Rawatan sindrom Somoji dan kaedah untuk melegakan diabetes

Penggunaan ubat insulin yang berlebihan untuk diabetes jenis 1 atau jenis 2 boleh menyebabkan fenomena Somoji, juga dikenali sebagai sindrom overdosis insulin kronik..

Patologi meningkatkan jumlah glukosa dalam darah, mengakibatkan pelepasan hormon. Hasilnya adalah ketidakstabilan diabetes.

Fenomena Somoji

Pada 20-30an abad ke-19, banyak kajian mengenai insulin dilakukan. Eksperimen ke atas haiwan dan dos yang meningkat untuk pesakit yang menderita anoreksia menunjukkan hasil yang tidak dijangka - peralihan cepat badan dari hipoglikemik ke keadaan hiperglikemik.

Patogenesis yang dirumuskan oleh Somoji pada tahun 1941 menjadi jelas pertama pada tahun 1959, kemudian pada tahun 1977. Pemberian dos insulin yang besar menyebabkan penurunan glukosa plasma, menyebabkan hipoglikemia. Tekanan seterusnya mengaktifkan pembebasan hormon, memprovokasi pembentukan gula dan hiperglikemia.

Penggunaan bahan yang mengandungi insulin secara berlebihan menyumbang kepada perkembangan sindrom Somogy. Dos maksimum yang dikesan pada tahun 1922 dianggap 11 PIECES zat sehari. Menurut pemerhatian statistik, sindrom ini lebih kerap dimanifestasikan pada kanak-kanak dan remaja.

Gejala

Kemunculan sindrom ditentukan oleh gabungan faktor:

  • Hipoglikemia - gula darah rendah. Petunjuk 3.5 mmol / L ke bawah dianggap berbahaya;
  • Perubahan gula plasma yang kerap dan tajam;
  • Kemerosotan kesejahteraan pesakit dengan peningkatan dos insulin;
  • Pengesanan badan keton dalam air kencing pesakit;
  • Berat badan berlebihan, kelaparan berterusan.

Anda harus membuang air kecil untuk analisis pada waktu pagi: dalam mimpi, akibat metabolisme, badan keton jatuh ke dalam cairan, kehadirannya menunjukkan kecurigaan terhadap fenomena Somoji. Kelaparan disebabkan oleh glukosa rendah, yang menunjukkan hipoglikemia.

Hipoglikemia pendam

Fenomena Somoji disertai dengan hipoglikemia yang tidak dikenali. Patologi serupa eksplisit. Satu-satunya perbezaan adalah kesukaran pengesanan..
Gejala berikut mungkin menunjukkan hipoglikemia laten:

  • Migrain berlaku secara tiba-tiba, pening;
  • Kelemahan jangka pendek, penglihatan terjejas;
  • Gangguan tidur: mimpi buruk, kurang tidur.

Diagnostik

Sindrom Somoji tidak mudah dikesan. Kaedah piawai adalah pengukuran kadar gula harian setiap hari, mengira perbezaan antara nilai yang lebih tinggi dan lebih rendah. Dengan penyakit diabetes yang stabil, lonjakan gula maksimum ialah 5 mmol / l. Melebihi indikator ini menunjukkan adanya komplikasi dan memerlukan nasihat doktor. Perubahan mendadak dalam kadar gula juga merupakan gejala subuh pagi..

Sindrom overdosis insulin kronik adalah fenomena yang tidak biasa: pada waktu malam, antara jam 02:00 dan 04:00, tahap gula darah terendah diperhatikan, maka, sebelum makan pertama, tahapnya normal. Pengesanan fenomena ini menunjukkan perlunya urinalisis.

Diagnosis penyakit pada kanak-kanak, pengesanan hipoglikemia laten

Seorang pesakit dewasa dapat mengesan kerosakan dalam badan dan berjumpa doktor sendiri, tetapi kanak-kanak itu tidak selalu bercakap tentang merasa tidak sihat.

Kemunculan hipoglikemia laten adalah mungkin, yang sukar dikenali. Dalam setiap kes, pemerhatian yang dekat dapat membantu mengesan masalah..

Kehadiran hipoglikemia disertai oleh:

  • Sakit kepala yang teruk, kelemahan. Faktor penting: simptom tersebut berlaku secara tidak dijangka dan cepat hilang setelah pengambilan karbohidrat ringan: madu dan produk dengan kadar gula yang tinggi;
  • Perubahan tajam dalam keadaan emosi;
  • Gangguan jangka pendek dalam fungsi organ penglihatan;
  • Tidur yang tidak betul - mimpi buruk, insomnia, mengantuk pada waktu siang.


Pada kanak-kanak, simptomnya lebih ketara:

  • Keadaan emosi dan fizikal berubah secara mendadak ke arah umum. Anak yang tenang boleh menjadi aktif, agresif. Fidget sebaliknya - letih, lesu. Pada bila-bila masa, kanak-kanak itu tiba-tiba merasa lemah;
  • Tidur menjadi gelisah, terbangun menjadi lesu.

Doktor dapat menentukan dengan tepat kehadiran penyakit ini, berdasarkan pemerhatian gula darah dalam plasma darah.

Sindrom Diabetes dan Somogy

Kehadiran sindrom overdosis insulin kronik memperburuk perjalanan penyakit diabetes. Hipoglikemia menjadi lebih tersembunyi, keadaan emosi pesakit berubah secara mendadak, tanpa asas. Kemunculan keadaan apatis yang acuh tak acuh adalah mungkin..

Kurang kerap, pesakit menjadi agresif. Dalam beberapa kes, penolakan makanan adalah mungkin, walaupun lapar.

Gejala hipoglikemia meningkat ke tahap yang baru: pening menjadi lebih kerap, serangan kelemahan memerlukan lebih banyak tenaga, tidur menjadi lebih mengganggu. Gangguan organ penglihatan diperburuk, hingga dua kali ganda objek yang dapat dilihat.

Teknik Menghilangkan Gejala

Tahap gula yang meningkat untuk pesakit kencing manis adalah isyarat untuk meningkatkan dos insulin. Kesalahan ini boleh memberi kesan buruk kepada tubuh..

Mula-mula anda perlu memastikan bahawa alasannya bukanlah fenomena Somoji.

Untuk melakukan ini, anda perlu memantau keadaan anda selama beberapa hari, kemudian berjumpa doktor, memberikan maklumat.

Semasa pemerhatian, anda mesti mengukur kadar gula sekurang-kurangnya setiap 3-4 jam sepanjang hari. Kekerapan pengukuran akan membantu menjelaskan keadaan yang tidak dapat difahami..

Rawatan sindrom memerlukan masa dan usaha, memerlukan pematuhan dengan semua cadangan doktor. Fenomena Somoji disebabkan oleh berlebihan insulin, jadi anda harus mulai dengan penurunannya. Pengambilan bahan setiap hari harus dikurangkan dengan petunjuk kecil. Hasilnya mestilah angka sekurang-kurangnya 85% dari awal.

Walau bagaimanapun, ia harus:

  • Hitung kandungan karbohidrat makanan dengan memakan makanan rendah lemak;
  • Gunakan insulin hanya sebelum makan;
  • Mulakan latihan fizikal untuk menormalkan pengambilan bahan anda..

Untuk mendapatkan nasihat yang tepat, pastikan anda berjumpa doktor. Kadar penurunan pengambilan insulin juga ditentukan oleh pakar. Bergantung pada tubuh pesakit, prosesnya dapat berlangsung dari dua hingga tiga belas minggu..

Ahli endokrinologi adalah pakar yang dapat menetapkan rawatan dengan betul, hasilnya akan menjadi normalisasi keadaan diabetes.

Video berguna:

Ketahui mengenai insulin di bawah tajuk "Video Berguna":

Berlepas dari pengambilan insulin yang ditetapkan boleh menyebabkan fenomena Somoji - suatu proses yang membahayakan tubuh pesakit diabetes yang lemah. Pengesanan sindrom adalah proses yang kompleks, tetapi perhatian terhadap gejala tepat pada masanya akan membantu menetapkan rawatan lebih awal..

Sindrom diabetes jenis 1

Dalam patogenesis kerosakan pada sistem saraf, dua faktor utama yang dapat digabungkan antara satu sama lain memainkan peranan yang menentukan:

· Mikroangiopati, menyebabkan kerosakan saraf iskemik dan merupakan penyebab utama neuropati asimetri berkembang akut;

· Gangguan metabolik pada neuron dan sel Schwann yang berkaitan dengan pengumpulan kekurangan sorbitol atau myoinositol dan sangat penting dalam perkembangan neuropati simetris yang perlahan.

Dari permulaan gejala pertama penyakit ini hingga perkembangan neuropati, 1 hingga 25 tahun boleh berlalu, dan dalam beberapa kes, neuropati adalah manifestasi klinikal diabetes pertama.

1. Neuropati periferal. Kerosakan pada sistem saraf periferal dikesan secara klinikal pada 15% pesakit, lebih sering dengan diabetes yang bergantung kepada insulin dan boleh mengambil bentuk pelbagai sindrom. Polineuropati simetris distal, terutamanya bentuk deria, paling kerap dibezakan. Keluhan pesakit yang paling ketara adalah kebas-kebas yang berterusan, kesemutan, rasa terbakar di kaki distal, selalunya lebih teruk pada waktu malam. Tendon refleks pada kaki jatuh. Hypesthesia jenis stoking diperhatikan. Dalam kes yang teruk, tangan terlibat. Gangguan sensitif kadang-kadang meluas ke bahagian depan perut bawah. Gangguan trofik dapat dimanifestasikan oleh ulser dalam pada kaki, arthropati yang teruk. Dalam beberapa kes, manifestasi klinikal terdiri daripada gangguan kepekaan yang mendalam, ataksia, atony pundi kencing dan kelemahan ringan pada kaki.

Pelbagai mononeuropati, yang disebabkan terutamanya oleh mikroangiopati atau mikrovaskulitis, lebih kerap berlaku pada orang tua dan bermula dengan sakit pada bahagian bawah punggung, paha, dan sendi lutut di satu sisi. Kelemahan otot dan atrofi, kadang-kadang sangat ketara, paling ketara pada otot pelvis dan paha, walaupun bahagian distal juga boleh terlibat. Sensitiviti mungkin terganggu atau terganggu secara sederhana. Jeragat lutut sering jatuh di bahagian yang terkena. Terdapat pemulihan fungsi yang perlahan, dengan kekambuhan - penglibatan kaki yang lain.

Jenis neuropati diabetes proksimal yang lain ditunjukkan oleh kelemahan simetri dan atrofi otot paha, pada tahap yang lebih rendah - otot-otot bahu dan bahu, dengan permulaan bertahap dan perkembangan yang sangat perlahan. Kesakitan biasanya tidak ada, gangguan kepekaan ringan. Jenis ini terutama berkaitan dengan gangguan metabolik, dan bukan dengan mikroangiopati dan mempunyai prognosis yang baik terhadap latar belakang normoglikemia yang stabil..

Radikulopati diabetes akut, yang sering wujud bersama dengan polineuropati simetris distal dan boleh berlaku pada tahap apa pun, tetapi sering melibatkan toraks bawah (Th6 - Th12dan lumbar atas (L2 - L4) akar. Terutama sekali, satu atau dua akar toraks bawah bersebelahan terjejas pada satu atau kedua-dua belah pihak (neuropati thoracoabdominal diabetes). Herpes zoster yang kuat di dada tengah atau bawah, memancar ke perut atas atau tengah, yang sering disalah anggap sebagai manifestasi patologi rongga perut, jantung, dan pleura, adalah ciri. Sebilangan besar pesakit menunjukkan penurunan kepekaan permukaan di kawasan tubuh yang terjejas. Pada masa yang sama, serat motor terjejas, tetapi kekalahannya selalunya tetap subklinikal. Hanya pada beberapa pesakit terdapat kelemahan segmen otot perut. Jarang, radiculopathy diabetes mempengaruhi akar lumbal dan sacral atas (L5 - S2dan akar serviks (C5-DENGAN7) Radikulopati sering berulang, mengubah penyetempatan. Ramalannya baik. Dalam lebih daripada 3/4 kes, pemulihan penuh berlaku sepanjang tahun.

Pada pesakit diabetes, mononeuropati tunneling saraf periferal dapat berkembang. Terutama selalunya pemampatan saraf median dikesan di saluran karpal, saraf ulnar di siku. Pada kaki, saraf tibial dan femoral lebih kerap terjejas..

2. Neuropati Autonomi. Ia biasanya berlaku dengan latar belakang diabetes yang panjang, tetapi dengan diabetes yang bergantung kepada insulin, kadang-kadang ia sudah berkembang pada tahap awal penyakit (diasumsikan bahawa dalam kes ini mempunyai watak autoimun). Episod berulang hipoglikemia yang berpanjangan teruk dengan terapi insulin yang tidak mencukupi (hypoglycemic polyneuropathy) juga boleh menjadi penyebab polyneuropathy. Polyneuropathy autonomi ditunjukkan oleh gabungan gejala kegagalan autonomi periferal: gastroparesis, cirit-birit pada waktu malam, takikardia pada waktu rehat, kadar jantung tetap, hipotensi ortostatik, anhidrosis, pundi kencing neurogenik, apnea karotid, mati pucuk. Pada pesakit diabetes dan neuropati autonomi, terdapat peningkatan kekerapan serangan jantung tanpa rasa sakit, atau serangan jantung dan kematian secara tiba-tiba.

3. Kekalahan saraf kranial. Neuropati kranial terutama melibatkan saraf oculomotor (pasangan III), lebih jarang saraf penculik (pasangan YI) dan saraf blok (pasangan IY) (ophthalmoplegia diabetes akut). Orang lebih dari 50 biasanya terjejas. Penyakit ini bermula dengan rasa sakit yang teruk di kawasan periorbital, iaitu beberapa hari sebelum kelemahan. Pada pemeriksaan, sekatan pergerakan bola mata dengan reaksi pupil yang utuh dinyatakan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dengan iskemia, serat pusat saraf menderita, sementara serat parasimpatis yang terletak di pinggir tetap utuh. Dengan pemampatan saraf (pasangan III) (khususnya, dengan aneurisma arteri penyambung posterior), gejala bermula dengan dilatasi murid. Saraf YI lebih kerap terlibat berbanding yang lain. Kelumpuhannya pada diabetes biasanya mengalami kursus jinak dan kemunduran dalam masa 3 bulan. Sindrom Tolosa-Khanty dapat diperhatikan, di mana pesakit diabetes sangat rentan, neuropati muka, neuralgia trigeminal dan neuropati koklea.

4. Gangguan penglihatan. Gangguan penglihatan pada diabetes mellitus boleh disebabkan oleh retinopati diabetes, neuropati optik, neuritis retrobulbar, pembengkakan saraf optik dan sebab-sebab lain. Selalunya, retinopati adalah asas untuk mengurangkan ketajaman penglihatan. Kadang-kadang ia melibatkan penglibatan bahagian bola mata yang lain (katarak, mikroaneurisma dan pendarahan, eksudat).

5. Lesi saraf tunjang. Myelopathy jauh lebih jarang berlaku daripada penglibatan saraf periferal dan paling sering ditunjukkan oleh gejala disfungsi ringan tiang posterior dan lateral. Ini termasuk gangguan dalam kepekaan getaran, hipestesia jenis konduktor. Gejala dua sisi Babinsky, kelemahan dan ataksia di bahagian bawah kaki. Gangguan fungsi pundi kencing biasanya disebabkan oleh neuropati autonomi periferal.

6. Sindrom kerosakan pada batang otak dan hemisfera serebrum. Sindrom ini disebabkan oleh penyakit vaskular bersamaan. Aterosklerosis dan hipertensi sering menyertai diabetes dan boleh menyebabkan strok iskemia. Kerosakan otak yang disebabkan oleh strok biasanya lebih besar apabila terdapat hiperglikemia..

Pengasingan ensefalopati dysmetabolik "murni" pada diabetes mellitus sangat bermasalah dan overdiagnosisnya sering diperhatikan. Kadang-kadang ia muncul dalam episod pseudo-stroke dengan gangguan neurologi sementara. Dalam cecair serebrospinal, peningkatan glukosa dan protein adalah mungkin.

7. Koma. Hyperosmolarity adalah penyebab koma yang paling biasa pada diabetes. Ia sendiri boleh menyebabkan koma pada pesakit diabetes atau menyumbang kepada permulaan koma dari ketoasidosis atau asidosis laktik. Koma hiperglikemik bukan keton hiper glikemik (dengan glukosa darah biasanya lebih tinggi daripada 800 mg / 100 ml dengan osmolariti lebih daripada 350 mosm / kg) khas untuk pesakit tua dengan diabetes mellitus jenis II. Manifestasi klinikalnya sering dicirikan oleh kejadian kekeliruan secara spontan, mengalami kekejangan dan koma yang mendalam, serta tanda-tanda dehidrasi sistemik. Kejang epilepsi umum atau separa berkembang pada sekitar 20% kes, dan kekurangan motor seperti strok fokus pada sekitar 25%. Selain itu, gegaran atau asterixis, hemichorea, hemianopsia, halusinasi adalah mungkin. Hasil daripada peningkatan hiperosmolariti yang cepat, metabolisme demyelinasi berkembang di kawasan jambatan dan bahagian lain dari sistem saraf pusat. Dalam ujian makmal, hiperglikemia teruk dikesan, digabungkan dengan tanda-tanda dehidrasi yang teruk. Kira-kira satu perempat pesakit mengalami asidosis laktik, tahapnya antara ringan hingga sederhana, dan banyak pesakit mempunyai tanda-tanda kegagalan buah pinggang ringan. Tanpa rawatan, semua pesakit mati.

Ketoasidosis diabetes sering berlaku pada pesakit diabetes yang bergantung kepada insulin dan menyebabkan koma hanya pada sekitar 10% pesakit. Biasanya berkembang secara akut atau subakut. Sebilangan besar pesakit semasa masuk ke klinik sedar sepenuhnya; mereka mempunyai sejarah dahaga, poliuria, anoreksia dan keletihan. Mereka jelas mengalami dehidrasi; mereka bimbang tentang loya, muntah, dan sakit perut akut. Pergerakan pernafasan biasa (pernafasan Kussmaul) menunjukkan hiperventilasi, yang sebahagiannya mengimbangi asidosis metabolik.

Asidosis laktik diabetes biasanya berlaku pada pesakit yang menerima ubat hipoglikemik dalam tablet. Mekanisme pembentukan laktat berlebihan tidak diketahui. Gejala klinikal adalah sama seperti pada ketoasidosis diabetes. Selain itu, terdapat kehadiran hipotensi arteri atau kejutan dan ketiadaan badan keton yang tinggi dalam plasma darah.

Hipoglikemia yang berkaitan dengan overdosis insulin boleh menyebabkan kerosakan selektif pada lapisan korteks, hippocampus, ganglia basal, cerebellum. Pesakit kadang-kadang tidak menyedari hipoglikemia kerana gangguan mental yang disebabkan oleh hipoglikemia itu sendiri. Kadang-kadang serangan hipoglikemia hanya diperhatikan oleh orang lain, memperhatikan perubahan tingkah laku pesakit. Serangan hipoglikemia boleh disertai dengan kecelaruan, disfungsi batang dengan hiperventilasi neurogenik dan ketegaran dekerebral, episod seperti strok dengan manifestasi fokal atau kejang epilepsi bersiri. Gejala fokus sering berlaku di kolam arteri serebrum stenotik (akibat interaksi hipoglikemia dan iskemia). Hipotermia, yang sering dikesan semasa serangan, boleh menjadi nilai diagnostik yang signifikan. Kekeliruan dan perubahan tingkah laku biasanya berlaku apabila glukosa turun di bawah 3-4 mmol / L, kejang stupor dan epilepsi jatuh di bawah 2-3 mmol / L, dan koma dalam jatuh di bawah 1 mmol / L. Gejala hipoglikemia menurun apabila glukosa diberikan secara oral atau intravena. Kadang kala gejala sisa berterusan, yang apabila terkumpul, boleh menyebabkan demensia.

Hiponatremia yang berkaitan dengan sindrom rembesan hormon antidiuretik yang tidak mencukupi, pembekuan intravaskular yang disebarkan, hipokalemia, hipofosfatemia, kegagalan buah pinggang, strok iskemia juga boleh menyebabkan koma pada pesakit diabetes mellitus..

Oleh itu, dalam penyakit pituitari, tiroid, kelenjar paratiroid, kelenjar adrenal, dan diabetes mellitus, pelbagai sindrom neurologi berlaku. Pada masa yang sama, secara somatogenik ditentukan, mereka membawa kepada perkembangan kitaran ganas, ketika proses patologi pada organ dalaman menyebabkan perubahan dalam sistem saraf, dan pelanggaran pengaruh peraturan sistem saraf menyebabkan keparahan proses patologi pada organ dalaman yang lebih besar.

Apa sindrom yang menjadi ciri diabetes

Diabetes adalah salah satu penyakit manusia yang paling berbahaya. Bahayanya ditingkatkan dengan kenyataan bahawa hari ini tidak ada penawar universal untuknya. Satu-satunya perkara yang meningkatkan kehidupan pesakit adalah peningkatan rembesan insulin dengan segala cara yang ada. Keadaan semakin rumit oleh fakta bahawa selalunya pada peringkat awal penyakit ini tidak menampakkan diri. Namun, dengan perkembangannya, seseorang menghadapi banyak sindrom diabetes (ini adalah beberapa gabungan tanda-tanda yang mencirikan keadaan patologi tertentu badan). Pertimbangkan sindrom diabetes yang paling biasa.

Tanda-tanda penyakit yang biasa

Bergantung pada jenis penyakit (diabetes mellitus yang bergantung kepada insulin atau bukan insulin), gejalanya berbeza. Oleh itu, dengan jenis diabetes yang bergantung kepada insulin (1), seseorang menghadapi gejala seperti:

  • loya;
  • muntah
  • keletihan, serta sikap tidak peduli terhadap semua yang berlaku;
  • peningkatan dahaga;
  • penurunan berat badan, walaupun pada hakikatnya pemakanan tetap sama.

Gejala diabetes jenis bebas insulin (ke-2) sedikit berbeza:

  • masalah penglihatan;
  • keletihan, kelesuan, apatis;
  • gangguan tidur (mengantuk pada siang hari, insomnia);
  • risiko terkena jangkitan kulit;
  • mulut kering, dahaga;
  • kulit gatal;
  • kemerosotan proses pertumbuhan semula kulit;
  • pelanggaran kepekaan kesakitan anggota badan;
  • kelemahan otot dan penurunan keseluruhan nada otot.

Setiap orang perlu memperhatikan gejala ini, kerana rawatan diabetes kemudian menyebabkan komplikasi berbahaya..

Sindrom hiperglikemik

Ini adalah keadaan yang berkembang dengan peningkatan kepekatan glukosa melebihi 11 mmol / L. Peningkatan glukosa dalam diabetes yang berpanjangan dicirikan oleh gejala berikut:

  • berlakunya jangkitan pada kulit dan alat kelamin;
  • penyembuhan luka dan luka yang teruk;
  • penurunan penglihatan yang progresif;
  • kerosakan saraf
  • sembelit kronik atau cirit-birit.

Dengan peningkatan gula yang tinggi, pesakit mengalami koma hiperglikemik. Pendahulunya adalah sakit kepala, dahaga, kelemahan, mual. Koma itu sendiri ditunjukkan oleh munculnya bau aseton yang berbeza dari rongga mulut, dengan pernafasan yang bising. Turgor kulit berkurang, wajah bengkak, merah. Lidah mempunyai lapisan coklat. Refleks perlahan. Perkembangan koma yang lebih jauh menyebabkan kehilangan kesedaran.

Koma hiperglikemik berbahaya bagi pesakit. Perubahan fungsi semua organ dan sistem boleh mengakibatkan kematian. Pertolongan cemas kepada pesakit terdiri daripada tindakan berikut:

  • hubungi ambulans;
  • mencegah penyumbatan saluran udara;
  • prostesis oral percuma.

Rawatan hiperglikemia dikaitkan dengan pemantauan gula darah secara berterusan. Pesakit perlu minum lebih banyak air. Dengan peningkatan gula di atas 16,6 mmol / liter (dengan diabetes jenis 1 - di atas 13,3 mmol) anda tidak dapat melakukan pendidikan jasmani. Penting untuk merawat dengan insulin dan ubat penurun gula seperti yang ditetapkan oleh doktor.

Sindrom hipoglikemik

Hipoglikemia pada diabetes mellitus adalah keadaan di mana jumlah glukosa dalam darah turun di bawah 2.5-2.8 mmol pada lelaki dan di bawah 1.9-2.2 mmol pada wanita. Keadaan ini berbeza dengan ketara dari kebuluran atau hipoglikemia fisiologi dengan penurunan kadar glukosa dan gejala yang teruk. Satu set gejala yang perlu diperhatikan:

  • sakit kepala;
  • ketidakupayaan untuk menumpukan perhatian, peningkatan keletihan;
  • rasa lapar yang kuat;
  • gegaran, kelemahan otot, menguap;
  • memburukkan lagi gejala mental - kemurungan, mudah marah, tidur siang.
Berpeluh adalah tanda pertama hipoglikemia.

Penurunan tahap gula yang berpanjangan mengancam seseorang dengan koma hipoglikemik. Serangan koma menyumbang kepada berlakunya edema dan pembengkakan otak, perubahan keperibadian. Koma hipoglikemik yang teruk berlaku walaupun glukosa menurun di bawah 2.2 mmol / liter. Gejala ciri adalah:

  • pucat dan kelembapan kulit dengan pemeliharaan turgor;
  • murid diluaskan;
  • berdebar-debar jantung;
  • peningkatan nada otot dan refleks tendon;
  • gegaran otot kecil, otot berkedut.

Semasa koma berlanjutan, tanda-tanda hipoglikemia semakin mendalam: tekanan menurun dengan degupan jantung, nada otot menurun. Selalunya, hipoglikemia disulitkan oleh strok, serangan jantung. Walau bagaimanapun, hipoglikemia yang berpanjangan menyebabkan risiko kematian.

Sindrom neurologi

Ia berlaku akibat kerosakan saraf. Ia berlaku pada diabetes mellitus, tanpa mengira jenisnya. Dalam beberapa kes, neuropati menampakkan dirinya sejak permulaan diabetes. Walau bagaimanapun, selalunya penyakit ini mengalami perkembangan yang lama, dan gejala pertama dan perkembangan kerosakan saraf diabetes telah dikongsi selama bertahun-tahun.

Kompleks gejala neurologi merangkumi fenomena seperti itu.

  1. Kerosakan pada sistem saraf periferal. Pesakit mengadu mati rasa pada anggota badan, kesemutan, sensasi terbakar. Ulser dalam berkembang pada kaki, dan sendi kadang-kadang terjejas. Dalam beberapa kes, terdapat kehilangan kepekaan yang ketara, kelemahan otot pundi kencing.
  2. Kekalahan sistem saraf autonomi berlaku dengan latar belakang diabetes yang berpanjangan. Pesakit terganggu oleh sakit perut pada waktu malam, cirit-birit, penguncupan jantung yang kerap semasa rehat, hipotensi dengan perubahan kedudukan badan yang tajam, hipersensitiviti pundi kencing dan sebagainya. Pada pesakit seperti itu, risiko kematian mendadak akibat serangan jantung yang tidak menyakitkan atau serangan jantung meningkat..
  3. Penyakit saraf kranial paling kerap berlaku pada orang yang berumur lebih dari lima puluh tahun. Dalam kes ini, saraf oculomotor terjejas. Mekanisme penyempitan dan pengembangan murid juga menderita, seseorang merasa sakit di kawasan muka. Keadaan ini mempunyai jalan yang jinak..
  4. Gangguan penglihatan terutamanya disebabkan oleh neuropati optik, serta retinopati diabetes.
  5. Dengan penyakit saraf tunjang, gangguan sensitiviti getaran berlaku, kelemahan pada kaki. Dengan neuropati autonomi primer, gangguan pundi kencing berkembang.
  6. Dalam penyakit batang otak dan hemisfera, pesakit mempunyai risiko tinggi terkena strok. Dengan hiperglikemia, kerosakan otak pada strok sangat ketara..

Rawatan kerosakan saraf dikaitkan dengan penyakit yang mendasari. Pesakit mesti mengawal gula dan makan dengan betul untuk mengelakkan lompatan.

Sindrom Pagi Subuh

Fenomena subuh pagi adalah keadaan gula darah tinggi yang diperhatikan semasa matahari terbit. Fenomena subuh pagi diperhatikan dalam selang waktu setiap jam dari pukul empat hingga enam pagi. Dalam beberapa kes, ada kemungkinan untuk meningkatkan kadar gula hingga jam 9 pagi. Selalunya dijumpai pada jenis diabetes yang bergantung kepada insulin.

Fenomena subuh pagi berlaku pada pesakit dengan sebab berikut:

  • tekanan yang dialami sehari sebelumnya;
  • makanan yang terlalu padat pada waktu malam;
  • insulin yang tidak mencukupi diberikan semalaman.

Kadang kala pengiraan jumlah insulin yang betul membantu mencegah perkembangan fenomena subuh pagi. Namun, harus diingat bahawa pada masa ini jumlah glukokortikoid dalam badan meningkat. Mereka membantu meningkatkan tahap glukosa. Dan kerana insulin tidak dapat dihasilkan dalam jumlah normal, pesakit mempunyai fenomena yang dijelaskan.

Bahaya fenomena subuh pagi adalah tepat dalam menjaga hiperglikemia. Ia kekal di dalam badan sehingga suntikan insulin seterusnya. Dan dengan pengenalan terlalu banyak insulin, pesakit mungkin mengalami hipoglikemia. Fenomena berulang pada waktu subuh pagi membawa kepada perkembangan pelbagai komplikasi diabetes.

Merawat subuh pagi adalah mengikuti beberapa cadangan.

  1. Pada diabetes mellitus bergantung kepada insulin (1) - tingkatkan dos insulin pada waktu petang.
  2. Untuk menghentikan pemberian insulin yang berpanjangan di kemudian hari. Kadang-kadang ini memungkinkan untuk mengelakkan munculnya fajar pagi..
  3. Pada waktu pagi, insulin bertindak pendek boleh diterima untuk mencegah hiperglikemia.

Fenomena subuh pagi memerlukan pendekatan rawatan yang teliti. Diabetes, tanpa mengira jenisnya, memerlukan pemantauan, ubat-ubatan dan pembetulan kaedah rawatan yang berterusan. Fenomena subuh pagi juga harus sentiasa terkawal..

Ciri-ciri sindrom Somoji

Sindrom Somoji adalah keadaan yang berlaku akibat daripada berlebihan insulin yang berterusan. Ia diperhatikan dengan diabetes jenis 1. Nama lain untuk fenomena Somoji adalah ricochet, atau hiperglikemia pasca-hipoglikemik. Fenomena Somoji paling sering terjadi sebagai tindak balas terhadap hipoglikemia, berkembang sebagai akibat pemberian insulin.

Sebagai contoh, semasa kenaikan gula, pesakit menyuntik insulin dan selepas itu merasakan tanda-tanda hipoglikemia ringan. Atas sebab-sebab tertentu, pesakit tidak dapat mengembalikan gula menjadi normal. Tidak lama kemudian, penunjuk glukosa meningkat lebih banyak, dan pesakit sekali lagi menyuntik insulin, dalam dos yang sedikit lebih besar.

Lama kelamaan, insulin dalam dos biasa tidak menurunkan gula, dan hiperglikemia berterusan. Pada masa yang sama, petunjuk glukosa tidak stabil dan terus meningkat atau menurun. Ini adalah contoh perkembangan sindrom Somoji..

Fenomena Somoji berlaku sebagai tindak balas terhadap hipoglikemia. Faktanya adalah bahawa tubuh merasakan penurunan glukosa sebagai tekanan yang sangat kuat. Sebagai tindak balas terhadap ini, kadar kortisol, adrenalin, norepinefrin, glukagon dan hormon pertumbuhan meningkat. Sebagai tindak balas kepada ini, pemecahan glikogen, simpanan glukosa di hati, diaktifkan. Ia membebaskan glukosa, sebab itulah paras darahnya meningkat.

Kadang-kadang penurunan glukosa dalam sindrom Somoji berlaku dengan begitu cepat sehingga pesakit diabetes tidak mempunyai masa untuk bertindak balas terhadap perkara ini. Dalam kes seperti itu, mereka bercakap mengenai hipoglikemia laten..

Gejala fenomena Somoji adalah seperti berikut:

  • melompat glukosa darah;
  • hipoglikemia;
  • penampilan badan keton dalam darah dan air kencing;
  • kenaikan berat badan dan rasa lapar;
  • bertambah buruknya diabetes dengan pesakit yang berusaha meningkatkan jumlah insulin.

Sindrom Somoji juga dicirikan oleh peningkatan gula semasa selesema: keperluan badan pada masa ini meningkat dengan ketara.

Rawatan untuk fenomena Somoji adalah mengukur kadar gula secara berkala. Ini mesti dilakukan pada waktu malam. Memantau tahap glisemia malam dan memilih dos insulin yang optimum akan membantu pesakit mengatasi sindrom Somoji.

Sindrom Nefrotik untuk Diabetes

Sindrom nefrotik menampakkan dirinya pada nefropati diabetes - perubahan pada saluran ginjal, yang membawa kepada perkembangan kegagalan buah pinggang kronik. Ia berlaku tanpa mengira jenis diabetes.

Sindrom nefrotik merangkumi proteinuria (iaitu penampilan protein dalam air kencing), gangguan metabolisme protein dan lemak, dan edema. Kompleks gejala nefrotik menyukarkan perjalanan penyakit buah pinggang pada kira-kira seperlima pesakit.

Bentuk utamanya terdapat pada glomerulonefritis akut, pielonefritis, amiloidosis dan patologi lain. Bentuk sekunder terdapat dalam pelbagai patologi.

Sindrom nefrotik mempunyai gejala berikut:

  • penampilan protein dalam air kencing (sehingga 5 gram sehari atau lebih);
  • pengekalan cecair, disertai dengan edema besar-besaran;
  • kelemahan;
  • dahaga;
  • hilang selera makan;
  • sakit kepala;
  • perasaan berat di kawasan lumbar;
  • kembung;
  • cirit-birit;
  • oliguria (pengeluaran air kencing dalam jumlah kurang dari satu liter sehari);
  • kekejangan
  • dyspnea.

Sindrom nefrotik memerlukan rawatan yang mencukupi. Diet bebas natrium, larangan cecair, dan antihistamin, vitamin, heparin, dan ubat jantung diresepkan. Reopoliglyukin digunakan untuk membersihkan darah toksin.

Jadi, banyak sindrom diabetes berbahaya dan memerlukan perhatian daripada pesakit. Dia mesti mematuhi semua arahan doktor untuk mengelakkan komplikasi..

Rawat diabetes

Jadual sindrom diabetes jenis 1

Diabetes diabetes jenis 1 adalah penyakit autoimun khusus organ yang membawa kepada pemusnahan sel beta penghasil insulin dari pulau pankreas, yang ditunjukkan oleh kekurangan insulin mutlak. Dalam beberapa kes, pesakit dengan diabetes mellitus jenis 1 tidak mempunyai penanda kerosakan autoimun pada sel beta (diabetes jenis 1 idiopatik).

Diabetes jenis 1 adalah penyakit dengan kecenderungan keturunan, tetapi sumbangannya terhadap perkembangan penyakit ini kecil (menentukan perkembangannya sekitar 1/3). Kebarangkalian menghidap diabetes jenis 1 pada anak dengan ibu yang sakit adalah 1-2%, bapa - 3-6%, saudara lelaki atau saudara perempuan - 6%. Satu atau lebih penanda humoral kerosakan autoimun pada sel beta, yang merangkumi antibodi ke pulau pankreas, antibodi terhadap glutamat dekarboksilase (GAD65) dan antibodi terhadap tirosin fosfatase (IA-2 dan IA-2 beta) dijumpai pada 85-90% pesakit. Walaupun begitu, kepentingan utama dalam pemusnahan sel beta diberikan kepada faktor kekebalan sel. Diabetes diabetes jenis 1 dikaitkan dengan haplotaip HLA seperti DQA dan DQB. Dengan peningkatan frekuensi, diabetes jenis 1 digabungkan dengan endokrin autoimun lain (tiroiditis autoimun, penyakit Addison) dan penyakit bukan endokrin seperti alopecia, vitiligo, penyakit Crohn, penyakit reumatik.

Diabetes diabetes tipe 1 menampakkan diri dalam pemusnahan 80-90% sel beta dengan proses autoimun. Kelajuan dan intensiti proses ini dapat berbeza dengan ketara. Selalunya, dalam penyakit ini pada kanak-kanak dan orang muda, proses ini berlangsung dengan cepat diikuti dengan manifestasi penyakit yang ganas, di mana hanya beberapa minggu dapat berlalu dari permulaan gejala klinikal pertama hingga perkembangan ketoasidosis (hingga koma ketoasidotik).

Dalam kes-kes lain, yang lebih jarang berlaku, pada umumnya, pada orang dewasa yang berumur lebih dari 40 tahun, penyakit ini boleh berlaku secara laten (diabetes autoimun laten orang dewasa - LADA), sementara dalam penyakit ini, pesakit seperti itu sering didiagnosis menghidap diabetes jenis 2, dan selama beberapa tahun pampasan untuk diabetes dapat dicapai dengan menetapkan sulfonylurea. Tetapi di masa depan, biasanya setelah 3 tahun, terdapat tanda-tanda kekurangan insulin mutlak (penurunan berat badan, ketonuria, hiperglikemia teruk, walaupun mengambil tablet penurun gula).

Patogenesis diabetes jenis 1 berdasarkan kekurangan insulin mutlak. Ketidakupayaan glukosa untuk memasuki tisu yang bergantung kepada insulin (adiposa dan otot) menyebabkan kekurangan tenaga, akibatnya lipolisis dan proteolisis dipergiatkan, yang berkaitan dengan penurunan berat badan. Peningkatan glisemia menyebabkan hiperosmolariti, yang disertai dengan diuresis osmotik dan dehidrasi yang teruk. Dalam keadaan kekurangan insulin dan kekurangan tenaga, penghasilan hormon kontrainular (glukagon, kortisol, hormon pertumbuhan) dihambat, yang, walaupun meningkatnya glikemia, menyebabkan rangsangan glukoneogenesis. Peningkatan lipolisis pada tisu adiposa menyebabkan peningkatan kepekatan asid lemak bebas yang ketara. Dengan kekurangan insulin, keupayaan liposintetik hati ditekan, dan asid lemak bebas mula dimasukkan ke dalam ketogenesis. Pengumpulan badan keton membawa kepada perkembangan ketosis diabetes, dan pada masa akan datang - ketoasidosis. Dengan peningkatan progresif dalam dehidrasi dan asidosis, koma berkembang, yang dengan ketiadaan terapi insulin dan rehidrasi pasti akan mati.

Diabetes jenis 1 menyumbang 1.5-2% daripada semua kes diabetes. Risiko menghidap diabetes mellitus jenis 1 sepanjang hidup dalam perwakilan kaum kulit putih adalah sekitar 0.4%. Puncak usia manifestasi diabetes jenis 1 sepadan dengan sekitar 10-13 tahun. Dalam sebilangan besar kes, diabetes mellitus tipe 1 menjelma hingga 40 tahun.

Dalam kes-kes khas, terutama pada kanak-kanak dan orang muda, diabetes mellitus jenis 1 menunjukkan gambaran klinikalnya yang cerah, yang berkembang selama beberapa bulan atau bahkan beberapa minggu. Manifestasi diabetes jenis 1 boleh dipicu oleh penyakit berjangkit dan penyakit bersamaan yang lain. Gejala yang biasa berlaku untuk semua jenis diabetes dikaitkan dengan hiperglikemia: polidipsia, poliuria, gatal-gatal pada kulit, tetapi dengan diabetes jenis 1 mereka sangat ketara. Jadi, sepanjang hari, pesakit boleh minum dan mengeluarkan hingga 5-10 liter cecair. Gejala khusus untuk diabetes mellitus jenis 1, yang disebabkan oleh kekurangan insulin mutlak, adalah penurunan berat badan, mencapai 10-15 kg selama 1-2 bulan. Kelemahan umum dan otot yang diucapkan, penurunan prestasi, dan mengantuk adalah ciri. Pada awal penyakit ini, beberapa pesakit mungkin mengalami peningkatan selera makan, yang digantikan oleh anoreksia ketika ketoasidosis berkembang. Yang terakhir ini dicirikan oleh munculnya bau aseton (atau bau buah) dari mulut, mual, muntah, sering sakit perut (pseudoperitonitis), dehidrasi yang teruk dan berakhir dengan perkembangan koma. Dalam beberapa kes, manifestasi pertama diabetes jenis 1 pada kanak-kanak adalah penurunan kesedaran yang progresif hingga koma dengan latar belakang penyakit bersamaan, biasanya patologi pembedahan berjangkit atau akut.

Dalam kes-kes yang jarang berlaku pada perkembangan diabetes mellitus jenis 1 pada orang yang berusia lebih dari 35-40 tahun (diabetes autoimun laten orang dewasa), penyakit ini mungkin tidak dapat dilihat dengan jelas (polidipsia dan poliuria sederhana, kekurangan berat badan) dan bahkan dapat dikesan secara tidak sengaja semasa penentuan tahap glisemia secara rutin. Dalam kes-kes ini, pesakit pertama kali didiagnosis menghidap diabetes mellitus jenis 2 dan ubat penurun gula yang diresepkan, yang untuk beberapa waktu memberikan pampasan yang dapat diterima untuk diabetes mellitus. Walaupun begitu, selama beberapa tahun (selalunya dalam setahun), pesakit mengalami gejala yang disebabkan oleh peningkatan kekurangan insulin mutlak: penurunan berat badan, ketidakupayaan untuk mengekalkan glisemia normal terhadap latar belakang tablet antidiabetik, ketosis, ketoasidosis.

Memandangkan diabetes jenis 1 mempunyai gambaran klinikal yang jelas, dan juga penyakit yang agak jarang berlaku, pemeriksaan untuk menentukan glisemia untuk diagnosis diabetes jenis 1 tidak ditunjukkan. Kemungkinan menghidap penyakit pada saudara terdekat pesakit adalah rendah, yang, bersamaan dengan kurangnya kaedah yang berkesan untuk pencegahan utama diabetes mellitus tipe 1, menentukan ketidaksesuaian mempelajari penanda imunogenetik penyakit ini. Diagnosis diabetes jenis 1 dalam kebanyakan kes adalah berdasarkan pengesanan hiperglikemia yang signifikan pada pesakit dengan manifestasi klinikal yang teruk terhadap kekurangan insulin mutlak. Ujian toleransi glukosa oral untuk mendiagnosis diabetes jenis 1 sangat jarang berlaku.

Dalam kes yang meragukan (pengesanan hiperglikemia sederhana jika tidak ada manifestasi klinikal yang jelas, manifestasi pada usia yang agak muda), serta untuk tujuan diagnosis pembezaan dengan jenis diabetes mellitus lain, penentuan tahap C-peptida (basal dan 2 jam setelah makan) digunakan. Dalam kes yang meragukan, penentuan penanda imunologi diabetes mellitus tipe 1 - antibodi terhadap pulau pankreas, glutamat decarboxylase (GAD65) dan tirosin fosfatase (IA-2 dan IA-2P) mungkin mempunyai nilai diagnostik tidak langsung..

Rawatan diabetes jenis apa pun berdasarkan tiga prinsip utama: terapi menurunkan gula (dengan diabetes mellitus jenis 1 - terapi insulin), diet dan pendidikan pesakit. Terapi insulin untuk diabetes mellitus tipe 1 adalah pengganti dan tujuannya adalah untuk memaksimumkan pengeluaran fisiologi hormon untuk mencapai kriteria pampasan yang diterima. Terapi insulin intensif sangat berkaitan dengan rembesan insulin secara fisiologi. Keperluan untuk insulin, sesuai dengan rembesan basal, disediakan oleh dua suntikan insulin bertindak sederhana (pagi dan petang) atau satu suntikan insulin yang bertindak panjang (glargine). Jumlah dos insulin basal tidak boleh melebihi separuh daripada jumlah keperluan harian ubat.

Rembesan nutrien atau bolus insulin digantikan dengan suntikan insulin pendek atau ultrashort sebelum setiap makan, dan dosnya dikira berdasarkan jumlah karbohidrat yang diharapkan akan diambil semasa makan yang akan datang, dan tahap glisemia yang ada ditentukan oleh pesakit dengan glukometer sebelum setiap suntikan insulin.

Setelah manifestasi diabetes mellitus tipe 1 dan permulaan terapi insulin untuk jangka masa yang cukup lama, keperluan untuk insulin mungkin sedikit dan berjumlah kurang dari 0.3-0.4 U / kg. Tempoh ini disebut sebagai fase pengampunan, atau "bulan madu". Selepas tempoh hiperglikemia dan ketoasidosis, yang menghalang rembesan insulin sebanyak 10-15% sel beta yang tersisa, kompensasi gangguan hormon-metabolik dengan pemberian insulin mengembalikan fungsi sel-sel ini, yang kemudian menganggap pemeliharaan tubuh dengan insulin minimum. Tempoh ini boleh berlangsung dari beberapa minggu hingga beberapa tahun, tetapi akhirnya, disebabkan oleh pemusnahan autoimun sel beta yang tersisa, "bulan madu" berakhir.

Rawatan diabetes

Mengapa gula darah normal pada waktu petang dan meningkat pada waktu pagi: kami mengkaji masalah dari dalam

PEMBACA KAMI MENYARANKAN!

Untuk rawatan sendi, pembaca kami telah berjaya menggunakan DiabeNot. Melihat populariti produk ini, kami memutuskan untuk memberikannya kepada perhatian anda.

Untuk memahami sebab-sebab kenaikan dan penurunan gula pada waktu yang berlainan dalam sehari, anda perlu menganalisis ciri-ciri badan yang berkaitan dengan fenomena ini. Jadi, hari ini kita akan menganalisis mengapa petunjuk di badan pada waktu malam berada dalam had normal, dan pada waktu pagi ia meningkat.

Gula darah tinggi adalah masalah yang membimbangkan banyak pesakit diabetes. Ia menjadi sangat ketara apabila gula normal pada waktu malam dan petang, dan dinaikkan pada waktu pagi dan petang. Setiap kali anda melihat tahap tinggi penunjuk ini di dalam badan, anda mesti memahami bahawa ada sebab-sebab yang perlu segera dikenal pasti dan dihapuskan. Hari ini kita akan mengkaji mengapa gula darah di pagi hari meningkat, walaupun normal pada malam sebelumnya. Jadi, mengapa glukosa darah naik pada waktu pagi, bergantung pada beberapa faktor.

Mengapa petunjuk pada waktu pagi

  • Sindrom Pagi Subuh. Ini adalah fenomena di mana pada waktu pagi hormon khas diaktifkan di dalam badan yang melepaskan karbohidrat, yang langsung terurai dan memasuki aliran darah. Keadaan ini boleh berlaku sendiri, tanpa campur tangan anda, tetapi ada kalanya ia berkembang terlalu intensif. Sekiranya disebabkan oleh ini anda mengalami kenaikan gula pada waktu pagi, maka bincangkan dengan doktor anda mengenai diet dan ubat-ubatan yang anda ambil;
  • Sindrom Somoji. Ini adalah faktor lain yang menjadikan gula lebih tinggi pada waktu pagi daripada pada waktu petang. Ini berlaku kerana pada waktu malam kuantitinya menurun dengan ketara. Sebagai tindak balas kepada tekanan yang timbul, tubuh telah mengaktifkan cadangan yang ada, akibatnya pemecahan karbohidrat penyimpanan bermula, dan indikator meningkat tajam.

Ini adalah faktor yang menjelaskan mengapa gula darah naik pada waktu pagi. Masing-masing daripadanya dapat dihilangkan jika kita benar-benar mendekati masalah rawatan. Tetapi glukosa pagi di atas normal - ini bukan satu-satunya masalah bagi pesakit diabetes.

Punca Glukosa Tinggi pada Waktu Malam

  • Anda makan makanan yang tinggi karbohidrat untuk makan malam. Ini adalah keadaan biasa apabila pemisahan tenaga bermula dan semua petunjuk meningkat dengan mendadak;
  • Anda makan makanan kecil sepanjang hari, dan makan berlebihan pada waktu malam. Maka beban terbesar pada badan jatuh tepat pada waktu gelap.

Seperti yang anda lihat, jawapan kepada persoalan mengapa gula naik pada waktu petang adalah jelas. Baik hormon dan ubat-ubatan mempengaruhi ini. Ini semua mengenai diet anda. Selaraskannya setelah berjumpa doktor terlebih dahulu untuk mengelakkan komplikasi yang mungkin berlaku. Anda mungkin diberi ubat farmasi.

Mengapa penunjuk itu normal pada waktu malam, dan pada waktu pagi meningkat

Sekarang kita akan membincangkan mengapa gula pada waktu malam berada dalam had normal, dan pada waktu pagi anda melihat kadar yang terlalu tinggi. Lagipun, ini adalah proses yang tidak wajar, sebaliknya ia adalah sebaliknya. Walau bagaimanapun, gula meningkat pada waktu pagi kerana beberapa sebab:

  • Anda telah makan banyak makanan karbohidrat sejak petang;
  • Serangan hipoglikemia pada waktu malam mencetuskan peningkatan glukosa pada waktu pagi;
  • Anda tidur dengan perut kosong, akibatnya tubuh mengaktifkan simpanan glukosa tersembunyi;
  • Anda tidak mengambil ubat dengan betul. Mungkin doktor membuat kesilapan dalam menetapkan. Walau apa pun, anda mesti mengunjunginya supaya dia menyesuaikan cadangannya.

Oleh itu, jika badan anda bertindak balas terhadap tindakan tertentu dengan perubahan glukosa darah, anda perlu berjumpa doktor. Tetapi jika anda mengabaikan diet, bersenam atau mengalami tekanan berterusan, maka anda, pertama-tama, perlu mengubah gaya hidup anda.

Perlu diingat bahawa mengekalkan gaya hidup yang betul menjamin anda bahawa anda tidak akan menghadapi masalah ini. Oleh itu, awasi kesihatan anda. Selain itu, orang yang sihat juga harus mengikuti peraturan gaya hidup yang betul, jika tidak, diabetes juga dapat muncul dalam hidupnya. Apa-apa pelanggaran dalam badan menyebabkan kegagalan dan, sebagai hasilnya, peningkatan indikator. Dan pada orang yang sihat, termasuk.

Video

Sindrom Diabetes

Hari ini kita akan membincangkan mengenai sindrom diabetes. Banyak orang mengelirukan konsep "sindrom" dan "gejala". Sebenarnya, mereka serupa. Hanya sindrom yang merupakan gabungan beberapa gejala sekaligus, yang saling berkaitan dengan penyebab kejadian yang sama (etiologi) dan proses dalam tubuh (patogenesis).

  • Sindrom Diabetes
  • Sindrom Moriak
  • Sindrom metabolisme
  • Sindrom Somoji
  • Sindrom subuh pagi
  • Sindrom nefrotik
  • Sindrom nyeri
  • Sindrom koronari

Sindrom dengan diabetes, tentu saja, juga ada, kerana tanpanya penyakit itu tidak dapat berlanjutan. Proses patologi dalam tubuh, berkembang akibat diabetes, membuat perubahan dalam kerja semua sistem.

Sindrom Diabetes

Jenis sindrom utama diabetes mellitus jenis 1 dan 2 adalah seperti berikut:

  • Sindrom Moriak
  • metabolik
  • sindrom somoji
  • sindrom subuh pagi
  • nefrotik
  • menyakitkan
  • koronari

Mari kita pertimbangkan dengan lebih terperinci, kerana masing-masing dicirikan dan apa yang berbahaya bagi pesakit diabetes?

Sindrom Moriak

Patologi mendapat namanya dengan nama doktor Perancis yang mengenalinya. Keadaan ini hanya berlaku pada kanak-kanak, dan terutama pada mereka yang telah didiagnosis menghidap diabetes pada usia dini..

Ia dicirikan oleh keterlambatan pertumbuhan pada bayi, serta wajah berbentuk bulan dengan pipi merah. Kanak-kanak seperti itu di perut, dada dan paha mempunyai pemendapan lemak yang berlebihan, tidak seperti di bahagian badan yang lain.

Sindrom Moriak berlaku kerana rawatan yang tidak mencukupi. Dengan kata lain, apabila insulin diberikan di tempat yang salah, dalam dos yang salah, atau ubat ini tidak berkualiti. Terima kasih kepada ubat-ubatan moden yang baik untuk menyokong kehidupan pesakit seperti itu, kebelakangan ini sindrom ini semakin jarang berlaku.

Sindrom metabolisme

Sindrom dengan diabetes dikaitkan dengan perubahan dalam badan. Metabolik, misalnya, dikaitkan dengan gangguan metabolik. Dalam kes ini, sel-sel berhenti berhenti melihat insulin, dan oleh itu hormon tidak dapat menjalankan fungsinya. Ia mempengaruhi semua sistem badan..

Dengan adanya keadaan patologi ini (yang, bukan, bukan penyakit yang terpisah), seseorang menderita beberapa penyakit pada masa yang sama. Yaitu:

  • Dari kegemukan;
  • Dari diabetes mellitus yang tidak bergantung kepada insulin;
  • Dari darah tinggi;
  • Dari iskemia.

Patologi itu berbahaya, dan doktor tidak menyebutnya sebagai "kuartet yang mematikan". Ini membawa kepada kegagalan diet, tidak aktif, situasi tertekan dan terapi yang tidak mencukupi untuk tekanan darah tinggi.

Sindrom Somoji

Dengan kata lain, ini adalah penggunaan biasa untuk dos insulin yang lama, iaitu hormon yang terlalu lama. Sindrom ini diberi nama saintis Amerika. Juga dipanggil hiperglikemia..

Sindrom Somoji dicirikan oleh keinginan berterusan untuk makan dan kenaikan berat badan, pada siang hari tahap glukosa sentiasa berubah-ubah, menjadi terlalu rendah atau sangat tinggi, dan percubaan untuk meningkatkan dos insulin hanya memburukkan keadaan pesakit..

Sindrom subuh pagi

Bercakap mengenai sindrom diabetes, fenomena ini tidak dapat diabaikan. Mereka menyebutnya begitu tepat kerana dalam hal ini tahap gula darah orang sakit meningkat terutama pada awal pagi. Fenomena ini berlaku dengan diabetes jenis 1 dan jenis 2.

Punca kejadiannya tidak dijelaskan dengan tepat. Adalah dipercayai bahawa sindrom subuh pagi adalah manifestasi individu dari badan. Walau bagaimanapun, ia adalah perkara biasa.

Sindrom nefrotik

Ia dicirikan oleh perkumuhan protein yang besar bersama dengan air kencing. Sebagai rujukan: dalam keadaan normal protein dalam air kencing praktikalnya tidak berlaku. Sindrom nefrotik adalah tanda kerosakan buah pinggang..

Keadaan patologi ini berlaku pada satu pertiga pesakit diabetes. Ia berbahaya bagi kehidupan manusia, kerana rawatan ginjal dalam kes ini adalah tugas yang agak rumit. Sebagai tambahan, pada mulanya penyakit ini berlangsung secara laten, dan didiagnosis sudah, pada umumnya, pada tahap akhir.

Adalah dipercayai bahawa sifat kejadian sindrom ini adalah imuno-radang.

Sindrom nyeri

Sindrom diabetes sama sekali berbeza. Malah mereka yang tidak tergolong dalam penyakit ini. Penyakit itu sendiri tidak boleh menyebabkan rasa sakit, tetapi patologi bersamaan mampu melakukan ini. Selalunya ini adalah lesi saluran darah di bahagian bawah kaki.

Penyebab kesakitan pada diabetes tidak sedikit, tetapi yang utama tetap ada - untuk menjalani gaya hidup yang betul. Hanya dengan cara ini adalah mungkin untuk mengelakkan komplikasi dan gejala seperti sakit.

Sindrom koronari

Sindrom koronari akut semasa diabetes mellitus adalah tanda klinikal yang memungkinkan untuk mengesyaki pesakit dengan serangan jantung atau angina pectoris..

Perkembangannya didorong oleh gangguan dalam proses metabolik tubuh, turun naik gula darah yang tajam, kerosakan pada saluran darah jantung, ginjal, otak, serta pengenalan hormon insulin dalam dos yang besar..

Untuk menghilangkan sindrom ini, pesakit diberi diet yang ketat, dos insulin yang sesuai dikira, dan, tentu saja, langkah-langkah diambil untuk merawat sistem kardiovaskular.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes