Pencegahan Diabetes Jenis 2

Kejadian diabetes mellitus (DM) terus meningkat, yang menjadi asas bagi pakar WHO untuk menyatakannya sebagai wabak tidak berjangkit. Hasil kajian epidemiologi yang dijalankan di bawah pengawasan Ahli Akademik I.I. Dedov menunjukkan

Kejadian diabetes mellitus (DM) terus meningkat, yang menjadi asas bagi pakar WHO untuk menyatakannya sebagai wabak tidak berjangkit. Hasil kajian epidemiologi yang dijalankan di bawah bimbingan Ahli Akademik I. I. Dedov menunjukkan kehadiran di Persekutuan Rusia hari ini lebih daripada 8 juta pesakit, dan angka ini terus berkembang [1].

Diabetes mellitus adalah penyakit heterogen. Bentuk yang paling biasa adalah diabetes mellitus jenis 2 (kira-kira 95% pesakit), yang kebanyakannya dijumpai pada orang dewasa dan tua. Walau bagaimanapun, setakat ini tidak ada klasifikasi diabetes jenis ini. Ia dikelaskan berdasarkan usia pada permulaan manifestasi penyakit ini, adanya kegemukan, khususnya bentuk viseral, perlunya terapi insulin.

Penanda genetik diabetes jenis 2 belum ditentukan, tetapi jelas bahawa ketahanan insulin dan kecacatan sekresi β-sel adalah asas patogenesis penyakit ini. Ketahanan insulin dan kecacatan sel-sel β dapat ditentukan secara genetik. 90% pesakit berlebihan berat badan atau gemuk, yang memperburuk perjalanan diabetes dan menyukarkan untuk mendapatkan pampasan untuk penyakit ini. Berat badan hanya 5-10 kg pada pesakit ini menyebabkan peningkatan glukosa darah, dan dalam beberapa kes normalisasi sepenuhnya. Makanan dan aktiviti fizikal rendah kalori adalah asas di mana rawatan diabetes jenis 2. Tetapi banyak pesakit mengabaikan langkah-langkah ini, mengecam diri mereka terhadap dekompensasi yang berpanjangan dan, oleh itu, terhadap perkembangan komplikasi yang lewat. Cukuplah dikatakan bahawa infark miokard berlaku pada pesakit diabetes mellitus tipe 2 sebanyak 3 kali, strok - 2-3 kali, dan risiko amputasi anggota badan - 40 kali lebih kerap daripada pada orang yang tidak menghidap diabetes. Kebutaan diabetes telah memperoleh kepentingan perubatan dan sosial. Tetapi semua komplikasi ini dapat dicegah atau ditunda jika anda mengawal dan membetulkan tahap glisemia..

Makanan rendah kalori adalah makanan yang rendah lemak dan karbohidrat mudah dicerna. Makanan dengan kandungan serat tumbuhan yang tinggi merangkumi pelbagai jenis kubis, wortel, lobak, kacang hijau, rutabaga, lada belimbing, terung, buah-buahan tanpa gula. Daging rendah lemak, ikan harus dimakan dalam bentuk rebus, panggang dan rebus, goreng harus dielakkan. Banyak pesakit meningkatkan bahagian minyak sayuran dalam diet harian, yang tidak dapat dilakukan, kerana kalori tinggi lemak haiwan. Biasanya, setelah makan, pankreas mengeluarkan insulin, tahapnya meningkat 10 kali 10-30 minit selepas makan.

Dengan diabetes jenis 2, keupayaan pankreas jauh lebih rendah disebabkan oleh kecacatan pada sel β, dan oleh itu, setelah makan, tahap glisemia meningkat dengan ketara (hiperglikemia pasca makan). Untuk mengelakkan kenaikan glikemia yang serupa tanpa merangsang rembesan insulin, digunakan acarbose (glukobai). Dengan makanan, gula kompleks memasuki saluran gastrointestinal, yang tidak dapat diserap melalui mukosa usus kecil. Untuk melakukan ini, di bawah pengaruh enzim, mereka mesti dipecah menjadi gula sederhana, termasuk glukosa. Acarbose menghalang enzim (a-glucosidase-glucoamylase, sukrosa, maltase), yang memecah gula kompleks, sehingga mengurangkan pembentukan dan penyerapan glukosa. Mekanisme yang serupa dapat berjaya mencegah hiperglikemia pasca kelahiran pada pesakit diabetes jenis 2 tanpa merangsang rembesan insulin. Dengan mencegah kenaikan glikemia yang berlebihan, glukobai dapat mengurangkan kenaikan kadar insulin serum dengan ketara. Dalam hal ini, glukobai dapat dianggap sebagai ubat yang selamat, karena ketika menggunakannya tidak ada risiko terkena keadaan hipoglikemik. Dan dengan mengambil kira hakikat bahawa sebahagian karbohidrat semasa rawatan dengan glukobai tidak diserap dan dikeluarkan dari tubuh dengan najis, pesakit tidak menambah, atau bahkan menurunkan berat badan, pada tahap atau yang lain. Peraturan prandial jangka panjang glikemia dan insulinemia meningkatkan kualiti pampasan metabolik, seperti yang dibuktikan dengan penurunan hemoglobin glikasi (HbA1c). Kesan glukoboy bergantung kepada dos, dan semakin tinggi dos ubat, semakin sedikit karbohidrat dipecah dan diserap dalam usus kecil. Sekiranya monoterapi glukobaemik tidak mencukupi untuk mencapai pampasan lengkap untuk diabetes jenis 2, gunakan kombinasi dengan metformin, terutama dalam kes obesiti, ubat sulfonylurea dan insulin. Gabungan glukobay dengan metformin memungkinkan pampasan diabetes mellitus pada dos metformin sederhana, yang sangat penting bagi orang tua. Gabungan glucoboy dengan sediaan sulfonylurea dan insulin mengelakkan kepekatan insulin yang tinggi dalam darah - fenomena yang tidak diingini pada penyakit jantung koronari, infark miokard, hipertensi arteri, obesiti, dll..

Berdasarkan ujian biokimia dan hematologi, glukoboy dapat diterima dengan baik. Ubat ini tidak mempengaruhi tahap enzim hati, bilirubin, elektrolit, kreatinin, urea, asid urik; ia ditoleransi dengan baik oleh pesakit tua, terutama mereka yang menderita sembelit kronik. Penyakit hati dan ginjal tidak mempengaruhi toleransi ubat ini.

Walaupun terdapat banyak kelebihan glukoboy, dan pertama sekali keselamatannya, doktor tidak banyak menggunakan ubat ini untuk rawatan diabetes. Ini disebabkan oleh fakta bahawa glucoboy dikreditkan dengan adanya kesan sampingan dari saluran gastrousus. Sebenarnya, kesan sampingannya disebabkan oleh pengambilan karbohidrat yang berlebihan oleh pesakit dan disebabkan oleh penghambatan pemecahan dan penyerapannya oleh penapaian polisakarida. Karbohidrat yang tidak diserap, setelah berpindah ke usus distal, mengalami penurunan bakteria menjadi karbon dioksida, metana dan rantai pendek asid lemak, yang ditunjukkan oleh peningkatan pembentukan gas, dan kadang-kadang cirit-birit. Gejala ini secara semula jadi tidak menyenangkan, tetapi selamat secara klinikal. Mereka hanya menunjukkan bahawa pesakit mengabaikan rejimen diet. Seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman kami, penggunaan glukoboy mempunyai kesan disiplin pada pesakit. Di samping itu, kesan sampingan, sebagai peraturan, timbul ketika menggunakan dos maksimum ubat (100 mg 3 kali sehari). Penggunaan dos yang lebih rendah dapat mengelakkan fenomena yang dijelaskan dari saluran gastrointestinal, walaupun kesan hipoglikemik ubat dikurangkan.

Pada masa ini, diabetes dalam erti kata adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan [2], dan wajar bahawa pentingnya pencegahan penyakit dalam keadaan ini semakin meningkat. Deklarasi Saint-Vincent (1989) menyatakan bahawa diabetes menjadi masalah kesihatan awam yang semakin serius di Eropah. Ia memberi kesan kepada orang-orang dari segala usia dan menyebabkan kehilangan kesihatan jangka panjang dan kematian awal pesakit. Deklarasi tersebut menuntut pengembangan dan pelaksanaan program komprehensif untuk diagnosis, pencegahan, rawatan diabetes dan komplikasinya; semua kos akan dikembalikan kerana penjimatan sumber manusia dan material yang ketara. Sangat disesalkan apabila perhatian sangat sedikit terhadap pencegahan diabetes jenis 2. Sementara itu, kajian terbaru mengenai pencegahan diabetes (Diabetes Prevention Study) menunjukkan bahawa penurunan berat badan yang sederhana pada pesakit dengan toleransi glukosa terganggu (NTG) cukup untuk mengurangkan peratusan peralihannya kepada diabetes dengan ketara. Setiap tahun, 1.5-7.3% orang dengan NTG menghidap diabetes mellitus jenis 2 [4], dan glisemia puasa 5 5.6 mmol / L meningkatkan risiko peralihan NTG ke diabetes mellitus jenis 2 sebanyak 3.3 kali [5].

Oleh itu, dalam populasi NTG, kadar penukaran yang diharapkan secara teorinya sekitar 10% per tahun.

Semasa mengembangkan langkah-langkah untuk mencegah diabetes jenis 2, harus diingat bahawa obesiti dan ketahanan insulin adalah penyebab terpenting gangguan toleransi glukosa dan disfungsi sekresi β-sel. Hiperinsulinemia yang berkembang pada masa yang sama tidak lain adalah tindak balas kompensasi badan terhadap ketahanan insulin dan pada masa yang sama merupakan faktor penting dalam perkembangan hipertensi arteri dan aterosklerosis. Konsep pencegahan diabetes mellitus jenis 2 perlu dibina berdasarkan patofisiologi NTG, dan, tentu saja, produk dan ubat-ubatan yang merangsang rembesan insulin harus dielakkan. Pengatur prandial unik yang tidak merangsang rembesan insulin, tetapi menghalang penyerapan glukosa, adalah glukobai dalam kes ini, terutama kerana untuk tujuan pencegahan, dos ubat yang disyorkan adalah 50 mg 3 kali sehari tepat sebelum makan atau dengan seteguk makanan pertama tidak menyebabkan kesan sampingan yang ketara.

Di Kanada, Israel, dan 7 negara Eropah Barat, kajian multisenter yang dikendalikan plasebo mengenai keberkesanan inhibitor α-glukosidase (glukoboy) dalam pencegahan diabetes jenis 2 pada populasi individu dengan NTG telah dijalankan [5]. 1418 pesakit dengan NTG berada di bawah pemerhatian (2 jam setelah memuat 75 g glukosa, glisemia plasma ≥7.8 mmol / L dan ≤11.1 mmol / L; di samping itu, semua pesakit mengalami glikemia plasma puasa.65.6 mmol / l, tetapi ≤7.8 mmol / l). Pesakit menerima glukobai pada dos 100 mg 3 kali sehari atau plasebo. Tempoh kajian adalah 3.9 tahun. Parameter utama untuk menilai keberkesanannya adalah kadar perkembangan diabetes mellitus tipe 2, dan parameter sekundernya adalah perubahan tekanan darah, profil lipid, kepekaan insulin, dan parameter morfometrik. Kajian ini, yang dijuluki "The Stop NIDDM," berakhir pada akhir tahun 2001. Hasil akhir belum diterbitkan, dan data awal menunjukkan pencegahan diabetes mellitus jenis 2 yang berkesan dan penurunan tahap ketahanan insulin [6].

Yang menarik adalah kajian prospektif 3-tahun, multisenter yang dilakukan di China untuk mengkaji kesan profilaksis acarbose dan metformin di NTG [7]. Pesakit yang diperhatikan secara rawak menjadi empat kumpulan (lihat jadual).

Pesakit dalam kumpulan kawalan K dilatih dalam kaedah tradisional untuk pencegahan diabetes.

Pesakit kumpulan D + Y ditetapkan mematuhi diet dan aktiviti fizikal yang dikira secara individu. Pesakit dalam kumpulan A mendapat glukobay 50 mg 3 kali sehari. Pesakit dalam kumpulan M menerima metformin 250 mg 3 kali sehari. Hasil kajian ditunjukkan dalam jadual..

Terdapat bukti bahawa glukobai meningkatkan ekspresi Glut 4 terutama dalam tisu otot, yang memungkinkan untuk memenuhi syarat terapi glukobai sebagai dibenarkan secara patogenetik. Di samping itu, pemerhatian menunjukkan bahawa glukobai menurunkan trigliserida dan kolesterol dan juga mengurangkan indeks jisim badan [8].

Semasa menetapkan glukoboy, penting untuk mengelakkan beberapa kesilapan. Pesakit perlu dijelaskan bahawa semasa mengambil glukobai, diet harus diikuti. Ubat itu diambil segera sebelum makan atau dengan seteguk makanan pertama. Glukobai semasa monoterapi tidak menyebabkan hipoglikemia, tetapi bersama dengan ubat penurun gula atau insulin lain adalah mungkin. Dalam kes ini, glukosa harus diambil, dan jika tidak ada - gula, yang tidak boleh ditelan, tetapi disimpan di belakang pipi. Bersama dengan glukobai, anda tidak boleh mengambil antasid (alkalizing ubat), karbon aktif atau sorben lain, enzim (festival, mezim forte, pancreatin, dll.).

Oleh itu, kita dapat menyimpulkan bahawa glukobai mampu mencegah atau memperlambat perkembangan diabetes mellitus jenis 2 secara efektif, dan mencegah perkembangan hiperglikemia. Glucobai boleh digunakan sebagai ubat pilihan dengan keberkesanan terapi diet dan senaman yang tidak mencukupi. Di samping itu, ia adalah pengatur glikemik prandial yang unik tanpa rangsangan rembesan insulin endogen..

Untuk rawatan NTG dan pencegahan diabetes mellitus jenis 2, disyorkan untuk menggunakan glukoboy dosis rendah (50 mgx3), yang mengelakkan kesan sampingan dari saluran gastrointestinal.

Profilaksis Jenis 2

Diabetes diabetes jenis 2 adalah penyakit yang diperoleh yang berkaitan dengan gangguan metabolik dan imuniti insulin. Ia dicirikan oleh peningkatan patologi dalam glukosa darah> 6,5 mmol / L (hiperglikemia).

Menurut WHO, terdapat peningkatan kejadian diabetes di kalangan penduduk dari segi kuantitatif dan peratusan:

Mengikut keparahan diabetes, terdapat:

tahap hiperglikemia ringan - 6.7-8.2 mmol / l

darjah purata - 8.3-11 mmol / l

tahap teruk -> 11-16 mmol / l

keadaan lengkap -> 16 mmol / l

Faktor yang menyumbang kepada perkembangan diabetes jenis 2:

  • berat badan berlebihan
  • kegemukan perut - wanita berisiko yang telah sembuh semasa kehamilan
  • tidak aktif fizikal (mobiliti fizikal rendah)
  • diet yang salah. Pengambilan makanan kaya karbohidrat dalam jumlah yang banyak
  • tekanan psikologi yang berat
  • infark miokard atau strok
  • kecenderungan keturunan (genetik)
  • penggunaan ubat-ubatan tertentu: beta-blocker (Anaprilin, Atenolol, Metoprolol, Corvitol, dll.), Diuretik thiazide (Hypothiazide), glukortikoid (prednisolone, dexamethasone, dll.), Niacin, antitumor (Rituximab, Mobter).

Tertakluk pada standard pencegahan asas, kemungkinan diabetes, bahkan pada orang yang mempunyai kecenderungan keturunan dan diabetes berpotensi, dikurangkan sebanyak 8-10 kali.

Pencegahan utama diabetes jenis 2 merangkumi langkah-langkah berikut:

  • Mengehadkan dan / atau menolak makan makanan kaya karbohidrat. Yaitu: gula, gula-gula, tepung, minuman berkarbonat, ais krim, pisang, anggur, kurma, kentang, wortel, bit.
  • Hadkan penggunaan daging asap, goreng, makanan pedas dan lemak haiwan: daging berlemak, lemak babi, keju, keju kotej berlemak, mentega.
  • Diet pencegahan. Dianjurkan untuk memakan kubis, zucchini, terung, lada manis, selada, terutama dalam bentuk mentah. Rebus yang dibenarkan, sayur-sayuran mendidih. Anda boleh makan sejumlah kecil daging pemakanan, ikan, minyak sayuran. Teh lemah, decoctions, kompot.
  • Pengawalan berat badan - LIHAT LEBIH LANJUT: PENCEGAHAN OBESITI
  • Aktiviti fizikal sederhana, sukan
  • Normalisasi keadaan psiko-emosi
  • Meninggalkan tabiat buruk

Pencegahan diabetes jenis 2 sekunder, selain langkah-langkah di atas, juga merangkumi:

  • Penerimaan agen hipoglikemik - dengan ketat seperti yang ditetapkan oleh doktor
  • Terapi Vitamin. Pengambilan multivitamin: Supradin, Vitrum, Farmaton
  • Normalisasi tekanan darah
  • Rawatan dan pencegahan penyakit bersamaan dan komplikasi diabetes

Langkah pencegahan sekunder yang mencukupi dapat menghentikan perkembangan penyakit, meningkatkan kualiti dan jangka hayat pesakit.

Diabetes diabetes jenis 2 - ciri, pencegahan, rawatan

Diabetes diabetes jenis 2 (tidak bergantung pada insulin) muncul kerana pelanggaran metabolisme karbohidrat di pankreas kerana kecenderungan genetik atau faktor lain, sementara kepekatan glukosa dalam darah meningkat, yang menyebabkan perubahan patologi dalam tubuh pesakit.

Dalam kebanyakan kes, penyakit ini tidak menampakkan diri pada tahap awal, yang merumitkan diagnosis dan rawatan tepat pada masanya. Selalunya, pesakit mengetahui tentang penyakit semasa ujian darah, di mana kadar gula meningkat dengan ketara.

Untuk menentukan dengan tepat sama ada pesakit benar-benar menghidap diabetes, jenis dan keparahan apa

Punca penyakit

Faktor-faktor perkembangan penyakit, tidak kira bentuk dan cara, bukan hanya kecenderungan keturunan, tetapi juga gaya hidup yang tidak betul, kegemukan, hipertensi arteri, dan ekologi yang bermasalah.

Semua orang yang mempunyai keadaan terdedah kepada diabetes berikut berisiko:

  • kehadiran penyakit ini dalam keluarga terdekat;
  • berumur lebih dari 45 tahun bersamaan dengan peningkatan indeks jisim badan, terutamanya jika lemak berkumpul di perut dan pinggang;
  • hipertensi arteri yang teruk;
  • wanita yang melahirkan anak dengan berat badan yang meningkat (lebih dari 4 kg).

Hampir setiap penghuni bandar mempunyai semua yang diperlukan untuk perkembangan diabetes jenis 2. Itulah sebabnya anda perlu berhati-hati dengan kesihatan anda - untuk mengawal berat badan, gaya hidup dan pemakanan.

Sebilangan besar orang moden dalam gaya hidup yang tidak aktif cenderung mengalami kegemukan, yang menyebabkan beban pada pankreas, akibatnya, sel-selnya tidak dapat mengatasi pengeluaran insulin, yang akhirnya menyebabkan peningkatan glukosa. Begitu juga, diabetes jenis 2 dapat berkembang walaupun pada orang yang sihat pada pandangan pertama.

Diagnosis penyakit

Terlepas dari sebab-sebab pembentukan diabetes, jika ada, pankreas tidak dapat menggunakan glukosa dalam tubuh dengan betul, menghasilkan insulin yang tidak mencukupi, sehingga terkumpul dalam darah. Akibatnya, dinding saluran darah dan kapilari dapat habis dan musnah. Oleh itu, sangat penting untuk mendiagnosis dengan tepat, menentukan jenis dan bentuknya, dan memilih rawatan yang tepat untuk diabetes jenis 2.

Kecukupan rawatan diabetes mellitus jenis 2 secara langsung bergantung pada diagnosis yang tepat, oleh itu perlu dilakukan pemeriksaan penuh, yang merangkumi prosedur berikut:

  • ujian toleransi glukosa, ini juga merupakan ujian toleransi glukosa (ujian darah diambil semasa perut kosong dan setelah 2 jam setelah mengambil larutan glukosa);
  • ujian darah puasa satu kali untuk menentukan tahap glukosa dengan tepat;
  • jika perlu, kajian genetik ditetapkan.

Sekiranya diabetes jenis 2 dikesan, jadual petunjuk yang dapat diterima membantu doktor menentukan tahap bahaya dan keparahan penyakit.

Setelah menentukan gula darah tinggi yang stabil, terapi berkesan dipilih berdasarkan keadaan umum pesakit dan kehadiran penyakit kronik yang bersamaan. Lebih-lebih lagi, rawatan diabetes jenis 2 dijalankan dalam beberapa tahap yang kompleks.

Jenis diabetes dan simptomnya

Seperti yang anda ketahui, 2 jenis diabetes dibezakan, yang berbeza dalam keparahan kursus dan gejala, iaitu:

Jenis I lebih akut, disertai dengan kerap membuang air kecil, peningkatan keletihan, rasa lapar yang berterusan, penurunan berat badan yang tajam (kerana pesakit secara tidak sengaja mengambil proses barah dan beralih kepada ahli onkologi);

Jenis II disertai dengan gejala yang serupa, tetapi kurang ketara pada permulaan penyakit ini. Keadaan yang berkaitan dengan gangguan metabolik muncul - penyembuhan perlahan walaupun luka kecil (hingga pembentukan ulser trofik), gangguan penglihatan secara beransur-ansur.

Bentuk diabetes mellitus jenis II:

  • tidak rumit - sering berlaku tanpa gejala;
  • rumit - kerja sistem dan organ lain seseorang terganggu.

Diabetes jenis II terutamanya berkembang kurang akut daripada diabetes jenis I, oleh itu ia dikesan secara kebetulan semasa pemeriksaan perubatan. Faktor ini menyebabkan kelewatan dalam rawatan tepat pada masanya, yang sering dipenuhi dengan pelbagai komplikasi..

Rawatan diabetes jenis 2

Kaedah rawatan penyakit yang berkesan adalah aktiviti seperti:

  • terapi menurunkan gula;
  • mengikuti diet yang dipilih khas;
  • pengembangan aktiviti fizikal, misalnya, gimnastik khas dengan diabetes jenis 2 akan membantu (video);
  • pencegahan komplikasi.

Dalam kebanyakan kes, mengubah keadaan ke arah positif tidak hanya membantu pemakanan yang betul, tetapi juga gimnastik (diabetes jenis 2), yang menyebabkan penggunaan glukosa dalam darah lebih aktif di bawah pengaruh aktiviti fizikal yang dibenarkan. Doktor akan membantu anda memilih program latihan gimnastik khas berdasarkan ciri-ciri individu badan.

Pencegahan

Selalunya, pesakit mengemukakan soalan - dengan diabetes mellitus jenis 2, produk mana yang harus dikeluarkan sepenuhnya dari diet?

Untuk menjawab soalan ini dengan tepat, anda perlu mengetahui punca penyakit dan kehadiran penyakit kronik yang bersamaan. Sesungguhnya, banyak pesakit bimbang tentang fakta bahawa mungkin menggunakan makanan yang mengandung gula dalam makanan untuk diabetes jenis 2?

Sudah tentu, jawapannya tidak tegas - tidak disarankan untuk mengecualikan produk sedemikian sepenuhnya dari diet, cukup untuk mengurangkannya. Penekanan harus diberikan pada produk berasaskan tumbuhan dan produk tenusu. Bagaimanapun, jika glukosa dikeluarkan sepenuhnya dari diet, akan ada kekurangan simpanan semula jadi tubuh yang cepat, serta pemecahan protein.

Diet yang berkesan yang akan memperbaiki keadaan pesakit boleh dipilih oleh pakar pemakanan yang berkelayakan dengan pengetahuan dan pengalaman dalam bidang ini.

Pencegahan Diabetes

Dalam senarai penyakit sistem endokrin, diabetes menduduki kedudukan utama. Penyakit ini tidak dapat dipulihkan, sama sekali mustahil untuk memulakan semula proses perubahan patologi ke arah yang berlawanan dan untuk menyembuhkan diabetes. Bahaya utama adalah komplikasi yang menyebabkan kecacatan dan kematian. Dalam hal ini, pencegahan diabetes difokuskan pada dua bentuk utama:

  • Utama Bertujuan untuk mencegah penyakit pada orang yang mempunyai kecenderungan untuk penyakit ini.
  • Menengah Ini bertujuan untuk mencegah komplikasi atau pada penundaan maksimum dalam perkembangannya.

Risiko dan Pencegahan Diabetes

Mengikut klasifikasi perubatan, diabetes mempunyai dua jenis utama (pertama dan kedua) dan beberapa jenis tambahan. Jenis penyakit ini disebabkan oleh:

  • penyebab berlakunya;
  • sifat perubahan patologi dalam badan;
  • pilihan ubat untuk terapi.

Pencegahan diabetes utama difokuskan pada pengurangan risiko menghidap diabetes jenis 1 dan jenis 2. Mustahil untuk menghilangkan radikal semua penyebab penyakit, tetapi sangat mungkin untuk mengecualikan sebahagian besar kehidupan pesakit diabetes yang berpotensi.

Diabetes jenis 1

Jenis penyakit ini dipanggil bergantung kepada insulin (IDDM jenis 1), atau remaja. Patologi paling kerap mempengaruhi kanak-kanak dan remaja prasekolah. Patogenesis dijelaskan oleh pelanggaran fungsi intracecretory pankreas dalam penghasilan insulin. Hormon ini bertanggungjawab untuk mengangkut glukosa ke sel, sebagai sumber tenaga utama.

Dengan kekurangan insulin, glukosa dan produk toksik metabolisme (keton) berkumpul di dalam darah. Untuk mensimulasikan sintesis semula jadi insulin, pesakit diberi terapi insulin, yang memastikan pemeliharaan badan. Terdapat dua penyebab utama diabetes remaja.

Autoimun

Ia disebabkan oleh kerosakan sistem kekebalan tubuh, di mana, bukannya menjalankan fungsi perlindungan, ia merosakkan sel-sel tubuhnya sendiri. Pencetus (pencetus) untuk berlakunya proses autoimun adalah pelbagai reaksi alergi, rawatan jangkitan virus pada waktunya (terutamanya virus Coxsackie dan herpes manusia jenis 4 (Epstein-Barr), sitomegalovirus), diet dan obesiti yang tidak sihat, terapi hormon yang salah.

Keturunan

Ia disebabkan oleh keinginan biologi tubuh untuk penularan genetik sifatnya sendiri (diabetes jenis 1 diwarisi dari ibu bapa atau saudara terdekat). Jenis patologi remaja boleh menjadi kongenital, memerlukan rawatan insulin pada kanak-kanak sejak bayi lagi. Pencegahan diabetes jenis 1 khas termasuk:

  • Pemeriksaan berkala pada kanak-kanak dan remaja dengan keturunan diabetes yang tidak berfungsi.
  • Penghapusan penyakit berjangkit dan virus secara kualitatif dan tepat pada masanya.
  • Pemakanan Selektif.
  • Sukan yang sistematik.
  • Penerimaan kompleks vitamin dan mineral untuk menguatkan sistem imun.

Walaupun tidak mungkin untuk mencegah patologi rekayasa genetik, pematuhan dengan cadangan perubatan dapat menghalang proses perkembangan dan intensitas manifestasi penyakit ini.

Diabetes jenis 2

Jenis penyakit yang tidak bergantung kepada insulin (NIDDM jenis 2) terbentuk, dalam kebanyakan kes, pada orang dewasa selepas usia tiga puluh. Ciri khas penyakit ini adalah ketahanan insulin - penurunan atau kekurangan kepekaan lengkap sel tubuh terhadap insulin. Tidak seperti diabetes remaja, pankreas tidak menghentikan sintesis hormon-konduktor glukosa, tetapi pada tahap sel, tisu tidak dapat melihatnya dengan secukupnya dan menghabiskannya secara rasional. Penyebab utama perkembangan dianggap berat badan berlebihan (kegemukan).

Faktor lain untuk manifestasi diabetes termasuk:

  • patologi kardiovaskular;
  • penyakit pankreas kronik (termasuk proses onkologi);
  • penyalahgunaan gula-gula dan produk tepung.

Pada lelaki, aspek prerogatif perkembangan NIDDM adalah kecenderungan alkoholisme, sebagai penyebab kecacatan pankreas. Pada wanita, faktor risiko adalah kehamilan yang rumit (diabetes mellitus kehamilan dalam tempoh perinatal) dan perubahan hormon dalam badan semasa menopaus. Langkah pencegahan utama untuk perkembangan jenis patologi bebas insulin adalah dengan mengekalkan BMI yang stabil (indeks jisim badan).

Cadangan pencegahan umum

Peraturan pencegahan untuk menghilangkan risiko diabetes jenis 1 dan jenis 2:

  • Sekatan maksimum karbohidrat cepat yang mudah dicerna (monosakarida dan polisakarida).
  • Aktiviti fizikal dan latihan sukan setiap hari secara berkala.
  • Mematuhi peraturan minum (minum air bersih secukupnya setiap hari dan menolak minuman bergula).
  • Mengawal berat badan, termasuk pemakanan pecahan, pengecualian makanan berlemak dari menu, pengenalan makanan sihat (sayur-sayuran, buah-buahan, bijirin dan kekacang) ke dalam diet.
  • Penolakan ketagihan (nikotin dan ketagihan alkohol).

Pencetus relatif (relatif) perkembangan diabetes boleh menjadi tekanan (tekanan neuropsikologi kekal) dan hipovitaminosis cholecalciferol dan ergocalciferol (vitamin kumpulan D). Orang yang terdedah kepada penyakit ini disarankan untuk menghindari situasi tertekan, memakan makanan yang kaya dengan vitamin D, dan lebih cenderung berada di bawah sinar matahari..

Kawalan ibu bapa

Dalam keluarga dengan keturunan diabetes yang tidak berfungsi, langkah pencegahan mesti diambil sejak bayi dilahirkan. Pematuhan yang ketat terhadap preskripsi perubatan akan memungkinkan untuk mengelakkan patologi yang teruk, dan dalam beberapa kes, menipu penyakit ini. Sekiranya faktor keturunan tidak muncul sebelum usia 25-30 tahun, kemungkinan mendapat diabetes jenis pertama dikurangkan beberapa kali. Peringatan Ibu Bapa Termasuk Garis Panduan Penjagaan Anak Pencegahan.

  • Pengawalan yang ketat terhadap diet anak (diet adalah asas pencegahan diabetes).
  • Tempoh Penyusuan Maksimum.
  • Pemantauan glukosa darah secara berkala.
  • Sokongan psikologi dan mood kanak-kanak.
  • Aktiviti sistematik dalam sukan aktif.
  • Menjalankan prosedur untuk mengeraskan badan.

Apabila didiagnosis dengan patologi, ahli endokrinologi sangat disarankan untuk menghadiri Sekolah Diabetes, di mana kelas khas diadakan untuk pesakit dewasa, kanak-kanak dan remaja.

Sekolah diabetes

Tugas utama mengajar di sekolah adalah penyesuaian pesakit tanpa rasa sakit terhadap status diabetes. Kumpulan sekolah disusun mengikut usia pesakit. Kumpulan 1 merangkumi anak-anak kecil dan ibu bapa mereka. Kelas dijalankan oleh doktor (ahli endokrinologi, pakar pemakanan, pesakit diabetes). Pakar perubatan mengajar taktik terapi insulin pada bayi (pengiraan dos yang betul dan kemahiran pentadbiran ubat). Sastera khas untuk ibu bapa disyorkan untuk membaca (artikel mengenai memberi anak keadaan pertumbuhan yang selesa dan penyesuaian lebih lanjut).

Kumpulan No. 2 merangkumi kanak-kanak prasekolah kanan dan usia sekolah rendah. Untuk memudahkan persepsi bahan dalam proses pembelajaran, gambar digunakan. Anak-anak dijelaskan dalam bentuk yang dapat diakses mengenai keperluan diet dan sukan, mengajar asas-asas pemantauan diri gula darah (menggunakan glukometer mudah alih). Latihan yang berkesan disediakan oleh latihan permainan dengan penyertaan ibu bapa pesakit kecil.

Dalam kumpulan No. 3, pelajar sekolah yang telah mencapai akil baligh sedang dilatih. Perbualan diadakan dengan remaja mengenai pendidikan seksual, mengatur rejimen dan diet harian, dan mencegah perkembangan komplikasi pramatang dan diabetes akut. Kelas yang dikhaskan untuk gaya hidup sihat disertakan dengan risalah individu untuk pesakit dan poster visual. Perhatian khusus diberikan kepada kerja psikologi dengan remaja untuk merumuskan keutamaan hidup untuk menjaga kesihatan, khususnya pencegahan alkohol dan merokok.

Kumpulan 4 merangkumi lelaki dan wanita dewasa dengan diabetes jenis 2. Di dalam kelas, prinsip pemantauan diri dan gaya hidup pesakit diabetes dijelaskan secara terperinci. Brosur individu merangkumi:

  • peraturan pemakanan;
  • pembetulan aktiviti fizikal;
  • gejala dan pencegahan komplikasi penyakit;
  • kemahiran kecemasan.

Pencegahan sekunder

Arah utama pencegahan sekunder adalah pencegahan perkembangan komplikasi diabetes yang dipercepat. Langkah pencegahan merangkumi:

  • Mematuhi prinsip pemakanan yang betul, termasuk diet rasional dan diet diabetes yang dirancang secara individu.
  • Pengecualian ketidakaktifan fizikal (sukan sistematik, aktiviti fizikal dalam kehidupan seharian, berjalan di udara segar).
  • Kawalan tetap glisemia (gula darah) dan tekanan darah (tekanan darah).
  • Penggunaan ubat yang betul (tablet penurun gula untuk pesakit diabetes jenis 2, dan suntikan insulin untuk pesakit dengan IDDM jenis 1).
  • Pemantauan berkala oleh ahli endokrinologi.
  • Mengekalkan berat badan yang stabil.
  • Pemeriksaan komprehensif tahunan oleh pakar perubatan dengan profil sempit (ahli nefrologi, pakar oftalmologi, pakar bedah vaskular, pakar kardiologi, ahli dermatologi).
  • Memperkukuhkan pertahanan badan untuk pencegahan selesema, jangkitan kulat dan virus.
  • Mematuhi peraturan kebersihan diri dan seks yang dilindungi dengan teliti.
  • Sesi urut untuk memperbaiki peredaran darah.
  • Menghentikan Nikotin dan Alkohol.
  • Kawalan keadaan psiko-emosi.
  • Penggunaan ubat antidiabetik ubat tradisional (sebelum penggunaan, perlu mendapatkan perundingan dan persetujuan doktor yang hadir).
  • Mengekalkan Diari Diabetes dan menghadiri kelas di Diabetes School.

Sekiranya perlu, pesakit diabetes mesti dinasihatkan untuk berjumpa dengan pakar pemakanan (jika terdapat kesukaran dalam menyusun menu harian), seorang psikoterapis (sekiranya sukar menyesuaikan diri dengan status diabetes yang baru). Mematuhi peraturan pencegahan adalah tanggungjawab utama pesakit diabetes. Pengendalian awal penyakit ini akan meningkatkan kualiti hidup, dan memperlambat perkembangan akibat patologi yang teruk.

Pencegahan diabetes jenis 2

Dasar pencegahan diabetes adalah pengesanan awal metabolisme glukosa terganggu, metabolisme karbohidrat. Diabetes diabetes jenis 2 dapat dikaitkan dengan tahap tertentu kepada penyakit yang dapat diubah: ia dapat ditunda atau bahkan dicegah dari terjadi, dan jika ada diabetes mellitus, maka secara signifikan mengubah perjalanan penyakit ini.

  • Pertukaran Karbohidrat dan Diabetes Jenis 2

Terdapat beberapa tahap gangguan metabolisme karbohidrat. Ini adalah gangguan glukosa puasa, toleransi glukosa terganggu, dan diabetes jenis 2. Setiap keadaan ini dengan jelas menentukan hasil pemeriksaan: glukosa puasa setelah tempoh puasa lapan jam, tahap glukosa dua jam selepas makan dan petunjuk toleransi glukosa. Di samping itu, petunjuk seperti hemoglobin glikosilasi selalu digunakan. Tahapnya adalah indikator terpadu yang memungkinkan untuk memahami apa yang terjadi pada tahap glukosa dalam jangka masa yang panjang, sama ada kenaikan glukosa pertama kali muncul dalam jangka waktu yang singkat, atau apakah keadaannya panjang. Menurutnya, kita dapat menganggap frekuensi peningkatan glukosa puasa pada pesakit ini. Kajian-kajian ini agak mudah dilakukan. Mereka diatur oleh berbagai perintah dan rekomendasi untuk setiap usia dan kondisi tertentu. Faktor risiko yang memaksa doktor untuk menjalankan kajian ini adalah kumpulan umur yang berbeza: sebagai contoh, pada kanak-kanak berumur lebih dari 10 tahun, kajian glukosa puasa harus dilakukan pada masa pra-remaja dan awal akil baligh. Kajian ini juga harus dilakukan untuk anak-anak yang ibunya menghidap diabetes kehamilan semasa kehamilan..

  • Indeks Jisim Badan (BMI) dan Diabetes Jenis 2

Indeks jisim badan juga sangat penting dan merupakan faktor risiko penting untuk gangguan metabolisme karbohidrat dan perkembangan diabetes. Sekiranya orang dewasa mempunyai indeks jisim badan lebih besar daripada 25, maka ini adalah faktor risiko untuk menghidap diabetes. BMI = berat (kg) / tinggi * 2 (dalam meter).

  • Faktor risiko lain untuk diabetes jenis 2

Faktor risiko untuk mengembangkan gangguan metabolisme karbohidrat adalah gaya hidup yang tidak menetap, kehadiran keturunan yang terbeban (diabetes jenis 2 pada saudara-mara keluarga kerabat pertama dan kedua), dan penyakit kardiovaskular. Faktor risiko membolehkan pengesanan awal perubahan metabolisme karbohidrat pada kumpulan individu yang sesuai.

  • Jenis pencegahan diabetes jenis 2

Terdapat pencegahan utama ketika pasien belum menunjukkan perubahan dalam gangguan metabolisme karbohidrat, dan pencegahan sekunder ketika kita mengalami gangguan glukosa puasa atau gangguan toleransi glukosa. Dalam kes ini, mereka membincangkan kaedah pencegahan sekunder, iaitu mengenai pembetulan faktor risiko.

  • Aktiviti fizikal dalam pencegahan diabetes jenis 2

Selalu tindakan utama doktor dan pesakit adalah usaha yang bertujuan untuk mengurangkan berat badan dan meningkatkan aktiviti fizikal. Ini mungkin terdengar lucu, tetapi penurunan berat badan adalah salah satu tugas termudah dalam amalan perubatan. Ini tidak memerlukan langkah diagnostik dan terapi yang kompleks atau campur tangan pembedahan. Walaupun yang terakhir kadang-kadang digunakan, mereka agak terapi putus asa..

Penurunan berat badan dapat dibandingkan dengan pendapatan dan perbelanjaan, seperti dalam perakaunan. Bagaimana tenaga digunakan? Sangat penting untuk memahami ini, kerana dengan usia, metabolisme umum dapat melambat. Pada usia 30 tahun, beban yang menyebabkan kehilangan lebihan dan kemampuan untuk mengekalkan berat badan seseorang, walaupun pengambilan kalori yang tinggi dalam makanan, adalah satu. Selepas 50 tahun, ini adalah beban yang sama sekali berbeza. Pertama, beban pada masa dewasa jauh lebih sukar untuk ditanggung daripada yang muda. Kedua, beban yang sama tidak lagi dapat memberikan kesan yang baik dalam hubungannya dengan membakar kalori. Oleh itu, sangat penting untuk mengimbangi perubahan yang berkaitan dengan usia dan rejimen hari pesakit..

Bercakap mengenai gaya hidup dan aktiviti fizikal yang rendah, tujuannya adalah untuk mengurangkan berat badan dan mengekalkannya pada tahap normal, kita tidak bermaksud keperluan penting untuk latihan di gim setiap hari selama beberapa jam. Pertama sekali, keteraturan kelas dan emosi positif yang diterima pesakit dari beban adalah penting. Mereka saling berkaitan satu sama lain, kerana jika seseorang tidak menikmati aktiviti fizikal, dia tidak akan melakukannya secara teratur untuk jangka waktu yang panjang. Oleh itu, doktor, bersama dengan pesakit, berusaha untuk memilih aktiviti fizikal yang akan mencukupi dari segi kalori yang dibakar dan berapa banyak pesakit yang akan melaksanakannya secara berkala. Malah boleh berjalan-jalan malam dengan anjing selama satu atau dua jam. Kegiatan fizikal seperti ini akan memberikan kesenangan, pertolongan untuk menghindari masalah psikologi dan pada masa yang sama akan melakukan pekerjaan yang berguna untuk tubuh. Ini boleh berenang, aerobik air, menari, seni mempertahankan diri, bentuk sukan lain. Latihan boleh berlangsung selama 20-30 minit sehari di rumah dalam keadaan normal dengan senaman sederhana, yang selalu boleh didapati di Internet..

  • Pemakanan untuk pencegahan diabetes jenis 2

Menurunkan berat badan dan mengawasinya secara berterusan adalah salah satu tugas perubatan paling mudah yang diselesaikan oleh doktor ketika merawat pesakit diabetes mellitus atau penyakit lain dalam kombinasi dengan diabetes - penyakit yang sederhana tetapi serius.

Orang yang berlebihan berat badan selalu mempunyai faktor makan berlebihan. Ini tidak selalu jelas, tetapi cukup untuk mengira berapa banyak yang anda makan setiap hari. Sekarang terdapat sebilangan besar pelbagai aplikasi yang memberikan peluang ini. Kira semua yang anda makan pada siang hari, dan lihat berapa banyak yang anda habiskan. Perbandingan kedua-dua nilai ini dapat dilihat bahawa anda benar-benar menunjukkan bahawa anda terlalu banyak mengambil kalori untuk usia dan jenis aktiviti fizikal anda. Seseorang mengatakan bahawa dia mula gugup dan makan lebih banyak apabila dia mengira kalori yang dimakan. Seseorang mengatakan bahawa ia membosankan dan sukar. Sebenarnya, 1-2 minggu sudah cukup untuk belajar bagaimana menggunakan aplikasi yang serupa atau mengira kilokalori secara bebas. Dan apabila anda ingin makan sebilangan kentang goreng atau gula-gula, anda pasti akan tahu berapa harganya untuk kesihatan badan.

Pengamal am akan berusaha menolong anda mengatasi semua masalah psikologi, emosi dan kehidupan anda yang berkaitan dengan penurunan berat badan di jabatan Pusat Perubatan Keluarga Hospital Ilya. Mereka akan terlibat dalam pencegahan gangguan metabolisme karbohidrat, dapat mengembangkan rancangan rawatan individu untuk aktiviti fizikal, membantu menangani diet, menarik ahli endokrinologi dan pakar lain, mencari cara terpendek dan paling mudah untuk gaya hidup sihat, untuk meningkatkan kualitinya, serta meningkatkan ramalan dan meningkatkannya jangka masa.

Diabetes

Diabetes mellitus adalah masalah di seluruh dunia, yang pentingnya semakin mengancam setiap tahun, walaupun pada hakikatnya semakin banyak perhatian diberikan kepada masalah ini..

Jumlah kes meningkat dengan pantas. Oleh itu, sejak tahun 1980, jumlah pesakit diabetes di dunia telah meningkat 5 kali ganda, menurut data dari tahun 2018, 422 juta orang menderita penyakit ini, yang hampir 10 persen dari semua penduduk Bumi.

Hari ini, kita masing-masing mempunyai saudara atau kenalan dengan diabetes.

Sebab utama peningkatan jumlah kes tersebut adalah perubahan gaya hidup penduduk (kurang bersenam, pemakanan yang buruk, merokok dan penyalahgunaan alkohol), yang bermula pada pertengahan abad yang lalu dan berlanjutan hingga hari ini. Sambil mengekalkan keadaan semasa, diandaikan bahawa pada tahun 2030 jumlah kes akan berlipat ganda dan akan berjumlah 20% dari jumlah populasi bumi.

Diabetes adalah penyakit berbahaya, melumpuhkan, berbahaya dengan komplikasinya, yang, jika tidak ada diagnosis tepat pada masanya, rawatan yang tepat dan perubahan gaya hidup, memberikan sumbangan yang signifikan terhadap statistik kematian. Komplikasi diabetes merupakan penyebab kematian ketujuh yang paling biasa.

Adalah mustahak bahawa diabetes mellitus, terutamanya dari jenis II, adalah mungkin untuk mencegah dan secara praktikal menghilangkan perkembangan komplikasi dengan pemahaman penuh tentang penyebab pembentukan penyakit ini, dan langkah-langkah pencegahan yang timbul dari mereka.

Apa itu diabetes?

Diabetes mellitus adalah penyakit endokrin kronik yang disertai dengan peningkatan tahap glukosa dalam darah kerana kekurangan mutlak atau relatif insulin hormon pankreas, dan / atau disebabkan penurunan kepekaan sel sasaran tubuh.

Glukosa adalah sumber tenaga utama dalam tubuh manusia. Kita mendapat glukosa dengan memakan makanan yang mengandungi karbohidrat, atau dari hati kita sendiri, di mana glukosa disimpan sebagai glikogen. Untuk merealisasikan fungsi energinya, glukosa mesti datang dari aliran darah ke sel-sel otot, lemak, dan tisu hati.

Ini memerlukan hormon insulin, yang dihasilkan oleh sel-sel pankreas. Setelah makan, tahap glukosa darah meningkat, pankreas melepaskan insulin ke dalam darah, yang pada gilirannya bertindak seperti "kunci": ia menghubungkan ke reseptor ("lubang kunci") pada sel-sel tisu otot, adiposa atau hati dan "membuka" ini sel untuk glukosa ke dalamnya. Glukosa memasuki sel, dan tahapnya dalam darah menurun. Dalam selang waktu antara waktu makan dan pada waktu malam, jika perlu, glukosa memasuki darah dari depot glikogen hati. Sekiranya pada tahap mana-mana proses ini berlaku kegagalan, diabetes akan berkembang.

Pada diabetes mellitus, insulin tidak ada (diabetes tipe I, atau diabetes yang bergantung kepada insulin), atau ada insulin, tetapi kurang daripada yang diperlukan, dan sel-sel badan tidak cukup sensitif terhadapnya (diabetes tipe II, atau diabetes yang tidak bergantung pada insulin).

85-90% pesakit diabetes menderita diabetes mellitus jenis II, diabetes jenis I jauh lebih jarang berlaku.

Diabetes jenis I lebih cenderung untuk debut pada masa kanak-kanak atau remaja; lebih jarang, ia berkembang pada masa dewasa, sebagai akibat diabetes jenis II. Sel beta pankreas kehilangan keupayaannya untuk menghasilkan insulin. Sekiranya tidak ada insulin, sel-sel tubuh kehilangan keupayaannya untuk menyerap glukosa, dan kelaparan tenaga berkembang. Sel pankreas diserang oleh sistem imun (pencerobohan autoimun), yang mengakibatkan kematiannya. Proses ini memerlukan masa yang lama dan selalunya tanpa gejala..

Kematian sel endokrin pankreas juga boleh disebabkan oleh jangkitan virus atau proses barah, pankreatitis, luka toksik dan keadaan tertekan. Sekiranya 80-95% sel beta mati, berlaku kekurangan insulin mutlak, gangguan metabolik teruk berlaku, dalam keadaan ini menjadi penting untuk mendapatkan insulin dari luar (dalam bentuk ubat suntikan).

Diabetes jenis II sering berlaku pada orang berusia lebih dari 40 tahun. Fungsi sel beta di dalamnya dipelihara sebahagian atau sepenuhnya, insulin dirembes secukupnya, atau bahkan berlebihan, namun sel-sel tubuh bereaksi buruk terhadapnya, kerana kepekaannya terhadap insulin berkurang. Sebilangan besar pesakit dengan diabetes jenis ini tidak memerlukan terapi insulin. Oleh itu, nama kedua bentuk diabetes ini: "diabetes mellitus yang tidak bergantung kepada insulin".

Faktor Risiko untuk Diabetes

Berumur lebih dari 45 tahun

Obesiti (dengan adanya obesiti darjah I, risiko menghidap diabetes meningkat sebanyak 2 kali, pada tahap II - 5 kali, pada tahap III - lebih daripada 10 kali)

Kolesterol tinggi

Kecenderungan keturunan (dengan adanya diabetes pada orang tua atau saudara terdekat, risiko menghidap penyakit meningkat sebanyak 2-6 kali).

Gejala diabetes:

Polyuria (perkumuhan lebih daripada 2 liter air kencing setiap hari)

Polydipsia (dahaga, minum lebih daripada 3 liter air sehari)

Diabetes diabetes jenis II - diagnosis, gejala, pencegahan dan rawatan

Apa itu diabetes jenis II

Diabetes jenis II adalah penyakit endokrin kronik dengan kekurangan insulin relatif dengan gangguan karbohidrat, dan kemudian semua jenis metabolisme lain (lemak, protein). Di antara penyakit yang disebabkan oleh gangguan metabolisme, diabetes mellitus menduduki tempat ke-2 secara frekuensi, kedua setelah kegemukan.

Prevalensi Diabetes Jenis II

Menurut beberapa anggaran, hingga 300 juta orang di dunia menderita diabetes jenis II.

Penyebaran penyakit meningkat dengan usia, mencapai maksimum 60-70 tahun. Baru-baru ini, terdapat kecenderungan untuk meningkatkan kejadian diabetes jenis II pada usia yang lebih muda - hingga 30 tahun, dan bahkan di kalangan remaja dan kanak-kanak. Para saintis percaya bahawa prevalensi sebenar penyakit melebihi kes yang direkodkan secara rasmi. Ini disebabkan oleh fakta bahawa tempoh awal diabetes mellitus II berjalan tanpa disedari dan selalunya diagnosis dibuat hanya pada 5-7 tahun dari awal penyakit ini. Dalam 20-30% kes, semasa mengesan diabetes, pesakit sudah mengalami satu atau satu lagi jenis komplikasi.

Rintangan insulin (toleransi glukosa terganggu)

Ketahanan insulin adalah kekebalan tisu terhadap tindakan insulin. Tisu badan dilengkapi dengan reseptor insulin, ketika berinteraksi dengan insulin mana yang mendorong penembusan glukosa ke dalam sel. Dengan patologi reseptor insulin, pelanggaran hubungan mereka berlaku, tisu menjadi tahan (tidak sensitif) terhadap tindakan insulin. Kepekatan insulin dalam darah tetap normal, tetapi tisu tidak bertindak balas terhadap hormon, glukosa tidak dihantar ke sel. Terdapat kekurangan insulin yang relatif - sebagai tindak balas, pankreas mengaktifkan sintesis hormon, yang dari masa ke masa menghabiskan sel-sel B dan menyebabkan perkembangan diabetes.

Mekanisme inti dan perkembangan diabetes jenis II

Fungsi insulin yang paling penting dalam tubuh adalah pemindahan glukosa melalui membran ke dalam sel. Dengan perkembangan ketahanan insulin tisu, glukosa tidak digunakan oleh sel, kepekatannya dalam darah meningkat. Glukosa adalah sumber tenaga utama untuk sel. Dengan kekurangan tenaga dalam sel, metabolisme terganggu, cara pengeluaran tenaga lain dihidupkan - pemisahan pecahan protein dan lipid yang lebih baik bermula. Hati tidak dapat menggunakan semua glukosa menjadi glikogen.

Tubuh berusaha untuk membuang lebih banyak glukosa dari badan melalui buah pinggang. Kehadiran glukosa dalam air kencing (biasanya tidak ada gula dalam air kencing) meningkatkan tekanan osmotiknya, yang menyebabkan perkembangan poliuria. Dengan kerap membuang air kecil, tubuh kehilangan cairan dan elektrolit, yang menyebabkan dehidrasi dan pelanggaran keseimbangan garam-air. Hubungan patogenesis ini menjelaskan gejala utama diabetes: dahaga, kulit kering dan membran mukus, kelemahan.

Hiperglikemia digabungkan dengan peningkatan kepekatan mukoprotein, yang meletakkan hyaline di dinding saluran darah, yang menghancurkannya.

Sebab pembangunan

Faktor yang menyumbang kepada perkembangan diabetes mellitus jenis II:

  • Kecenderungan keturunan.
  • Obesiti - tisu adiposa yang berlebihan menurunkan kerentanan sel terhadap insulin.
  • Diet yang tidak seimbang dengan dominasi karbohidrat menyebabkan hiperaktif sel pankreas mensintesis insulin dengan penipisannya secara beransur-ansur.
  • Tekanan berterusan - dalam keadaan tertekan, tubuh menghasilkan sejumlah besar hormon kontra-hormon (adrenalin, norepinefrin). Mereka menurunkan tahap insulin dalam darah, yang menyebabkan hiperglikemia - peningkatan glukosa darah.
  • Mengambil ubat-ubatan tertentu yang menyebabkan gangguan metabolik yang membawa kepada diabetes: glukokortikoid, diuretik, sitostatik, ubat-ubatan yang mengurangkan tekanan darah dan lain-lain.
  • Patologi korteks adrenal.

Tanda-tanda Diabetes Jenis II

Membezakan spesifik, ciri tanda penyakit ini, dan tidak spesifik.

Khusus:

  • Polydipsia - dahaga yang kuat.
  • Polyuria - kencing kerap, peningkatan jumlah air kencing.
  • Polyphagy - peningkatan selera makan, keperluan makanan yang berterusan.

Tidak Khusus:

  • Keletihan, kelemahan.
  • Selsema yang kerap.
  • Mulut kering.
  • Pembentukan pada kulit abses lama yang tidak sembuh, jangkitan kulat.
  • Gatal alat kelamin luaran.
  • Mual, kadang-kadang muntah.
  • Gangguan penglihatan.
  • Kebas anggota badan.
  • Berpeluh bertambah.

Sekiranya terdapat beberapa tanda, berjumpa doktor.

Gejala Diabetes Jenis II

Gejala diabetes mellitus tipe II tetap tidak dapat dilihat untuk jangka masa yang panjang, gambaran klinikal dengan tanda-tanda ciri sering menampakkan diri pada tahap komplikasi yang terbentuk.

Gejala utama adalah:

Peningkatan dahaga kerana peningkatan pengeluaran air kencing dan dehidrasi setiap hari.

Perasaan lapar yang kuat, menyebabkan bulimia, kerana walaupun diet banyak, sel-sel kelaparan kerana tidak dapat menyerap glukosa.

Gejala bersamaan:

  • Sindrom asthenik dalam bentuk kelemahan, keletihan, penurunan prestasi, mudah marah, sakit kepala.
  • Disfungsi Ereksi pada Lelaki.
  • Gangguan dyshormonal, sariawan alat kelamin wanita.
  • Kulit kering, jika luka dan lecet rosak, mereka mudah dijangkiti dan lambat sembuh..

Komplikasi Diabetes Jenis II

Bahaya diabetes terletak pada kenyataan bahawa kadang-kadang komplikasi yang disebabkan olehnya jauh lebih sukar daripada penyakit itu sendiri.

  • Perkembangan aterosklerosis yang pesat, yang menjadi penyebab gangguan vaskular dan menyebabkan serangan jantung dan strok. Sehingga 65% pesakit dengan SA mati akibat kesan aterosklerosis.
  • Nefropati berakhir dengan kegagalan buah pinggang kronik.
  • Polyneuropathies - terutamanya saraf periferi yang rosak.
  • Retinopati (patologi retina yang menyebabkan kehilangan penglihatan), katarak.
  • Mengurangkan daya tahan terhadap penyakit berjangkit.
  • Pelanggaran trofisme kulit. Kaki diabetes.

Diagnosis diabetes jenis II

Pakar WHO menyedari diagnosis diabetes boleh dipercayai dengan parameter berikut:

  • Glukosa serum puasa - 6.1 mmol / L atau lebih.
  • Kepekatan glukosa selepas 2 jam selepas pemuatan gula adalah 11.1 mmol / l atau lebih.
  • Kehadiran pesakit dari triad gejala klasik khas diabetes mellitus: polidipsia, polifagia, poliuria, dan lebih daripada 11.1 mmol / l dalam serum darah apabila diukur pada bila-bila masa sepanjang hari.

Diagnosis dibuat berdasarkan analisis aduan, sejarah perubatan, pemeriksaan fizikal, data makmal dan hasil pemeriksaan instrumental.

  • Ujian glukosa puasa, 2 jam selepas makan, profil glisemik (glukosa darah dianalisis setiap 4 jam selama 24 jam), ujian toleransi glukosa.
  • Analisis darah umum.
  • Biokimia darah.
  • Ujian hemoglobin glisosilasi.
  • Analisis air kencing umum.
  • ECG.
  • Oftalmoskopi.
  • Rheovasografi kapal pada bahagian atas dan bawah
  • Ultrasound organ dalaman.

Pencegahan dan sokongan badan untuk diabetes mellitus jenis II

Diabetes adalah penyakit kronik yang akan menemani seseorang sepanjang hayatnya. Tugas pesakit adalah mencapai tahap pampasan penuh, mengekalkan kadar gula tidak lebih tinggi daripada nilai tertentu.

Tahap PampasanPada perut kosong dalam mmol / l2 jam selepas makan dalam mmol / L
Penuh6.1Sehingga 8.0
MemuaskanKurang dari 7.8Tidak lebih daripada 10.0
DekompensasiLebih daripada 7.8Lebih 10.0

Program Pemeliharaan Kesihatan:

  • Pemerhatian ahli endokrinologi.
  • Pemantauan glukosa darah.
  • Diet.
  • Aktiviti fizikal.
  • Penolakan tabiat buruk: alkohol, merokok.
  • Ketepuan badan dengan bahan aktif secara biologi untuk menormalkan metabolisme.
  • Uji hemoglobin glikosilasi - setiap 3 bulan.
  • ECG, perundingan pakar neurologi, pakar bedah, pakar mata - setiap tahun.

Dalam diabetes mellitus, diet - bukan hanya sekatan dalam beberapa makanan untuk waktu yang singkat - adalah bahagian terapi yang penting dan perlu. Untuk mengurangkan kepekatan gula, untuk mengekalkannya pada tahap yang betul, untuk mengelakkan turun naik glukosa secara tiba-tiba - beberapa keadaan mesti diperhatikan:

  • Seimbangkan pemakanan dengan nutrien asas: protein, lemak, vitamin, mineral. Jumlah karbohidrat dikurangkan kepada minimum fisiologi.
  • Makan dengan kerap, setiap 3 jam dalam bahagian kecil..
  • Kurangkan, atau lebih baik, tinggalkan sepenuhnya makanan karbohidrat berkalori tinggi: pastri, kek, pastri, gula-gula, wafel, ais krim.
  • Beri keutamaan kepada lemak sayuran.

Apabila makanan tambahan digunakan untuk membetulkan pemakanan bersama dengan kaedah pencegahan tradisional, ini membolehkan anda membawa gula dengan cepat ke tahap yang dapat diterima dan menyimpannya dalam parameter ini.

Jadi, ketepuan badan dengan asid lemak tak jenuh ganda (Omega-3 PUFA) membantu menguatkan saluran darah dan menstabilkan metabolisme lipid.

Kompleks vitamin TiN Ti (THT) terdiri daripada 18 serat makanan yang berbeza, dengan berkesan membebaskan tubuh daripada lemak dan karbohidrat berlebihan; 20 vitamin yang tidak dapat dihasilkan oleh badan secara bebas, tetapi sangat penting untuk fungsi normal semua organ dan sistem badan.

Dengan aktiviti fizikal diabetes yang mencukupi, glukosa dimanfaatkan oleh otot, metabolisme ditingkatkan, dan kepekaan sel terhadap insulin meningkat. Di samping itu, berat badan secara beransur-ansur menurun, dan doktor mengatakan bahawa walaupun menurunkan berat badan 5-6 kg dengan ketara meningkatkan gula darah.

Produk NSP untuk Diabetes Jenis II

Matlamat utama terapi diabetes adalah untuk menetapkan proses metabolik dan mengekalkan tahap glukosa dalam had yang sedekat mungkin dengan fisiologi. Diabetes jenis II, sebagai peraturan, terbentuk pada orang tua dengan kelebihan berat badan dan kekurangan insulin relatif, mereka tidak memerlukan pemberian insulin setiap hari untuk melegakan gejala hiperglikemia. Pampasan sering dapat dicapai dengan diet yang dirancang dengan betul, peningkatan aktiviti fizikal, penurunan berat badan.

Bahan aktif secara biologi (BAA), yang dikembangkan oleh pakar syarikat NSP, akan membantu meningkatkan metabolisme ke irama fisiologi normal..

  • Pengambilan Lemak - Pengatur Metabolisme.
  • Loclo - serat semula jadi, sumber serat tumbuhan.
  • Chromium Chelate - penyediaan komposit mineral dan bahan tumbuhan yang mengekalkan glukosa darah normal.
  • Omega-3 PUFA NSP - mengandungi asid lemak tak jenuh ganda, merupakan pengatur metabolisme lemak, menguatkan dinding vaskular.
  • Lecithin NSP adalah kompleks fosfolipid, yang merupakan bahan binaan untuk membran sel. Berkesan untuk neuropati.
  • Kelp - alga coklat, yang merangkumi serat makanan yang menghilangkan kolesterol berlebihan dari badan.
  • Wild Yam - mengurangkan ketepuan lipid serum, menetapkan metabolisme kolesterol.
  • Kompleks dengan Garcinia NSP - menstabilkan kolesterol dan gula darah, menekan rasa lapar.

Skema terapi sokongan untuk diabetes mellitus jenis II dengan ubat semula jadi NSP

Pesakit yang berlebihan berat badan dinasihatkan untuk memperpanjang pengambilan Chromium Chelate selama 6-9 bulan..

Bahan aktif secara biologi mempengaruhi hubungan yang berbeza dalam patogenesis diabetes mellitus yang tidak bergantung kepada insulin dan dengan itu menyumbang kepada normalisasi tahap glukosa, dan oleh itu mencegah komplikasi yang luar biasa.

Cadangan Ahli Pemakanan Shabanova Natalya Yuryevna.

Hasil Tamara Nedvetskaya 54 tahun penggunaan makanan tambahan untuk diabetes mellitus jenis 2 (berterusan):

  1. Chromium Chelate 1 t. 2 kali sehari sebelum makan. (Metformin harus ditarik dengan berhati-hati dan beransur-ansur dan diperhatikan oleh doktor!)
  2. Loco untuk 1 sudu teh dalam segelas air 1.5 jam selepas makan malam.
  3. Burdock pada 1.kap. 2 kali sehari sebelum makan. Ambil 10 hari setiap bulan.
  4. Omega-3 PUFA 1 penutup. 1 sehari
  5. Lecithin - 1 kapsul. 2 kali sehari.
  6. Keladi liar 1 biji. 2 kali sehari untuk wanita
  7. Cecair Klorofil 1 sudu teh setiap gelas air ketika perut kosong.
  8. Simpan buku harian diabetes. Kawalan diri. Diet. Latihan fizikal.
  9. Sebagai tambahan: minum Osteo secara berkala ditambah 1 t. 2 kali sehari, Calcium Magnesium Chelate 2 t. 2 kali sehari, anda boleh bergantian - Bawang Putih, Hawthorn, Coenzyme Q10
  10. Berkat program rawatan ini, gula telah pulih dalam 2 bulan, 1 tahun telah menjalani rejimen rawatan ini, dan sudah 1.5 tahun berlalu, gula adalah normal, bahkan lupa bagaimana sebelumnya buruk.
  11. Hasil yang baik dalam kesihatan anda tidak akan membuat anda menunggu!
Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes