan memainkan peranan yang sangat penting. Ini termasuk tidak hanya kebersihan diri, menjaga kebersihan rumah, pakaian, makanan, tetapi juga pengembangan aktivitas fisik dosis, kompleks terapi fizikal, pengerasan, dan penghapusan tabiat buruk. Bersenam dan prosedur air yang seterusnya (menggosok, menyapu, mandi atau mandi) dapat menenangkan badan, meningkatkan daya tahan penyakit.

Kebersihan mulut.

Dengan diabetes, penjagaan rongga mulut harus diberi perhatian tinggi, kerana dengannya penyakit gigi dan gusi berkembang lebih kerap dan lebih sukar. Seorang pesakit diabetes mesti kerap berkunjung (setiap enam bulan) berjumpa doktor gigi, merawat kerosakan gigi tepat pada masanya, membuang tartar.

Penjagaan kaki.

Bahaya kerosakan kaki pada diabetes sangat tinggi. Bahkan ada konsep sindrom kaki diabetes. Dengan kerosakan pada ujung saraf periferal, saluran darah, kepekaan dan bekalan darah ke pelbagai bahagian bahagian bawah kaki menurun dengan ketara. Dalam kes ini, kasut biasa boleh menyebabkan ubah bentuk kaki, ulserasi, dan perkembangan gangren diabetes. Deformasi kaki membawa kepada pembentukan kawasan peningkatan tekanan pada permukaan plantar. Hasilnya adalah luka radang pada tisu lembut kaki dengan pembentukan ulser berikutnya. Di samping itu, sebarang kerosakan pada kulit dengan peningkatan tahap glisemia dan bekalan darah yang buruk membawa kepada jangkitan luka dengan penyebaran jangkitan ke alat ligamen dan osteoartikular. Rawatan kaki diabetes adalah proses yang kompleks dan panjang. Tetapi penyakit dan komplikasi dapat dielakkan dengan melakukan tindakan pencegahan individu untuk perawatan kaki.

Pemantauan kaki.

Setiap pesakit diabetes harus memeriksa kakinya setiap hari dengan baik. Perhatian khusus harus diberikan kepada: perubahan kulit di ruang interdigital. Untuk jangkitan kulat, segera berjumpa doktor kulit. Kulit keratin, retak, jagung pada jari - semua ini boleh menyebabkan perkembangan proses berjangkit.

Basuh kaki anda pada waktu pagi dan petang menggunakan air suam dengan suhu 37–38 ° С.

Gunakan span lembut dan sabun neutral untuk mencuci kaki..

Tempoh mandi kaki tidak lebih dari 5 minit.

Selepas mencuci, lap kaki anda dengan teliti, terutama ruang interdigital, dengan tuala lembut..

Semasa memproses kaki, jangan sekali-kali menggunakan benda tajam (pisau, gunting runcing, pisau cukur), plaster jagung, salap. Kupas kulit mati dengan batu apung.

Untuk memotong kuku, gunakan gunting dengan hujung bulat dan potong kuku hanya lurus.

Pemilihan kasut.

Sekiranya anda memilih kasut dan sol yang betul, anda boleh mengelakkan perkembangan sindrom "kaki diabetes".

Pada kebiasaannya, kasut harus memberi kestabilan (kasut dengan tali mengikat sendi kaki dengan baik); tumit lebar, rendah - sokongan yang boleh dipercayai untuk kaki.

Ukuran kasut hendaklah berukuran: lebar kasut harus sesuai dengan lebar kaki (pada tahap sendi pertama ibu jari).

Bahagian atas kasut hendaklah dibuat dari bahan semula jadi..

Angkat kasut pada sebelah petang. Kaki membengkak pada masa ini, sebelum memakai kasut, periksa ke dalam dengan tangan anda untuk menghilangkan lebam (lipatan, jahitan kasar).

Deformasi atau kelengkungan kasut adalah tanda berjalan yang tidak betul. Dalam kes ini, lebih baik berjumpa doktor.

Sekiranya kaki anda sakit, anda perlu melakukan perkara berikut:

membasmi luka dengan agen antiseptik (elakkan penggunaan larutan pewarna: yodium, hijau cerah, kerana ia menyembunyikan kawasan keradangan);

salap atau plaster bakteria tidak boleh digunakan tanpa nasihat doktor;

letakkan swab steril kering dan gayakan pada luka.

Dalam kehidupan seharian, lebih baik menggunakan kaus kaki (stoking) sederhana, ukuran anda atau satu nombor lebih besar dan dengan sedikit serat sintetik. Stoking atau stoking mesti diganti setiap hari. Walaupun di rumah, anda tidak boleh berjalan kaki tanpa alas kaki, juga tidak diinginkan memakai kasut dengan jari kaki terbuka.

Mengekalkan irama dalam kehidupan seharian adalah faktor penting dalam menjaga kesihatan. Pertama sekali, kita bercakap mengenai penggantian kerja dan rehat, terjaga dan tidur. Di antara semua jenis rekreasi, yang paling penting secara fisiologi adalah tidur. Gangguannya secara signifikan melemahkan keberkesanan rawatan diabetes. Untuk memastikan tidur cepat dan tidur nyenyak, disarankan:

• makan terakhir sekurang-kurangnya 2 jam sebelum tidur (pengecualian hanya dibenarkan untuk pesakit yang menggunakan insulin yang berpanjangan dan terdedah kepada keadaan hipoglikemik - disarankan bagi pesakit tersebut untuk makan malam tambahan ringan 30-40 minit sebelum tidur - buah-buahan, kefir );

• berjalan kaki setengah jam di udara segar;

• tidur di kawasan yang berventilasi baik;

• di tempat tidur harus mengambil kedudukan yang selesa dan biasa, berehat;

• untuk merehatkan otot dengan betul, anda boleh menggunakan cadangan secara automatik.

Keperluan untuk pil tidur dan ubat penenang ditentukan secara individu oleh doktor..

Psikoterapi

Diabetes mellitus adalah penyakit yang mengiringi seseorang sepanjang hidupnya. Keadaan seperti itu pada banyak pesakit sering menyebabkan kemurungan, kehilangan minat terhadap dunia luar. Ahli endokrinologi mesti sentiasa melakukan perbincangan psikoterapi dengan pesakit dan ahli keluarganya, dengan menekankan bahawa dengan rejimen dan rawatan yang betul, pesakit dapat menjalani gaya hidup normal, memenuhi tugas profesionalnya dan tidak merasa rendah diri. Adalah sangat penting untuk mewujudkan keadaan psikologi yang baik bagi pesakit di tempat kerja, dalam keluarga, untuk dikelilingi oleh pemahaman, penjagaan.

Rezim harian.

Pematuhan terhadap rejimen sangat penting bagi orang yang menjalani rawatan insulin. Perlu dinyatakan di sini bahawa masa pemberian insulin dalam kaitannya dengan pengambilan makanan adalah berbeza. Insulin boleh diberikan tepat sebelum makan, 10-15 minit sebelum makan, dan lain-lain. Selang antara suntikan insulin dan pengambilan makanan tidak boleh melebihi satu jam. Masa pemberian insulin berkaitan dengan makanan adalah secara individu. Ini ditentukan oleh doktor. Tidak semua orang di rumah, persekitaran kerja berjaya membuat rutin harian yang hampir, dekat dengan sanatorium. Walaupun begitu, pesakit diabetes mesti mematuhi rutin harian, berdasarkan kemungkinan sebenar. Keadaan pesakit diabetes mellitus, kesejahteraan, kemampuan bekerja sangat bergantung pada kepatuhan terhadap rejimen yang tidak semestinya seperti spa.

Pergi ke rawatan spa, beberapa pesakit diabetes mengharapkan hasil yang baik beberapa saat sebelum perjalanan dan di jalan berhenti memerhatikan rejimen yang ditetapkan, yang membahayakan kesihatan. Untuk menghilangkan akibatnya, anda harus meluangkan masa tambahan di resort untuk mengembalikan pesakit ke keadaan normal dan memulakan rawatan sepenuhnya. Perkara yang sama harus dititikberatkan bagi pesakit yang menyelesaikan kursus rawatan spa, apabila mereka membiarkan diri mereka melanggar rejimen yang ditentukan pada akhir penginapan mereka, dan kadang-kadang dalam perjalanan pulang.

Kejayaan rawatan spa, seperti rawatan lain, dapat berterusan pada pesakit diabetes hanya apabila rejimen yang ditentukan dipatuhi dengan ketat. Dalam rejimen yang ditetapkan, semua elemen penyusunnya penting (pemakanan, insulin, penggantian kerja dengan rehat yang betul, pematuhan dengan peraturan kebersihan, gimnastik, sukan, dll.), Hanya ini yang membantu menjaga kesihatan.

Memo kepada pesakit

Untuk menjaga kesihatan yang baik, menjaga aktiviti persalinan yang tinggi dan mencegah komplikasi, seorang pesakit diabetes harus menjalani rawatan khas dan rejimen pencegahan dalam kehidupan sehari-hari. Keperluan utamanya adalah seperti berikut:

1. Asas untuk rawatan semua bentuk diabetes adalah diet. Gula, gula-gula, semolina, sosis berlemak, alkohol, bir, anggur, jus buah pada gula harus dikecualikan dari diet harian. Hadkan pengambilan makanan dengan karbohidrat yang mudah dicerna (roti bakar, kentang dan bijirin, varieti buah manis). Diet mesti termasuk sayur-sayuran, buah-buahan, susu, keju kotej. Terutama penting ialah makan pada waktu yang ditentukan dengan betul mengikut pentadbiran insulin.

2. Rutin harian yang jelas diperlukan. Bangun pagi, aktiviti buruh (kajian), pentadbiran insulin, pengambilan makanan dan ubat, rehat aktif, waktu tidur harus dilakukan pada waktu tertentu. Elakkan kerja fizikal dan mental. Ahad mesti digunakan sepenuhnya untuk aktiviti luar..

3. Ikuti amalan kebersihan diri dan kebersihan rumah. Pendidikan jasmani, sukan (bukan jenis daya) mempunyai kesan yang baik terhadap metabolisme, meningkatkan pengambilan glukosa, mengurangkan keperluan insulin, meredakan perjalanan penyakit, dan meningkatkan kecekapan.

4. Ubat yang diresepkan harus diambil pada waktu yang ditentukan dengan ketat. Mengganti ubat, mengubah dos dan terutama pembatalannya tidak dapat diterima tanpa pengetahuan doktor.

5. Menjaga kebersihan dan kemandulan semasa memberi insulin. Tempat suntikan harus diubah supaya suntikan berulang di kawasan yang sama tidak lebih dari 1-2 kali sebulan.

Pesakit yang menerima insulin boleh mengalami keadaan hipoglikemik. Tanda-tanda pertama adalah kelemahan, tangan gemetar, berpeluh, kebas bibir, lidah, kelaparan, kebingungan, hingga keadaan tidak sedar (koma hipoglikemik). Ini difasilitasi oleh pengambilan makanan yang tidak tepat waktu atau tidak mencukupi, pengenalan dos insulin yang berlebihan, aktiviti fizikal yang berlebihan, dan pengambilan alkohol (terutama minuman keras). Untuk menghilangkan hipoglikemia akut, anda perlu makan 20 g glukosa, 200 ml minuman yang mengandung gula, 4-5 keping gula-gula, gula-gula, yang harus selalu anda bawa dengan diabetes pasport anda. Sebagai tambahan kepada pemantauan diri setiap hari, jika anda merasa tidak sihat, sering mengukur gula darah dan air kencing, menguji air kencing untuk aseton, meneruskan rawatan dengan insulin atau tablet penurun gula, dapatkan bantuan perubatan.

6. Penyakit berjangkit akut, pemberian insulin yang tepat pada waktunya dan tidak mencukupi, keletihan mental dan fizikal, pelanggaran berat terhadap rejimen dan pemakanan harian, dan sebab-sebab lain boleh menyebabkan dekompensasi diabetes dan perkembangan koma.

7. Semasa memilih profesion dan aktiviti buruh untuk pesakit diabetes, batasan kerana ciri-ciri penyakit dan keperluan untuk mencegah komplikasinya harus diambil kira. Saudara-mara dan rakan-rakan harus mengetahui peraturan untuk menolong hipoglikemia.

8. Kencing manis yang dikompensasi tidak boleh menjadi penghalang perkahwinan dan kehidupan keluarga yang normal. Untuk mengesan dan mencegah perkembangan diabetes mellitus lebih awal, adalah perlu untuk memeriksa anak-anak mereka secara berkala (1-2 kali setahun).

9. Untuk mengelakkan komplikasi, antara lain lesi mata, ginjal, hati, kaki, penyakit sistem saraf, gusi, pesakit diabetes mellitus harus di bawah pengawasan perubatan berterusan, didaftarkan di dispensari.

Petunjuk pampasan diabetes termasuk: kesejahteraan umum, kecacatan berterusan, kekurangan dahaga, mulut kering, tidak ada tanda-tanda kerosakan pada mata, ginjal, hati, sistem saraf, kaki, rongga mulut, perkumuhan 1.5-2 liter air kencing setiap hari dan ketiadaan atau jejak gula di dalamnya, gula darah hingga 7,8-8 mmol / l tanpa turun naik tajam dalam kepekatannya pada siang hari.

Seorang pesakit diabetes mesti selalu bersamanya dan menyimpan di tempat yang mudah dicapai "Kad pesakit diabetes", yang diperlukan untuk penyediaan rawatan perubatan kecemasan tepat pada masanya sekiranya berlaku keadaan koma (tidak sedarkan diri).

Sekiranya anda merasa kekurangan bahan atau penjagaan khusus untuk kawalan diabetes yang berkesan, hubungi persatuan diabetes tempatan anda..

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes