Toleransi glukosa terganggu

Toleransi glukosa terganggu adalah keadaan di mana terdapat peningkatan tahap glukosa dalam darah, tetapi penunjuk ini tidak mencapai tahap di mana diagnosis diabetes dibuat. Tahap gangguan metabolisme karbohidrat ini boleh menyebabkan perkembangan diabetes jenis 2, oleh itu biasanya didiagnosis sebagai prediabetes.

ICD-10R73.0
ICD-9790.22
MeshD018149

Kandungan

Pada peringkat awal, patologi berkembang secara asimtomatik dan dikesan hanya berkat ujian toleransi glukosa.

Maklumat am

Toleransi glukosa yang terganggu yang berkaitan dengan penurunan penyerapan gula darah oleh tisu badan sebelum ini dianggap sebagai peringkat awal diabetes (diabetes mellitus laten), tetapi baru-baru ini ia diperuntukkan sebagai penyakit yang berasingan.

Gangguan ini adalah komponen sindrom metabolik, yang juga ditunjukkan oleh peningkatan jisim lemak viseral, hipertensi arteri dan hiperinsulinemia.

Menurut statistik yang ada, toleransi glukosa terganggu dikesan pada kira-kira 200 juta orang, sementara penyakit ini sering dikesan bersamaan dengan kegemukan. Prediabetes di Amerika Syarikat diperhatikan pada setiap anak keempat dengan kepenuhan pada usia 4 hingga 10 tahun, dan pada setiap anak kelima dari usia 11 hingga 18 tahun.

Setiap tahun, 5-10% orang dengan toleransi glukosa terganggu mengalami peralihan penyakit ini ke diabetes mellitus (biasanya transformasi seperti ini diperhatikan pada pesakit dengan berat badan berlebihan).

Sebab pembangunan

Glukosa sebagai sumber tenaga utama memberikan proses metabolik dalam tubuh manusia. Glukosa memasuki tubuh melalui pengambilan karbohidrat, yang, setelah pembusukan, diserap dari saluran pencernaan ke dalam aliran darah.

Insulin (hormon yang dihasilkan oleh pankreas) diperlukan untuk penyerapan glukosa oleh tisu. Kerana peningkatan kebolehtelapan membran plasma, insulin membolehkan tisu menyerap glukosa, menurunkan kadarnya dalam darah 2 jam setelah makan menjadi normal (3,5 - 5,5 mmol / l).

Penyebab gangguan toleransi glukosa mungkin disebabkan oleh faktor keturunan atau gaya hidup. Faktor yang menyumbang kepada perkembangan penyakit ini adalah:

  • kecenderungan genetik (kehadiran diabetes mellitus atau prediabetes pada saudara terdekat);
  • kegemukan;
  • hipertensi arteri;
  • lipid darah tinggi dan aterosklerosis;
  • penyakit hati, sistem kardiovaskular, buah pinggang;
  • gout
  • hipotiroidisme;
  • ketahanan insulin, yang mengurangkan kepekaan tisu periferal terhadap kesan insulin (diperhatikan dengan gangguan metabolik);
  • keradangan pankreas dan faktor lain yang menyumbang kepada gangguan pengeluaran insulin;
  • peningkatan kolesterol;
  • gaya hidup tidak aktif;
  • penyakit sistem endokrin, di mana hormon kontra-hormon dihasilkan secara berlebihan (sindrom Itsenko-Cushing, dll.);
  • penyalahgunaan makanan yang mengandungi sejumlah besar karbohidrat sederhana;
  • mengambil glukokortikoid, kontraseptif oral dan beberapa ubat hormon lain;
  • umur selepas 45 tahun.

Dalam beberapa kes, pelanggaran toleransi glukosa pada wanita hamil juga dikesan (diabetes kehamilan, yang diperhatikan pada 2.0-3.5% dari semua kes kehamilan). Faktor risiko untuk wanita hamil termasuk:

  • berat badan berlebihan, terutamanya jika berat badan berlebihan muncul selepas 18 tahun;
  • kecenderungan genetik;
  • berumur lebih dari 30 tahun;
  • kehadiran diabetes kehamilan pada kehamilan sebelumnya;
  • sindrom ovari polikistik.

Patogenesis

Toleransi glukosa terganggu disebabkan oleh gabungan rembesan insulin yang terganggu dan kepekaan tisu yang menurun.

Pembentukan insulin dirangsang oleh pengambilan makanan (tidak semestinya karbohidrat), dan pembebasannya terjadi ketika tahap glukosa darah meningkat.

Rembesan insulin ditingkatkan dengan kesan asid amino (arginine dan leucine) dan hormon tertentu (ACTH, HIP, GLP-1, cholecystokinin), serta estrogen dan sulfonilurea. Meningkatkan rembesan insulin dan dengan peningkatan kandungan dalam kalsium, kalium atau asid lemak bebas.

Rembesan insulin menurun berlaku di bawah pengaruh glukagon - hormon pankreas.

Insulin mengaktifkan reseptor insulin transmembran, yang merujuk kepada glikoprotein kompleks. Komponen reseptor ini adalah dua subunit alpha dan beta yang dihubungkan oleh ikatan disulfida.

Subunit alfa reseptor terletak di luar sel, dan subunit beta transmembran diarahkan ke dalam sel.

Peningkatan kadar glukosa biasanya menyebabkan peningkatan aktiviti tirosin kinase, tetapi dengan prediabetes terdapat sedikit pelanggaran pengikatan reseptor insulin. Dasar pelanggaran ini adalah penurunan jumlah reseptor dan protein insulin yang menyediakan pengangkutan glukosa ke dalam sel (pengangkut glukosa).

Organ sasaran utama yang terdedah kepada insulin termasuk hati, adiposa dan tisu otot. Sel-sel tisu ini menjadi tidak sensitif (tahan) terhadap insulin. Akibatnya, pengambilan glukosa dalam tisu periferal menurun, sintesis glikogen menurun, dan prediabetes berkembang..

Bentuk diabetes terpendam boleh disebabkan oleh faktor lain yang mempengaruhi perkembangan ketahanan insulin:

  • pelanggaran kebolehtelapan kapilari, yang menyebabkan pelanggaran pengangkutan insulin melalui endotelium vaskular;
  • pengumpulan lipoprotein yang diubah;
  • asidosis;
  • pengumpulan enzim kelas hidrolase;
  • kehadiran fokus keradangan kronik, dll..

Rintangan insulin boleh dikaitkan dengan perubahan molekul insulin, dan juga dengan peningkatan aktiviti hormon kontrasular atau hormon kehamilan.

Gejala

Pelanggaran toleransi glukosa pada peringkat awal perkembangan penyakit ini tidak ditunjukkan secara klinikal. Pesakit sering berlebihan berat badan atau gemuk, dan pemeriksaan menunjukkan:

  • normoglikemia puasa (glukosa dalam darah periferal normal atau sedikit lebih tinggi daripada biasa);
  • kekurangan glukosa dalam air kencing.

Prediabetes boleh disertai oleh:

  • furunculosis;
  • gusi berdarah dan penyakit periodontal;
  • gatal-gatal pada kulit dan kemaluan, kulit kering;
  • luka kulit yang tidak sembuh lama;
  • kelemahan seksual, ketidakteraturan haid (amenorea mungkin);
  • angioneuropathy (lesi pembuluh kecil disertai dengan aliran darah yang terganggu, bersama dengan kerosakan saraf, yang disertai dengan gangguan pengaliran impuls) dari pelbagai tahap keparahan dan penyetempatan.

Apabila pelanggaran bertambah buruk, gambaran klinikal dapat ditambah:

  • rasa dahaga, mulut kering dan pengambilan air meningkat;
  • kencing kerap;
  • penurunan imuniti, yang disertai oleh penyakit radang dan kulat yang kerap.

Diagnostik

Kemerosotan toleransi glukosa dalam kebanyakan kes dikesan secara kebetulan, kerana pesakit tidak menunjukkan sebarang aduan. Asas diagnosis biasanya adalah hasil ujian darah untuk gula, yang menunjukkan peningkatan glukosa puasa menjadi 6.0 mmol / l.

  • analisis sejarah (data mengenai penyakit bersamaan dan saudara yang menderita diabetes dinyatakan);
  • pemeriksaan umum, yang dalam banyak kes menunjukkan adanya berat badan berlebihan atau kegemukan.

Asas diagnosis prediabetes adalah ujian toleransi glukosa, yang menilai kemampuan tubuh untuk menyerap glukosa. Sekiranya terdapat penyakit berjangkit, peningkatan atau penurunan aktiviti fizikal pada siang hari sebelum ujian (tidak sesuai dengan biasa) dan mengambil ubat-ubatan yang mempengaruhi tahap gula, ujian tidak dijalankan.

Sebelum mengikuti ujian, disarankan agar anda tidak membatasi diet anda selama 3 hari, sehingga pengambilan karbohidrat sekurang-kurangnya 150 g sehari. Aktiviti fizikal tidak boleh melebihi beban standard. Pada waktu malam, sebelum mengambil analisis, jumlah karbohidrat yang dimakan mestilah dari 30 hingga 50 g, setelah itu makanan tidak dimakan selama 8-14 jam (air minuman dibenarkan).

  • pengambilan sampel darah puasa untuk analisis gula;
  • pengambilan larutan glukosa (untuk 75 g glukosa, 250-300 ml air diperlukan);
  • pengambilan sampel darah berulang untuk analisis gula 2 jam setelah mengambil larutan glukosa.

Dalam beberapa kes, sampel darah tambahan diambil setiap 30 minit.

Semasa ujian dijalankan, merokok dilarang supaya hasil analisis tidak diputarbelitkan.

Pelanggaran toleransi glukosa pada kanak-kanak juga ditentukan dengan menggunakan ujian ini, tetapi "beban" glukosa pada anak dihitung berdasarkan beratnya - 1,75 g glukosa diambil untuk setiap kilogram, tetapi secara keseluruhan tidak lebih dari 75 g.

Toleransi glukosa yang terganggu semasa kehamilan diperiksa menggunakan ujian oral antara 24 dan 28 minggu kehamilan. Ujian dilakukan dengan menggunakan metodologi yang sama, tetapi termasuk pengukuran tambahan glukosa darah satu jam setelah larutan glukosa diambil.

Biasanya, tahap glukosa semasa pengambilan darah berulang tidak boleh melebihi 7.8 mmol / L. Tahap glukosa 7,8 hingga 11,1 mmol / L menunjukkan toleransi glukosa terganggu, dan tahap di atas 11,1 mmol / L adalah tanda diabetes.

Dengan tahap glukosa puasa yang dikesan semula melebihi 7.0 mmol / L, ujian ini tidak praktikal.

Ujian ini dikontraindikasikan pada individu yang kepekatan glukosa puasanya melebihi 11.1 mmol / L, dan mereka yang mengalami infark miokard, pembedahan atau kelahiran baru-baru ini.

Sekiranya perlu untuk menentukan simpanan sekresi insulin, doktor secara serentak dapat menentukan tahap C-peptida selari dengan ujian toleransi glukosa..

Rawatan

Rawatan prediabetes berdasarkan kesan bukan ubat. Terapi merangkumi:

  • Penyesuaian diet. Diet untuk toleransi glukosa terganggu memerlukan pengecualian gula-gula (gula-gula, kek, dan lain-lain), pengambilan karbohidrat mudah dicerna (tepung dan pasta, kentang), pengambilan lemak yang terhad (daging berlemak, mentega). Makanan pecahan disyorkan (hidangan kecil kira-kira 5 kali sehari).
  • Memperkukuhkan aktiviti fizikal. Aktiviti fizikal harian yang disyorkan berlangsung selama 30 minit - satu jam (sukan harus dijalankan sekurang-kurangnya tiga kali seminggu).
  • Kawalan berat badan.

Sekiranya tidak ada kesan terapeutik, ubat hipoglikemik oral diresepkan (perencat a-glukosidase, sulfonilurea, thiazolidinediones, dll.).

Langkah-langkah rawatan juga dilakukan untuk menghilangkan faktor risiko (kelenjar tiroid menormalkan, metabolisme lipid diperbaiki, dll.).

Ramalan

Pada 30% orang dengan diagnosis gangguan toleransi glukosa, tahap glukosa darah kemudiannya kembali normal, tetapi pada kebanyakan pesakit terdapat risiko tinggi gangguan ini menjadi diabetes jenis 2.

Prediabetes boleh menyumbang kepada perkembangan penyakit sistem kardiovaskular.

Pencegahan

Pencegahan diabetes merangkumi:

  • Diet yang betul, yang menghilangkan penggunaan makanan manis, tepung dan makanan berlemak yang tidak terkawal, dan meningkatkan jumlah vitamin dan mineral.
  • Aktiviti fizikal yang kerap (sukan atau berjalan-jalan yang panjang. Beban tidak boleh berlebihan (intensiti dan jangka masa latihan fizikal meningkat secara beransur-ansur).

Pengendalian berat badan juga diperlukan, dan setelah 40 tahun, pemeriksaan glukosa darah (setiap 2-3 tahun) secara berkala.

Metodologi dan tafsiran keputusan ujian toleransi glukosa

Dalam artikel ini anda akan belajar:

Menurut data penyelidikan terkini, jumlah penghidap diabetes di dunia dalam 10 tahun terakhir meningkat dua kali ganda. Peningkatan pesat dalam kejadian diabetes menyebabkan penerapan Resolusi PBB tentang Diabetes dengan rekomendasi kepada semua negara untuk mengembangkan standard untuk diagnosis dan rawatan. Ujian toleransi glukosa adalah sebahagian daripada standard untuk mendiagnosis diabetes. Menurut petunjuk ini, mereka mengatakan mengenai kehadiran atau ketiadaan penyakit pada seseorang.

Ujian toleransi glukosa dapat dilakukan secara lisan (dengan meminum larutan glukosa secara langsung oleh pesakit) dan secara intravena. Kaedah kedua jarang sekali digunakan. Ujian lisan ada di mana-mana..

Telah diketahui bahawa hormon insulin mengikat glukosa dalam darah dan menyebarkannya ke setiap sel tubuh, sesuai dengan keperluan tenaga satu atau organ lain. Sekiranya seseorang tidak mempunyai cukup insulin (diabetes jenis 1), atau ia dihasilkan secara normal, tetapi kepekaan glukosa terganggu (diabetes jenis 2), maka ujian toleransi akan menunjukkan nilai gula darah yang tinggi.

Tindakan insulin pada sel

Kesederhanaan dalam pelaksanaan, serta aksesibilitas umum, memungkinkan setiap orang dengan kecurigaan metabolisme karbohidrat terganggu untuk pergi ke institusi perubatan.

Petunjuk untuk melakukan ujian toleransi

Ujian toleransi glukosa dilakukan pada tahap yang lebih besar untuk mengesan prediabetes. Untuk mengesahkan diabetes mellitus, tidak selalu perlu melakukan ujian tekanan, cukup untuk mempunyai satu nilai gula yang tinggi dalam aliran darah yang tetap di makmal.

Terdapat beberapa kes apabila perlu menetapkan ujian toleransi glukosa kepada seseorang:

  • terdapat gejala diabetes, tetapi ujian makmal rutin tidak mengesahkan diagnosis;
  • keturunan untuk diabetes dibebankan (ibu atau ayah mempunyai penyakit ini);
  • nilai glukosa darah puasa sedikit meningkat dari norma, tetapi tidak ada gejala ciri diabetes;
  • glukosuria (kehadiran glukosa dalam air kencing);
  • berat badan berlebihan;
  • Analisis toleransi glukosa dilakukan pada kanak-kanak jika terdapat kecenderungan terhadap penyakit dan ketika lahir anak itu mempunyai berat badan lebih dari 4.5 kg, dan juga mengalami peningkatan berat badan dalam proses membesar;
  • wanita hamil menghabiskan pada trimester kedua, dengan peningkatan kadar glukosa dalam darah semasa perut kosong;
  • jangkitan yang kerap dan berulang pada kulit, di rongga mulut atau penyembuhan luka yang tidak berpanjangan pada kulit.

Kontraindikasi untuk analisis

Kontraindikasi khusus di mana ujian toleransi glukosa tidak dapat dilakukan:

  • keadaan kecemasan (strok, serangan jantung), trauma atau pembedahan;
  • diabetes mellitus yang ketara;
  • penyakit akut (pankreatitis, gastritis pada fasa akut, kolitis, jangkitan pernafasan akut dan lain-lain);
  • mengambil ubat yang mengubah glukosa darah.

Bersedia untuk ujian toleransi glukosa

Penting untuk diketahui bahawa sebelum menjalankan ujian toleransi glukosa, persiapan yang sederhana tetapi wajib diperlukan. Keadaan berikut mesti dipatuhi:

  1. ujian toleransi glukosa hanya dilakukan dengan latar belakang orang yang sihat;
  2. darah diberikan semasa perut kosong (makanan terakhir sebelum analisis mestilah sekurang-kurangnya 8-10 jam);
  3. adalah tidak diingini untuk menggosok gigi dan menggunakan gula-gula getah sebelum analisis (gula-gula getah dan ubat gigi mungkin mengandungi sejumlah kecil gula, yang mula diserap dalam rongga mulut, oleh itu, hasilnya mungkin terlalu berlebihan);
  4. pengambilan alkohol tidak diingini pada malam ujian dan merokok tidak termasuk;
  5. Sebelum ujian, anda perlu menjalani gaya hidup normal yang normal, aktiviti fizikal yang berlebihan, tekanan atau gangguan psiko-emosi lain tidak diingini;
  6. dilarang melakukan ujian ini semasa mengambil ubat (ubat boleh mengubah hasil ujian).

Metodologi Ujian

Analisis ini dilakukan di hospital di bawah pengawasan pegawai perubatan dan adalah seperti berikut:

  • pada waktu pagi, semasa perut kosong, pesakit mengambil darah dari urat dan menentukan tahap glukosa di dalamnya;
  • pesakit ditawarkan minum 75 gram glukosa anhidrat yang dilarutkan dalam 300 ml air tulen (untuk kanak-kanak, glukosa dilarutkan pada kadar 1.75 gram setiap 1 kg berat badan);
  • 2 jam selepas minum larutan glukosa, tentukan tahap glukosa dalam darah;
  • menilai dinamika perubahan gula dalam darah mengikut keputusan ujian.

Adalah penting bahawa untuk hasil yang tidak dapat dilihat, tahap glukosa ditentukan dengan segera dalam darah yang diambil. Ia tidak dibenarkan membeku, mengangkut untuk jangka masa panjang atau tinggal pada suhu bilik untuk jangka masa yang lama..

Penilaian keputusan ujian gula

Nilaikan hasilnya dengan nilai normal yang harus dimiliki oleh orang yang sihat..

Toleransi glukosa terganggu dan glukosa puasa yang terganggu adalah prediabetes. Dalam kes ini, hanya ujian toleransi glukosa yang dapat membantu mengenal pasti kecenderungan diabetes..

Ujian toleransi glukosa semasa kehamilan

Ujian beban glukosa adalah tanda diagnostik penting mengenai perkembangan diabetes pada wanita hamil (diabetes kehamilan). Di kebanyakan klinik antenatal, dia termasuk dalam senarai wajib diagnostik dan ditunjukkan untuk semua wanita hamil, bersama dengan penentuan glukosa darah puasa yang biasa. Tetapi, paling kerap, ia dilakukan mengikut petunjuk yang sama dengan wanita yang tidak hamil.

Berkaitan dengan perubahan fungsi kelenjar endokrin dan perubahan latar belakang hormon, wanita hamil berisiko terkena diabetes. Ancaman terhadap keadaan ini bukan hanya untuk ibu sendiri, tetapi juga untuk anak yang belum lahir.

Sekiranya darah wanita mempunyai kadar glukosa tinggi, maka dia pasti akan memasuki janin. Glukosa berlebihan membawa kepada kelahiran anak besar (lebih dari 4-4,5 kg), kecenderungan diabetes dan kerosakan pada sistem saraf. Sangat jarang terdapat kes terpencil ketika kehamilan boleh berakhir pada kelahiran pramatang atau keguguran.

Tafsiran nilai ujian yang diperoleh ditunjukkan di bawah.

Kesimpulannya

Ujian toleransi glukosa dimasukkan dalam piawaian untuk menyediakan rawatan perubatan khusus untuk pesakit diabetes mellitus. Ini memungkinkan semua pesakit yang cenderung menghidap diabetes mellitus atau dengan diabetes yang disyaki mendapatkannya secara percuma di bawah polisi insurans kesihatan wajib di klinik.

Kandungan maklumat kaedah memungkinkan untuk membuat diagnosis pada tahap awal perkembangan penyakit dan mula mencegahnya tepat pada waktunya. Diabetes mellitus adalah gaya hidup yang perlu diguna pakai. Jangka hayat dengan diagnosis ini kini bergantung sepenuhnya kepada pesakit, disiplinnya dan pelaksanaan cadangan pakar yang betul..

Penyebab toleransi glukosa terjejas. Cara mengambil ujian toleransi glukosa?

Apabila metabolisme karbohidrat gagal di dalam badan, pengambilan dan penyerapan gula menurun. Akibatnya, toleransi glukosa terganggu (NTG) mungkin berlaku. Sekiranya anda tidak mengambil langkah yang betul, ini akan mengancam perkembangan penyakit serius seperti diabetes. Salah satu kaedah untuk mengesan penyakit ini adalah ujian toleransi glukosa (GTT).

Diagnosis biokimia gangguan metabolisme karbohidrat

Ujian toleransi glukosa diperlukan untuk memantau tahap gula dalam darah. Ia dilakukan tanpa banyak usaha dengan menggunakan dana minimum. Analisis ini penting bagi pesakit kencing manis, orang yang sihat dan ibu mengandung pada peringkat akhir.

Sekiranya perlu, toleransi glukosa terganggu dapat ditentukan walaupun di rumah. Kajian ini dilakukan di kalangan orang dewasa dan kanak-kanak dari usia 14 tahun. Mematuhi peraturan yang diperlukan membolehkan anda membuatnya lebih tepat..

Terdapat dua jenis GTT:

Varian analisis berbeza dengan kaedah memperkenalkan karbohidrat. Ujian toleransi glukosa oral dianggap sebagai kaedah penyelidikan yang mudah. Anda hanya perlu minum air manis beberapa minit selepas pengambilan darah pertama.

Ujian toleransi glukosa dengan kaedah kedua dijalankan dengan memberikan larutan secara intravena. Kaedah ini digunakan apabila pesakit tidak dapat minum larutan manis sendiri. Sebagai contoh, ujian toleransi glukosa intravena ditunjukkan untuk toksikosis teruk pada wanita hamil..

Hasil ujian darah dinilai dua jam selepas pengambilan gula dalam badan. Titik permulaannya adalah saat pengambilan darah pertama.

Ujian toleransi glukosa didasarkan pada kajian reaksi radas insular terhadap kemasukannya ke dalam darah. Biokimia metabolisme karbohidrat mempunyai ciri tersendiri. Agar glukosa dapat diserap dengan betul, anda memerlukan insulin yang mengatur tahapnya. Kekurangan insulin menyebabkan hiperglikemia - kelebihan monosakarida serum.

Apakah petunjuk untuk analisis??

Diagnosis sedemikian, dengan kecurigaan doktor, memungkinkan untuk membezakan antara diabetes mellitus dan gangguan toleransi glukosa (keadaan pra-diabetes). Dalam klasifikasi penyakit antarabangsa, NTG mempunyai nombor tersendiri (kod ICD 10 - R73.0).

Tetapkan analisis keluk gula dalam situasi berikut:

  • diabetes jenis 1, dan juga untuk mengawal diri,
  • disyaki diabetes jenis 2. Ujian toleransi glukosa juga ditetapkan untuk memilih dan menyesuaikan terapi,
  • keadaan prediabetes,
  • disyaki mengandung atau diabetes kehamilan,
  • kegagalan metabolik,
  • pelanggaran pankreas, kelenjar adrenal, kelenjar pituitari, hati,
  • kegemukan.

Gula darah dapat diperiksa walaupun dengan hiperglikemia tetap satu kali semasa mengalami tekanan. Keadaan seperti itu termasuk serangan jantung, strok, radang paru-paru, dll..

Perlu diketahui bahawa ujian diagnostik yang dilakukan oleh pesakit sendiri menggunakan glukometer tidak sesuai untuk membuat diagnosis. Sebab-sebab ini tersembunyi dalam hasil yang tidak tepat. Penyebarannya boleh mencapai 1 mmol / l atau lebih.

Kontraindikasi untuk GTT

Kajian toleransi glukosa adalah diagnosis diabetes dan keadaan prediabetes dengan melakukan ujian tekanan. Selepas banyak karbohidrat sel beta pankreas, penurunannya berlaku. Oleh itu, anda tidak dapat menjalankan ujian tanpa keperluan khas. Lebih-lebih lagi, penentuan toleransi glukosa pada diabetes mellitus yang didiagnosis boleh menyebabkan kejutan glisemik pada pesakit.

Terdapat sejumlah kontraindikasi terhadap GTT:

  • intoleransi glukosa individu,
  • penyakit saluran gastrousus,
  • keradangan atau jangkitan pada fasa akut (peningkatan glukosa meningkatkan supurasi),
  • manifestasi toksikosis yang ketara,
  • tempoh selepas operasi,
  • sakit perut akut dan gejala lain yang memerlukan campur tangan dan rawatan pembedahan,
  • sejumlah penyakit endokrin (akromegali, pheochromocytoma, penyakit Cushing, hipertiroidisme),
  • mengambil ubat yang memprovokasi perubahan gula dalam darah,
  • kekurangan kalium dan magnesium (meningkatkan kesan insulin).

Sebab dan simptom

Apabila berlaku kerosakan metabolisme karbohidrat, toleransi glukosa terganggu diperhatikan. Apa ini? NTG disertai dengan peningkatan gula darah di atas normal, tetapi tidak dengan melebihi ambang diabetes. Konsep-konsep ini berkaitan dengan kriteria utama untuk diagnosis gangguan metabolik, termasuk diabetes jenis 2.

Perlu diperhatikan bahawa hari ini, NTG dapat dikesan walaupun pada anak. Ini disebabkan oleh masalah akut masyarakat - kegemukan, yang menyebabkan bahaya serius pada tubuh anak-anak. Sekiranya diabetes mellitus lebih awal berlaku pada usia muda kerana keturunan, sekarang penyakit ini semakin menjadi akibat gaya hidup yang tidak betul.

Adalah dipercayai bahawa pelbagai faktor dapat memprovokasi keadaan ini. Ini termasuk kecenderungan genetik, ketahanan insulin, masalah di pankreas, beberapa penyakit, kegemukan, kurang bersenam.

Keanehan pelanggaran itu adalah kursus tanpa gejala. Gejala yang membimbangkan muncul dengan diabetes jenis 1 dan jenis 2. Akibatnya, pesakit terlambat menjalani rawatan, tidak menyedari masalah kesihatan.

Kadang-kadang, ketika NTG berkembang, gejala ciri diabetes ditunjukkan: dahaga yang teruk, rasa mulut kering, minum berat, dan kerap membuang air kecil. Walau bagaimanapun, tanda-tanda tersebut tidak berfungsi sebagai asas 100% untuk mengesahkan diagnosis..

Apakah maksud petunjuk yang diperoleh??

Semasa menjalankan ujian toleransi glukosa oral, satu ciri harus dipertimbangkan. Darah dari urat dalam keadaan normal mengandungi jumlah monosakarida yang sedikit lebih besar daripada darah kapilari yang diambil dari jari.

Tafsiran ujian darah oral untuk toleransi glukosa dinilai mengikut perkara berikut:

  • Nilai normal GTT adalah glukosa darah 2 jam setelah pemberian larutan manis tidak melebihi 6.1 mmol / L (7.8 mmol / L dengan pengambilan darah vena).
  • Toleransi terjejas - penunjuk di atas 7.8 mmol / l, tetapi kurang dari 11 mmol / l.
  • Pra-diagnosis diabetes mellitus - kadar yang tinggi, iaitu lebih dari 11 mmol / l.

Satu sampel penilaian mempunyai kelemahan - anda boleh melangkau pengurangan kurva gula. Oleh itu, data yang lebih dipercayai diperoleh dengan mengukur kandungan gula 5 kali dalam 3 jam atau 4 kali setiap setengah jam. Keluk gula, norma yang tidak boleh melebihi pada puncak 6,7 mmol / l, pada penderita diabetes membeku pada jumlah tinggi. Dalam kes ini, keluk gula rata diperhatikan. Walaupun orang yang sihat dengan cepat menunjukkan kadar yang rendah.

Fasa persediaan kajian

Bagaimana untuk mengambil ujian toleransi glukosa? Persediaan untuk analisis memainkan peranan penting dalam ketepatan hasil. Tempoh kajian adalah dua jam - ini disebabkan tahap glukosa yang tidak stabil dalam darah. Diagnosis akhir bergantung pada kemampuan pankreas untuk mengatur penunjuk ini..

Pada peringkat pertama ujian, mereka mengambil darah dari jari atau urat ketika perut kosong, lebih baik pada awal pagi.

Seterusnya, pesakit minum larutan glukosa, yang berdasarkan serbuk yang mengandungi gula khas. Untuk membuat sirap untuk ujian, ia mesti dicairkan dalam bahagian tertentu. Jadi, seorang dewasa dibenarkan minum 250-300 ml air, dengan 75 g glukosa dicairkan di dalamnya. Dos untuk kanak-kanak adalah 1.75 g / kg berat badan. Sekiranya pesakit mengalami muntah (toksikosis pada wanita hamil), monosakarida diberikan secara intravena. Kemudian mereka mengambil darah beberapa kali. Ini dilakukan untuk mendapatkan data yang paling tepat..

Penting untuk membuat persediaan terlebih dahulu untuk ujian darah untuk toleransi glukosa. Dianjurkan 3 hari sebelum kajian memasukkan makanan yang kaya dengan karbohidrat dalam menu (lebih dari 150 g). Adalah salah untuk makan makanan rendah kalori sebelum analisis - diagnosis hiperglikemia tidak betul, kerana hasilnya akan diremehkan.

Juga perlu 2-3 hari sebelum melakukan ujian untuk berhenti mengambil ubat diuretik, glukokortikosteroid, kontraseptif oral. Anda tidak boleh makan 8 jam sebelum ujian, minum kopi dan minum alkohol 10-14 jam sebelum analisis.

Ramai yang berminat sama ada menggosok gigi sebelum menderma darah. Ini tidak berbaloi, kerana ubat gigi termasuk pemanis. Anda boleh menggosok gigi 10-12 jam sebelum ujian.

Ciri-ciri memerangi NTG

Setelah pelanggaran toleransi glukosa dikesan, rawatan harus tepat pada masanya. Berjuang dengan NTG jauh lebih mudah daripada diabetes. Apa yang perlu dibuat terlebih dahulu? Adalah disyorkan untuk berunding dengan ahli endokrinologi.

Salah satu syarat utama terapi yang berjaya adalah perubahan gaya hidup biasa anda. Diet rendah karbohidrat dengan toleransi glukosa terganggu menempati tempat yang istimewa. Ia berdasarkan pemakanan sistem Pevzner.

Senaman anaerobik disyorkan. Ia juga penting untuk mengawal berat badan. Sekiranya penurunan berat badan gagal, doktor mungkin akan menetapkan beberapa ubat, seperti metformin. Namun, dalam kes ini, anda perlu bersiap sedia untuk menghadapi kesan sampingan yang serius..

Peranan penting dimainkan oleh pencegahan NTG, yang terdiri dalam ujian bebas. Langkah pencegahan sangat penting bagi orang yang berisiko: kes diabetes dalam keluarga, berat badan berlebihan, usia selepas 50 tahun.

Mengapa toleransi glukosa ditentukan

Ujian toleransi glukosa menentukan bagaimana tubuh memetabolisme karbohidrat dari makanan. Untuk melakukan ini, pesakit mengambil larutan glukosa, dan kemudian kandungannya dalam darah diukur. Analisis ini membantu mengenal pasti bentuk diabetes terpendam dan kemungkinan perkembangannya pada masa akan datang. Ketahui lebih lanjut mengenai peraturan penyediaan dan pendermaan darah, serta cara menormalkan penunjuk, pelajari dari artikel ini..

Bilakah Menentukan Toleransi Glukosa

Ciri diabetes jenis 2 adalah tempoh pendam yang cukup lama. Pada masa ini, sudah ada ketahanan tisu terhadap insulin yang dihasilkan, tetapi tidak ada tanda-tanda klasik (dahaga, pengeluaran air kencing yang berlebihan, kelemahan teruk, serangan kelaparan).

Ujian glukosa darah yang normal tidak mencukupi untuk menentukan gangguan metabolisme karbohidrat, kerana ia sering menunjukkan norma.

Kumpulan pertama orang yang memerlukan ujian toleransi glukosa adalah pesakit dengan gejala yang tidak spesifik, mereka boleh menghidap diabetes:

  • ruam pustular pada kulit, furunculosis berulang, gatal-gatal pada kulit;
  • pelanggaran ketajaman penglihatan, titik kerlipan di depan mata;
  • sariawan, gatal-gatal di perineum;
  • keletihan, mengantuk, lebih teruk selepas makan;
  • disfungsi seksual - mati pucuk, kegagalan kitaran haid, penurunan libido, kemandulan;
  • rambut dan kuku rapuh, kebotakan, kulit kering, penyembuhan luka yang berpanjangan;
  • kesemutan dan kebas anggota badan, kekejangan otot malam;
  • berpeluh, tangan dan kaki sejuk;
  • kegemukan dengan pemendapan lemak yang dominan di pinggang;
  • gusi berdarah, kehilangan gigi.

Kumpulan kedua merangkumi pesakit yang berisiko menghidap diabetes dengan atau tanpa gejala. Ini termasuk:

  • telah mencapai usia 45 tahun;
  • mempunyai pesakit kencing manis dalam keluarga (di kalangan saudara darah);
  • pesakit dengan hipertensi arteri, angina pectoris, ensefalopati discirculatory, aterosklerosis periferal pada hujung kaki, ovari polikistik;
  • berat badan berlebihan (indeks jisim badan melebihi 27 kg / m2), sindrom metabolik;
  • menjalani gaya hidup yang tidak aktif, perokok, penyalahgunaan alkohol;
  • makan gula-gula, makanan berlemak, makanan ringan;
  • setelah mengesan kolesterol tinggi dalam darah, asid urik (gout), insulin, pengumpulan platelet dipercepat;
  • orang dengan penyakit kronik buah pinggang, hati;
  • pesakit dengan penyakit periodontal, furunculosis;
  • mengambil ubat hormon.

Untuk kumpulan risiko diabetes mellitus, analisis harus dilakukan sekurang-kurangnya sekali setahun, untuk menghilangkan kesalahan, disarankan untuk melakukannya dua kali dengan selang waktu 10 hari. Untuk penyakit sistem pencernaan atau dalam kes yang meragukan, glukosa tidak diberikan secara oral (dalam minuman), tetapi secara intravena.

Dan ini lebih lanjut mengenai ujian hipertensi.

Kontraindikasi terhadap analisis

Oleh kerana pemeriksaan ini adalah beban pada tubuh, maka tidak digalakkan dalam situasi seperti ini:

  • proses keradangan akut (boleh menyebabkan perkembangan, suppuration);
  • ulser peptik, penyerapan makanan yang salah atau fungsi motor sistem pencernaan kerana gastrektomi
  • tanda-tanda "perut akut", keperluan untuk pembedahan kecemasan;
  • keadaan serius dengan infark miokard, strok, edema serebrum atau pendarahan;
  • pelanggaran keseimbangan elektrolit atau asid darah;
  • penyakit kelenjar adrenal, kelenjar tiroid, kelenjar pituitari dengan peningkatan glukosa darah;
  • penggunaan diuretik thiazide, hormon, kontraseptif, beta-blocker, anticonvulsants;
  • haid, kelahiran anak;
  • sirosis hati;
  • muntah, cirit-birit.

Sebilangan keadaan ini dapat dihilangkan, dan kemudian ujian toleransi glukosa oral dapat dilakukan. Sekiranya anda didiagnosis menghidap diabetes mellitus atau jika anda mempunyai gula darah puasa yang tinggi kerana sebab-sebab lain, ujian itu tidak masuk akal.

Hasil tersebut dianggap positif positif, tetapi ini bermaksud bahawa pesakit masih mempunyai kecenderungan untuk mengganggu metabolisme karbohidrat. Orang seperti itu mesti mengubah gaya hidup dan pemakanan yang betul untuk pencegahan diabetes.

Mengapa berlaku semasa kehamilan

Selama tempoh melahirkan anak, bahkan pada wanita yang sihat, dengan latar belakang perubahan hormon, metabolisme karbohidrat mungkin terganggu. Tanda utama diabetes kehamilan adalah peningkatan glukosa darah setelah makan, dan pada perut kosong indikator mungkin berada dalam had normal.

Toleransi glukosa semasa kehamilan disiasat sekiranya:

  • perkembangan sebelumnya dengan diabetes kehamilan;
  • berat lahir melebihi 4.5 kg;
  • terdapat kelahiran mati, keguguran, kelahiran pramatang, polyhydramnios;
  • umur ibu sebelum 18 atau selepas 30;
  • kelainan dijumpai pada bayi baru lahir;
  • sebelum kehamilan terdapat ovari polikistik;
  • terdapat kegemukan;
  • wanita merokok, minum alkohol, dadah.

Tanda-tanda pertama diabetes pada wanita hamil muncul dari trimester kedua atau ketiga dan berlanjutan sehingga kelahiran, dan kemudian indikator kembali normal. Metabolisme karbohidrat terganggu sangat berbahaya, kerana ia merupakan faktor risiko kerosakan organ.

Cara mengambil ujian lisan

Gula darah tertakluk kepada turun naik. Ia berbeza-beza bergantung pada waktu, keadaan sistem saraf, diet, patologi bersamaan, aktiviti fizikal. Oleh itu, untuk lulus ujian, sangat penting untuk mematuhi dengan tepat cadangan penyediaannya:

  • tiga hari sebelum diagnosis, jangan membuat perubahan radikal dalam gaya pemakanan;
  • sekurang-kurangnya 1.5 liter air bersih harus mengalir setiap hari;
  • jangan melepaskan karbohidrat sepenuhnya, kerana pankreas secara beransur-ansur mengurangkan sintesis insulin, dan gula darah meningkat semasa bersenam;
  • rejimen senaman harus tetap standard;
  • selang waktu makan adalah minimum 8, dan maksimum 14 jam. Dalam selang waktu ini, alkohol dan nikotin juga dikecualikan sepenuhnya;
  • semasa diagnosis (akan memakan masa sekitar 2 jam), ketenangan motorik dan emosi harus diperhatikan, dilarang sama sekali merokok, makan dan minum (kecuali sebilangan kecil air minum);
  • jika pesakit diberi ubat, maka kemungkinan pembatalannya dipersetujui terlebih dahulu. Ini terutama berlaku untuk hormon, diuretik, ubat psikotropik;
  • kajian dilakukan pada waktu pagi sebelum prosedur diagnostik dan rawatan.

Ujian toleransi glukosa

Semasa diagnosis, pesakit mengambil darah untuk glukosa beberapa kali. Pada mulanya, ini adalah tahap awal ketika perut kosong. Kemudian, dengan versi ujian (penuh) yang diperluas setiap setengah jam selama 2 jam selepas bersenam. Untuk kajian standard, hanya nilai awal yang tetap dan selepas 2 jam.

Sebagai larutan karbohidrat, 75 g glukosa dalam segelas air digunakan. Ia perlu diminum dalam 3-5 minit. Sampel ini meniru hidangan. Sebagai tindak balas terhadap kemasukan gula ke dalam darah dari pankreas, insulin dirembeskan. Di bawah pengaruhnya, glukosa dari darah mula meresap ke dalam sel, dan kepekatannya menurun. Kadar penurunan ini dan menilai ujian toleransi glukosa.

Berdasarkan data yang diperoleh, jadual perubahan dibina. Peningkatan tahap setelah latihan disebut hiperglikemik, dan penurunan disebut fasa hipoglikemik. Kadar perubahan ini dicirikan oleh indeks yang sesuai..

Tonton video mengenai ujian toleransi glukosa:

Kadar ujian toleransi glukosa

Metabolisme karbohidrat dapat dianggap normal jika, semasa ujian darah, perubahan kepekatan glukosa dalam mmol / l dinyatakan:

  • semasa perut kosong - 4.1 - 5.8;
  • 30 minit selepas bersenam - 6.1 - 9.4;
  • selepas satu jam - 6.7 - 9.4;
  • selepas 1.5 jam - 5.6 - 7.8;
  • setelah selesai jam kedua - 4.1 - 6.7.

Bagi wanita hamil, toleransi glukosa adalah normal jika glisemia puasa tidak melebihi 6,6 mmol / l, dan setelah memuat pada bila-bila masa, tahapnya tidak boleh melebihi 11 mmol / l.

Toleransi terjejas

Kriteria yang membuat kesimpulan mengenai penurunan ketahanan glukosa adalah seperti berikut:

  • gula puasa adalah normal (kadang-kadang sedikit meningkat menjadi 6 mmol / l);
  • selepas 2 jam, glisemia berkisar antara 7.8 hingga 11.1 mmol / l (diabetes lebih tinggi).

Keadaan ini merujuk kepada prediabetes. Pankreas pada pesakit seperti itu dapat menghasilkan insulin yang mencukupi, tetapi reseptor sel kehilangan kepekaannya (tahan insulin). Kerana itu, glukosa darah tetap tinggi untuk waktu yang lama setelah makan.

Keluk gula untuk ujian toleransi glukosa

Walaupun tidak ada tanda-tanda diabetes, kepekatan glukosa yang tinggi mempunyai kesan merosakkan pada saluran darah, yang membawa kepada perubahan aterosklerotik yang lebih awal dan meluas pada arteri, perkembangan hipertensi, angina pectoris, gangguan peredaran otak dan periferal.

Toleransi glukosa terganggu adalah keadaan peralihan di mana terdapat dua kemungkinan jalan pengembangan - pemulihan ke normal atau peralihan ke diabetes jenis 2.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya terdapat penyimpangan dari norma

Seperti diabetes, kaedah yang paling penting untuk menormalkan metabolisme karbohidrat adalah pemakanan. Tiada ubat yang dapat mencegah turunnya glikemia yang tajam, tahap molekul yang cukup tinggi merosakkan dinding vaskular. Oleh itu, makanan yang menyebabkan kenaikan gula secara mendadak dikontraindikasikan:

  • produk tepung putih;
  • anggur, pisang, madu, buah ara, kismis, kurma;
  • gula, gula-gula, ais krim, kek keju manis;
  • semolina, nasi dikupas;
  • semua jus siap, sos, minuman berkarbonat.

Makanan berlemak, daging asap, goreng dan pedas juga terhad. Sumber karbohidrat boleh berupa sayur-sayuran (kentang, wortel dan bit dalam jumlah terhad), buah-buahan tanpa gula, buah beri. Daripada gula, anda boleh menggunakan pengganti, lebih baik yang semula jadi - fruktosa, stevia.

Pendapat mengenai keselamatan gula-gula siap untuk pesakit kencing manis adalah salah. Mereka hanya sedikit lebih baik daripada yang mengandung gula; mereka boleh dimakan dalam jumlah yang sangat kecil..

Untuk mengelakkan gangguan vaskular dan peralihan prediabetes ke dalam bentuk penyakit klasik, perlu dilakukan sekurang-kurangnya 30 minit sehari untuk latihan fizikal, berjalan-jalan, berhenti merokok dan alkohol, menormalkan berat badan.

Dan di sini lebih banyak mengenai ubat-ubatan untuk pencegahan strok.

Toleransi glukosa terganggu berlaku pada pesakit diabetes terpendam. Pengesanan memerlukan ujian toleransi glukosa. Penting baginya untuk mempersiapkan dan mengambil kira semua batasan tingkah laku dengan betul. Menurut hasil yang diperoleh, adalah mungkin untuk mengecualikan atau mengesahkan asimilasi glukosa oleh sel yang tidak mencukupi, ancaman dalam waktu dekat penyakit jantung, saluran darah, patologi metabolik. Sekiranya terdapat kelainan, maka diet dan gaya hidup dianjurkan..

Apakah sebab utama perkembangan toleransi glukosa terganggu

Sebilangan besar pesakit di peringkat prediabetes selalu mendengar ungkapan yang sama bahawa kerana toleransi glukosa yang terganggu, diabetes mellitus (DM) dapat berkembang dan jika tidak ada tindakan yang diambil sekarang, penyakit pahit dengan nama manis seperti itu akan memberi anda kehidupan bersama yang panjang dan tidak menyenangkan.

Namun, kebanyakan orang tidak takut dengan kata-kata seperti itu, dan mereka terus gigih melakukan perbuatan mereka, terus menerus melakukan kelemahan yang menyenangkan.

Apa itu toleransi glukosa terganggu (NTG)?

Asas keadaan ini adalah masalah di mana terdapat pengumpulan glukosa dalam darah.

NTG berkait rapat dengan konsep lain - dengan glikemia puasa terganggu (IGN). Selalunya, konsep-konsep ini mungkin tidak dapat dikongsi secara tidak langsung, kerana dalam diagnosis sindrom metabolik atau diabetes seperti itu, kedua-dua kriteria ini biasanya saling bergantung.

Mereka matang ketika salah satu proses metabolik - karbohidrat - mula gagal, di mana pengambilan atau penggunaan glukosa oleh sel-sel seluruh tubuh kita menurun.

Menurut ICD - 10, keadaan ini sesuai dengan nombor:

  • R73.0 - Hasil ujian glukosa darah meningkat atau toleransi glukosa tidak normal

Untuk memahami keadaan seseorang pada tahap gangguan metabolik, kriteria glukosa darah.

Dengan NTG, gula darah akan melebihi norma, tetapi tidak melebihi ambang tahap diabetes.

Tetapi bagaimana membezakan antara gangguan toleransi glukosa dan gangguan glukosa puasa?

Agar tidak keliru dalam dua konsep ini, anda harus menggunakan standard WHO untuk mendapatkan bantuan - Pertubuhan Kesihatan Sedunia..

Menurut kriteria yang diterima oleh WHO, NTG ditentukan dalam keadaan peningkatan kadar gula plasma 2 jam setelah latihan, terdiri dari 75 g glukosa (larut dalam air), dengan syarat kepekatan gula plasma puasa tidak melebihi 7.0 mmol / liter.

NGN didiagnosis jika glisemia puasa (iaitu ketika perut kosong) ≥6.1 mmol / L dan tidak melebihi 7.0 mmol / L, dengan syarat bahawa glisemia 2 jam selepas latihan adalah Punca

Malangnya, masih belum jelas apa dengan jaminan 100% membawa kepada keadaan ini. Walau bagaimanapun, secara umum diterima bahawa beberapa peristiwa harus segera disalahkan, yang boleh (kita ulangi - MUNGKIN) menyebabkan kegagalan metabolisme karbohidrat.

  • Keturunan yang buruk memainkan peranan penting

Sekiranya keluarga terdekat anda menghidap diabetes, ini secara automatik akan meningkatkan risiko kerosakan fungsi metabolisme karbohidrat. Walau bagaimanapun, walaupun kedua ibu bapa, mengatakan, menghidap diabetes, ini tidak bermakna bayi mereka juga akan mengalami penyakit yang sama atau masalah dengan proses metabolik semasa kelahiran dan sepanjang hayatnya.

  • Rintangan insulin juga termasuk dalam senarai ini, kerana penurunan sensitiviti sel terhadap insulin.

Sel yang tidak "mengenali" insulin sebagai dermanya (hanya hormon ini yang memberikan glukosa ke sel, yang tidak dapat dilakukan oleh bahan lain) pasti akan mengalami kelaparan. Sekiranya anda tidak memberinya makan, proses pemakanan alternatif akan bermula kerana, misalnya, lemak. Walau bagaimanapun, ini tidak akan membantu, tetapi lebih banyak merugikan, kerana insulin masih tidak dapat "menjangkau" sel-sel yang kelaparan.

Akibatnya, ketoasidosis diabetes boleh berkembang. Sekiranya anda tidak masuk campur dalam masa, maka seseorang mungkin mati, kerana sel-selnya mulai mati secara beransur-ansur, dan darah menjadi toksik kerana kelebihan glukosa dan mula meracuni seluruh tubuh dari dalam..

  • Masalah pankreas (penyakit, trauma, bengkak)

Dengan mereka, fungsi sekretori utamanya (pengeluaran hormon) terganggu, yang juga dapat menyebabkan pelanggaran toleransi glukosa. Pankreatitis adalah salah satu penyakit seperti itu..

  • Sejumlah penyakit tertentu disertai dengan kerosakan dalam proses metabolik

Contohnya, penyakit Itsenko-Cushing, yang dicirikan oleh adanya hiperfungsi hipofisis, akibat kecederaan otak traumatik, gangguan mental yang teruk, dll. Dengan penyakit ini, terdapat pelanggaran metabolisme mineral.

Di dalam badan kita, semuanya saling berkaitan dan kegagalan dalam satu sistem pasti menyebabkan gangguan di kawasan lain. Sekiranya terdapat program "built-in" untuk menghilangkan kerosakan tersebut di otak kita, seseorang mungkin tidak segera mengetahui tentang masalah kesihatan yang akan memperlahankan rawatannya, kerana dia tidak akan pergi ke doktor untuk mendapatkan bantuan pada waktunya, tetapi hanya pada saat terakhir ketika dia mengerti bahawa jelas ada sesuatu yang salah dengannya. Kadang-kadang pada masa ini, selain satu masalah, dia sudah berjaya mengambil selusin lagi.

Ia juga menyumbang kepada pengembangan NTG, bahkan pada tahap tertentu, pada tahap yang lebih besar, kerana tubuh lemak memerlukan lebih banyak kandungan tenaga dari organ yang paling sukar bekerja: jantung, paru-paru, saluran gastrointestinal, otak, ginjal. Semakin tinggi beban pada mereka - semakin cepat mereka gagal.

  • Gaya hidup tidak aktif

Sederhananya, orang yang kurang aktif tidak melatih, dan apa yang tidak melatih atrofi tidak perlu. Akibatnya, banyak masalah kesihatan muncul..

  • Mengambil ubat hormon (khususnya glukokortikoid)

Dalam bidang perubatan, terdapat lebih dari satu kali pesakit seperti itu yang tidak pernah mengikuti diet, menjalani gaya hidup yang tidak aktif, menyapu gula-gula, tetapi mengikut keadaan kesihatan mereka, doktor memasukkan mereka ke dalam senarai orang yang benar-benar sihat tanpa sedikit pun tanda-tanda sindrom metabolik yang matang. Benar, ini tidak bertahan lama. Cepat atau lambat, gaya hidup seperti itu terasa. Terutama pada usia tua.

Gejala

Oleh itu, kita sampai pada tahap paling tidak informatif dalam kisah kita, kerana mustahil untuk menentukan secara bebas bahawa seseorang mengalami pelanggaran toleransi glukosa. Ia tidak simptomatik, dan keadaannya semakin teruk ketika tiba masanya untuk membuat diagnosis lain - diabetes.

Atas sebab inilah rawatan pesakit ditangguhkan, kerana orang pada tahap ini bahkan tidak mengetahui tentang sebarang masalah. Sementara itu, NTG mudah diobati, tetapi perkara yang sama tidak dapat dikatakan untuk penyakit gula, yang merupakan penyakit kronik dan belum dapat diubati. Dengan diabetes, anda hanya dapat melambatkan beberapa komplikasi awal dan akhir yang menyebabkan kematian pesakit, dan bukan diabetes yang ditakdirkan sendiri.

Ketika perkembangan toleransi glukosa terganggu pada manusia, beberapa gejala mungkin muncul, yang juga merupakan ciri diabetes:

  • dahaga teruk (polydipsia)
  • mulut kering
  • dan, sebagai hasilnya, peningkatan pengambilan cecair
  • peningkatan kencing (poliuria)

Adalah mustahil untuk mengatakan dengan pasti bahawa seseorang yang mengalami gejala seperti itu sakit; anda mesti bersetuju. Keadaan ini juga boleh berlaku dengan penyakit berjangkit yang berlaku tanpa kenaikan suhu badan, serta pada musim panas dalam keadaan panas, panas atau setelah latihan yang intens di gimnasium.

Selain itu, kegagalan metabolisme zat cepat atau lambat menyebabkan penurunan sistem kekebalan tubuh manusia, kerana kadar pengembangan mekanisme pelindung bergantung pada kadar metabolisme, yang diatur terutama oleh dua sistem: saraf dan endokrin.

Sekiranya proses metabolik terganggu kerana beberapa sebab, maka proses pertumbuhan semula tisu menjadi perlahan. Seseorang mempunyai banyak masalah dengan kulit, rambut, dan kuku. Dia lebih rentan terhadap penyakit berjangkit dan, oleh karenanya, lebih kerap lebih lemah secara fizikal dan tidak stabil secara psikologi..

Apakah bahaya toleransi glukosa yang terganggu

Banyak yang telah menyedari bahawa NTG bukanlah keadaan yang tidak berbahaya, kerana, dalam arti harfiah kata, ia paling penting dalam tubuh manusia.

Walaupun apa yang mungkin tidak relevan dalam semua mikrokosmos dalaman seseorang sukar untuk dinyatakan. Semuanya penting di sini dan semuanya saling berkaitan..

Sementara itu, jika semuanya ditinggalkan secara kebetulan, maka diabetes akan diberikan kepada pemilik badan yang cuai itu. Walau bagaimanapun, masalah pengambilan glukosa memerlukan masalah lain - vaskular.

Darah yang beredar melalui urat adalah konduktor utama dari bahan biologi yang penting dan berharga yang larut di dalamnya. Kapal merangkumi seluruh jaringan kepang semua zarah bahkan yang terkecil dari seluruh badan kita dan mempunyai akses ke mana-mana organ dalaman. Sistem unik ini sangat rentan dan bergantung pada komposisi darah..

Darah sebahagian besarnya terdiri daripada air, dan berkat media berair (darah itu sendiri, Protestantisme antar sel dan selular), pertukaran maklumat yang berterusan, sesaat, seketika dijamin, yang dipastikan oleh reaksi kimia sel organ dengan darah dan persekitaran akuatik di sekitarnya. Setiap persekitaran tersebut mempunyai set tuas kawalan sendiri - ini adalah molekul bahan yang bertanggungjawab untuk proses tertentu. Sekiranya ada zat yang kurang atau akan berlebihan, otak akan segera mengetahui tentangnya, yang akan segera bertindak balas.

Perkara yang sama berlaku pada saat pengumpulan glukosa dalam darah, molekul-molekulnya, ketika mereka berlebihan, mulai menghancurkan dinding saluran darah kerana, pertama, mereka agak besar, dan kedua, mereka mula berinteraksi dengan bahan lain yang larut atau dalam darah sebagai tindak balas terhadap hiperglikemia. Pengumpulan bahan yang berlainan ini mempengaruhi osmolariti darah (iaitu, ia menjadi lebih tebal) dan kerana interaksi kimia glukosa dengan bahan lain, keasidannya meningkat. Darah menjadi berasid, yang pada dasarnya menjadikannya beracun, beracun, dan komponen protein yang beredar dengan darah terdedah kepada glukosa dan secara beransur-ansur bergula - banyak hemoglobin glikasi muncul dalam darah.

Darah tebal lebih sukar menyaring melalui urat - masalah jantung berlaku (hipertensi berkembang). Tebal, ia menyebabkan dinding saluran darah mengembang lebih banyak lagi, dan di tempat-tempat di mana mereka kerana satu atau lain alasan kehilangan keanjalan (misalnya, dengan kalsifikasi, aterosklerosis, atau akibat dislipidemia), mereka tidak dapat menahan beban dan pecah seperti itu. Sebuah kapal yang pecah cepat sembuh, dan di tempatnya kapal baru terbentuk yang tidak dapat memenuhi peranan orang yang hilang.

Kami telah menerangkan jauh dari keseluruhan rantai kesan buruk daripada kelebihan glukosa pada tubuh, kerana sekiranya toleransi glukosa terganggu, kepekatan gula tidak begitu tinggi sehingga mendatangkan akibat yang mengerikan. Tetapi!

Semakin lama dan semakin lama hiperglikemia berlangsung - yang lebih ketara, lebih ketara adalah akibatnya.

Diagnostik

Anda mungkin sudah menduga bahawa mungkin untuk belajar tentang NTG hanya dengan melakukan ujian darah makmal sesuai dengan syarat-syarat tertentu.

Sekiranya anda mengambil darah dari jari menggunakan alat mudah alih di rumah - glucometer, maka ini tidak akan menjadi petunjuk penting bagi apa-apa. Bagaimanapun, penting untuk mengambil darah pada titik tertentu dan memeriksa kelajuan dan kualiti pengambilan glukosa setelah pengambilan karbohidrat. Oleh itu, ukuran peribadi anda tidak akan mencukupi untuk membuat diagnosis.

Mana-mana ahli endokrinologi pasti akan mengalami anamnesis (mengetahui keadaan pesakit, bertanya tentang saudara-mara, mengenal pasti faktor risiko lain) dan mengarahkan pesakit untuk melakukan beberapa ujian:

Tetapi analisis yang paling ketara dalam kes kami adalah GTT:

Yang seharusnya diberikan kepada semua wanita hamil pada sekitar kehamilan 24 - 25 minggu untuk mengecualikan diabetes mellitus kehamilan ibu hamil dan masalah kesihatan lain. Setelah melalui analisis serupa semasa kehamilan, kedua-dua NTG dan NGN dapat dikesan. Sekiranya setelah mengambil darah kawalan, wanita hamil akan mengalami glisemia puasa, maka doktor tidak akan meneruskan ujian toleransi glukosa. Wanita itu akan dihantar untuk kajian tambahan ke jabatan endokrinologi, atau ujian akan diulang lagi, tetapi setelah beberapa hari.

Ujian sedemikian dilakukan dalam beberapa peringkat:

  1. Jumlah darah puasa (ini adalah tanda aras glisemik yang akan diandalkan oleh doktor dalam proses membuat diagnosis)
  2. Beban glukosa (pesakit harus minum minuman manis di mana jumlah glukosa yang diperlukan untuk ujian dibubarkan)
  3. Selepas 2 jam, mereka akan mengambil darah lagi (untuk memeriksa seberapa cepat karbohidrat diserap)

Menurut hasil ujian seperti itu, beberapa pelanggaran metabolisme karbohidrat dapat dikesan.

Kriteria
Kepekatan glukosa dalam mmol / liter
Darah
Kapilari
Venous
Prestasi biasa
Pada perut kosong dan
Cara merawat NTG

Selepas anda menerima ujian positif yang mengecewakan untuk NTG, anda harus mendapatkan nasihat terperinci dari ahli endokrinologi yang akan memberi rawatan yang sesuai.

Jangan takut, tidak ada yang akan mula mengisi pil anda, kerana untuk menghilangkan keadaan ini sudah cukup untuk mengubah gaya hidup anda.

Dengan kelebihan berat badan yang ada, anda perlu berusaha untuk bangkit dengan dua cara yang tidak berbahaya:

  • makan secara pecahan
  • meningkatkan aktiviti fizikal

Dalam rawatan gangguan toleransi glukosa, doktor menetapkan beberapa tugas untuk pesakit:

  1. pengurangan berat
  2. mencapai kawalan metabolik yang jelas (iaitu penting untuk memantau glisemia)
  3. sekiranya terdapat masalah dengan tekanan - pantau pada siang hari dan capai tekanan darah yang normal
  4. mencegah kemungkinan berlakunya komplikasi kardiovaskular
  5. melepaskan tabiat buruk (alkohol, merokok)

Sekiranya untuk jangka masa yang panjang seseorang tidak dapat menurunkan berat badan sendirian (dengan syarat bahawa dia telah mengikuti semua cadangan dengan ketat), maka doktor dapat memasukkan dalam terapi beberapa ubat dengan bahan aktif sibutramine atau orlistat, yang tidak dijual tanpa resep doktor. Contohnya, Goldline dengan sibutramine bahan aktif. Tetapi ini adalah langkah yang sudah sangat ekstrem, kerana ia menimbulkan masalah lain yang mempengaruhi kesihatan secara signifikan, kerana lebih dari satu teknik "pil ajaib" bukan tanpa kesan sampingannya..

Jika tidak, kaedah yang paling berkesan untuk mengurangkan berat badan adalah satu cara - kekurangan tenaga.

Dengan kata lain, pesakit mesti belajar menyusun diet dan latihannya agar perbelanjaan tenaga mengatasi pengambilannya.

Dalam mod ini, simpanan lemak mula dikonsumsi secara lebih intensif, kerana terdapat kekurangan karbohidrat, yang dilindungi oleh "lebur" lipid.

Selepas penurunan berat badan, semua usaha harus ditujukan untuk mempertahankan dan menggabungkan hasil yang dicapai, yang bermaksud bahawa anda harus terus mengikuti kecepatan yang tetap - sepanjang hidup anda.

Ini sangat membantu mengekalkan buku harian makanan dengan operasi dan penggunaan pengetahuan tambahan, misalnya, seperti:

Sudah tentu, satu atau lain cara, seseorang akan dipaksa untuk beralih ke diet rendah karbohidrat, yang asasnya dibuat oleh sistem pemakanan Pevzner - jadual 9, yang dikembangkan pada zaman Soviet.

Diet hipokalori untuk toleransi glukosa terganggu dibina dengan mengambil kira ciri-ciri individu orang: umur, jantina, intensiti dan kekerapan aktiviti fizikal, penyakit yang ada dan perkara-perkara lain. Oleh itu, lebih baik menyusun diet anda di bawah pengawasan pakar pemakanan atau pakar pemakanan yang berkelayakan..

Untuk meringankan tugas, kami mencadangkan agar anda membiasakan diri dengan pengiraan diet harian berasaskan kalori dari pakar pemakanan terkemuka di Rusia.

Pemakanan yang betul untuk toleransi glukosa terganggu

Pengiraan kalori yang diambil setiap hari

  • Nilai pertukaran utama
Untuk para wanita
18 - 30 tahun (0.0621 x berat badan dalam kg + 2.0357) x 240
31 - 60 tahun (0,0342 x berat badan dalam kg + 3,5377) x 240
berumur lebih dari 60 tahun (0.0377 x berat badan dalam kg + 2.7545) x 240
Untuk lelaki
18 - 30 tahun (0.0630 x berat dalam kg + 2.8957) x 240
31 - 60 tahun (0,0484 x berat dalam kg + 3,6534) x 240
berumur lebih dari 60 tahun (0.0491 x berat dalam kg + 2.4587) x 240
  • bergantung pada tahap aktiviti fizikal, hasil yang diperoleh adalah perlu:

Pada beban minimum ia tetap rendah, pada medium - x (darab) dengan faktor 1.3, pada tinggi - x 1.5

  • darabkan kalori harian yang dikira:

Untuk 500 kcal jika indeks jisim badan (BMI) adalah 27 - 35, untuk 600 - 1000 untuk BMI> 35

Untuk wanita, pada akhirnya, sekurang-kurangnya 1200 kkal / hari, untuk lelaki - 1500 kkal / hari.

Lemak
Dalam diet, bahagian lemak tidak boleh melebihi 30% daripada norma harian (lemak tepu tidak lebih dari 7 - 10%). Lebih suka lemak sayuran.
Tupai
Unsur-unsur struktur utama tisu dan sel seluruh organisma mesti ada dalam makanan dalam jumlah 15 - 20% dari norma harian. Tetapi hanya jika seseorang tidak mengalami nefropati - masalah buah pinggang. Sekiranya fungsi perkumuhan buah pinggang terganggu, disarankan untuk mematuhi diet rendah protein.
Karbohidrat
Jumlahnya tidak boleh melebihi 50%. Mungkin bernilai mengganti gula biasa dengan pengganti gula (sorbitol, fruktosa)
  • makan sekurang-kurangnya 3 kali sehari
  • jumlah utama lipid yang dimakan mestilah dalam lemak sayuran dan ikan (ikan rendah lemak, susu, produk tenusu, kekacang, keju cottage, daging tanpa lemak)
  • mengambil karbohidrat yang lebih kompleks, lebih baik dengan serat (d / bnya tidak kurang dari 40 gram sehari) kerana sayur-sayuran mentah, roti gandum, dedak, dll..
  • dengan hipertensi arteri, jumlah natrium menurun menjadi 2.0 - 2.5 g / hari (ini kira-kira 1 sudu teh)
  • minum 30 ml air setiap 1 kg berat badan setiap hari (jika tidak ada kontraindikasi)

Latihan fizikal

Dengan NTG, latihan anaerobik disyorkan. Lebih-lebih lagi, keseluruhan kompleks harus dibina dengan mengambil kira bukan sahaja usia, fizikal, tahap persiapan seseorang, tetapi dengan mengambil kira kadar jantung - degupan jantung.

Jenis latihan ini meliputi: tenis, berjalan, berlari, berenang, berbasikal, luncur ais, bermain ski, bola keranjang, menari, kecergasan.

Keamatan beban harus dipantau oleh juruteknik yang berkelayakan. Dalam kes ini, kadar jantung dikira semasa latihan, berkaitan dengan kadar denyut jantung maksimum (MCH), yang disyorkan untuk usia ini, mengikut formula berikut:

MCHSS = 220 - (umur)

Bergantung pada ini, ahli fisiologi memilih (30 - 50% MCHS) rendah, sederhana (50 - 70%) atau beban kuat (> 70%). Di samping itu, semasa latihan, doktor sering melakukan intensiti beban bergantian untuk mencapai hasil yang lebih cepat dengan kerja pesakit yang minimum..

Kompleks ini bermula, sebagai peraturan, dengan larian 10-15 minit (berjalan di atas treadmill). Kemudian beban meningkat (laju berjalan dipercepat) dan berterusan selama 40-60 minit dengan seli berkala (10 minit berlari, 5 minit berjalan). Perkara yang paling penting bukanlah berhenti, tetapi terus bersenam.

Walau bagaimanapun, jenis latihan ini dikontraindikasikan pada pesakit dengan hipertensi arteri (AH).

Rawatan ubat

Doktor boleh memasukkan ubat dalam rawatan hanya apabila BMI> 30 kg / m 2 dan / atau terdapat penyakit bersamaan.

Alat yang agak selamat dalam rawatan gangguan metabolisme karbohidrat dengan NTG adalah acarbose. Ia adalah perencat alpha glukosidase.

Ubat ini dapat mempengaruhi tahap glukosa postprandial (setelah makan), akibatnya, kepekatannya berkurang, dan juga mempunyai kesan yang baik terhadap faktor utama risiko kardiovaskular - berat badan berlebihan, hiperglikemia pasca-makan dan hipertensi.

Bagaimana bahan ini berfungsi?

Ia menghalang penyerapan gula dengan cepat melalui saluran pencernaan. Pelanggaran pemecahan enzimatik karbohidrat kepada gula sederhana.

Pada permulaan terapi, dos acarbose tidak melebihi 50 mg / hari, yang dibahagikan kepada 3 dos sebelum atau semasa makan. Sekiranya seseorang bertoleransi dengan rawatan sedemikian, dosnya akan meningkat menjadi 100 mg / hari.

Sekiranya pesakit diberi dos yang besar dengan segera, maka ubat tersebut boleh menyebabkan masalah pencernaan (perut kembung, cirit-birit).

Adalah berbahaya untuk menetapkan ubat kepada orang yang menderita penyakit perut: ulser, diverticulum, fisur, stenosis, serta wanita hamil dan orang di bawah 18 tahun.

Sekiranya anda menemui ralat, sila pilih potongan teks dan tekan Ctrl + Enter.

Baca Mengenai Faktor Risiko Diabetes